Tough October….

Bulan Oktober adalah bulan kelahiran saya. Di bulan ini, saya akan genap berusia 30 tahun.

Yang saya syukuri adalah bahwa pada bulan di mana saya akan berulang tahun yang ke-30, saya menghadapi beberapa masalah, yang mungkin kecil di mata orang tapi bagi saya justru membuat saya semakin dewasa dan kuat.

Saya bener-bener bersyukur atas semua yang terjadi, meskipun saya sempat lumayan depressed sampe berat badan saya turun 2kg hanya dalam waktu seminggu saja… *Ini mah bener-bener disyukuri, gak pake usaha apa-apa, cukup banyak pikiran doang dan aktifitas fisik yang segudang, udah bikin berat badan saya turun mayan drastis…seneng dong yah, hehehehe… Sebenarnya walo bersyukur tapi gak seneng juga sih, saya mah mending berat badan tetep aja kayak kemarin-kemarin daripada ngadapin masalah kayak gini, terutama sama 2 ART terakhir itu….Β Β *

Masalah yang saya hadapi akhir-akhir ini memang terus terang aja sempat bikin saya menyalahkan semua keadaan. Coba kalo suami gak perlu jauh. Coba kalo saya berhenti kerja. Coba kalo kami tinggal dekat dengan keluarga besar. Coba ini. Coba itu. Yang akhirnya bukannya bikin saya tenang, malah bikin saya depresi. Semua terasa salah. Dan saya pun ngerasa bersalah atas semuanya 😦

Gak seperti sebelum-sebelumnya, setiap saya gak punya pengasuh anak atau ART di rumah, keluarga besar dalam kondisi yang memungkinkan untuk membantu.

Tahun 2010, bou Dewi dan Corry bisa sementara tinggal di Palembang sewaktu suster Kartini berhenti.

Tahun 2011, oma OdyΒ bisa sementara juga tinggal bareng kami waktu suster Vika pulang kampung.

Tahun ini? Bou Dewi sudah berkeluarga sementara bou Corry udah ada bisnis yang harus dia urus. Oma Ody baru saja mendapatkan cucu kedua dan karenanya lagi sibuk ngurus kedua cucunya dan menantunya yang baru aja melahirkan.

Mertua saya kondisinya juga gak memungkinkan karena mertua perempuan harus disuntik obat setiap minggu.

Bagaimana dengan mama saya? Terus terang aja, dalam kondisi kayak gini, mama saya adalah yang paling saya harapkan. Toh papa saya juga udah pensiun, jadi seharusnya mama saya bisa lebih gampang ke sini.

Tapi saya tau, jika saya meminta untuk itu, maka rasanya akan egois banget karena saat ini mama saya pun lagi ngejagain anak kakak saya yang lagi ngambil program spesialis dan magister di Jogja. Sebenarnya tanpa saya bersuara pun, mama saya udah ngerasa serba salah, setiap kali telpon, nada suaranya prihatin hampir nangis.

Saya yakin, andaikan memungkinkan, mama akan meminta agar badannya dibelah dua aja, biar bisa ngurusin semua cucunya. Dan mama pun tau persis kalo papa dan mama adalah salah satu alasan penting yang membuat saya berpikir beribu-ribu kali untuk ngundurin diri dari kerjaan ini. Tapi saya juga tau, kalo kakak saya kondisinya lebih membutuhkan bantuan karena kuliahnya sekarang berat sekali, jika dia cepat selesai maka saya juga akan ikut bahagia dan bangga. Karena itu saya gak mau mengucapkan sepatah katapun untuk meminta mama saya, saya gak mau menempatkan mama dalam posisi dilema….

Sesusah apapun saya di sini, toh Tuhan sampai sekarang juga selalu menunjukkan kalo saya gak pernah sendiri, semua selalu teratasi karena Tuhan sayang banget sama kami….

Salah satu bukti sayangnya Tuhan adalah karena suami saya sejak selasa malam udah ada di sini dan seminggu ini dia akan tetap bersama kami di sini πŸ™‚

Saya sekarang semakin mengerti, kenapa saat Tuhan akan menciptakan Hawa untuk Adam, Tuhan bilang kalo tidak baik bagi manusia untuk hidup sendiri, karena memang kenyataannya, di saat-saat kita ngalamin masalah kita butuh seseorang yang ngertiin kita banget, yang jiwanya bisa dibilang udah nyatu sama kita, sampe gak perlu kita omongin apapun dia udah bisa ngerti dan cukup dengan dia memeluk kita pun, kita tau kalo semuanya bakal baik-baik aja….

Kemarin pagi, saya dan suami liat-liat tempat penitipan anak. Dapat info satu daycare yang dikelola oleh istri gubernur Sumsel dan baru aja diresmikan. Lokasinya deket banget dari kantor, alamatnya pun masih memakai nama jalan yang sama dengan alamat kantor saya, pake mobil cukup 5 menitan.

Sekali liat, kami suka dengan suasananya, dengan peraturannya, dengan tempatnya. Kami pun langsung deal, hari itu juga pulang dari sekolah, Raja kami antarkan ke situ. Setidaknya, di sini dia bisa bermain dengan bebas karena ruangan bermainnya luas. Setidaknya, di sini dia bisa istirahat dengan nyaman karena tempat tidurnya bagus dan lucu-lucu. Setidaknya, ini adalah pilihan yang jauh lebih baik ketimbang Raja harus tinggal di kantor saya…

Sebenarnya kemarin saya sudah mempersiapkan kondisi yang lebih baik untuk Raja di kantor. Saya udah nyiapin sofa bed buat dia, juga alat pemanas makanan. Karena setelah Raja sakit kemarin, saya gak mau Raja makan sembarangan lagi, maka subuh-subuh saya masak buat bekal siang kami dan di kantor saat akan makan siang, saya tinggal manasin bekalnya.

Cuma ya, tetep aja, segimanapun saya berusaha, kondisi kantor gak akan menjadi sangat nyaman buat Raja. Apalagi kemarin-kemarin, Raja sedikit trauma gara-gara kelakuan dua ART itu, jadi bawaannya rewel dan suka marah sama orang :(. Puji Tuhan gak berlangsung lama, kemarin Raja udah ceria, anak saya yang ganteng udah kembali jadi anak manis….Puji Tuhan banget.

Sebenarnya setiap ingat gimana kasihannya Raja akibat dua ART itu, saya pengen nangis. Sekarang pun pas nulis ini air mata saya rasanya mo meleleh. Kalo kemarin saya malah gak bisa tahan untuk gak nangis, pas lagi ngisi formulir untuk daycare di kantor, tiba-tiba saya udah nangis aja, bikin Puput dan Dania jadi mau ikutan nangis juga. Yes, they understand my condition so well and they know exactly how I feel…. Kemarin sempat saat lagi ngurusin ini-itu sama Puput, dan kami cerita-cerita soal kondisi yang terjadi, Puput bilang, “Tapi dengan kayak gini, justru jadi lebih dewasa dan kuat ya mbak, karena keadaan….”. Dan saya bilang ke dia, “Iyah, dan paling gak kamu juga bisa belajar sesuatu dari pengalaman aku”. Dia jawab, “Banyak banget mbak yang aku pelajari….”

Dan sekarang, semua udah baik-baik aja.

Di rumah gak ada ART yang bikin senewen lagi. Saya kerja sendiri, bangun subuh tidur larut, tapi rasanya bahagia. Raja juga kemarin waktu dijemput dari daycare, dia cerita betapa senengnya dia di situ, yah semoga dia nyaman dan aman selalu di situ. Dan yang makin menyenangkan, karena di rumah ada si papa!! Raja seneng karena ada lawan yang seimbang untuk bermain, saya juga seneng karena ada yang bantuin nyelesein kerjaan rumah tanpa perlu diminta-minta dan kalo malam kecapean ada yang mijitin πŸ˜€

Yah, begitulah, keceriaan keluarga kami udah kembali lagi. Walo masalahnya belum benar-benar tuntas, tapi yang penting kami bisa ngerasa tenang. Puji Tuhan….

PS:

Beberapa hari sebelumnya saya sempat telpon si Dewi. Dan begitu denger suara saya, dia langsung nangis, nanyain kabar kami. Saya bilang ke dia kalo kami baik-baik aja dan dia pun di sana harus baik-baik juga, hati-hati senantiasa. Bagaimanapun, saya tetap berdoa agar Dewi dijagai dan dilindungi Tuhan dan kiranya Roh Kudus selalu memberikan hikmat dan pengertian buat dia agar gak gampang tertipu dan dia boleh mengerti akan karunia terindah dalam hidupnya hingga gak sembarangan melepaskan karunia itu…. Jesus Christ bless u, tante Dewi πŸ™‚

Iklan

64 thoughts on “Tough October….

  1. hmmm…semoga ujian ujian ini semakin menguatkan mama raja ….sabar yah jeng..
    saya rasanya nggak seperti biasanya bisa komen dan ketik banyak banyak ini itu.., ikutan melow dan merasakan tulisan mama raja kali ini terasa banget nuansa sedihnya……dilema ibu bekerja…..semoga diberikan jalan yang terbaik….tetap semangat jeng…

  2. Terharuuuuuuu ;(
    Dgn begini mungkin Tuhan ngasih ujian buat mbak allisa spy lebih kuat dan sabar lg ya mbak, mau nambah usia kan jd melewati ujian dulu dong…semoga lulus dan dapet yg terbaik deh, Tuhan gk akan ngasih cobaan dan ujian kalo kita gk mampu utk melewatinya, you’ll be fine mbak πŸ™‚ *peluuuuuuuuukk*

  3. waaa tuhan itu memang punya rencana yang indah ya mbak walopun kita di uji dulu πŸ™‚
    seperti nya bulan ini bulan yang spesial ya..
    semoga di bulan spesial ini selalu di berikan kesehatan ya mbak dan di beri kelancaran juga amiin …:)

    1. Yang sabaar Ya Lis..
      Setiap cobaan yang ada pasti akan membuat kita lebih kuat dan lebih dewasa menyingkapinya,
      Hanya bisa mendoakan semoga semuanya llebih baik..

      Rajaaa..Moga betah ya, baek2 ya,,

  4. Aku dan suami juga sepertinya lebih memilih day care daripada ART Lis *padahal anaknya belum mbrojol* πŸ™‚
    Tapi yang kaya gini ini harusnya termasuk ‘kado’ ultah juga ya, soalnya biarpun pahit hikmahnya kan luar biasa. Jadi ibu yang lebih kuat lagi, lebih sabar lagi dan lebih dewasa trus bijak (itu salah satu yang jd permintaan tiap ultah kan?) Semangat Lis!! πŸ™‚

    1. Bener banget, ini hadiah ulang tahun, pelajaran supaya jadi lebih dewasa dan kuat πŸ˜€

      Kalo ada daycare yang lebih terpercaya, keknya memang mending di daycare aja…

    1. Aku juga kemarin nangis2 kok, tapi yah, kalo berlarut2 kayak gitu kan gak baik juga, toh Tuhan juga selalu menolong dan ngasih jalan keluar πŸ™‚

      Thanks ya jeng πŸ™‚

  5. Aku pernah berada di posisi itu….Waktu itu Malam2 kalo Hanif udah tidur aku nangis sendiri… 😦

    Kalian pasti bisa daaan syukurnya ada daycare ya jeng,,,,semoga Raja terus enjoy di sana.

  6. Lis, koq aku berkaca-kaca ya baca postingan ini…, semoga semua bisa terlewati dan semuanya akan baik2 saja seperti dulu. *pelukkkk

    okeee, kembali semangat, aku yakin kamu bisa melewatinnya, Raja aja bisa, jadi kamupun harus lebih tough dari Raja.. hehehehe πŸ˜€

    1. Mungkin karena aku juga nulisnya sambil berkaca-kaca, Dea πŸ˜€

      Iya, musti belajar lebih kuat…makasih ya Dea *peluk balik*

  7. Luar biasa Jeng Lis, sabar, tangguh dan syukur selalu terpancar dari keseharian keluarga Lis-Abang-Radja. Keponakan saya juga alumni daycare dan menikmatinya. Semuanya berproses menuju kebaikan ya Lis. salam kami.

    1. Tuhan kita yang luar biasa ya bu…

      Bener banget bu Prih, aku butuh banyak belajar untuk mencapai kedewasaan seperti yang sudah bu Prih capai…salam dari kami juga ya bu..

  8. syukurlah akhirnya masalahnya tak perlu berkepanjangan, satu persatu sudah ketemu solusinya. Jangan dipikir berat-berat mbak, ntar malah sakit kan jadi tambah runyam urusannya

  9. menurutku daycare solusi yang bagus sementara ini :))
    all i can say..tetep semangat ya..dirimu pasti bisa ngelewatin ini semua dengan baik πŸ˜€

  10. Terharu bacanya Jeng. Keluarga kecil yg memperjuangkan kebahagiaan mereka dalam nama Tuhan. Semoga Raja tetap sehat dan ceria. Dan kalo aku nih lbh percaya pd tempat penitipan seperti ini ketimbang asuhan ART πŸ™‚

    1. Jadi terharu juga baca komentar mbak Evi. Makasih mbak. Bener memang, setidaknya daycare lebih bisa dipercaya πŸ™‚

  11. gak sengaja nemu lognya waktu nyari resep, sempet ngikutin drama ART nya.. rasanya bersalah banget ya kalau gak bisa ngasih yg terbaik buat anak.. syukur skrg sdh nyaman dengan lingkungan baru di rumah belajar πŸ™‚

  12. Salam kenal. Dapet linknya dari blog postingnya Mem Tyke.
    Tetiba saya kok sedih juga ya. Mikirin istri dan anak. Istri juga working mom.
    Jadi mikir gimana nanti kalo Aaqil (anak saya) sampe pada kondisi gabisa lagi dititip di daycare.
    Semoga lancar semuanya Mba.. πŸ™‚

    1. Salam kenal juga, udah sering juga liat namanya di daftar komentar di blog temen2. Makasih udah mampir yaahh…

      Memang perlu juga nyari info ttg daycare di sekitaran kantor ato rumah, karena dalam kondisi darurat seperti saya, kehadiran daycare memang membantu banget πŸ™‚

  13. aw…aw.. ada yang mau Ultah…:)
    Good Solution Al, pasti Raja betah deh disana kan banyak temennya, daripada cuma main sama puput dan dania terus πŸ˜› hehe peace yaa puput dan dania
    RBB-nya bagus juga yaa Al, ada 2 ibuk di kantor yang nitipin anaknya disana. Katanya jam 4 sore dijemput, anak2nya udah pada dimandiin aja πŸ™‚
    tempatnya juga bagus dan bersih, mudah2an terus terawat yaa daycarenya.

  14. Bener kok, Lis. Dengan dikasih banyak kondisi yang tidak begitu menyenangkan bikin kita kuat dan justru lebih dewasa dalam melihat suatu permasalahan.
    Tapi percaya kok, kalo kamu, Raja dan Papa Raja mampu melewati semua permasalahan ini

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s