Cerita ART : Sabarrrrrrrrrrrrrrrrrrr………………..

Kejadian 1.

Pagi-pagi, saya beli udang dari tukang jualan udang yang pas lewat di depan rumah. Udangnya udang sungai berukuran besar yang so pasti sedap rasanya buat digoreng ato buat ditekwan. Karena pagi itu saya juga mo ke pasar tradisional buat belanja mingguan, maka saya titip ke Lina buat bersihin udangnya trus direndam sama lemon cui dan garam, biar tar setelah balik dari pasar udangnya udah siap buat diolah.

S : Jangan lupa ya Lin, habis udangnya dibersihin, kasih garam sama lemon cui yah…

L : Iya bu, lemonnya yang di kulkas bawah itu kan? Yang kecil-kecil itu kan?

S : Iya, yang itu, yang biasa saya pake buat ikan juga…

L : Iya bu….

Satu setengah jam kemudian….

Sepulang dari pasar, saya ngedapetin udangnya udah dibersihin tapi sama sekali gak diapa-apain..

S : Udangnya belom dikasih garam ya?

L : Iya bu, belum…

S : Kenapa?

L : Aku idak tau di mana garamnya bu…

S : Hah??? Kok gak tau…lha ini yang di atas meja dapur ini kan garam, Lin *catetan yah, kalo ada yang pernah baca tulisan saya soal dapur di sini, pasti tau betul deh, sama sekali gak ada susahnya nemu bumbu dapur di dapur saya*

L : Iya, tadi aku juga udah liat itu, bu…cuma ku pikir itu bukan garam…

S : Heh?? Kan Lina bisa cium ato rasain, Lin…

L : Iya, udah dicium bu, tapi gak kayak garam….

S : Hah?? *urut dada* *catetan, saya pake garam Refina di rumah, adakah yang bisa bilang kalo garam itu gak kayak garam????* Trus, ini udangnya kok belum dikasih lemon juga Lin?

L : Iya bu, aku lupo….

S : *hela napas panjang….ouwwyeeee!!!*

Kejadian 2.

Karena Raja perutnya lagi gak enak, jadi menu makannya kemarin sempat diganti sama bubur.

Siang hari, saya lagi masak, termasuk masakin bubur buat Raja. Si Lina juga ikut bantuin walo cuma bantu ngaduk-ngadukkin buburnya. Catatan, ini bukan kali pertama Lina bantuin untuk ngurusin makannya Raja, sejak hari sebelumnya juga dia udah bantuin bahkan dah mulai nyuapin Raja. Dan sejak hari sebelumnya Lina juga udah tau kalo bubur buat Raja sehabis dimasak dimasukkin dalam magic jar biar tetep anget, dan waktu mo dikasihkan ke Raja diambil sebagian-sebagian dulu karena Raja gak suka kalo buburnya dingin.

Sekitar jam 12, saya bilang ke Lina supaya mulai ngasih makan ke Raja. Sengaja suruh Lina yang ngasih, biar makin terbiasa dan makin akrab sama Raja.

S : Lin, udah bisa siapin makannya Raja..

L : Iya bu, mana makanannya?

S : Yang di magic jar itu lah Lin…

L : *sambil buka magic jar* Makan bubur lagi si Raja??

S : *menatap dia bingung, lhaaaa….jadi yang tadi kamu aduk-aduk itu memangnya bubur buat siapa?????*

============================

Yap, setelah sebelumnya punya ART kayak si Dewi yang cekatan, cepet ngerti, dan telaten banget ngurus rumah dan anak, kali ini saya memang musti banyak bersabar ngadepin si Lina. Dia masih harus buanyaaakk sekali belajar, apalagi karena tipikalnya yang belum apa-apa dan belum mencoba ngerjain cenderung suka ngomong, “Mak mano ini bu?? Pacak apo???” *artinya, kek mananya ini bu?? bisa apa???*. Dua cerita di atas cuma sedikit dari banyak hal soal Lina yang bikin saya musti narik napas panjang….

Terus terang memang, waktu malam Kamis itu kami memutuskan untuk segera memberhentikan Dewi, itu bukan keputusan yang mudah buat saya. Kebayang dong, Raja udah sebegitu akrabnya sama si Dewi, dan saya juga udah nyaman banget sama dia, karena udah ngerti semua hal dalam rumah ini. Tapi toh keputusan memang harus diambil, lagipula toh Dewi cepat atau lambat bakal pergi juga karena dia sudah berkeras banget pengen nikah sama cowok itu…

Ngeliat si Lina sekarang, yah….sepertinya saya harus ekstra ngawasin dan musti lebih banyak ngasih tau. Positifnya, si Lina ini apapun yang saya bilang, termasuk saat saya mengoreksi kerjaannya, dia mau terima dan gak jadi be-te. Cuma ya itu, belum pasti juga kalo apa yang saya omongin bisa masuk ke dia :D.

Yah gitulah…masa-masa pertama memang gak mudah….. Tapi kalo memang Lina ini adalah jawaban doa kami, maka saya percaya Tuhan akan buat dia untuk bisa lebih cepat mengerti 🙂

Iklan

61 respons untuk ‘Cerita ART : Sabarrrrrrrrrrrrrrrrrrr………………..

  1. puk puk. sabar ya Lis 😆
    seenggaknya Lina mau belajar daripada abis dikasih tau terus ngeselin kan tambah bikin geregetan. mungkin dia belom terbiasa kali ya. butuh adaptasi *tsaah* 🙄

    1. Hehe…thanks yah Pep..

      Sebenarnya memang kalo mo dipikir-pikir, si Lina ini lucu juga sih…cuma ya itu, kadang kok rasanya aneh banget. Iya memang, namanya pun dia masih dalam masa adaptasi, jadi masih banyak yang belum dia ngerti…

  2. Sabar ya mbak 🙂 kynya perlu adaptasi dua2nya nih, ya mbak allisa..ya lina, wajar sih jd agak gedeg gitu yah dgn dua kejadian itu mungkin mbak juga udah bbrp hr kelewat capek di kantor, ngurusin raja eh art nya msh kudu banyak belajar 🙂 keep smile deh jgn sampe esmosi yah, gk nyelesein masalah juga kan *tersotoy* *peluk mbak allisa* semoga si lina betah ya walo di cerewetin hihihihii 😀

    1. Iya jeng, namanya masih baru, sama2 masih harus adaptasi…walo butuh proses yang menguras perasaan, hehe…

      Makasih ya mama Meca 🙂

  3. Hehehe..Kebayang aku gimana perasaannya menghadapi ART kayak gini..Tapi yah namanya juga sedang penyesuian ya Jeng..Lina pasti juga sedang kebingungan menyesuaikan diri dengan suasana baru. Nampaknya sabar harus ekstra panjang Jeng, rembember, dia yg akan menjaga Raja nanti..:)

    1. Hehe…mbak Evi pasti ngerti banget gimana perasaanku sekarang… Iya mbak, bagaimanapun tetep musti dibaik2in karena dia yang akan jagain Raja selama aku gak ada. Thanks ya mbak Evi 🙂

  4. paling penting sih dia mau belajar, sekarang dia juga harus ngilangin urat tersinggung jadi dikasih tahu nggak ngambek 🙂

    paling penting lagi jujur, kalo orang jujur tuh bisa dipercaya *ya iyalahhhh, pasti bunda raja ngurut dada juga*

  5. hihihi sabar ya Lis..:D
    lucu banget ya si Lina itu..mudah2an cepet adaptasinya ya..
    dan emang bener Lis, cari art yang jujur dan cekatan itu bagaikan mencari jarum ditumpukan jerami..*tsaaah..curcol* 😀

  6. xixixi sabar ya mbak ..
    memang kalo orang baru itu musti banyak di kasih tau nya tapi kalo seperti lina tadiiiiiiiii ???? aku juga bakalan menghela nafas panjang juga kaya mbak xixixix ,tapi ga apa lah mbak ya pelan-pelan aja bikin dia mengerti dan tau .. 🙂

  7. sabar yah jeng…
    bisa membayangkan kejengkelan dan betapa dikit dikit mengurut dada…
    finally udah baca di postingan setelahnya…akhirnya keluar…semoga cepat diberikan yang lebih baik…

  8. ARTnya wong Plembang yo, Lis ? Udah fasih ngomong Palembang soalnya. Hihihi…
    Sabar Lis, namapun ngadepin ART baru. *padahal aku juga suka gak sabaran sih. Makanya males kalo gonta-ganti ART*

  9. sabaaar sabar menghadapi art yang daya tangkapnya rendah begini
    kayaknya si lina itu tipikal orang yang… membutuhkan waktu lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa untuk belajar hal baru dan lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa untuk menyesuaikan dengan keluarga baru..

    sabaaaarrr

    1. Dan ternyata dia gak bisa juga menyesuaikan diri, mbak Elsa…malah kelakuannya makin bikin urut dada…Puji Tuhan, dia udah gak ada di rumah..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s