Normal Again

 

Hari pertama masuk kantor lagi…

Puji Tuhan Yesus, diklat Executive Education IV yang saya ikuti kemarin akhirnya selesai juga per Sabtu lalu. Belum tuntas sih sebenarnya, karena dalam sebulan ke depan saya berada dalam masa OJT di tempat tugas dan nanti musti bikin tulisan tentang program yang saya jalanin selama masa OJT itu trus kemudian dipresentasikan dan dinilai.

Tapi walo belum tuntas, setidaknya saya bisa lega dan bersyukur bahwa masa-masa belajar dalam kelas sudah berakhir dan saya bisa kembali ngantor. Yang paling bikin lega adalah karena dengan berakhirnya masa belajar di kelas, itu artinya saya gak perlu minta ijin lagi sama Raja untuk gak nemenin dia ke sekolah musik. Bener deh, hari Sabtu tuh beratnya luar biasa. Sejak bangun aja Raja udah protes liat saya siap-siap kerja lagi, “Kan ini Sabtu….Raja libur, mamma juga harusnya libur!”. Pernah malah dia gak mau pulang lagi sehabis nganterin saya ke tempat Diklat. Kasian liatnya. Tapi mo gimana lagi. Masih untung suami ada di sini, jadi saya bisa tenanglah, karena yakin bahwa segimanapun cranky-nya Raja, tapi dia berada di tangan yang tepat 😀

Selain target nyelesaikan program untuk menuntaskan proses diklat EE IV ini, dalam sebulan ini saya juga punya target yang berbeda. Ada yang harus mendesak banget untuk saya rampungkan. Saya sungguh berharap tim saya bisa dan mau merampungkan ini. Kalau Tuhan berkenan, maka jika kami berhasil, hal ini akan menjadi nilai tambah luar biasa buat kami. Semoga lancar deh semuanya dan kiranya Tuhan memberkati semua usaha kami 🙂

Soal diklat EE IV kemarin, puji Tuhan berguna banget buat kerjaan sehari-hari. Wawasannya dapat dan saya juga dapat banyak hal untuk self motivation. Ditambah lagi kemarin di Gereja dapat Firman Tuhan yang luar biasa yang ngajarin saya untuk berani menghadapi rasa takut dan ragu saya sendiri, karena toh saya punya Tuhan. Asal sama Tuhan, asal yang dilakukan berkenan buat Tuhan dan buat kemuliaan-Nya, maka apalagi yang perlu saya takuti? Mungkin saya bisa saja gagal, tapi dalam segala perkara, Tuhan akan mampukan saya untuk bangkit dan bangkit lagi 🙂

Ya udah, sekian dulu curhatan pagi ini.

Dalam dua bulan ke depan banyak yang musti saya kerjain. Moga semua tercapai sesuai target. Semangat! 😀

di hari terakhir diklat kemarin 🙂

 

 

 

 

Iklan

52 thoughts on “Normal Again

    1. Hehe…makasih mama Kinan…

      Harapannya sih bisa aktif ngeblog lagi…

      Tapiiii…errrr…kerjaan buanyak! 😀 😀

  1. Diklat sekarang semuanya pake sistem laporan pasca diklat ya lis, kirain di tempat gw doang. Deuhh walopun item putihan tapi kece berat deh dirimu.
    Gw bulan depan pun terangkut diklat, udah kepikiran dari sekarang, diklatnya sih enak tapii balik diklat kerjaannya numpuk gak ada yang megang itu bikin hati teriritasi 😀

    1. Iya Ty, apalagi untuk diklat yang beginian, perlu banget dibikin laporannya….

      Memang, gak asiknya setelah diklat itu adalah kerjaan yang mau gak mau banyak yang jadi kepending 😀

      Sukses diklatnya ya Ty! 🙂

  2. Selamat… anda sudah terbebas dari pakaian hitam putih berpuluh-puluh hari, hehehehe…. Semoga OJT nya berjalan lancar, TSnya jadi tepat pada waktunya, dan saat presentasi nanti lancar yah….

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s