My Hero…

Lagi nunggu instrukturnya datang lagi. Instruktur hari ini dan kemarin memang sama, dan beliau memang udah ngasih tau kalo sesi pelajaran dari beliau akan mulai jam 9 pagi. Jam segini saya udah di ruangan, daripada bengong, yuk mari nulis di sini aja sambil jalan-jalan juga ke blog beberapa teman.

Pagi ini saya lagi hepi, soalnya suami sejak semalam udah nyampe di rumah. Hari ini dia ada kerjaan di sini, jadi kami bisa ngumpul lebih lama di minggu ini. Dan berhubung dia lagi di sini, saya jadi pengen nulis tentang dia.

Sejak dulu tokoh pahlawan favorit saya adalah Zorro. Saya udah sukaaa banget sama Zorro sejak jaman saya masih kicik. Belum ngerti sih sebenarnya soal cinta-cintaan, tapi jelas udah tau dong soal cowok ganteng…wkwkwk…

Saya suka Zorro alasannya karena dia adalah pahlawan yang paling ‘membumi’ dan paling ‘nyata’. Bandingkan kalo sama Batman atau Superman yang terlalu super sampe rasanya mustahil untuk ada. Saya juga suka Zorro karena dia ganteng, macho, dan golongan bangsawan tapi rendah hati. Saking sukanya sama Zorro, di diary SMA saya, saat menulis A-Z about me, huruf Z saya dedikasikan khusus untuk Zorro. Ok, agak norak memang di bagian ini, yah maklumkanlah namanya juga ABG πŸ˜›

Dulu, saya selalu heran bagaimana bisa sosok pahlawan itu selalu ada saat dibutuhkan, apalagi kalo buat pasangannya. Kapan saja pasangannya butuh bantuan, pasti deh si hero sekejap mata udah ada di situ. Saya terpesona dengan hal itu, dan selalu berharap kalo udah dewasa nanti saya bisa menemukan sosok pahlawan itu….dan berharap banget kalo dia bakal jadi orang yang selalu ada buat saya πŸ™‚

And then how I thank God, that I finally found my own Zorro.

Memang sih Zorro buat saya ini bukannya yang ahli pedang, jago nunggang kuda, dan jago berantem. Tapi Zorro ini, yang gak lain dan gak bukan adalah suami saya sendiri, memang bener-bener adalah sosok pahlawan buat saya.

Bener deh, sosok hero itu kan adalah sosok yang selalu ada saat kita butuh. Dan memang terbukti selama ini dia selalu ada buat saya.

Memang belum pernah kejadian sih dia nyelametin saya dari sekapan penculik atau ancaman penjahat *ya maksud loe???*, tapi dia selalu siap kapan saja saya butuh teman curhat, dan dalam setiap saat tersulit di hidup saya, dia ada….bahkan sampe ke hal-hal sederhana dan mungkin gak penting, dia tetap menaruh perhatian. Contohnya waktu saya nangis-nangis karena dibilang gendut dan jelek, atau ketika saya ngadepin dilema, dia mau dengerin saya dan jadi penyemangat buat saya….Dia juga mengerti bagaimana perasaan dan hasrat saya yang ingin tetap menjaga hubungan kami tetap romantis, dan pengertiannya itu membuat saya selalu merasa betapa saya dicintai dan disanjung oleh dia…

He knows how to cheer me up and how to put me in a good mood…

Dan walo dia jauh, tapi setiap saya butuh kehadirannya secara fisik di sini, dia ada…

Belum lama ini ada kejadian. Di hari pertama diklat yang lagi saya ikutin ini, pas nyampe, saya dikejutkan dengan berita bahwa outbound akan dilaksanakan pada hari pertama sampai ketiga. Asli, langsung kaget banget dengernya, karena informasi penting itu yang harusnya sudah saya dapatkan sebelumnya, baru saya dapatkan pagi itu juga, yang mana saya datang dengan kemeja dan celana kerja plus high heels shoes. Dan mohon dicatet, kalo saya ngomong soal high heels, that means I’m talking about a pair of shoes with a minimum height of 12 cmΒ !! Kebayang gak parahnya kalo saya outbound pake sepatu setinggi dan seruncing itu???

Untuk pakaian outbound memang disediakan oleh udiklat, tapi untuk sepatu musti disiapin sendiri oleh pesertanya. Itu artinya, saya musti ngambil dulu si purply nike yang lagi nongkrong di dalam rak sepatu di rumah. Tapi gak mungkin saya cabut dari gedung udiklat, karena pagi itu ada acara pembukaan yang wajib dihadiri. Lagian kalo saya pergi, bisa-bisa saya jadinya ditinggal karena outboundnya lokasinya di Indralaya.

Puji Tuhan, pas banget hari itu suami ada di sini. Pagi itu, sehabis nganterin saya ke udiklat, dia langsung putar arah ke sekolah Raja, karena seperti yang saya cerita di sini, Raja hari itu ada perlombaan mewarnai. Dia udah hampir setengah jalan ketika saya kabarin soal rencana outbound itu….

Pas denger itu, dia langsung putar arah lagi ke arah rumah buat ngambilin sepatu saya. Udah hampir setengah jalan, dia baru ngeh kalo kunci rumah gak ditinggalin si Dewi dalam mobil. Terpaksa dia balik lagi ke sekolah Raja buat ngambil kunci rumah. Habis itu dia langsung ngebut pulang ke rumah, ngambil sepatu saya, lalu balik ke udiklat dan tiba tepat saat acara pembukaan selesai. Hari saya pun terselamatkan dan hari itu saya bisa nyaman ikut outbound dengan sepatu olahraga Β warna ungu yang gonjreng πŸ˜›

Itu salah satu contoh sederhana yang ngebuktiin kalo dia bener-bener hero buat saya. Tapi dalam setiap kejadian sederhana itu, saya selalu ngerasa betapa dia bener-bener jadi penyelamat. Setiap saya butuh, dia ada. Setiap saya bingung dan kalut, dia bisa ngasih jalan keluar.

Dan saya pun ngerti, kenapa dia bisa selalu ada.

Itu karena memang udah diatur Tuhan demikian. Semua waktunya pas banget diatur Tuhan. Lebih dalam lagi, dia jadi pahlawan buat saya karena memang Tuhan yang menetapkannya…

Buat saya istimewa banget rasanya. Tuhan menyiapkan semuanya sejak awal begitu detil, karena itu dia tak hanya menjadi jodoh, pasangan, teman, suami, tapi dia juga bisa jadi pahlawan buat saya… Alangkah baiknya Tuhan buat saya yah dan betapa beruntungnya saya karena Tuhan menciptakan dia buat saya πŸ™‚

Yak, perasaan saya pagi ini memang lagi berbunga-bunga, makanya tolong dimaklumi kalo saya menulis tentang suami saya sampe segitunya, hehe…

Tapi bener lho, saya udah ngerasain manfaatnya sering nulis tentang hal-hal sederhana namun terasa luar biasa mengenai pernikahan kami di sini.

Ada kalanya saya dan dia berantem, dan untuk beberapa waktu kami ngambil waktu untuk sendiri-sendiri dulu. Maksudnya saya diam di kamar kami, dan dia menyingkir ke kamar sebelah yang cuma dibatasi oleh kamar mandi doang πŸ˜€

Dan pada saat lagi diam-diaman itulah saya suka buka-buka blog ini yang kemudian berakhir dengan saya senyum-senyum sendiri karena teringat pada semua hal-hal manis yang udah dia buat untuk saya…segala marah dan kesal kemudian berlalu πŸ™‚

Karena itu saya selalu percaya, happily ever after does exist. Karena kebahagiaan bukan hanya soal bisa selalu senyum dan senang setiap saat. Tapi kebahagiaan juga adalah tentang keberhasilan kita melewati masa sulit dengan tetap bersama….

Iklan

48 thoughts on “My Hero…

  1. jiaaaaaah….
    love is in the air πŸ™‚

    Emang sih kadang kita suka merasa tersanjung dan tersentuh sama hal hal kecil penuh cinta yang dilakukan ama suami kita yah πŸ™‚

    Untunglah dikau telah menemukan Zorro mu Lis πŸ™‚

  2. Duh so sweet dah bang poltak…
    Emang bener ya mbak, seolah semua kejadian itu terjadi sudah diatur sama Tuhan, dan disaat kita hampir putus asa, Tuhan punya seribu cara buat menolong, salah satunya dng memberi kita pahlawan (baca:suami) yang siap antar jaga, halah…belakangnya kog kayak iklan layanan masyarakat :mrgreen:

  3. hik 😦
    dulu waktu masih rajin nulis di note FB, aku juga sering nulis kalo lagi bahagia dengan tujuan yang sama denganmu.
    simpel aja….karena aku itu orangnya sangat moody, gampang sebel dan tukang gondok. sedangkan kami ini kan pasangan yang langit dan bumi bangetttt!!
    jadi (waktu belum buat blog) aku nulis di FB….biarin lha dibilang teman menye2…..tapi itu akan bisa langsung membalik mood saat aku lagi sebel sama dia.
    aku ini kadang emang suka bilang2 pK begini lah…pK begitu lha…..tapi dibalik itu semua (dibalik sifat kami yang langit dan bumi itu pula) aku juga bersyukurrrrr banget Tuhan udah mempertemukan aku dengan bagianku yang hilang itu.
    kami memang suka saling olok, kadang saling hina πŸ™‚ tapi begitulah……kami langit dan bumi……berbeda…tapi saling melengkapi jagat raya.

    love this post

    1. Thanks ya Luk πŸ™‚

      Memang justru dalam pernikahan itu kita butuh orang yang ‘beda’ agar bisa saling mengisi ya Luk…yang penting visinya sama, maka perbedaan itu akan terasa indah πŸ™‚

  4. Kalo Papa Raja = Zorro, Kalo Papap Hanif = Kotaro Minami…. Haiyaaaaah…..(mekso)…

    So Sweet….Selamat ya Lis…Like this pokoke…
    Turut merasakan aura kasih sayangnya… πŸ™‚

  5. kangen kantor berarti selama ini enjoy ama kerjaannya, lingkungannya, jarang loh yg kayak gitu. beruntung bisa dapetin suasana kerjaan yg bikin nyaman, dapat temen-temen yg asyik, menguasai apa yg dikerjakan.

  6. Naaah..itu yang nyanyi ” if happily ever after does exist…” yang namanya Mas Adam, Lis. Hahaha…
    Peran orang tercinta dalam hidup kita itu bisa rangkap dan multi-tasking ya, Lis..
    Ya teman, ya sodara, ya belahan jiwa, abang dan sekarang hero….

  7. Uhhuuuuuyyy so sweet deh πŸ˜€ emang serasi deh ya bang poltak sm mbak allisa, kalo romantis2an begini terus mah dijamin dah dalam waktu dekat calon adik raja akan segera hadir prikitiiiiiiwwww *dipentung mbak allisa* πŸ˜€

  8. Ada tiga hal Mama Raja …

    1. Z
    huruf Z saya dedikasikan khusus untuk Zorro …
    Saya ngakak membaca tulisan tersebut … ya … namanya juga ABG ya ..

    2. Sifat Laki
    Laki sejati itu pasti dengan ikhlas melakukan apa yang dibutuhkan oleh orang-orang tercintanya … Laki sejati sama sekali tidak bermodalkan rayuan … tapi tindakan !!! (toss sama papa Raja)
    Dan saya rasa … tanpa diucapkan … tindakan your Zorro ini sudah mengindikasikan bahwa Papa Raja orang yang romantis …

    3. Outbound ?
    Ahhhaaaa … saya pingin dengar ceritanya nih …
    nanti cerita yaaa …

    Salam saya Mama Raja

    1. 1. Hehe…iya Om, namanya juga ABG…ada-ada aja pokoknya πŸ˜€

      2. Setuju banget Om, laki2 sejati selalu mementingkan perbuatan bukan kata-kata..

      3. Siiipp…mudah2an bisa segera keluar ceritanya πŸ˜€

      Thanks ya Om NH. Komentarnya ternyata sempet masuk di spam..dasar nih si akismet, doyan banget masukkin komentar yang bagus di spam πŸ˜€

  9. This is the real romantik …
    Laki sejati itu nggak modal rayuan …
    Laku sejati itu pake tindakan …

    Tindakan kecil tapi … besar artinya untuk pasangannya

    Salam saya Mama Raja

  10. sooooo swiiitttttt….. hehehehehe….
    eh, OMT nya seru yah….
    sukses yah buat diklatnya yang masih panjang…. makin kesono ntar rasanya semakin singkat deh…

  11. hmm…itulah pasangan jiwa yah..:)…trully hero..pokoknya..
    bumbu bumbu dalam berumah tangga yah jeng….adakalanya seperti itu…tapi balik lagi karena sudah merasa satu..pasti salah satu dari kita ngalah duluan..mendiskusikan dan baikan lagi…
    hmm….sama juga dengan saya..intinya kita satu sama lain saling melengkapi dan mengcover yang lain…hal hal kecil kita saling mengingatkan ….bergotong royong …sampai hal hal kecilpun rasanya kita nggak bisa bohong dan selalu berusaha terbuka karena suami kita dah jadi bagian dalam hidup kita..jadi teman hidup kita yang dalam arti sebenarnya..suka dan duka….sukses diklatnya jeng..ditunggu ceritanya πŸ™‚

    1. Iya jeng, kalo udah sama pasangan jiwa, gak tau lagi gimana mo bohong. Dari tatapan mata aja kita udah bisa tau kalo ada hal yang lagi disembunyiin, hehe…. Setuju banget, saling melengkapi dan bergotong royong mulai dari hal-hal yang kecil karena itu yang akan ngajarin kita untuk nanganin hal besar bersama πŸ™‚

      Thanks ya mama Kinan πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s