Another Random Chit Chat

Hari kemarin adalah hari yang lumayan banyak cerita untuk saya.

Diawali dengan insiden di pagi hari di persimpangan Charitas yang padat. Ada mobil Panther biru di jalur kiri yang ‘maksa banget’. Awalnya dia maksa memburu lampu ijo. Karena gak berhasil, dia kemudian tiba-tiba berubah haluan dan maksa masuk ke jalur di sebelah kanannya alias di jalur saya karena jalurnya seharusnya dipakai oleh kendaraan yang mo belok langsung ke arah kiri. Akibat ke-maksa-annya itu, dia pun menyerempet mobil saya, yang udah dalam posisi berhenti karena lampu lalin di depan udah menyala merah.

Saya kaget, lalu klaksonin dia dengan kencang, keras, dan lama.

Sadar kalo dia baru aja nyerempet mobil orang, dia pun langsung belok ke kiri, kabur secepat-cepatnya dan ninggalin tanda mata berupa goresan biru di mobil saya 😦

Terus terang aja, rasanya pengen saat itu juga ngejar itu orang. Tapi karena mikirin saya gak mau Raja sampe terlambat sekolah, akhirnya ya sudahlah, saya biarin aja. Lagian kalo dipikir-pikir seandainya saya ngikutin emosi trus ngejar itu orang, bisa-bisa saya membuat orang lain jadi korban karena yang dipikirin cuma gimana bisa ngejar dia dan gak peduli sama pengguna jalan lain… Gak banget lah ya kalo cuma gara-gara goresan kayak gitu di mobil, trus akhirnya mendatangkan bencana buat kami dan buat orang lain juga…..sereeemmm!!

Jadi ya sudahlah….toh nanti juga mobilnya bisa diperbaiki. Saya juga udah maafin orang itu, whoever he/she is. Cuma ya, belum bisa aja ngelupain kejadiannya. Ya gimana gak, kalo goresannya masih ada di mobil saya. Diperbaikinya nunggu suami pulang dulu. Saya gak punya waktu untuk ngurusin yang beginian, jadi diserahkan sajalah kepada yang berwajib, yaitu sang suami tercinta, hehehe….

Trus ada lagi cerita soal kemarin.

Jadi kemarin itu saya rasanya capeeekkk banget. Capek fisik dan pikiran juga.

Fisik karena dalam beberapa hari terakhir ini, saya bak setrikaan di jalur Kenten-Rivai-Sumpah Pemuda. Pagi jam 06.45 berangkat dari rumah di daerah Kenten ke kantor saya di daerah Rivai, trus lanjut nganterin Raja ke sekolahnya di daerah Sumpah Pemuda. Habis nganterin Raja, saya balik lagi ke Rivai. Jam setengah sebelas dari Rivai saya nyetir lagi ke Sumpah Pemuda buat jemput Raja trus pulang lagi ke Kenten. Habis dari Kenten, saya nyetir lagi ke Rivai.

Capeeekkk banget rasanya. Ya inilah kenapa saya gak cocok tinggal di kota yang lebih besar dan lebih macet lagi dari Palembang. Baru nyetir di seputaran kota ini aja udah bikin saya capek bukan main πŸ˜€

Saya juga capek pikiran oleh karena beberapa hal yang musti dipikirin dan diselesaikan. Salah satunya terasa berat banget buat saya……..

Sore itu saya pulang ke rumah. Seneng liat Raja begitu ceria menyambut saya. Saya main bentar sama dia, trus ngerasa lapar.

Tapi lapar kali ini beda. Saya ngidam makan indomie goreng. Udah sejak beberapa hari sebelumnya sih kepengenan makan indomie goreng. Lagi banyak pikiran gini kok rasanya enak ya kalo makan indomie goreng *apa hubungannya???? :P*.

Akhirnya saya bikinlah indomie goreng rendang yang enak banget itu. Padahal tadi pagi saya juga makan indomie goreng di kantor, gara-gara tergoda oleh temen, liat dia makan kok ya berasa pengen juga walopun paginya udah sarapan dari rumah :D.

Habis makan, saya mandi.

Selesai mandi, saya bergabung dengan Raja di ruang mainnya. Dia lagi nonton CBeebies sambil duduk di atas karpetnya di lantai. Saya biarin aja dia serius nonton sendiri sementara saya ngambil posisi nyaman di sofanya. Atur bantal, lalu berbaring ngelurusin badan di situ. Bener deh, walopun katanya nonton TV itu gak baik untuk anak, tapi di saat saya lagi butuh istirahat kayak gini, TV itu bener-bener benda penyelamat! *Bad mommy? Maybe…but I’m just human! I need a rest too!!*

Eh, baru aja saya membaringkan badan. Bahkan kaki Β saya pun belum sepenuhnya lurus, tiba-tiba dari luar pagar ada motor berhenti dan disusul panggilan, “Mama Rajaaa….”

Haduh…

Malasnya saya musti bangkit lagi.

Tapi mo gimana lagi, gak mungkin gak bukain pintu buat orang yang di luar itu. Dari suaranya sih kayaknya orang dari Gereja.

Malas-malasan akhirnya saya bangkit trus bukain pintu ruang tamu lalu jalan ke arah pagar. Bener dugaan saya, orang dari Gereja yang datang. Amang Sintua wijk kami dan istrinya.

Sejak dari depan pintu ruang tamu, saya udah sapa mereka lalu ngajak masuk sambil bukain pagar.

Dan selama itu mereka memandang saya dengan heran plus ganjil. Saya pikir apa karena saya kelihatan berantakan dengan rambut masih basah Β karena baru dicuci dan cuma pake baju rumah longgar doang ya?

Baru setelah pintu pagar saya buka, si Inang bertanya gini ke saya, “Mama Raja gak tau ya…malam ini kan jadwal ibadah di rumah ini…”

Jederrrrr!!!!!

Ampuuuunnn…..saya pas denger itu baru ngerti apa artinya ungkapan bak disambar geledek!

Asli, saya sampe terdiam. Terlongo aja gitu di depan mereka. Mo melangkah pun jadi sulit.

Setelah lewat masa shock, akhirnya keluar juga suara dari saya, “Iya ya inang?”

Dan si Inang pun menjawab dengan yakin, “Iya…kan di jadwalnya begitu. Mama Raja gak liat jadwal ibadahnya?”

Dan saya baru teringat pada jadwal ibadah dari rumah ke rumah yang dibagikan setiap awal tahun, yang mana jadwal itu saya gantungkan bersama kalendar di kamar tidur Raja. Jadwal untuk rumah kami udah distabilo oranye. Saya ingat tahun ini kami kebagian dua kali ibadah di rumah kami. Yang pertama sudah lewat. Dan sekarang adalah yang kedua.

Jadwal itu saya lihat tiap hari. Tapi gak saya perhatiin. Makanya gak nyadar kalo hari ini adalah jadwal ibadah di rumah kami.

Ya udah, mo gimana lagi. Gak mungkin kan ditolak. Jadi saya sambut aja mereka dengan apa adanya.

Langsung cepet-cepet saya bilangin Dewi untuk pindahin karpet evamat dari kamar main Raja ke ruang tamu. Ibadah dan pertemuan di lingkungan Batak tuh memang biasanya duduk di lantai. Biasanya sih pake tikar. Nah, tikar-tikar kami tuh disimpan di gudang gantung di ruang cuci dan saya lagi gak punya tenaga untuk nuruinin itu tikar-tikar. Gak mungkin nyuruh Dewi karena dia parno dengan ketinggian. Jadi ya sudahlah, pake karpet evamat Raja aja…hihihi..

Habis ngasih instruksi itu, saya masuk kamar, cepet-cepet ganti baju sambil bbm-in suami dengan emosi. Saya gak tau saya marah sama siapa. Cuma rasanya kacau banget aja, kok sekali pikiran saya lagi penuh, banyak hal terjadi termasuk kejadian yang kayak gini. Bisa-bisanya lupa sama jadwal ibadah di rumah. Dan sungguh memalukan karena gak ada persiapan sama sekali.

Tambah nyebelin karena untuk urusan konsumsi, saya bermaksud pesan makan dari rumah makan Padang terdekat. Saya punya kartu namanya. Tapi dicari di kotak kartu nama kok gak ada. Trus saya teringat kalo beberapa waktu lalu saya ganti dompet, nah bisa saja kartu nama rumah makan itu keselip di dompet lama karena seingat saya memang masih ada beberapa kartu nama yang belum saya pindahin dari situ.

Dompet lamanya seharusnya gak susah dicari, karena saya pasti naronya di dalam lemari tas.

Tapiiii….dasar yaaa…nyarinya udah sambil panik, itu dompet gak ketemu juga!!!! Huwaaaaa!!! Pengen nangis-nangis deh πŸ˜₯ πŸ˜₯

Saya sampe marah-marah sendiri, dalam hati saya bilang awas aja kalo giliran gak dicari itu dompet malah nongol…bakal langsung saya banting-banting! Hubungi 108 pun percuma, karena katanya gak ada nomor telepon yang terdaftar dengan nama rumah makan itu.

Saya hubungi suami lagi. Cerita soal si kartu nama sambil marah-marah lagi.

Lalu suami pun nenangin saya…

Sayang, sudahlah…jangan andalin kekuatan sendiri. Bawa semua dalam sukacita. Toh semua harus dijalani, whether it’ll be good or bad. Lebih baik dijalani dengan senyum dan semua terlewati daripada semua lewat tapi penuh amarah. Toh apapun yang terjadi, semua waktu itu akan lewat juga…

Saya pun sadar, dia benar. Ya semua memang harus dijalani dan dilewati. Daripada ngelawatinnya dengan penuh kepanikan dan amarah, mending terlewati dengan sukacita meskipun hasilnya nanti tidak terlalu baik untuk kita.

Akhirnya saya keluar kamar, ngasih duit ke Dewi untuk beli roti-roti bantal di warung. Saya juga bilangin dia untuk nyiapin teh manis buat para jemaat nanti. Tak apalah ala kadarnya banget kayak gini, nanti akan saya jelaskan dan minta maaf di depan jemaat nanti.

Puji Tuhan, tadi malam anggota jemaat wijk kami yang datang lumayan banyak, sekitar 20-an orang. Dan seperti rencana, sebelum saya membawakan doa dari tuan rumah, saya minta maaf terlebih dahulu karena kelalaian saya gak merhatiin jadwal ibadah. Thanks God, they understood. Buat orang yang terbiasa berada di lingkungan Batak mungkin mengerti, kenapa sangat penting buat kami agar jemaat yang hadir bisa mengerti dan memaafkan kelalaian kami πŸ™‚

Puji Tuhan Yesus, ibadah semalam berjalan lancar…dan saya bisa senyuuuumm sepanjang ibadah itu, capek yang tadinya saya rasain juga jadi gak berasa lagi. Badan terasa ringan dan hati plong…. Bener-bener puji Tuhan πŸ™‚

Itulah cerita soal kemarin..

Hari ini puji Tuhan semua baik-baik aja. Kerjaan-kerjaan yang musti saya selesaikan sebelum memulai diklat selama 15 hari ke depan, akhirnya bisa terselesaikan dengan baik.

Persoalan mengenai siapa yang akan menjemput Raja dari sekolah selama saya diklat dan Asep masih mudik pun sudah ditemukan solusinya. Kami pake jasa salah satu OB di kantor yang pas banget bisa nyetir mobil matic. Puji Tuhan, dia bisa ngeluangkan waktu dan supervisornya pun mengijinkannya untuk membantu saya.

Jadi mulai besok saya mengikuti diklat. Seperti yang saya bilang, diklatnya panjang, jadi mungkin selama itu saya terpaksa menghentikan aktivitas ngeblog. Diklat ini terus terang saja penting banget buat saya…bukan diklat sembarang diklat, tapi ini diklat yang akan mempengaruhi pekerjaan saya ke depannya πŸ™‚

Dalam diklat ini, hari Sabtu pun tetap ada jadwalnya. Jadi selama 3 minggu ke depan, Raja akan ke sekolah musik dengan hanya ditemenin si papa, dan suami saya akan berada dalam satu ruangan bersama para mama tanpa saya ada di dalam ruangan itu…hihihihi…. Untung selama ini suami saya memang selalu ikut nemenin di dalam kelas, jadi gak canggung lagi lah di dalam. Saya boleh bangga dong ya, soalnya para suami lain biasanya cuma nge-drop doang, kalopun nunggu, paling nunggu di luar aja πŸ˜€

Oh ya, asap di Palembang makin parah aja lho. Suraaammm banget suasananya. Dan kalo pagi, bau asap itu tercium banget. Ini asapnya datang sebagai hasil kebakaran hutan dan rawa gambut. Sedih sih lihatnya….tapi semoga kondisi kayak gini cepat berlalu πŸ™‚

Itulah cerita acak dari saya sore ini… Have a great life for all of you, dear friends…. God bless us and love us always! Bye bye!!

Iklan

53 thoughts on “Another Random Chit Chat

  1. I will miss u, Lisss….

    3 minggu ga ngeblog…waduh pasti banyak penggemarmu yang meridukanmu (termasuk aku pastinya)

    Iya Lis, ikhlaskan aja goresan di mobilmu yang keserempet itu…aku juga gitu kalo di jalan, harus banyak sabarnya….pasti nanti Tuhan akan kasi ganti atau hikmah yang indah (entah berupa apa) dari musibah ini. Daripada adu otot sama pelaku.

    Untung ya semua jemaatnya mengerti. Ya kan tujuan utamanya ibadah…apapun jamuan dan persiapan yang mepet ga akan jadi masalah πŸ™‚ yang penting khidmat beribadahnya. Btw baca bbmnya papa Raja kok aku ikutan adem ya… nah lhooo… πŸ™‚

    1. Thanks ya Ky πŸ™‚

      Iya, toh mobilnya bisa diperbaiki ini…daripada ngikutin emosi dan jadi gegabah…

      Hihihihi….ya syukurlah kalo kamu jadi ikut adem, Ky πŸ™‚

  2. Wahhhh…Allisa ternyata bisa kesel juga sampe mau banting2 dompet πŸ™‚
    Ya bisa dibayangin sih kagetnya pas ada tamu dateng, ada acara padahal ga ada persiapan apa2 karena lupa…

  3. uurrgghh itu orΓ‘ng yg nyerempet mobil kamu trs kabur bgt saja, membayangkan di posisimu Lis

    btw, salut juga ya, tanpa persiapan , mendadak begitu acara ibadahdi rumahmu berjalan lancar Lis, membayangkan juga andai aku ada di posisimu saat itu, pasti bingung dan nervous deh

    sedih lihat foto foto di atas Lis, semoga cepet berlalu deh asapnya, kasihan paru paru semua orang di sana

    1. Iya mbak, ya kaget, ya bingung, panik lah pokoknya. Puji Tuhan jemaatnya bisa ngerti kondisinya…

      Amiiiinnn….moga hujan cepat turun di sini mbak. Asal ada hujan deras, asapnya bisa berkurang…

  4. Olala lis….aku ikut deg2an deh membaca ceritamu. Tp aku setuju untuk yg gak mengejar si panther itu….. Ntr jadinya bakalan bahaya banget. Bawa aja dalam doa, pasti dikasih jalan keluarnya. .

    1. Aku pun ngerasa bersyukur sekali, Tyk, kemarin itu gak nurutin emosi…gak kebayang kalo sampe terjadi apa-apa cuma karena goresan di mobil kayak gini….

      Amiiinn… Tuhan pasti udah siapin jalan keluar untuk semuanya ya Tyk πŸ™‚

  5. untung cumadompet yg dibanting ya hehehe. cewe sama cowo tuh kalau kejadiangini suka beda mikirnya ya mereka lebih tenang. turut berduka ya atas mobilnya, smeoga lekas sembuh

    1. Hehe…iya mbak Lid, cara cewek dan cowok mikir memang beda ya… Ya itulah gunanya kita bisa saling melengkapi ya mbak πŸ™‚

  6. ya ampun lis… ada2 aja ya…
    dan kebayang deh paniknya pas baru tau kalo rumah lu sebenernya kekdapetan jadwal ibadah… yah namanya manusia,, pasti panik ya…

    untung akhirnya bisa teratasi kepanikannya berkat papa raja ya… πŸ™‚ itu gunanya suami istri ya… saling mengingatkan… πŸ™‚

    dan itu aduh asep nya tebel banget ya… 😦 moga2 semua sehat2 ya…

    dan semoga diklat nya lancar2…

    1. Hooh Man…ada-ada aja yang terjadi…puji Tuhan semua akhirnya baik2 aja…

      Amiiinn…. Thanks ya Man πŸ™‚

    1. Betul sekali… Kita tentu boleh merasakan amarah, tapi yang penting jangan sampai dikuasai oleh amarah itu. Terima kasih ya…

  7. Bener banget. Apalagi kalo di Jakarta, ntar kamu lama-lama kayak aku lho. Setiap saat siap kunci stang. Kadang dia yang salah aja masih ngotot. Errr…
    Tapi kita ini manusia, suatu saat pasti berbuat lupa ato kesalahan.
    Lah kamu masih mending cuma sekali lupanya.
    Aku bisa berkali-kali….hahahaha

    Nikmatin ajalah hidup ini…dan selamat ikut diklat…

    1. Aiiiihhh…aku gak kebayang Ndah kalo musti nyetir di Jakarta. Ngebayanginnya aja udah mules…wkwkwkwk

      Thanks ya Ndah πŸ™‚

  8. aduh aduh sopir Panther…..yang kayak gitu tuh yang bisa membahayakan orang lain, padahal orang lain dah ati2, kebiasaan nyelap nyelip pake motor kali, jadi dipikirnya body Panther selangsing motor. Bener Lis, kalau emosi mengejar bisa mencelakakan diri dan orang lain.

    trus…hehe…Lisa bisa marah juga yah! πŸ™‚

    seneng dengernya, yang dikuatirin akhirnya ada penyelesaian yang menyenangkan.
    selamat diklat Lis!

    1. Hahahahaha…ya jelaslah aku bisa marah, Luk….aku…aku…kan manusia…wkwkwkwk

      Iya Luk, syukurlah yang dikuatirin akhirnya ada solusinya. Tuhan tau lah yang jadi kebutuhan kita…

      Thanks a lot ya Luk πŸ™‚

  9. Ih itu sopir panther gk tau aturan lalin kali mbak -__- disini pun suka begitu apalagi yg naik motor sm aja maen serobot.
    Heibat mbak walopun panik akhirnya msh bs terselenggara dgn baik acaranya, kalo aku bs2 udah bubar jalan tuh hahahaa mknya kadang kalo ada acara2 apa gitu aku suka pasang alarm di hp buat ngingetin krn akunya pelupa tingkat akut πŸ˜€
    Aiiihh…papa raja so sweet deh aw πŸ™‚ bener2 salut, makin ngefans niiiyy sayah sm keluarga mbak allisa
    Trus itu kabut asap juga sm ky banjarmasin mbak tp belom separah taon kemaren sih, taon kemaren jarak pandang cm 50meter saking kabutnya.
    Selamat diklat yah πŸ™‚

    1. Iya sih, keknya memang musti deh pas awal tahun dapat jadwal langsung masukkin ke hp, biar ada warning…

      Hehe…makasih ya jeng….suamiku mmg so sweet…:P

      Kalimantan malah lebih parah dari sini ya jeng… Akibat ulah orang-orang yang mau buka lahan juga sih 😦

      Thanks ya jeng πŸ™‚

  10. Syukur semuanya sudah berlalu yaahhh…. Semoga lancar diklat nya yah…. Aku juga bulan Desember kemaren boyongan 3 minggu ke Pandaan gara-gara diklat ituwh…..

  11. Hehehe kebayang paniknya ibadah tanpa persiapan. Tapi Puji Tuhan bisa terlewati dengan lancar ya. Smoga lancar diklatnya ya mbak, soal mobil ntar pasti ada berkat di balik kejadian itu karena Tuhan tidak pernah terpejam mataNya saat kita mengalami hal yang tidak enak… πŸ˜€

  12. ya ampun mbak ..
    sampe keserempet gtu,.. ga punya otak banget sih tuh orang ga bertanggung jawab ya mbak !!
    tapi untung ada ppa nya raja yaaaa……………baik banget πŸ™‚

  13. Hmmm kebayang paniknya…mau kedatangan tamu tapi blom siap..apalagi untuk acara penting…saya pasti bakalan lemes…pasti juga sama kayak mama raja mungkin akan ngamuk tapi nggak tahu ngamuk sama siapa..mau nyalahin keadaan dan diri sendiri rasayanya kurang ehhehee..pasti kebayang ayahnya kinan pasti yang jadi sasaran..hehehe.
    syukurlah kalo semua teratasi…emang bener tuh bbm papanya raja…dihadapi dengan suka cita dan tidak dengan kemarahan..*btw tapi namanya perempuan eh saya ding maksudnya nggak afdol kalo nggak pake acara senewen dulu..
    semoga mobilnya cepet baikan…:) salut sama mama raja..bisa meredam emosi dan mengambil keputusan yang tepat…:)

    1. Hehe…orang terdekat kita seringnya jadi sasaran ya jeng πŸ˜€

      Sabtu nanti rencananya mo diperbaiki, mam, kalo sempet sih…. Thanks yaaa πŸ™‚

  14. yang terlintas di pikiranku adalah “ternyata orang se teliti dan sedetail dirimu bisa lupa juga ya ” hihhihihi…., pissss πŸ™‚
    Syukurlah akhirnya berjalan lancar. Met diklat ya.. enjoy πŸ™‚

  15. yuhuuuuuu EE IV euy….

    alamak, eda Raja kena penyakit lupa, gawattttt… πŸ˜€

    sepertinya setiap terima kartu nama langsung simpen di hp no tlp nya πŸ˜› biar gak kelabakan apalagi seperti aq yang suka ceroboh πŸ˜‰

    1. Itulah…harusnya ku simpen di hp. Tapi kematin tuh kelupaan, kalo sekarang sih udah ada nomornya di hp ku πŸ˜€

  16. itu asapnya karena kebakaran hutan, Lis? Apa setiap tahun selalu ada kebakaran hutan ya…aku kok mikirnya kebakaran hutan itu cuma terjadi dulu dan gak lagi sekarang. Ternyata masih ada.

    Soal ibadah, waduh, aku kalo kayak kamu kelupaan gitu, mungkin pingsan di tempat. Soalnya hal2 kayak gitu tuh termasuk yg bisa bikin aku stress berat. Untung bisa dapet makanan cepet yah. Kalo di jakarta, macet nya bisa bikin kita mau pesen apapun lambaaat.

    1. Kebakarannya karena ulah manusia, Nov… Di musim kayak gini, dimanfaating orang untuk buka lahan. Daripada nebas-nebas pohon dan rerumputan yang tentu makan biaya dan tenaga, mending dibakar aja…pas lagi panas dan berangin jadi cukup disulut sedikit, bersihlah lahan…

  17. kebayang paniknya mau kedatangan tamu untuk beribadah tapi kita ngga siap apa2.. untung dirimu bisa ya meredam emosi dan ngikutin sarannya papa raja bahwa semua dibawa santai ajah.

    aduhh asepnya serem ya… btw selamat menikmati diklat ya.. waahh bakalan kangen baca postingan mu πŸ™‚

  18. Emang ya, kalo kita lagi panik dan buru2, yang dicari2 ga ketemu. Aku baca ceritamu aja, jadi ikutan ngerasain capenya Lis..:D
    apalagi ga ada misua pas kejadian2 itu terjadi. Untungnya punya pasangan yang saling ngeingetin ya..kalo dua2nya esmosi kan, pasti malah bikin tambah berantakan..

    We gonna miss you here.. ;))

  19. wiiih kalo kejadian sama aku ga tahu deh bakalan gimana, apalagi tamu2nya udah pada dateng lagi, salut deh sama kamu al..
    eh kejadian serupa juga pernah aku alami al, diserempet orang yang mau nyerobot karena takut di depan ada polisi. kejadiannya dulu di daerah Meruya. orangnya mau berhenti sih, malah mau ninggalin KTP segala. padahal aku cuma minta dia bayar biaya klaim asuransinya saja, janjinya mau ditransfer sih, tapi sampe sekarang ga ada tuh. ya sudahlah, diikhlaskan saja..
    waah jangan lama2 yaa, bakalan kangen nih baca tulisanmu…
    jangan lupa pake masker yaa kalo pagi πŸ˜€

    1. Mau gak mau sih dihadapi πŸ˜€

      Isshh…tu orang yaaa…tapi iya sih, diikhlaskan aja, dipikirin cuma bikin rugi πŸ˜€

  20. Duhh i feel u lis.
    Emang kadang kalo kita lagi emosi dan butuh pelampiasan, karena gak tau lagi mau marah sama siapa, keadaan kan gak bisa diomelin, jadinya yaa ke suami πŸ˜€
    Untungnya suaminya ngademin banget yak, kalo gw seringnya malah diledekin sambil ketawa-ketawa #tujesmisua

  21. ikhlaskan aja mba lis soal mobilnya, emang sih ngomong aja gampang, tp yakin deh pasti akan ada hikmah dibalik itu semua. bersyukur bgt ya punya suami kek papanya raja yg bs ngademin dan nenangin istrinya, jd semua tetap terlewati dg senyum deh πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s