Insiden Sama Kunci dan Simfoni Tempo Doeloe

Kemarin, dua kali saya ngalamin kejadian gak sedap soal kunci.

Kejadian pertama, waktu saya ke toilet pas jam istirahat siang, pas balik ke ruangan ternyata ruangan udah dikunci sama atasan saya. Memang tadinya di ruangan cuma ada saya dan atasan. Beliau pikirnya saya keluar kantor, makanya waktu beliau mo keluar, ruangannya langsung dikunci. Padahal saya cuma ke toilet doang, yang mana jelas saya gak bawa apa-apa, termasuk kunci ruangan. Mana di ruangan lain yang selantai juga lagi pada gak ada orangnya. Jadilah saya kayak orang bego nungguin di depan ruangan sampe ada temen seruangan atau atasan saya yang datang. Pengen jalan ke lantai lain kok rasanya gak enak, secara saya cuma pake sandal doang… Mana semua hp ada di atas meja lagi. Jadilah saya bener-bener mati gaya…asli kayak orang bego nunggu di depan ruangan…

Untung aja sekitar setengah jam kemudian atasan saya balik ke kantor. Beliau kaget liat saya nunggu-nunggu gitu. Si bapak ih, maen kunci pintu aja, gak pake liat-liat dulu kalo hp dan barang-barang saya masih bertebaran di atas meja, yang artinya saya bukannya keluar kantor πŸ˜€

Kejadian kedua, sore pas mo pulang, saya heboh nyariin kunci mobil saya. Waktu nyampe lobi, selesai ngabsen, trus mo ngambil kunci dari dalam tas, saya sadar kalo kunci mobil gak ada di dalam tas. Langsung balik lagi ke ruangan. Nyari di atas meja, buffet, di dalam laci-laci, tetep aja itu kunci mobil gak tau ke mana. Sempet dibilang temen saya kalo jangan-jangan kuncinya tertinggal di mobil. Tapi saya inget persis kalo tadi pagi mobilnya saya kunci, yang artinya gak mungkin si kunci ketinggalan di dalam.

Pas lagi panik barengan sama temen saya di lobi itu, tiba-tiba si mbak dan mas satpam nanya, “Nyari apo, mbak?”. Mereka nanyanya sambil senyum-senyum gitu.

Waktu saya bilang kalo saya nyari kunci mobil saya, senyum mereka tambah lebar sambil si mbaknya ngambil kunci mobil saya dari gantungan kunci di tempat mereka.

Saya kaget. Perasaan tadi pagi saya gak ada nitip kunci di mereka. Biasanya memang saya nitip kunci mobil buat nanti diambil sama Asep yang mo jemput Raja. Tapi hari ini kan Raja masih libur, jadi ngapain saya nitip kunci ke mereka? Sempat terpikir apa saya udah sepikun itu ya, sampe maen nitip kunci aja??

Eh, ternyata dari penjelasan mbak sama mas satpamnya, pagi itu saya tinggalin kuncinya begitu aja di…atas mesin absen!

Astagaaaa!!!

Jadi kesimpulannya, ternyata emang saya udah pikuuuuunnn!!!

πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

si kunci yang bermasalah πŸ˜€

Nah, itu cerita soal kunci yang gak punya pesan moral sama sekali, kecuali ngingetin saya untuk lain kali lebih berkonsentrasi agar gak ninggalin barang-barang penting di sembarang tempat.

Sekarang pengen cerita soal Simfoni Tempo Doeloe dari Batik Keris. Udah pada tau belom soal ini? Kalo saya sih terus terang baru tau soal CD keluaran Batik Keris belum lama ini.

Beberapa waktu lalu kami beli batik seragaman buat saya, si papa, dan Raja di Batik Keris. Eh, ternyata kalo belanja di situ dikasih bonus sebuah CD yang isinya lagu-lagu dari beberapa daerah trus dibuat semi instrumentalia dengan gaya klasik gitu. Bagus deh. Sukaaa…dengernya. Berasa ada suasana pedesaan yang tentram, aman, dan damai gitu di rumah, hehe…. Dan di situ ada lagu O Ina Ni Keke juga yang sukses bikin saya tambah kangen sama kampung halaman. Juga ada lagu Belaian Sayang yang bikin saya pengen peluk-peluk Raja terus :).

Raja juga suka denger lagu-lagunya. Apalagi waktu saya ajarin lagu Gundul-Gundul Pacul dan O Ina Ni Keke, ketawa-ketawa ni anak denger bahasanya. Trus waktu saya nyanyiin lagu Ilir-Ilir, dia juga gak brenti cekikikan, saking lucunya itu lagu πŸ˜€

Bener deh, CD-nya Batik Keris ini lumayan enak didengar, bisa kebayang kan alangkah damainya denger lagu daerah dengan aransemen klasik gitu. Terdengar ‘wah’ tapi kesan tradisionalnya tetap terasa banget.Β Sayangnya CD ini gak dijual secara umum. Kalo pengen dapat ya kudu belanja di Batik Keris πŸ™‚

Ini dia CD-nya…

Dan ini ada foto Raja bareng Simfoni Tempo Doeloe. Lumayan, CD ini ngebantu saya ngenalin lagu daerah ke Raja πŸ™‚


Tapi saya gak dibayar sama Batik Keris untuk nulis ini lho ya…hihihi… Saya cuma seneng aja karena Batik Keris ngeluarin CD yang isinya berkualitas kayak gini πŸ™‚

44 respons untuk β€˜Insiden Sama Kunci dan Simfoni Tempo Doeloe’

  1. soal kunci ? saya juga sering lupa naruh .. πŸ™‚

    Harusnya CD-nya di jual bebas ya, rada susah juga cari CD yg isinya lagu2 daerah kayak gitu. Masak waktu kelas sebelah nyanyiin lagu O Ina ni Keke, fauzan bilang itu bahasa Cina … hihihih
    Akhirnya saya beliin tuh buku lagu2 daerah yg ada CD-nya, biar dia tau lagu2 milik bangsanya sendiri.

    1. Hehehe…keluapaan kunci emang udah jadi penyakit ya teh πŸ˜€

      Iya nih, sayang banget karena CD-nya cuma dijual terbatas aja…

      Hihi..Fauzan lucu deh, kok ya dibilang itu lagu Cina πŸ˜€

  2. walah sama neih akyu juga pelupa…heuehuehe apalagi kalo kondisi tergesa gesa ada aja yang terlupa..emang harus dicatet untuk hal hal penting…siiring usia dan banyak hal yang ada dipikiran..nggak se fresh dulu lagi…
    wah ada dapat cd kalo belanja di batik keris yah…?? tapi mana ada di batam yah??? btw sampai kapan masa berlakunya?? semoga pas mudik entar bisa jalan jalan ke gerai-nya..
    tfs jeng..

    1. Iya jeng, emang penting banget ya untuk pelupa seperti kita ini selalu mencatat. Makanya aku suka nulis di blog biar gak lupita πŸ˜€

      Aku kurang tau juga ya berlakunya sampe kapan πŸ˜€

  3. kalau bagi saya, yang berbahaya itu kalau kehilangan kunci kamar kos.
    pernah kejadian, gara2 takut hilang, kunci kamar ditaruh di lubang angin2.
    eh, waktu mau diambil malah jatuh ke bagian dalam kamar. terpaksa pintu kamarnya didobrak πŸ˜€

    1. Aduh..pengalamannya lucu banget πŸ˜€

      Memang yang namanya kunci itu mesti dijaga baik-baik ya, repot banget kalo sampe ilang…

  4. Yaoloh, kuncinya juga warna ungu ituannya… Ituan namanya apaan yah x_x
    Aku suka tu lagu O Ina Ni Keke, mirip Ibu Kita Kartini. Si Patokaan juga suka…
    Dulu aku seumur Raja umur 3 tahun punya kaset isi lagu-lagu daerah, dan suka banget. Padahal kaga ngerti arti liriknya πŸ˜€

    1. Aku sih nyebutnya dompet kunci, Una… Iya dong, mesti ungu…hihihi…

      Sampe sekarang juga aku banyak gak ngerti lagu daerah lain, tapi tetep suka aja denger dan nyanyiinnya πŸ˜€

  5. untung atasan lu perginya setengah jam doang lis, kalo seharian gimana. hahaha.. πŸ˜€

    gua juga suka ama lagu tradisional lho. kemaren ini pas bonyok kesini gua nitip banyak cd keluarannya http://www.bali-maharani.com. lagu2 nya pake gamelan gitu. ada yang ama piano, ada yang ama gitar atau harpa. trus ada suara2 alam nya kayak suara ombak atau hujan. enak2 deh…

    ada juga cd nya yang ada lagu2 daerahnya kayak jangkrik genggong atau ilir-ilir. gua suka puter di rumah biar si andrew dan emma juga familiar ama musik tradisional… πŸ™‚

    1. Iya Man, untung banget bapaknya perginya bentar doang, jadi aku gak kelamaan jadi orang bego di situ πŸ˜€

      Apalagi kalian yang tinggal jauh banget dari sini ya Man, kalo gak dikenalin, bisa2 anak-anak gak tau sama sekali soal budaya negerinya. Eh tapi kalo Emma sih memang udah bukan orang Indo yak, kan lahirnya di sono, hehehe… Tapi aku salut lah Man karena kamu masih mikirin soal ngenalin budaya kita ke anak-anak πŸ™‚

      1. hehe thanks… buat luluk juga…
        gua ngenalin mungkin karena gua juga suka kali ya… πŸ™‚
        gua suka ama musik2 tradisional. apalagi suara gamelan. gua suka banget! πŸ˜€

      2. Sama-sama Man πŸ™‚

        Semalam aku sama Raja nonton di CBeebies, sekumpulan anak di Inggris lagi belajar gamelan, dan mereka bisa nyebut GAMELAN itu dengan baik sekali pengucapannya. Ngeliat itu aku rasanya gimanaa gitu…ya ampun anak-anak bule udah lebih dulu kenal sama gamelan dibanding anak Indonesia sendiri…

  6. sy juga sering bermasalah sm kunci.. suka ngedumel sendiri kenapa kunci ga ada yg bisa nyaut kyk hp.. kl lupa naro tiggal di miss call.. hehehe…

    CDnya itu yg main sa’unine string orchestra bukan.. Saya punya yg sa’unine, di beliin sm suami & anak2 suka bgt..

    1. Iya ya, coba seandainya kunci mobil dan rumah bisa di miss call yaaa… πŸ˜€

      Keknya bukan orkestra itu deh…nanti deh ku cek lagi di rumah πŸ™‚

  7. hihihi emang kalo lupaan tuh nyebelin banget ya..

    kalo kata emaknya shira berarti udah saatnya kita nyemilin glinko biloba inih, hahaha..

    Itu dapet CDnya harus belanja banyak dulu ya, kalo cuma beli satu baju, kira2 dapet ga ya ? mupeeeenggg… ;p

    1. Hahahahaha…iyup bener banget dah, di masa-masa inilah kita sangat membutuhkan vitamin untuk otak πŸ˜›

      Kurang tau juga aku ya apa ada minimum pembelanjaan untuk dapetin CD-nya ato gak..kemaren aku gak nanya-nanya soalnya. Cuma nanya doang waktu CD-nya di masukkin ke kantong belanjaan, “Itu CD isinya apa?” πŸ˜€

  8. Wkwkwkwkwkwkwkwk….. pikuuunnnn…..
    Kalo aku juga pernah siey beberapa kali ketinggalan kunci kantor di rumah, jadilah biasanya nunggu di depan ruangan karena temen-temen yang lain pada belum dateng.
    Aku sekarang kok ya juga sering pikun yoooo

    1. Hahahaha…nah, medok itu yang gak bisa aku πŸ˜€

      Kurang tau juga ya…kemarin sih masnya gak ada bilang soal minimum pembelian..

  9. memang sering seperti itu Mba.. namanya ga konsetrasi kalau itu… kalau masalah kunci sudah bolak balik ngalaminnya… bukan pikun tapi banyak pikiran.. ciri ciri stress itu artinya hahahaha.

    CDnya bagus ya… jadi mau dengerin juga…

  10. heuheu…ternyata ada yang lebih pelupa dari pada aku #mahaf Mba;) Aduh kok bisa lupa naro kuncinya di meja absen? Biasanya aku kalo barang2 penting malah jarang lupa, yang paling sering justru simple things:(

    Raja…asyik ya nyanyi lagu daerah…kalo udah bisa di rekam ya;)

  11. wah bagus ya batik keris ngeluarin cd lagu bgitu. aku mau ngajarin katy lagu daerah dan sering lupa lirik. seringnya sih trus ke youtube. cuma enak kalo ada cd kan bisa puter kapan aja, gak usa nunggu koneksi internet

  12. Aku juga pelupa, Lis. Makanya sekarang ikutan pake organizer. Semua tuplek masuk situ.
    Aku juga suka nyanyiin lagu daerah kalo nina boboin Athia. Waktu kita masih anak-anak dimotivasi untuk bisa nyanyi lagu daerah, aku juga mau nerapin itu ke Athia. Daripada kayak anak-anak zaman sekarang. masih kecil nyanyi lagu “cinta-cintaan”, lagu “patah-hato”. :miris:

    1. Itulah Ndah, untungnya sampe sekarang Raja belom kenal sama lagu cinta-cintaan..yang dia tau ya lagu anak-anak, lagu rohani, lagu sekolah musik, sama beberapa lagu daerah…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s