The Last Monday On This August…

Gak kerasa ya Senin ini udah Senin terakhir di bulan Agustus. Semua yang heboh dan spesial di bulan Agustus dah mo lewat.

Sebenarnya kalo buat kami, bulan Agustus itu gak hanya soal momen 17-an atau Idul Fitri yang barusan lewat. Ada yang lebih spesial lagi di bulan Agustus, karena di bulan inilah di tahun 2006Β suami saya pertama kali menyinggung soal persiapan pernikahan yang artinya saat itu dia udah mantap pengen saya jadi istrinya, hehe… Berbunga-bunga deh rasanya kalo inget itu lagi, bikin jadi kepengen dilamar lagi sama dia……lho???? hihihihi….

Ngomongin soal bulan Agustus, dulu saya suka banget dengan bulan ini, karena biasanya di bulan ini matahari akan bersinar lebih terik hingga membuat langit terlihat lebih bersih dan lebih biru. Saya suka melihat langit biru dengan sedikit awan tipis, apalagi saat flamboyan depan rumah sedang mekar-mekarnya. Saya juga suka dengan angin di bulan ini yang meskipun jarang bertiup, tapi sekali bertiup akan membawa aroma rumput kering. Dan saya sukaaa dengan aroma itu, gak tau deh kenapa πŸ˜€

Saya dulu juga suka dengan bulan Agustus, karena di bulan ini terhitung tahun ajaran baru belum lama dimulai, kan biasanya tahun ajaran itu di awal Juli. Nah, masuk bulan Agustus biasanya mulai banyak kegiatan dalam rangka 17-an di sekolah, yang mana somehowΒ kegiatan-kegiatan itu bikin semangat bertambah untuk ngejalanin tahun ajaran baru, dan lagi biasanya dengan kegiatan yang beraneka ragam itu bikin suasana dengan temen-temen baru serta kecengan jadi lebih akrab :).

Tapi itu dulu…

Sekarang saya gak menyukai bulan Agustus seperti dulu lagi.

Salah satunya karena perayaan 17-annya gak kayak dulu lagi.

Tapi itu bukan alasan utamanya sih, yang terutama adalah karena saya gak bisa lagi menikmati aroma rumput kering seperti di tempat tinggal saya dulu.

Boro-boro mo dapat aroma yang wangi, yang adanya angin di bulan ini membawa aroma asap dan arang hitam hasil kebakaran hutan 😦

Halaman rumah jadi sering berdebu, lantai rumah juga jadi sering kotor. Gak keliatan sih kotornya, cuma berasa aja di kaki jadi sering agak lengket-lengket gitu. Pakaian juga jadinya dijemur di dalam untuk menghindari debu item di luar. Untung aja ruang cuci saya atapnya dari fiber transparan gitu, jadi bisalah difungsikan sebagai tempat jemur pakaian.

Memang sekarang ini kondisinya masih belum begitu parah sih, cuma pengalaman tahun lalu, ketika masuk bulan September maka asapnya akan semakin pekat. Hikkss….moga aja gak kayak tahun lalu deh yang bikin kami terpaksa tutup pintu terus di rumah biar debu, asap, dan arang gak berebutan masuk ke dalam rumah. Dan yang lebih utama lagi semoga di kondisi cuaca kayak gini kondisi Raja bisa selalu prima agar gak gampang sakit….

Ngomongin Raja, saya jadi keinget sama dilema di akhir Agustus ini.

Ada undangan diklat untuk saya yang baru tadi mampir di meja saya. Pelatihannya lama, dari tanggal 30 Agustus sampe 15 September nanti.

Yang jadi masalah karena si Asep yang biasanya jemput Raja dari sekolah rencananya mo mudik ke Bandung selama dua minggu mulai tanggal 30 Agustus ini, sementara Raja mulai Senin depan udah masuk sekolah lagi.

Kalo saya lagi gak diklat sih gak masalah lah ya, paling-paling saya jadi setrikaan kayak dulu lagi. Jam sepuluh jemput Raja dari sekolah, bawa ke kantor dulu, trus jam 12 saya anter dia ke rumah, habis itu saya balik lagi ke kantor.

Tapi kalo lagi diklat kan gak bisa kayak gitu.

Jadi gimana dong? Siapa nanti yang mo jemput Raja?

Tadi sih suami udah hubungin si Asep, minta tolong supaya jadwal mudiknya diundur sampe saya selesai diklat. Suami juga udah mikirin Plan B dan Plan C-nya kalo-kalo seandainya jadwal mudik Asep gak bisa lagi diundur. Tapi ya belum ada kabar kepastiannya gimana.

Sudah gitu saya juga mikirin, jadwal diklat ini adalah termasuk hari Sabtu. Itu artinya selama dua minggu saya gak bisa ikut nemenin Raja di sekolah musiknya…hikksss….sediiiihhh…kalo inget ini πŸ˜₯ πŸ˜₯

Kalo udah gini, kepala rasanya mumet deh. Tapi kata suami sih saya aja yang mikirnya terlalu berlebihan dan ruwet. Kadang memang kalo lagi ngadepin dilema kayak gini pengen deh saya pindahin isi kepala suami ke kepala saya. Dia kok bisa kalo mikirin segala sesuatu itu runut dan terorganisir, satu per satu dipikirin dan dicariin solusinya. Sementara saya kalo udah gini ditambah dengan mikirin kerjaan, isi kepala langsung campur aduk, gak tau lagi yang mana yang mo saya pikirin duluan, ujung-ujungnya gak ada satu Β pun solusi yang bisa saya temukan. Puji Tuhan dikasih suami yang kayak suami saya ini, jadi untuk urusan yang kayak gini bisa saya serahin ke dia buat dicariin solusinya πŸ˜€

Tambah lagi saya mikirin Agustus dah mo berakhir, berarti tanggal 1 Oktober segera datang, dan tanggal itu adalah tanggal di mana si Dewi akan say goodbye ke kami, dia rencananya mo nikah, katanya di pertengahan Oktober. Fiuuuhhh… Itu berarti sejak sekarang-sekarang ini udah musti pikirin gimana nyari penggantinya.

Kasian Raja…itu berarti lagi-lagi dia musti menyesuaikan diri dengan pengasuh baru, itupun kalo kami bisa dapat pengasuh penggantinya 😦

Dilema…

Dilema…

Dilema…

Apa berhenti kerja aja biar gak perlu lagi mikirin yang kayak gini-gini yaaa????

Suami sih selalu bilang, you can resign anytime when you are ready..

Tapi kapan saya siapnya???

Saya gak tau….

Kalo sampe sekarang ini saya masih kerja, itu karena seperti yang saya bilang di sini, karena kondisi masih mendukung saya untuk itu.. Tapi jika ternyata nanti kondisi udah gak mendukung lagi, sepertinya memang saya harus memikirkan alternatif itu 😦

Yah, kalo Tuhan berkenan saya masih bisa terus kerja, maka pasti Tuhan akan kasih jalan, seperti yang sudah dilakukan-Nya sebelum-sebelum ini. Namun kalopun tidak, well, we’ll see what will happen, let come what may…..Β Β yang pasti, Raja adalah lebih penting dibanding keinginan saya untuk tetap bekerjaΒ πŸ™‚

Dan sepertinya yang lagi ngalamin dilema kayak gini gak hanya saya aja. Guru sekolah musik Raja, miss Mira yang kece itu juga lagi ngadepin masalah yang sama. Kelas hari Sabtu kemarin terpaksa dibatalkan mendadak, karena pengasuh anak miss Mira belum juga balik dari mudik. Kasian ya…. Saya sungguh berharap agar pengasuh anaknya segera balik, kalopun gak, moga pengasuh baru untuk anak-anaknya bisa segera ada. Sayang aja kalo miss Mira musti berhenti ngajar musik, karena kemampuan yang dimilikinya sungguh berguna untuk anak-anak lain. Yah, siapa bilang memang kalo semua perempuan setelah punya anak harus segera meninggalkan pekerjaannya. Pada kenyataannya banyak perempuan yang tetap bekerja karena banyak hal, salah satunya seperti miss Mira ini, karena gimanapun apa yang bisa dia beri lewat pekerjaannya sangat bermanfaat untuk banyak sekali anak…

Balik lagi ke persoalan kami, sebenarnya segimanapun dilema yang saya rasain, seruwet apapun segala hal yang saya pikirkan, saya selalu yakin bahwa Tuhan Yesus yang baik akan selalu ngasih jalan keluar untuk kami…dan apapun jalan keluar itu, saya yakin itu pasti yang terbaik buat kami πŸ™‚

Bagaimanapun saya bersyukur untuk Senin terakhir di bulan Agustus ini. Weekend kemarin kami bisa ngumpul dan seneng-seneng bertiga. Pagi ini masing-masing ngejalanin kegiatan rutinnya. Saya di sini, suami di Lahat, sementara Raja masih libur sekolah. Tadi saya telpon ke rumah, Raja yang langsung angkat telpon, katanya dia lagi belajar pake buku sekolah musiknya, hehe….anak ini memang suka banget dengan pelajaran musiknya, makanya Sabtu kemarin dia sempet kecewa karena kelas musiknya tiba-tiba batal, untung aja kecewanya gak bikin dia sampe ngerasa be-te πŸ™‚ .

Yah itulah cerita tentang kami di hari Senin ini. Kali ini nulisnya soal dilema, yah mo gimana lagi, this is life..and there are definitely ups and downs in it, the importance is to enjoy the ups and have courage during the downs, because after all, God is always here and God is good all the time πŸ™‚

Happy monday!

69 respons untuk β€˜The Last Monday On This August…’

  1. tiap pilihan ada konsekuensinya ya. semoga saat ini merupakan pilihan yg terbaik kalau memilih untuk tetap berkarier yang openting dukungan suami dan anak masih bisa dekat dengan Raja

    1. Iya mbak, segala sesuatu ada konsekuensinya….yah, kita lihat saja nanti apa yang akan terjadi πŸ™‚

  2. Ternyata bukan diriku saja yg sedang mengalami dilema, mama Raja juga ya…. 😦

    Ikut diklat kadang benar2 bikin pusing, sejak ada Nela kita pinginnya gak usah ikut 2 diklat dulu, tapi ternyata ada diklat yg wajib harus diikuti. Tahun ini saja sdh 2 diklat yg kita nda ikuti karena jadwalnya pas nela lagi sakit. Kena tegur sih dari atasan, tapi bagi kita Nela yg utama.
    Soal berhenti kerja, kita juga sdh sempat memikirkan hal itu apalagi sampe skrg blm2 dapat pengasuh sampe nela untuk ke-2 kalinya harus ikut tinggal dengan oma opanya di Manado.
    Tapi seperti yg mama Raja bilang tadi, torang harus tetap yakin kalau Tuhan Yesus pasti akan berikan jalan keluar, dan itu pasti yg terbaik…

    1. Iya One, sebenarnya diklat ini bikin males banget yah..untunglah ini diklatnya masih dalam kota gak perlu keluar kota..

      Jadi sekarang Nela di Manado ya? Kebayang sedihnya One…moga2 nanti cepat dapat pengasuhnya yaaa….

      Amiiinnn…Tuhan pasti tau yang kita butuhkan ya One…

  3. Dilema ini juga dirasakan banyak teman2ku saat ini jeng,,,banyak pengasuh yang ga balik….aku juga coba tanya ke bibi di rumah ada ga yang mau kerja. Tapi kata bibi-ku sekarang susah jeng….

    Alhamdulillah setelah 2 tahun berturut2 mengalami dilema tahunan itu, tahun ini aku ga ngalamin. Sedih banget rasanya…

    Semoga segera ada jalan keluar ya jeng…eh coba tanya Dewi ada ga sodaranya yang mau nggantiin dia.

    Turut mendoakan πŸ™‚

    1. Udah tanya sih ke Dewi, tapi memang gak ada…ya memang sekarang susah banget kan nyari pengasuh anak, apalagi nyari yang bisa dipercaya..

      Thanks ya jeng…

  4. sebuah pilihan itu memang berat… tapi semua itu pilihan… untung suaminya bilang begitu jadi sudah lebih mudah deh sebenarnya… sebagai pendukung fulltime mother saya support saja deh… πŸ™‚

  5. hmmm….soal dilema dilema….setiap kita emak bekerja ini pasti akan menghadapi hal seperti ini..saya pun demikian..campur aduk pikirannya…kadang sampai bingung juga..entahlah dijalani aja dulu…dan semoga ada jalan yang terbaik untuk keputusan yang kita ambil menghadapi dilema dilema seperti ini..:)
    tetap semangat mama raja…pasti ada jalan…diklat lancar..bang raja juga bersekolah dengan lancar dan aman…:)

  6. heeehhh dilema beneeerr aku mengerti sekali mb kita para emak2 yang kerja sedang punya toodler yang lagi aktif-aktifnya trus mau ditinggal pegi nanny yang udah cocok dg anak kita belum lagi urusan kerjaan di kantor yang namanya diklat itu seperti buah simalakama aku pribadi senang kalo dipanggil diklat bisa nambah ilmu dan penyegaran tapii plss jangan pake acara nginep itu yg bikin hati agak seret ikut diklat mudah2an cepet dapat pengganti mb Dewi sebelum dia pergi udah ada yg baru dan lebih baik lagi aminn…

    1. Untung aku diklat ini jg gak nginep…cuma ya itu tetep bingung soal jemput Raja dari sekolah…

      amiiinn….thanks ya jeng buat doanya. I believe everyhting will be fine πŸ™‚

  7. Smoga ada jalan keluar ya Mbak. Di beberapa situasi, pilihan kita sebagai working mom sering ngalamin yang namanya dilema….yang bisa dilakukan hanya menjalaninya dengan ikhlas dan banyak2 berdoa. Have A Nice Monday… πŸ˜€

    1. Hehe…aku inget kapan eda married, soalnya pas anniversarynya, aku kan ngikut giveawaynya πŸ˜€

      Happy anniversary ya da πŸ™‚

  8. Sabar ya Lis..pasti nanti ada jalan keluarnya. Emang dilema bgt yang kek gini buat ibu2 bekerja.

    Smoga nanti, keputusan apapun, itu yg terbaik ya..:))

    Btw, itu kebakaran hutannya emang selalu tiap bulan agustus apa gimana Lis ?

    1. Thanks ya Des πŸ™‚

      Iya memang, biasanya pas masuk musim kemarau suka banyak kebakaran hutan, Des…

  9. Nah dilema yang sering juga aku hadapi saat masih kerja dulu Jeng..Kalau bukan soal pengasuh, soal anak yang sering sakit, atau curiga karena kelihatan ada yg benjut di kepala anak. Lama-lama dari pada gak kesono-kemari, di kantor pikiran saya cuma pada anak, aku berhenti saja deh..Alhamdulillah ternyata sampai sekarang aku merasa itu adalah pilihan terbaik..Apa lagi pas lihat anak2 begitu ceria dengan tubuh tinggi-tinggi plus ceria pula, merasa terbayar semua pengorbanan..

    Tapi ada pula saat-saat di rumah pikiran buruk menghantui, merasa tak berguna, merasa bodoh..Sekolah tinggi-tinggi eh kok baliknya cuma ke dapur. Apa lagi kalau melihat teman-teman dari jauh berbusana rapi dan karier mereka menanja, rasanya gimanaaaaa..gitu..seperti ditonjok diam-diam..:)

    1. Jagoan-jagoannya pada ganteng dan pinter pula ya mbak πŸ˜€

      Thanks ya mbak Evi buat sharingnya…berguna banget sbg pertimbangan buat aku πŸ™‚

  10. ya ampuuunnn…aku bisa ngrasain kegalauannya. moga dapet solusi secepatnya ya.

    Haduuhhh tetep kompak aja ini sekeluarga, jempol deh. Batiknya bagus.

  11. Duh, terkadang memang pilihan selalu mempunyai dampaknya ya mbak..
    tapi kalau menurut saya sih, lebih baik tentunya fokus pada si kecil. sebab dia benar2 membutuhkan figur orang tua buat membimbingnya. pendapat saya sih πŸ™‚

    1. Kalo itu sudah pasti…puji Tuhan selama ini walopun kami bekerja tapi tetep bisa fokus ke anak dan saya bisa punya banyak waktu bareng anak seperti yang saya cerita di sini….cuma ya kalo kondisi udah gak memungkinkan, sepertinya memang harus mempertimbangkan untuk berhenti πŸ™‚

  12. aduh pasti ribet banget ya kalo abu-an gitu jadinya gara2 kebakaran hutan. moga2 gak berlangsung lama ya… lagian kan udaranya jadi gak bagus untuk dihirup dong ya…

    moga2 semua dilemanya segera ada solusi yang terbaik ya lis…

    btw itulah gunanya suami istri kan… biar saling melengkapi… πŸ™‚
    2 heads are better than 1 kan… πŸ™‚

    1. Iya Man, moga-moga kemaraunya gak panjang supaya kebakaran hutannya gak berlangsung lama…

      Amin, thanks ya Man. Iya bener banget, itulah gunanya suami istri πŸ™‚

  13. Hi, Mba…long time not reading your stories here…

    Loooveee banget deh lihat foto keluarga yang seragaman itu, keren Mba:) tetap tersenyum dan semangat seperti yang terpancar difoto itu ya, Mba…dalam menghadapi beberapa masalah yang sekarang sedang dihadapi. I know betapa pusingnya mikirin asisten yang mau berhenti kerja, sebagaimana aku angerti banget ninggalin anakn untuk sebuah pelatihan itu beraaaatttt banget….semoga segera menemukan solusi terbaik dengan diskusi sama pak Suami ya, Mba:)

    1. Hai Ai….iya nih, lama yaaa gak saling namu, hehe…

      Selamat Idul Fitri ya Ai πŸ™‚

      Amin, thanks yaaaa….aku percaya semua pasti berlalu dengan baik πŸ™‚

  14. Sedih ih karena kebakaran hutan jadi ga bagus lagi pemandangannya.. T_T

    semoga cepat dapat jalan keluar dari dilemanya. Aku suka banget foto keluarganya deh. Keliatan kompak ^__^

  15. kompak sekali ya warna bajunya, cakep πŸ™‚

    semoga segera dapat keputusan yg terbaik ya Lis, dlm mengatasi dilemanya

  16. dilema … pilihan yang sama-sama sulit …
    semoga mendapatkan solusi yang terbaik …
    senang dengan tulisan diakhirnya … yup … God is good all the time … serasa diingatkan lagi, masih menjadi anak yang hilang … hiks …

    1. Semoga bisa segera ‘pulang’ ya, jangan jadi anak yang hilang terus, berat ngejalaninnya…. God is good for everyone πŸ™‚

      Thanks ya πŸ™‚

  17. puk puk Lisa. Aku malah lebih lebay dari kamu…kalau ada masalah dikit aja langsung panik….kaya gak bisa mikir rasional, semuanya terlalu dibingungin sampe buthek, tapi gak keluar solusinya πŸ™‚ dan syukurlah suami orangnya tenang (bahkan lebay tenangnya kadang2).
    Tenang Lis……apalagi papa Raja tetep bisa antar Raja les musik. Semoga segera ketemu solusinya ya! aamiin!! (ini juga bicara sama diri sendiri ini!) πŸ™‚

    1. Hehe…kalo gitu kita setipe ya Luk, kalo udah ruwet, jadi ruwet bener deh πŸ˜€

      Aminn…thanks ya Luk πŸ™‚

  18. πŸ™‚
    Masih ada waktu sebulan buat siap-siap cari pengganti dewi, moga-moga segera dapat sebelum dewi resign, jadi bisa magang dulu.
    Diklatnya masih di dalam kota kan? sore-malam kan masih bisa ama raja. Klo susah keluar pas jam jemput raja, minta tolong aja ama sopir kantor, itung-itung berbagi rejeki juga.
    Soal mau terus kerja atau di rumah…. hmmm saya sendiri senang di rumah, bermain bersama anak-anak. Tapi saya juga senang bekerja, senang rasanya bila orang-orang yang saya ajar bisa mengerti apa yang saya sampaikan. Jadi ya jalani aja dua-duanya, berguna bagi keluarga, berguna juga bagi orang banyak. Tapi keluarga tetap yang utama.

    Moga ga dilema lagi ya. keep smile

    1. Iya mbak, plan B-nya memang pake supir yang di kantor, sudah dihubungi sih, cuma ya itu supirnya kan waktunya susah diatur karena dia harus stand by di kantor untuk keperluan kantor πŸ™‚

      Amin, thanks ya mbak Nanik, aku yakin semua dilema ini akan segera berlalu πŸ™‚

  19. Dilema sebagai super Mom ya Mama Raja….tapi yakin kok pasti semua ada hikmahnya… πŸ™‚

    Itu batik seragam keluarganya cakeeeepppp !!! Mana ungu lagiiii…kayaknya warna favorite Mama Raja ya ? πŸ™‚

    1. Amin…aku juga percaya bahwa semua akan baik-baik aja…

      Iyaaa…itu warna favorit aku. Thanks yaaa πŸ™‚

  20. Smoga cpt dpati pengganti Dewi ya mbak… klw saya, pengennya kalau da punya anak d rumah aj.. pengen full sbagai istri n ibu… Ya Allah mudah2an trkabul… Aamiin…

  21. Aq juga suka bulan agustus krn aq ulangtahun di bln ini hihihihii πŸ˜€
    Hwaaaaa…dilema…galau…ternyata sama ya mbak ihiks persoalannya gk jauh2 ujung2 ke anak yah, aq juga lg intens nyari nanny buat baby meca nih…msh belom nemu juga mdh2an minggu ini dapet jd biar tenang ninggalin anak ngantor, kalo resign sih kynya belom kenceng ah niatnya hahahaaa yowes pokoe sing yakin ajah pasti ada jalan keluarnya…Tuhan gk akan kasih masalah/cobaan kalo kita gk sanggup menjalaninya ya kan?? *peluuuuukkkk*

  22. Baca postingan ini aku jadi mesem2 sendiri, banyak kesamaannya ternyata, aku juga suka heboh2 sendiri kayak kebakaran jenggot kalo ada sedikit masalah aja, dan biasanya solusinya itu keluar dari kepala suamiku, dan ternyata bisa simple aja pemecahannya heheheh…, gak serepot yg dibayangkan πŸ˜€
    dan kesamaan satu lagi adalah soal kepikiran resign. semenjak aku punya dua anak, kata2 resign sering bgt keluar dari mulutku, dan suamiku hampir sama jawabnya, aku bisa resign kapanpun aku mau dan siap. hihihi someday Insya Allah πŸ˜€
    hohoho…. jadi curcol gini πŸ˜€

    btw, batik sarimbitnya bagus.. πŸ™‚

    1. Bersyukurlah punya suami yang bisa selalu jadi andalan ya Dea…

      Someday ya Dea, aku pun juga pengen πŸ™‚

      Thanks ya Dea πŸ™‚

  23. Mudah2an jadwal mudik Asep bisa lagi diundur, biar semuanya berjalan seperti yang direncanakan.
    Kalau kepala Papa nya Raja sudah pindah ke mama nya Raja, buat apa lagi dong Papanya Raja ?
    Itulah manfaat dua anak manusia bersatu, saling mengisi dan saling berbagi. masing-masing punya kelebihan dan kekurangan πŸ™‚

    1. Jadwalnya gak bisa dimundurin lagi Uda, istrinya gak setuju soalnya 😦

      Hehehe…iya yah, itulah gunanya dua orang bersatu ya Uda πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s