How We Spend Our Holiday

Ngantor lagi…ngeblog lagi…. πŸ˜€

Apa kabar temen-temen? Gimana liburan kemarin? Keknya masih banyak yang belum balik dari mudik yah? Di kantor saya juga begitu, masih sepi nih di sini karena rata-rata ngambil tambahan cuti untuk dua hari ‘kejepit’ ini.

Kalo kami, liburan kemarin puji Tuhan asik banget. Bukan karena tempat yang dituju memang asik sih, tapi karena kami bisa bareng-bareng ngabisin waktu bertiga, dan buat kami a little piece of heaven on earth is when we can spend our time together πŸ™‚

Jumat sore, tepat tanggal 17 Agustus, suami tiba di rumah dengan selamat. Pulang jauh-jauh cuma buat jemput kami, esok paginya lagi-lagi dia musti nyetir Palembang – Lahat yang jaraknya sekitar 5 jam-an. Puji Tuhan suami sehat dan bugar-bugar aja walo mesti nyetir bolak-balik gitu πŸ™‚

Kami berangkat ke Lahat bertiga aja, pake mobil saya si i10 yang kecil mungil. Sengaja bawa si mungil ini, bukannya biar bisa gantian nyetir sama saya, tapi biar mobil yang satunya lagi bisa istirahat di rumah, kasian tu mobil dah dibawa bolak balik gitu. Lagian kami juga kan cuma bertiga, bawaan juga bukannya banyak, jadi nyamanlah pake mobil mungil gini πŸ™‚

Selesai doa, sebelum berangkat, pose dulu dooonggg :mrgreen:

Kami berangkat sekitar jam 11-an gitu. Makan siang dibawa dari rumah dan dimakan di jalan aja. Syukurlah udah bawa bekal, itu restoran sepanjang jalan Palembang – Lahat pada tutup lho… Puji Tuhan Raja makannya pinter. Sehabis makan, gak lama kemudian dia tertidur… Seneng banget deh bawa Raja gini, sepanjang jalan dia gak macem-macem. Paling ya cuma cerewet nanya ini-itu atau nyanyi-nyanyi, sama sekali gak ada rewel atau bikin hal yang gak-gak. Puji Tuhan memang pada dasarnya Raja ini tergolong anak manis. O ya, sepanjang jalan kemarin Raja minta diputerin lagu sekolah musiknya. Jadilah itu CD muterrr terus sampe kalo gak salah 5-6 kali gitu, setelah Raja bobo barulah CD-nya kami ganti sama lagu rohani :D. Sepanjang jalan juga, Raja paling seneng kalo kami bertemu dengan rel kereta api, maklum lah ya anak ini kan penggemar Thomas and the gank. Sayang, selama perjalanan kami kemarin Raja cuma bisa melihat satu kereta saja yang beroperasi :D.

Yang kanan atas itu waktu dia baru bangun tidur, bangunnya diem-diem aja, trus liat kiri-kanan mungkin sambil nginget-nginget lagi dan mikir, “O ya, aku ini lagi di jalan mau ke Lahat” πŸ˜€
Kalo Raja bobo saya pindah ke depan, kalo Raja bangun saya pindah ke belakang lagi πŸ˜€

Perjalanannya puji Tuhan lancar dan menyenangkan. Sepanjang jalan gak macet, soalnya selama bulan Ramadhan kemarin, truk batubara dilarang beroperasi makanya perjalanan jadi lancar jaya, biasanya memang yang suka bikin macet itu ya truk-truk batubara. O ya sempat juga ada peristiwa kecelakaan yang terjadi di depan mata kami saat perjalanan kemarin itu. Keknya sih pengemudinya ngantuk sampe hilang kendali gitu…

Perjalanan dari Palembang ke Lahat melewati beberapa kota, mulai dari Indralaya (ibukota Ogan Ilir), Prabumulih, dan terakhir Muara Enim sebelum masuk ke Lahat. Sebenarnya daerah Prabumulih itu dikelilingi sama wilayah Muara Enim. Jadi kalo dari Palembang ke Lahat, sehabis dari Indralaya kita bakal masuk ke wilayah Muara Enim dulu, trus masuk ke kota Prabumulih, lalu keluar lagi masuk ke wilayah Muara Enim.

Kota Prabumulih….kota ini kota kecil dan sayang agak kotor….

Muara Enim juga adalah sebuah kota kecil, tapi cukup bersih dan teratur…
Jarak ke Palembang dan Lahat dari kota Muara Enim

Salah satu hal yang menandakan bahwa kita memasuki wilayah Kabupaten Lahat adalah terlihatnya si Gunung Jempol atau Bukit Jempol atau Bukit Tunjuk atau Bukit Serelo (terserah deh pengen pilih nama yang mana πŸ˜€ ).

Gunung Jempol di balik Kabut. Untung aja pas masuk ke Wilayah Lahat ini Raja udah terbangun, jadi dia bisa ikut menikmati pemandangan Gunung Jempol ini πŸ™‚
pinggiran kota Lahat

Gak banyak yang bisa saya ceritain tentang kota Lahat ini. Kota ini adalah kota kecil yang bersih dan kurang berkembang. Perkembangannya tertinggal jika dibandingkan dengan ibukota daerah di sekitarnya seperti Muara Enim dan Lubuk Linggau. Menurut sejarahnya sebenarnya kota Lahat ini adalah kota yang sudah lama sekali berdiri, listrik aja sudah masuk ke daerah ini sejak tahun 1931 sewaktu masih jaman NV. NIGEM (perusahaan listrik milik Belanda), tapi ya gitu deh, gak tau kenapa kota ini lambat sekali perkembangannnya.

pusat kota Lahat

Kehidupan masyarakat Lahat terpusat di kawasan sebuah pasar yang diberi nama sesuai nama sungai yang mengelilingi Gunung Jempol, Lematang.

Selama di Lahat, kami tinggal di hotel Bukit Serelo. Sebenarnya suami punya rumah dinas di sini, tapi supaya kami bisa lebih nyaman dan lebih gampang nyari makan (soalnya kan selama hari raya semua rumah makan pada tutup), jadi kami tinggal di hotel aja. Hotel ini adalah milik pemerintah dan kayaknya makin ke sini makin gak terawat. Sayang banget memang, karena saat ini, hotel Bukit Serelo inilah yang terbaik di kota kecil ini.

Pemandangan dari kamar kami. Tepat di depan itu adalah rumah dinas atasan suami…

Pas masuk kamar, Raja hepi banget ngeliat kasur, hehe… Dia langsung naik ke atas tempat tidur, duduk-duduk, tidur-tiduran, dan loncat-loncatan di situ :D. Puji Tuhan walopun secara umum hotel ini agak kurang terawat, tapi kondisi kamarnya cukup bersih dan nyaman.

Gak lama setelah kami nyampe, si papa pergi karena ada urusan kerjaan. Saya dan Raja main-main aja di kamar hotel, trus pesen makan dari restonya. Raja minta nasi goreng. Puji Tuhan dia makannya bagus, habis tuh sepiring nasi goreng porsi dewasa lengkap sama lauk-lauknya. Sekitar jam 7 malam si papa tiba lagi, pesen nasi goreng lagi. Waktu nasi gorengnya nyampe, si papa masih mandi, eh waktu dilihat Raja ada nasi goreng yang datang lagi, tiba-tiba dia ngerasa laper lagi, trus dimakannya lah nasi goreng si papa itu…awalnya dia bilang cuma pengen makan satu dua suap aja, eh gak taunya yang disisain buat papanya tinggal seperempatnya doang…hihihi…

Malam itu malam takbiran, tapi kondisi kota Lahat tetep aja sepi. Kata suami sih ini sudah lumayan ramelah dibanding malam-malam biasanya. Ampun deh, asli memang sepi bener kota ini. Kami sempet muter-muter malam itu dan cuma ngedapetin suasana kota yang sepi aja… Di kota ini, waktu memang seolah berhenti sejak lima puluh tahun yang lalu…..

Habis muter-muter, kami singgah ke rumah dinas si papa. Baru sekali ini sejak suami pindah ke Lahat saya menginjakkan kaki di rumah dinasnya. Isinya kosong melompong. Barang-barang cuma ada di dalam kamar doang. Rumah ini lumayan luas, kamarnya ada tiga, dan suami tinggal sendirian di sini….

Raja bisa main bola dengan leluasa di sini :D. Btw, ni anak gak tau kenapa, sukaa banget berfoto pake gaya teriak gitu πŸ˜€

Sebenarnya sih seandainya saya juga tinggal di rumah ini, kami bisa minta agar rumah ini diisi dengan barang-barang rumah tangga yang layak. Tapi berhubung suami sendirian di sini, jadilah isi ruang tamu, ruang tengah, dan dapur kosong melompong. Yang terisi cuma dua kamar aja. Satu kamar untuk ditempati suami, satunya lagi untuk kamar tamu. Tapi kalo kata suami sih dia malah seneng dengan kondisi kosong begini, jadi lebih gampang dibersihinnya πŸ˜€

Cuma gak tau kenapa, setelah ngeliat rumah dinasnya ini, saya jadi sedih. Ngebayangin dia di sini sendirian, paling cuma ditemenin sama TV-nya doang. Suami saya ini orangnya memang gak punya banyak hobi. Dia gak hobi maen PS dan sebangsanya, gak hobi ngenet (kecuali untuk baca blog ini), nonton juga paling-paling yang ditontonnya tuh berita atau siaran olahraga, kalo lagi pas sama saya aja dia suka ikutan nonton film. Gimana dengan baca buku? Paling yang dibacanya buku-buku keteknikan atau kalo gak yang wajib tiap minggu adalah tabloid Bola…sungguh tak menarik…hihihi….Β Hobi dia tuh paling ya olahraga, maen bola atau maen basket, tapi itu kan gak bisa setiap hari dan harus ada temennya juga. Gak seru dong ya maen bola sendirian. Makanya gak heran kalo selama di Lahat ini kerjaannya tuh bolak-balik kantor terus. Jam 7 pagi dah di kantor sampe malam, habis itu pulang cuma buat mandi, trus balik kantor lagi sampe jam 10-an gitu, pulang ke rumah dinasnya ya cuma untuk tidur malam doang. Dan ngeliat kondisi rumah dinasnya yang kosong begitu, ngebayangin dia yang cuma sendirian di sini, saya sungguh sedih mengingat betapa kesepiannya sebenarnya suami saya selama berada di sini 😦

Tapi ya sudahlah, sekarang ini kondisinya harus begini, kami cuma bisa ngejalanin semua dengan bersyukur aja πŸ™‚

Dari rumah dinas suami, kami balik lagi ke hotel, trus siap-siap bobo…zzzzz……baru kerasa nih capeknya sehabis perjalanan tadi πŸ˜€

Besok paginya kami bangun, langsung nyusun agenda buat berkunjung ke rumah rekan-rekan kerja di sini. Raja juga gak mau ketinggalan nyusun agenda buatnya hari ini, yaitu berenang!

Sejak bangun, ni anak udah ribut pengen berenang. Agak protes sih dia waktu kami bilang berenangnya sore aja, pagi sampe siang ini kita harus ke rumah-rumah orang dulu buat ngasih selamat Idul Fitri. Puji Tuhan walo gak setuju dengan agenda kami, dia masih mau nurut waktu saya siapin dia untuk berangkat…meski tetep dia be-tenya bukan main. Tuh liat deh di foto-foto di bawah ini, mukanya asli be-te berat πŸ˜€

Di depan rumah dinas si papa, dari hotel kami sempat singgah dulu ke rumah dinasnya baru lanjut jalan lagi…

Be-te banget kaaannnn mukanya? Hihihihi….

Tapi puji Tuhan banget, begitu nyampe ke rumah pertama, Raja bisa nguasain dirinya. Be-tenya gak berlanjut, dia malah dengan manis nyalamin orang-orang. Diajak ngobrol dan main pun dia mau. Raja juga gak protes-protes lagi ketika kami berpindah dari satu rumah ke rumah lainnya. Dia hepi-hepi aja ngikutin kami. Dengan semua orang dia ramah, sopan, percaya diri, dan komunikatif. Saya bukannya mau berlebihan memuji anak sendiri, tapi kenyataannya memang demikian, my son is a very nice person, semua orang yang bertemu dengannya mengatakan hal yang sama and we really..really thank God for that πŸ™‚

Selama jalan-jalan ke rumah rekan-rekan di sini, Raja tak hanya bersikap sangat baik, dia juga sangat menghargai susah payah tuan rumah dalam menyediakan sajian lebaran untuk kami, terbukti dengan total empat mangkok tekwan dan satu mangkok bakso yang dihabiskannya selama silahturahmi ini… ampun dah! Kami aja gak nyangka ni anak bisa makan sebanyak itu. Itu masih belom ditambah dengan pempek yang dimakannya di hampir tiap rumah dan cemil-cemilan lainnya. Seolah untuk sehari ini, perutnya tiba-tiba jadi perut karet yang siap menampung apa aja . Dan ajaibnya, karena dia gak terlihat kekenyangan apalagi sampe mules-mules saking banyaknya yang dimakan, biasa aja tuh dia. Ajaib banget memang, karena biasanya segak susah apapun dia makan, tapi gak pernahlah sampe yang bisa masuk sebanyak itu πŸ˜€

Siang sekitar jam 2, kami balik ke hotel trus istirahat bentar. Rencananya sehabis bangun nanti mo berenang di kolam renang hotel. Raja semangat banget tuh waktu tau soal rencana ini.

Sekitar jam 4 kami bangun lagi, langsung siap-siap ke kolam renang. Raja bahkan udah langsung pake baju renangnya. Pelampungnya juga siap dibawa.

Eh, gak taunya pas nyampe di area kolam, ternyata kolamnya kotor. Airnya keruuuuhh banget.

Kecewa sih. Yang kami pikirin tuh Raja. Kasian banget dia, udah sejak pagi pengen berenang, eh ternyata malah gak bisa berenang karena kolamnya kotor. Waktu liat kolam itu dari taman di atasnya, saya sama suami udah pandang-pandangan. Duh, gimana nih jelasinnya ke Raja. Kasian banget anak ini.

Eh ternyata malah si Raja juga ogah berenang di situ waktu ngeliat airnya keruh…hihihi…ya baguslah kami jadi gak perlu repot-repot ngejelasin ke dia dan bisa dengan enteng ngajak dia balik ke kamar lagi. Agenda berenang sore itu pun batal dengan sukses tanpa ada drama sedikit pun. Dewasa banget sih kamu nak….seandainya mama yang ada di posisi Raja, pasti deh bakal nangis gegerungan dan ngotot tetep berenang, kalo gak boleh di kolam ini ya musti bisa di kolam lainnya di manapun itu. Tapi ya itulah, mama bersyukur banget karena Raja lebih ngikut sikap dewasa papa, dibanding sifat keras kepala mama πŸ˜€

Malam itu kami sempet muter-muter kota lagi. Sempat jalan ke taman Ribang Kemambang, tapi gak ngapa-ngapain di situ, cuma sekedar lewat aja karena kondisi hari udah gelap. Kami juga sempat lewat ke satu-satunya sekolah tinggi yang ada di Lahat, yaitu STIE Serelo yang kondisinya jujur aja agak mmm…gimana ya….ya gitu deh…

Esoknya kami berencana untuk balik Palembang lagi. Si papa dah bisa dengan leluasa ninggalin tempat karena hari raya dah mo berakhir. Rencananya kami akan mulai jalan selepas makan siang, daripada nanti susah nyari makan di jalan, mending makan di sini aja.

Pagi itu pun kami isi dengan jalan-jalan ke taman Ribang Kemambang lagi. Taman ini adalah taman rekreasi. Isinya ada aneka pepohonan yang didominasi oleh pohon akasia, mahoni, dadap, pinus, dan trembesi (saya dah pede nih ngomongin soal pohon, sekali liat dah tau aja itu jenis pohon apa….aseeekkk!!! hihihihi). Di taman ini juga ada danau yang kayaknya sih danau buatan yang airnya keruh, juga ada kebun binatang. Taman ini juga sering jadi tempat perkemahan untuk Pramuka dan Β jadi tempat kegiatan Kirab Remaja yang udah punah itu…

Bagian paling mengenaskan dari taman ini adalah kebun binatangnya. Bukan hanya karena di mana-mana ada ranjau berwujud kotoran kambing, tapi karena kondisi hewan-hewannya. Kasian banget, kandang-kandangnya kotor dan sebagian rusak parah. Keknya sih udah banyak hewan yang mati, makanya banyak kandang yang harusnya berisi satwa yang dilindungi malah beralih fungsi jadi kandang ayam….parah….

Gak layak banget kan kandangnya 😦
mana ularnya??? mana????
di sini, ayam pun jadi satwa yang dilindungi lhoooo…tuh liat aja, ayam pun jadi bagian dari kebun binatang di sini!
Beruang madunya udah kabur entah ke mana, rumahnya pun beralih fungsi jadi rumah rajawali hitam yang kesepian dan kemungkinan besar kekurangan makanan…

Asli deh, mengenaskan banget kondisi kebun binatang di sini. Anehnya, tetep ramai lho orang yang datang ke sini, apalagi pas hari libur begini. Dan meski di mana-mana banyak kotoran kambing tapi banyak tuh pengunjung yang dengan nyamannya menggelar tikar lalu makan-makan di sini….. Keknya sih karena saking di kota kecil ini minim sarana rekreasi, makanya tempat yang beginian pun dijadikan pilihan untuk menikmati liburan…

berharap bisa liat gajah beneran, eh cuma ketemu sama patungnya doang πŸ˜€

Puas berkeliling, kami jalan lagi buat nyari makan. Pas banget ada rumah makan yang udah buka, makanlah kami di situ. Sehabis makan kami memulai perjalanan kami balik ke Palembang, ke rumah kami.

Seperti perjalanan perginya, perjalanan balik kami juga lancar dan menyenangkan. Raja lagi-lagi jadi anak manis banget sepanjang perjalanan ini. Dan di jalan ini juga saya sadar kalo saya kangen rumah, ampun deh padahal kan baru dua hari ninggalin rumah tapi kok udah kangen banget yah. Apalagi saat kami mulai masuk kota Palembang, rasanya pengen cepet-cepet aja segera tiba di rumah πŸ˜€

di Indralaya
mulai masuk wilayah kota Palembang…
Jembatan Musi 2 menyambut kami pulang ke rumah! Yipppieee!!! πŸ˜€
tiba-tiba kangen liat sungai Musi…hahahaha

Puji Tuhan Yesus kami akhirnya tiba di rumah sekitar jam lima sore dengan selamat, disambut oleh si Dewi yang ternyata udah kangen banget sama Raja. Sore sampe malam itu kami habiskan dengan nyantai di rumah aja. Capek! πŸ˜€

Esok paginya kami siap-siap jalan lagi. Kali ini rencananya mo ke rumah temen kantor saya dan ke rumah para tetangga. Silahturahmi ke semua rumah berjalan lancar, Raja tetep jadi anak manis, dan tetep doyan tekwan…hihihi….

Sorenya kami jalan lagi, kali ini pengen nonton sirkus yang diadain di kawasan PTC Mall. Dah dari kemaren-kemaren tuh Raja heboh pengen nonton sirkus, soalnya temen-temennya di sekolah dah pada nonton dan suka cerita ke dia kalo di sirkus itu ada gajah dan harimau.

Jam lima kami tiba di situ, dan antrian untuk beli tiket udah panjang! Untunglah di antrian untuk kursi VVIP gak begitu panjang, jadi kami gak perlu terlalu lama ngantri, tepatnya si papa sih yang ngantri, saya sama Raja mah nunggu dengan manis aja, hehe… Habis dapat tiket, kami segera masuk ke dalam.

Jam 7 pertunjukkan dimulai. Atraksi-atraksinya lumayan menghibur lah walopun gak fantastis, bagian terbaiknya jelas adalah atraksi para hewan, apalagi buat Raja. Atraksi manusia gak membuatnya bertepuk tangan, tapi atraksi para hewan bikin dia bertepuk tangan dengan girang πŸ˜€

Saya gak cerita banyak deh soal sirkus ini, liat foto-fotonya aja lah ya πŸ˜€

Pertunjukan berlangsung selama 1,5 jam. Selesai acara, kami pulang… puji Tuhan, puas banget rasanya ngeliat Raja seneng banget sama tontonan sirkus ini πŸ™‚

Esoknya kami seharian di rumah aja, istirahat dan santai aja di rumah.

Subuh tadi, suami dah balik lagi ke Lahat. Besok malam dia bakal pulang lagi ke sini. Kasian juga ya dia bolak balik begitu…. Kiranya Tuhan selalu menyertai perjalanannya….

Itulah dia cerita liburan kami. Puji Tuhan, dengan segala kekurangan, semuanya terasa sangat menyenangkan πŸ™‚

Iklan

76 thoughts on “How We Spend Our Holiday

  1. sayaa…saya salah satu nya yg ngambil cuti! Hehee
    Raja makannya banyak y mbak, body boleh sedan… muatannya itu looh..fuso. πŸ˜›

    Liburannya seru bener, kok gak langsung ke pagar alam mb?kan tanggung..bs maen d kebun the atau air terjunny (lupa namanya paan)

    1. Aih, berarti sekarang masih liburan dong Ka? Asik bener ya πŸ˜€

      Biasanya juga gak sebanyak itu Ka, tauk tuh kemaren tiba-tiba ganas makannya πŸ˜€

      Soalnya di Pagar Alam tuh bingung Ka mo nginep di mana. Rata-rata penginapannya kurang nyaman..hehe… Aku udah beberapa kali nginap di pagar alam, dah nyoba beberapa penginapan, gak ada yang sreg Ka, hehe…

  2. Wah liburan yang berkesan banget nieh 4 hari bersama keluarga tercinta..:)
    lewat jalan darat menikmati banyak pemandangan yang indah…wah keren jeng….5 jam lumayan juga yah…walaupun di lahatnya sepi…tapi karena kebersamaan dengan keluarga tetap indah..:)
    wah circus…belom pernah nonton…semoga suatu saat bisa nonton sirkus..
    lengkap nieh cerita liburannya…pasti berkesan buat bang raja dan juga papa mamanya..:)
    mohon maaf lahir dan batin yah jeng…

    1. Sengaja langsung dilengkapin di sini ceritanya jeng, daripada ditunda-tunda lagi bisa-bisa jadi berseri-seri πŸ˜€

      Puji Tuhan liburan kemarin memang lumayan berkesan πŸ™‚

      Mudah-mudahan nanti kesampean nonton sirkus ya jeng, Kinan pasti sukaaa banget…

      Selamat Idul Fitri ya mama Kinan, mohon maaf juga kalo selama ini ada yang kurang berkenan yah πŸ™‚

  3. Seruuuuuu….ini mah bener2 seru ka’, ternyata palembang ntuh indah dan luas juga ya ka’,ehmmm….kapan2 klo maen ksana singgah ditempat kaka’ trus bisa ketemu si ganteng Raja dech, hahahhaa..

    1. Wilayah Sumatera Selatan memang luas, dek, tapi belum semaju Sumut πŸ™‚

      Hehe…moga nanti bisa jalan-jalan ke sini yaaaa πŸ™‚

    1. Mereka keliling Nov, setahun sekali belum tentu mereka mampir sini. Selama aku tinggal sini, keknya baru dua kali deh ada rombongan sirkus datang ke sini…

  4. Lis, setelah minggu lalu aku mimpiin Desi dan Radit, semalam aku mimpiin kamu ama Raja loh, hehehe….. pas banget, pas dateng kemari, eh disuguhi cerita ttg lucu dan pinternya Raja πŸ™‚ dan bonus spesial, melihat kalung buatanku dipake ama kamu, qiqiqi. Makasih ya. You make the necklace even more beautiful πŸ™‚

    1. Trus..trus…di mimpimu aku sama Raja lagi ngapain? πŸ˜€

      Iyaaa…aku pake kalungmu dan gelangnya juga lhooo, aku sukaa sama kalungnya, unik sekali! Thanks ya Tyk πŸ™‚

    1. Gimanapun, rumah itu tetep ngangenin ya mbak…

      Hehe..iya nih kain jariknya tetep disimpen dengan baik, sayang banget kalo sampe ilang ato rusak…

  5. hihihi lucu si raja pas ngambek… soalnya baru kali ini ngeliat foto raja lagi ngambek… πŸ˜€

    gua pas ngeliat rumah dinasnya kosong dan baca cerita lu yang mana suami lu kerja sampe malem2 gitu juga jadi berasa kasian. tapi ya itulah pengorbanan seorang laki2 ya lis… pasti bikin lu tambah cinta dong ya… hahahaha. πŸ˜€

    aduh ngebaca cerita ngunjungin rumah2 temen2 muslim trus makan2 itu bikin gua nostalgia. gua pernah lho pas lebaran terdampar di batam karena kerjaan. trus jadinya kita ngunjungin rumah klien. dan tiap rumah kita makan2 mulu. asik banget. huahahaha.

    sirkusnya seru ya. kemaren ini disini ada sirkus juga dan andrew pengen nonton. tapi gua males. huahaha kaco ya… kayaknya ntar next time kudu diajak sih. padahal dulu gua pas kecil juga tiap ada sirkus pasti dibawa bokap gua nonton. entah kenapa sekarnag gua kok males ya. abis biasa kalo nonton sirkus gitu kan bau ya lis? hahaha πŸ˜›

    1. Hehe..iya ya jarang banget aku masang foto Raja lagi ngambek πŸ˜€

      Iya dong Man, tambah cinta dan tambah kasian juga, hehehehe…

      Memang kalo pas hari raya itu, bagian paling menariknya adalah bagian makan-makannya di tiap rumah ya. Beda aja rasanya walopun kita tetep bisa makan yang sama juga di rumah sendiri πŸ˜€

      Yang bau tuh gajah, Man. Tapi di sirkus kemaren, wakatu gajahnya mo masuk, petugasnya ngalasin lantai pertunjukkan pake terpal, soalnya keknya kaki gajah juga kan bau secara suka nginjek kotorannya sendiri. Begitu gajahnya pergi, terpalnya langsung diangkat jadi baunya gak tertinggal. Lain kali diajak tuh si Andrew, anak kecil kan kalo gak nonton sirkus berasa ada yang hilang di masa kanak-kanaknya…halah..hihi..

  6. Lahat tuh sebelah mana sih? *langsung buka peta πŸ˜€ hehehe..
    wah ksian jg Raja ngga jd berenang yah..tp meski udah semanagt kl airnya keruh jg jd males. Good boy Raja πŸ™‚
    mau kmn aja kl sama keluarga seru n seneng aja ya jeng bawaanya.
    btw skr dirimu langsing banget Lis tambah cantik deh πŸ™‚ siiip

    1. Lahat tuh pokoknya masih di Sumsel deh..hihi…

      Iya nih, ni anak emang good boy, pengertiannya banyak πŸ˜€

      Thanks ya Rul, timbangan badanku memang angkanya lagi turun nih…yippieee!! πŸ˜€

    1. Menyedihkan karena perkembangannya yang lambat sekali, Una. Tapi sebenarnya kehidupan masyarakatnya sendiri cukup sejahtera…

      Itulah Una yang selalu jadi permasalahan wisata di negara kita ini, selalu aja gak terawat 😦

      Raja cemberut karena proposal agendanya ditolak sama kami..hihihi

  7. Hwaaaaa report liburannya komplit bener ya mbak πŸ™‚
    sukka banget sm tampang ngambeknya raja…dapet banget yak ekspresinya hahahahaaa πŸ˜€
    trus itu kebun binatang kesian banget sih, bukan cm mengenaskan tp tragis itu mah…sm aja sih kurang lebih ky kondisi bbrp tempat wisata disini, kurang dapet perhatian dr pihak berwenang pdhl andaikata dirawat bener2 pasti bakal jd daya tarik banget buat para turis lokal ya

    1. Itu sepanjang jalan dari hotel ke rumah dinas papanya dan sampe ke rumah pertama yang kami kunjungi, tampangnya cemberut gitu lho πŸ˜€

      Iyaaa…tragis banget yak, aku ngebayangin kasian banget hewan2 yang mati karena kurang perawatan dan makanan. Kalo gak bisa ngerawat kan mending gak usah aja dibuka kebun binatang di situ…

  8. Hihihihihi lucunya si Raja cemberut gitu…seneng ya kalau pas kita kunjung-kunjung ke rumah orang bawa anak kecil trus anak kecilnya manis spt Raja, bikin tenang, beda sama ponakanku, bawaannya ricuh, giliran dikasih uang deh baru diem wkwkwkwk…. nice holiday ya mbak, biarpun capek tapi hati seneng… πŸ˜€

    1. Hehe…iya Mar, tenang rasanya dibawa ke mana-mana, anaknya gak bakal bikin rusuh πŸ˜€

      Iya nih Mar, badan capek, tapi hati bahagia bukan main…

  9. Cerita yg sangat lengkap Jeng, serasa ikut jalan2 jadinya. Itu kota Lahat kenapa seperti mati di tempat ya..Sayang sekali. semoga pemdanya lbh giat lagi bekerja. iba sangat melihat kondisi kebun binatang mereka

    1. Iya mbak, kasian banget kota ini. Penduduknya sebenarnya cukup sejahtera, cuma fasilitas kotanya yang belum memadai, padahal tanah ini tanah yang kaya akan batubara. Ada satu daerah, namanya daerah Merapi. Kita gali tanah sedalam 2 meter aja udah dapat lho mbak batubaranya. Omset kelistrikan di sini juga cukup tinggi karena banyak pabrik, mbak…

  10. Sepertinya Lahat itu kurang lebihnya sama dengan Bima deh… jadi kangen Bima *halah*…
    Rajaaaaa….. tumben cemberut,nak ???? hihihihihi…. lucu, jadi mancungan bibirnya daripada idungnya….
    Liburan yang menyenangkan yah…. komplit sekali ceritanya

  11. saya punya teman dari lahat di kantor nih… jadi tadi saya kasih lihat foto fotonya jadi kangen dia.. terima kasih ya…

    Melihat rumah dinas dan cerita ayahnya raja, wah jadi ingat waktu masih bujangan dulu, masih tinggal di rumah sendirian. kalau malam seperti uji nyali, terpaksa deh memang lebih enak di kantor sampai malam.

    Raja kenapa cemberut… jangan dong.. ga guanteng lagi loh… πŸ™‚

    1. Salam buat temannya ya… Tanah Lahat sebenarnya tanah yang subur dan kaya terutama batubara, sayang pembangunan kotanya aja yang kurang…

      Iya memang ya, kalo sendirian gitu lebih enak ngabisin waktu di kantor aja πŸ™‚

      Hehe..iya nih, untung cemberutnya gak bertahan lama… πŸ˜€

  12. Lis.. keplok-keplok dulu ah, buat cerita lengkapnya.. salut banget, berasa menikmati perjalanan di sana… kereeen

    kalo aku di sini masuk cuma hari senin pas lebaran buat presentasi, tapi abis gitu libur sampe sekarang.. dikasih tugas sih.. cuma karena ngendon di kamar seharian ujung2nya cuma baca gosip Korea dan tidur sementara semua file pdf yg isinya referensi kebuka semua, hahaha *duh, maafkanlah diriku yang nakal ini*

    1. Hehe…thanks ya mbak πŸ™‚

      Hahahaha…gosip korea jauuuhh lebih menarik ya mbak…kapan lah ya ada mata kuliah yang ngebahas soal artis2 aja? πŸ˜›

  13. Kebersamaan yang sangat berharga….. buat kami a little piece of heaven on earth is when we can spend our time together…. suka sekali dengan pernyataan ini. Jeng Lis, indah nian bukit jempolnya Lahat. Selamat beraktivitas kembali.

    1. Iya bu, kebersamaan itu berharga sekali πŸ™‚

      Bukit Jempol memang indah bu, sebenarnya pemandangan dari sungai Lematangnya lebih indah lagi, sayang kemarin gak sempat maen ke sungai itu…

      Thanks ya bu Prih πŸ™‚

  14. lahat kan udaranya dingin ya trus orang2nya putih2 pipinya kemerah2an gitu
    soalnya dulu ibu kosku pas di palembang orang lahat lis
    hehe
    eh btw kenapa gak main ke pagaralam katanya kan bagus pemandangan disitu?

    1. Iya Dit, orang Lahat banyak yang putih kulitnya πŸ™‚

      Pagar Alam pemandangannya bagus, penginapannya gak banget πŸ˜€

  15. ckckck…, iya ya Bang Raja makannya banyak πŸ˜€ pinter ga usah dipaksa2 makan hehehe…

    foto yg lagi bete lucu bgt hehehe ;D
    jalan2 kemanapun kalo lengkap indah banget ya Lis rasanya…, gak terkira bahagianya πŸ™‚

    1. Kemarin tuh makannya ganas banget, entah kenapa πŸ˜€

      Iya Dea, asal bareng-bareng rasanya luar biasa ya πŸ™‚

  16. Aku juga udah masuk kok, Lis.
    Bener kata kamu, Lis…menghabiskan waktu hanya dengan orang-orang tercinta itu heaven banget…seakan ingin menghentikan waktu dan terus menikmati setiap detiknya…

    1. Kamu kemaren gak kemana-mana waktu libur ya Ndah?

      Iya Ndah, heaven banget pokoknya kalo bisa bareng orang tercinta πŸ™‚

  17. Mama Raja …

    Saya tersenyum melihat foto Raja kalo lagi ngambek …
    hahaha terlihat benar BT nya …

    Tetap … Garang … tetap Ganteng !!!

    Salam saya Mama Raja
    Mohon Maaf Lahir Batin ya …

    1. dan satu lagi …
      saya tertarik dengan motif kain selimut Raja … ketika tidur di Mobil …
      Kami juga punya kain dengan motif kurang lebih seperti itu …
      Motif kain kami gambar burung …

      and yes indeed kegunaanya pun antara lain untuk tidur anak-anak ku pula …
      rupanya itu jenis kain yang populer juga ya …

      Salam saya

      1. Hihihi..iya nih, kain gendong kayak gitu adalah kain sejuta umat yang tak lekang oleh waktu. selain kuat dipake untuk menggendong, multifungsi lagi. Dulu waktu masih menyusui, saya suka tutupin Raja pake kain itu saat lagi nyusuin di tempat umum. Kalo kemana-mana kain itu mesti dibawa karena berguna banget buat jadi selimut yang nyaman selama anak bobo di mobil πŸ˜€

    2. Hehehe….makasih ya om NH πŸ˜€

      Salam dari kami juga, selamat Idul Fitri yaaa…salam buat keluarganya dan maaf lahir batin juga ya πŸ™‚

  18. wow … laporannya komplit, jadi bingung mau berkomentar soalnya pasti panjang kalau dikomentari satu satu πŸ™‚

    foto pertama, kamu cantiiiikkkk sekali Lis, kayka model deh πŸ™‚

    itu gunung jempol unik juga ya bentuknya , kalau lihat foto foto di mana keadaan suram atau tempat yg sepertinya ngak terawat rasanya pasti gimana gitu ya Lis, kayak yg kamu sebutkan di atas termasuk kebun binatang itu, aku jadi nggak begitu byk lihat foto yg di bonbin, kasihan.

    itu ekspresi raja beda banget ya, saat yang suka buka mulut lebar lebar sama yg lagi bete …. anak anak ya, lugu apa adanya πŸ™‚

    wuiiii … lihat foto foto dalam sirkusnya berasa spt lihat langsung deh Lis, dah lama ndak lihat sirkus

    1. Aduh, makasih ya mbak Eli buat pujiannya πŸ™‚

      Gunung Jempol memang unik banget bentuknya, mbak, sayang memang kota ini kurang dikelola dengan baik. Kasian banget memang hewan-hewan di bonbin itu mbak…

      Iya mbak, anak-anak tuh apa adanya banget, apa yang dirasainnya itulah yang ditunjukkannya πŸ™‚

      Kami juga udah lama mbak gak nonton sirkus. Seandainya bukan karena Raja, pasti gak ada keinginan pergi nonton πŸ˜€

  19. alohaaa… udah lama deh ga bersua kita ya Lis.. ;))

    akuu doong tgl 27 baru masukk..dan liburan ini diisi ama kunjungan ke rumah sodara2 yg lebih tua..besok aja masih ada lagi yang musti dikunjungin, hihihi namapun sodara bejibun ;p

    btw, sexy banget deh di poto yang pake rok mini ituh.. ;))

    1. Alohaaa Desiii πŸ˜€

      Aiiihh…enaknya yang liburan lama… Aku juga di sini sampe Jumat kemaren masih aja ada kunjungan ke rumah temen-temen kantor, Des. Lumayan lah ya, tiap siang dapat maksi spesial πŸ˜€

    1. Wah, bisa kebayang rasa sepinya. Sabar yah, semoga tahun-tahun berikut bisa berkumpul bersama keluarga lagi πŸ™‚

  20. lis.. dirimuuu cantiiik di foto2nya..bener kata dessy pas pake rok mini seksi dan cantik πŸ™‚

    lucu liat muka nya raja ngambek.. untung dia ngga banyak nuntut ya pas tau kolem nya kotor..

    liburan klo ngumpul itu rasanya emang paling nikmat ya πŸ™‚

  21. Halo Raja (dadah2 biar betenya ilang :P), tapi wajah bete gitu tambah bikin gemes iih…
    Aku…aku hari sabtu kemarin akhirnya nonton sirkus juga, lumayan bagus cuma sayang atraksi hewannya cuma sebentar2 doang yaa, yang lama cuma atraksi komedi para badut, walaupun memang lucu juga sih πŸ˜€ tapi anak2 kan ga terlalu ngeh dengan lawakannya 😦

    1. Halo tante πŸ˜€

      Iyaaa….malah kebanyakan aksi badutnya, yang sebenarnya agak garing juga karena kelamaan. Pengennya memang aksi hewannya dibikin lebih lama ya karena aksi hewan itu yang menarik banget buat anak-anak..

  22. “Kalo Raja bobo saya pindah ke depan, kalo Raja bangun saya pindah ke belakang lagi” —– trus mamanya pengennya Raja tidur terus gak nih? πŸ˜†

    jauhnya Lis….semoga papa Raja diberi kesehatan terus…biar lancar2 aja menelan ratusan kilo gitu tiap minggu. aamiin

    1. Hihihihi…Luluuukkk…kok kamu bisa nangkep sih yang ada di pikiranku??? wkwkwkwkwk…. Pengennya sih dia jangan tidur terus, tapi kalo tidur agak lamaan gitu….wkwkwkwk

      Amiinn…thanks ya Luk πŸ™‚

  23. aih…seru ya acara jalan jalannya.

    Baru lihat sisi lain raut wajah Raja, kalo biasanya dipasang foto dg senyum manisnya tp sekarang foto dg wajah manyun. Lucu deh Raja..:)

    Btw dari 3 kabupaten yang disebut di atas, di masing2 kab itu ada teman kuliahku dan mereka selalu memintaku untuk main ke rumah mereka.
    Ahh…senangnya kalo aku bisa berkunjung ke Plb dan sekitarnya πŸ™‚

    1. Hehe..iya nih, lucu mukanya kayak gitu πŸ˜€

      Oh ya? Punya temen asal sini juga to? Mudah2an kapan2 bisa maen ke sini yaaa πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s