Berenang, Periksa Jantung, dan Puding Mangga Hijau

Ini adalah cerita soal akhir pekan kami kemarin, dan seperti biasanya ini tuh cerita rapelan gitu, jadi buat yang malas baca cerita yang panjang-panjang, mending gak usah lanjut baca deh ya, tapi rugi lho kalo gak baca, soalnya ceritanya menarik juga *ya buat saya sih jelas menarik…hihihi*

Berenang

Sejak minggu kemarin, kami bikin agenda baru untuk mengisi Sabtu pagi kami. Biasanya kan Sabtu pagi dipake buat belanja, nah kali ini ditambah sama berenang. Baru sekarang kepikiran pengen rutin berenang tiap minggu, soalnya pertama, baru nemu tempat renang yang deket sama rumah (sebenarnya sih pihak developer komplek rumah kami udah ngejanjiin bakal ngebangun waterboom di dalam komplek…tapi janji tinggal janji, jangankan waterboom, kolam renang seukuran kolam ikan aja gak keliatan tuh tanda-tandanya πŸ˜› ). Alasan kedua, karena suami saya sudah bertekad ingin belajar renang!

Yak, tolong jangan diketawain yaaa… Suami saya ini memang belum bisa berenang. Aneh memang, padahal dia kan anak danau, marganya aja Samosir, asalnya ya dari pulau Samosir yang letaknya di tengah-tengah danau Toba, tapi kok ya gak tau berenang. Alasan dia sih karena emang sejak kecil gak pernah diajarin sama bapaknya…hihihi…kacian deh….

Udah sejak lama sebenarnya saya nyuruh dia untuk latihan renang, karena selain untuk olahraga, berenang itu kan penting, dalam keadaan darurat di perairan, kemampuan berenang bisa membantu keselamatan kita.

Tapi selama ini dia selalu menolak, katanya malu kalo latihannya di kolam umum kan pasti ada orang lain juga yang berenang di situ. Malu lah udah bapak-bapak baru mo belajar renang. Katanya dia baru mau latihan berenang kalo udah punya kolam pribadi aja… Ampun deh, saya ngebayanginnya kapaaannn baru bisa punya rumah yang ada kolam renang pribadinya??? Isssh…si papa ada-ada aja deh! πŸ˜€

Tapi akhirnya setelah sekian lama tiap ke kolam renang cuma bisa ngajak Raja main air di bagian dangkal dan cuma bisa jadi penonton ngeliat istrinya berenang lincah ke sana ke mari, suami mau juga berlatih renang. Alasannya karena dia pengen nyari olahraga alternatif selain sepakbola, futsal, basket, lari, dan sepeda yang selama ini dia jalanin. Olahraga alternatif yang dia pengen adalah yang bisa bersahabat sampe usia lanjut nanti. Yang langsung terpikirkan olehnya adalah olahraga renang ini. Maka bertekadlah dia untuk menyingkirkan rasa malu demi supaya bisa secepatnya bisa berenang, biar gak malu juga sama Raja yang udah makin besar dan bentar lagi mungkin bakal mulai les renang. Dengan berbesar hati, akhirnya mau juga suami saya berguru renang pada…istrinya!

Tadinya suami sempat berpikir mo nyewa jasa pelatih renang aja. Waktu tau itu saya langsung protes, lha trus buat apa dong punya istri mantan atlit renang kacangan gini????. Gini-gini juga waktu SD dulu saya beberapa kali kok ikut kompetisi renang, pernah sampe tingkat provinsi malah. Kalo cuma renang gaya dada mah 10 kali bolak balik kolam renang olympic size saya juga kuat *dulu sih, gak tau sekarang…wkwkwkwk*. Trus dulu saya juga suka ngelatih anak-anak kecil, termasuk adek saya. Kalo cuma sekedar gaya dada mah gampang betul diajarinnya. Pertama latihan meluncur, trus latihan gerakan kaki, lanjut ke gerakan tangan, trus latihan mengkoordinasikan antara gerakan kaki dan tangan. Selesai deh πŸ˜€

Setelah saya berhasil meyakinkan suami kalo saya bisa ngajarin dia renang dan karena emang guru renangnya gak bisa dihubungi juga, akhirnya dia pasrah Β mengangkat istrinya sebagai pelatih renangnya…hihihi…

Sabtu pagi, meluncurlah kami ke Buana Hijau Lestari Palembang. Perginya pagi-pagi sekitar jam 7 gitu, sengaja biar suasananya gak keburu rame, biar latihannya lebih leluasa.

Tapi ternyata di jam segitu, kolamnya dah mulai rame aja. Gak rame-rame banget sih, cuma ya udah ada sekitar 10-an orang lah di dalam kolam. Untung aja kolamnya agak luas.

Waktu pertama nyemplung, sesi latihannya gak langsung kami lakukan, kami main-main dulu sama Raja, biar dia puas dulu main sama kami baru nanti dioper ke kolam anak-anak, main di situ sama tantenya sambil nungguin papanya dilatih renang sama mamanya…

Setelah Raja ditransfer ke kolam anak-anak, dimulailah sesi latihan kami.

Latihan pernapasan di-skip karena suami kalo urusan nahan napas dalam air mah udah jago dia. Jadi latihan kemarin diawali dengan latihan meluncur dulu sampe suami bisa mengambang dengan benar di dalam air. Awalnya dia kayak nyemplung gitu waktu kepalanya masuk ke dalam air, lama kelamaan kepalanya udah gak nyemplung lagi tapi udah yang kayak menembus air gitu.

Setelah meluncur oke, baru deh latihan gerakan kaki. Ini nih yang berat. Bukan di si papa, tapi di saya! Ya secara kan latihan kakinya dengan dia berpegangan di pinggir kolam, trus kakinya saya pegang dan bikin gerakan tekuk-tendang-rapatkan. Bok, itu kaki suami saya beratnya ampun deh! Asli keringetan banget saya di sesi ini. Jadi bertanya-tanya sebenarnya yang lagi olahraga tuh siapa, saya atau dia???

Sehabis gerakan kaki lancar, baru deh belajar gerakan tangan. Kalo ini sih gampang, tinggal kedua tangan ditarik ke samping kiri dan kanan hingga sejajar bahu, tarik ke bawah, lalu rapatkan kembali.

Terakhir, belajar mengkoordinasikan antara gerakan kaki dan tangan. Kan harus seling-selingan gitu, dan suami harus bisa ngerti fungsi gerakan kaki adalah untuk mendorong tubuhnya ke depan, sementara fungsi gerakan tangan lebih ke menopang kepala untuk bisa naik ke permukaan agar bisa ngambil napas. Latihan terakhir ini yang agak butuh waktu.

Trus hasilnya gimana???

Sepertinya memang pelatih renang suami saya ini perlu diacungi jempol, karena berhasil membuat anak didiknya bisa berenang dalam satu kali pertemuan! Tepuk tangannya dong pemirsaaaa……huehehehe…

Ya emang belom lancar bener sih, berenangnya masih jarak pendek dan masih belum lurus, cuma ya…udah lumayan banget lah untuk ukuran yang baru sekali ini latihan.

Dia sampe jadinya semangat banget lhooo… Sampe saya dan Raja udahan berenangnya, dia masih semangat aja di dalam air. Trus waktu udahan, dia langsung ngomong gini, “Aku yakin, minggu depan aku udah lancar! Pokoknya tiap minggu kita musti rutin berenang!” huehehehe…si papa lagi semangat bener keknya πŸ˜€

Sayang nih gak ada foto-fotonya waktu saya lagi ngelatih dia berenang, soalnya gak ada yang bertindak jadi juru foto. Kan si Dewi yang biasanya motoin kami lagi sibuk nemenin Raja maen di kolam anak, gak mungkinlah diganggu. Yah, mungkin minggu depan aja baru saya foto-fotoin suami yang lagi belajar berenang. Perlu tuh didokumentasiin buat kenang-kenangan *biar buat bukti ke Raja kalo papanya belajar renang setelah udah ada dia…hihihi...*.

Sekitar jam setengah sebelas kami meninggalkan Buana Hijau Lestari…karena udah pada kelaperan, kami langsung nyari resto untuk makan. Yang langsung jadi pilihan adalah Rajawali Kopi Tiam yang tetap buka meski kemarin itu adalah hari pertama puasa :). Kami semua makan dengan lahap, kelaperan banget soalnya, ya maklum namanya juga baru abis berenang. Ini nih mengapa dibilang kalo renang tuh gak membantu program diet, secara biasanya sehabis berenang nafsu makan meningkat berkali-kali lipat πŸ˜€

Sebenarnya di Rajawali Kopi Tiam ini ada banyak foto-foto makanannya, cuma gak enak ah ditampilin di sini pas temen-temen lagi berpuasa gini πŸ˜€

Periksa Jantung

Kenyang makan, kami lanjut jalan ke Prodia yang letaknya deket dari situ. Ke Prodia ini tujuannya untuk ngambil hasil general check-up suami. Sehari sebelumnya dia GC di Prodia. Kalo saya sih udah sejak seminggu yang lalu, puji Tuhan hasilnya baik semua, kecuali LDL yang nembus sampe angka 135…hihihi… Puji Tuhan, di kantor kami, general check-up gini (termasuk pap smear) ditanggung semua oleh kantor dan kantor juga gak menetapkan kapan atau berapa kali dalam setahun kita general check-up, ya tergantung kebutuhan kita lah, asalkan ada surat pengantar dari dokter.

Hasil general check up si papa, untuk risiko diabetes, penyakit hati, ginjal, dan lain-lain semua baik. Kadar LDL ternyata sama dengan saya 135 *iihh…kok bisa sama sih?? Harusnya kan karena dia yang lebih ganas makannya maka semestinya LDL-nya lebih tinggi dari saya!*. Tapi…tapi….hasil Electrocardiography (ECG) menunjukkan abnormal dengan keterangan low voltage. Nah lho! Kami langsung rada panik. Saya langsung usul untuk segera pemeriksaan lanjut ke RS. Charitas aja. Puji Tuhan, waktu dihubungi dokter spesialis jantungnya pas sedang praktek. Dari Prodia ke Charitas gak butuh waktu lama, 15 menit keknya gak ada deh. Yang lama tuh nyari parkirnya, emang sih rumah sakit ini lahan parkirnya sempiiittt….

Setelah muter-muter, puji Tuhan dapat juga tempat untuk parkir. Raja kami suruh nunggu di mobil aja bareng tantenya. Puji Tuhan, anak kami ini memang anak yang baik banget, mau dikasih pengertian bahwa kalo di rumah sakit banyak penyakit makanya dia lebih baik tinggal dalam mobil aja. Padahal dia tadinya pengen ikut lhoooo… ya namanya anak-anak, mana ada sih sebenarnya yang mau betah nunggu diam-diam di mobil gitu. Mana kami gak ada yang bawa tablet lagi jadi dia kan gak punya sesuatu untuk dimainkan selagi nunggu. Tapi dasar anak baik, dia mau patuh tanpa banyak komplain… Ah, love you so much, Raja!

Di ruang praktek dokter Martinus Amir, suami di-ECG lagi. Hasilnya sama dengan yang di Prodia, low voltage yang artinya gak normal. Tapi menurut dokter, memang sebenarnya hasil ECG ini gak serta merta menunjukkan adanya keabnormalan yang bener-bener abnormal, maksudnya bisa saja hasilnya low voltage gitu karena dada suami tuh ukurannya tebel. Kata dokternya kalo orang kurus biasanya hasilnya high voltage. Untuk memastikan, dokter menyarankan untuk pemeriksaan lanjut dengan treadmill. Menurut dokter (dan menurut petugas Prodia juga), sebenarnya paling baik pemeriksaan jantung adalah dengan treadmill karena bisa mendeteksi sampai 80% kelainan jantung. Kalo dengan ECG hanya sekitar 40% saja keakuratannya. Selain itu, dokter juga menyarankan pemeriksaan lanjutan denganΒ echocardiography. Tadinya saya bingung antara electrocardiography dan echocardiography, soalnya kan istilahnya mirip-mirip gitu. Ternyata beda, kalo electrocardiography yang biasanya disingkat ECG/EKG itu kan cuma rekam jantung doang, nah kalo echocardiography singkatannya biasanya Echo adalah lebih ke USG jantung gitu.

Kami langsung setuju dengan saran dokter. Waktu pemeriksaan diberi jedah setengah jam dari pemeriksaan ECG. Sekitar jam dua siang, kami menuju ke ruang MCU RS. Charitas. Puji Tuhan yang mo menjalani pemeriksaan treadmill dan echo hanya dua orang saja dan kami yang duluan datang jadi gak perlu ngantri lagi.

Pemeriksaan pertama yang dilakukan adalah treadmill.

Persiapan pemeriksaan dengan treadmill
Sebelum mulai, tekanan darah diukur dulu..
Aktivitas jantung selama treadmill direkam dan keliatan dari monitor itu…

Selesai dengan treadmill yang mana sampe ke tingkat maksimalnya aja si papa masih tetep bugar dan kondisi jantungnya baik-baik aja, pemeriksaan dilanjutkan dengan echo. Kali ini dokternya yang turun langsung karena untuk USG jantung gak bisa hanya dilakukan oleh perawat saja.

Persiapan pemeriksaan echocardiography

Waktu ngeliat suami berbaring di tempat tidur rumah sakit gitu,lengkap dengan kabel-kabel dan alat periksa kayak gitu, saya kok jadi sedih ya? Walo ini cuma untuk pemeriksaan doang, tapi berasa banget sedihnya…. Dalam hati saya terus berdoa semoga hasil pemeriksaan jantung si papa normal-normal aja. Gak mau banget kalo sampe kenapa-kenapa dengan dia. Saya langsung teringat sewaktu fistula ani suami sedang parah-parahnya dan dia kesakitan sampe gegulingan di lantai. Saya teringat gimana hancurnya hati saya ngeliat dia dengan badan sebesar itu begitu kesakitan sampe gak bisa ditahannya lagi. Gak mau lagi….bener-bener gak mau lagi liat dia sakit…cukup yang kemarin aja… Jangan lagi ya Tuhan Yesus…jangan lagi yaaaa….please..don’t give me more, dear Godplease….

Begitu semua selesai, dokter langsung bacakan hasilnya…

Kesimpulannya apa?

Praise God, my husband’s heart is just perfect! Alleluia!

Hasil rekaman dengan aktivitas treadmill terlihat kalo kinerja jantung suami baik banget. Kata dokter, kalo sampe ada lembah berbentuk huruf U, itu berarti positif ada penyempitan pembuluh darah. Tapi grafik kerja jantung si papa baik banget, lembahnya bentuk V gitu. Trus dari hasil Echo juga nunjukkin kalo ukuran bilik-bilik dan katup-katupnya (atau apapun itu, saya udah gak begitu konsen lagi saking sukacitanya dibilang kalo jantung suami sehat πŸ˜€ ) semua baik. There’s nothing to be worried about. Thanks God!

Jam tiga sore akhirnya baru kami pulang. Sukacita banget rasanya. Bener deh. Legaaa…rasanya! Β πŸ˜€

Kami sempat singgah beli makan di rumah makan Manado. Belinya untuk dibungkus biar makan di rumah. Beli cakalang pampis sama ikan woku. Yak, seharian ini kami membebaskan diri dari aktivitas memasak di dapur πŸ˜€

Puding Mangga Hijau

Tapi dasar saya ini memang kalo sehari aja gak masak di rumah tuh keknya ada yang hilang…hihihi…

Jadilah pas nyampe rumah setelah istirahat bentar, saya kepikiran untuk bikin puding. Ngeliat ada tiga biji mangga gedong dalam kulkas kok ya langsung dapat ide untuk bikin puding mangga? Tapi pengennya pudingnya gak seperti puding mangga yang biasa saya bikin. Dan akhirnya setelah berkreasi sejenak di dapur, beginilah jadinya puding mangga bikinan saya πŸ˜€

Tadinya saya gak mau nampilin gambar puding ini di sini. Tapi pikir-pikir keknya ini bisa juga jadi ide untuk menu berbuka teman-teman yang sedang berpuasa, karena rasanya seger bener πŸ˜€

Ini saya bagikan resepnya.

Bahan:

  • 1 bungkus agar-agar warna hijau
  • 1 bungkus agar-agar biasa (gak berwarna)
  • 2 buah mangga gedong
  • 1500 cc air
  • 360 gram gula
  • 100 ml susu kental manis

Cara membuat :

  1. 1 buah mangga gedong dikupas, dibersihkan, potong kecil-kecil lalu atur dalam cetakan puding (saya gak punya cetakan puding yang agak gede jadinya pake cetakan bolu…hihihi)
  2. 1 buah mangga lainnya dihaluskan dengan blender dengan tambahan sedikit air.
  3. Rebus 750 cc air bersama agar-agar hijau sampai air mendidih, lalu masukkan 180 gram gula (atau sesuai selera kan bisa sambil dirasain gitu).
  4. Tuangkan air agar-agar hijau ke dalam cetakan puding yang telah berisi mangga gedong potong. Tuang hingga kira-kira setengah cetakan, lalu diamkan beberapa saat.
  5. Masak agar-agar biasa dengan 750 cc air hingga mendidih. Masukkan gula dan susu kental manis, dirasa-rasa manisnya sampai pas, kalo sudah oke, campurkan bersama mangga yang sudah dihaluskan dengan blender. Aduk rata.
  6. Tuang adonan puding mangga ke dalam cetakan puding. Sebelum dituang, perhatikan dulu bahwa puding hijau mangga sebelumnya sudah mulai mengering lapisan luarnya tapi jangan sampai udah bener-bener kering yaaa
  7. Setelah itu tinggal nunggu pudingnya kenyal sempurna, pudingpun siap dihidangkan!

Seperti yang saya bilang di atas, rasanya segerrr….campuran antara manis dan asem, bikin rasanya sama sekali gak eneg. Kalo untuk jenis mangganya, saya sih saraninnya mangga gedong ya, soalnya menurut saya itu mangga emang rasanya pas banget deh, kan rasa mangga gedong tuh kayak permen mangga gitu. Sudah gitu warnanya yang kuning seger bikin pudingnya berwarna kuning cerah tanpa perlu pake agar-agar kuning ataupun pewarna lainnya. Pudingnya laku keras lhoo di rumah. Seneng deh πŸ˜€

Trus kemarin karena ternyata saya bikin agar-agarnya agak kebanyakan, jadi sisanya saya taro dalam cetakan silikon. Hasilnya jadi puding dua warna tanpa mangga…

Kalo yang terakhir ini adalah favorit Raja. Selain rasanya yang enak, bentuknya juga kan lucu-lucu gitu :D. O ya untuk puding terakhir ini, agar-agar hijaunya sebelum dituang ke cetakan saya campur lagi dengan susu kental manis biar ijonya jadi ijo muda gitu πŸ™‚

=====================================

Cukup sekian cuap-cuap di sore hari ini. O ya, selama bulan puasa kami pulang lebih cepat setengah jam lhooo….lumayan bisa cepet nyampe rumah, hehe….

Selamat hari senin ya semua…Tuhan memberkati kita semua!

Iklan

67 thoughts on “Berenang, Periksa Jantung, dan Puding Mangga Hijau

  1. Hihihi.. dulu juga suami begitu, tapi dia nekat dan berhasil les renang sendiri, dan akhirnya.. dia yg paling doyan kl ada agenda berenang…. Tuy kopitiam ga muncul, tapi puding munculll… *lapiler

    1. Hehe..aku takut ngasih gambar kopi tiam, takut yang liat gak kuku πŸ˜€

      Kalo puding karena aku bisa share resepnya, sapa tau kan bisa jadi ide πŸ˜€

  2. Pudiiiiiiinggg *ilang fokus* *cubit diri sendiri*
    Gw juga belom bisa berenang nih mba, ajarin dong, kayaknya kalo yang ngajarin kece bisa cepet deh pinternya.
    Syukur Alhamdulillah kalo papanya raja sehat semua hasil pemeriksaannya, jadi tenang kan sebagai istri.

    1. sini sini aku ajarin…dijamin bisa deh….hihihi…bukan karena aku kece, tapi karena emang kalo cuma gaya dada doang gampang dipelajarinnya…

      Iya nih, kalo anggota keluarga kenapa-kenapa rasanya gak tenang πŸ™‚

  3. jiah, mau komen apa an jadi lupa semua gara gar nge lihat puding…hihihi…
    mengganggu konsentrasi nih Liiiiis…hihihi…

    Eh, berarti Papa Raja sehat yah…
    Tapi kalo udah ada kepastian kan kitanyah lebih enak yah ;p

    1. Jiaaahh…maapkeun ya mbak, gak bermaksud lho mengganggu konsentrasinya, kan niatnya cuma pengen ngasih ide berbuka doang πŸ˜€

      Iya mbak, syukurlah kemarin bisa selesai dalam sehari pemeriksaan jadi cepat tenang rasanya πŸ™‚

  4. Kalau suami sih dr kecil sudah bisa renang, maklum rumahnya deket sungai. kata suami dulu kalau anak laki2 gak bisa berenang, langsung dijorokin temen2 nya ke air, jadi mau tidak mau jd bisa berenang. Saya yang dr dulu gak berani berenang hehehe. Ikut senang papa nya Raja hasil pemeriksaan jantungnya bagus. Mau doong pudingnya… πŸ˜€

    1. Harusnya sih begitu ya Bundit, dari kecil udah bisa berenang, makanya heran nih sama papanya Raja kok bisa-bisanya dia gak tau berenang πŸ˜€

      Pudingnya enak lhooo πŸ˜€

  5. Aku dl juga suka sekali berenang loh. waktu SMA rajin 1 minggu sekali. makanya pas lulus SMA sampai lulus Kuliah, badanku proporsional. gak kayak sekarang (gak pnh olahraga dan makannya makin banyak semenjak kerja), huahahaha… *ketawa sambil garuk2 dinding* eniweh basweh, aku jg kuatlah berenang 20 lap dalam waktu 30 menit. per-lap jaraknya 1,5 meter aja tapi πŸ˜†

    1. Hahahahaha…ya kalo jaraknya cuma segitu aku bisa kali’ Tyk 100 kali bolak balik *sombong..plaaakkk* wkwkwkwk

  6. Ya…malu deh, saya juga gak bisa loh berenang. Kalo aja mbak allisa disini, bisa didaulat jadi pelatih saya hehehe karna kalau belajar dengan suami, yang ada dia gak sabaran sama saya dan ntar malah berantem :mrgreen:
    Pudingnya keliatan enak banget, mau coba ah kapan-kapan kalau ada mangga gedong.

    1. Hihi..ternyata banyak juga ya yang gak bisa berenang. Dua temenku di sini juga gak bisa berenang πŸ˜€

      Pudingnya kapan2 dicobain deh, trust me, it’s delicious!

  7. glek nelen ludah nih bacanya hehehe boleh juga tuh resep puding mangganya selagi skr lagi musim mangga. aku suka banget berenang tapi males kalo harus panas2ana hehehe udah item begini tambah kebakar aja

    1. Aku kalo berenang selalu pake sun block nivea, mbak, puji Tuhan sih gak pernah gosong dari dulu sampe sekarang πŸ˜€

      Iya yah, sekarang lagi musim mangga, di mana-mana ada mangga πŸ˜€

  8. untung saya lagi gak puasa, jadi gak apa2 liat gambar makanan disini, hhehehe ..

    o iya, fauzan bisa les privat berenang sama tante ? hihihi, soalnya dia disuruh les berenang setelah konsultasi sama psikolog dan sampai saat ini belum nemu guru lesnya .. πŸ˜€

    1. Kalo bikin tutorial keknya kurang ya kak, kan yang penting prakteknya πŸ˜€

      Sebelum belajar meluncur kak Monda udah belajar teknik napas dulu? Biasanya suka panik gitu karena belum belajar teknik bernapas dengan baik πŸ˜€

      1. Teknik dasar bernapas saat berenang tuh gini kak:

        1. Saat kepala berada di luar air, hirup udara dengan mulut
        2. Saat kepala berada di dalam air, udara dihembuskan keluar melalui hidung

        Teknik bernapas ini seharusnya dilatih berulang-ulang sebelum berlatih meluncur, kak πŸ™‚

  9. ikut senang Lis kalau jantung papanya Raja sehat

    calakan pampis ? namanya unik ya, dan sangat asing bagiku, kalau woku sih sdh kenal, hrs nggoogle dulu nih

    wah .. puddingnya bikin ngiler nih, sayang aku nggak puny apersediaan agar agar hrs ke toko asia belinya πŸ™‚

    1. Cakalang pampis itu masakan khas Manado, mbak, enak lhoooo πŸ˜€

      Di sana yang jual agar-agar cuma toko Asia to mbak?

  10. nambah lagi πŸ˜›

    wow .. kamu ternyata mantan atlit renang ya ? salut !! makanya badannya langsing terus πŸ™‚

    1. hihihi..atlit-atlitan sih mbak, wong itu cuma waktu SD aja. Gak diterusin karena sama orang tua gak boleh, soalnya emang kalo diseriusin bisa-bisa belajar terganggu, latihannya kan pagi buta sama sore πŸ™‚

  11. Hihihi… Keren nih pelatih renang Papanya Raja. Rupanya atlet renang tho kamu mbak, hebat!
    Wah puji Tuhan jantungnya sehat…
    Pudding mangganya, waaaawwww… kepengen, hihihi…

    1. Mantan, Una, cuma mantan…yang mana dulu juga gak bener-bener diseriusin πŸ˜€

      Makasih Unaaa…

      Pudingnya emang enak lhoooo πŸ˜€

  12. walah inget check up nih jadinya usdha lama tidak check up juga nih…..

    berenang… kayak saja belajarnya…. coba deh cari di blog saya gimana caranya saya bisa berhasil berenang hehehehehe…

    1. Check up perlu banget memang ya, paling gak setahun sekali lah, supaya kalo ada apa-apa bisa cepat kedeteksinya, kan banyak tuh penyakit kayak penyakit hati yang baru timbul gejala setelah sudah kronis….

      Saya sampe nyari beneran lho di blognya…dan ternyataaa…hihihihi…jadi ternyata gara2 disamperin homo to?? Kalo gitu musti terima kasih tuh sama cowok itu πŸ˜†

  13. hehehe…sama dengan ayah kinan dia nggak suka berenang…selalu pingin kalo melihat saya berenang kesana kemari…saya juga pinginnya dia bisa berenang..bener banget untuk keadaan darurat penyelamatan…paling tidak bisa berenang walaupun tidak mahir..gaya dada itu gaya katak itu yah jeng..?? bingung bingung lupa..aku yang paling mahir gaya katak itu…kalo gaya bebas..walah capekkkkk…nggak kuat di lengan…..kalo aku mulai bisa renang dah SMA karena ada ekstrakurikuler waktu itu…..hmm pudingnya menggoda jadi menginspirasi neh..pingin bikin puding buat buka puasa nanti….:)
    TFS jeng..

    1. Iya jeng, gaya dada itu gaya katak, gaya berenang yang paling mudah dipelajari πŸ™‚

      Ayo jeng dibuat pudingnya. Enak lho πŸ™‚

  14. puding mangga,,,,puding mangga…..

    eh di commuter pas pulang kemaren kan desek-desekan ama bu ibu yang lain, la kok aku kebayang2 puding manggamu jeng….hehheheh… πŸ˜€

    Aku juga ga bisa renang hhuhuhu….dulu pernah belajar waktu smp, tapi tak berbekas secara ga pernah belajar lagi…sekarang ke kolam renang yang gitu2 doang, paling coba renang dikit2 diajarin papap.

    Tadi pas liat papanya raja aku mbatin duuuuh sedih bener dipasang kabel2 gitu, padahal kan cuman cek ya…tapi kesannya gimana gitu apalagi liat baju RSnya. Tapi syukurlah papa Raja sehat ya jeng….turut senang… πŸ™‚

    1. Lho kok malah pas lagi desek-desekan keingetan sama pudingnya jeng? πŸ˜›

      Coba deh sekali dua kali belajar berenang, pasti jadinya ketagihan πŸ˜€

      Iya jeng, puji Tuhan banget suamiku sehaat πŸ™‚

  15. wah kebalikan sama saya nih, hubby jago berenang, saya cuma bisa liat di pinggir kolam. dari dulu belajar gak pernah pede. paling cuma maen2 air aja. ntar biar baby visakha aja yg dilatih sama ayahnya. btw pudingnya seger banget tuh..oh ya saya dah coba bikin resep woku belanga dari allisa lho…enak ya, secara saya kan asli jawa, tapi tetep bisa menikmati citarasa manado…TFS ya..be happy:))

    1. Hehehe…coba deh mulai belajar, dijamin pasti ketagihan. renang tuh nagih lho! πŸ˜€

      Oh ya? Udah dicobain ya wokunya? Syukurlah kalo terasa enak πŸ˜€

    1. Jangan ngumpet, ayo belajar, dijamin deh bakal ketagihan πŸ˜€

      Howaaa…pas banget itu mangga dibikin jadi puding gini!

  16. haaaaaa saya langsung melengok mbak pas baca papa nya raja ga bisa berenang xixixiixixix pisss omm !! πŸ˜›
    tapi salut deh masih ada kemauan untuk belajar renang siapa tau taun depan atau kapan lah bisa jadi atlet renang yaa ( ketawa nengok belakang )* πŸ™‚
    waaa itu puding nya kayanya enak yaa .. lumayan nih dapet resep buat buka puasa nantii ,… πŸ˜€

    sekali lagi buat papa nya raja selamat berenang …. πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

    1. Aku juga waktu pertama kali tau dia gak bisa berenang, rasanya gak percaya gitu πŸ˜€

      Ayok, dibikin resep pudingnya, enak lhooo πŸ˜€

  17. Aaaaaahhhh puding….! tarik nafas….tarik nafas.. πŸ˜› maknyus banget kayaknya itu..
    mau dong diajari renang sama kamu, secara aku juga ga bisa berenang 😦 apalagi kayaknya hasilnya instan yaa, jadi tambah tertarik, buka privat aja al wkwkwk. Syukurlah Papa Raja baik2 saja. apakabarnya aku yaa kalo general check-up begitu pfuuuh

    1. Dania sama Puput juga minta diajarin lhoooo…hahahaha…. Coba kalo waktunya banyak ya, bisalah aku ajarin kalian πŸ˜€

  18. Hehehehe… Baru tau kalo papanya abang Raja gk bisa renang. Kebalikan ma aku. Kalo di kolam renang, aku cm seneng numpang di badan Bapaknya lexa, sementara dia yg renang. hohoho…
    Btw, general check up dibolehin ya di unit sana? Kalo di sini cenderung ribet kalo mo general check up apalagi gada dasar sakit apa. Karena di sini sudah ada DAK yg nangkring di kantor ngecekin kuitansi kesehatan utk kita restitusi ke kantor.
    Enak ya… Pengen jg sesekali nglakuin general check up. Terakhir aku check up ya pas masuk PLN dulu itu aja dah… perut udah ndut nie, musti waspada ama kolesterol n asam urat.. ;(

    1. Aturan soal GC kan ada di SK Dir, Tien, dan kita juga gak perlu mbayar duluan, cukup bawa surat pengantar dari dokter kantor ke bagian SDM nanti bag SDM-nya bikin surat ke lab-nya…. Coba deh ditanya Tien, aku yakin harusnya untuk urusan GC gini gak dipersulit karena memang ada aturannya πŸ™‚

  19. Kalo aku bisanya gaya bebas..maksudnya sebebas bebasnya, alias suka2 hihihii.. malu juga deh nih, aku bloman bisa berenang juga.
    Pernah pake gaya bebas juga waktu pas berenang, aku pikir udah jauh ya berenangnya, abisan keknya cape bener, eh ga taunya masih disitu2 aja, jaraknya paling cuma beranjak semeter, hihihihi.. ;p

    mangga gedong tuh yg kek gimana sih? aku kalo tentang dunia permanggaan, bener2 buta deh..:D

    1. mangga gedong tuh yang warna kulitnya kuning hampir oranye gitu, jeng. Bentuknya agak bulat-bulat gitu. Dagingnya pun warna kuning, kalo yang udah matang banget warna dagingnya hampir oranye gitu. Rasanya enak, manis dan asamnya pas πŸ™‚

  20. aku daftar les boleh gak bu guru?
    suamiku itu kalau ngajarin suka marah2 aja *kok jadi curcol*
    itu, cetakan snowman sama pohon pinusnya dibeli barengan kan? warnanya ijo bukan??? hehehehe…*penting yak dibahas*
    thanks resepnya yah!!! tapi kalau aku, ngupas mangga belum jadi puding dah habis duluan πŸ˜†

    1. Aduh, gimana ya, daftar tunggu bakal calon murid dah banyak nih…..eaaaa….hahahaha

      Iya, belinya barengan, di hypermart…hihihihi…

      apalagi mangga gedong yak, liat dagingnya udah pengen langsung dimakan aja πŸ˜€

  21. tepok tangan buat pelatih renangnya pak poltak :))) nanti kalo rajin berenang, jantungnya juga akan makin bagus lagi hehehee *nyambung gak sih*

  22. Akhir pekan yang produktif ni Jeng. Kalau papanya Raja belajar renang pada istri, aku belajar renang pada suami…hehehe..belajar pada pasangan sendiri kayaknya emang jauh lebih yahud, gak masalah dipegang-pegang waktu dibetulin gerakannya..

    Dan melihat puding hijau dan mangga itu, menguras selera untuk mengeluarkan air ludah berlebih..Slereppp…Makan habis buka kek gini, itu puding kayaknya cocok banget..

    1. Hihihi..iya ya mbak, kalo sama pasangan sendiri kan jadinya gak risih πŸ˜€

      Iya mbak, keknya cocok tuh puding kayak gini untuk berbuka, seger rasanya πŸ™‚

  23. Multi talen bener Jeng Lis, pelatih renang papa Raja keren, sekarang rekreasi renang jadi semakin asyiik ya semua bisa renang. Aduuh puding mangganya bikin pengin, tampilan cantik dan rasanya pasti seger.

    1. Hihi…dulu soalnya di rumah sama orang tua disuruh belajar ini-itu bu, jadi paling gak bisa banyak tau πŸ™‚

      Iya nih bu jadi makin asyik sekarang berenangnya karena si papa gak cuma jadi penonton aja πŸ˜€

      Terima kasih ya bu Prih πŸ™‚

  24. Liat foto puding..
    *sluurpp*
    jadi pengen, bikin ah nanti πŸ˜€

    Wah keren kak sekali ngajarin langsung bisa. Biasanya kalo abis belajar gitu langsung ketagihan renang terus.. Bisa jadi rutinitas baru nih πŸ˜‰

    *switch language* :p

    Kita le baru2 ini bisa batobo, pdhl dulu dari lahir sampe klas 5SD tinggal di Bitung. Rumah cuma 200 meter stou dari pante. Mar kwa gara2 sering malamise jd cuma brani maeng aer di pinggir. πŸ˜†

    1. Iyo memang, renang itu bekeng ketagihan, so itu paitua pe boleh berenang langsung bilang pokoknya tiap minggu musti rutin berenang πŸ˜€

  25. Suamiku juga ga bisa renang Lis, makanya suka susah kalo diajak berenang (biasanya cuma mainan air). Lha aku mau ngajarin kaya kamu gitu pertama, aku bukan atlit renang, kedua suamiku tingginya 180-an, nah aku cuma 156, jadi suka susah ngajarinnya…

    Kalo mau les ke Palembang kok jauh bener ya?! πŸ™‚

  26. Hihihihii ternyata bukan cm diriku yg gk bs berenang yah *tarik nafas lega, syukurlah semua hasil GC nya bagus πŸ™‚
    Haddeeeeehh…makanan lageeee, mengganggu konsentrasi pemirsa utk nulis komen πŸ˜€ btw…say hello aja deh, apa kabar mbaaaakkk????

  27. Toss sama Papa Raja. Aku juga baru kok bisa berenang. Kursus sama guru renang keponakan ku. Dan kebetulan pilih kolam renang yang sepi pengunjung di deket rumah ibuku dulu. Jadi bener-bener berenang berdasarkan teori deh.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s