Lunch Date : Not Tasty But It Was Blissful

Tadi siang, saya pergi makan siang keluar. Sebenarnya saya bawa bekal dari rumah, cuma atmosfir hari ini menggoda saya untuk makan di luar aja. Iseng-iseng saya ngajak seseorang yang istimewa untuk nemenin saya makan siang di luar, eh, ternyata dia mau. Janjian lah kami tar mo jalan dari kantor jam 12. Ih, senengnya!

Etapi sekitar jam 12 kurang, dia ngasih tau saya kalo dia gak bisa jalan jam 12, bisanya jam setengah satuan, selain karena dia masih ada kerjaan, dia juga masih harus nunggu mobilnya yang lagi dicuci untuk dibawa ke kantor lagi sama supirnya.

Tadinya saya udah mo ngambek aja trus pengen ngebatalin janji makan siangnya waktu tau dia bisanya jam setengah satu malah kemungkinan bisa berangkatnya jam 1 kurang dikit. Lha, kalo dari kantor aja udah jam segitu, tar pasti makannya jadi keburu-buru karena dia kan masih ada kerjaan lagi. Tapi dia ngeyakinin saya kalo dia gak keburu-buru kok, walo perginya hampir jam 1 tapi bisalah makan siang dengan tenang.

Ya udah, akhirnya sekitar jam 12.40 kami berangkat. Saya usul makan di 7th Street Bakery & Gelare, saya pengen makan pizza dan ice cream enak di situ, yang buat saya sejauh ini adalah yang paling enak di Palembang. Saya lebih suka pizza di sini dibanding punyanya pizza hut. Di sini pizza-nya thin crust dan renyah, jadi sempurna dimakan pake tangan πŸ˜›

Dia jemput saya di depan kantor. Ih, seneng banget deh bisa pergi berdua sama dia. Awalnya saya masih mo pura-pura masih ngambek, eh begitu liat mukanya yang adanya saya senyum-senyum…hihihi… Waktu saya masuk dalam mobilnya, dia langsung ngomong, “Dasar kayak anak kecil aja, dikit-dikit ngambek….” hehehe…ya maklum, namanya juga yang di sini manja :P.

7th Street Bakery & Gelare letaknya di ruko Veteran, jadi melajulah kami ke sana. Jalanan siang tadi tumben-tumbennya gak begitu macet, termasuk di simpang Charitas yang biasanya selalu macet. Sepanjang perjalanan, sambil ngobrol saya udah ngebayangin aja alangkah bahagianya siang ini bisa makan siang enak di tempat yang enak bareng orang yang enak juga diajak ngobrol. Berbunga-bunga deh rasanya….. πŸ˜€

Ealaaahhh…tapi dasar gak jodoh yaaa…ternyata itu resto tutup aja pemirsa, pas saya cek pengumuman yang ditempel di pintu depannya, di situ tertulis kalo restonya tutup sampe tanggal 21 dalam rangka menyambut bulan puasa. Hikkkss….sedih deh. Waktu tau itu, temen makan siang saya langsung ngomong gini, “Makanya…tadi pake acara ngambek sih…tutup kan restonya…” Yeeeeee……

Akhirnya karena kami udah laper dan malas mo nyari resto lain, pilihan pun jatuh ke Pujasera yang letaknya persis di sebelahΒ 7th Street Bakery & Gelare. Sebenarnya agak ragu sih, selain tempatnya gak terlalu asik lah buat lunch date, saya juga pernah kecewa makan bubur ayam di situ. Tapi karena udah laper, ya udahlah apa yang di depan mata aja lah.

Suasana pujasera siang tadi itu rame banget. Cuma ada 3 meja yang kosong. Kami Β duduk trus pilih-pilih menu. Hampir tak ada menu yang menarik. Akhirnya kami pesen es cendol sebagai ganti Gelare ice cream (eaaa…jauh banget jatohnya…wkwkwkwk), 1 paket bento, sama 1 porsi nasi ayam hainan.

Yang pertama datang adalah es cendol.

Dan kami berdua kaget waktu liat penampakan es cendolnya… Baru sekali ini liat es cendol disajikan pake mangkuk mi-won dengan es serut yang menggunung lengkap sama cincau tapi tanpa kuah gula jawa dan santan. Sampe kami berdua bertanya-tanya, “Tadi kita pesennya es cendol kan ya, bukan es serut cendol kaannn?”. Belum puas, kami nanya lagi ke pramusajinya, katanya bener kalo itu tuh es cendol…

Ya sudah kami pasrah walo gak rela… Masih berusaha optimis kalo rasanya lumayan. Eh, begitu dicicip, ternyata itu es cendol jauuuhh banget dari rasa enak. Rasanya hambar karena airnya cuma dihasilkan dari es serut. Kami berdua cuma minum es cendolnya sebanyak dua sendok. Setelah itu selesai. Menu minumannya kami ganti aja dengan air mineral…wkwkwkwk…

Es cendol ini rasanya asli tidak enak!

Itu soal minumannya. Makanannya gimana?

Sedih untuk bilang, tapi emang bener, nasi ayam hainan-nya bener-bener tak enak! Penampakannya pun sungguh tak sedap dilihat. Saking tak sedapnya, saya gak mau nampilin fotonya di sini…

Paket bento-nya pun tak lebih baik. Chicken yakiniku-nya terasa pahit, bahkan nasinya pun tak enak, yang agak mendingan ya aneka katsu-nya itu pun karena tertolong oleh rasa sambal botolannya.

Kecewa banget deh rasanya makan di sini. Kalo dibilang mungkin gak enak karena harganya murah, ya gak jugalah soalnya harganya standar kok bukannya termasuk murah dibanding dengan harga di resto lain.

Mana suasananya pun rame (kami sebenarnya heran, kok tempat ini rame padahal makanannya serba gak enak), jadi gak terlalu nyaman buat kami ngobrol…hikkss…padahal kan janjian nge-date yang kayak gini bukannya bisa sering-sering buat saya dan dia…kondisi kami masing-masing gak memungkinkan untuk kami bisa sering bertemu….

Sayang sekali karena makan siang tadi sangat tak enak, suasananya pun jauh dari yang bisa disebut romantis.

Satu-satunya hal yang bikin saya tetap bahagia, adalah kehadiran dia yang nemenin saya makan….

Thanks God, today I had a lunch date with my husband!

Yah, bagaimanapun suasananya, se-gak enak apapun menu masakannya, asalkan bisa makan siang berdua lagi kayak gini, bahagianya bener-bener tak terkatakan….

Iklan

51 thoughts on “Lunch Date : Not Tasty But It Was Blissful

    1. Hehehehe…iya kali’ yah gara-gara ngambek jadi serba gak enak deh πŸ˜€

      Es krimnya enak lho Una di Gelare itu πŸ™‚

  1. aku juga pernah tuh ngalamin makan ditempat kaya begitu,tp entah kenapa rasa emosi kita serasa surut ketika moment terbaik datang dihadapan kita ya mba πŸ˜€

    1. Hahahaha…iya, walopun tempatnya dan makanannya gak enak, tapi klo sama orang yang spesial banget, tetep aja kerasa luar biasa πŸ˜€

  2. Makanya jangan Ngambek..
    Jadi makanannya ikutan ngambek, ga enak pula πŸ˜›

    Ciyee..ciyee..so suit, makanan ga enak pun tetep di makan ya asalkan sama si Poltak hihiih..

    1. Hehe..iya nih Man, terpaksa ngedate siang-siang, kalo mau malam sih udah susah sekarang. Bisa ngedate siang gini berdua pun rasanya udah bersyukur banget πŸ˜€

  3. ejieeeeeh lunch date nih yee… hhiihi aku juga masih suka ngambek2 ga jelas ke misua..

    seneng ya bisa bareng2 ama orang tercinta… ;))

  4. Kalo kata Hani, itu biasanya belajar masak. Hahaha…
    tapi walopun gak enak, asalkan bisa lunch date tetep gak bete kan, Lis ?

  5. gitu yah kalau aku sama suamiku…pasti jadinya bertengkar seru…..”kamu sih suka coba2″ hahahaha…..biasanya aku itu yang suka asal2an….nyoba2 yang baru…tapi suami juga salah karena suka bilang “terserah” πŸ˜€
    tapi saking senengnya bisa maksi berdua, fotonya jadi ala ceribel deh πŸ™‚

  6. jiah…
    kalo udah diniatin kencan mah…
    biarpun makanan nya rasanya gak asyik…
    Tapi dibikin asyik aja kali yaaaa…hihihi…

    Tapi makanan di pujasera emang suka cenderung mengecewakan yah…
    *pengalaman pribadi*

    1. Iya sih emang, di pujasera tuh memang makanannya jarang yang enak, kalo pun enak ya enaknya biasa aja πŸ˜€

  7. teteup berending manis mba, kalo aku sama suami pasti ujung2nya suka tunjuk2an, “kamuu sih ngajak makan disini” sungguh pasangan preman. es cendolnya kaya es mocca alpukat fotonya

    1. Kekekek…walo saling tunjuk2an yang penting tetep mesra kaaannn πŸ˜€

      Ntah tuh, es cendol ato apa..bener lho, rasanya gak enak banget! πŸ˜€

  8. waaa seneng nya ngdate di siang hari wekekeke πŸ˜€
    wlo mau ngambek ngambekan ga jadi xixiixxixi πŸ™‚ lucu yaa..
    klo aku wallahhh udah deh END……. πŸ˜›

    1. Hihi..iya nih, susah mo ngambek kalo sebenarnya dalam hati bahagia banget liat dia ada di sini πŸ˜€

  9. kayak pengalamanku terakhir itu ya Lis, makan dah bayar byk nggak enak ya, suasana jadi gimana ya, rasanya kecewa dan nyesal telah makan di sana

    1. Iya mbak, untung kita bareng org yang spesial ya, coba kalo gak, kecewanya bisa bener2 kecewa deh…

  10. suit suit……..senangnya janjian makan diluar..iyo berasa beda sensasinya yah…:) disini juga gitu kadang kalo bosen makan dikantin suka ngajak misua makan diluar …seneng banget..
    waduh asli dari penampakan cendolny aja aku juga udah nggak berselera..itu bubur cendol apa es cendol hehhe…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s