Homemade Play-Doh dan Ludo

Sore sebelum pulang, pengen cerita soal Raja dulu ahhh…. Bener kata Bundit lewat komentarnya di tulisan saya sebelumnya, anak itu membangkitkan semangat ngeblog yang sangat luar biasa, karena cerita soal anak gak ada habisnya. Tiap hari adaaa aja yang bisa diceritain tentang anak, bahkan akhirnya serajin-rajinnya saya nulis di sini tentang Raja, tetap aja karena segala keterbatasan, maka gak bisa semua hal yang terjadi saya ceritakan di sini πŸ™‚

Sehari-harinya, sepulang kantor, sama seperti ibu-ibu lain, waktu saya kebanyakan habis untuk anak. Main bareng, belajar bareng, atau cuma ngobrol bareng. Makan pun sambil main sama dia. Mandi gak boleh lama-lama, karena kalo sampe lama, pintu kamar mandi bakal ada yang gedor-gedor dari luar, hehe… Ya maklum sih, namanya anak udah ditinggal selama berjam-jam dari pagi sampe sore, gak heran kalo begitu mamanya pulang dia pengen agar seluruh waktu mamanya dipake untuk dia.

Dan sebenarnya saya sadar bahwa di saat-saat anak sedang butuh-butuhnya seperti ini yang harus saya manfaatkan sebaik mungkin untuk menjalin bonding dengan anak. Saya selalu ingat pesan yang disampaikan dalam film The Nanny yang bilang bahwa masa-masa di mana anak-anak berlari mendapati kita ketika kita pulang dan masa-masa di mana mereka begitu bergantung dan ingin mendominasi seluruh waktu kita, adalah masa-masa yang sangat singkat. Pada waktunya nanti, tanpa kita sadari anak akan sibuk dengan dunianya sendiri, anak akan berhenti berlari mendapati kita, dan bahkan anak akan lebih suka menghabiskan waktunya sendiri atau bersama teman-temannya dibanding bersama kita. Karena itu kalau kita gak manfaatin masa-masa yang sekarang ini, maka kita akan kehilangan dia di masa-masa selanjutnya πŸ™‚

Nah, kan pembukaannya mesti panjang deh :D. Jari saya ini kalo udah nyentuh keyboard, pasti deh ujung-ujungnya gak bisa ngetik yang pendek-pendek…hihihihi….

Anyway, kemarin sore, saya dan Raja bikin play-doh sendiri di rumah. Sudah lama Raja punya dua set Fun Play-doh, tapi karena play-doh nya udah pada habis, maka udah lama pula Raja gak pernah main itu lagi. Paling mainan masak-masakannya yang suka dipakenya, pura-puranya dia lagi masak mie gitu. Dan sudah lama sebenarnya saya baca resep mommyyummy yang bikin play-doh sendiri, tapi baru kemarin saya kepikiran pengen bikin bareng Raja.

Cara bikinnya saya contek bulet-bulet dari blognya mommyummy :D. Bahan-bahannya gampang banget, cuma butuh terigu, garam (terigu dan garam berbanding 1:1), sedikit minyak goreng, air es, dan aneka pewarna makanan (kalo saya pake pewarna koepoe-koepoe). Trus semua bahan cuma diuleni sampai kalis. Bedanya dengan mbak Della, waktu nguleni itu saya belum campur pewarna makanannya, setelah udah agak kalis adonannya saya pisah-pisah, trus masing-masing dicampur sama pewarna trus diuleni lagi sampe bener-bener kalis. Seru juga lho ngerjainnya kemarin bareng Raja, walo dia cuma bantuin di bagian naro pewarnanya aja πŸ˜€

Setelah semua jadi, langsung dipake main sama Raja pake set Fun Play-Doh nya. Macam-macam yang dia bikin, ada mie, pizza, dan roti πŸ˜€

lagi bikin mie…
Potong roti…. Raja lebih suka pake tangan kiri, entah kenapa, tapi sih saya biarin supaya tubuh bagian kirinya banyak digunakan demi merangsang perkembangan otak kanannya πŸ™‚

Oh ya, play-doh bikinan sendiri ini sangat aman lhooo untuk anak-anak, karena gak pake bahan-bahan yang gak-gak. Setelah ini saya pengen juga bikin clay sendiri di rumah, karena rata-rata clay yang beredar di pasaran menurut saya udah gak aman untuk anak, dari baunya aja udah tercium bau bahan kimia yang cukup menyengat.

Habis cerita soal play-doh, sekarang pengen cerita soal ludo. Inget gak sama tulisan saya di kenangan tahun 80-an ini? Di situ saya bilang pengen ngajak Raja main ludo sama halma. Puji Tuhan, setelah nyari-nyari ke sana ke mari, akhirnya bisa juga saya nemu permainan ini di Cafe Rempah-Rempah. Lucu ya, nemu halma sama ludo kok malah di cafe :D. Ternyata memang di cafe ini menjual aneka pernak-pernik jadul, termasuk halma dan ludo ini. Telor cicak dan permen Butter Nut juga ada di situ lhoooo…dan demi memuaskan rasa kangen, saya belilah kedua permen itu, hehehe…. Eh ternyata rasa permen telor cicaknya masih enak juga, walopun ternyata tak lagi seenak yang dalam ingatan saya πŸ˜€

Balik ke soal ludo dan halma, sampe di rumah saya langsung ajak Raja main, dan ternyata permainan ludo lebih disukai sama Raja, mungkin karena permainannya juga lebih mudah kali’ yah…

Cuma yah itu…. Raja curang mainnya.

Curang pertama. Dia gak mau nunggu dapat dadu bermata 6 dulu baru bidaknya bisa keluar dari sarang.

Curang kedua. Bidaknya gak boleh disingkirkan masuk kembali ke sarang, tapi dia boleh banget menyingkirkan bidak kami!

Hadeehhh…..

Ya sudah kami pikir karena dia masih pemula juga jadi tak apalah diberi dispensasi. Eh ternyata berlanjut, waktu ada papanya juga dia masih begitu, kalo sampe bidaknya disingkirkan, dia ngancem mo brenti main…hihihihi…dasar anak ini. Tapi tenang aja, yang kayak gini gak akan dibiarin kok, pelan-pelan juga saya pasti kasih pengertian ke Raja dan saya juga yakin dia akan bisa mengerti. Mungkin persoalan seperti ini hanya persoalan sederhana, tapi kalo gak sekarang diajarin untuk gak egois, ya kapan lagi?

Bidakku jalan lenggang kangkung, gak ada yang boleh nyingkirin bidakku πŸ˜›

Cuma walopun Raja mainnya gak sesuai aturan, tetep seneng-seneng aja dan seru-seru aja sih main bareng gini, bener-bener ngingetin saya pada masa lalu di mana saya juga sering main ludo, halma, dan monopoli bareng orang tua dan kakak adek. Ah, andaikan Raja udah punya adek, pasti bakal lebih seru lagi :D. Duh, adek…adek…cepatlah datang πŸ˜›

Ya sudah, segitu dulu ceritanya. Yang pasti, melewatkan waktu bersama anak itu, buat saya (dan saya yakin buat semua ibu juga) terasa sangat menyenangkan. Segala lelah, penat, capek oleh karena kerjaan di kantor, sirna semua begitu melihat senyum anak πŸ™‚

71 respons untuk β€˜Homemade Play-Doh dan Ludo’

  1. Aduh, ludo mainan yang kaya apaan ya Lis?*sok ikrib*
    Kalo halma tau sih, apa gara2 aku lahirnya era 90-an ya?! πŸ™‚ *minta dilempar play-doh*

    1. APA?? Kamu gak tau ludo???

      APA?? Kamu lahirnya tahun 90-am??? huhuhu..masih muda banget yaaaaaa….

  2. wahhh, saya terakhir bikin playdoh itu kapan ya …
    bener sih, mending bikin sendiri ya, jelas bahannya & aman buat anak.

    fauzan malah pengen main monopoli tuh, soalnya belum pernah dikenalin halma sama ludo.

    1. Iya teh, bahannya aman dan kalo gak sengaja masuk ke mulut anak kita lebih tenang karena kita tau isinya gak macem2…

      Monopoli juga seru tuh, cuma Raja keknya masih belum ngerti kalo monopoli, kalo ludo kan masih lebih gampang…

  3. jadi pengen bikin play doh jg nih mba lis, selama ini shishil blm aku kenalin mainan ini krn khawatir bahan2nya yg ga aman, tp setelah baca postingan ini jd pengen coba, semoga aja dpt waktu yg pas πŸ™‚

    ihh aku tak bs main ludo #nangis dipojokan kamar# ayahnya shishil bs ga ya… biar ajarin aku kl bisa

    1. Iya, bikin sendiri aja, dijamin aman dan yang paling penting kita tahu bahannya apa aja πŸ™‚

      Gak bisa main ludo??? Ludo emang mainan jadul sih πŸ˜€

  4. Waaaah.. ternyata play doh itu bisa bikin sendiri toh.. Baru tau.. >__< mana bahannya kayak bikin kue gitu yaa.. Jadi kalo anak iseng "ngemilin" play dohnya gpp.. #yakali.. πŸ˜›

    Aku ga bisa main ludo sama halma.. -___-"

    1. Hihihi..aku juga baru tau gara2 baca blog si Della πŸ˜€

      Itu dia Be, kan anak tuh ada masa2nya suka masukkin apa2 ke dalam mulut, nah, kalo pake bahan2 kayak kue gini kita gak perlu terlalu kuatir lah seandainya gak sengaja itu play-doh dicicipnya πŸ˜›

      Padahal ludo dan halma asik lho be πŸ˜›

  5. kinan udah nggak begitu heboh main playdoh…beberapa minggu lalu pas kebatam sempat beliin playdoh terus dipake mainan masak masakan..bikin huruf..*kekeh emaknya huruf mulu hehehe…tfs..aku juga pernah baca cara membuat playdoh sendiri ini tapi belom pernah praktek..pernah dulu bikinin adonan asal aja kayak adonan kue saat stock playdoh habis..hehehe…tapi kalis banget..kering gitu…pastilah karena waktu itu nggak tak kasih minyak …
    sip sip tfs jeng..btw suka bagian yang summarynya di the nanny itu…setujuuuuuuu berat..:)

    1. Kalo gak pake minyak emang jadinya terlalu kalis, gampang jadi remah2, hehehe….

      Sama-sama, jeng, aku juga suka banget sama pesan dalam film itu πŸ™‚

    1. Iya mbak…. di sana dijual juga yang magnet ya mbak? Di sini kok udah susah ya nyari mainan kayak gini 😦

  6. gua orang yang anti playdoh. huahahaha. males bersiinnya soalnya lis. πŸ˜› biasa kan kalo main playdoh pasti ada serpih2annya kan ya. jadi gua sekarang melarang andrew main playdoh di rumah. kasian ya. πŸ˜› tapi biarin lah, kan dia bisa main di sekolah. hehehe.

    aduh raja main ludo nya bikin aturan sendiri ya. tapi anak2 emang gitu ya… ntar kalo udah gedean baru lebih bisa ngerti. si andrew tuh juga suka banget main game board. tapi gua suka males mainnya. huahahaha. ini sekarang ada opa oma nya, jadi diabused suruh nemenin dia main monopoli. πŸ˜›

    1. Hihihi…kasian banget sih si Andrew, dasar daddy-nya nih πŸ˜›

      Hahahaha…mumpung ada opa-omanya yaaa jadi dimanfaatin. Kalo opa-oma gitu sih diajak main apa aja sama cucunya pasti mau-mau aja, apalagi kalo jarang2 ketemu gitu :mrgreen:

  7. Mengenai ketergantungan anak kepada kita waktunya sangat singkat, benar banget Jeng. nah aku ini salah satu korbannya. setelah anak2 besar sprt sekarang dan mereka punya dunia sendiri, aku suka kangen pada masa lalu..kadang sedih, kok waktu cepat banget berlalu..So enjoy your time with Raja Jeng Lis πŸ™‚

    1. Iya nih mbak, mumpung anak masih suka dipeluk-peluk, diuwel-uwel, dicium-cium, jadi dimanfaatin secara maksimal, hehe…karena memang pada akhirnya kita harus rela anak jadi mandiri dan membangun hidupnya sendiri ya mbak…

  8. Hehehe aku jadi ingat teman blogku pernah bilang ama aku, kok aku rajin ngeblognya. Katanya kalau aku nanti punya anak, bisa2 nggak ngeblog lagi. Ternyata dalam kasus Mbak Allisa, adanya anak malah bikin rajin ngeblog ya, hihihi…
    Aku ndak tau ludo tuh apaan x_X

    1. Hihihihi..aku dulu waktu belum punya anak, nulis tuh gak sering lho Una. Setelah punya anak, beberapa hari habis melahirkan pun aku langsung update blog, dan setelahnya sampe Raja usia 3 bulan, tiap minggu aku tulis perkembangan Raja dalam hitungan usia minggu. Bener lho, aku jadi semangat banget ngeblog karena anak πŸ˜€

  9. haduhhh….baca ini teringat cita2 lama bikin doh sendiri. Tapi kaya kata ko Arman, mainin Doh bikin senewen….serpihannya, kalo keinjek lengket, belum lagi yang harus bersihin cetakan mienya tuh pasti aku, karena kalau anak2 kurang bersih.
    Dulu aku tuh yang ambisius ngumpulin banyak ragam cetakan doh, dari abjad sampai fried chicken (ini yang main emaknya yah?), sempet bete berat sih gara2 tetangga main campur warna…..
    thanks ya….tar bikin ahhh…………..#gakmaukalah

    bicara tentang Butter Nut, aku suka bangetttt…sampai yang lain liat aku aneh?? ini kenapa suka makan permen kacang?? lha wong yang doyan selai kacang di rumah ya cuma aku….. untung suami ternyata juga suka πŸ˜€

    1. Iya dong Luk, kamu jangan mau kalah sama aku. Ayo, keluarkan kemampuanmu bikin play-doh πŸ˜›

      Hahaha…toss dong kita, sukaa banget sama butter nut. Aih, kita emang orang jadul ya Luk…hihihihi

      1. baiklahhhh *merasa tertantang dan gak mau kalah :)*

        toss balik….sayangnya aku gak cantik kaya dirimu Lis *pergi pojokan, menangis tersedu*

      2. Siiippp…ditunggu hasilnya… Wkwkwk…

        Luluuukkk…setiap perempuan itu pasti cantiiiikkk πŸ™‚

  10. aahh emang bener deh, kalo kita udah pulang kerja, pasti anak bener2 minta perhatian seluruhnya. Dan bener, udah ga bisa deh berlama2 di kamar mandi..hiihihi

    Radit blom aku kenalin playdoh nih. Aku catetin bahan2nya ah, supaya ntar kalo radit udah kenal yang namanya playdoh, aku tinggal bikinin, ga usah beli, mihil.. heueheuheu..

    1. Bikin sendiri gini harganya bener-bener murah meriah lhoooo πŸ˜€

      Apalagi kalo ada papanya, Des, kami berdua kan suka mandi bareng. Kalo lamaan dikit, tar digedor sama Raja sambil bilang gini, “Pappa mamma ngapain??? Kok lama???” hahahahaha…iiiihhh…ni anak gak ngerti aja deh…wkwkwkwkwk

  11. jadi pengen deh punya anak bisa maen maen sambil belajar gtu yaa.. πŸ˜€
    hemmm itu playdoh nya minta yang bentuk mie yaa .. πŸ™‚

  12. waktu lihat foto pertama langsung terlintas acara masak di TV, habis Raja kayaknya jadi assistenmu yg serius melihat kamu ngajari masak πŸ˜›

    aku malah baru tahu loh Lis ttg play doh ini dr blogmu, kayaknya asyik ya mainan ini, apalagi bareng bareng begitu sekeluarga, bisa dibayangkan kok seru dan lupa waktu deh

    1. Hahahaha…memang Raja keliatan serius banget sih di situ, karena pengalaman baru juga buat dia kan mbak πŸ™‚

      Play doh buat anak mmg mengasyikkan banget mbak πŸ™‚

  13. Kalo kami lagi nyari permainan ular tangga. Belum ketemu euy…
    Dan iya banget kalo udah dirumah segala capeeek seharian di kantor ketemu anak capeknya ilang….serasa di charge.

    Hanif juga maen play-doh dan iya, udah abis juga. Aku juga mau bikin aaaah…. πŸ™‚

    1. Aku tadi nemu permainan ular tangga, yang pake magnet, hehe…

      Ayyyooo…dibikin, gampang banget bikinnya soalnya πŸ˜€

  14. play doh itu apaan si mba?kalah canggih sama raja nih, enggak tau play doh, semacam malam/plastisin gitu kah?
    wey..wey..wey…ayo adiknya raja cepatlah dataaaaaang

    1. Iya, play-doh mirip-mirip sama plastisin, tapi bahan pembuatannya beda…

      Amiiiinn…moga untukmu juga yaaaa πŸ˜‰

  15. hiyaaa Alika sama kek abang Raja lebih suka pake tangan kiri kalo ngambil sesuatu atau kalo makan apa-apa senengnya pake kiri. oh iya playdoh homemade sepertinya menarik nanti mau dipraktekin di rumah TFS ya mom

  16. thanks for sharing play doh recipe…soalnya aku kurang suka ama yg dijual di pasaran (baunya kok kimia bgt). kalo bikin sendiri kan aman ya krn kita tahu pasti bahan yg dipake

  17. saya juga dari dulu udah lihat postingan mba Della ttg homemade playdoh tapi belum kesampaian bikin πŸ™‚

    Kalo saya pengin mengenalkan congklak ke Samara tapi belum nemu juga, penginnya yang pake kayu itu loh..kelihatan bgt etnisnya πŸ™‚

    1. Iyaaa…dia emang serius banget kalo merhatiin apa-apa, Dit πŸ˜€

      Ayo Adiittt…kamu juga semangat yaaaa πŸ™‚

  18. mbak ada tuh permen telor cicak, dulu jaman masih kecil rasanya manis ada kecut2nya gtu, masih kayak gitu juga gag mbak?

    Eehh raja suka juga main ludo,mau main layangan juga??

    1. Rasanya masih kayak gitu juga sih, cuma gak seenak yang ada di memori…hehehehe…

      Layangan belom nih, mungkin nanti kalo udah SD πŸ˜€

  19. Semoga adeknya Raja cepet datang ya, biar tambah seru mainnya πŸ˜€
    Anak kecil emang seringnya gak mau kalah ya kalau main, ponakan yang kecil juga gitu, kalau kalah langsung ngibrit sembunyi dipojokan terus nangis :mrgreen:

    1. Amiiinnn πŸ˜€

      Iya nih, biasalah anak kecil kan cenderung lebih egois, makanya musti diajarin πŸ˜€

  20. Ah rencana mau bikin play doh sendiri gak sempet2 mulu…jadi trus lupa deh hehehe. Sik2 mam, permainan ludo itu kayak apa ya? Kalau halma saya tahu.. πŸ™‚

    1. Eaaaa….bundit gak tau ludo juga ya? Huhhuhu…baiklah, kalo gitu nanti aku akan bikin tulisan sendiri soal ludo ini..hihihi

    1. Sama-sama, jeng, udah kujawab via bbm kaaann πŸ˜€

      Jangan lupa kalo gak dipake disimpen di kulkas yaaa πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s