Jutek Itu Perlu!

Kemaren siang, di perjalanan balik ke kantor sehabis makan iga bareng temen saya, kami berdua ngobrolin soal bapak-bapak di kantor yang kelakuan dan omongannya suka nyerempet ke arah-arah yang yah..begitulah. Gak berani bilang kalo mereka ganjen, tapi kalo ngegodainnya suka keterlaluan, ya iya beberapa memang kayak gitu.

Di sini saya pengen cerita soal pengalaman saya diganjenin dan gimana saya ngejutekkin satu per satu orang yang mo nyoba-nyoba ganjen ke saya dan gak ngasih sedikitpun kesempatan untuk mereka bercanda yang gak-gak ke saya. Kenapa? Karena di lingkungan ini, tekanan bagi saya lebih besar dibanding teman-teman saya. Di sini rata-rata perempuan berjilbab, sementara saya tentu mengenakan pakaian biasa, yang mana saya juga masih demen pake rok selutut dan gak rela kalo hanya demi mereka saya harus mengubur kesukaan saya itu. Daann..the worst part here adalah karena saya ini cewek Manado! Dan betapa kesalnya saya karena gak hanya satu dua orang yang nganggap kalo cewek Manado itu murahan *moga-moga di antara pembaca blog ini gak ada yang berpikiran serupa. Murahan gak nya bukan karena dari mana ia berasal, tapi bagaimana pola pikirnya*!

Saya teringat di minggu pertama saya menginjakkan kaki di kantor ini. Suatu hari di hari Jumat. Itu adalah hari Jumat pertama saya di sini, waktu itu kami ber-12 angkatan penerimaan ke-7 yang ditempatkan di wilayah sini masih ngumpul semua di kantor wilayah ini, berhubung masih tahap perkenalan. Seperti biasanya, kalo Jumat diadakan senam bersama, karena masih baru ya otomatis lah kami juga ikutan. Sehabis senam biasanya disambung dengan pengarahan dari GM. Saat pengarahan itu, ternyata kami ber-12 disuruh memperkenalkan diri masing-masing. Saya inget banget saat itu, pas giliran saya ngenalin diri dan ketika saya bilang kalo saya dari Manado, sekelompok bapak langsung bersiul-siul macam baru nemu maenan baru!

Di situ saya sadar. Saya gak boleh ngasih kesempatan sama bapak-bapak ini dan setelah beberapa bulan berlalu, saya juga sadar kalo saya pun gak boleh ngasih kesempatan bagi para ibu-ibu penggosip di kantor ini.

Saya sadar saya beda dengan yang lain oleh karena latar belakang dan penampilan saya, karenanya perlakuan terhadap saya pun berbeda. Mungkin buat karyawan wanita lain, pergi jalan dengan bapak-bapak itu gak juga menimbulkan gosip yang gak-gak. Tapi saya? Jangankan pergi makan, salah satu manajer bidang di sini pernah memuji saya di depan sekretarisnya pun (yang mana saat itu saya gak ada di situ, jadi ceritanya si bapak cuma pengen cerita aja gitu sama sekretarisnya), langsung aja si ibu sekretaris itu ngembangin cerita yang gak-gak, padahal waktu itu saya lagi hamil gede!! Geleng-geleng kepala saya waktu denger cerita itu…

Karenanya sejak awal saya selalu ngejaga jarak dan kalo omongan dan kelakuannya udah mulai nyerempet pasti langsung saya jutekkin, gak peduli mau itu orangnya punya jabatan atau gak.

Ada satu bapak di sini yang sejak minggu kedua saya masuk ke sini sampai sekarang gak pernah saya kasih senyum apalagi saya sapa, dan dia pun keder tiap ngeliat saya. Ya gimana gak kalo saya pernah marahin dia di depan orang karena mo nyoba-nyoba kurang ajar ke saya. Di sini emang keliatannya ramah, pak, tapi gak boleh diganggu untuk hal-hal yang beginian! Saya orang yang gak suka ribut, tapi untuk hal-hal kayak gini, saya tau hal yang terbaik adalah bikin ribut dan biarkan orang lain di sekitar tau apa yang orang itu buat!  Kalo masih ada otaknya ya orang itu bakal kapok! Dan syukurlah, si bapak itu sekali berbuat langsung kena dan langsung kapok!

Ada lagi satu bapak. Waktu saya baru masuk, ni bapak duduk di level jabatan yang sama dengan suami saya sekarang, udah lumayan berumur juga sih bapaknya. Waktu saya dinas ke unitnya, saya diajaknya ngobrol. Awalnya ya diladenin, wong ngobrol biasa kok. Eh, lama-lama kok obrolannya mulai nyerempet-nyerempet? Bercanda sih, tapi saya gak suka dengernya. Dan seperti yang saya bilang di atas, dengan latar belakang saya, candaan yang mungkin ringan itu kalo saya ladenin bisa-bisa berkembang ke mana-mana ceritanya karena si bapak ngerasa dapat lampu hijau.  Jadilah waktu itu saya diem aja, walopun bapak-bapak di situ udah ketawa-ketawa ganjen aja karena mungkin pikirannya mulai ngeres. Setiap candaannya gak ada yang saya tanggepi, gak lucu buat saya candaan jorok  kayak gitu, makanya saya diem aja sambil natap dia tajam, sampe akhirnya karena terus gak ditanggepin oleh saya, dia ngerasa gak enak sendiri dan milih untuk keluar dari ruangan itu. Padahal di situ saya yang tamu, tapi dia yang melipir…hihihihi..rasain!!

Beberapa waktu setelahnya, dalam satu kesempatan bapak itu bertemu dengan suami saya, waktu itu status kami masih pacaran. Aslinya saya gak pernah cerita sih soal kejadian dengan bapak itu ke pacar saya, soalnya saya udah cukup puas dengan rasa ketidakenakkan si bapak, makanya gak perlu lagi lah diperpanjang urusannya. Eh, gak taunya malah si bapak itu sendiri yang cerita ke si abang soal kejadian itu, tapi yang gak saya sangka karena ternyata si bapak itu malah memuji sikap saya yang gak ngeladenin candaan nyerempetnya dia, katanya itu artinya saya ini cewek baik-baik. Ya elah pak, emang perlu diuji kayak gitu baru tau kalo saya ini cewek baik-baik apa??? Perasaan dari sikap saya aja gak pernah tuh nunjukkin sikap yang malu-malu tapi kalo digodain mau!

Dan yang pernah saya jutekkin gak hanya bapak itu saja, tapi entah udah berapa banyak yang kena. Kalo candaannya mulai nyerempet, saya sih gak lah langsung marah-marah, tapi saya diem aja sambil ngasih tatapan candaan-situ-gak lucu-tau!

Puji Tuhan, yang kayak gitu-gitu hanya terjadi di awal-awal saya di sini aja, kalo makin ke sini sih bisa dibilang gak ada lah yang mo nyoba aneh-aneh ke saya. Ibu-ibunya pun karena udah tau banget gimana saya, jadi gak pernah lagi mikirin yang aneh-aneh, apalagi sampe ngegosipin yang gak-gak. Dan itu semua tanpa saya harus mengorbankan selera dalam berpakaian yang mana menurut saya selera saya juga masih termasuk kategori sopan kok. Makanya kalo kata Aditya, jika saya muncul di kantornya dengan pakaian kayak gini maka saya bakal dapat suit-suitan dari orang kantornya, maka itu tak berlaku di sini, gak ada tuh yang berani suit-suitin saya…hihihihi…

Ya, seneng aja sih, sekarang rasanya di sini udah lebih nyaman karena saya ngerasa aman, gak lagi digangguin, gak lagi diajak bercanda yang gak-gak, malah sekarang kalo ngajak saya bercanda biasanya yang ada hubungannya dengan suami, jadi amanlah.

Puji Tuhan, masa-masa di mana saya dianggap bisa digoda-godain udah berlalu. Makanya, saya selalu bilang sama temen-temen saya yang masih muda-muda di sini, jangan pernah kasih kesempatan sama bapak-bapak itu, karena walopun temen-temen saya yang masih muda-muda ini berpakaian serba tertutup (berhubung mereka berjilbab) tapi tetep aja masih beberapa kali jadi korban keganjenan segelintir bapak. Kita harus ramah sama orang, tapi jutek sama orang yang mulai nganggep kita murahan perlu banget agar mereka bisa ngehormatin dan ngehargain kita. Apalagi kalo buat saya, orang boleh nganggap kita bodoh, orang boleh menilai kita sombong dan galak, orang boleh mengenal kita tak berpunya….tapi jangan sampe orang mencap kita murahan! Ya memang sombong dan galak juga gak baik sih, cuma mending lah dicap kayak gitu dibanding murahan….

Kalo buat saya sih gitu…

Makanya saya geleng-geleng kepala banget waktu baca cerita Indah soal seorang ibu di kantornya yang bisa-bisa aja kepikiran untuk ngelakuin yang gak-gak demi peningkatan karir…hadeh… Dan yap, saya tau, yang kayak gitu ada buanyak. Yang keliatannya pendiem dan alim aja ternyata banyak kok yang rela begitu demi mengejar materi….padahal begitu materi didapat pun bukan berarti dia bakal bahagia dan sejahtera hidupnya, yang adanya malah membuka pintu lebar-lebar bagi kutuk dan tragedi dalam hidup. Udah banyak banget contohnya saya lihat, dari luar sih keliatan mewah, tapi dalamnya ancur-ancuran..minimal keturunannya lah yang jadi gak beres hidupnya…

Ya itulah cuap-cuap saya sore ini sebelum pulang. Horeee…ini udah Jumat, tar malam suami pulang…uhuuyyy!! Udah kangen banget nih…

Puji Tuhan, seminggu ini berlalu dengan sangat baik untuk kami. Raja walopun tiap hari kangen sama papanya, tapi selalu ceria setiap harinya. Suami juga, walo banyak masalah di kerjaannya tapi so far semua bisa diselesaikan. Saya, tiap hari aman-aman aja nyetir sendiri, walo suka kesepian karena biasanya di jalan ada anak kecil yang hobi nanya ini-itu, trus soal kerjaan juga diberkati..hal yang sempet bikin pusing, akhirnya dikasih jalan keluar. Puji Tuhan banget lah buat semuanya 🙂

Udah ah, habis ini mo balas komentar temen-temen dulu di tulisan-tulisan sebelumnya, baru setelah itu mo pulang. Yes, it’s weekend!!!

Happy weekend for all of you, fellas! God bless us all!!

Iklan

64 thoughts on “Jutek Itu Perlu!

  1. emm mungkin ini resiko orang cantik ya mba, serius loh beberapa hari yang lalu gw sempet bahas sama suami bahwa jadi orang cantik itu resiko di godainnya lebih tinggi daripada yang mukanya gak begitu kece *ngomong sama kaca*

    tapi tentunya semua tergantung pembawaan diri dan emang jutek perlu karena itu termasuk bentuk pertahanan diri. dan setelah ada suami tentunya kita harus makin menjaga kehormatan karena udah menyandang nama baik suami kemana kita pergi. salut buat mba lis, dan selamat weekend yaa :))

    1. Sebenarnya sih dari pengamatan aku, bukan masalah cantik atau bukan, tapi karena emang dasar si bapak ganjen dan kalo si cewek ngeladenin, bisa-bisa sampe kemana-mana tuh..

      Siapa bilang dikau gak kece? Avatarnya aja manis gitu kok! 🙂

      Bener banget, apalagi setelah ada suami, nama baik suami ditentukan oleh sikap istrinya juga. Kalo istrinya macam-macam, alamat nama suami juga hancur…
      Selamat weekend juga buat dikau yaaaa 🙂

  2. kerja dimana sih? susah amat … banyak banget di kantor orang ganjennya…. untuk tegas. kalau tidak pasti dikerjain terus tuh…. sip semoga sukses dengan karirnya… salam buat suami dan anaknya… sudah weekend nih jadi suami sudah pulang ya..dan anaknya bisa bermain main dan tidak mimpi lagi ya..

    1. Kerja di bumn… Sebenarnya sih dari cerita temen-temen namanya bapak2 ganjen itu di mana-mana ya ada aja, makanya udah bener kalo cewek bisa jutek dan tegas biar gak sembarangan digangguin 😀

      Iya nih sudah weekend…thanks yaaa… 🙂

  3. Ngeselin ya emang mbak kalau nemu laki-laki yang ganjen begitu.
    Aku sih becanda jorok asal emang udah kenal deket, rada gak masalah. Pernah juga aku latian nyetir di tempat kursus, kan cuma berdua tuh di dalam mobil. Dah gitu bapaknya becanda jorok gitu, dooh stres aku mbak… buset ni orang deh -_-”
    Rasanya pengen keluar 😦

    1. Iiiihhh….yang kayak gitu emang nyebelin banget ya una…emang baiknya gak usah ditanggepin sama sekali, biar dia tau kalo kita gak suka sama candaannya itu…

  4. aq setuju “Kita harus ramah sama orang, tapi jutek sama orang yang mulai nganggep kita murahan perlu banget agar mereka bisa ngehormatin dan ngehargain kita”,
    sama mbak, klo di kantor ada yg bercandany sdh mjurus biasany aq diem aja, g aq tanggepin

  5. nyiahahahhh akyu disebut..lhaa sdh kodratnya itu lis kalo cowok itu dimana2 g bs diem kl liat cewek
    emng hrs pinter2 si cewek buat jaga diri
    & yess harus tegas sm yg udh mulai2 ganjen
    takutnya kalau didiemin bisa jadi pelecehan loh

    1. Etapi aku lupa pasang linknya. Tar ku pasang ya Dit 😀

      Iyaaa…sikap kita menentukan sekali langkah selanjutnya yang akan dilakukan bapak2 ganjen itu..

  6. hebat kamuuuuh!
    pualing BT kalo ada bapak2 ganjen kek gitu.
    ada tuh bapak2 sesama rekan guru yg sukanya towel2, huh!
    sejauh ini blm bs tegas banget sih.
    makanya aku semangat baca postingan ini.
    sumbu-ku jadi terbakar, wkwkwkwk….

    1. Memang banyak tuh bapak2 yang nganggep towel2 itu hal yang biasa…padahal yang kena towel udah risih banget. Lain kali tegas aja mem, seenaknya aja towel2. Yang bisa nowel kita kan cuma suami sendiri :p

      1. issshh…langsung ditegor aja tuh, “nagih sih nagih, tapi jgn towel2 dong!” 😀

      2. yah, pegimane yak. ntr kalo dia nyolot: “Ebuset galak amat neng? Turun lo sekarang!” trs kita turun padahal masih jauh, gimana nasip dong?? 😆 #DIBAHAS

      3. Hahahaha…masiiihh aja terus dilanjutin. Eh iya ya kalo kek gitu gak enak banget. Tapi keknya mending turun deh Tyk, nyari bus lain, daripada turun gengsi kan..wkwkwkwk

  7. aku sih sering juteknya kali kalo sama cowo hehehe. btw istri ade iparku orang menado loh, gak usah denger kata orang sama halnya waktu ada yg bilang jangan nikahin cewe sunda aneh kan masa dipukul rata semua suku ya.

    1. Iya ya mbak, banyak yang suka pukul rata begitu..gak enak aja rasanya, tapi syukurlah at least di lingkungan aku sekarang aku dah membuktikan kalo pemikiran mereka salah…

  8. Cantik, putih, mulus dan dari Manado..hehe..emang sedap banget nih buat sasaran gossip. sabar ya Jeng, bersama waktu mrk pasti tahu kok sdng berhadaoan dng siapa

    1. Hehe..mbak Evi bisa aja.. Iya mbak, syukurlah skrg bisa dibilang gak pernah ada lagi bapak di kantor yang mau iseng sama aku…

      1. iyo kita laer di “sulut” mar dari manado masih 5 jam, daerah “kotamobagu”

        salam satu sodara ya ‘mbak’ allisa, heee kok mbak yaa kan manado…

      2. Ooo…lahir di kotamobagu dang kote’, hehe..iyo, masih satu sodara itu. Jangan pangge mbak dang, pangge nama jo 🙂

  9. Aku ga pernah mikir orang manado murahan. Orang manapun ga ada yang murahan kecuali dia sendiri jual murah. Kalo aku emang mukanua jutek Lis huahua makanya sekarang orang mikir kali ya mau godain aku padahal aku gilak :mrgreen:

    1. Syukurlah Pep kalo kamu gak termasuk yang suka pukul rata begitu… Bagus pep kalo gak pernah digodain, jadi gak capek ngeladeninnya 😀

  10. setuju banget ama sikap lu lis!!!
    harus digituin tuh biar si bapak2 itu gak jail dan si ibu2 gak ngegosip.

    kadang suka bingung ya ama bapak2 model gitu. udah berumur, bahkan ada yang punya anak gadis, tapi kok genit ama orang lain. apa gak mikir, kalo anaknya yang digituin, dia bakal merasa gimana?? ya gak sih…

    1. Dasar mmg pola pikir mereka beda, Man, mereka mana mikir lagi gimana kalo istri/anak mereka yang digituin, yang penting seneng bisa gangguin cewek…dasar emang ganjen kan…

  11. Sebel sekali, ternyata di mana2 sama, memukul rata anggapan ttg cewek manado seperti itu.. Awal2 disini kt jg pernah ngalamin kayak gitu,hanya krn kt org manado maka sering digodain, kalo bicara kadang ada yg sdh menjurus ke hal2 yg agak gimana gitu,tapi kt gak pernah ladenin akhirnya mereka jd malu sendiri jg. Ada jg yg pernah kt jutekin dan sampe skrg akhirnya orangnya jd malu dan agak2 takut kalu tiap ketemu dgn kita… Bahkan pernah lho pas kt pulang dr piket malam, ada bpk2 yg lihat kt jalan malam2. Esoknya langsung digosipin gak enak d kantor, katanya kt keliaran malam2..waktu itu langsung saja kt datangi sumber gosipnya trus bilang gini “pak, kalo saya pulang malam ya wajar krn mmg baru selesai piket malam. tapi kok bapak yg tdk piket, malam2 msh keliaran jg ya, pdhal kan seharusnya jam segitu sdh di rmh bersama keluarga”…dan tahu tidak, orgnya hanya bisa diam dgn wajah merah padam….. 🙂

    1. Issshh…dasar ya, bapak2 aja tukang ngegosip…salahin kantor tuh kenapa bikin jadwal piket malam buat cewek :p

      Moga2 di pa torang pe lingkungan nda ada lagi kang One yang anggap aneh2 pa cewek manado 🙂

  12. wah bener bgt tuh mba lis,,, dikantor aku dulu jg banyak bapak2 yg ganjen gitu… aku jg kalo ngomonginnya udah mulai ga bener pasti aku diemin, pura2 ga denger ajalah… ehh tp mba allisa emang cantik koq jd wajarlah kalo banyak yg suka ngegodain hehehe… *piss mba*

    1. Iya, kalo gak diladenin mereka bakal malu sendiri… Sbnrnya kan banyak tuh bapak-bapak yang ganjen padahal sebenarnya mereka takut sama cewek apalagi sama istrinya..hihihi..

  13. suit2 itu sebetulnya bisa digolongkan salah satu pelecehan seksual lho….tapi berhubung kamu udah berhasil mematahkan keganjenan bapak2 itu, jadinya ga perlu pake komisi anti peleccehan seksual hihihi…kalo di kantorku dulu, ga ada yg berani masalahnya kalo sampe ada yg ngadu pelecehan seksual, bisa kena skors

    1. Hahaha…kalo dilaporin malah bakal bikin capek, soalnya banyak juga tuh ibu-ibu yang nganggep itu hal biasa..capek deh 😀

    1. Iya jeng, jadi perempuan memang harus ramah sekaligus tegas ya biar gak sembarangan digangguin..

  14. emang musti digituin tuh si bapak2. Dan aku setuju banget. Mau dibilang jutek atau ga sopan, sebodo amat. Laah yang lebih ga sopan kan si bapak2 itu. Bravoo lis.. 😀

    1. Iyaaa…mereka lebih gak sopan lagi, makanya gak usah ngerasa risih negor dan tegas mereka..

  15. eh, yang berjilbab juga belum tentu aman lho mbak. Di kantor juga ada satu bapak yang nggak pernah aku sapa lagi gara2 pas ada acara keluar kantor omongannya ‘jorok’ dan tangannya mau coba2 usil pegang pundak saya. Untungnya sigap menghindar, dan segera ninggalin kelompok itu.Saya emang waktu itu orang baru, tapi saya berprinsip, klo dia sopan pasti saya akan jadi teman ngobrol yang baik. Tapi sekali dia jahil, maka seterusnya saya tak akan mau mendekat ataupun di dekati 🙂

    1. Iya mbak, seperti yang aku bilang di tulisanku, temen-temen ku yang berjilbab juga sering kok jadi sasaran kejahilan dan keganjenan bapak2 yang ganjen di sini, makanya aku selalu bilang ke mereka untuk gak segan-segan tegas ke bapak2 yang ganjenin mereka…

  16. hai mba allisa.. salam kenal ya..

    saya ga pernah nganggep cewe manado murahan kok mba. malah setau saya cewe manado tu cantik2 banget.. 🙂
    ga cuma mba yang cantik yang kena keusilan bapak2 kok. saya yang berjilbab aja pernah tu dicolek2 tangan saya sama bapak2 di kantor, trus langsung aja saya semprot, ga usah colek2 pak, bukan muhrim! habis tu si bapak jadi ga berani nyolek2, bahkan ngajak ngobrol aja ga pernah lagi. hahaha..

    1. Hai, salam kenal juga yah 🙂

      Iya bener banget, yang berjilbab pun sering digangguin seperti yang aku ceritain di tulisanku di atas, makanya bagaimanapun wanita itu memang harus selalu tegas biar gak sembarangan digangguin 🙂

  17. Perlakuan orang ke kita, tergantung perlakuan kita juga ke orang tersebut ya mbak. Ungkapan yg pas untuk kondisi ini ‘udah dikasih jantung, minta hati’. Saya setuju mbak, kalo mau menghentikan, kita mesti tidak membuka kesempatan sedikitpun. Sukses selalu mbak, salam kenal dari Sulteng…

    1. Iya, sekali diberi kesempatan pasti jadinya tambah parah..

      salam kenal juga yaaa…sulteng deng sulut masih kakak-ade 😀

  18. Di setiap lingkungan kerja memang selalu ada ya orang-orang usil seperti itu dan memang tinggal bagaimana cara kita menanggapinya kalo aku siy memang ga aku ladenin dan setuju memang perlu juga kita jutekin kalo udah keterlaluan candaanya

  19. setuju banget..jangan sampai kita memberi kesempatan kepada para hidung belang untuk walaupun hanya sekedar menggoda..saya juga lebih baik dicap jutek daripada maaf sok ramah yang cenderung akhirnya membuka kesempatan untuk di goda…
    ingat juga saat kerja dipab yang lama saat single, bapak bapak juga yang suka nggodain dan bilang….mau minta apa aja dikasih asal mau jadi pacarnya..Makkkkkkkkkk?????????? saya masih normal waras dan beragama..walah bener bener “maaf” kalo saya sebut “sedeng” nggak kasihan apa anak anak dan istrinya dirumah kok sampai bilang seperti itu..walah walau..amit amit deh…mending menjauhhhh…ngacirrrrr…nggak mutu banget omongannya..

    1. Iya yah, apa gak mikir gimana anak istri di rumah ya? Sembarangan aja bikin guyonan gak mutu gitu…dasar ganjen!

  20. candaan yang menyerempet itu gak lucu
    emang ada orang yang ditowel2 diem aja, malah nganggap bercanda…..
    kalau aku bakalan tak kasi tatapan judes seribu masa… 🙂

    1. Hahahaha…aku pengen liat tatapan judesmu itu, Luk…wkwkwkwk… Tapi iya sih kalo gak dijutekkin, kita bakal jadi sasaran keisengan bapak2 ganjen terus…

  21. jadi penasaran nih gimana sih tatapan candaan-situ-gak lucu-tau!-nya mb al wkwkwkwk.
    iya mb. betul banget, kita harus tegas untuk urusan beginian mah. kalo cewek cantik khan biasanya selalu jadi bahan godaan dan juga jadi sasaran gosip, *huh enak aja, angkat dagu tinggi2

    1. Tatapannya tuh gini, tatap lurus ke mata orangnya, mata setengah dipicingkan, dan jangan lupa dahi dikerutkan menandakan kalo kita gak nyambung dengan candaannya…. 😆

  22. hihihi, kok jadi inget kejadian saya sendiri.
    Dulu saat lajang, ada cowok iseng di jalan yang colek2, langsung saya tampar mukanya memakai map tebal yg saya bawa.

  23. kayaknya yg kamu ceritakan di atas kok sepertinya ganjen semua ya Lis prianya, nggak ingat umur apa ya ? atau nggak tahu malu apa ya ? aku kalau diganjenin bgt bukan tak jutekin lagi tapi langsung tak semprot Lis, orang aku ini gampang meledak orgnya hahhahahaha *bom kali ya*

    kmrn pas liburan di kampung, aku naik sepeda habis beli jajanan diikuti sama cowok gitu, ganjen tenan, jengkel aku, orang sudah dibilang aku beli snack buat suamiku msh ngikuti tuh cowok, enaknya disemprot aja, baru ngacir dia

    1. Mana ingat umur lagi mbak? Anak istri aja gak diinget 😀

      Isshh…itu cowok yah, gak tau diri banget, gak tau apa suami mbak Ely impor dari Jerman??? hihihi

  24. Syukurlah semuanya bisa dilewati dengan baik, sehingga saat ini Mamanya Raja sudah merasa nyaman melaksanakan tugasnya sehari-hari…. 🙂

  25. hehehe.. Seru juga ya lis.. Gak di situ gk di sini sama aja lis…
    Biasanya kan bpk2 yg kek begitu tu kadang yg bulok (bujang lokal). Tapi gk sedikit jg yg ada istrinya di sini jg pd ganjen. Asal bisa jaga diri aja mereka jg bs menghargai kita sebenernya.
    Kalo pengalamanku sebelum married dl seringkali diajak jalan karaoke n makan ke cafe ama bpk2 di kantor. Tapi itu jg perginya rame2 ama temen2 sekostku. Bukannya kita digangguin ama bpk2 ganjen. Yg ada jg kita malah pegang karttu rahasia kelakuan bpk2 ganjen ntu deh. *fiuhh..
    Kalo sekarang, ngeliat body suamiku aja udah gada lagi yg berani ngajak makan or karaoke lg. Hahaha.. Lagian, masak udah bersuami kok msh ngelayap malem2 ya? Yang ada juga suamiku keluar tanduk ntar… Semangaaaat!!!!

    1. Hehehe…namanya BBG, bapak-bapak ganjen, dimana-mana emang banyak yak 😀

      Yuk mariii…semangat! 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s