A Bag From UniqueCraft and The Story About Yesterday…

Hari ini saya punya dua cerita. Cerita pertama adalah cerita bahagia. Cerita keduanya agak sedih, tapi ujungnya happy ending juga sih πŸ˜€

Pengen cerita yang mana duluan? Keknya yang isinya seneng-seneng aja dulu kali’ yah… πŸ˜€

Tas dari UniqueCraft

Hari Jumat lalu, pas pulang kantor, tiba-tiba pak satpam yang duduk di meja resepsionis manggil saya. Ada paket yang nyampe atas nama saya, udah feeling, jangan-jangan ini tas dari Novi. Eh, bener juga, saya dapat kiriman yang spesial banget dari si empunya butik UniqueCraft ini.

Isi paketnya apa?

Keren banget lho pemirsa….

Isinya adalah TAS!

Hayooo…mana ada perempuan yang bisa menolak sebuah tas baru? Apalagi kalo tasnya cantik dan unik…dan gratis pulak! Pasti semua bukan lagi gak bisa nolak, tapi langsung ancung-ancungin tangan, “Aku mau! Aku mau!” Iya kaannn?? πŸ˜€

Jadi gini ceritanya, beberapa waktu lalu mommynya Katy ini bikin giveaway dadakan di blognya. Hadiahnya tas keluaran butiknya. Dan syaratnya haduh gampang banget, cuma cepet-cepetan ninggalin komen di situ, komennya ya terserah mo nyambung ato gak sama isi tulisannya, yang penting ada karakter aja nongol di situ :D.

Tadinya saya gak tau soal giveaway itu. Tapi gak tau kenapa, malam itu saya iseng maen ke blog Novi lewat bb, padahal jarang-jarang saya blogwalking pake bb. Bukannya apa-apa, masalahnya kalo pake bb gitu susah komennya. Komen ke Blogspot susah karena pake JavaScript (yang mana kadang browser di hp suka ngadat dalam menerjemahkan perintah JavaScript ini) dan biasanya ada captcha-nya yang tambah bikin susah untuk kirim komentar. Komen ke WordPress juga susah karena sekarang kudu login dulu ke WP baru bisa komen, kalo komentar pake alamat email lain yang belum terdaftar di WP dan Gravatar, bisa-bisa komentar saya masuk spam lagi….serba salah, makanya jadi malasΒ blogwalking pake bb.

And then lucky me, pas waktu saya maen ke blog Novi itu, giveaway-nya belom ditutup..daaann…dia masih nyari satu… satuuu aja pemenang terakhir for the last bag…and it’s purple!

Langsung saya buru-buru komen sebelum kesamber sama orang laen. Udah tasnya cantik, unik, ungu pulak, jangan sampe deh ketinggalan :D. Sempat tuh tiga kali nyoba gak bisa terkirim komentarnya. Duh, sempet mikir, apa emang gak jodoh yak?

Puji Tuhan, di percobaan keempat, komentarnya bisa terkirim dan belum ada yang ngedahuluin. Horeeee!!!!

Maka dengan demikian, Novi memberikan hak pada saya untuk memiliki tas ini…

Tuh…cantik banget kaaannn??

Walopun sebenarnya ternyata warnanya lebih ke pink sih daripada ke ungu, tapi saya tetep sukaaa! Dan buka kartu lho, sore itu juga waktu nerima paket berisi tas itu, tasnya langsung saya pake untuk jalan ke mall bareng si papa dan Raja, hihihi…berasa kayak anak kecil yang selalu maunya buru-buru make barang baru πŸ˜€

Tas pemberian Novi ini gak cuma cantik, tapi cocok banget lah untuk saya yang biasanya suka bawa barang banyak. Yang paling saya suka dari tas ini adalah bagian dasarnya yang pake alas dan bentuknya oval gitu. Seneng aja kalo dasarnya pake alas, jadi kalo kita bawa bawaan yang agak berat, meskipun tas ini dari kain tapi barang-barangnya gak nonjol-nonjol ke bawah (ngerti kan ya maksudnya? πŸ˜€ ), dan bentuk ovalnya bikin tas ini keliatan imut! πŸ˜€

Kalo untuk Pepi tasnya gak pake zipper, yang buat saya pake zipper dan itu sesuai banget buat saya! Boleh cek deh, semua tas saya tuh pake zipper. Kenapa? Karena berasa lebih aman aja, jadi tangan-tangan jahil gak bisa leluasa merogoh isi tas saya πŸ™‚

Trus waktu hari Minggu kemaren kami nganterin Raja untuk trial Yamaha Music School, saya lagi-lagi pake tas ini lhooo….

Fotonya agak kabur…cuma pake kamera hp sih πŸ˜€

Tas yang lebih ke pink ini, begitu dipadukan sama ungu, jadi terlihat lebih keunguan yak :D. Yang pasti saya sukaa banget sama tasnya! Thanks ya Nov πŸ™‚

Cerita Kemarin

Kemarin itu, kondisi saya agak kurang enak.

Flu hari kedua. Haid hari pertama.

Perut nyeri, kepala sakit, idung kesumbat, tenggorokan sakit, dan namanya bawaan lagi haid, perasaan jadi kurang nyaman.

Pagi tetep bangun subuh buat masak, walopun bangunnya jadi sedikit lebih telat dari biasanya, ya mo gimana lagi, itu aja udah untung saya bisa kebangun. Berangkat juga tetep musti jam 7 kurang kalo gak mau terlambat ke kantor dan nganterin Raja sekolah.

Seharian di kantor kepala saya gak brenti nyut-nyutan. Tiap bergerak dikit nyerinya tambah kerasa. Gak nyaman banget deh…

Eh, selesai makan siang dapat telpon dari mbak-mbak asuransi, dan saya baru inget kalo kemaren udah janjian sama mbaknya untuk nyetor hari ini, dan baru inget juga kalo saya belom ngambil duitnya.

Terpaksa siang-siang jam 12.30 keluar dari kantor buat ke ATM di depan kantor Mandiri di sebelah.

Matahari tepat di atas kepala saat saya melangkah keluar dari lobi kantor.

Buat yang pernah ke Palembang mungkin bisa dapat gambaran tentang bagaimana teriknya sinar matahari di sini, daaaan tadi itu teriknya berlipat-lipat dari biasanya. Asliiii…panas bangeeeett!! Sampe orang-orang yang ngeliat saya jalan ke depan pada negur, “Panas banget, Lis!”. Tapi karena saya gak enak sama mbak asuransinya karena kemarin udah janjian, ya udahlah dibela-belain tetep jalan ke sebelah.

Dan itu bener-bener penderitaan buat saya!

PakeΒ heels, saya jalan cepet-cepet,Β well, setengah lari sih sebenarnya, untung udah terlatih pakeΒ heelsΒ 12cm :D. Kepala yang udah nyut-nyutan tambah parah terkena sinar matahari gini, jadi inget dulu waktu jaman sekolah, sinar yang terik gini bisa bikin saya pingsan lho! Untung aja kemarin itu gak pingsan, gila aja kalo sampe iya, malu-maluin banget lah! πŸ˜€

Untung nyampe ATM gak perlu ngantri. Biasanya kalo siang-siang gini suka banyak karyawan kantor sekitar sini yang ngantri di ATM ini. Mungkin karena cuaca lagi puanas puolll makanya banyak yang urung keluar kantor kali’ yah. Habis ngambil duit, lagi-lagi setengah lari saya balik ke kantor.

Nyampe kantor sambil ngos-ngosan, lumayanlah keringetannya, bukan hanya karena tadi jalan setengah lari, tapi juga karena cuaca yang emang panas banget!

Mbak asuransinya udah nunggu di lobi, saya bayar trus nerima kwitansinya. Selesai. Mbaknya pun pamit, saya menuju ke lift buat naek ke ruangan saya.

Di depan lift ketemu sama serombongan ibu-ibu dari kantor Cabang sama beberapa bapak-bapak.

Daaannn….salah satu dari ibu-ibu tadi dengan wajah prihatin sekaligus menghina, secara lugas, tegas, tajam, plus pake volume cuma setingkat di bawah level teriak, ngomong gini ke saya, “Kamu GENDUT BANGET sekarang! JELEK AH!”.

Oh Tidaakk!!

Dalam kondisi perasaan lagi kurang mood akibat haid, kepala nyeri gara-gara flu, dan baru aja kepanasan di bawah terik matahari tadi…. Bener-bener kalimat ibu itu rasanya nusuuukkk banget! Apalagi karena diucapkannya di depan banyak orang!

Bener deh, rasanya pengen langsung meledak!

Apalagi setelah masuk dalam lift pun si ibu itu masiiihh aja nyerocos soal betapa gendutnya saya sekarang!

Sungguh, sejujurnya saya pengen langsung marah-marah atau kalau perlu ngebentak ibu itu…ngurusin banget sih bu sama urusan orang!

Tapi saya tau, makin saya marah, mungkin dia makin seneng dan bahagia…

Dan saya juga tau, dengan saya marah, maka saya hanya akan membuat buruk hari saya… Apalagi karena dalam kondisi kepala lagi sakit gini, saya tau saya gak akan bisa memilih kata-kata yang tepat, yang adanya malah kata-kata yang keluar bisa-bisa jadi kerugian di sisi saya sendiri…

Sadar hal itu, saya cuma bisa narik napas dan senyum aja…

Bener-bener cuma senyum aja…

Berusaha manis, tapi saya tau tetep pahit terlihatnya…

Sampe saya keluar dari dalam lift sambil bilang, “Duluan yah semua….”

Tapi nyampe ruangan, gak sadar saya nangis….

Bener lho, nangis beneran…

Untung pas di ruangan lagi pada sepi karena pas lagi jam makan siang, jadi gak ada yang liat saya nangis….

Masih sambil nangis saya bbm suami…

Langsung curhat panjang lebar, tak lupa disertaiΒ emoticonΒ πŸ˜₯ yang buanyak….

Suami tanya kenapa saya demikian sedihnya. Saya bilang ya saya sedih, kenapa orang-orang di sini selalu bilang saya gendut, padahal saya sendiri ngerasa kalo saya gak gendut? Itu menyiksa banget rasanya! Β Dan ibu itu kenapa musti ngomongnya keras-keras di depan orang banyak itu, dan pake tatapan menghina pula! Pokoknya saya sedih dan tersinggung banget!

Trus suami tanya lagi, memangnya sebelum-sebelumnya termasuk waktu jaman saya masih kurus ibu itu pernah apa ngucapin kata-kata positif ke saya?

Saya trus diem. Inget-inget lagi. Iya sih memang, sejak dulu juga ibu itu gak pernah tuh ngasih saya kalimat yang positif, selalu aja mencela atau minimal merendahkan lah…

Trus suami nanya lagi, kalo diinget-inget, selama ini siapa yang sering bilang saya gendut? Orang-orang yang pernah ngasih kalimat positif ke saya kah, ataukah justru orang-orang yang selama ini tiap bertemu saya yang dilihat hanya negatifnya aja? Mereka yang selama ini bisa jadi teman saya kah, atau mereka yang hanya sekedarnya aja ketemu say hallo dan becanda sekedarnya? Orang yang benar peduli pada saya kah, atau mereka yang cuma sekedar ‘lewat’ di kehidupan saya?

Jawabannya…

Ya gitu deh… Gak perlu dipikir lama-lama juga saya udah tau jawabannya. Yang pasti, orang-orang terdekat yang selalu peduli ke saya malah gak pernah mengangkat persoalan berat badan ini.

Saya pernah karena dalam sehari dibilang gendut sampe beberapa kali oleh orang-orang di kantor ini, trus kemudian curhat ke mama dan kakak saya. Jawaban mereka? Seandainya mereka memang ngelihat saya menjadi gendut, maka mereka adalah orang pertama yang akan ngasih tau itu ke saya. Kenapa? Karena mereka sayang banget ke saya. Mereka adalah orang yang paling ingin saya sehat dan terlihat baik. Memang jika dibandingkan masih gadis dulu yang mana dulu itu saya termasuk kategori gizi kurang alias underweight, jelas sekarang udah beda lah, tapi tetep masih terlihat ideal menurut mereka dan sama sekali gak keliatan gendut.

Saudara-saudara ipar saya juga begitu. Mereka tuh terakhir lihat saya sebelum hamil adalah ketika saya menikah yang mana saat itu berat badan saya cuma 44kg. Bertemu kembali ketika Raja sudah berumur 10 bulan yang mana menurut ibu-ibu di kantor ini, saya amat sangat gendut! Ketika bertemu dengan saudara-saudara ipar di Medan, mereka gak ada yang begitu ketemu saya kemudian ber-hah? hah? kaget gitu ngeliat saya, biasa aja. Malah katanya terlihat lebih segar sekarang dan mereka juga wanti-wanti malah, “Jangan lebih kurus lagi lah da, tar dikira orang ito kami gak ngasih makan eda lagi!” hihihi

Dan orang-orang di kantor ini yang suka ngomongin saya gendut juga bukan mereka yang memang dekat dengan saya.

Suami apalagi. Malah buat dia sexy-an saya yang sekarang πŸ˜›

Dan hal-hal di atas itu sebenarnya udah lama saya sadari, makanya seiring waktu saya bisa cuek menerima celaan gendut ketika bertemu dengan ibu-ibu tertentu di kantor ini.

Jadi kesimpulannya, saya akhirnya nyadar….

Memang karena saya lagi sensitif aja makanya kata-kata ibu tadi bisa jadi semenusuk ini buat saya.

Biasanya juga saya bisa cuek dibilang gendut…lha yang ngomong aja masih lebih gendut dari saya kok…hihihihi…

Di ujung curhat ke suami, akhirnya saya nyadar sendiri.

Ya elah ini saya ngapain sih? Ngapain peduliin kata-kata ibu itu? Dan sampe nangis pula??

Haduh..haduh…bener-bener cuma buang-buang energi.

Peduli amat kalo dia ngomongnya di depan orang banyak. Terserah juga sama orang-orang itu mo mikir gimana, dan peduli amat kalo kemudian setelah saya turun dari lift, rombongan ibu-ibu itu masih aja ngegosip soal betapa gendutnya saya sekarang sambil mungkin ngeliat saya dari belakang. Gak ada urusan sama saya!

Yang penting saya tau persis kalo index massa tubuh saya masih sangat ideal. Jauh banget dari kategoriΒ overweight *sengaja ditebelin, berharap ada yang suka bilang saya gendut bisa baca ini πŸ˜› *.

Yang penting saya masih nyaman pake baju-baju di lemari, termasuk baju-baju lama edisi masih gadis dulu.

Daann…the most important thing is, saya tau persis kalo buat suami, saya masih tetep sexi πŸ˜›

Mikirin hal itu saya kemudian malah jadi senyum-senyum sendiri, memikirkan betapa bodohnya saya tadi itu πŸ˜€

Tapi begitupun, kejadian tadi tetep ngasih pelajaran sih terutama tentang gimana menjaga kata-kata sama orang. Saya gak tau apakah maksud ibu itu baik atau gimana. Tapi kalo pun baik, dengan cara penyampaian yang seperti itu, rasanya sukar untuk orang menerimanya dengan baik pula.

Maksud yang baik sebaiknya disampaikan secara baik juga kan?

Kalo gak bisa nyampein baik-baik, mending omongannya ditahan aja, daripada nyakitin perasaan orang. Kita kan gak tau ya kondisi orang itu lagi gimana. Mungkin kalo kondisinya lagi baik bisa nerima secara baik pula. Tapi kalo orangnya lagi sensi kan tentu cara penerimaannya juga akan berbeda.

Dan kejadian itu juga ngasih saya pelajaran, bahwa memang ketika kita sedang sensitif, hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah banyak menjaga kata-kata keluar dari mulut kita.

Saya gak bisa membayangkan, seandainya dalam lift kemarin itu saya balik marah-marah atau dengan gencar membantah ibu itu, bisa jadi saya gak bisa mengontrol kata-kata saya dan malah menyakiti ibu itu. Kalo sampe begitu saya akan merasa sangat bersalah sekali…dan akan merasa sangat bodoh.

Puji Tuhan, Tuhan masih ngasih saya kesabaran, masih diingetin untuk lebih baik diam ketika emosi sedang memuncak πŸ™‚

Dan tau gak sih, bagian paling anehnya, siang itu mungkin karena saking ngerasa sukacitanya saya karena tidak sampe ngeluarin kata-kata yang bodoh dan tak bermanfaat, sakit kepala saya tiba-tiba ilang lhooo!!

Bener, ilang tak berbekas!

Saya jadi bisa senyum lagi dan bisa kerja dengan enteng. Pulang pun jadi lebih bersemangat, nyampe rumah langsung ngajak Raja naek sepeda. Gak tau kenapa, bahagia banget aja rasanya πŸ™‚

Dan di ujung hari, sebuah kejadian mengharukan menambah berlipat-lipat kebahagiaan saya.

Ketika selesai menggosok gigi Raja dan saya baru selesai memakaikan handuk ke Raja, dia tiba-tiba pura-pura mengambil sesuatu dari balik tubuhnya. Sambil menggenggam jemarinya yang gak lagi genggam apa-apa, dia mengulurkan tangannya ke saya.

“Ini buat mamma…”

“Apa ini?” saya nanyanya sambil ngerasa geli gitu dan sambil mikir, apalagi nih kejutan dari anak ini πŸ˜€

“Itu bunga buat mamma…”

….dan saya pengen nangis dengernya….

Terima kasih anakku sayang…

Dan terima kasih Tuhan untuk anak yang sangat manis ini….

Terima kasih juga, karena hari kemarin berakhir dengan sangat indah πŸ™‚

He gave me his sweetest smile before he fall a sleep πŸ™‚
Pagi kemarin….

Β The kindest word in all the world is the unkind word, unsaid….

Iklan

69 thoughts on “A Bag From UniqueCraft and The Story About Yesterday…

  1. tas nya keren abis!!!

    aduh itu ibu2 kok mulutnya nyinyir banget sih… ngeselin emang kalo ketemu orang yang nynyir gitu ya…
    tapi ya emang kudu dicuekin aja… jangan dimasukin ati…

    1. Iyah, tasnya bagus ya! Thanks to Novi πŸ˜€

      Bener, ngeselin memang sama orang yang suka nyinyir, baiknya mmg gak usah dimasukkin ke hati…cuma ya gitu deh, namanya cewek Man, persoalan berat badan tuh sensitif..apalagi krn diomongin pas hati lagi sensi, hehe…cuma syukurlah, setelahnya sih gak lagi kepikiran lah, udah lega malah..bener2 plong! πŸ˜€

      1. tasku juga lucuuuuk! dan lgsg aku pake begitu ada kesempatan keluar rumah, wekekeke…

        ttg ibu2 itu, aduh…. emang ada kok orang tuh yg …. YA GITU DEEEH, hihihi… mau ngerumpiin ibu itu tapi Indodol udah mulai nih. Yuk cab cuz cynnnnn nonton Sean ama Regina! πŸ˜‰

  2. warna tasnya pink tua miriplah keungu hehehe maksa banget ya aku.
    mulutnya tuh ibu perlu disekolahin oops maaf bu jangan baca komen disini ya. masa mamanya raja segini dibilang kelebihan berat ada-ada aja sih tuh ibu

  3. Tasnya baguuuussss…..ngacay deeeh….

    Aku juga kalo dibilang genduuut kadang manyuuuun….sakit hati banget, ya mungkin itu kalo kondisi aku lagi ga mood. Tapi bener lho jeng aku juga pernah ngerasaain apa yang kau rasakan itu….bete banget….dan beneran ga nyadar nangis di pojokan.

    Tapi sekarang aku udah cuek siapapun yang bilang aku gendut atau disangkain lagi hamil, aku cuman senyum dan berkata, ‘iya saya emang gemukan’. Terus so what gitu loh kalo aku genduuuut….Dan lagi suamiku bilang aku masih sexi dan manis persis seperti dulu. Itu sudah cukup. Ga perlu pedulikan kata2 orang. Toh kita tahu kok mana yang bener2 peduli ama kita dan mana yang cuman basa-basi akhirnya mempermalukan kita di depan orang lain.

    Huwaaa lha kok jadi curhat….hikhikhik … 😦

    1. Sbnrnya qta yg cewek ini tanpa perlu dibilang gitu pun qta bs tau ya saat qta menggendut atau mengurus..gak perlu lah dikasih tau apalagi dgn cara yang kasar kayak gitu…kecuali klo org yg ngomong itu adalah mmg org yg peduli sama qta, dan org yg bener peduli sama qta tentu tau kapan dan bagaimana cara penyampaian yg baik utk kita…

      Dirimu jg masih keliatan ideal kok… Semangat yaaa! πŸ™‚

  4. Hihi aku juga kadang bilang ke temenku kalo misalnya aku merasa dia gendutan atau gimana. Tapi juga bilangnya gak semua orang denger gitu lah… gak ngatain jelek juga… Lha wong aku aja juga gendut hihihi~
    Sabar mbak hihi mungkin sensi karena mens yah πŸ˜€
    Tasnya bagus mbak hihi~

    1. Kalo temen yg ngomong sih masih enak lah Una…dan tentu yg bener temen akan ngasih tau baik2 juga di waktu yg baik juga kan πŸ™‚

      Iyaa..tasnya bagus! Aku sukaa! πŸ˜€

  5. mb Allisa gendut ? gendut dari hongkong..! orang tinggi langsing gitu kok.
    si ibu lagi pake kacamata cembung kali mb, makanya orang2 jadi terlihat gendut di matanya. jangan2 tiang listrik juga dibilangin menggendut sekarang ini πŸ™‚
    Semangat mba, tamu bulanan memang bikin kita jadi sensitif abis.
    salam buat Raja yang semakin menawan yaa.. tahu aja cara ngambil hati mamma-nya

    1. Aaahhh…aku gak tinggi..makanya suka pake high heels!! Hihihi…

      Iya, bener bgt si tamu itu sll bikin perasaan jd gak keruan. Klo gak dikendalikan bisa berakibat bencana πŸ˜€

      Iya nih, Raja kecil2 dah tau aja bikin terharu mamanya…

      Thanks yaaa πŸ™‚

  6. tasnya beneran keren lho …

    bener mbak, selama suami & orang2 terdekat ngga peduli, ngapain juga ngedengerin omongan orang lain.

    eh, saya malah pengen lho dibilang gemuk, soalnya setiap ketemu temen2 lama, komentarnya adalah : kok jadi kurus sih … heheheh

    1. Thanks ya teh πŸ™‚

      Iya, kecuali klo org deket udah mulai ‘bersuara’ itu berarti mmg bener dan udah mesti dpt perhatian kita…

      Gak apa kurusan yg penting teh Dey sehat2 terus yaaaa πŸ™‚

  7. Banyak ya lis orang yang suka abusing others dengan kata-katanya dan GAK MERASA. Semoga deh disadarkan sama Tuhan!
    Btw tambah cantik ajaa dengan tas barunya

    1. Iya Dhir..mmg bener ya kita hrs berpikir dua kali sblm berkata2 apalagi klo itu adalah hal yg sensitif… Padahal aku yakin, seandainya ibu itu yang digituin, tanpa itung 3 dia bakal murka…udah pernah soalnya kejadian dia ‘ditegur’ ma org laen…

      Iya nih, tasnya bagus banget πŸ˜€

      Thanks ya Dhir πŸ™‚

  8. iisshh itu ibu2 nyebelin banget sih…. apa nya yg gendut gituh? dirimu langsing kok..
    untungnya walau sensi, dirimu masih bisa sabar dan ngga kepancing yak..

    btw tas nya baguuuss.. feminim abis dan maniisss

    1. Hooh Nik..kalo smpe kepancing kan pasti suasananya tambah gak enak, terutama di sisi aku..jadi ya sudahlah, biarin aja πŸ˜€

      Iyaa..tasnya maniiss..bunga2 dan pitanya itu bikin suka πŸ˜€

  9. Duh sama beruntungnya kita mbk, kemarin juga mendadak saya di bbmin temen lagi di bali dan mau kasih oleh-oleh tas, suruh milih sendiri lagi huuuuu..syenengnya.
    Soal ibu itu, udah deh mbak, gak usah diambil hati, sirik tanda tak mampu πŸ˜€ Mbak Allisa tetep cantik kog walo kata orang apa? hehehe…*ini tulus lho mbak, bukan biar dilempar tas pinknya hihihiiii*

    1. Huhuhu…asiknyaaa yang dpt oleh2 milih sendiri πŸ˜€

      Hehehehe…makacih yaaa…aku tau kok kamu tulus..hihihi *geer*

  10. Itu emg rejeki kl penyuka ungu dapet tas cantik ungu… Beruntung sekali km… *padahalisengyaaa

    Kl ibu2 itu ga penting bgt untuk ditanggepin.. Ga ush diperpanjang.. Kl aku pasti lgs berpikir dalam hati.. “Kasian ma ibu itu.. Bisanya hanya mencela dan mencela , memberi energi negatif dan tanpa sadar kekurangan dari dia sendiri. dan beruntunglah saya.. karena masih bisa memberi energi2 positif ke org2 di sekitar saya… “

    1. Iyaa..padahal iseng, hehe, emang udah rejeki πŸ˜€

      Bener itu…nyebar energi positif itu perlu banget. Kasian amat klo bsnya cm nyebar energi negatif ya…

  11. sirik aja kali tuh ibu.. sirik itu kan tanda tak mampu..
    berarti emang dia pengen kayak kamu lis, tapi ga bisa2, hahahaa… makanya dia keki berat.. πŸ˜€

    1. Hahahaha…gak tau juga ya kalo gitu. Tapi keknya sih gak, soalnya ibu itu kaya *katanya dia*, suaminya pengusaha *katanya lagi*, pakenya barang2 mahal semua (aku pernah lho dihina krn pake asesoris murahan..hahahaha)..jadi gak mgkn lah dia mau kayak aku πŸ˜€

  12. memang ya nyebelin sama org yg kalau komentar bawaannya ke fisik. org kayak gitu ga layak dipikirin komennya Lis.
    btw makasih ya, pada ngasih review soal tas gitu hahaha (jadi enak)

    1. Iya…pdhl hrsnya mikir ya, kalo diri sendiri digituin kan pasti gak enak rasanya…

      Tas kamu layak dapat review, Nov! Cantik soalnya πŸ˜€

      Once again, thanks a lot ya Nov! πŸ™‚

  13. aku dibilang gendut syukur setengah mati lho Lis, ingat dari SD samPai awal kerja kakak kembaran sama tiang listrik he…he…

    ibu2 nyinyir yang ada aja di mana tempat kalau nggak nyela orang nggak senang hatinya,

    syukurlah pariban pinter menghibur hati adikku yg cantik ini

    1. Hahahaha…untung skrg udah putus hubungan persaudaraan sama tiang listrik ya kak πŸ˜†

      Iya sih mmg sbnrnya yang namanya manusia adaaa aja yang nyinyir, dan sebenarnya mrk adalah pemanis kehidupan juga hahaha

      Thanks ya kak πŸ™‚

  14. Ini hebatnya suami ya Lis….jadi pendingin saat kita panas…jadi penasehat saat kita pengen didengar…..
    kayanya tuh ibu sebenernya insecure dengan adanya dirimu…. ya iya lah…..kalah cantik pastinya….. sirik…..
    aku juga gendut setelah nikah…karena dulu aku juga kurus bangettt…tapi waktu aku kurusan beberapa waktu lalu, suamiku malah ngomong aku kayak layu….. *peluk suami

    dan Raja…. manis bangett….. seneng ya Lis…bersyukur banget punya 2 lelaki hebat yang dikirim Tuhan buat kita…..

    eh, aku meski judes, kalau dalam kondisi kaya gitu….mungkin ya cuma senyum aja, trus sebel…trus sama deh…hubungin suami…..
    πŸ˜€

    1. Iyaaa…untung suami-suami ini pada baek yak, ngerti aja dengan kesensitifitasan kita πŸ˜€

      Benerrr..aku bersyukur bgt dikasi Tuhan dua laki2 ini..bener2 deh keluarga kecil ini adalah harta paling berharga…huhuhu…

      Klo di kondisi kayak gini, kita lgs offensive, bs jd malah qta yg tambah gak enak..jd mending ngalah ajalah…ngalah utk menang πŸ˜‰

  15. Emang ya kalo lagi kedatangan tamu, bisa bikin kita sensitive dan gampang meledak. Bisa bisa istilahnya senggol bacok πŸ™‚ tapi jangan samapi lah yaa…

    Hmmm….itu tas pink nya berkolaborasi dengan baju ungu, cihuy banget yaa πŸ™‚

    1. Iyah..makanya klo lg datang bulan gini, kudu banyak minta kemampuan ngendaliin diri dari Tuhan πŸ™‚

      Hooh..cucok banget yak sama ungu πŸ˜€

  16. ngakak dot com bacanya

    jadi inget habis melahirkan Favian sukses turun berat badan kembali ke semula sebelum menikah hanya dalam waktu 3 minggu #dampak begadang dan ngotot ASIX plus ngasuh sendirian tanpa ada parorot alias rewang

    langsung PD ikutan pesta pake baju jaman gadis dan petaka muncul……semua mata memandang semua mulut komentar dan pulangnya mertua ngomel….. inang merasa tersinggung denger ocehan orang2 di pesta yang bilang aq terlalu kurus dikira gak dikasih makan #masih tinggal ma mertua sendirian tanpa suami di samping πŸ˜₯

    akhirnya bikin status lah *sok sosialita bangetttt* bedakan LANGSING dan kurus :mrgreen:

    btw ditunggu postingan trial yamahanya, di web resmi yamaha udah ada berita music fantasy katanya peb 2012 tp nyatanya sampai sekarang belom buka tuh…..wah nunggu sampai bisa masuk wonderland dech….

    1. Hihihi..aku jg begadang, ASIX juga…tp badanku gak turun smpe ke angka kayak dulu lagi… Jangan smpe deh, kurus banget dulu itu πŸ˜€

      Tp mmg org2 aneh yaa…klo kurus dibilang gini-gini, agak berisi dibilang gitu-gitu. Serba salah πŸ˜€

  17. Sedang menikmati warna pelangi kehidupan ya Lis, tas pink-keunguan dari uniquecraft, serta hati merah-biru merespon sapaan negatif yang diijinkan berjumpa dalam keseharian. Salut dengan kemampuan menata hati. Salam kami

    1. Bu Priiihhh…ibu selalu punya kata-kata yang indah. Bener lho, kalimat sederhana ini menentramkan hati banget. Makasih ya bu Prih πŸ™‚

      Salam juga buat keluarga yaaa πŸ™‚

  18. wah lucky you jeng…dapat tas…wah emang rejeki ga kemana yah jeng..pas iseng, dorongan hati, bw….dapat deh sesuatu yang menyenangkan hati..hadiah special ..:)
    btw soal “gendut” huhuhu…aku malah lebih parah jeng…nggak bisa balek body…8 kg an nieh lemak bersarang dari sebelum hamil sampai lahiran….walah tak terhitung yang bilang gendut , asli awalnya yah mikir banget..semakin kesini kok akhirnya bisa cuek..hehehe dasarnya aku males olahraga dan ngatur pola makan untuk diet..bablas deh…suami juga orangnya cuek…mungkin karena dia juga gendut hehhee…pelajaran berharga aku dapat jeng..thanks..bener banget…ketika kita mendengar sesuatu yang negatif diungkapkan ke kita..lebih baik diam dulu, daripada meledak..yang sudah sudah aku pernah merasakan ketika meledak..terpancing yang ada akhirnya malah penyesalan..kenapa aku tadi kok ngomong gitu….malah kita yang jadi sedih…
    btw asli penasaran sama bu ibu yang bilang gendut itu…walah ..ngurus urusan orang banget seh..terus jadi penasaran juga…perawakannya….langsingkah…heehhe….Bang raja jadi penyejuk hati mama nieh…itulah anak yah jeng…ngerti banget dengan kita..*namanya juga anak..:)

    1. Hihih..iya nih, memang yang namanya rejeki gak kemana, kalo emang udah waktunya dapat ya bakal dapat πŸ˜€

      Bener jeng, kalo kita lagi sensitif trus sembarangan ngeluarin kata2 gara2 emosi, ujung2nya kita yang bakal rugi sendiri, jadi dalam kondisi kayak gini, silent is gold menempati posisi yang benar πŸ™‚

      Thanks ya mama Kinan πŸ™‚

  19. Iya sih Jeng, haid bikin kita lebih sensitif..Tapi alamaaaakkk ibu itu aku kira sdg bermasalah juga. Jangan2 suaminya ketahuan selingkuh hahaha..Masa iya sih sampai segitu tedeng aling2nya mengatakan orang gendut dan jelek? Duh…itu mulut bagusan di kasih rinso kali yah…

    1. Hahahaha….yang bilang gitu gak cuma mbak Evi lhooo..ada juga ibu2 di sini yang pernah ngalamin kejadian gak enak sama ibu itu ngomong hal yang sama..perlu dirinso katanya mulutnya biar gak seenaknya ngomong…hihihi…

  20. Allisa,
    Pertama mau komen.
    Tas nya lucuuuuk. Udah meluncur ke blog tapi gak nemu ya model kamu itu.

    Kedua : soal komen gendut.
    Biarin aja. Kalo aku sih mikirnya, dia sedang menunjukkan ‘kelas’ dia ada di mana.
    Seseorang yang well-educated, tau sopan santun, luas pergaulan dan semua embel-embel yang positip tidak mungkin akan melakukan itu karena dia harusnya tau kalo itu tidak sopan, itu menyakiti orang lain. Apalagi di khalayak ramai.
    Jadi apa yang kamu lakukan dengan diem aja itu sudah menunjukkan bahwa kamu dan dia emang gak sama. Udah.
    Anggep aja gini ” Issh…emang sapa lu sih ngurusin guah”.
    #semoga ajaran aku ini benar dan bermanfaat.
    *tutup buku kepribadian* heu heu heu…

    1. Tasnya Novi tuh bs dipesan, Ndah, krn dia nerima pemesanan…

      Hehe… Makacih ya bu dosen Indah atas kursus kilat kepribadiannya.. Tapi bener tuh, hal yang gak penting gak perlu mendapatkan perhatian serius dari kita..anggap lalu aja… Once again, thanks ya Ndah! πŸ™‚

  21. aku pinjem laptop deydo demi blogwalking. malu ih udah dikunjungi berkali-kali tapi ga bales mampir hahaha tapi tiap hari kalo ada update baru pasti aku baca via reader tentunya. eh Lis, daripada baca blog pake bebe mendingan kamu download aplikasi google reader di market android deh. sangat membantu loh biar ga ketinggalan kalo ada GA :mrgreen: sorry OOT, aku mau komen apa ya tadi lupa. errr kan kemarin udah bilang bakal bantuin niban tuh ibu kalo dia masih ngatain kamu gendut. aku yang lebih gendut jadi tersinggung. LOL. tapi bener Lis, mendingan ga usah ditangisin yang kayak gitu. dari jaman pertama blog ini muncul aku rasa body mu segitu gitu aja. ga berubah banyak malah keliatan lebih fresh and young *caelaah* intinya, teteup cantik :*

    1. Aaahhh…senengnya dibilang bodyku masih segitu2 aja…maacih ya Pepi imut! πŸ˜€

      Aku pake google reader jg tp di PC sih..iya deh, pengen jg install di galaxy. Thank u ya Pepiiii πŸ˜€

  22. huhuhu tasnya bagus meluncur ke tkpnya ahh

    Mb aku mengerti sangat bagaimana perasaannya saat itu di tengah majelis pula mau lg dapet ato g tetep aja emosi g bisa bohong..syukur mb lisa sabar dan memang kalo lagi feeling blue keluarga, suami dan anak bener2 jadi obat andalan untuk menenangkan diri

    1. Silakan meluncur ke sana.. Tasnya bs dipesan juga tuh.. πŸ˜‰

      Iya, itulah bersyukurnya punya keluarga yg bener2 tau gmn cara membuat kita ngerasa lebih baik yah…

  23. tasnya cantik …. selamat ya

    setuju aku, mulut ibu itu perlu dirinso, kalau aku digitukan sdh tak semprot habis habisan tuh dia, apalagi pd kenyataannya dia lebih gendut !! suka meledak aku soalnya ^_^

    1. Makasih ya mbak El πŸ™‚

      Hahahaha…iya sih memang ibu itu perlu diajarin gmn berkata-kata yg gak nyakitin orang πŸ™‚

  24. ah… telat BW kmaren2 dan ga liat GA hiks lucu deh itu mba tasnya… Selamat yaa πŸ˜€

    u know how i feel about being FAT heheheh itu ibu2 baidewey gila apa ya… picek matanya!!! Gimana liat sini yang membabi abis menikah huhuhu ga bakal ditemenin yang model begitu mah… bikin cape ati….

    ngga mbaaaaaaaa… mba seksiiiiiiiiii… cantiiiiiiiikkkkk… yang paling penting, punya anak yang ganteng dan pinter πŸ˜€

    1. Iyaaa…bikin capek ati banget orang-orang yang hobi berbasa basi tapi nyakitin kayak gitu… Pengen dicuekkin, tapi kalo namanya hati lagi sensi ya mau gak mau ngerasa terganggu lah 😦

      Aiiihh…makasih aku dibilang cantik dan seksi, bikin hati seneng di senin pagi nih nat πŸ˜€

      1. Aaahhh…tambah hepi! makacih ya Nat…cup..cup…muuaahhh juga deh πŸ˜€

  25. tasnya unik, lucuuuu….

    salut ama alissa gak emosian begitu dikatain ama ibu2 itu. kliatan bgt mana yg terpelajar, mana yang tidak πŸ™‚

    Well, emang ada siy org yg tipenya seneeeng liat org susah, jdnya yg dicari hal2 negatif aja. paling ya gak usah dipeduliin aja, toh kita gemuk, dia juga gak akan gt peduli. kita kurus, dia juga gak akan peduli, apalgi klo badan langsing, gak ngefek juga ke dia. yg penting kita nyaman ama diri kita sndr. mau kurus, gemuk, langsing, yg penting sehaattt *ngingetin diri sendiri, gara2 sempet dibilang gemuk kayak org hamil, begitu nurunin BB dg susah payah eeh dibilang terlalu kurus, mukanya jd kliatan lebih tua dan kuyu. hadooohhh……udah ah mending jd diri sendiri aja*

    Tapi ada hikmahnya juga ya lis, gara2 kasus ibu2 yg ngatain itu, alissa jd makiiinnn deket ama suami dan kliatan bgt betapa besar perhatiannya….ciyeeehhh…dia yg selalu mensupport dan selalu ada dengerin keluh kesah istri dan mencoba membesarkan hati istrinya, itu anugrah tak terkira πŸ˜€

    1. Iya mbak, orang-orang itu sebenernya gak peduli sama kita, mereka cuma basa-basi doang, tapi yang adanya cara mereka itu nyakitin kita. Kalo mo terlalu terpengaruh, kita bisa stress sendiri..

      Benr kata mbak Ver, yang penting kita nyaman dengan diri sendiri. Lagian kita juga sebenarnya gak perlu dikasih tau kapan gendutan kapan kurusan, wong kita pasti nyadar sendiri kok, kita kan cewek2 yang sadar penampilan, ya gak? πŸ˜€

  26. pertama mau komen soal tasnya….
    Allisaaaa……mau donk tasnyaaaa…..lucu banget
    hehehe…..

    yg kedua….
    ini nih salah satu yg membuatku salut dgn wanita yg memiliki 2 profesi
    sbg wanita karier pun sbg ibu rumah tangga
    karena walau dlm keadaan sakit sekalipun qta sbg wanita tetap harus,wajib,kudu,mengurus keluarga….2 jempol bwtmu Liiiiis…..

    yg ketiga…
    kalau qta lg haid emang bawaannya sensi Lis…
    cuekin aja….gendutmu pasti lah tak segendut eike….
    aq kan mantap lhooo…. (makan tempat)
    hihihi…..

    semangat terus ya Allisaaaa……

    oh ya lupa yg terakhir….
    Rajaaaa…….so swit banget siiiih….
    pasti dikau mengharu biru yaaaa……
    peluk cium untuk raja yaaa…..

    1. Pertama…
      Iya teh, tasnya bagus banget emang!

      Kedua…
      Ah, si teteh bikin aku geer..hehe..moga sampe ke depannya aku tetep bisa ngejalanin kedua profesi ini dengan baik teh…amiinn..

      Ketiga..
      Biar mantap yang penting kece kan teh! πŸ˜‰
      Makasih ya teh Iyan πŸ™‚

      Keempat…
      Peluk cium juga dari Rajaa πŸ˜€

  27. Hiyaaa….sampai nangis begitu….hehehehe. Mungkin karena lagi gak mood ya? kalau lagi haid saya juga bad mood, masalah sepele bisa bikin sensi πŸ˜€

    1. Hihi..iya bundit, saking sensinya jadi bisa nangis gitu, padahal biasanya mah bisa cuek2 aja tuh πŸ˜€

      Memang kalo lagi haid, mood kita susah diatur ya bund πŸ˜€

  28. hihihihih…, ternyata kalo lagi sensi, orang jadi gampang nangis ya πŸ˜€
    tenang aja Lis, walopun menurut aku kamu tuh gak gendut, masih banyak koq yg lebih gendut, termasuk aku wkwkwkwkwwk… Kalo aku, misal ada yg bilang “koq sr kurusan” aku tau bgt tuh berarti dia lagi boonk hahahahah πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s