Not 1… Not 2… Not 3… Not Even 4…. It’s 5 Stories on This Friday!

Minggu ini sebenarnya banyak banget yang pengen saya ceritain dan dokumentasiin di sini. Pengen deh kayak Pepipepo, tiap hari bisa publish beberapa tulisan sekaligus. Tapi duh, untuk bikin 1 tulisan aja musti disiapin dan direncanain waktunya, apalagi kalo 2..3..4??

Cerita yang banyak itu akhirnya saya rangkum dalam satu tulisan ini. Gak apalah, sekaligus dibikin jadi panjang gini, daripada dipisah-pisah nanti malah gak ketulis-tulis.

Ok deh, gak usah berlama-lama lagi, mari, kita mulai saja. Ayo, yang mo ngambil kopi sama snack dulu di dapur, saya persilakan. Kalo udah, duduk yang manis yah trus ambil napas dalam-dalam…

Kita mulai!

Video Raja Lagi Baca

Kapan hari pernah ada yang minta video Raja lagi membaca. Nah, ini saya kasih. Not just 1, but 2 videos!

Not bad kan? In fact, I think it’s pretty amazing for his age. Thank God for it! 🙂

Later, I’ll make a special post about the process of learning to read yang sama-sama, saya dan Raja lalui 🙂

=============================

Nina Boboin Mama

Jumat malam seminggu yang lalu, saya nonton Indonesian Idol. Awalnya nonton di ruangannya Raja, trus karena udah hampir jam sepuluh, pindah nonton di kamar karena Raja udah mo bobo. Sambil meluk Raja untuk boboin dia, saya tetep nonton. Pertarungan udah makin seru inih, jangan sampe ketinggalan, pokoknya saya akan tetep setia nonton Indonesia Idol ini sampe ngeliat Sean dan Regina di final nanti ;).

Raja udah ngantuukkk banget, tapi dia maunya saya juga ikut merem bareng dia. Saya bilang, dia merem aja duluan, nanti saya nyusul. Sebenarnya bisa saya pura-pura merem dulu, tapi takutnya dari yang maksudnya pura-pura malah jadi keterusan…udah sering soalnya kejadian kayak gitu…hihihi…

Raja tetep gak menyerah, tetep ngajak saya merem. Karena saya tetep gak mau, akhirnya dengan putus asa dia pun nyanyi begini….

Mama Raja…oooo mama Raja,

Ini sudah malam, mama lekas bobo!

Hihihihi…

Karena itu peristiwa berharga, saya nawarin dia untuk direkam aja, eh dia mau, trus langsung duduk dan nyanyi lagi sambil saya rekam. Ini videonya 😀

Lucuk yah :D. Buat yang gak bisa liat videonya, rugi lhoooo…hihihihi..

=============================

Tentang Hobi

Suatu kali, terjadi percakapan ini antara saya dan Raja

Saya : “Raja hobinya apa?”

Raja : “maen kereta…”

Saya : “Kalo papa hobinya apa?”

Raja : “Pappa hobinya baca koran!”

Saya : “Kalo mama?”

Raja : “Mamma sukanya baca buku!”

Saya : “Nah, kalo tante?”

Raja : “Tante…..” *mikir dulu*, “Tante hobinya banyak!”

Saya : “Oh ya? Apa aja?”

Raja : “Setrika…cuci baju…sapu rumah!!!”

Saya dan tante Dewi-nya yang lagi nyetrika, langsung ngakak! 😆

Dewi : *dari dalam kamarnya* “Rajamiiiinn…itu bukan hobi tante! Itu kerjaan tantee!!”

Raja : “Bener kok, itu hobi tante! Tante kan suka setrika baju!”

😆

Sebenarnya jujur, saya sendiri lega mendengar itu. Ya iya dong, daripada pas saya nanya gitu, trus Raja jawabnya, “Nonton TV, mainin hp…” Nah loo…kalo kayak gitu, bisa pusing saya dengernya! Dengan Raja jawab kalo tantenya hobi nyetrika dan sebangsanya, itu berarti kan bagus ya, berarti yang dilihatnya sehari-hari, kalo lagi di rumah ya tantenya emang kerja 🙂

=============================

When the old stuff are back again…

Sekarang pengen cerita tentang saya nih. Ada beberapa hal jadul yang kembali lagi ke kehidupan saya. Di satu sisi seneng, tapi di sisi lain, kembalinya hal-hal jadul itu mengingatkan saya tentang….umur saya yang ternyata udah lumayan banyak dan ternyata dalam beberapa kasus, ada gap antara saya dan teman-teman kantor yang lebih junior dari saya 😀

1. Buku Seri Jadul

Ini gara-gara komentar e.r.l.i.a di tulisan tentang Flamboyan, saya jadi teringat lagi sama buku seri Tini (atau yang bahasa aslinya adalah Martine). Dulu saya memang gak punya banyak buku ini, secara dulu harganya kan tergolong mahal (at least untuk ukuran orang tua saya), jadi saya hanya punya kalo gak salah 3 atau 4 buah. Selebihnya, saya suka bertukar baca dengan teman-teman sekolah. Sayang, buku saya dulu itu sudah gak tau ada di mana lagi. Saya terpesona sekali dengan buku Tini ini. Gambarnya tuh buagus buanget. Bener-bener bikin imajinasi melayang ke mana-mana. Belum lagi ceritanya, yang walopun sederhana, tapi pas banget untuk anak-anak :). Kalo ada yang penasaran seperti apa gambar-gambar mempesona dalam buku Tini ini, coba cek situs ini 🙂

Karena kangen, jadi saya nyari-nyari lagi siapa tahu masih ada yang jual. Ternyata semua kosong…hikkss… Sedih deh!

Tapi di satu sisi, saya seneng juga, karena gara-gara nyari buku seri Tini itu, saya kembali bertemu dengan buku seri Laura!

Siapa coba yang gak kenal sama Laura Ingalls???

Hayooo…yang gak kenal acungkan tangannya!

Hikksss…. Banyak ya ternyata tangan-tangan yang mengacung?

Rata-rata anak sekarang dah gak kenal lagi memang sama si Laura. Temen-temen kantor yang kelahiran tahun 87 ke atas juga pada gak kenal lagi sama Laura. Waktu saya tanya mereka inget gak sama serial Little House On The Prairie di TVRI dulu. Eh, saya malah diketawain…. “Itu jaman kapan mbak??” Hayiiissshhh…. Ruginya kalian yang gak sempat lagi kenalan sama petualangannya Laura 😛

Kasus buku seri Tini juga begitu. Mereka pada gak tau tuh. Katanya gak punya bayangan sama sekali tentang buku itu. Haduh…haduh…geleng-geleng kepala deh saya… Memang sih, dengan kayak gini membuktikan bahwa saya sudah jauh lebih tua dari mereka, tapi itu juga sekaligus berarti betapa masa kecil mereka tak semenyenangkan saya 😛

Buku-buku seri Laura juga dulu sangat mempesona saya. Sebenarnya dulu saya hanya membaca dua buku saja, Rumah Kecil di Padang Rumput dan Kota Kecil di Padang Rumput. Bisa punya dua buku itupun rasanya sudah bahagia sekali. Pertama kali kenal dengan Laura memang melalui serialnya di TV, trus pas jalan-jalan ke toko buku sama orang tua (dulu toko buku paling bagus di Manado namanya Lok Book, gak tau deh sekarang toko itu masih bertahan atau gak), ternyata ada dijual bukunya, syukur banget karena mama mau membelikan buku itu untuk saya 🙂

Saya sukaa banget sama karakter Laura, yang meskipun aslinya bandel dan keras  kepala tapi selalu mau patuh sama Pa dan Ma. Sifatnya itu sounds familiar buat saya…hihihihi… Cuma bedanya, si Laura mau patuh sebelum terjadi hal-hal yang gak diinginkan, sementara saya mesti jatuh dulu, berdarah-darah dulu, dijahit dulu (bekas jahitan di kepala yang sempat bocor gara-gara jatuh sehabis niruin Google V di atas pagar besi masih ada sampe sekarang lhooooo), baru inget, “ternyata gak patuh sama orang tua itu ya begini ini akibatnya…. :(“. Saya juga suka sama gaya bercerita Laura yang detail banget, cuma dari ceritanya aja saya bisa dapat gambaran yang jelas tentang bagaimana Pa membangun rumah untuk mereka. Saya juga betul betul bisa ngebayangin bagaimana suasana padang rumput tempat mereka tinggal, betapa menyenangkan sekaligus melelahkannya bepergian dengan kereta kuda, serta betapa baunya orang Indian yang suka datang meminta makanan di rumah mereka. Laura did it all! She really was a great writer!

Melihat-lihat kembali buku-buku Laura di online book store, bikin saya kembali merasa sangat kangen dan memutuskan untuk membeli lagi buku-bukunya. Tadinya saya pengen borong semua serinya, sayang, dari semua seri yang saya pengen, yang tersedia hanya 6 buku saja. Ya sudah, saya beli lah semuanya. Dan sudah selesai saya baca. Kalo ada yang memperhatikan, buku yang dibaca Raja di videonya di atas itu ya adalah buku Laura ini 🙂

My little house series…

Seneng banget rasanya, kalimat demi kalimat yang saya baca membawa saya kembali ke masa kecil yang membaca buku itu dengan rasa takjub luar biasa. Saya juga jadi teringat bahwa salah satu wanita yang menginspirasi saya untuk selalu menjaga agar rumah bersih dan rapi selain mama saya adalah Caroline Ingalls, alias Ma :). Memang benar, buku-buku Laura sangat bagus sekali untuk dibaca oleh anak-anak. Buku ini sangat menginspirasi, memberi banyak sekali pengetahuan, juga banyak sekali ajaran moral yang baik untuk membentuk karakter anak 🙂

Dan karenanya, sekali lagi saya pengen bilang, buat siapapun yang gak sempat lagi kenal sama Enyd Blyton, Gilbert Delahaye/Marcel Marlier, dan Laura Ingalls…you guys were sooo at loss!!! :p

2. NKOTBSB

Konser mereka hari ini kan? Sayang, saya gak bisa ikutan, padahal saya pun termasuk penggemar mereka. Dan lagi-lagi, pembahasan soal NKOTBSB ini membuat saya sadar, bahwa ada gap antara saya dan teman-teman yang lahirnya setelah saya di sini 😀

BSB sih rata-rata pada kenal yah. Gak masalah lah.

Nah, giliran saya cerita soal NKOTB, mereka semua diam. Gak kenal lagi katanya. Gak tau tuh lagu-lagunya apa aja. Ok tidaakkk!! Padahal saya sudah dengan menggebu-gebu cerita, bahkan dengan semangat nyanyiin “step by step…oh babyy!!”. Yah, sayang sekali memang karena mereka tidak sempat mengenal sang pelopor boy band dunia :P. Saya sendiri mengenal NKOTB semasa SD, seperti yang pernah saya cerita di sini, kakak saya adalah biang keladinya yang memperkenalkan saya sama cowok-cowok keren itu 😀

Lumayan kangen sih sama mereka. Moga lancar konsernya tar malam, selamat bersenang-senang dan bernostalgia buat teman-teman yang bisa nonton, dan saya sungguh berharap bakal ada tayangannya di TV 😀

3. I’ve had this dress since I was in….

High school!!

Yayyyy!!!

Senengnyaaa!!

Waktu mo ke pesta nikahan hari Sabtu kemarin itu, iseng-iseng saya keluarin gaun ini dari kotak. Dalam hati bertaruh…ini udah muat lagi belom yaaa?? Emang sih gaun ini bahannya agak lentur gitu, cuma beberapa bulan lalu pernah saya coba, duh, masih gak bagus keliatannya. Terlalu ngepas (alias keliatan banget kalo tu baju udah kekecilan) dan pada beberapa bagian (which are di perut dan pinggang) keliatan ada yang berbukit-bukit gitu…hihi..

Nah, kemarin pas saya cobain… Howaaaa!!!  To my surprise, gaun itu pas sempurna di saya! Tak ada lagi tonjol-tonjolan… Si papa juga surprise banget lhooo ngeliatnya…hihihi

Penasaran seperti apa penampakan saya dalam gaun itu?

Ini dia…!

Kenapa harus ada bayangan Raja di belakang??

Lumayan terlihat langsing kaaann?? 😀

Seneng banget deh. Baju lama akhirnya bisa terpakai juga dan saya masih lumayan terlihat bagus pakenya. Gaun itu adalah salah satu gaun kesayangan saya, makanya selalu saya simpan dengan baik. Usia gaun itu udah cukup tua, hitung aja gaun itu pertama kali saya pake waktu usia saya 17 tahun, berarti sudah hampir tiga belas tahun, dan kainnya masih tetap terlihat bagus seperti waktu pertama kali saya melihatnya di toko 🙂

=============================

Beef Fajitas? Not Even Close!

Silakan tertawakan saya, tapi jujur, saya baru tau tentang beef fajitas setelah liat chef Winnie masak di 8-11 nya Metro TV!

Ngeliat beef fajitas buatan chef Winnie itu, asli lho saya langsung ngiler. Langsung kepengen untuk nyobain bikin sendiri.

Sayang banget, sepertinya di seantero kota Palembang gak ada yang jual tortilla. Sempet kepikiran untuk bikin tortilla sendiri. Tapi  mengingat cara pembuatannya yang kemungkinan besar makan waktu, saya pun berpikir keknya lebih baik dikerjainnya pas weekend nanti.

Eh tapi gak tau kenapa, kemaren sore sepulang kantor, saya tiba-tiba kepengen makan daging sapi. Akhirnya terpikir lah untuk bikin daging sapi tumis tapi dengan bahan-bahan mirip beef fajitas itu…tentu minus tortilla nya dan oh ya minus guacamole, salsa, dan sour cream-nya…hihihihi..ya emang ini sama sekali bukan beef fajitas sih 😛

Walo belum keturutan bikin beef fajitas, tapi bener deh, ternyata resep asal-asalan saya semalam itu enak banget! Rasanya beda dari rasa daging sapi tumis yang biasa saya buat, karena emang bahan-bahan untuk ngolah dagingnya saya sesuaikan dengan bahan-bahan yang dikasih sama chef Winnie itu tapi saya modifikasi sesuai bahan-bahan yang ada di dapur dan sesuai maunya saya 😀

Penampakan hasil akhirnya seperti ini:

Ada yang mau resepnya?

Kalo mau, ini dia saya kasih:

Bahan:

250 gram daging sapi tenderloin potong-potong bentuk kotak memanjang

1/2 bawang bombay (atau kalo pake bawang bombay kecil, pake 1 buah aja), cincang kasar

3 siung bawang putih, haluskan (atau bisa juga seperti chef Winnie, pake bawang putih bubuk)

1/2 sdt jintan

1/2 sdt ketumbar

1/4 buah paprika merah, kuning, dan hijau

1 buah jeruk nipis

Kecap asin, kecap manis, garam, lada hitam, minyak goreng, semua dalam ukuran yang secukupnya aja 😀

Cara membuat:

  1. Rendam daging sapi dengan jintan, ketumbar, bawang putih, dan sedikit garam.  Aduk rata semuanya. Kalo perlu rendamnya semalaman, biar bumbunya meresap sempurna. Kemarin saya ngerendam gak begitu lama dan tanpa garam pulak dan memang hasilnya agak hambar rasa dagingnya 😀
  2. Tumis bawang bombay, sampe layu dan harum
  3. Masukkan daging, tumis sebentar saja, pokoknya asal dagingnya matang aja (kata chef Winnie, tenderloin kalo dimasak lama-lama malah jadinya gak empuk!)
  4. Saat daging setengah matang, masukkan paprika warna-warni
  5. Masukkan kecap manis, kecap asin, lada hitam (dan kalo suka tambahkan garam juga, kalo saya sih karena udah pake kecap asin jadi gak nambahin garam lagi)
  6. Masak sebentar, lalu angkat.
  7. Saat akan disajikan, beri perasan air jeruk nipis, biar rasanya segeerrr.
  8. Selesai!

Hasilnya enyakkk!! Dagingnya empuk! Lumayanlah buat puasin diri sendiri 😀

Dan semalam itu, inilah menu makan malam saya:

Makan malamnya konsisten tanpa nasi.

Dan itu, di gambar lauknya terlihat sedikit yaaa??

Padahal aslinya, saya masih nambah potong demi potong gurami goreng tepung, mungkin ada sekitar 7 atau 8 potong yang saya makan. Trus daging sapi-nya sendiri saya makan lebih dari setengah, keknya sih untuk si Dewi tinggal bersisa seperempatnya aja…hihihi… Maklum lah ya, karena gak makan nasi jadi saya butuh lebih banyak lauk supaya kenyang 😀

 =============================

Fiuuuuhhh….akhirnya selesai juga.

Lumayan panjang ya, moga yang baca gak bosan…hihihi… Ini sebenarnya masih ada lagi yang pengen diceritain, tapi nanti ajalah, ini aja udah lumayan panjangnya tar pada mules-mules orang yang baca 😀

Btw, hari ini udah Jumat lagi ya. Saya sendiri bentar lagi pulang. Suami juga udah ngabarin kalo dia udah landed di Palembang, puji Tuhan penerbangannya dari Jogja aman. Bahagia banget deh rasanya kalo udah weekend gini, kami bisa ngumpul, bisa nonton bareng, bisa ketawa bareng, semuanya bisa bareng-bareng 🙂

O ya, ntar malam Indonesia Idol lagi…saya memprediksikan hari ini si Yoda yang bakal keluar, harusnya sih minggu lalu dia keluar soalnya minggu lalu itu dia jelek banget :D. Kalo temen-temen prediksinya siapa? Pokoknya siapapun yang keluar, yang penting Sean dan Regina yang nanti masuk final 😀

Happy weekend everyone!

God bless us all!

Iklan

66 thoughts on “Not 1… Not 2… Not 3… Not Even 4…. It’s 5 Stories on This Friday!

  1. Wakakkakaka… kaya’ baca tabloit nich baca postinganya ya, banyak judul dalam 1 tempat, hihihihi….
    Tapi paling suka ama yang terakhir, body-nya kaya’ masih gadis lagi, uhuyyy…

  2. ooooh Martine tuh yg itu tooooh…
    aku pas SD sering baca tuh kayaknya di Library.
    tp kalo beli kayaknya ga pernah deh.
    Kalo serial TINA, nah itu aku sering beli.
    yg komik berkisah cerita remaja itu loh. buatan eropa jg keknya,…..

      1. Yg kisah2 remaja gitu, lis. Coba googling aja : ‘Tina komik Belanda’. aku ngefans bgt tuh ama cerita2nya. Walo kayaknya anak SD baca Tina mah blom cucok kali yak, qiqiqi…. Buat ABG gt mah 🙂

      2. Setelah googling, kesimpulannya : Aku tauuu!!! Iyaa aku inget sama si Tina/Nina itu :D. Cuma keknya gak sering baca, klo gak salah pernah baca punya temennya kakakku 😀

  3. wah keren ini tulisannya gado gado banget…bener banget jeng, sama kayak saya, kadang daripada lupa jadi nulisnya dicampur campur..:) dari mulai kemampuan bang raja baja…wah amazing..dah mulai bisa baca,s ayang dikantor belom bisa di lhat nieh..nanti dicoba dirumah kalo pas online
    wah keren..gaun dari usia 17 tahun..berarti badannya nggak naik drastis lah yah..keren keren..
    terus sampai ke resep masakan…thanks for sharing resepnya..

    1. Hihihi..iya nih mam, tulisannya campur sari begini 😀

      Iya mam, puji Tuhan Raja dah bisa baca 🙂

      Sebenarnya naeknya lumayan, jeng, cuma gaunnya mmg agak ngaret gitu. Makanya kalo pake itu trus dengan kondisi perut dan pinggang masih kelebihan lemak, bisa keliatan banget 😀

    1. Diet ketatnya ditemenin sama cemilan kan Nov? Hahahaha

      Diet aku juga suka bolong-bolong nih 😀

  4. Serial 5 sekawan masih tau, aku punya koleksinya tapi Tini Laura ga tauuu hahahaha terus terus aku juga ga tau NKOTB. BSB sik pernah denger dikiiiit cuma kayaknya angkatanku lebih ke westlife deh :mrgreen:

    Kapan kapan coba resepnya aaah btw mamacih yaaa namaku di mention seleblog :pppp

    1. iih pepi gak tau NKOTB? sama dong, gw juga cuman tau 1 lagu yang step by step aja. Bahagia rasanya ternyata kita seangkatan *biar disangka muda*
      mba allisa aku juga suka banget sama tini dan little house in the prairie ituh.
      masih ada sisa-sisa ingatan membuka lembaran komik tini dan kagum sama gambarnya yang cakep itu.
      sama serial pak janggut yang di majalah Bobo juga.
      indah banget ternyata masa kecil dulu, kangeeen 😦

      1. Aaahhh…kaliaann..mentang2 yang masih muda…hahahaha

        Iya yaa.. Tini tuh bagus buanget gambarnya! Pak janggut? Iyaaa..aku cencu masih ingat 😀

        Memang, masa kecil dulu tuh bahagia banget ya…

    2. Kalo buku-bukunya Enyd memang sampe sekarang masih diterbitkan ya… Sayang banget Tini gak dicetak ulang lagi 🙂

      Haduuhhh…kamu masih muda banget sih yaaa..jadi taunya westlife doang 😀

      Seleb blog mana, Pep? Kamu ada-ada aja.. *cubit Pepi* :p

  5. wowww, terpukau, Raja udh pinter ya bacanya, udh bs baca kata yg berkahiran huruf konsonan,
    little house dlu prnh nonton tp wktu itu aq msh kcl jd skrg g ingat blas critany, yg aq ingat klo udh waktuny film itu pasti kakak2q heboh d dpn tv

    1. Iya tik, raja dah bisa baca suku kata yang agak susah, termasuk yang mengandung unsur ‘ng’ 🙂

      Kamu masih muda sih yaaa…jadi gak begitu inget lagi sama little house 😀

  6. wow .. ini postingan komplit dah, dr video, buku, gaun cantik, sama yg bikin aku laperrrrrr ….. mau dong apalagi dicampur paprika pelangi, aku sukaaaaaaa 🙂

    1. Hehehehe..iya ya mbak, gak nyadar juga aku kalo ternyata tulisannya random topic gini 😀

      Makasih ya mbak Ely 🙂

  7. duh si raja itu pinter banget ya lis… gua selalu kagum lho kalo denger cerita2 tentang raja begini… hebat deh… 🙂

    waduh temen2 lu itu umur berapa kok gak tau nkotb?? hehehe.

    1. Thanks ya Man 🙂

      Mereka ya…kira-kira seumuran si Pepi lah, lahir di akhir tahun 80-an 😀

  8. Aku pengen mengomentari ttg Laura Inggals secara aku jg penggemar beratnya. Sampai sekarang msh menyimpan Musim Dingin yang Panjang. Hehe..tiba2 aku merasa hebat. Buku2 Laura jg yg meinginspirasi saya kalo jd perempuan smart itu sangat menyenangkan. Waktu smp aku sering bikin cerpen yg gayanya sprt little house. Entah sekarang kemana semua cerita itu. Thanks Jeng, telah membangkitkan kenangan masa mudaku 🙂

    1. Tulisan mbak Evi ttg aren kemarin bener2 ingetin aku ke gaya bercerita Laura, mbak…keren banget! 🙂

      Thanks juga ya mbak Evi 🙂

  9. Lis.. NKOTB itu jaman eike masih jd kembang desa looh… qiqiqi

    Lucu bagian cerita Raja, haha.. apalgi hobinya Tante.. jadi inget si sulung waktu masih TK.. dia bilang kalo udah gede, nanti mau kayak teteh…

    seriusan ini postingan gado-gado yg unik

    1. Kebayang mbak indahnya masa remaja ditemenin NKOTB. Aku aja yg kenal mereka wkt masih kecil rasanya gimanaa gitu 😀

      Hahahaha…malah pengen jadi dedek. Hilwa lucuk juga yaa 😀

      Aih…maacih ya mama Hilsya dah blg postingan ini unik 😀

  10. Waah..NKOTB..jamannya aku lagi abege Lis..
    Waktu masih kinyis kinyis dan unyu unyu..xixiix..

    Postingan yang komplit,..
    cerita anak, fashion, kuliner..

    kayaknya perlu deh nyobain resepnya..
    Btw, gaunnya Cantik, apalagi yang pakenya hehe..
    Keren..

    1. Jaman wkt masih jadi kembang yang baru mekar ya teh 😀

      Aiiihh…makacih, aku dibilang keren, hehe..

      Iyaaa teh resepnya enyak lhoo 😉

  11. Amaaaazeeed nontonin video Raja lagi baca dan nyanyi. Keren loh;) Mau’an ya Mba disuruh nyanyi ulang, kalo Hanuun tau mau di rekam biasanya langsung berenti:(

    Mba…I’m one of those who are at loss:(

    You look so pretty Mba:)

    1. Sebenarnya gak selalu sih Ai dia mau begitu. Biasanya kalo udah lewat ya udah, puji Tuhan kemarin dia mau 😀

      Aiiihh…Ai masih muda banget sih yaaa 😀

      Makasih ya Ai 🙂

  12. tante, fauzan suka liat videonya Raja. Kok gak ada lagi, katanya.
    Trus tanya, Raja sukanya apa. Waktu dijawab kalau Raja suka Thomas, balik tanya lagi, kenapa piyamanya gambarnya ben10..heheh.

    Tentang NKOTB, Laura, novel2nya enyd blyton, ternyata kalau yg ini masih satu selera & satu jaman ya .. 😀

    1. Hahahaha..aih si Aa perhatiinnya sampe ke detil banget yah. Keren deh Aa Ujan ini 😀

      Iya teh, jaman kita dulu kan sesuatu itu kalo ngetopnya lama, bisa bertahun2. Beda kayak sekarang, cepat banget ngetop, tapi cepet juga tenggelam…

  13. serinya Laura Ingalls kami punya semua…., dan filmnyapun dulu tak pernah ketinggalan…

    seneng banget ekspresi Raja ngejempol, cakep deh

    1. Iya ya kak, senangnya yang bisa lama nikmati serinya. Aku dulu cuma beberapa tahun aja bs nonton serinya. Akhir tahun 80an udah gak ditayangin lagi kan. Tapi msh bersyukur sih, setidaknya masih bisa kenal 😀

      Hehehe..makacih ya Tua 🙂

  14. aaaaaaaahhhh mbaaaaaaaaa ga suka deh liat dirimu langsing amaaaaaaat!!!!!! hoaaaaaaaahhh boro2 dari jaman SMA, baju jaman kuliah aja udah disumbangin ga muat lagi 😥 aaaaaahhh ini bikin iri iri iri iri hahahaha keren banget sih mba dirimuuuuu #gemessss

    Raja pinter deeeeh.. udah ganteng, pinter… haduh… ati ati ini gede dikit musti dikekepin mba, pasti banyak yang ngeceng hehehe

    1. Hahahahaha…syukurlah Nat, hasil dietnya bisa terasa 😀

      Amiiinn…mudah2an gede nanti banyak yang mau sama dia…hahahaha

  15. huaaaa banyak ketinggalan postingannya mama raja nih aku. aku belum bisa makan tanpa nasi hehehe perut ndeso. generasi kita sama ya kenal NKOTB & BSB 🙂

    1. Iya mbak..tahun 80an itu kan msh trmsk generasi di mana wkt berjalan lambat, artinya jangka wkt tenarnya tuh panjang…gak kayak skrg, sesuatu cepat tenar, cepat jg tenggelam..

  16. Laura Ingells Wilder didampingi Winnetou, bacaan pembentuk karakter yang sangat mengesankan. Selamat memasuki minggu karya baru.

    1. Pasti dulu bu Prih juga suka dengan cerita-cerita Laura ya bu 🙂

      Terima kasih bu Prih, selamat berkarya juga yah 🙂

  17. Kalo Serial Tini, aku juga pernah baca, Lis. Bener kata kamu, harganya mayan mahal untuk cerita yang sebenarnya juga gak terlalu tebal kan.
    Satu lagi serial Nina ? tau gak ? isssh…umur emang gak bisa boong ya.
    Kalo Laura itu kakaknya Merry bukan sih ? yang buta ?
    Itu pas zaman kakakku sih kalo gak salah. Aku malah belum ngerti.

    1. Ho oh, bukunya tipis tapi gambar-gambarnya menakjubkan, mungkin krn itu jadi mahal kali’ yah 🙂

      Nina itu yang nama aslinya Tina kan? 😉

      Iya Ndah, Laura itu kakaknya Mary yang jadi buta 😦

      Aiiihh…jadi..jadi…aku angkatan kakakmu Ndah? 😥

  18. wah gado-gado postingnya, jadi komentarnya jadi gado-gado juga donk…
    soal indonesian idol hihihihi samaan prediksinya tapi meleset malah sean yang nyaris lewat hehehe bukannya yoda.
    trus soal Raja, ngegemesin suaranya apalagi pas nyanyiin buat mamanya..
    soal gaun aku juga suka ngeliatnya, klasik n mewah hehe, yg pake jg cantik 😀
    masakannya bikin aku pengen pratekin resepnya kapan2 dan soal Enyd Blyton,itu buku kesukaan sy waktu sd…haduh jadi pengen baca juga 😦
    Bnyk banget ya commentnya, jgn pusing ya mbak. Happy Monday…

    1. Iyaaa…prediksi ku meleset jauh banget euyy… Tapi asli deh, kmrn itu gak asik banget, masak sih Sean yang hampir keluar..haduh..haduh…masyarakat kita apa kurang bs menilai kualitas ya?

      Hehe..makasih ya Maria buat pujiannya..jadi ge-er..hihihi..

      Enyd Blyton dulu tuh memang nguetop buanget buku-bukunya yah 😀

  19. Ihhh aku juga suka banget nonton indonesia idool.. keren2 ya finalist taun ini. Aku juga berharap yang masuk final sean sama regina. Untungnya kemaren, sean masih bisa masuk. Smoga pilihan kita bisa jadi juara yak.. hihihihi

  20. Rajaaaaa…..
    mamah Rafi tetap jadi fans beratmu deh….
    *asli Lis aq penasaran bgt pengen ketemu Raja*

    Jiiiiaaah…..
    sama2 edisi narsi sm Indah tuuuh….

    tapi cantik kok Lis…swear deeeeh….
    bukan rayuan gombaaal…..
    hihihi…..

    1. Hahahahaha…aduuuhhh senangnya Raja ada yang ngefans, dan senangnya mamanya dipuji…hihihihi

  21. Little House On The Prairie tahu banget. NKOTBSB tahu. Kalau serial Tini yang mana ya? hehehehe. Ya..masih dibilang saya gak ada gap kan sama Mam Alissa hahahaha. Sepantaran dong…sepantaran dr hongkong 😀

    1. Hahahaha..iyaaa…kita ternyata masih sepantaran! Bundit dulu suka nonton ACI kaaannn? Aku juga masih bisa sekilas inget sama ACI itu 😀

  22. ih Raja pinter…..bahkan akhiran ‘ng’ aja dah bisa diusia itu…jempoll!!!
    aku tau NKOTB, tapi aku dulu g ngefans…biar kakakku selalu update tentang mereka….
    trus…jadi Laura Ingalls itu nyata yah? aku cuma ikutin serialnya….Laura itu yang anak nomor 2 bukan? yang diperanin Melissa Gilbert?
    gemes2 iri deh liat baju 17th masih muat saat ini….aku sih kuliah aja ukuran ‘S’…sekarang dah ‘L’ aja…..

    1. Iyaaa… Laura Ingalls itu nyata! Kisahnya kan beneran kisah nyata tuh! Keren kan ;). Bener, dia anak kedua, kakaknya Mary yang jadi buta karen sakit 😦

      Aku juga sbnrnya udah berubah ukuran sih, cuma beberapa baju masih bisa masuk aja 😀

  23. hahaha..ini namanya postingan borongan, tapi oke juga…kaya baca majalah dengan berbagai artikel.

    Hmmm…itu badan langsing bener yak…jadi ngiri dot com 🙂

  24. Wah postingan borongan yang aku tak sengaja kulewatkan…

    Ga tau nih tiba2 di email ga ada update blogmu jeng. Penasaran aku cek…lha ternyata udah 2…

    Terus terus, Raja makin supeeer kereeeen,….*peluk Raja.

    Baju dari SMU masih muat???kereeenn
    Aku juga punya celana pendek dari SD kelas 5 masih muat, ampe butut banget akhirnya dibuang ama papap…*nangis guling2 karena tuh celana nyaman banget…(tapi kalo celana pendek itu kan ada karetnya, jadi ngikutin pinggang ama perut kita)

    Ishhh berarti diet berhasil dong ya…bagi tipsnya dong…. 🙂

    NKOTB, aku ga bigitu nge fans….karena kakak cewekku dulu ga suka boyband (tomboi abiiis), jadi ga ada yang ngeracuni….
    Tapiiiii kalo BSB…huaaaaaa…..aku bangeetttt….hampir semua lagunya aku tau…Nick Carter…..OMG…..
    Semoga ada di tipi yaaa…. kabarin ya jeng kalo dirimu tau…

    1. Hahhh??? Bahkan celana pun kamu masih muat? Aiihh…dikau langsing bener!

      Aku dietnya cm ngurangin karbo jeng 😀

      Iya sih aku juga dulu tau NKOTB gara2 kakak. Kalo dia gak suka sama mereka, mungkin aku juga gak kenal mereka 😀

      Siiipp…tar kabar-kabarin yaaa 🙂

  25. Hihi minggu kemarin nggak ada yang tereliminasi…
    Syukur aja Sean diselametin juri hihihi!
    Itu Raja nyanyinya lucu banget sih :9
    Btw, Tini Laura apaan tuh gak tau hihi. NKOTB juga saya gak tau 😦

    1. Iya Una, syukur banget Sean selamat…hikkksss…

      Hahahaha…memang udah bukan generasi Una sih yaaa… Una lahirnya udah tahun 90an ya?

  26. Hahahahaha… iya bener deh, kita ternyata juga beranjak tua yah, suka keingetan kalo sama temen-temen kantor yang masih muda belia, dakuw sendiri yang udah emak-emak niey….. Tapi kalo dijejerin gak kentara kok kalo kita udah emak-emak, berasa sebaya ajah…hihihihi…
    NKOTB??? aku sukaaa…. dulu juga gara-gara diracuni sama kedua kakak cowokku itu.. step by step… tonight…. aaarrrgghhh…. jaman esdeeeeee…..
    Baju SMU Muaatt???? wkwkwkwwkkwwkk… senengnyaaaa….. aku sepatu jaman SD kelas 5 sampe sekarang masih muat… serius deh, aku yah, dari SMP samp sekarang, cuman nambah tinggi 2 senti doang…. kalo beratnya ya nambah berpuluh-puluh kilooo….. ampuunnn…….

    1. Hahahahaha….jadi ukuran tinggi segitu2 aja tapi ukuran lebar makin melebar ya No?? 😆

      Iyaaa…kita makin tua aja niiihh, tapi yang penting masih tetep semangat muda doonnng 😉

  27. Wahudah bisa terbit 1 buku nih..komplit benerrr #iri 😦
    Btw ini pertama kali aku berhasil liat video raja..ampe aku ulang2..thank ya Lis..smoga anakkubs nurun nih ganteng n pinternya hehe..

    1. Hahahaha..panjangnya udah mo ngalah-ngalahin buku yaaa? 😀

      Amiiinn….yang penting sehat sempurna ya jeng! 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s