Kemarin Itu….

…..

Saya makan buanyak sekali!

Jadi ceritanya gini, kan hari Senin malam suami balik ke Palembang, karena Selasa siangnya mo berangkat ke Jogja. Karena berangkatnya siang, jadi paginya masih bisa nganterin kami ke kantor lalu ke sekolah Raja.

Seperti biasa, kalo ritual pagi itu, saya singgah bentar dulu di kantor buat ngabsen trus langsung jalan lagi untuk nganterin Raja ke sekolah. Sehabis nganterin Raja, setelah kami balik ke mobil, ntah apa karena rasanya beda kalo lagi bareng-bareng gini, saya tiba-tiba ngusulin suami untuk singgah makan bubur ayam Kang Didin dulu sebelum nganterin saya balik ke kantor.

Padahal dari rumah kami udah sarapan lhooo, tapi entah ngilang kemana makanan tadi, yang pasti rasanya masih pengen sarapan semangkuk bubur ayam lagi.

Suami juga setuju-setuju aja, melajulah kami ke Kang Didin yang bubur ayamnya terkenal enak itu. Bubur Ayam Kang Didin lokasinya di depan KI Park (taman Kambang Iwak), tempatnya kejepit di antara Enhaii Soerabi Bandung dan Gunz Cafe & Resto. Kalo pagi-pagi gitu, bubur ayam ini banyak banget peminatnya karena rasanya emang enak. Kami sebenarnya jarang banget makan di sini, dihitung-hitung keknya gak lebih dari 5 kali deh, karena biasanya kan kami sarapan di rumah. Paling ke sini kalo lagi kepengen banget aja, seperti kemarin itu.

Maka jadilah, semangkuk bubur ayam Kang Didin pun masuk ke perut saya, desak-desakan sama porsi sarapan sebelumnya yang udah duluan masuk dari rumah πŸ˜€

Sebenarnya kalo diteliti, penampakannya biasa-biasa aja, tapi mengapa kemarin itu bubur ayam ini begitu menggoda saya???

Ok, berarti kalo diitung, untuk sarapan aja saya udah makan dua porsi.

Habis dari situ, suami nganterin saya ke kantor. Sebelum turun, ‘bye-bye’ dulu dong, secara tar siang yang nganterin dia bukan saya, tapi si Asep. Selesai nge-drop saya, suami ketemuan sama seorang koleganya. Jam sepuluh, dia ngejemput Raja dari sekolah. Eh, ternyata mereka gak langsung pulang, singgah dulu ke PIM. Waktu dikasih tau kalo mereka mo singgah ke PIM, saya udah curiga aja, ni pasti mo beliin mainan lagi buat Raja. Eh, ternyata bener, lagi-lagi Raja dibeliin set Thomas and Friends. Kali ini, Raja dihadiahin papanya Engine Sheds and Turntable set. Geleng-geleng kepala deh…. Keknya memang, ruang maen Raja yang baru itu semakin meningkatkan hasrat si papa beliin anaknya mainan, terutama ya Thomas and Friends ini secara anaknya maniak bener :D. -> ini cuma cerita selingan, gak ada hubungannya memang sama inti cerita :mrgreen:

Ini juga cuma gambar selingan…hihihi

Habis dari PIM, mereka pulang, selesai suami makan siang, dia dianterin Asep ke bandara.

Saya sendiri makan siang di kantor. Makan siangnya normal-normal aja, makan bekal yang dibawa dari rumah. Sayurnya sawi hijau. Lauknya 3 potong dada ayam ukuran sedang dimasak woku. Semua tandas.

Sore, saya pulang kantor. Nyampe rumah sekitar jam 5-an. Kok langsung terasa lapar, apalagi ngeliat ayam woku itu, selera makan langsung nambah lagi. Jadi saya langsung makan sayur sama dua potong ayam lagi.

Sehabis makan, saya nyiapin ruang tamu untuk acara partangiangan (ibadah) tar malam. Karena suami gak ada, jadi saya gak pake acara mindah-mindahin sofa, cuma mejanya aja yang dipindahkan ke kamar, trus lantainya digelarin tikar. Ibadah dalam lingkungan adat Batak memang modelnya lesehan gini (dan mungkin di hampir semua tempat di Indonesia ya, Manado aja yang agak beda karena dalam setiap pertemuan dalam bentuk apapun itu harus pada duduk di kursi).

Selesai nyiapin ruangan, saya mandi. Eh, ternyata waktu saya lagi mandi, nasi kotak yang saya pesan untuk ibadah malam ini datang. Waktu saya keluar dari kamar mandi, si Dewi udah lagi ngeluarin kotak-kotak nasi dari dalam kantong trus diatur di atas meja makan. Isi kotaknya adalah nasi rendang telur, khas Padang karena emang pesennya dari resto Padang. Saya intip…hmmm…dari baunya aja udah tercium enaknya πŸ˜€

Eh, ternyata kami dapat bonus 1 kotak nasi ayam bakar. Kok jadi ngiler liatnya? Karena gak tahan, saya pun akhirnya makan lagi…seisi kotak itu kemudian berpindah ke perut saya.

Sebelum pukul delapan malam, ibadahnya sudah dimulai. Puji Tuhan lancar, yang datang juga lumayan, padahal saat itu di luar sedang hujan. O iya, kemaren ada yang muji saya karena berani nerima partangiangan gini dalam kondisi suami gak ada di rumah *lirik-lirik yang di Pontianak…hihihi*. Ternyata gak semua orang menganggap hal seperti ini mudah yah. Kalo buat saya sih asik-asik aja. Rumah mo dijadikan tempat ibadah, pastilah saya bersyukur banget dan gak akan mungkin menolak, mau suami ada di sini atau gak, saya akan tetap membuka pintu lebar-lebar untuk hamba Tuhan dan jemaat yang mau datang. Soal repot, gak juga repot sih sebenarnya. Kan untuk makanannya dipesan dari resto, pake kotak pulak jadi gak perlu repot2 nyuci piring nanti. Saya juga gak perlu repot nyewa kursi dan sebagainya, karena toh bakal pada duduk di lantai pake tikar. Untuk perkara ‘sosial’-nya di mana saya akan berada di antara sekumpulan bapak dan ibu warga Batak yang hampir semua usianya jauh di atas saya dan kebanyakan berbicara dalam bahasa Batak, juga gak begitu masalah untuk saya, karena paling saya cuma jadi follower di situ. Kalo tau apa yang mereka obrolin, ya ikut nimbrung. Kalo gak ya diem aja, toh dengan saya diam juga bukan berarti pembicaraan akan terhenti, para ibu dan bapak ini mah punya banyak sekali bahan untuk diobrolin πŸ˜‰ -> okeh, ini another cerita selingan πŸ˜€

Selesai ibadah, kami bagiin kotak-kotak nasi itu untuk semua yang hadir trus makan bareng di situ. Ternyata, saya juga disuruh makan. Ya udah, saya ambillah itu sekotak nasi untuk saya, rencananya bakal dimakan sekedarnya aja cuma untuk menghormati para tamu ini, perut udah penuh banget inih gak tau lagi makanannya mo diselipin di bagian usus sebelah mana lagi.

Eh, ternyata rendangnya enak sekali dan nasi pake kuah santannya kok terasa nikmat banget yah? Telur rebusnya juga yang harusnya rasanya standar telur yang direbus, kok terasa mantap banget yah? Bikin saya makan dan makan terus. Suap demi suap masuk sambil mendengarkan para bapak dan ibu ini bercerita…

Setelah nyadar, lhaaa…seisi kotak itu habis! Padahal kan tadi rencananya cuma mo makan sekedarnya aja!

Ini gimana sih?? Sepertinya perut saya ini kurang konsisten deh. Tadi kan dia rasanya udah penuh banget, kok dimasukkin suap demi suap masih mau aja sih menerima dengan bahagia??

Huhuhuhu….

Itu berarti, untuk malam aja saya udah makan sebanyak 3 porsi! Ditambah siang 1 porsi, dan pagi dua porsi. Berarti total sehari ini saya makan 5 porsi makanan berat dan itu masih belum ditambah dengan cemil-cemilan selama di kantor

Huhuhuhu…

Kalo kayak gini, apa kabarnya dengan program diet saya??

Yes, I’m on a diet to lose weight!

Dan itu sudah berlangsung kurang lebih dua bulan ini. Model dietnya cuma ngurangin karbohidrat sih. Saya makan karbo cuma pagi aja. Siang sama malam gak sama sekali. Jadi kalo siang sama malam SEHARUSNYA saya cuma makan lauk dan sayur saja. Dan selama ini saya konsisten tuh, ternyata makan siang dan malam tanpa nasi tetap bisa saya jabanin, padahal selama ini saya mendeklarasikan perut saya sebagai perut Indonesia yang gak bisa kenyang tanpa nasi :D. Lumayan, timbangan turun dan terutama bagian perut lebih rata apalagi karena saya juga olahraga sore dua hari sekali di rumah.

Untuk pagi, saya tetep masih makan karbo, entahkah dalam bentuk roti, mie/bihun atau yang paling sering sih nasi. Soalnya untuk beraktivitas, saya tetap butuh asupan karbohidrat, karena karbohidrat juga berperan bagi kinerja otak.

Saya ngaku, awal-awal ngejalanin diet ini, saya sempat gak makan karbo sama sekali. Ya nasi, kentang, roti, mie, bihun, pokoknya semua yang berbau karbohidrat saya tolak.Β Eh, yang adanya saya hampir pingsan waktu jalan di mall sepulang kerja. Mata berkunang-kunang, kepala rasanya muter-muter, dan semua benda yang saya lihat tiba-tiba memiliki kemampuan mengkloning diri. Untung waktu itu jalannya bareng suami jadi bisa segera ditangani dengan baik. Obatnya cukup semangkuk mie bakso saja…hihihi… Sejak itu saya kapok, karbohidrat tetap saya makan walopun hanya untuk pagi saja.

Kalo ditanya maksud diet ini apa, maka saya akan menjawab, karena saya pengen hamil lagi!!

Sebenarnya, dengan berat badan sekarang, kalo dihitung BMI-nya masih ideal banget, tapi saya ingin untuk hamil nanti berat badan diawali dengan kalo bisa di angka 45kg – 48kg. Angka itu sebenarnya kategori kurus sih dan saya juga sebenarnya gak pengen punya timbangan di bawah angka 50kg lagi, kurang bahenol keliatannya…hihihihi… Cuma yah, pengalaman hamil terdahulu yang naiknya sampe 26kg (start 44kg, end 70kg), rasanya kok lebih baik jika hamil kedua ini diawali dengan angka yang minim juga deh, biar selama hamil saya bisa terus makan tanpa rasa bersalah dan kalo bisa mentok-mentoknya juga gak lewat angka 70kg. Kalo sampe lewat dari itu..fiuuuhh…mikir-mikir deh, lumayan nanti usahanya untuk nuruin berat badan lagi.

Dan hari kemarin itu, bener-bener merusak diet saya! Makan siang dan makan malam pertamanya udah bener tanpa nasi, eh…malah makan malam kedua dan penutupnya saya ngabisin dua porsi nasi yang mana porsinya pun bahkan lebih besar dari porsi nasi yang biasa saya makan! Geleng-geleng kepala deh…sepertinya perut saya ini lagi kangen kali’ yah makan nasi banyak-banyak. Dasar perut Indonesia…hihihi….

Ya sudah, yang lalu biarlah berlalu.

Hari ini, saya harus kembali ke jalan yang benar lagi. Semakin cepat massa tubuh saya mencapai angka yang saya targetkan, maka kalo Tuhan berkenan, akan semakin cepat pula Raja mendapatkan dedek-nya. Amiiinn!

PS:

Yang makannya banyak bukan hanya saya lhoooo… Raja juga semalam itu sampe tiga kali makan! Astaga, naakkk!! Kok jadi ikut-ikutan mama?? Raja kan biasanya gak suka makan pedes, lha kok semalam udah kepedesan gitu malah ngomongnya, “Cuma pedes dikit kok….ini enak!”, padahal dia makannya udah sampe keringetan saking pedesnya lhooo….hihihi… Tapi memang sih nasi kotak semalam itu, rasanya enak banget! πŸ˜€

PS lagi:

Saya ternyata salah ngitung sodara-sodara.Β 

Kemarin itu saya bukan 5 kali makan, melainkan 6 kali!! Saking shock-nya dan saking gak bisa percaya akan makan kemarin yang begitu banyak itu, ilmu matematika pun saya sangkal. 2 + 1 + 3 = 5 bukannya 6…hahahaha…. Thanks buat Bunda Bibi yang udah mengoreksi hasil hitungan saya dan asli, langsung bikin saya kaget setengah mati setelah baca komentarnya πŸ˜†

Iklan

74 thoughts on “Kemarin Itu….

  1. Allisa,
    Kamu kan udah langsing kenapa musti diet lagi sik ? *sirik!*
    Aku juga makannya banyak…apalagi kalo ngeliat yang enak-enak. Mikirnya nikmatilah makanan selagi masih bisa menikmatinya. *pembelaan diri atas diet*

    1. Karena aku pengen kompetitip sama kamu, Ndah. Kamu kan masih lebih langsing dari aku….. πŸ˜†

      Btw, aku yang sirik sama kamu, karena kamu tetep bisa makan banyak sementara timbangan tetep di bawah 50…aku maunya juga gituuuu!!! huhuhuhu πŸ˜†

  2. hahahaha, ga pa pa mba…lanjutkan makannya..
    Lagian, kalo diliat dari poto2 yang kemaren, tetep keliatan langsing kok jeng πŸ˜€

    kalo aku malahan makan banyak tapi ga pernah gemuk2. Mentok2 palingan cuma 45. Waktu hamil pun, cuma naek 8 kilo. Susyaaahnya naekin berat badan huhuhu..

    1. Kamu kecil sekali ya Des…aku iriiii…hahahaha…

      Mungkin mmg masih ideal, Des, tapi aku masih pengen kecilin lagi biar nanti kalo hamil bisa makan banyak-banyak kayak dulu πŸ˜€

  3. Weleh weleh…jeng…udah bagus lah badanmu itu…ga perlu diet. Kalo hamil gapapa lah start dari timbangan yang sekarang… πŸ™‚
    Apa kabar aku kalo dirimu saja dieeet…. 😦 *nangis guling2 Aku dari dulu ga pernah berhasil diet ya udah lah pasrah aja.

    Byw di Palembang juga ada surabi enhai Bandyng…hiiii ngiler, di Bekasi ga ada euy…terus itu buryamnya aduh bikin aku lapar….hahahhaah πŸ˜€

    Makan siang yuuuk… πŸ™‚

    1. Harapannya sih masih bisa turun lagi, jeng, biar tar kalo hamil naek agak banyak juga gak apa πŸ˜€

      Iyaaaa….di sini juga ada enhaii…emang enak yak πŸ˜€

      Aku udah selesai makan siangnya, kamu udah? πŸ˜€

      1. Aku udah dong, tadi abis liat buryam-mu itu aku langsung kelapreran…

        Coba kalo gambar nasi padangnya juga diposting, aku pasti ikutan kalap, hahahaha πŸ˜€

      2. Hahahaha..untung yaa nasi padangnya gak ku foto, coba kalo iya bisa2 siang ini aku ajak temen ke resto padang πŸ˜†

  4. hahaaa..ntu mah rakus lis..

    MAri kita lupakan diet sejenak..!!
    MAkan sepuasnya yukk

    Bener aku juga sekarang lagi kurus 47 kg..
    maunya sih 50 badan berasa enak..

    Ayoo mana buburnya..
    laperrrr

    1. Hahahaha….teh Nchie aja deh yang makan banyak2 biar badannya naek lagi. Aku masih mau dieeettt….hihi

  5. hadeh siang2 kemari baca kata PADANG aja udah kebayang nasi padang yg berlumuran dosa kolesterol (kuah dari lauk 4 macam plus sambel 2 macam)…. *lap iler*

  6. Jangan..Jangan.. yeayyyyy *nah lho
    hehehe..smoga programnya bisa tercapai ya ka’,
    anw salam kenal πŸ™‚

  7. walah mbak..saya kalo urusan yang enak enak..urusan diet minggir dulu lah…eheheh…nggak tega rasanya makanan enak kok dianggurin hehehe..bilang aja doyan yah…:)
    wah mulai dari bubur ayam…woku ayam…woku ayam lagi…terus rendang…wahhhhhh….enaknya……….

    1. Jiaaahhh…iya yaaaa….haduuhh..saking kagetnya sampe salah ngitung.

      Jadi..ternyata kemarin aku makan enam kali?? e..n..a..m..k..a..l…i??? oh tidak!! πŸ˜†

  8. aiihhh dirimu udah kurus mak.. klo aku tuh kudu harus wajib diet.. tapi suseh nya minta ampunn..
    tapi pernah lo ga makan nasi samasekali kya dirimu, dan ternyata emang keliyengan dan akhirnya konsumsi nasi tapi dikurangin porsinya.

    semoga berhasil dietnya ya..

    1. Iya ya, kalo bener2 gak makan karbo gak sehat juga ya πŸ˜€

      Semoga dikau juga berhasil dietnya dan segera dikasih Tuhan dedek buat Tania yaaa πŸ™‚

  9. mari kita menikmati hidangan yang ada…
    jangan pernah nolak rejeki ya πŸ™‚

    klo di adat Batak emang disaat orang makan kita juga harus ikut makan meski perut masih kenyang karena mereka menjunjung tinggi kebersamaan. Begitu kata papaku πŸ™‚

    1. Rejeki mmg gak boleh ditolak, tapi yang namanya makan harus bisa dikontrol, demi kesehatan juga kan πŸ™‚

  10. Wooooww hahahahaha merdeka banget kayaknya Lis. Naikin berat badan sik cepet. Makan 6x sehari juga afdol. Coba pas nurunin, butuh sebulan kali yaaa :mrgreen:

    1. Aku sebenarnya gak juga cepet naek badannya, Pep. Pas hamil aja badan ini naek gila2an. Sehabis melahirkan juga sebenarnya langsung turun, tapi kok susah turun sampe ke bawah 50 πŸ˜€

  11. asyik banget ya kerjanya… jam 5 sudah di rumah saja.. dan seneng banget bisa makan 2 kali.. dan makan bubur lagi.. favarit saya juga… terus makan rendang.. kok difoto ga gemuk ya.. keren…

  12. Hahaha..Tubuhnya menuntut agar karbo yg hilang kemarin segara diganti tuh Jeng. Makanya gak berasa walau sudah makan 5 porsi.Itu bentuk pertahanan tubuh, jangan kuatir..

  13. hahaha enak amat ya bisa absen dulu di kantor trus ditinggal keluar lagi…. πŸ˜›

    moga2 bisa segera dapet dedek buat raja ya lis… πŸ™‚

    1. Hihihihi…Iya Man, bisa lah ditinggal habis ngabsen, asal baliknya masih sebelum jam 8 a.m, gak masalah lah πŸ˜€

      amiin..thanks ya Man πŸ™‚

  14. Pas kmrn ak diet karbo ga ilamgin karbo sm skali koq lis cm ganti sumber karbonya..
    Tp emg perut indo ga bs jauh dr nasi he3..
    Jangan2 lg ngidam nih kaya aku hahaha..

  15. Wakakaka, Mbak Lisa makan moloooo…
    Semoga Raja cepat dapet adek yaaa \:D/
    Aku juga btw kemaren abis makan bubur. Padahal aslinya aku gak terlalu suka, tapi kalau lagi kepengen, emang harus keturutan gitu hihi~

    1. Hehe..iya ya bu, mungkin kemarin itu perutku udah teriak-teriak, “gimme more carbo…gimme more carbo!” gitu kali’ yah πŸ˜€

  16. pengaruh hati seneng karena papa Raja pulang hari Senin kali ya…..
    semoga cepet dikasih dedek Raja yah!!! aamiin
    PS : Raja ganteng bgt…..

    1. Hihihi..iya kali’ gara2 ada suami jadi bawaannya pengen makan πŸ˜€

      Aiiihh…maacih tanteeee πŸ˜€ #unyuAlaRaja

  17. Hahahhahahaha…. eh, aku juga lagi diet lhoooo… Pagi makan buah dan susu, siang makan seperti biasa, malam kembali makan buah dan susu. Dimulai per tanggal 1 Mei , dan hasilnya… aku tepaarrr… tensi turun jadi 85/60… hihihihihi…..

    1. Aku juga kemaren itu keliyengan gara2 anemia No…hihihi..dietnya kebangetan sih :D. Sekaarang sih udah kapok diet keterlaluan gitu πŸ˜€

  18. lha aku kok pas baca postingan ini dari peragraf satu ke yg lainnya tentang makanan terus jadi mikir, mungkin kamu makan banyak saat itu krn memang perutnya sudah isi ? ^_^ *semoga benar*

  19. ckckck…*sambil geleng geleng kepala*
    Allisaaaaaa…kok aku mendadak jadi pengen nasi padang begeneeeeeh…
    Tanggung jawab!!!!…hihihi…

    Duh, kata diet itu menurutku sangat meng intimidasi yah Lis,
    Abah juga selalu begitu itu tuh, kalo diniatin diet, kagak pernah berhasiiiil…payah…hihihi…

    Baiklaaah, mudah2an dietmu berhasil yaaaa…
    dan mudah mudahan juga Raja bisa cepet punya dede yaaaaa πŸ™‚

    1. Hihihihi…makanyaaa aku kok bacanya kerasa aneh? Kok tiba2 si teh Nchie punya abah?? πŸ˜†

      Ya udah mbak, ku edit aja namanya yaaa πŸ™‚

    2. Hihihi….iya nih, diet emang gak gampang, apalagi kalo niatnya kurang πŸ˜€

      Amiiinn….makasih ya mbak Erry πŸ™‚

  20. Waaah, mudah-mudahan karena efek ngidam ya Mba….jarang-jarang kan dirimu tergoda apalagi goyah imannya karena makanan, hehehehe….amin….

  21. Saya juga mulai mengurangi konsumsi karbo….tp kalau lauknya pas enak..duh masih susah ngeremnya hehehe. Semoga dedeknya Raja segera hadir ya…. πŸ™‚

    1. Tapi memang lewat usia 30 mmg sebaiknya diet rendah karbohidrat ya bund πŸ™‚

      Amiiinn…moga buat Bundit juga yaaa πŸ™‚

  22. memang timbangan menunjuk ke angka berapa mb skr?*siap2 dilempar timbangan* aku suka foto2 mba kok, seger badannya….moga2 hamilnya kita bisa barengan ya….

    1. Timbangannya berapa ya? Errr….kalo aku bilang 44 pasti gak percaya kaaann?? hahaha

      Amiiiinnn…moga bareng yaaa πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s