A Long Weekend Which Was Not So Long…

Kemarin itu memang long weekend, tapi ternyata rasanya kok begitu pendek, hehe…pengennya panjangnya bisa minimal sampe semingguan gitu *itu mah namanya bukan long weekend lagi! Tapi libuurrrr* hihihihi…dasar manusia kurang bersyukur! Gak sih, sebenarnya tetep kok bersyukur perusahaan ngasih kita tambahan libur sehari. Bersyukur banget malah. Jarang-jarang kaann bisa libur sedari hari Kamis gitu πŸ™‚

Nah, kegiatan kami weekend kemaren itu, seperti yang udah saya singgung sebelumnya adalah menyambut keluarga kakak ipar saya dari Jakarta. Sebenernya tujuan mereka ke Palembang ini lebih ke bisnis sih ketimbang liburan, hehe… Salah satu usaha primer mereka di samping bengkel motor Ahass adalah songket dan level usaha songket mereka gak hanya sekedar jadi seller gitu, tapi mereka juga ngedesain dan udah punya beberapa penenun sendiri. Usahanya lumayan cepet maju karena emang produk-produknya bagus dan harganya bisa dibilang cukup bersaing lah. Eda saya memperdagangkan songket tadinya cuma lewat FB gitu, sekarang dia udah punya offline store yang lokasinya di Pasar Baru.

Kemarin mereka ke sini sebenarnya dalam rangka mengecek para penenun sekalian ngejelasin soal desain yang baru yang memang selama ini belom pernah dikerjakan sebelumnya oleh para penenun itu. Karena pas hari libur, maka mereka pun sekalian mengajak anak-anak.

Dua orang keponakan kami ini (atau yang dalam bahasa Batak kami panggil dengan sebutan Bere), bernama Gitta dan Elkan. Gitta usianya hampir lima tahun, Elkan masih dua tahun. Jadi lumayanlah, rame banget di rumah, apalagi dua sepupu Raja itu lumayan amaze sama isi ruangannya Raja πŸ˜€

Hari Rabu mereka datang, singgah bentar di rumah trus eda (kakak ipar perempuan) saya dan amang bao (suami kakak ipar) saya langsung berangkat lagi ke tempat penenun. Yang ikut cuma si Elkan, karena memang si bungsu ini agak susah pisah dari Mami-nya. Gitta sama Raja tinggal di rumah. Saya nyupirin sampe di kantor saya aja, trus mereka lanjut jalan lagi bareng om Asep, sorenya baru pulang lagi ke rumah bareng saya. Jadi hari itu kami belom ada jalan-jalan bareng. Makan pun di rumah aja. Puji Tuhan, masakan saya ternyata laku juga, hehehe….

Lewat tengah malam, mantan pacar saya ngapel eh tiba di rumah. Semuanya udah pada bobo waktu dia tiba, cuma saya aja yang masih terjaga, seperti biasanya memang kalo suami dalam perjalanan pulang saya gak akan bisa tidur sampe akhirnya dia tiba di rumah.

Tengah malam itu, udahlah dia capek-capek tiba di rumah, eh masih ada pula insiden sama kucing. Jadi rupanya, somehow ada kucing masuk ke rumah dan sempat ngasih kenang-kenangan berupa kotoran di atas keset kamar mandi..huhuhuhu… Untung aja saya taunya setelah suami ada di rumah, kalo gak bisa stress sendiri saya. Secara saya tuh agak geli bin takut sama kucing, apalagi sama kucing liar yang biasanya galak dan suka bawa penyakit pulak! Lumayan usahanya untuk mencari di mana kucing itu sembunyi, karena ternyata dia ngumpet di bawah sofa ruang tamu. Udah ketahuan persembunyiannya, masih pula butuh usaha untuk bikin dia keluar dari rumah.Β Suami sempet kesel juga sama tu kucing karena dia kan udah capek banget, udah pengen banget bisa bobo lah ya, tapi tu kucing kok susah banget disuruh keluar. Betah banget dia di tempatnya. Syukurlah, akhirnya setelah dihardik-hardik, mau juga tu kucing keluar rumah. Lega deh!

Habis bersihin sisa kotoran kucing tadi, kami bobo deh…

Esok paginya bangun, rumah langsung rame lagi sama anak-anak kecil ini. Dan kalo udah ngumpul gini, yang mesti gak boleh ketinggalan adalah foto bareng, terutama untuk anak-anak ini. Bakal jadi kenangan yang luar biasa indah nih untuk mereka sampe gede nanti.

Fotonya ala jadul, duduk berjejer…hihihi….

Saya inget, jaman dulu juga punya foto-foto duduk berjejer gini sama sodara-sodara. Entah kenapa, walo kesannya kurang kreatif karena kurang gaya, tapi foto klasik begini Β tuh enak aja diliat. Dan kalo saya dulu cuma bisa mengenang saat-saat kumpul bareng sodara-sodara itu lewat foto, maka Raja lebih beruntung, karena in the future, dia bisa mengenangnya tak hanya lewat foto, tapi juga lewat tulisan ini πŸ™‚

Left-to-right : Elkan Samuel Kennard Simanjuntak, Rajamin Juan Theodorus Samosir, Brigitta Elisa Rebecca Simanjuntak

Pagi itu, karena bertepatan dengan tanggal 17 Mei 2012 adalah hari peringatan kenaikan Tuhan Yesus ke surga, jadi agenda tetap pagi itu adalah ibadah di Gereja. Puji Tuhan, kami bisa siap tepat waktu jadi gak terlambat ke Gereja. Β Puji Tuhan juga ibadah lancar, sekali lagi kami diteguhkan untuk terus setia karena Tuhan akan datang kembali dengan cara yang sama seperti IA terangkat ke surga, dan pada kedatangan-Nya kembali itu, IA akan datang dengan penuh kemuliaan dan menjemput orang-orang yang percaya pada-Nya untuk kemudian bersama-sama bersukacita di surga yang baka. Amin….

Setelah pulang dari Gereja, agenda kami selanjutnya adalah….pergi ke klinik terdekat!

Jadi begini sodara-sodara, ternyata kucing liar yang entah kek mana sampe bisa masuk rumah itu gak hanya 1 tapi 2!

Dan yang satunya lagi baru ketahuan pagi harinya sebelum kami berangkat ke Gereja. Itu kucing kecil aja, tapi bandelnya gak ketulungan. Udah lah dia gak mau keluar dari rumah, galak banget lagi! Si Dewi sempat kena dua kali gigitannya! Ampun deh! Kuciiiiingggg….sejak semalam bikin heboh rumah aja!

Gigitannya sih gak dalam yah, tapi untuk amannya mending dibawa ke dokter biar bisa dibersihkan bener-bener trus disuntik anti tetanus. Ini pengalaman pertama si Dewi disuntik, makanya ketakutan dia, dan sempat diketawain sama Raja…hihihihi…sombong ni anak, mentang-mentang dia gak takut sama jarum suntik πŸ˜€

Agenda siang itu selanjutnya adalah ke South Sumatera Expo. Sebenarnya kami sendiri kurang begitu tertarik dengan pameran-pameran semacam ini, tapi karena kakak ipar saya kan perlu banget ngeliat pameran yang isinya pasti banyak banget tentang songket, jadi ya udah kita ke sana aja.

Di jalan, ketiga anak ini didudukkin di bangku belakang. Asliiii…itu ributnya bukan maen mereka. Si Elkan sih sebenarnya cuma jadi anak bawang aja yah, tapi dia teuteup gak mau kalah heboh πŸ˜€

Hebuoohhh…

Pamerannya diadakan di gedung Sriwijaya Promotion Center di Jakabaring, yang lokasinya deketan sama stadion Gelora Sriwijaya dan tentu deketan juga dong dengan lokasi Wisma Atlet yang sampe sekarang kasusnya masih lanjut terus itu πŸ˜€ )

Isi pamerannya banyak banget, kantor kami juga buka stand di situ dan tentu aja aneka songket juga dipamerkan, ada yang sampe bawa penenunnya juga πŸ™‚

Penenun Songket Palembang…

O ya, ada yang menggembirakan juga dengan mengunjungi pameran ini, karena kami jadinya menemukan sekolah musik di bawah naungan Yamaha untuk Raja. Jadi pemirsa, per bulan Agustus nanti, Raja akan masuk ke sekolah musik untuk kelas Wonderland. Cihuuyy!! Seneng deh, padahal emang udah berencana untuk survey sekolah musik untuk Raja di tahun ini, eh gak taunya langsung nemu yang sesuai. Awalnya kami gak tau kalo ternyata di sini ada sekolah musik di bawah naungan Yamaha, baru tau ya di pameran ini, hehe… Jadilah langsung bayar biaya pendaftarannya. Raja sih keliatan sukaa banget ya sama ide tentang sekolah musik ini, mudah-mudahan dia nanti memang bisa menikmati proses belajar musiknya. Pengen aja gitu Raja bisa menguasai alat musik tertentu πŸ™‚ .

Kenapa oh kenapa Raja mesti gitu aksinya?

O ya, karena baru sekali ke Sriwijaya Promotion Center ini (sungguh bukan warga kota yang baik πŸ˜› ), saya jadi baru tau kalo ternyata di areal gedung ini juga terdapat rumah-rumah adat dari beberapa daerah di Sumsel yang ukurannya besar-besar dan cantik-cantik modelnya πŸ˜€

Cantik-cantik yah, rumahnya. Rumah panggung begini memang udah jadi ciri khas hampir seluruh daerah di Indonesia ya πŸ™‚

Selesai dari pameran, kami jalan-jalan ke danau OPI, pengen aja nikmatin matahari terbenam dari sini. Di situ kami duduk-duduk aja nikmatin suasana. Anak-anak sebenarnya heboh pengen naek perahu bebek, tapi gak diijinkan, soalnya anginnya mulai kenceng, hehe…

My eda’s family…
Our family….
together….

Sebelum gelap mulai turun, kami beranjak dari tepi danau itu, langsung melaju ke Suki & Dimsum, jelas untuk makan, angin danau ternyata bikin kelaperan juga, hehe… Ini ada foto-foto beberapa menu yang kami nikmati di situ..

Pindang patin…patinnya kerendam, gak keliatan wujudnya πŸ˜€
pindang tulang iga…

Anak-anak waktu itu lahap makan mie goreng sea food. Tuh liat aja, pas disuruh berfoto mereka sama sekali gak menggubris, tetep aja yang diperhatiin adalah mie-nya πŸ˜€

Habis makan kita balik pulang. Nyampe rumah, ngobrol-ngobrol, eda dan amang bao saya juga sambil menginventaris songket dan blongket (kain bermotif songket namun dibuat dengan mesin) yang mereka ambil dari para penenun.

Anak-anak gimana?

Ya jelas mereka heboh maen-maen πŸ˜€

Ceritanya lagi maen dokter-dokteran, Raja yang jadi pasiennya :D. Akting mereka lumayan juga yak πŸ˜€
Gantian, Raja yang jadi dokter, sayang pasiennya gak mau tiduran πŸ˜€

Setelah pada capek dan setelah usaha yang cukup lama mengajak anak-anak ini untuk berpisah sejenak dan masuk kamar, kami semua pun bobo. Esok pagi bangun pagi-pagi, saya dan eda saya masak bareng, trus kami siap-siap untuk pergi lagi. Sore ini, rencananya keluarga eda saya bakal balik ke Jakarta. Singkat banget rasanya, hehehe… Maklum lah pendapatan keluarga mereka kan dari berbagai usaha yang mereka jalanin dan semuanya belom bisa dilepas sendiri, jadi ya mereka juga gak bisa lama-lama libur πŸ™‚

Pagi itu, eda dan amang bao saya masih harus mengurus penenun. Kami jadinya pergi jalan-jalan bareng Gitta aja. Si Elkan seperti biasanya, mesti ngikut maminya, walo nangis-nangis juga sih karena Elkan pengennya bisa bareng kakak dan lae-nya juga (Elkan dan Raja harus saling memanggil Lae).

Gitta dan Raja…. Saling sayang terus antar sepupu sampe gede yaaa πŸ™‚

Kami ngajak Gitta jalan-jalan ke mall aja, hehe, gak kreatif yak. Biarin, yang penting anak-anaknya pada seneng πŸ˜€

Puas maen, makan, trus setelah itu janjian sama eda saya untuk bareng-bareng nganterin mereka ke bandara. Asli, singkat banget rasanya semuanya πŸ™‚

Bye..bye… kakak Gitta, lae Elkan…see you around…

Terharunya, waktu kami lagi peluk-pelukan gitu, Raja ternyata ngajak toss kakaknya dan lae-nya. Bener lho, saya terharu banget liatnya. Aih, anak saya ternyata memang udah dewasa, udah ngerti sama salam kompak persaudaraan kayak gitu tanpa disuruh-suruh :D. Sayang, momen istimewa itu gak sempat kefoto…

Meski cepet banget, tapi pertemuan ini berkesan banget lah, apalagi buat anak-anak ini. Semoga kapan-kapan bisa ketemu lagi, dan semoga kapan-kapan ada sepupu Raja yang laen lagi yang maen ke sini, hehe….

Buat edaku mami Gitta, thank you for having visited us and brought a lot of joy into our home. We were so glad to welcome you here and we hope you’ll come back here soon, along with the kids of course, hehe..

Puji Tuhan, Raja ngerti-ngerti aja kalo para sepupunya harus pergi. Ya memang anak ini udah gede sih ya, dah gampang lah dikasih pengertian. Papanya tiap minggu pergi aja dia udah bisa mengerti dan gak merasa sedih lagi, meski sering kangen πŸ˜€

Sehabis dari bandara, nyampe rumah Raja maen sendiri lagi…

..and again, he’s the King of Sodor at home…hehe

Esoknya, hari Sabtu dan Minggu, kami gak kemana-mana, kecuali hari Minggu pagi aja untuk ke Gereja. Selebihnya kami di rumah aja, maen dan santai bertiga. Pokoknya nikmatin waktu banget deh. Bahagia banget rasanya πŸ™‚

Senin subuh sekitar pukul 3, si papa kembali berangkat ke Lahat. Kami kembali menjalani hari-hari seperti biasa. Jauh-jauhan tapi tetep selalu bahagia πŸ™‚

Itulah cerita weekend kami. Lumayan seru kan? πŸ˜€

Iklan

72 thoughts on “A Long Weekend Which Was Not So Long…

  1. ihh gw juga geli banget sama kucing mba lis, mendingan ngadepin kecoak deh.
    seru banget yaa raja mainnya kalo lagi rame-rame gitu, jadi inget masa kecil dulu sering nginep bareng sepupu-sepupu di rumah engkong tercinta.

    Dirimu sungguh telaten mba mencatat dan mengabadikan semua kejadian, ini role model gw dalam nge blog. Jadi terinspirasi rajin ngupdet blog karena dirimu.

    1. Aku geli juga sama kecoak, tapi masih berani lah untuk membasmi. Tapi kalo sama kucing….aih, mending aku menyingkir aja deh..hihihi…

      Hehehe…telaten demi anak nih, biar nanti dia bisa baca sendiri tanpa harus nanya2 sama mamanya… πŸ˜€

      Thanks yaaa πŸ™‚

    1. Iya mbak, biasanya di rumah maen sendiri, sekarang bisa maen bareng, dia seneng banget πŸ˜€

  2. eaaaaaaa, tnyata iga sapi bs dimasak pindang ya, bru tau nih, enak g ?
    wah serunya ngumpul brg saudara,
    eh btw, Raja lg suka pose dg bibir mbentuk huruf O ya?, knpa oh knpa ? πŸ˜€

    1. Bisa dooongg…sedep banget lhooo rasanya πŸ˜€

      Iya tuh, ntah kenapa. Awalnya udah senyum bagus-bagus, eh pas itungan ketiga untuk difoto mulutnya langsung dibikin O gitu..anehhh πŸ˜€

  3. Serrruuuu banget Lis kalo kumpul sama keluarga. Btw sukaaa sama badan kamu ya ampun langsing boookkk *tatapanpenuhiri*

  4. waaahhh rame jeng…seruuu yaa,,,

    aku juga long weekend kemaren, eyang putri dan kakungnya hanif datang ama tanteku…rameee banget…
    Anak tanteku (5 tahun) kan ga bisa bahasa indonesia (bisanya bahasa jawa medhok), Hanif sampe bengong gitu…lucu deh denger Hanif ngikutin bahasa jawa…

    Eh iya lho si Hanif juga udah bisa ‘salam persahabatan’…iiih anak2 kita keren yaaa… (emak narsis…, biarin ya jeng… πŸ™‚ )

    Eh kapan lagi ya ada long weekend?? * cari2 kalender heheheh πŸ™‚

    1. Hahahaha….lucunya si Hanif..cerita di blog dong jeng πŸ˜€

      Long weekend lagi keknya gak ada lagi deh…hihihi

  5. kenapa mulut Raja mangap terus ya … ntar masuk angin lho .. hehehe

    Trus .. trus, makanan di mana2 memang mengundang selera .. apalagi berkuah gitu … pengen …

    1. Iya teh, gak tau tuh si Raja kok mangap terus gitu…

      Pindangnya emang sedep banget, teh πŸ˜€

    1. Kursus musiknya untuk kelas wonderland ini masih pengenalan dulu terhadap berbagai jenis alat musik sih kak, nanti dilihat anaknya punya minat atau bakat dialat musik apa, baru deh penjurusan, tapi itu setelah di tingkatan kelas tertentu πŸ™‚

  6. aaaaaaahhhh lucu lucu bangetttttttt.. mau satuuuuuuuuuu huhuhuhuhu

    btw, dulu aku jaman kecil punya sepupu cowo yang dket banget.. kepisah lama, pas sma satu sekolah… eh ga pernah ngobrol dong πŸ˜†

      1. iyaaaa padahal dulunya dah kaya apa deketnya hehehehe beda geng pula sih soalnya… cowo lagian… sini ngegengnya sama yang centil centil hihihihi

      2. Hihihi..iya sih, aku juga pernah ngerasain begitu sama sepupu aku, jadi risih rasanya yaaa πŸ˜€

    1. Aku gak suka kuciiinngg….kecil2 kan kucing galak juga dan bulu-bulunya itu..aku gak suka πŸ˜€

  7. penasaran sama kain2 songket eda mami gitta*sok akrab* kapan2 dipostig ya mba…memag kalo kumpul-kumpul waktu jadi cepet banget rasanya

    1. Untuk kelas Wonderland ini masih pengenalan sih Ndah, semua alat musik dikenalin gitu, cuma utamanya pake Electone. Nah, tar di jenjang tertentu, bakal ada penjurusannya ke alat musik yang sesuai sama minat dan bakat anak.. gitu..

  8. Mba, serasi banget deh sama si papa. Suka banget liat poto kalian yang bertiga itu, keliatan bahagiaaa banget…
    kereen…. πŸ˜€

    1. Iya bu, asik banget πŸ˜€

      Blongket jadinya jauh lebih ringan dibanding songket bu, karena jadinya seperti kain biasa tapi bermotif songket. Harganya pun jauh lebih murah, tapi tetap terlihat cantik karena motifnya itu πŸ™‚

  9. naaah….ternyata ada yg phobia kucing niiih….
    eh…apa phobia kotorannya…?hihihi…

    duh asyiknya yg bisa kumpul bareng keluarga
    long weekend kmrn aq memble ngendon terus dirumah krn rafi yg masih sakit
    hiks…

    tapi sumpah aq gak rido liat foto makanannya
    kau telah membuat aq ngiler…!!
    hayo tanggung jawab…
    hihihi….

    1. Trus gimana Rafi skrg mbak? Udah mendingan kan?

      Ya udah mbak, hayuk atuh maen ke Palembang, biar aku traktir…hihihihi

  10. Wah kebersamaan yang indah..
    seru..seru..melihat photo2 bang raja dan saudara sepupu yang berlibur ke palembang..
    wah gitu yah jeng proses pembuatan songket…wah jadi tambah info neh..
    hmmm….belom lagi photo photo makanannya..penampakannya lezat gitu..

  11. wow .. byk sekali fotonya, seru seru …. ada yg main dokter dokteran πŸ˜€

    btw, bukannya kucing itu kalau buang kotoran suka yg di pasir atau di tanahlah ya, maksudnya khan biasanya mereka suka ngubur kotorannya, kayak kucing2 di sini, bandel kali kucingnya ya Lis yg seenaknya buang kotoran di keset kamar mandi

    1. Iyaaa mbak, kucingnya memang bandel banget! Sebel banget lah pokoknya sama kucing itu πŸ˜€

    1. Iya mbak, porsinya super gede tuh. Raja masih sisa sekitar seperempat…sementara Gita…err…tandas!! hahahaha

    2. Iya mbak, porsinya super gede tuh. Raja masih sisa sekitar seperempat…sementara Gita…err…tandas!! hahahaha

    3. Iya mbak, porsinya super gede tuh. Raja masih sisa sekitar seperempat…sementara Gita…err…tandas!! hahahaha

  12. Seru ya mbak πŸ™‚ aq selalu suka liat raja pake baju warna ijo hihihihii btw…itu mie goreng yummy bener kynya *teteeeeeppp fokus pd makanan πŸ˜€

  13. Hahahahaha…. itu main dokter-dokterannya lucuu….. Pasti Raja n sepupu-sepupunya betah banget main di rumah yak??? Ruang bermain abang Raja kan nyenengin buanget…..Pasti pas pisahan pada bersedih-sedih ria… Kali ini pake mewek-mewek gak Lis??? hihihihihi

    1. Hihihi..kali ini gak pake mewek2an, No, soalnya buat Raja, perpisahan adalah hal yang biasa kali’ yah, dah biasa dia tiap minggu ditinggal papanya πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s