It Was Over

Akhir pekan yang panjang dan rame udah berakhir 😀

Sekarang saatnya kembali ke realita. Kami kembali menjalani hidup rumah tangga yang terpisah hingga beberapa hari ke depan alias bisa ketemu lagi di next weekend. Sebenarnya yang terasa berat tuh pas di hari Minggu terutama saat saya mulai siap-siapin barang-barang suami seperti yang pernah saya cerita di sini. Di situ rasanya beraattt banget. Kalo udah gitu, pasti keinget alangkah bahagianya masa 9 bulan kebersamaan yang pernah kami lewati dulu, gak ada itu perasaan tak keruan setiap hari Minggu tiba 🙂 .

Tapi ya, rasa yang seperti itu memang cuma sampe di situ aja. Begitu ngejalanin hari Senin dan seterusnya rasanya gak begitu berat lagi lah, semangat biasa langsung terbit ketika mulai beraktivitas di Senin pagi.

Rasa kangen tetep dong selalu hadir, apalagi pas malam hari, setelah anak udah bobo. Kalo kita juga langsung ngantuk sih enak ya, tapi kalo kita lagi agak susah tidur, pasti deh rasa kangen itu jadi berlipat.

Apalagi sekarang tuh ngeselin banget, jalur komunikasi lagi super susah…pokoknya XL dan Telkomsel bikin be-te berat deh. Tiap bertelepon sekian menit pasti suaranya jadi robot-robot gitu, trus gak lama putus. Ngarepin skype juga sama aja, saya koneksinya pake Telkomsel dan entah kenapaaa di rumah saya koneksi Telkomsel tuh lemooott banget…hikkss… Kalo udah gitu ya bbm-an jadi andalan, itupun suka lemot…hikkss…jadi yah suka back to jadul : SMS-an! 😀 . Yah, apapun lah yang penting masih bisa komunikasi. Buat pasangan yang jauh-jauhan seperti kami ini, komunikasi itu memegang peranan yang super duper penting, supaya kita selalu tau apa yang sedang terjadi di sana atau apa yang sedang dia rasakan. Karena kita kan gak ketemu muka dengan muka ya, jadi kalo gak diceritain, kita gak tau apakah dia di sana lagi ngadepin masalah atau gak. Dan kalo masalah-masalah yang terjadi di luar itu gak saling kita komunikasikan, bisa-bisa berdampak juga ke kita berdua.

Puji Tuhan, sejauh ini dengan segala keterbatasan, komunikasi itu masih tetap bisa berjalan dengan baik. Dia selalu cerita sekecil apapun masalah yang dia alami di sana, begitu juga dengan saya. Jadi kami selalu saling update berita masing-masing, bahkan sampe ke soal menu makan siang dan makan malam pun kami saling cerita, hehe.. Yah, semoga sampe kapanpun komunikasi kami selalu lancar apapun kendalanya…dan semoga meski dengan kondisi jauh-jauhan seperti ini, kami selalu diberikan sukacita oleh Tuhan. Ya iya sih, sebenarnya apa yang perlu disedihkan? Tuhan Yesus udah ngasih buanyak buanget berkat untuk kami, it’s a shame if we’re still complaining :). Lagian di luar sana yang mengalami kondisi jauh-jauhan yang lebih berat dari kami juga masih lebih banyak 🙂

Anyway, sebenarnya hari ini pengen cerita soal weekend kemaren. Tapi kerjaan belom bisa berkompromi, jadi saya cuma bisa nulis ini saja, sekalian menyapa teman-teman setelah beberapa hari ini saya gak ngeblog sama sekali. Ok deh, saya mo pulang dulu. Have a nice Monday evening for all of you. God bless us all!

Iklan

66 thoughts on “It Was Over

  1. sama banget nget nget,,,,,

    senasip dan seperjuangan jeng…

    yuuuk mari kita berpelukan…saling menguatkan… 🙂

    1. Berpelukaaannn…hehehehe… Yap, tetep bersyukur ya jeng, percaya ada rencana yg indah di balik semua ini 🙂

    1. Iya, weekend kemarin menyenangankan sekali, apalagi untuk keluarga LDR-an seperti kami 🙂

  2. Jieeeeh masternya LDR. Bener Lis, komunikasi itu penting. Yang jarak deket aja kalo komunikasinya rusak bisa bermasalah apalagi jarak jauh 🙂

    1. Aseemm dibilang master LDR. Pepiiii…coba klo kamu deket sini, pasti dah ku cubit2 gemes 😆

  3. walau sms, yg penting khan msh bisa komunikasi ya , semoga segera disatukan lagi deh, nggak jauh jauhan ya Lis.

    Jadi inget wkt msh jauhan sama suamiku, bisanya ya telpon dan imelan

    1. Iya mbak, bener banget, walo cm sms-an yg penting msh bs saling ngabar-ngabarin. Amiiinnn…moga kami bs ditugasin di tempat yg sama lagi 🙂

      Kalo mbak Ely dulu jauhnya bener2 jauh ya mbak, antar benua…pastinya lbh berat lg ya mbak 😀

  4. biasanya ada salah 1 operator setempat yg kuat, mgknbisa disurvey dl Lis, ya resikonya bakal beli sim baru ntar tp kdg2 ada promo yg tak terduga loh..
    kl aku ga bisa ngebayangin kl jauhan gt. salut buat ortu Raja, smoga cpt bisa ngumpul lg 🙂

    1. Gak tau deh kalo Indosat di sini lancar apa gak. Kemaren pernah juga koneksi pake SmartFren, cuma ya gitu deh…sama aja :D. Kan juga sekarang ini rata2 para operator itu menggunakan BTS yang sama, jeng, tau kan kalo skrg ini hampir seluruh BTS dikelola oleh perusahaan dari cina 😀

      Amiinn..makasih ya jeng Rully 🙂

  5. aku kira kalian udah ngga LDR lagi lis, soalnya pernah baca postingan kamu soal papanya raja dipindahin ke palembang. udah pidah lagi ya

  6. berat banget pastinya ya ngejalanin long distance gitu….
    buat suami lu juga pasti lebih berat, karena jauh dari istri dan anak….

    1. Hooh, sebenarnya dia sih yang paling berat. Udahlah di sana kondisi gak bisa senyaman kalo tinggal di rumah sendiri, mesti jauh pula dari istri dan anak. Kalo aku kan mendingan, di rumah rame sama Raja. Lha kalo dia, pulang2 ngedapetin tempat tinggal yang kosong melompong, makanya jadi kesenengan lembur 😀

  7. Saya tau rasany mbak, Packing-an tiap hari minggu itu sangat-sangat…sesuatu deh.
    Pengen banget waktu bisa mundur lg k hari tiba dpalembang
    😛

    1. Hihihi..iya Ka, packing itu yang paling berat yah, malah rasanya lebih berat dibanding setelah ngejalanin 😀

  8. *puk-puk Allisa*
    Anggap aja jarak bukan masalah, Lis.
    Yang penting kasih sayang dan kemesraan terus berjalan.
    Mikir sisi positipnya gini, buat apa secara fisik dekat, tapi hatinya gak di dekat kita. Ya toh ? Sementara walopun berjauhan cinta dan hati Bang Poltak ada bersamamu…
    *dangdut koplo Mode ON*
    Semangaattt ya!!!

    1. mbak sholehah satu ini selalu sukses bikin aku ketawa deh!!

      aku seneng sama mama Raja ini, karena selalu mengingatkan untuk bersyukur…
      mbak disini masih sama Raja, sedangkan papanya dah kangen sama embak, kangen sama Raja pula….semoga papanya cepet pindah ke Palembang, biar sama2 lagi. Aamiin

      1. Hihihi..iya yah…aku juga tadi pas baca lewat email rada bingung, setelah liat langsung di komentar di post-nya baru ngeh 😀

      2. maap…aku tadi pas dah sent tak baca lagi, lho kok kesannya mentertawakan gini….
        pertama liat komen mbak Indah langsung kepingkel….
        trus dilanjtin komen aja sekalian…tapi kok jadi aneh…maaap

      3. Hehe…gak apa kok jeng, santai aja, aku setelah liat di blog lgs ngerti kok, hehehe…. Memang si Indah tuh selalu lucu yak 😀

      4. Amiiiinn…iya, mudah2an secepatnya kami bisa bareng lagi..kasian mmg suami di sana jauh dari kami dan gak keurus, hehe..

        Makasih yaaa 🙂

    2. Hahahaha…dangdut koplo tuh mmg yang kek gimana sih Ndah? Contohin dooonnggg….. 😆

      Thanks ya Ndaaahhh 😀

  9. hihihi.. temanya sama ^^
    jaman teknologi canggih mah yang jauh bisa jadi dekat sekarang 😀
    jadi jangan khawatir mbak.. 😀
    salam

    1. Iya, untung banget kan sekarang sarana komunikasi udah lebih mudah, kebayang jaman dulu orang cuma ngandelin surat atau kartu pos untuk berkirim kabar…mana tahaannn… 😀

  10. hmm…sabar yah mbak :), bisa merasakan gimana beratnya LDR apalagi kalo dah ada anak, positifnya diujung weekend bisa berkumpul, saya melihat disini ada kawan kawan malah sampai hitungan bulan baru bisa ketemu, karena terpisah jarak dan tugas….
    bener kata mbak indah itu…yang penting kemesraan dan kekuatan cinta..itu akan membuat terasa mudah…jadi kayak berasa pacaran yah jadinya .:)

    1. Iya mam, puji Tuhan sejauh ini kami masih bisa setiap seminggu sekali ketemuan, berat banget rasanya pastinya kalo harus lebih lama dari itu 🙂

  11. Keterpisahan kan cuma sejenak, terus akhir pekan ketemu lagi. Keterpisahan sejenak begini bikin hubungan tambah mesra dong Jeng..Habis begitu ketemu kan bisa meleburkan rindu yg sdh satu minggu hehehe…

    1. Hehe..iya mbak Evi, dengan sering terpisah begini kami semakin belajar betapa berharganya kebersamaan itu 🙂

  12. Hiks..hiks..
    PAsti berat lah Lis..
    Aku aja yang ngebayangin, hihii..

    *doain aku ya semoga si Po ga jadi di pindahin ke Cirebon*
    ntar nasibnya sama deh..!!

    Tetep smangat donk..!!
    Kan ada Raja..

    1. Iyaaa…tetep semangat, walo kangen berat…hihihi

      Amiinn…moga2 gak jadi jauhan ya teeehh 😀

  13. anaknya baru satu, jadi nggak bisa di bagi ya 🙂
    kalau saya, sejak maret kemarin, babang ikut suami di bengkulu. Saya sama dd di malang. Sama-sama ngasuh satu anak

    1. Oalah, malah mbak lebih jauh yaaa…lumayan banget itu Bengkulu – Malang. Jadi ketemuannya gimana, mbak?

    1. Hehe..namanya hidup pasti ada suka dan duka, tapi yang pasti berdua lebih baik daripada sendiri 😉

  14. Aku baru tau mam dirimu LDR lagi sama papa raja. duh sabar ya… anggap aja memupuk kangen jadi begitu ketemu mesra buanged. aih mama raja sih ketemu tiap hari aja selalu mesra apalagi kalo LDR ya pasti tambah mesra hhihi…

  15. pas aku pacaran LDR aja dulu galaunya tiap malam, apalagi mba alisa..sabar ya mba, yang penting komunikasi tetep jalan, biar kata skype lagi kacrut, masih ada cara2 jadul yang bisa digunain..telegram atau sandi asap*kidding*

    1. Hahahaha….haduuuuhh gak kebayang kalo masih harus pake telegram. Dan sandi asap??? Omigoooddd….tidaaaakkk!! 😆

  16. LDR emang berat Lis…
    Aku pernah ngalamin dulu ama Abah…untunglah cuman 6 bulan ajah…
    Abah di Sukabumi sedangkan aku dan anak anak di Bandung…

    Tapi abah cerita, waktu di Sukabumi, sering banget baca2 blog aku…
    Dan justru tahu tentang keseharian kita dari blog…
    Mulai dari pasang aqua galon sendiri, tiang gorden runtuh ditarik Fathir, aku ketiduran dan lupa gak kunci pintu depan….hal hal yang sepele lah…

    Karena biasa nya kalo ketemu, justru suka gak sempet ngobrolin hal2 itu..

    Pokoknya waktu kita LDR, blog lah yang mendekatkan hati aku ama abah….

    Semoga dirimu selalu kuat yaaaaa 🙂

    1. Iyaaa…kalo suami jauh malah jadi lebih rajin lhoo baca blog ini, soalnya bawaan kangen, hehehe….

      Amiiinn…makasih ya mbaakk 🙂

    1. Iya mbak, rasanya gak keruan kalo udah harus pisah, tapi deg-degan luar biasa kalo tiba waktunya bertemu 😀

    1. Hehehe…ala bisa karena biasa, say. Sejak pacaran juga udah jauh-jauhan, jadi dah terlatih lah *walopun masih sering mewek juga..hihihi*

  17. huaaahh ngalemin LDR udah nikah lebih ga enak kayanya daripada pas pacaran yaaa…

    Yang sabar ya mba 😉 tips LDR, punyalah segala jenis kartu prabayar dari berbagai provider hehehe

    1. Iya dong lebih gak enak, soalnya hal yang dikangenin juga beda…. *if u know what i mean...hihihihi*

      Hahahaha…makasih buat tips nya yaaa… 😆

  18. Udah baca sampe ke komen-komennya juga… Iya yah, lebih berat para suami kalo LDR begini, mereka kan sendirian,,, kalo kita siey masih ada anak yang selalu bikin rame….. Hidup wanita perkasa!!! lho..lho…

  19. Mbak Alissa,
    Baca ceritanya jadi pengen nangis, kalau itu saya pasti udah mewek ditinggal Papanya Manda. Paling gak bisa berjauhan dengan pasangan hehehe.
    Salut deh mbak bisa LDR dan tetep saling sayang.
    JBU

    1. Hehehehe…mau gak mau jeng.. Tapi Tuhan Yesus selalu baik kok, sukacita selalu ada… thanks yaaa Jesus bless u too 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s