TV, Drama Korea, dan Cinta…

Peringatan:

Tulisan ini lahir oleh karena sindiran yang saya terima dari mbak Erry HANYA karena saya tidak update tulisan di sini selama beberapa hari ini. Saya sedang gak punya ide sebenarnya. Tapi demi menyelamatkan harga diri, saya pun berusaha untuk menulis. Jadi maafkan kalo isi tulisan ini jadi campur aduk. Inti permasalahan serta pesan moral yang bisa diambil, disimpulkan sendiri aja yak :mrgreen:

Saya teringat untuk nulis tentang TV karena kemarin mbak Erry yang lagi kedatangan musim rajin nulis (demi terwujudnya keinginan ke Korea πŸ˜› ), cerita soal TV.Β Tapi bukan soal TV di rumah yang pengen saya bahas, yang pengen saya cerita di sini adalah TV di kantor saya.

Jadi begini pemirsa, di ruangan kantor saya, terdapat dua buah plasma TV berukuran 42in. Tadinya kedua TV itu dipake sebagai fasilitasΒ teleconferenceΒ di ruang rapat tapi berhubung TV untukΒ teleconferenceΒ itu diganti dan yang lama ini belum ada peruntukkannya, jadilah kedua TV itu diletakkan di ruangan kami, tepatnya di depan meja saya!

Ini lho TV-nya yang tepat berada di depan mata saya!

TV itu dipakai untuk apa? Satunya rencananya untukΒ server monitoring…satunya lagi…..tentu saja untuk nonton!

Sebenarnya TV itu jarang kami nyalakan, soalnya gak enak juga kan kerja sambil denger suara TV gitu. Keganggu banget deh rasanya. Apalagi setelah bertahun-tahun kerja di sini, rasanya udah lebih terbiasa kerja dan ngegosip sama temen kiri-kanan sambil denger suara dengunganΒ server deh…hihihihi…

Kadang aja TV itu nyala kalo kami lagi iseng pengen nonton kuis Ranking 1 di Trans TV, atau sore menjelang malam ketika ada siaran pertandingan bola, atau…..ketika lagi iseng pengen nonton Chun Hyang yang lagi tayang ulang di ANTv *eh, udah tamat belom sih sekarang?*

Pernah ada kejadian tuh waktu kami lagi iseng nonton Chun Hyang. Kami gak setiap hari nonton, bisa dibilang sih jarang banget sebenarnya.

Nah, pagi itu kami bertiga para srikandi di ruangan ini yang pas banget mejanya tetanggaan (saya di tengah) lagi asik nontonin si Chun Hyang dan Mong-Ryong sambil… biasalah ketawa-ketawa geli campur genit sendiri. Trus tiba-tiba sayup-sayup kedengeran suara big boss a.k.a GM dari luar ruangan. Awalnya kami gak begitu merhatiin, tapi karena suaranya makin deket, temen saya yang di samping kanan langsung dengan sigap matiin TV pake remote di atas mejanya…bertepatan dengan kemunculan big boss di ruangan kami.

Tanpa diperintah, kami semua langsung mengambil sikap duduk tegak, jari jemari diarahkan ke keyboard, lalu dengan senyum profesional menyambut kedatangan pak bos. Keliatannya sih beliau gak curiga yah. Beliau dengan ceria langsung nanyain kabar kami masing-masing, lalu dengan santai duduk di kursi di samping TV yang terletak antara saya dan teman di samping kiri. Setelah itu beliau nanya-nanya dikit soal kerjaan. Gak pake lama sih, keknya gak ada 10 menitan, setelah itu beliau pergi lagi.

Begitu beliau pergi, teman saya gak berapa lama nyalain TV lagi…ceritanya pengen ngelanjutin ketawa ketiwi seru bertiga sambil nonton Chun Hyang.

Posisi duduk yang tadinya tegak langsung pada nyantai lagi, nonton, ngemil kacang, ketawa-ketawa, bahkan sampe dengan rileksnya nyilangin kaki di atas kursi. Sungguh, kelakuan di kantor yang tak patut dicontoh πŸ˜€

Eh, lagi asik-asiknya kami kayak gitu, tiba-tiba, si pak bos muncul lagi dan langsung duduk di tempat beliau duduk tadi!

😯 😯

Asli, kaget bangeeeettttt! Kedatangan beliau yang tenang tanpa suara justru terasa seperti petir di siang bolong yang menyambar kami! *lebay*

Yang lagi ngemil kacang hampir aja keselek tapi Β untung masih tetep inget untuk gak nelan kacang sekaligusΒ kulitnya.

Yang kakinya lagi nangkring dengan santainya di atas kursi, gak sempet nurunin kakinya demi menjaga norma kesopanan apalagi untuk langsung pura-pura sedang ngetik serius di depan kompie.

Dan tentu saja gak ada satupun yang cukup sigap untuk matiin TV!!

Oh tidaaakkk!!

Si pak bos sih tetep nampilin sikap yang nyantai, walopun saya yakin banget, dalam hatinya dia berseru, “Gotcha!!”

Seperti tadi, beliau dengan santai nanyain soal kerjaan sambil sesekali melirik ke TV di samping beliau yang masih nyala. Kami bertiga juga berusaha untuk santai, ngejawab pertanyaan dan nanggapin jokes beliau sambil mencari-cari celah untuk matiin TV. Walo udah ke-gap tapi tetep dong harga diri harus dipertahankan…huehehehe… Suasananya gak enak banget lah pokoknya, karena masing-masing pada tau kalo ini semua lagi pada berusaha nyantai aja, aslinya dalam hati udah berasa gak enak banget πŸ˜€

Sebenarnya si pak bos dalam ruangan kami tuh cuma bentar yah, gak nyampe lah 15 menit. Tapi tuh berasanya lamaaa banget karena saking suasananya gak enak, becanda sih becanda tapi jatoh-jatohnya jadi garing soalnya lagi pada pake topeng semua πŸ˜€

Setelah beliau pergi, kami bertiga berpandang-pandangan, lalu ketawa geli sendiri, kemudian menatap nanar Chun Hyang dan Mong Ryong yang tetep ceria di layar TV.

Dan seingat saya, itulah terakhir kalinya kami nonton Chun Hyang di kantor…hihihi…

Nah, keinget Chun Hyang, jadi keinget lagi sama drama Korea. Menurut saya, drama Korea itu memang spesial banget. Kenapa? Karena dari pengamatan pada begitu banyak orang di sekitar saya, tak ada satupun yang menunjukkan benar-benar antipati pada drama Korea. Semua orang pasti tertarik nonton drama Korea, walo dengan level ketertarikan yang berbeda-beda yang kira-kira bisa digolong-golongkan sebagai berikut.

Pertama, sukaaa banget bahkan bisa dibilang tergila-gila. Orang dengan ketertarikan pada level ini biasanya hapal dengan semua drama Korea, tau banget begitu ada drama terbaru, punya koleksi DVD drama seri Korea yang gak kehitung lagi, dan tentu saja dia hapalllll dengan semua artis-artis Korea walo hanya akan nge-fans berat pada satu-dua artis. Dari kesukaan pada drama, mereka biasanya mulai melirik para anggota boyband atau girlband Korea. Mereka juga biasanya ngerti sedikit-sedikit bahasa Korea saking seringnya nonton dan nyanyiin lagu-lagu sana. Gak tidur semalaman demi nonton sampe habis semua serinya? Oh, itu mah udah biasa banget! Gak usah lagi diomongin dan keknya saya juga gak perlu lagi nyebutin di sini contoh orang yang masuk pada level ini :mrgreen: *gak disebutin sih, tapi di-link :p *.

Kedua, tertarik. Orang dengan ketertarikan pada level ini biasanya langsung tertarik begitu tau ada drama Korea terbaru, apalagi kalo banyak yang bilang ceritanya bagus, lucu, romantis, sekaligus mengharu biru (rasanya hampir semua drama Korea tipenya kayak gitu deh :D). Meski begitu, mereka berusaha untuk menyesuaikan jadwal nontonnya dengan jadwal kesehariannya. Kalo bisa nonton ya nonton, kalo gak ya mo diapain lagi. Dan dari pengamatan saya, biasanya mereka yang masuk pada level ini juga terbagi atas tiga sub golongan: (1) yang baru kenal sama drama Korea, (2) yang emang udah lama tapi tetap menjaga agar level ketertarikannya gak naik ke level tergila-gila, atau (3) mantan yang tergila-gila tapi karena urusan pekerjaan, keluarga, atau hal lainnya yang menyita waktu terpaksa meredam keinginan dan menurunkan level ketertarikannya dari tergila-gila ke tertarik saja. Tapi emang, yang namanya selera itu gak bisa dibohongin, orang pada level ini begitu mengikuti satu atau dua episode drama (gak peduli itu drama baru atau lama), rasa ketertarikan itu akan segera meningkat yang selanjutnya diwujudkan dengan kalo gak segera nyari DVD-nya, maka minimal nyampe kantor segera nge-browse sinopsis cerita per episodenya…hihihihi.. Dan tentu, jika memang kesempatan untuk nonton terbatas dan hanya bisa lewat siaran TV, mereka akan memastikan bahwa mereka bisa nonton sampai serialnya tamat walo setiap hari harus menahan penasaran menunggu episode selanjutnya πŸ˜€

Ketiga, biasa aja. Orang pada level ini ya biasa-biasa aja sama drama Korea. Gak bisa disebut suka, tapi juga gak antipati yang setiap nonton protes sana protes sini (kayak kalo kita lagi nonton sinetron endonesiah yang lebay itu lho πŸ˜› ). Mereka gak perlu tau banget jalan ceritanya, gak perlu juga nonton sampe habis. Yah, sekedarnya aja. Tapi setiap nonton, mereka bisa menikmati, bisa ikut ketawa atau ikutan sedih. Biasanya kaum cowok ada di level ini. Dari cowok-cowok yang saya kenal yah, gak ada tuh yang menunjukkan sikap antipati sama drama Korea. Minimal kalo pas nonton, mereka Β bisa ikut ketawa atau paling gak nikmatin wajah-wajah kinclong artis-artis ceweknya. Dan kalopun hampir gak mungkin mengajak mereka nonton serial, minimal mereka bisa diajak nonton film Korea. Ini yang terjadi pada suami saya. Dia beberapa kali saya ajak nonton drama Korea (terutama film), dan dia oke-oke aja, walo setelah itu dia lupa jalan ceritanya…hihi..

Yah, kalo saya bisa menggolong-golongkan, maka kira-kira begitulah jadinya. Gak tau deh akurat atau gak, karena survey hanya dilakukan pada golongan terbatas pada lingkungan saya saja…hehehe….

Kalo saya masuk yang mana?

Yap, saya masuk di level kedua. Tertarik. Dan sebenarnya jaman kuliah dulu saya termasuk yang tergila-gila lhooo.

Awalnya jelas dari Endless Love (Autumn In My Heart), trus lanjut ke Winter Sonata (eh trus kan sutradaranya bikin lagi seri yang mirip-mirip sama kedua drama itu: Summer Scent dan Spring Waltz), All About Eve, The Shining Sunlight, Hotelier, Stairway To Heaven, My Love Patzzi, Succesful Story of A Bright Girl, Phoenix dan teruuuss berlanjut sampe awal-awal saya kerja (dulu tuh yang booming adalah Princess Hour, Hello! Miss, sama My Girl).

Kalo ditanya udah berapa banyak drama Korea yang saya tonton baik serial maupun film saya juga udah gak tau lagi. Dan dulu sampe kerja pun saya masih suka begadang demi bisa ngabisin satu judul. Setelah menikah, secara gak sadar kesukaan itu saya redam, tapi sekali-sekali saya masih suka nonton walo udah gak ngikutin lagi drama yang terbaru dan terpaksa cukup puas dengan hanya nonton tayangan di TV aja.

Tapi karena emang dasarnya saya suka yah, begitu saya nonton satu atau dua episode biasanya saya akan berusaha nonton sampai habis dan gak ngelewatin satu episode pun. Dan gara-gara emang dasarnya saya dulu sukaaa banget, makanya saya gak nahan untuk gak nulis soal drama Korea di blog ini walopun hanya ada dua tulisan seperti yangΒ di sini dan di sini. Dan ssstt…sekarang saya lagi rajin ngikutin serial While You Were Sleeping di One TV Channel…ampun dah, itu serialnya terdiri dari 120 episode saja sodara-sodara…puanjang bener…tapi bikin penasaran, makanya betah nontonnya, untung aja sekali tayang dua episode jadi lumayanlah itung-itung jadinya cuma 60 episode saja πŸ˜€

Namun berapa banyak pun drama Korea yang pernah saya tonton, tak ada satupun yang bisa mengalahkan besarnya rasa suka saya pada satu drama: All About Eve! Yupe, that’s my most favorite drama of all! Gara-gara drama itu, saya jadi suka sama Jang Dong Gun dan Chae Rim dan kesukaan itu tetap berlaku sampe sekarang, makanya waktu tau beberapa waktu lalu di KBS ditayangkan serial Dal-Ja’s Spring, saya langsung semangat banget nonton. Trus waktu denger kalo Jang Dong Gun maen di film Good Morning Mr. President, saya juga langsung semangat nyari tu film.

All About Eve tuh buat saya bagus banget ceritanya. Kalo soal romantis, ya jelas yah romantis buanget…sampai sekarang pun dada saya bisa berdegup kencang *eaaaa* kalo inget gimana Hyong Cul dengan kostum rapi berjas lari-lari sampe ngelompatin pagar demi gak telat nemuin Sun Mi yang nungguin dia hanya untuk ngerayain hari pertemuan mereka! Huhuhuhu….romantisss..abiisss!

Yang pasti, serial ini booming karena ceritanya yang asik banget tentangΒ persaingan dua orang cewek yang punya impian yang sama namun dengan motif yang berbeda. Yang satu karena memang mimpinya itu, yang satunya lagi karena rasa iri dan pengen ngerebut semua yang dimiliki saingannya. Yang satunya baik, satunya lagi jahat. Yang satunya apa adanya banget, satunya lagi selalu bertopeng. Yang satunya percaya pada keberuntungan, satunya lagi selalu dengan angkuh menganggap bahwa dengan kehebatannya dia bisa meraih apa yang diimpikan.

Pesona laen dalam serial ini yang sungguh menggugah minat saya adalah…cowoknya! Gak tau yah, sejak dulu saya tuh memang tertarik sama cowok yang rapi, punya pembawaan yang dewasa, tapi tanpa ciri-ciri hobi dandan. Mukanya gak mulus-mulus banget *soalnya saya takut kalah mulus :P*, tapi cukup terlihat bersih saja. Dan yang pasti, aura ‘gentleman‘-nya harus keliatan! Makanya saya bisa jatuh cinta sama Jang Dong Gun dan Bae Yong Jun serta gak habis pikir kenapa kok bisa banyak yang suka sama Lee Min Ho?? Dia tuh kan keliatan banget hobi dandannya, senyumnya manis sih, tapi childish…gak cowok banget lah.. hihihihi *habis ngomong ini rasanya pengen kabur, takut digebukkin penggemarnya min ho πŸ˜› *.

Anyway, serial All About Eve juga bagus karena ngasih pesan yang bagus banget soal ambisi dan cinta. Punya ambisi itu bagus, bahkan kalo menurut saya harus. Mengejar ambisi itu juga seharusnya wajib. Tapi kalo demi ambisi itu kita harus mengorbankan cinta kita, maka ujung-ujungnya yang akan kita dapatkan adalah kehilangan besar. Apa lagi sih yang lebih besar di dunia ini selain cinta? Cinta yang saya maksud di sini adalah universal yah gak hanya untuk pasangan kita saja.

Yong Mi, demi ambisinya dia rela ngelepasin satu-satunya orang yang bisa menerima dia apa adanya. Akhirnya dia nyesel sampe nekad mo bunuh diri. Sun Mi, sebenarnya punya cita-cita untuk sekolah di luar negeri, tapi walopun gak diceritain lagi, tampak bener kalo cita-citanya itu dia tunda demi nerima lamaran Hyong Cul..

Cinta itu memang hal yang terbesar di dunia ini….

Mencari tau mengapa otak Einstein bisa sebegitu jeniusnya memang menarik, tapi ternyata persoalan cintanya pun tak kalah menggugah rasa penasaran orang sampe surat-surat pribadinya perlu diselidiki dan dipublikasikan. Dan dari surat-surat itu nyata terlihat bahwa persoalan besar dalam hidupnya adalah tentang cinta. “What I admire in your father is that, for his whole life, he stayed with only one woman. This is a project in which I grossly failed, twice.”. Itu isi salah satu suratnya pada seorang anak dari salah satu temannya yang meninggal dunia yang menggambarkan betapa dia begitu ingin bisa settle down with only one person and make a life with that person

Saking besarnya cinta itu, sampe-sampe ada yang bilang,

the biggest success in life is when you can find love and when you can make it true in your life

Gak usah googling untuk nyari siapa yang ngomong itu, karena kalimat itu karangan saya sendiri…hihihi…

Sudah ah, cukup sampe sini aja tulisannya. Ini aja udah kemana-mana gak tentu arah. Yah, apapun itu, yang penting harga diri saya sebagai blogger versi kw kesekian sudah berhasil terselamatkan πŸ˜›

Iklan

72 thoughts on “TV, Drama Korea, dan Cinta…

  1. hahahahaa….salut ama motivasinya, nulis ini hanya karena menyelamatkan harga diri sebagai seorang blogger… πŸ˜€

    eh eh kalo aku termasuk yang ketiga..ga terlalu tau drama korea, tapi kalo nonton full house ga bisa kedip….kekekek terus si Chun Hyang aku juga suka…selebihnya aku ga tau deh….tapi aku akui drama korea emang bagus2. Sebenarnya suka bgt tapi kalo diturutin bisa kecanduan πŸ™‚

    All about eve kalo ga salah beberapa waktu yang lalu ada di Indosiar ya…cuman sebatas itu ya taunya…payah banget,,,,ga gaol dong eikkkeh….apalagi ngantri tiket Suju…ga kepikiran ….baru tau suju baru2 uni aja karena iklan mau konser πŸ™‚

    1. Hihihi..iya dong, harga diri itu penting! πŸ˜›

      Emberr….virus drama Korea tuh sebaiknya memang jangan diterima, karena kalo sampe diterima, bisa2 kita kena demam akut sama drama2 mereka πŸ˜€

      All About Eve dulu emang tayang di Indosiar, ceritanya bagusss…. Aku malah gak tau personel Suju tuh siapa2 aja πŸ˜€

      1. apaaaa???
        Apa inih ???

        “Emberr….virus drama Korea tuh sebaiknya memang jangan diterima, karena kalo
        sampe diterima, bisa2 kita kena demam akut sama drama2 mereka :D”

        *virus korea akan secara ganas dan membabi buta dilancarkan pada Allisa terhitung mulai detik inih*…hihihi

    1. Hihihihi…aku nunggu ada komen dulu yang masuk baru ngabarin mbak Erry, biar gagal niat mo pertamax-nya…kejam kan aku?? πŸ˜›

  2. Lee Min Ho apa Lis???
    Apaaaa???
    *asah asah golok*

    Lee Min Ho itu cowok metroseksual Lis…dan gantengnya keterlaluan sekali…

    Dan All about Eve ituh aku juga suka banget deh…
    jadi lebih tahu tentang dunia pertelevisian di Korea

    1. Lee Min Ho? Ganteng? Gak salah mbak?? Gak banget ah…gantengan juga Jang Dong Gun kemana-mana deh πŸ˜›

      All About Eve so pasti keren, gak ada orang yang nonton itu dan reaksinya cuma biasa2 aja, pasti bilang bagus banget! πŸ˜€

    1. Huahahahaha…ampun deh mbak, aku aja gak mau terserang virusnya…gak berani deh nularin itu ke boss, nanti dia kesenengan nongkrong di sini, kami jadi gak asik lagi deh ngegosip πŸ˜†

  3. Yang jelas bebrapa bulan lalu, setiap saya pulang ke rumah, pasti istri saya sedang nonton virus korea ini. Pernah saya ikuti sesekali walaupun sekedar 5 atau 10 menit, kayaknya memang mampu membuat kaum perempuan tergila2…… πŸ™‚

    1. Huakakakakak…jangan heran Uda, kaum cewek tuh paling susah menolak virus Korea, yang cowok aja banyak yang demen, apalagi yang cewek. Tapi btw, Uda juga ngakuin kan kalo drama Korea tuh bagus? Ya kan? Ya kan? :mrgreen:

  4. hua…melarikan diri sejenak dari sakit kepala karena…cangkulan yang bertubi tubi……baca postinganmu jeng..ketawa dan bisa membayangkan suasana pas ketangkep itu..disini LCD flat untu teleconference production juga sering nganggur, coba kalo boleh dipake nonton huahuahaua….pasti refreshing….hehehe…
    walah aku dulu juga pecinta korean drama juga taiwan…..saking dah umur..dan waktu yang sempituntuk nonton akhirnya..menyerah nggak update…
    endless love, auntum ….itu aku suka banget..full house aku nontonya sekali tamat lewat dvd karene penasaran…1 hari penuh..nonton…pas weekend…sekarang ibukku yang kecanduan drama full house di ANtv hehehe..
    korean drama emang membius….

    1. Ho oh, asli emang kalo diturutin kita bisa kena demam akut. Bisa2 anak terlantar demi drama Korea… *lirik si bibi teliti* hihihihi

      Endless Love emang bagus banget yah, semua yang nonton itu pasti deh berderai-derai air matanya πŸ˜€

  5. Kalo aku masuk golongan ketiga kayaknya Lis. Satu satunya drama korea yang paling aku suka ya endless love hihihi ceritanya sukses bikin mewek mewek jaman SMP -,-

    1. Gak ada orang yang nonton Endless Love yang gak mewek yah..

      Haduh, waktu jaman Endless Love itu kamu masih SMP?? Huwaaa…dikau muda banget!! *langsung berasa jompo sendiri*

  6. hihihi, virus koreanya erry nyampe sini. Ke Parongpong malah gak sampe lho. .. hehehe.
    Saya gak suka drama korea, mungkin krn dasarnya aja gak suka nonton.

    1. sebenarnya sih aku udah lama teh terserang virusnya, cuma gak terekspose aja…hihihi….

      Teh Dey biasa aja sama drama korea, tapi tentu gak antipati dong? ya kan? ya kan? :mrgreen:

  7. *lama mikir*
    Eh, aku ini termasuk wanita normal gak ya ?
    OK, aku suka satu-dua kali nonton drama. Entah Korea, jepang, Taiwan.
    Tapi hanya 1-2 pelem aja sih.
    Selebihnya ? Lebih suka pelem detektip.

    Jangan-jangan kewanitaanku mulai meragukan nih ? *mikir lagi*

    1. Hihihihi…

      Sebenarnya sih aku aslinya karena emang suka nonton, Ndah. Drama Korea, hayuk… CIS, Bones juga ku telen *coklat kali’ ditelen*. Sama kayak buku. Danielle Steel hayok, Agatha Christie juga hayok πŸ˜€

  8. toss duluuuu sesama pecinta all about eve πŸ™‚
    suka ceritanya, suka pemainnya..
    tp endless love juga suka, tiap nonton pasti nangis, dengar lagunya aja dah sedih2 gimana gitu..
    tp skarang, gak tau lagi tuh film korea, kl film2 di disney junior saya tau.. πŸ™‚

    1. Aaahhh…senengnya ketemu sesama pecinta all about eve..peluk dulu yuuuukkk….hihihi

      Hahahaha…kita keknya bakal cocok deh kalo ketemuan, yang diomongin program2 di disney junior sama jim jam πŸ˜†

  9. Hahaha..Gak kebayang gimana panasnya muka ketika tiba-tiba si bos masuk lagi dan ketangkap basah nonton TV…Jangan-jangan dia emang sengaja balik kali ya, buat suruh nyuci muka anak buahnya sendiri..Duh Jeng habis itu pada kapok gak sih nonton Korea dalam jam kerja?

    1. Hihihi…iya sih mbak, keknya emang si bapak sengaja deh balik lagi untuk nangkep basah kami…untung setelahnya gak pernah dibahas lagi kasus itu sama bapaknya. Mungkin beliau udah cukup puas dengan melihat muka kaget dan malu kami πŸ˜€

      Setelah itu gak pernah lagi nonton drama korea di situ, mbak πŸ˜€

  10. kalo gua termasuk tipe ke 3 dan ke 2.
    awalnya tipe ke-3, biasa2 aja. emang gak antipati, tapi gak tertarik juga karena biasa nya drama2 korea itu awalnya kelamaan, kepanjangan, gak seru. hahaha.
    jadi biasanya gua gak ikutan nonton pas awal2. nanti kalo udah di seri2 tengah (misalnya total ada 40 seri, nah mulai seri 20-an lah), kalo menurut esther udah seru, baru gua ikutan nonton dan jadi berubah ke tipe ke-2. hahaha.
    jadi biasanya esther ceritain dulu, ceirtanya gimana, baru gua ikutan nonton dari tengah sampe tamat. πŸ˜€

    so far rasanya gua pernah nonton 3 serian korea. 2 dengan cara kayak di atas itu. cuma 1 serian korea yang berhasil gua tonton dari awal sampe abis, yaitu 49 days. menurut gua emang bagus serian yang ini. dan ok nya lagi, seriannya gak terlalu panjang. cuma 20 episodes kalo gak salah ya.

    1. Man, aku malah gak nonton 49 days lho…hihihihi…

      Jadi Esther juga rajin ya Man nonton drama Korea?

      Aih, kok cuma 3 drama sih Man, dikit banget itu kan drama korea yang bagus2 banyak :mrgreen:

      Btw, berarti survey aku terbukti benar kan. Kaum cowok walo gak bakal terlalu perhatian sama drama korea, tapi juga gak akan antipati πŸ˜€

  11. aku terserang virus korea pas awal-awal jadi FTM mba. yg tayang di tipi. tapi ya gitu belum membabi buta virusnya eh udah gag sempet nonton lagi. drama korea itu untungnya emang gag selebai sinetron ya ceritanya. yang lebai dandanan cowoknya πŸ˜€ *ampyun cowo pake eyeliner gimana nasib eijk sebagai wanita???*

    1. hihihi..iya tuh, contohnya kayak Lee Min Ho, ketauan banget hobi dandannya. Tapi tenang Ndah, masih ada cowok2 kayak Jang Dong Gun yang tetap mempertahankan kejantanannya meski sering tampil di layar kaca kok *pernyataan yang menyulut perang sama bibi titi teliti* πŸ˜†

  12. Aq tipe kedua deh kynya…tp bs juga sih tipe ketiga hihihiiii soale kalo udah lewat bbrp waktu kalo ditanya lg suka lupa jalan ceritanya πŸ˜€
    Tp kalo utk drama korea yg full house mah selalu teringat dlm otakku nih, huhuhuhuuu rain emang super duper ganteng *tersipu malu
    Trus kapan tau kecanduan nonton the great queen seon deok sm jewel in the palace hihihii sampe2 rela kagak mandi di hari *itu racun dr temen2 kost yg bener2 gk bs ditangkis
    *sayup2 mendengar mbak erry tertawa penuh kemenangan πŸ˜€

    1. Hahahaha ngefans sama Rain yaaa??? Etapi memang Full House itu baguuss ceritanya πŸ˜€

      Queen Seon Deok sama Jewel in the Palace juga bikin nagih nontonnya πŸ˜€

      Iya tuh, dia pasti baca ini sambil tertawa bahagia…huhhh… :p

  13. samaaaaa…..
    aq juga suka drama korea dari jaman sekolah
    dan kegemaranku semakin menjadi setelah bertetangga dengan Erry…!
    dia memang bener2 Korean maniak…
    koleksi DVD nya yg bejibun menggodaku untuk berkunjung kerumahnya dan meminjam koleksi2nya
    bener2 dangerous virus…..

    Liiiiis…..
    aq juga suka All ABout Eve
    aq punya DVD nya dan aq gak bosan2 memutar ulang filmnya
    Chae Rim cantik,dia adalah favoriteku

    1. Huwaaa….masih punya DVD-nya yaaa?? Punyaku udah lama ketinggalan di rumah mama πŸ˜€

      Aih, bahas soal All About Eve, aku kok jadi pengen nonton lagi ya? Nyari lagi ah DVD-nya πŸ˜€

      Aku baca ini kok jadi ngerasa beruntung ya rumahku gak deketan sama rumah mbak Erry, bisa2 aku gak bisa nolak untuk gak maen ke rumahnya yang manggil2 untuk minjem dvd-nya..hihihi

  14. Aku baru pulang dari planet mana yaa??
    Wabah virus korea sudah lama berjangkit di sekitarku banyak yang udah akut ga pandang mau bos ato pelaksana sama aja kalo urusan korea tapi kok aku masih males aja nonton dorama-dorama korea seingetku yang pernah kutonton waktu jaman masih kuliah meteor garden f4 itulah tapi itu kan taiwan ya segala winter sonata full house all about eve apa lagi yg top-top ituh belum ada yang ketonton hedeehh coba deh pinjem dulu cd-cd korea *penasaran*

    1. Ayo jeng, dicari, dipinjem DVD-nya…jamin bakal nyesel karena akhirnya terserang demamnya…hihihi

  15. hahaha… ya ampuun lucu banget sih mba, yang ke gap sama pak bos.. ampe hampir keselek kacang… ngebayanginnya aja jadi senyum2 sendiri2..
    oia… kalo aku sih masuk level 2, tertarik. Dan yang paling aku suka itu yang judulnya full house. Isshhh… itu yah.. diulang beratus2 kali juga ga akan bosen :D. Trusnya juga, dulu berharap banget bisa ketemu sama orang korea, karna saking ngepensnya ma cowo korea.. eeeh sekarang mah malah bosen. Secara aku kerja di perusahaan korea. Jadi tiap hari suka ketemu deh ama orang korea2 itu….

    1. Hihihi…ternyata penggemar full house banyak juga yah πŸ˜€

      Oalah, kamu kerja di perusahaan korea toh? Aih, asik dong..udah pernah belom dinas ke sana?

      1. Hahahaha…kalo gitu ku doain supaya segera dinas kesana yaaa… Kalo jadi, jangan lupa oleh2 buat aku :p

      1. hehehe jaman masih lajang jadi sering pinjem ama mahasiswa πŸ™‚ maklumlah anak kost, pulang kerja nggak ada kerjaan.
        setelah menikah dan punya anak, hilang sendiri kecanduannya. Mungkin karena jadi ada kesibukan ngurus suami dan anak-anak, jadi nggak sempat nonton lagi

      2. Iya, sama sih aku juga kecanduannya otomatis ilang setelah sibuk ngurusin keluarga πŸ˜€

  16. Disetel lagi tho Chun Hyang itu, aku dulu pun nonton ampe abis, tapi lupa ceritanya πŸ˜›
    Yang jelas si Jae Hee yang meranin Mong Ryong itu manisss banget :”>
    Kalau aku golongan apa ya…
    Tergila-gila enggak, drama yang kutonton gak banyak, tapi kalau udah nonton satu-dua episod pasti bawaannya pengen cepet ngerampungin πŸ˜€

    1. Iya, Chun Hyang kmrn ditayangin lagi, tapi keknya udah tamat juga deh πŸ˜€

      Kalo gitu kamu termasuk golongan 2, Una. Tertarik. Kalo udah nonton sekali, rasanya gak sabaran pengen cepet2 ngabisin ya πŸ˜€

  17. wwkwkwkkwkw…ketawa – ketiwi sendiri baca postingan kk yg ini..
    itu gimana kangg perasaan pas ke gap boss..kaluar suar sebesar milu mungkin ya k’..hihihihi…

    btw..kl utk drama korea trmasuk tipe kedua yg sgt berkemungkinan mnjdi tipe 1..hoho..drama korea mmg bener2 bikin addict dehh..heheh..

    endless love the best klo for qt..tapi memang terlalu menguras emosi..klo nonton itu bisa2 berat badan menurun krn nutrisi kluar dr air mata yg berderaii2..wkwkwkkw

    1. Hihihihi…bukan cuma kaluar suar le, mar asli ta badiang sama deng orang biongo πŸ˜†

      Adoh iyo no kalo sering2 bauni endless love, bisa2 kering no katu tu aer mata πŸ˜€

  18. huaaaaahhh saya juga SUKA BANGET sama Sassy Girl Choon Yang sampe bela2in beli soundtracknya karena lagunya enak enak banget!

    Tapi terakhir nonton banyak drama korea sih taun 2000an awal.. makin kesini banyak yang lebih abege jadi males nontonnya hehehhe

    And to talk about love.. Oh my, ga ada matinya πŸ˜€

    1. Iya sih, makin ke sini ceritanya makin kekanakan..yang maen juga kebanyakan berondong…hihihi…lebih enak liat yang udah lebih mature kayak Jang Dong Gun πŸ˜›

      1. Hahahaha…memang artis mereka banyak sih ya, dan namanya asing di telinga kita makanya susah hapalnya πŸ˜€

  19. hahaha.. ampun, udh kronis ternyata.. ampe apal all about eve..biar kata aku suka Dae Han Min Guk.. tp yg paling berkesan dulu sih cuma full house doang.. laennya kabur.. takut nagih… πŸ™‚

    1. Hahahaha..iya memang drama korea memang mengerikan, ngeri bikin ketagihannya!

      Btw, gimana hasil ujiannya mbak?

  20. Satu2 nya serial Korea yang saya tonton adalah Meteor Garden hehehehe. Gara2 nya dulu di kos lagi pada demam film ini. Selanjutnya Endless Love juga nonton, bareng2 sama temen kos yang banyak keranjingan film korea. Kalau sekarang sudah gak ngkutin lagi πŸ™‚

    1. Bundiiittt…meteor garden itu kan serial Taiwan, bukan Korea…hihihi

      Kalo Endless Love, baru bener drama Korea πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s