Dokter Gigi? Jarum Suntik? Tidak Takut!

Dokter Gigi

Raja and his teeth

Hari Kamis seminggu yang lalu, sepulang Raja sekolah, saya membawanya ke dokter gigi. Ceritanya, Raja sudah 38 bulan tapi jumlah giginya masih 19, seharusnya kan sudah 20. Ada satu gigi geraham kanan atas yang sampai sekarang belum tumbuh. Selain itu, saya juga ngelihat ada sedikiiitt…alias setitik decay pada salah satu gigi seri Raja. Padahal Raja anak yang rajin gosok gigi lhooo…termasuk sebelum bobo malam, dan dia juga bukan anak yang sering makan coklat apalagi permen. Cuma saya curiga, decay itu terjadi karena Raja sempat punya kebiasaan mengemut makanan.

Sejak kira-kira seminggu sebelumnya, saya udah ngomong ke Raja kalo saya berencana membawa dia ke dokter gigi. Saya juga cerita seperti apa dokter gigi itu, supaya nanti Raja gak kaget. Saya pikir sebenarnya bagus juga membawa Raja ke dokter gigi pada saat-saat ini, karena:

  • Pertama, Raja belum belum terkontaminasi dengan anggapan yang berlaku di kalangan anak-anak bahwa dokter gigi itu menakutkan. Dengan begini, sebelum lingkungannya memberikan pandangan yang salah, Raja sudah lebih dulu tau kalo yang namanya dokter gigi itu baik kokΒ πŸ™‚
  • Kedua, dengan pergi ke dokter gigi dalam kondisi tak ada sakit apapun juga akan memberikan efek perkenalan yang baik antara Raja dan dokter gigi. Kebayang dong ya kalo gigi lagi sakit trus disuruh buka-buka mulut sama dokter, pasti deh Raja ogah πŸ˜€

Siang itu, kami adalah pasien pertama si dokter. Oh ya, nama dokternya adalah drg. Fernando yang praktik di Klinik Aditia. Dokter ini terlihat cukup ramah sama anak-anak. Raja juga senang diajak ngobrol sama si dokter. Di ruang praktek dokter itu, Raja sempat ngaku, “Kalo permen sama coklat gak usah banyak-banyak makannya….kalo nasi baruuu harus banyak-banyak makan…” hihihihi…itu kalimat adalah hasil copy-paste dari kalimat mamanya…wkwkwkwk…

Raja langsung mau waktu disuruh duduk di kursi periksa. Begitu juga waktu diperiksa, dia mau bekerjasama. Jadi dokternya seneng liatnya. Saya juga seneng karena ini bener-bener perkenalan yang baik antara Raja dan dokter gigi. Mudah-mudahan sampe gede nanti, Raja tetep ok-ok aja kalo diajak ke dokter gigi πŸ™‚

Setelah diperiksa dokter, memang benar kalo giginya Raja baru 19. Tapi kata dokter gak usah khawatir, karena gigi geraham itu seharusnya bertahan sampai usianya 8 tahun jadi agak telat tumbuh juga tak apa. Cuma Raja harus sering mengunyah terutama dengan geraham kanan itu supaya merangsang giginya untuk tumbuh. Lebih bagus katanya pake permen kenyal, dan supaya sehat mending pake permen kenyal Scott’s Emulsion. Sayangnya sampe sekarang saya belum nemu permen itu. Ada yang pernah nemu gak?

Saya juga sempat nanya, karena Raja sudah besar, apa nanti proses pertumbuhan giginya akan sakit? Tapi menurut dokter, kalo dilihat dari struktur giginya yang rapi, seharusnya hal itu gak perlu dikhawatirkan. Ya kita lihat saja nanti, mudah-mudahan memang gak sakit πŸ™‚

Trus soal decay-nya, kata dokter akan dilihat dalam 1 – 2 bulan ke depan apakah perilakunya membesar atau tidak. Kalo membesar berarti perlu ditangani. Sejauh ini sih yang saya lihat masih belum membesar ya, semoga aja memang gak. Amin πŸ™‚

O ya, kemaren itu dokternya menolak dibayar lhooo….katanya karena cuma periksa dan konsultasi doang dan dia juga gak beri penanganan apa-apa kecuali membersihkan gigi Raja jadi gak perlulah dibayar, hehe…dokternya baik ya πŸ˜€

Jarum Suntik

Waktu cerita tentang ulang bulan ke-38 Raja saya udah singgung kan ya kalo salah satu pe-er saya di bulan ini adalah membawa Raja imunisasi Hepatitis A yang kedua. Dua minggu yang lalu kami udah ke klinik tempat dokter anak Raja praktek, tapi karena saya lupa ngasih tau sebelumnya, jadi jadwalnya diundur ke minggu berikutnya menunggu imunisasi Hepatitis A tersedia di klinik itu. Ternyata di hari Sabtu pagi berikutnya, suster di situ sms saya, ngabarin kalo vaksinnya belum bisa tersedia hari itu jadi lebih baik ditunda lagi ke minggu berikutnya.

Maka jadinya barulah hari Jumat kemarin kami membawa Raja kembali ke klinik itu. Seperti yang pernah saya cerita, udah sejak lama kami ngasih sosialisasi ke Raja tentang imunisasi dan jarum suntik. Kami gak nutupin kenyataannya kalo imunisasi akan diberikan dengan cara disuntik dan saat disuntik akan terasa sedikit sakit. Tapi kami juga bilang kalo sakitnya bentar aja kok, Raja cukup berhitung sampai 3 dan sakitnya akan segera hilang. Kami juga bilang ke Raja kalo dulu waktu dia kecil, tiap kali disuntik Raja suka berteriak trus nangis, tapi nangisnya biasanya hanya sebentar aja. Jadi sekarang karena udah besar, harusnya Raja gak perlu pake nangis lagi. Toh kan sudah tau kalo sakitnya hanya bentar aja πŸ™‚

Saat yang ditunggu akhirnya tiba. Hari Jumat sore, si papa dan Raja ngejemput saya dari kantor. Si papa memang pas lagi ada di Palembang. Dari kantor saya kami jalan ke PIM sebentar karena ada keperluan, baru melaju ke klinik tempat DSA langganan kami praktek.

Setelah daftar, gak lama nama Raja dipanggil masuk. Terus terang, kami penasaran banget pengen liat gimana Raja yang sejauh ini tampak bersemangat saat nanti disuntik :D. Waktu masuk, si dokter langsung disapanya. Trus setelah itu Raja disuruh tiduran, dia nurut-nurut aja. Setelah diperiksa sebentar oleh si dokter, Raja dinyatakan oke untuk diimunisasi.

Di klinik ini (dan saya yakin hampir di seluruh tempat praktek dokter anak di Palembang), pemberian imunisasi masih diberikan dengan cara tiduran. Tapi seperti yang pernah saya bilang di sini, hal itu bukan menjadi permasalahan buat kami.

Untuk menghindari reaksi spontan Raja saat disuntik, saya memeluk sambil menahan badan serta kedua tangannya sementara kakinya dipegangin oleh perawat di situ. Supaya suasana rileks, kami tetap mengajak Raja ngobrol dengan sedikit bercanda.

Saat jarum suntiknya masuk, Raja sedikit kaget dan ngerasa sakit, tapi dia cuma mengaduh pelan. Gak berteriak sama sekali, apalagi nangis… dan supaya dia semakin gak memedulikan rasa sakitnya, kami langsung bertepuk tangan buat dia dan memuji-muji dia, bilang kalo dia anak hebat dan pintar…bener-bener good boy for papa n mama… Puji Tuhan, hal itu berhasil. Walo keliatan bener kalo sebenarnya dia kesakitan dan sempat menekukΒ  kakinya saat akan berdiri, tapi dia tetep tersenyum bangga…apalagi waktu dokternya bilang ngasih dua jempol buat dia, tambah seneng lah dia πŸ˜€

Puji Tuhan, acara imunisasi kemarin berjalan sangat lancar. Bersyukur banget untuk Raja yang bisa dikasih pengertian dan makin ke sini makin menunjukkan kalo dia anak yang berani. Syukurlah :D.

JadiΒ  dengan imunisasi kemarin, selesai sudah rangkaian imunisasiΒ untuk Raja di usia balita ini. Legaa banget rasanya :D. O ya untuk imunisasi, Raja diberikan baik yang wajib maupun non wajib (kecuali influenza).

Puji Tuhan di usia yang ketiga tahun, Raja gak takut sama dua hal yang biasanya paling ditakuti oleh anak-anak: dokter gigi dan jarum suntik. Moga sampe besar kayak gitu ya sayang. Dan semoga suatu saat nanti Raja baca tulisan mama ini, Raja bisa lihat kalo sejak kecil Raja udah jadi anak yang berani dan mau dengerin kata-kata papa dan mama. Teruslah seperti itu sampai besar ya sayang. Teruslah jadi anak yang berani namun mau nurut sama orang tua. Papa dan mama selalu bangga sama Raja. We love you so much, son! God bless you always!

70 respons untuk β€˜Dokter Gigi? Jarum Suntik? Tidak Takut!’

  1. Raja hebat yaaaa, berani sama jarum suntik. Ini yang komen aja ga berani loh raja di tusuk jarum suntik -,-

  2. wah bang raja hebat..:) gak nangis saat disuntik..
    waduh soal Imunisasi ini jadi ingat PR imunisasi MMR untuk kinan dan imunisasi nggak wajib yang lainnya yang dah dijadwalkan kemarin..hmmm…semoga bisa terealisasi berikutnya..mencegah lebih baik daripada mengobati yah mam…
    Soal gigi..kinan kok ya juga belom lengkap yah..geraham juga …saya juga berencana bawa ke dokter gigi juga karena ada decay juga di gigi depan..mungkin pengaruh minum susu malam hari sambil ngedot…hiks…meskipun gosok giginya juga rajin…
    thanks for sharing jeng..

    1. Ayo jeng, segera diselesaikan pe-er2 untuk imunisasinya πŸ™‚

      Kinan juga belom lengkap yah? Kalo Raja memang pertumbuhan gigi pertamanya agak lambat, usia 10 bulan baru gigi pertamanya nongol :D. Kalo Kinan dulu pertama kali tumbuh gigi usia berapa mbak?

      1. sama jeng kinan lambat..usia 11 bulan baru tumbuh, sampai worried dulu…sampai sekarang juga belakang atas bawah *geraham yah namanya..blom lengkap, udah ada rencana juga ke dokter gigi tapi belom terealisasi…eh aku skg pake enzim juga..dapat tahu dari komentmu di tempat mbak ai..tfs lagi jeng..inilah indahnya nge blog…

      2. Sama yah, telat juga πŸ˜€

        Hihihi…iya tuh, Raja pake pasta gigi enzim πŸ˜€

        Sama2 ya mama Kinan, semoga giginya Kinan segera lengkap yaaa πŸ™‚

  3. Raja hebat bangettt..tapi emang dari kecil ya k’ so kliatan klo dy berani..buktinya dulu klo imunisasi ga pernah nangis sampe lama..
    thumbs up dehh buat Raja..buat mama papany juga yg bisa mendidik Raja dengan baik…mantapppp…:)

    1. Iya, puji Tuhan memang sejak dulu Raja kalo menangis abis imunisasi nda pake lama. Mudah2an sampe besar dia berani πŸ™‚

      Makase ne say… πŸ™‚

    1. Kalo Pascal kemungkinan besar sudah lengkap ya mbak…tinggal nunggu bentar lagi satu per satu gigi susunya tanggal πŸ™‚

  4. Emg sugesti ortu itu penting ya mba. Klo positif anak jg positif.walopun awalnya takut tp ga bkin trauma utk dia.good job raja! πŸ™‚

    1. Iya Ndah, kalo kita gak banyak nakut-nakutin anak mereka juga jadinya gak serba takut πŸ™‚

      Thanks ya Ndah πŸ™‚

  5. Huaaa…baca postingan ini jadi inget, Athia belon balik lagi ke Om Levi (pedodontist nya Athia).
    Tengkyu udah ngingetin…melalui postingan ini, Lis.
    Semoga kali ini Athia juga pinter kayak bang Raja ya.

    1. Iya yah, aku inget ceritamu soal Athia dan pedodontist-nya…. Di sana ada dokter gigi khusus anak ya Ndah, kalo di sini semua bercampur jadi satu…hihihi

      Sama2 ya Ndah πŸ™‚

  6. wuiiih abang raja pinteeerr.. ga takut ke dokter gigi dan jarum suntik.
    PR nih buat aku yg belum sempet bawa tania ke dokter untuk vaksin ulangan hepatitis A dan varicella.. soalnya tania takuuutt dan jejeritan pas di suntik 😦

    sehat terus ya abang raja.. πŸ™‚

    1. Makasih mbak Nike…

      Mudah2an pas nanti dibawa untuk imunisasi Tania udah gak takut lagi ya mbak, biar imunisasinya segera komplit πŸ™‚

    1. Iya jeng, bersyukur banget setiap melihat Raja…anak2 memang karunia terindah buat orang tua. Semoga kamu juga segera mendapatkan karunia itu ya jeng, pada waktu yang paling tepat buat Tuhan tentunya πŸ™‚

  7. wah, saya nggak tahu kalau ternyata umur sekian jumlah gigi harusnya sudah sekian.
    gigi raja bagus ya nggak ada yang gigis

    1. Harusnya sih lewat usia dua tahun gigi anak sudah lengkap 20, mbak, tapi Raja sampe lewat tiga tahun giginya masih 19 πŸ˜€

      Sejauh ini masih bagus giginya mbak, moga-moga tetap bagus sampai tanggal nanti πŸ™‚

  8. permen Scott’s Emulsion aku suka beli di indomaret Lis, ada terus kok πŸ™‚
    wuihh hebat ya Raja ga nangis pas disuntik, kl ke dokter gigi anak2ku jg ga masalah cm kl liat mau disuntik aja nangis..eh tp emang udah lama sih ga stop imunisasi hehehe blom ada jadwal lg
    sama ama jeng Indah, postingan ini kaya reminder aja, aku juga lupa harus balik perawatan gigi Nisha ama Kaira ternyata jadwalnya udah kelewat sebulan lalu 😦 hiks

    1. Ada ya di Indomaret? Permennya yang kenyal gitu ya jeng? Thanks ya udah kasih info, pulang nanti ku cari deh πŸ˜€

      Sama-sama ya jeng Rully πŸ™‚

  9. wuuuah Bang Raja hebat sekali yaaa
    gak takut sama jarum suntik

    Dija ditidurin di tempat periksanya dokter aja udah nangis teriak teriak, hehehe

    1. Dek Dija takut karena suasananya ya? Karena tiba2 dikelilingi sama dokter dan suster yang Dija gak kenal ya? Bang Raja juga dulu begitu kok, tapi lama kelamaan seiring makin sering ketemu orang di sekolah, bang Raja jadi lebih berani kalo ketemu orang baru. Dija juga nanti pasti bisa πŸ™‚

  10. Raja emang pinteeeer….
    Lis,Raja mau foto dimanapun juga tetep cute
    jd pengen nyubit…

    btw permen scott’s emulsion kan banyak
    di apotik ato supermarket biasanya ada kok

    1. Hihihi,,,iyaaa…akhirnya kemaren nemu di indomaret, ternyata ada di situ. Soalnya aku kemaren ke supermarket gede, malah gak ada lho πŸ˜€

      Makasih ya mbak Iyan πŸ˜€

  11. Raja hebattt…dua hal yang biasanya ditakuti anak-anak tidak menjadi ketakutannya Raja ya, and I do congratulate the parents deh, karena orangtuanyalah Raja jadi ga takut dokter dan suntikan…ya kan?

    Drg-nya baek banget ya…eh Mba, nanya dong. Kalo decay-nya bertambah perlakuannya bakal seperti apa ya? Hanuun ada decay, khawatir juga kalo nambah ya…

    1. Makasih Ai πŸ™‚

      Kalo decay-nya membesar, berarti musti segera ditambal, Ai. Beruntung di Raja decay nya masih berwarna putih gitu, gak yang sampe udah coklat gitu Ai dan ukurannya pun masih keciiill banget. Moga gak nambah gede deh…

  12. haloo mak alissa blogwalking, eh udh bbrp kali mampir sih lupa mau komen, raja cute bangeett yaa, hebaat ga takut ke dokter gigi. btw selamat yak jd pemenang mingguan lomba foto cussons πŸ™‚

    1. Halo, salam kenal yah πŸ™‚

      Mudah2an sih sampe besar nanti dia tetap berani ke dokter gigi πŸ˜€

      Hehehe…iyaa…seneng deh bisa menang di minggu pertama. Makasih yaa πŸ™‚

  13. whuaaaa…
    Raja keren sekaliiiii…berani ke dokter gigi…
    ntar harus dibilangin ke Abah Fathir nih…
    payah banget deh…ciut ama dokter gigi….hihihi…

    Dan gak nangis disuntik pula???
    *ikutan tepuk tangan*

    dan ituh serius konsul gak bayar?
    *catet nama dokternyah*

    1. Apa??? Abah Fathir ciut ama dokter gigi?? Bukannya istrinya lebih menakutkan yak? Harusnya udah gak perlu takut sama siapa2 lagi dong… πŸ˜†

      Iyah, serius dokternya gratis..tis..tiss… πŸ˜€

  14. sama dong kayak Arya..ga takut disuntik..
    waktu itu sih disuntiknya bukan karena imunisasi tapi mau cek darah..
    klo untuk ke dokter gigi Arya jg mau aku cek hari Sabtu ini..

    sun sayang buat Raja ya..

    1. Mudah2an nanti Arya juga lancar ya ke dokter giginya. Semakin cepat mereka kenal, semakin mudah kita mengeliminasi rasa takut mereka πŸ˜€

      Sun saya juga buat Arya yaa πŸ™‚

    1. ckckck…sombong ya…. πŸ˜›

      Tapi aku curiga deh, komentar ini hanya untuk menyudutkan aku supaya bikin postingan yang nge-link ke tempat mbak Erry…hayo ngaku, bener gak? πŸ˜›

      1. whuaaaa…
        tuduhan yang tidak ada dasarnya sama sekaliii…hihihi…

        mampir kesini atas nama kunjungan ramah tamah dan kangen ama Raja ajah kok…hihihi…

        *komen penuh kepalsuan*

      2. Manggut-manggut…baiklah kalo begitu…walopun saya tetap tak percaya dengan pengakuan ini… hihihihi

    1. Sabar Bund, semoga dengan terus menerus diberi pengertian, Dita akan ngerti kalo dokter gigi itu gak perlu ditakutin πŸ™‚

  15. Ternyata kalau dikenalkan sebagaimana mestinya, dokter gigi dan jarum suntik bukan lah momok bagi anak2 ya Jeng. Anak2 yg takut terhadap dua hal tersebut, aku curiga sering di takut-takuti. Kan ada orang tua yang norak ngomong begini, ” awas ya jangan nakal nanti di suntik dokter lho..” Lah kalau sdh begitu siapa yg gak takut sama dokter ya. Raja beruntung punya orang tua selain terpelajar juga care πŸ™‚

    1. Betul mbak Evi, kalo orang tua gak sering nakut2in anak dengan hal-hal yang gak-gak, maka ketakutan anak akan hal-hal tertentu bisa dieliminasi…

      Sebenarnya baca komentar mbak Evi ini saya jadi malu…hihihi…makasih ya mbak πŸ˜€

    1. Hehe…sebenarnya saya lebih parah lagi, pernah ngalamin malpraktik dokter πŸ˜€ . Tapi yah saya yakin gak semua dokter seperti itu dan namanya dokter gigi hampir gak bisa terhindarkan…walo jarang2 tapi kita pasti butuh ke dokter gigi πŸ˜€

      Salam juga ya πŸ™‚

  16. Hihi hebat Rajaaa :-bd
    Dulu aku suka banget ke dokter gigi soalnya bakal dikasih masker dan sarung tangannya, hahaha.
    Tapi pas udah gede gak suka, gak enak rupanya ditambal T.T

    1. Hihihi…embyeerrr siapa bilang ditambal itu enak. Yang enaknya kalo ke dokter gigi cuma untuk bersihin gigi aja, eh trus pas dokter giginya ganteng pulak…hahaha

  17. Jeng ada lho apotek yang jual permen gummy Scott’s Emulsion nama apoteknya sejahtera samping rosarum cinde dekat PIM lagi ada discount khusus pas liat Scotts Emulsion itu aku inget Raja πŸ˜€ eh ada juga di boston hyepermat lagi promo buy 1 get 1 semua produk Scott’s dapet infonya dari bunda chibi

    1. Hihi..ternyata memang akunya yang gak pinter nyari yak πŸ˜€

      Aku udah dapat akhirnya di indomaret πŸ˜€

  18. 100 jempol bwt raja….. saya mah sering buangeettt liat scott emolsion yg permen kenyal. Adanya sih di jakarta

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s