I Believe… I’m Just Lucky!

Apa yang kamu rasain ketika kamu ngerasa udah bekerja keras semampu kamu, seoptimal yang kamu bisa, lalu kemudian pada penilaian kinerja kamu emang ngedapetin nilai yang kamu harapkan?

Ngerasa, “well yeah, I deserve it!”

Atau sebaliknya ngerasa, “Hah?? Kok bisa aku dapat ini?? Aiiihh…terima kasih ya Tuhan untuk keberuntungan ini!”

Saat kondisi berbalik. Ketika kamu udah ngerasa ngelakuin semuanya yang terbaik, ternyata buat para penilai, usaha kamu belum cukup, malah akhirnya nilai yang kamu incer diberikan ke rekan yang lain, apa yang kamu rasain?

Bertanya-tanya kemana-mana, sampe perlu nelponin pihak yang berkepentingan HANYA untuk bertanya, kok bisa dia dapat nilai segitu?

Atau mencak-mencak, dan ngomongin ke semua orang betapa gak berhaknya si rekan itu atas penilaian itu, trus kemudian bawaannya jadi jutek sama dia?

Atau diam aja, tapi dalam hati ngedumel?

Atau sebaliknya, tetep bersyukur untuk nilai dan bonus yang diberi sembari menyadari bahwa yah, mungkin memang buat Tuhan sekarang belum saatnya dan untuk saat ini, inilah bagian yang terbaik untukku…

==========================

Seandainya kedua situasi itu diperhadapkan pada saya, maka saya akan menjawab dari yang tersulit dahulu yaitu situasi nomor dua.

Situasi kayak gitu memang gak gampang yah. Kita udah berusaha ngelakuin yang terbaik. Gak nyampe di usaha, tapi hasil pekerjaan kita pun baik. Tapi mengapa oh mengapa, kinerja kita justru dinilai kurang memuaskan???

Salahnya di mana????

Pernahkah saya ngalamin situasi seperti itu?

Ya pernahlah!

Trus gimana sikap yang saya ambil??

Yang pasti gak akan memilih untuk nanya kemana-mana, atau berkoar-koar, atau malah sampe ngejutekkin orang itu!

Memang sangat gak mudah, apalagi kalo orang itu kita lihat kinerjanya sebenarnya kurang gimanaaa gitu, alias hasil kerjanya gak keliatan gitu lho. Atau malah pada kenyataannya kerjaan kita suka terganggu gara-gara dia gak beres kerjaannya…

Beda sih kalo emang kita tau bahwa dia sudah berkerja lebih baik atau paling gak sama ajalah dengan kita. Ya saya akan langsung ngambil sikap tetep bersyukur dan ngerasa kalo itu berarti saat ini, inilah bagian yang terbaik untuk saya.

Tapi kalo sebaliknya, pastinya sebagai manusia bakal ada rasa kesal dulu yang tak akan pernah terungkap pada siapapun! Alias simpan sendiri aja!! Dan berhubung saya adalah seorang ibu yang sering dilema antara urusan rumah dan kantor, mungkin bakal ngerasa… “Kalo kayak gini ngapain aku tetap kerja?? Udah susah-susah kerja, bagi waktu biar optimal semuanya, tetep aja dinilai cuma segini doang! Mending resign aja sekalian!!” hihihihi…. Β Tapi percayalah, itu hanya terjadi gak pernah lebih dari 5 menit!! Kenapa?? Karena pada menit ke-6, saya akan mengambil napas dalam-dalam, hembuskan……dan kembali ingat untukΒ selalu bersyukur…bersyukur…dan bersyukur… Semua terjadi atas perkenanan Tuhan dan rencana Tuhan itu selalu baik kok! Yang penting saya tau kalo saya telah berusaha sebaik mungkin, jadi gak ada yang perlu disesali…

Dengan begini rasanya tenaannggg, karena jauh dari rasa iri dan dengki sama rekan lain dan tentu aja jauuuuh dari perasaan kurang diperlakukan secara adil… Yang tertinggal cuma rasa…ah, terima kasih Tuhan, hidup ini indah! πŸ˜€

Trus, kalo kasusnya seperti kasus pertama, semisal saya mendapat nilai terbaik di antara semuanya…apa yang akan saya rasakan? Pernahkah saya berada di posisi itu?

Jawabannya, bukan pernah lagi, tapi berkali-kali..uhuukk!! πŸ˜›

Trus sikap apa yang saya pilih?

Jawabannya…saya memilih opsi kedua! Murni opsi itu saja, tanpa ada embel-embel sedikitpun ngerasa kalo saya memang pantas mendapatkan nilai itu!

Bener lho, saya paling cuma bersorak gembira…kalo lagi di kantor sih, bersoraknya dalam hati aja…jaga image doonngg!!! Nanti giliran nyampe rumah, baru deh beneran bersorak-sorak gembira nelponin suami sama mama saya di Manado…hihihi…

Kenapa saya memilih atau at least terus berlatih diri untuk gak ngerasa kalo saya memang berhak, meskipun saya tauΒ I’ve done my best? Jawabannya? Biar saya gak jadi sombong dan terlalu berbangga hati!

Buat saya, apapun yang saya raih dan nikmati, semuanya murni karena kasih sayang Tuhan semata. Kalopun saya bisa bekerja dengan baik, hasilnya juga terlihat, dan memang hasilnya kepake (berhubungΒ pekerjaan saya adalah di bidang yang menghasilkan sesuatu untuk end-user), itu juga semua adalah anugerah Tuhan.

Kenapa? Ya coba kalo Tuhan gak ngasih saya project untuk dikerjain, kesehatan, otak yang mampu berpikir, serta kemampuan untuk memanfaatkan working time, manalah bisa saya bekerja dengan baik??? Apalagi sampe menghasilkan sesuatu?? Alamat impossible semuanya!

Dan coba kalo seandainya Tuhan gak bikin para pihak yang berkepentingan dalam penilaian untuk meluangkan waktu mempertimbangkan hasil pekerjaan saya. Ya mana mungkin saya bisa dapat nilai itu?

Jadi semuanya murni…murniii banget karena anugerah Tuhan saja! Bukan karena saya jago, bukan karena saya pinter! Tapi karena saya beruntung Tuhan berikan karunia itu untuk saya!

Karena itu, dalam situasi sekarang, di mana untuk ke berapa kalinya Tuhan ijinkan saya dapat nilai yang terbaik di antara rekan-rekan saya, lagi-lagi saya cuma bisa bilang… I believe, I’m just lucky!

Dan karena itu, kalo ada pada saat ini rekan yang bilang kalo dia lebih berhak sama nilai itu ketimbang saya, ya saya gak akan marah…biasa aja dengernya…hehehehe… Lagian yang ngomong juga adalah orang dari bagian laen yang meski masih sebidang dengan saya, tapi karena dia gak termasuk end-user saya, jadi sebagaimana saya gak tau kerjaan dia, sebegitu juga dia gak tau kerjaan saya. Jadi whatever you say, dude…ya mo begimana lagi, beginilah nasibnya orang yang beruntung πŸ˜› . Yang penting, saya gak pernah minta-minta sama bapak-bapak boss itu biar bisa memperjuangkan nilai saya. Santai aja…karena seperti yang pernah saya bilang di sini, prinsip saya adalah bekerja sebaik-baiknya seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia! Lagian, yang namanya penilaian kinerja, sebagaimana semua hal dalam hidup ini, selalu bagaikan roda kok. Semester ini kamu belom dilirik, berdoa aja supaya semester berikut things will be better for you

O iya, ngomongin soal beruntung, saya jadi teringat pada satu hal yang terjadi waktu saya kuliah dulu. Jadi ceritanya dulu kan ada mata kuliah Fuzzy Logic. Nah, dulu itu entahkah karena emang dosennya kelewat pinter sampe ngajarnya super lancar hingga tak dapat diikuti ataukah karena emang para mahasiswanya yang pada goblok, mata kuliah yang memang intinya udah abu-abu ini semakin terasa ngambang di mata kami mahasiswa alias pada gak ngerti booww. Dosen ini gak pernah ngasih kuis gitu. Bahkan UTS juga gak ada! Β Tugas?? Ih, dia terlalu pinter untuk ngasih para mahasiswanya tugas. Menyenangkan?? Iiiihh sama sekali gak! Karena kita jadi gak punya bayangan, seperti apa dosen ini kalo ngasih ujian! Dan itu berarti, A, B, C, D, atau E yang akan menghiasi KHS semester ini untuk Fuzzy Logic sepenuhnya bergantung pada UAS!

Nah, akhirnya tibalah saatnya untuk UAS!

Semua bingung, mo belajar dari mana sampe mana! Wong ngerti aja gak! Bahkan saya….saya nih…yang riwayatnya selalu dapat A aja bingung…ini yang mana yang mo dipelajarin??*Suombong! Plakkk!!* Buka-buka buku catatan…aahh…ini mah saya cuma rajin aja mencatat, ngerti gak! Hikkss!!

Trus akhirnya, seperti biasa kalo saya udah mentok….ngeluhnya pasti ke mama… Saran mama? Ya berdoa sana! Tuhan kan sanggup ngasih jalan saat semua terasa buntu!

Ya udah, saya berdoa. Jadwal ujian untuk fuzzy logic masih dua hari lagi.

Besoknya, sehabis ujian mata kuliah yang laen, saya maen ke the most favorite place of all at campus : library *mahasiswa rajin niihhh…hihihihihi*. Sejujurnya waktu itu saya gak tau tujuan saya ke perpustakaan mo ngapain. Pokoknya pengen aja ke situ. Trus tau gak sih, pas lagi liat-liat deretan buku-buku tebal di situ, saya ngeliat ada satu text-book Fuzzy Logic terbitan kalo gak salah Prentice Hall. Pas ngeliat buku itu, saya tiba-tiba keinget, text-book ini memang bukan yang selalu dipake sama si pak dosen, tapi beliau pernah sekali membawa buku ini ke dalam kelas!

Dan gak tau kenapa, buku itu saya pinjam, bawa pulang ke rumah.

Bukunya tebel banget.

Tapi entah kenapa, hanya ada satu lembar yang menarik perhatian saya. Di lembar itu, ada tiga soal latihan.

Hampir semalaman saya ngerjain tiga soal itu. Memang cuma tiga soal, tapi jawabannya panjang bener, dan logikanya pun muter-muter…

Besoknya adalah jadwal UAS untuk Fuzzy Logic.

Saya antara siap gak siap. Modal saya cuma latihan yang tiga soal itu aja. Sebelum ujian dimulai, saya bareng dua orang teman (satu cowok, satu cewek) duduk-duduk sambil belajar di perpustakaan. Karena saya orangnya gak pelit *uhukk*, jadi saya tunjukkinlah tiga soal itu ke dua orang temen saya. Yang cewek langsung buru-buru pelajarin jawaban saya, trus disalinnya di catatan dia, tapi karena waktunya mepet, yang bisa tersalin cuma jawaban satu soal saja. Yang cowok? Dia cuek aja ngeliat latihan yang saya buat itu.

Di ruang ujian, kami bertiga sama-sama terpana!

Soal ujiannya cuma ada dua!

Dan dari ketiga latihan yang saya kerjakan, dua di antaranya adalah soal ujian itu!

Bener. Sama persis sampe ke titik komanya!

Dan amazing-nya, ujian kali ini open book!

Saya udah pengen langsung lonjak-lonjak saat itu juga kalo gak inget ada dua Brother yang ngawasin kami ujian!

Ya begimana gak pengen lonjak-lonjak kalo jadinya sepanjang ujian itu yang saya kerjakan tinggal nyalin jawaban doang…hihihihi…

Temen saya yang cewek yang sempat nyalin, nasibnya lumayan lah, bisa bener satu soal.

Nah, yang cowok, nyesel banget dah dia karena udah bersikap cuek…hihihi..

Dan hasil ujian Fuzzy Logic semester itu? Yang dapat A cuma satu, yaitu saya. Yang dapat B juga cuma satu, yaitu temen saya yang cewek itu. Sisanya? Gak hanya di kelas kami lho, tapi di antara semua kelas yang ngambil mata kuliah itu, semuanya menikmati nilai paling tinggi D!

Amazing kan?

Hihihihi… Orang-orang waktu itu sampe pada ngerasa kalo saya hebat banget lho!

Saya sendiri hanya bisa cekikan sama mama saya. Ah, mereka gak tau kalo semuanya sebenarnya cuma gara-gara luck factor yang asalnya dari Tuhan πŸ˜€

Kejadian itu, hanya satu di antara serentetan kejadian lainnya yang semakin bikin saya sadar, kalo saya ini sebenarnya gak ada apa-apanya. Semua hal yang terjadi, itu bener-bener karena karunia Tuhan buat saya.

Karena itu, buat temen-temen yang sekantor dengan saya, atau bahkan yang sebidang dengan saya yang membaca ini. Kalian tenang aja, saya juga gak akan ngerasa kalo diri saya lebih dari kalian hanya karena nilai kinerja saya lebih baik kok. Dan percayalah, masing-masing kita udah ada karunianya masing-masing. Bersabar aja, lakukan semuanya dengan sukacita, and you’ll see how you get your own luck! πŸ˜‰

Iklan

46 thoughts on “I Believe… I’m Just Lucky!

  1. hmmm pelajaran bisa saya petik dari postingan ini adalah banyak berdo’a dan percaya pada tangan Tuhan.
    kemudian banyak bersyukur dengan apa yang telah diputuskan Tuhan untuk kita, menyikapinya dengan bijak…entah itu untuk yang baik dan untuk yang buruk..soal penilaian di kantor…hehehe idem seperti roda pedati…bagus..pernah..biasa biasa saja standar pernah…jelekkkkkkkk perna hehehe….semua saya syukuri dan nikmati…nggak pernah marah mencak mencak nggak terima..toh ini confidential nggak perlu orang lain tahu..i just do my best..yang terbaik yang bisa saya lakukan untuk pekerjaan saya..kalo saya dinilai jelek karena ini itu ini itu..yo saya harus banyak improve..kalo saya dinilai baik yo tetap improve dan pertahankan.. bekerja saat ini bagi saya tidak ngoyo dan mengejar karir, saya hanya ingin menjalani dan menjadi berarti buat diri saya sendiri, anak dan keluarga saya…semampu yang saya bisa lakukan..maklum dah emak emak…*tapi bukan berarti saya tak butuh atau dah bosen kerja lho..lain itu..hehehe…tapi lebih cenderung tidak ngoyo dan ngejar karir apalagi menghalalkan segala macam cara..sikut kanan sikut kiri demi naik pangkat atau jenjang atau jabatan….*amit amit deh..
    gak kedip mbacanya yang soal cerita mata kuliah Fuzy logic..betapa beruntung dirimu jeng…dan betapa saran mama untuk banyak doa ternyata membawa dirimu pada kesuksesan..jadi pelajaran lainnya adalah..”Ingat pesan Mama yah” hehehee πŸ™‚ nice posting jeng..

    1. Bener mam, apalagi buat kita yang udah emak-emak gini, bekerja tuh pokoknya semampunya aja, gak mau terlalu ngoyo karena ada keluarga di rumah yg lebih penting ketimbang karir kita…

      Hehehehe…bener tuh mbak pelajaran yang terakhirnya, kudu dengar-dengaran sama orang tua πŸ˜€

  2. Nilai smukkah? atau duitny yg udah msuk kantong mb?hehe…
    Dtempatku pada rusuh juga loh, krn beberapa orang dapet berbeda dgn rekan lain yg katanya kerjanya kurang OK, entahlah…
    Namany manusia ya mbak, ada aja kurangny kalo liat rumput lain lebih kinclong πŸ˜›
    Betul kt mbak, Yg penting niat kerja kerja karna yg diatas..jd apapun hasilny itu pasti porsi terbaik buat kita *lemparponi*

    1. Nilainya sama duitnya sih Ka…hahahaha…

      Di mana-mana rusuh yaaa..dan keknya emang tiap semester deh ribut soal ini. Maklum juga sih, soalnya sistem penilaian akhirnya sendiri agak membingungkan. Tapi kalo kita kerja cuma terpaku di situ kan, alamat kita gak bisa bekerja dengan senang hati, ya gak?

  3. Semua pertanyaan di atas aku pernah merasakannya Lis..
    Aku pernah bekerja di kontrak ampe 7 tahunan karena nilai kerjaku good
    Alhamdulillah kepake dan harus lebih di tingkatkan lagii…

    Jika menemukan hal lain yang buruk menimpaku
    hanya bisa bisa Diam ..
    Tetap bersyukur aja deh, atas apa yang di berikan
    Karena percuma ngedumel,lapor sana lapor sini, komplen..
    Pasti ga kan pernah di denger..

    Toh kita kerja juga ibadah,..

    JAdi intinya menikmati aja..dan bersyukur..bersyukur..bersyukur..

    1. Iya mbak, intinya banyak bersyukur aja. Manusia boleh gak adil, tapi kalo Tuhan kan pasti selalu adil, selalu tau, selalu ngerti, dan selalu peduli sama kita…ya gak?

  4. mbak Aliisaaa….

    You are so lucky….

    tau ga, pas baca ttg UASmu itu, aku serasa berada disana…kebayang dirimu senyam-senyum nyalin jawaban itu….hehheheeh…

    1. Hihihihi…kebayang kan serunya, pas yang laen pusiang ngerjain soalnya, aku tinggal nyantai nyalin jawaban…bener-bener amazing! πŸ˜€

  5. Ibu percaya, sungguh beruntung …… ‘mengenal’ jeng Lis dan keluarga yang senantiasa bersyukur dalam segala hal. Perkara yang lebih besar akan ditambahkanNya karena kesetiaan Lis pada tanggung jawab pekerjaan. salam doa kami.

    1. Amiinn…makasih banyak ya bu Prih. Nulis ini di sini juga sebagai reminder buat kami ke depannya supaya selalu ingat untuk mengucap syukur dalam segala hal πŸ™‚

  6. Yup, intinya kita mmg harus bersyukur utk segala hal yg kita peroleh. Kalo kita bekerja cm berpatokan pada nilai kinerja, pasti yg kita pikirkan selalu hanyalah hasilnya saja…makanya pas dapat nilai jelek, ujung2nya jadi heboh..Padahal kalo belajar dari prosesnya, selain nilai pasti banyak hal berharga yg kita peroleh, spt pengetahuan & pengalaman. Kalo bicara smuk, diriku sdh 2 kali kena kalibrasi, nilai optimal yg diperoleh harus mengalah pada kuota yg tersedia πŸ™‚ Puji Tuhan, dengan ttp bersyukur diriku yakin bahwa apa yg diberikan Tuhan pasti yg terbaik.

    Oh ya, cerita ttg mata kuliah fuzzy logic mengingatkanku pada dosenku juga yg tipenya persis seperti dosennya mama raja… Apa mungkin dosen kita sama ya?*kan dulu kita tinggal satu kota walau beda kampus* hehehe…..

    1. Iya One, kalibrasi ini memang sebenarnya membingungkan sistemnya yah… Aku kemaren udah pasrah bakal kena kalibrasi. Eh, puji Tuhan, di bidangku cuma aku sendiri yang gak kena kalibrasi, yang lainnya pada turun… Makanya kondisinya agak gimanaaa gitu, hehe, ngerti kan?:D . Tapi kalo buat aku, apapun yang orang blg, toh bukan aku yang bikin nilai itu kan? Aku gak pernah minta2 untuk dipertimbangkan, not even one word. Pokoknya pasrah… πŸ˜€

      One pe dosen dulu siapa? Sir H.O kah?? πŸ˜€

  7. pantes ajah si raja pinterrr bener gt…
    la gen-gen papa mamanya moncer-moncer gtt..
    kalo mbk allisa lucky,, berarti raja super lucky,,hehehe

    1. Memang asik gak nya dosennya menentukan banget kita bakal suka ato gak sama mata kuliah itu ya mbak πŸ˜€

  8. namanya kehidupan ya gitu ya lis….
    kadang pasti ada lucky nya, kadang ada unlucky nya…

    tinggal kita gimana menyikapinya. mensyukuri kalo diberi keberuntungan, dan gak menyesali kalo lagi gak beruntung. toh kalo disesali juga bukan berarti bisa berbalik jadi untung kan? πŸ˜€

    emang sih namanya manusia yang gak sempurna, kalo lagi dapet ketidakberuntungan pasti otomatis refleks ya sedih/kesal/kecewa. tapi ya sebisa mungkin (untuk itu perlu dukungan dari suami/istri/teman/keluarga) untuk gak berlarut2 ya… life must go on kan… πŸ™‚

    dan harus selalu megingat dan bersyukur karena toh pasti masih banyak orang lain yang lebih gak beruntung dibanding kita…

    1. Iya Man, namanya hidup yah memang udah harusnya begini, kadang semua terlihat baik, kadang terasa semuanya gak baik…tapi kalo gak ada yang gak baik itu, kita kan akan jadi sukar untuk menghargai yang baik. Jadi intinya, Tuhan pasti punya rencana yang baik lewat apapun yang Tuhan ijinkan kita alami, walo seringnya kita gak bisa langsung ngerti maksud Tuhan buat kita πŸ™‚

      Dan iya, bener tuh, dukungan orang2 terdekat pastinya berdampak besar banget buat kita..

  9. Jeng Lis, faktor luckmu gede banget. Ini pasti datang dari keyakinan yg dalam thd campur tangan Tuhan dlm segala bidang. Kelihatannya dpt point bagus dr tempat kerja ya? Selamat ya Jeng

    1. Tuhan memang selalu campur tangan ya mbak dalam hidup kita, kita cuma manusia biasa, tanpa Tuhan kita gak bisa ngapa-ngapain, bernapas aja gak bisa πŸ™‚

      Iya mbak Evi, puji Tuhan, semester ini nilai kinerjanya lumayan, makasih ya mbaaak πŸ™‚

  10. Iya… inisialnya H.O.. ternyata mmg sama ya, hehehe…. Dan beliau jg jadi dosen pembimbingku saat skripsi πŸ™‚

    1. Hahahaha…jadi benar sir Harris yaaa??? Hihihihi… Memang itu sir so talalu pande kwa, sampe apa dia ja bilang nda dapa mangarti noh! πŸ˜€ . Mar kalo jadi dosen pembimbing asik juga kang dia One?

  11. beneran beruntung Lis
    beruntungnya dirimu ya
    aku pernah mengalami ujian yg mirip2 itu, ujian Interna,
    Dosennya udah terkenal jago bikin sola, jarang soal yg keluar dua kali,
    Dari sekian banyak soal2 yg dikumpulin Dari tahun2 lalu tak satupun yg kubahas
    eh, ndak tau ya tumben si dosennya untuk pertama Kali keluarin soal lama, gigit jari deh, sementara teman2 banyak yg dapat A

    1. Hahahaha..memang lah ya susah menebak para dosen ini!

      Tapi walopun dulu ujian interna gak dapat A, sekarang kan kak Monda tetep udah sukses jadi dokter πŸ˜‰

  12. Dua2nya situasi itu pasti pernah ngrasain dong mbak…kalo aq sih prinsipnya percaya Tuhan itu memberikan apa yg kita butuhkan, bukan yg kita inginkan krn Dia lebih tau apa yg terbaik buat kita ya kan?! Kalo lg beruntung ya bersyukurlah sm Tuhan tp kalo gk beruntung ya musti belajar menerima kalo segala sesuatu itu belum tentu berjalan sesuai dgn yg kita harapkan/inginkan πŸ™‚
    Manusia tuh ya pd dasarnya makhluk yg gk pernah merasa puas, tinggal kitanya aja yg hrs pinter2 mengontrol krn hidup itu kan berputar kadang kita ada di atas kadang bs ke bawah…kalo bs sih ikut ilmu padi yah, semakin berisi semakin merunduk πŸ™‚
    Postingannya keren deh mbak hihihii πŸ˜‰

    1. Iya jeng, manusia tuh udah dasarnya gak pernah puas, kalo mo diturutin ketidakpuasan itu ya sampe kapanpun arti bahagia yang sesungguhnya bakal sulit banget kita raih, ya gak?

      Makasih ya jeng πŸ˜‰

  13. Yup menggantungkan diri dan senantiasa mendekat pada Tuhan, membuat hidup kita diselimuti keberuntungan dan bahkan keajaiban.
    Saya pernah jauh dari Tuhan, dan hidup saya rasakan berat. Banyak hal dan masalah yang sulit untuk saya selesaikan, sering merasa cemas dan was-was, kalau… kalau… ada hal buruk terjadi.
    Semakin saya mendekat dan bergantung pada Tuhan, saya sering memperoleh kemudahan. Bukan berarti tak ada masalah dalam hidup, tapi saya jadi lebih tenang menghadapi masalah. Dapat berpikir jernih sehingga mudah mencari jalan keluar dari masalah

    1. Iya mbak, semakin dekat kita sama Tuhan, semakin bisa kita mengerti kehendak-Nya dalam hidup kita dan semakin juga kita tau apa yang musti kita lakukan πŸ™‚

  14. Kalau saya mb, biasanya berusaha mengerjakan sesuatu semaksimal mungkin tentu saja disertai dengan keikhlasan. Sehingga apapun yang didapatkan, apakah hasilnya menggembirakan atau sebaliknya.
    Itulah rejeki kita…….

    1. Iya Uda, kalo kita udah ngerjain sesuatu sebaik mungkin, rasanya gak ada yang perlu disesali meskipun hasilnya masih belum sesuai dengan yang kita harapkan..

    1. Sebenarnya keberuntungan yang saya bicarakan di sini menyangkut semua hal sih, maksudnya, bahkan dalam hal usaha kita pun kita membutuhkan keberuntungan untuk melakukan usaha itu. Bentuk keberuntungannya bisa macam-macam bahkan dalam bentuk kesehatan dan kesempatan untuk masih bisa bernafas πŸ™‚

  15. Wow, congratulation mam, dapat nilai terbaik. Tuhan adalah penentu apa yang kita upayakan. Kalau soal ada yang iri atas prestasi kita sih sangat wajar, apalagi dalam lingkungan kerja. Just stay do the best πŸ™‚

    1. Bener bund, apapun kata orang dan pandangan orang, bagian kita cukup tetap melakukan yang terbaik aja. Thanks yah Bundit πŸ™‚

  16. entah nyambung atau gak dengan postingan ini, tiba2 aku teringat pertama kali aku liat dirimu jeng, di Jogya pas lagi presentasi karya Inovasi (dirimu pasti gak tau ada aku disitu heheheh…). Dari situ aja aku udah yakin bgt kalo yang namanya Lisa ini orangnya Smart, pintar, cerdas..de el el deh πŸ˜€ dan emang di iya-kan oleh suamiku πŸ™‚

    1. Haduh jeng, ini hidung sampe kembang kempis bacanya…hahaha… anyway, makasih ya Dea, dan salam juga buat Abi-nya Dafi dan Keenan yaaa πŸ™‚

  17. huaaa..saya ketinggalan postingan ini.
    Yupp..u’re the lucky one πŸ™‚
    Pengalaman saya, saya sudah do my best eh..karena atasan yang bersikap like and dislike maka ada beberapa orang yang “dikorbankan” untuk dijatuhkan nilanya. Apa gak gondok tuh? Tapi yaa..saya hanya bisa bersyukur dan mendoakan semoga atasan dibukakanpintu hati utk bisa bersikap bijaksana.

    Hmmm…seru juga baca topik Fuzzy Logic. Sekali lagi saya bilang u’re the lucky ones πŸ™‚

    1. Ih, memang ya kalo digituin pasti gondoknya setengah mati. Aku juga pernah ngalamin yang kayak gitu, tapi yah tetep berserah pada Tuhan aja πŸ˜‰

      Iya tuh, memang kasus si fuzzy logic seru juga…hihihi

  18. Duluk aku merasa mantan Boss aku punya high expectation terhadap aku. Udah jadi satu-satunya perempuan di Department dia, tapi aku paling sering berantem sama dia. Paling sering diomelin. Sementara aku merasa, dia tidak memperlakukan rekan-rekan kerja yang cowok se-keras ke aku.
    Sampe waktu resign, aku bilang ” Sepertinya selama 8 tahun, Pak Boss ini lupa bahwa saya perempuan. Bukan laki-laki seperti rekan yang lain”.

    Saat team ku punya masalah dengan Department lain, dia biarkan aku menghadapinya sendiri. Membela diri sendiri.Sementara kalo kolega ku yang cowok punya masalah dengan Department lain, selalu didampingi boss ku.
    Aku sempat jealous *bahasa halus dari ngamuk!*

    Selalu menuntut aku untuk melakukan lebih, lebih dan lebih. namun seberapapun aku berusaha, tidak juga melampaui ekspektasi dia terhadap aku. Dan aku merasa dia gak memberikan apa yang aku inginkan. Emang sih walopun aku gak dia pilih jadi the best employee di departmentnya, tapi tetep dinaikin gajinya mayan gede, hahaha. Tapi aku kan pengen bukan sekedar naik gaji. Belum saatnya, kata dia setiap performance review.

    Tapi saat aku ‘lulus’, aku bersyukur dia perlakukan aku seperti itu. Pola pikirku dalam melihat suatu masalah jadi cepat berkembang. Dan di antara temen-temenku yang resign, aku lebih dulu memperoleh posisi yang pernah aku inginkan, yang pernah aku hapus lagi dari list keinginan karena frustasi. Hahaha…

    Saat mengunjungi mantan boss ku beberapa saat setelah aku resign dari kantor di BSD, aku bilang terimakasih atas gembelengannya yang keras selama aku dibawah dia. Kalo tidak, aku gak bakalan bisa se-tough sekarang.

    Percaya deh, suatu saat usaha keras kita gak ada yang sia-sia…

    1. Itulah Ndah ya, selalu ada maksud Tuhan di balik semuanya. Senang maupun susah, selama kita bergantung pada-Nya, pada akhirnya yang akan kita terima adalah yang jauh lebih indah dari yang pernah kita bayangkan.

      Thanks for sharing ur story here ya Ndah. Keep fighting! πŸ˜€

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s