Our Easter…

Duh, Paskah sudah lewat dari kapan hari, tapi baru sekarang saya nulis ceritanya di sini. Udah basi, tapi sayang aja kalo gak ditulis, hehe…

O iya, sebelumnya mau update soal kondisi maag saya. Puji Tuhan, setelah kemarin itu semalaman saya kesakitan dan mengunyah dua butir Mylanta, esok paginya udah terasa mendingan walo sempat isi perut hasil sarapan sukses keluar semua gara-gara mual :D. Bener deh, kapok banget rasanya. Gak mau-mau lagi gak disiplin makan kalo akibatnya sampe kayak gini 😀

Ok deh, lanjut lagi ke cerita soal Easter Holiday kemaren.

E tapi sebelumnya, ada cute lil’ bunny yang pengen ngucapin Happy Easter niiihh… 😀

Happy Easter!!!

Kemaren itu, liburan dari Jumat sampai Minggu kami gak kemana-mana sih, hehe… Liburannya cuma di rumah aja. Keluar cuma sesekali, itupun bukan untuk jalan-jalan, tapi untuk ke gereja sama ke rumah teman. Tapi meski gak kemana-mana, buat kami tetep ada kesannya dong dan ada banyaakk banget yang bisa kami syukuri lewat liburan Paskah kemaren.

Pada tau dong ya, suami saya kan sekarang udah pindah tugas. Jadi ya balik lagi seperti dulu, ketemuan pas akhir pekan, tanggal merah, atau pas dia lagi dinas ke sini. Cuma ya itu dia, yang namanya kerjaan ngurusin produk yang diharuskan beroperasi selama 24/7 dan gak kenal tanggal merah apalagi cuma akhir pekan, suami saya bisa aja jadinya gak bisa balik kalo memang ada hal-hal krusial yang mesti dia selesaikan. Makanya, kemaren kami berdoa banget supaya gak ada hal yang menghalangi si papa untuk pulang ngerayain Paskah bareng kami.

Puji Tuhan, dia akhirnya memang bisa pulang.

Dan hari Kamis sore itu setelah dapat kabar dari suami bahwa dia bisa pulang, saya pun pulang ngantor dengan hati bahagia dan wajah yang cerah, hehe… Puji Tuhan..

Trus pas di jalan masuk komplek, jam waktu itu menunjukkan hampir pukul enam sore. Eh, matahari senjanya terlihat indah banget. Entah apakah memang langit sore itu lagi indah-indahnya ataukah karena hati saya yang lagi berbunga-bunga karena tar tengah malam dah bisa bertemu kekasih hati, yang pasti saya terpesona banget sama langit sore itu. Saking terpesonanya, saya sampe berhenti di pinggir jalan cuma buat motretin langit dan mataharinya. Untung jalan masuk komplek kami gak begitu rame, jadi saya bisa melepas rasa kuatir kalo ada yang bakal nganggap saya aneh karena sampe segitunya pengen motretin langit senja itu 😀

Tapi kalo diliat, emang langitnya terlihat indah ya. Sebenarnya sih pemandangan kayak gini sering banget saya temuin kalo pas pulang kantor. Cuma entah kenapa, Kamis sore itu, saya ngeliatnya dengan rasa yang agak berbeda. Antara seneng karena mo ketemuan sama suami, juga ada rasa yang gimanaaa gitu…karena langit itu bikin saya terbayang pada langit senja saat peristiwa penyaliban Tuhan Yesus di Golgota…

Dan oh ya, langit itu juga ngingetin saya pada mbak Ely yang hobi banget motoin langit senja. Sekarang mbak Ely lagi istirahat ngeblog. Ah, jadi kangen deh sama mbak Ely 🙂

Cerita selanjutnya di sore itu, di-skip aja yaaa… Sebenarnya ada sih nyelip cerita soal si abang yang patut banget didokumentasikan, tapi nanti diceritain di tulisan tersendiri aja. Si papa sendiri akhirnya nyampe sekitar pukul 3 pagi sodara-sodara! Huhuhu…kebayang deh capeknya dia, secara sejak pagi sampe hampir malam dia keliling unit yang jaraknya ya jauh-jauh banget, buat yang kenal gimana medan di Sumatera, pasti ngerti deh gimana capeknya berkeliling daerah yang tempatnya agak di pelosok gitu. Udah malam baru dia nyampe lagi Lahat, singgah mandi bentar lalu lanjut jalan ke Palembang… Puji Tuhan, si papa sehat-sehat aja…walo asli, kecapean banget!

Esok paginya, kami sengaja bangun agak siangan, rencananya mo ngikut Ibadah Raya Jumat Agung jemaat GBI yang diadain di Palembang Sport and Convention Center jam enam sore nanti.

Jadi yah, sesiangan itu kami santai-santai aja di rumah. Walo santai, tapi tetep dong saya masak. Menu untuk siang itu adalah nasi kuning, ikan sepat goreng, lalapan, dan sambal terasi. Sederhana banget ya… Tapi gak apa, yang penting semua sukaaa…hehe… Si abang apalagi. Pas diliatnya nasi kuningnya udah jadi, dia bener-bener terpesona sama tu nasi, hehe… Makannya pun lahap bener! Duh, makasih ya sayang, karena selalu suka sama masakan mama. O iya, si abang lebih suka nasi goreng buatan saya lhooo daripada nasi goreng yang di restoran. Gak percaya? Coba deh tanya aja sama si abang…hihi…

Tau gak siiihh…waktu dia lagi ber woww-woww ngeliat nasi kuning ini, liurnya sampe netes beneran lhoooo….hahaha

Sorenya, sesuai rencana, kami pergi ke ibadah raya di PSCC. Ibadahnya dijadwalin pukul enam, kami tiba setengah jam sebelumnya, dan jalanan udah macet! Nyari parkiran pun udah susah. Puji Tuhan masih dapat tempat parkir, walo mesti jalan agak jauh. Untungnya waktu kami tiba, tempat ibadah-nya sendiri belom penuh. Kami pilih duduk di atas, supaya si abang bisa lebih leluasa melihat suasana ibadah.

Di perjalanan…

Sore itu, ibadah berlangsung luar biasa. Puji Tuhan, terasa banget suasana hadirat Tuhan. Puji Tuhan juga, seperti biasa si abang pintar kalo lagi ikut ibadah. Sejak dia kecil, saya memang gak biasain si abang untuk jalan-jalan pas ibadah. Dan setiap kali dia bisa sukses duduk tenang sepanjang ibadah, kami akan beri dia pujian yang menggebu-gebu. Lama-lama, dia yang memuji dirinya sendiri kalo dia sanggup duduk tenang selama ibadah :D. Duduk tenangnya ya memang bukan duduk yang gak ngapa-ngapain gitu ya. Kalo pas lagi berdiri, nyanyi-nyanyi, tepuk tangan, atau menyembah Tuhan, ya si abang juga ikutan. Kalo pas khotbah, biasanya dia memang butuh sesuatu untuk dia mainkan, syukurnya karena si abang hobi membaca huruf sama angka, maka dikasih Bible pun sudah cukup untuk membuat dia sibuk membaca di situ sampe khotbahnya selesai :D. Dan oh ya, di ibadah ini, si abang juga ikut Perjamuan Kudus 🙂

Suasana Ibadah di PSCC

Kelar ibadah, kami pulang 🙂

Esok harinya, Sabtu, kami cuma punya dua rencana: bawa si abang imunisasi Hepatitis A kedua dan ngunjungin teman saya, yang pernah kehilangan bayinya, yang baru aja melahirkan anak keduanya dengan sehat :).

Paginya kami ke pasar buat belanja mingguan. Nyampe rumah lagi saya masak, trus maen-maen sama si abang dan papanya. Menjelang sore, kita dapat kejutan. Ada paket nyampe di rumah, tujuannya ke saya, tapi pengirimnya saya gak kenal siapa. Untung di bungkusan paket ada nomor telepon. Saya sms nomor yang ada di situ, langsung dibalas sama yang empunya nomor, beliau ngasih info kalo yang berbaik hati ngirimin paket berisi 3 buah lift-the-flap book itu adalah… Dhira.

Aiiihh…makasih banyak lho Dhir, si abang sukaaa banget sama buku-bukunya :D. Mana seri-nya pun bagus-bagus banget, pengetahuannya banyak, dan saya yakin si abang bakal tetep suka sama buku ini sampe dia gede nanti. Wong kami aja yang udah pada tua dewasa, suka baca-baca pengetahuan dalam buku ini :D. Sekali lagi makasih ya Dhir…. *peluk*

Abang and the lift-the-flap books from abang Zua 🙂

Sorenya, kita jalan ke klinik yang jaraknya gak ada setengah jam dari rumah asalkan gak ada kasus macet :D. Nyampe klinik kita langsung daftar dan dapat urutan nomor satu.

Sejak beberapa minggu sebelumnya, kami sudah gencar ngasih sosialisasi ke si abang soal imunisasi ini. Maklum lah ya, ini kan imunisasi pertama saat si abang sudah berada di usia yang memang udah bener-bener ngerti. Berkali-kali kami kasih tau kalo nanti pas diimunisasi, dia bakal disuruh tiduran di kamar periksa dokter trus disuntik. Tapi sakitnya bentar aja kok, cuma kayak digigit semut, habis itu sakitnya bakal hilang, jadi dia gak usah takut. Si abang harus disuntik biar gak kena penyakit berbahaya. Dia sih ngomongnya oke-oke aja. Malah tiap kali lewat klinik itu, dia selalu bilang, “Nanti si abang mo disuntik di situ kaaannn…” hehe…

Si abang semangat banget waktu masuk kamar periksa trus langsung ngambil tempat duduk di samping saya. Papanya terpaksa berdiri karena gak kebagian tempat, hehe… Sejauh ini sih lancar semuanya yaa…

Mulai gak lancar setelah saya sadar akan kelupaan saya.

Yang saya inget cuma ngasih sosialisasi ke si abang.

Tapi saya lupa kalo untuk imunisasi di luar yang wajib, kita harus bikin janji dulu karena imunisasi non wajib gak di-stok di klinik ini…

Huhuhu…

Jadilah batal acara imunisasi sore itu..

Si abang pun heran plus sedikit protes waktu diajak pulang, “Kok gak jadi tidur di situ?? Kok gak jadi disuntik???”

Hehehe…maafin mama ya sayang…imunisasinya diundur sampe hari Sabtu minggu ini yaaa 🙂

Habis dari klinik, kami lanjut ke rumah teman saya yang baru melahirkan itu. Well, bukan baru banget sih sebenarnya. Di hari kami ke sana, anaknya udah tepat berusia sebulan 😀

Si abang juga semangat banget waktu diajak mo ketemu dedek. Tau kan ya kalo dia  lagi hobi minta dedek 😀 . Lucunya, waktu ketemu sama dedek yang bernama Adinda itu, kan dedeknya lagi boboan di stroller, si abang langsung nanya gini, “Kok dedeknya boboan aja? Kenapa dia gak berdiri??” Hihihi… Rupanya dia maunya punya dedek yang bisa langsung diajak maen dan lari-larian…haduuuhh…. 😆

Lumayan lama kami di rumah temen saya itu. Kalo gak salah jam sembilan lebih baru kami pulang. Dan seperti biasa, sehabis liat-liat bayi gini, langsung deh pengen elus-elus perut…

Duh, dedek…dedek…ayo dong datang ke perut mama 😀

Esok harinya, hari Minggu. Hari Paskah. Hari terakhir liburan 😀

Rencana pagi ini mo ke Ibadah Paskah di GBI. Pagi-pagi saya udah bangun untuk masak, biar tar pulang Gereja bisa langsung makan siang di rumah. Ibadahnya mulai jam sepuluh. Jam sembilan kami udah jalan dari rumah, 15 menit kemudian nyampe, kepagian banget datangnya :D. Jemaat yang ibadah jam 7 pagi aja baru mulai keluar dari lokasi Gereja :D. Akhirnya kami nunggu dulu di halaman, sambil cuci mata di kantin Gereja. Akhirnya beli pempek, risol, dan…sate babi! Hahahaha… Seneng deh bisa ketemu sate ini di sini. Udah kangen  berat sama si sate…hihihi… Jadilah kami nunggu ibadah dimulai sambil menikmati sate babi di mobil :D. Nikmat deh pokoknya! 😀

Ibadah Paskah siang itu puji Tuhan berlangsung luar biasa banget. Firman Tuhan yang disampaikan pun ngenaaa banget. Ah, memang, yang namanya Firman Tuhan itu pasti tepat sasaran, menegur, dan mengubahkan banget 🙂

Selesai ibadah, kami pulang, straight to the home sweet home :D. Gak ada agenda ke mana-mana setelah ini. Selain si papa lagi mo nyelesein kerjaannya bareng stafnya di rumah kami, sorenya kami juga udah janjian untuk ketemuan sama mas Jajang (yang dulu bikin kitchen set kami). Ada ruangan yang pengen kami utak-atik, makanya minta bantuan si mas Jajang lagi. Tadinya mas Jajang kerja sama Rumah Konsep Palembang, tapi katanya sekarang si Rumah Konsep dah tutup, alasan tutupnya entah apa, jadinya dia sekarang independen aja :D. Sorenya si mas Jajang datang, bawain desain ruangan sama rincian harganya. Pas kami liat…buseet..mahal juga, setidaknya berasa mahal karena lumayan jauh lebihnya dari budget renovasi rumah untuk tahun ini. Sempat terpikir, apa si mas Jajang ngarang-ngarang aja harganya. Eh, pas kami ngecek sendiri harga-harganya, ternyata bener juga emang segitu. Ya udah deh, terpaksa keinginannya di-pending dulu untuk batas waktu yang tak ditentukan 😀

Hari Minggu berlalu, usai sudah liburan Paskah kami. Subuh sekitar jam tiga, si papa kembali pergi. We miss u so much, papa!

I miss you, pappa…

Walo singkat, walo gak kemana-mana, tapi bener deh, yang namanya kebersamaan itu selalu terasa indah. Kami terharu juga ngeliat si abang yang selama ada papanya selalu maunya sama papanya aja. Papanya ke toilet aja dicariin lho sama dia. Pokoknya, entahkah si papa ikutan maen sama dia ato gak, yang terpenting si papa ada di dekat dia :D. Mungkin dia trauma kali’ yah, bangun pagi ternyata papanya udah pergi. Walo dia gak protes karena udah kami sosialisasikan soal ini, tapi tetep aja, namanya dia masih anak-anak, rasa takut ngalamin itu sebenarnya ada di hatinya. Sabar ya bang, kita doain semoga kita segera ngumpul lagi yaaa… 🙂

Oh iya, karena tulisan ini bertema Paskah, ada love letter dari keluarga kami untuk Tuhan Yesus…

Tuhan Yesus yang baik,

terima kasih buat segalanya…

Terima kasih karena Kau selalu memenuhi kebutuhan kami,

terima kasih karena Kau selalu peduli dan mengerti kami,

terima kasih karena selalu jadi Sahabat kami,

terima kasih untuk ajaran dan teladan hidup-Mu yang tak akan pernah bisa disangkal kebenaran-Nya….

Tuhan Yesus,

Terima kasih karena Kau sudah rela dihina, disesah, disiksa, dan disalibkan untuk kami…

Terima kasih untuk setiap darah-Mu yang tercurah, tulang-Mu yang remuk, dan tubuh-Mu yang hancur…

Terima kasih karena lewat penderitaan-Mu, Engkau melayakkan kami memperoleh tempat di Rumah Bapa yang baka…

Tanpa darah-Mu yang membasuh dosa-dosa kami, sejujurnya kami tidak tau, dengan cara apa kami bisa diselamatkan. Karena siapakah kami yang berani bilang bahwa kebaikan yang kami buat bisa lebih besar dibanding dosa kami?

Terima kasih untuk kasih-Mu yang besar, Tuhan… kasih yang tak akan pernah bisa diberikan oleh manusia manapun untuk kami, bahkan termasuk oleh orang terdekat kami…

Tuhan Yesus,

Terima kasih untuk kuasa-Mu yang besar,

Terima kasih karena akhirnya Kau menang melawan maut…

Terima kasih karena dengan kebangkitan-Mu, iman kami kepada-Mu menjadi tidak sia-sia…

Tuhan Yesus,

Terima kasih karena menjadikan kami anak-anakMu…

Sungguh Engkau adalah Tuhan dengan kasih dan kuasa yang teramat besar….

Terima kasih…

Kami mengasihi-Mu, Tuhan…

 PS:

Eh iya, ada yang hampir ketinggalan. Buat yang lagi berencana pengen ke Korea, atau yang seneng sama hal-hal yang berbau Korea, coba deh ditengok artikel menarik yang satu ini… Hitung-hitung bantuin si bibi titi teliti biar berhasil menginjakkan kakinya di tanah Korea 😆

Iklan

35 thoughts on “Our Easter…

  1. wah ketinggalan satu postingan yang soal maag kambuh * dirapel disini aja yah …:) semoga nggak kambuh kambuh lagi yah..saya juga maag nieh, minggu lalu juga kambuh gara gara minum air jeruk nipis tapi panas..pesan di warung bakso air jeruk panas, eh dikasihnya air jeruk nipis yang panas..alamat pikir saya, dan bener sepanjang hari melilit lilit..*ingat postinganmu jeng kalo jeruk nipis yang dingin obat sakit maag yah..kalo jeruk nipis dengan air panas sebaliknya…thanks for sharing..,
    …wah weekend yang membahagiakan yah mbak…suka sama photo sunsetnya…..kadang saya juga iseng photoin..tapi nggak sempat tayang di blog…
    wah senangnya dapat kiriman paket buku jendelanya…kinan punya yang edisi Egypt beli digramedia kapan hari ……yang lain belum punya….karena kayaknya di gramedia batam stocknya tinggal egyptian itu aja..:)
    bener banget pengetahuannya banyak….detail…:)
    hmm menunya…sederhana dan sukses bikin saya ngilerrrrr melihat menuya…
    hmmm jeng ini hari rabu, besuk kamis..terus jumat…suit suit….huhuyyyyyyyy yang mau ketemu ….*jadi kayak jaman pacaran yah jeng dag dig dug nya…
    makk sorry komentnnya panjang banget…..* hobby ku selain posting juga koment dengan panjang panjang sorry kalo nyampah yah jeng..asyik aja soalnya kayak ngobroll…maaf yah…:)

    1. Iya tuh, kalo bakat maag mending jangan minum air jeruk nipis anget..

      Iya yah, sunsetnya cantik juga ya 😀

      Tau gak sih mam, di gramedia sini aku malah belom pernah lho nemu buku itu….hikkss…untung aja dapat gratisan dari dhira…hihihi

      Hehehe…gak apa kok mbak komen panjang2, aku malah suka bacanya. Thanks yah mama Kinan 🙂

  2. Bener banget mbak….
    ” Walo singkat, walo gak kemana-mana, tapi bener deh, yang namanya kebersamaan itu selalu terasa indah. Kami terharu juga ngeliat Raja yang selama ada papanya selalu maunya sama papanya aja. Papanya ke toilet aja dicariin lho sama dia. Pokoknya, entahkah si papa ikutan maen sama dia ato gak, yang terpenting si papa ada di dekat dia 😀 . ”

    Persis…kalo ada papap di rumah, jangankan Hanif, saya aja suka ngikutin papap kemana aja,,,,#hahahah lebay…..tapi emang iya deng….rasanya semenitpun ga mau jauh2an dari papap…–> lah malah curcol…..

    Btw itu Raja ekspresiinya bikin gemes pas mengagumi nasi kuning…. 😀

    1. Hihihihi…saking gak maunya terpisahkan ya, sampe kemana-mana aja maunya tetep bareng-bereng 😀

      Semangat terus ngejalanin LDR ini ya jeng 🙂

  3. Happy EAster Raja dan keluarga..
    Seruu ya loong wikennya..

    HAdeuh yang mau ketemu si Papa..
    Pasti berbunga-bunga tuh..
    Apalagi sambil menikmati sunset indah..

    Itu masakan EMaknya Raja..
    Nasi kuning dkk..*percaya ga ya?*
    pasti nikmat coz di tambah bumbu penyedap air liurnya raja hihhi..

    Haduh, sedih ya kalo wiken dah diisi dengan kebersamaan keluarga ,akhirnya pisaahh hiks..ga mau komen..
    Mungkin nanti giliranku,
    Hiks,,harap-harap cemas si Papa Olive juga mau di pindahin ke Luar Kota ..
    *semoga ga jadi*
    Mohon doanya..

    1. Lhooo…teh Nchie harus percaya dong kalo semua itu adalah hasil masakanku..awas lho kalo gak 😛

      Iya teh, dibantu doa deh semoga papanya Olive gak jadi dipindah. Yang namanya jauh-jauhan itu tak enak! 😀

  4. Beneeer mbak
    Yg namany kbersamaan itu mahal, apalagi buat yg jarang ktemu..
    Ikut bantu doa ya…mg papanya raja a.k.a kekasih hati ny mbak bs pindah tugas k palembang lg, jd bs kumpul² lg….aamiin
    😀

    1. Kebersamaan itu memang mewah yaaa….

      Amiiinn…semoga kamu juga bisa ngumpul lagi sama keluarga yaaa 🙂

  5. nasi kuningnya menggiurkan!!
    si andrew (gua juga sih) juga suka nasi kuning lho. 😀

    selamat paskah ya lis!!
    seneng ya kemaren bisa ngumpul sekeluarga…

    1. Kami semua juga sukaaa sama nasi kuning 😀

      sama-sama ya Man, selamat Paskah juga buat kalian yaaa 🙂

  6. Yang penting kan kebersamaan, Lis. Bisa menghabiskan waktu bertiga, dimanapun gak masalah. Di rumah aja juga bisa seru kok. Ikut do’ain semoga cepat kumpul lagi ya.
    Etapi gaya Raja di foto sekarang cihuy banget. Kira-kira nurun dari Papa ato Mama ya ? hahahaha

    1. Iya Ndah, mau di mana pun, asalkan bisa bareng pasti bahagianya minta ampun 🙂

      Gaya Raja nurun dari mana? Ya jelas dari mamanya dooonggg….masak semua2nya nurun dari papanya doang?? hahahaha

  7. Haha..aku ketawa melihat ekspresi Raja di depan nasi kuning. Segitu takjubnya dia ya..Duh pasti yang masak senang banget..Tulisan ini kisah bahagia dari keluarga kecil yang saling menyayangi. Terharu deh bacanya Jeng..Semoga kasih Kristus senantiasa bersemayam dalam keluargamu ya Jeng..:)

    1. Hihihi..iya tuh, ekspresinya nendang banget. Dan syukurnya bukan cuma sampe di ekspresi doang, setelah itu makannya ya emang bener lahap. Puass banget rasanya 😀

      Amiinn…makasih ya mbak Evi. God bless ur family too 🙂

  8. Happy easter ya mbak 🙂
    itu hidangan yg di atas meja sedddaap yak hihihii (harap maklum, gk bs liat makanan dan baca tulisan ini perhatianku hanya terfokus pd makanan itu)

  9. yang lain boleh dilewatkan tapi quality time is a must…:p
    Seneng deh liat ekspresi abang Raja yang excited liat nasi kuning. Tante juga mau nasi kuningnya dong bang….:P

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s