The Way He Learns To Read Words…

Beberapa waktu lalu ada temen yang nanya soal gimana saya ngajarin Raja membaca. Secara teman saya yang hobinya melucu ini pusiang ngajarin anak kritisnya membaca.

Pusiang karena gini:

“B tambah A…”,

“BA”

“B tambah I…”,

“BI”

“Disambung??”,

“BABI”

“Good…. Sekarang B tambah O…”,

“BO”

“L tambah A…”,

“LA”

“Disambung???”,

“BABI!!”

Hahahaha…

Cerita di atas itu ditulis berdasarkan kisah nyata lho, berdasarkan pengalaman seorang teman *lirik yang di Miri* dan….saya sendiri!!

Huhuhuhu…

Iya, bener, saya juga ngalamin kok masa-masa seperti itu.

Sampe saya sempat agak bingung. Raja udah pinter nyambungin huruf, tapi giliran menggabung beberapa suku kata menjadi satu kata, kok dia bingung. Apa bener emang belum ngerti soal menyambung suku kata gitu ataukah karena dalam rangka ngerjain mamanya???

Untung aja saya masih selalu inget kalo Raja nih sebenarnya masih cilik. Ya iyalah, dia masih batita gitu lho… Jadi ya masih bisa santai lah…

Cuma ya tetep, saya sering mikir gimanaaaa caranya supaya Raja lebih mudah belajar membaca.

Sampe akhirnya di satu waktu Tuhan ingetin saya soal tes sidik jari yang pernah diikuti Raja waktu usianya 17 bulan (aslinya saya lupa kapan Raja diikutkan tes ini, tapi tenang aja tinggal langsung cari di blog ini, langsung ketahuan deh kapan saat kejadiannya. Keuntungan selalu mendokumentasikan perkembangan anak ya buat yang kaya gini inilah 😉 ). Berdasarkan hasil tes itu kan jelas ya kalo kegiatan visual dan kinestetik lebih menarik minat Raja untuk belajar, walopun masih berimbang juga dengan auditorinya.

Gegara keinget itu, saya pun jadi punya ide untuk memicu semangat belajar membaca Raja melalui visual dan karena salah satu kegiatan belajar yang disukai Raja adalah matching, maka yap, mari nak kita belajar membaca dengan cara mencocokkan antara kata dan gambar!

Saya googling gambar yang dibutuhkan, taro di MS Word, diacak antara gambar dan kata, trus dicetak. Selesai deh! Gampang dan cepat!

Salah satu contoh kertas kerja yang saya buat untuk Raja

Nyampe rumah, kertas kerjanya saya kasih ke Raja. Ngasih penjelasan singkat. Ngasih pensil dan penggaris. Trus tinggalin anaknya beserta kertas kerjanya.

Hasilnya??

tapi mohon maaf, ketika difoto, kertas kerjanya sudah berhias aneka tulisan dan coretan, ya maklum, anaknya kalo ngeliat kertas pasti pengen dicoret-coret aja 😀

See??

Dia berhasil kan mencocokkan antara kata dan gambar?

Dan itu tanpa saya harus teriak-teriak, “B tambah A apa??”… “Disambungnya jadi apa??”.. dan sebagainya.

Pokoknya dibiarin aja.

Let him think and read by himself.

Kan dasarnya Raja udah bisa menyambung huruf, misalnya B + U = BU, K + U = KU. Jadi begitu dia ngeliat kata BUKU, dia bisa membaca kedua suku kata itu dan kemudian mengasosiasikannya dengan benda yang bernama sama dengan kata itu. Akhirnya dia pun ngerti, “Ooo…kalo buku itu, nulisnya BUKU..”

Puji Tuhan, cara ini cukup membantu Raja dalam proses belajar membacanya :). Dan lama kelamaan, dia pun terbiasa untuk membaca kata dengan melihat huruf-hurufnya 🙂

Yah, anak-anak memang berkembang dengan caranya sendiri-sendiri dan memang sebenarnya orang tuanya lah yang sehari-harinya berinteraksi dengan si anak yang paling tau bagaimana sebenarnya menstimulasi anak untuk tertarik dengan kegiatan belajar tertentu. Cara yang saya pakai di atas, puji Tuhan memang menjadi salah satu alat yang membantu banget untuk Raja. Tapi saya juga gak bisa menjamin kalo cara yang sama bisa membantu anak yang lain. Cuma at least dengan share di sini siapa tau bisa juga membantu memberikan ide bagi teman-teman yang lain dalam mengajarkan anak membaca. Dan tentu, saya nulis ini di sini terutama dalam rangka dokumentasi pribadi juga 😉

Dan kalo ditanya kenapa Raja sudah diajarkan belajar membaca di usia dini begini. Jawaban saya sederhana aja. Kalo anaknya sendiri sudah siap, ya kenapa tidak? 🙂

Iklan

50 respons untuk ‘The Way He Learns To Read Words…

  1. Mantep, nambah ilmu lagi…kinan juga saya dah mulai kenalkan dengan game matching begitu tapi tentunya masih dipandu saya banget karena dia blom hapal huruf dan sambungannya..hanya mengenalkan aja..masih interst menghitung hitung benda…huruf masih melongos kalo diajarin…yah sambil main main aja..jadi pingin ngerti waktu pertama ngenalin huruf pakai metode apa nieh jeung untuk bang raja..pakai flashcard…atau gimana??

    1. Pertama kali diajarin huruf pake flash cards sama poster sih jeng. Tapi Raja justru lebih cepat nangkap ketika nonton DVD Brainy Baby 😀

  2. Heeeyyyy…. aku padahal kemaren baruuu aja baca artikel tentang sebenernya bayi pun sudah bisa diajari membaca. Caranya??? ya dengan caramu ini, say……

    Selamat belajar, abang Raja……

    1. Iya ya, aku pernah juga baca artikel mirip2 gitu, ngajarin bayi membaca dengan menghapal susunan huruf. Tapi kalo aku tujuannya bukan itu sih No, aku memang bener-bener menyuruh Raja membaca, karena untuk menggabungkan suku kata secara auditori (maksudnya kita yang ngomong, “B+A apa… B+I apa…digabung jadi apa…” gitu) keknya bikin Raja agak bingung, jadi aku pake visual, mendorong dia membaca langsung gabungan suku kata itu (“B+A=BA, B+I=BI, jadi kalo ada kata tulisannya BABI, dibaca dari depan ya sama dengan BABI), eh penjelasanku kok jadi njelimet yak 😀

  3. Yak bener banget, Lis statement kamu yang terakhir. Karena anaknya sudah siap untuk diajarkan membaca. Dan kesiapan dan kemampuan anak tentunya berbeda-beda. Jangan pusingin kenapa si Anu udah bisa baca sementara si Pulan lebih tua belon bisa baca padahal sama-sama masih balita. Semua ada waktunya…
    TFS ya, Lis…

    1. Bener banget, Ndah, semua ada waktunya dan mari kita menstimulasi anak kita sesuai dengan tahapan perkembangannya menurut kemampuannya, ya gak?

  4. idenya bagus mom…
    mau ikutan ah.. bikin game match kya begitu..

    klo tania belajar bacanya juga awalnya mengeja dan akhirnya bingung gmn caranya klo ketemu suku kata “ng” skrg masih cari caranya..

    btw TFS ya mba lisa

  5. hidihh mantebs ni bang raja,,ajarin adek quin banggg…
    secara kl diajarin huruf malah nyengir n ketawa..jd pengen jitak sayang ga sik..hihihi

    tp kl lg maen sendirian..bisa ngoceha aj dia babibu kakiku cacicu dadidu dsb nya..

    gmana nih?hihihi mak nya yg setresss pengen si nduk cantik bs baca haha #toyor si obsesih#

    1. Hahahaha…mungkin Quin-nya sekarang belom tertarik aja, jeng, tar juga pasti bakal mau dan tentu pasti bakal bisa kok 😉

  6. Duh, mamanya raja pintar dan rajin sangat. Suatu saat dia akan menulis seperti ini di Blog : ” untuk memacuku agar mau membaca, suatu hari mama membawa pulang kertas bergambar yang punya pasangan dengan huruf-huruf. Eh ternyata belajar dengan cara itu sangat mudah. Mamaku emang gak ada duanya deh..Miss her so much…”
    Hehehe..Ceritanya raja sedang bertugas di tempat jauh lho Jeng dan dia sedang kangen rumah

    1. Ah, ngebayanginnya aja udah bikin aku terharu, mbak… Semoga masih diberi cukup umur untuk dengar Raja ngomong begitu…amiinnn 🙂

  7. Good idea mba. Ini mirip-mirip metode ABA yg utk ngajar anak autis krn mrk kan tipe visual jg. Klo anak siap emg ga bs nolak sik krn kdg mrk sendiri kan yg mau bisa baca ini itu. Yg penting ekspektasi kita sesuai umur dia ya mba…
    Esde ntar raja bisa baca harry potter kali ya 🙂

    1. Iya mbak, pokoknya yang penting stimulasi yang diberikan bukannya memaksa anak berkembang sesuai dengan maunya kita kan 😉

  8. Wah pinternya abang Raja…hebat udah mahir matcing-nya. Itu nulis angka coret-coretnya udah berurutan dan udah bagus nulisnya ya Mba, salut deh:) Btw, Raja dikenalin intens eja mengeja mulai kapan Mba? Ikutan cara ini ah…kayaknya menarik juga untuk anak seusia Hanuun ya:)
    Salam semangat untuk Raja ya….tambah pinterrrr!

    1. Kalo nulis puji Tuhan Raja emang udah pinter jeng, Ai. Resminya mulai ngenalin mengeja baru beberapa bulan terakhir ini kok, tepatnya mulai usianya 31 bulan 🙂

  9. Wah kreatifnya mama Raja, suka dengan konsep anak enjoy dan biarkan secara bertahap membentuk konsep gabungan huruf. lho programming PLN plus relawan PAUD ya jeng Lis.

    1. Hehehe…bukan relawan PAUD, bu Prih, cuma ibu biasa yang pengen yang terbaik buat anaknya..tsaaahhh 😀

  10. bagus juga caranya. Anak-anak saya masih suka lihat DVD untuk belajar mengenal angka dan huruf. Kalau bosan lihat DVD biasanya mereka cari kertas dan pensil, terus disodorin ke mama/papa/mbaknya suruh nulis huruf dan angka. Terus mereka ‘pura-pura’ kasih tebakan “ni uluf apa?” sambil matanya menatap kami 🙂

    1. Raja juga awalnya belajar huruf dan angka dari DVD 😀

      Pinter yah, habis mereka belajar, malah balik ngasih tebakan 😀

  11. Abang rajaaaaa tante makin cinta deh :*

    udah bisa baca gini tinggal lama-lama naikin speednya aja ya lis (ini yang bikin agak-agak bertanduk kalo aku huahahahhaa makluum emaknya tidak sabaran)

    Eh lis kalo aku dulu pake kartu suku kata jadi semua huruf konsonan dipasangkan sama A, I, U, E, dan O jadi kaya DA, DI, DU gitu.. Yang bikin guru Pgnya zua dan aku beli di dia hihihi nah itu zua juga suka banget main tebak2an cuma resikonya suka nulis aneh2 –”

    Tahukah tante artinya suteko? Atau carumi?
    Yak itu side effectnya 😀

    1. Hahahahaha..

      Suteko itu apa Zua????? Dan Carumi???

      Haduh, tante harus belajar kamus-nya Zua nih…hihihihi

      Iya sih, banyak temen juga yang cerita, ngajarin baca itu lama2 bisa bikin mamanya bertanduk…hahaha

  12. sebentar lagi raja bisa ngeblog juga nih, aku udah komen deh disini tapi gak muncul jangan2 lupa klik tombol kirim komentarnya nih hehehe maafkeun ya

  13. kl raja sih aku liat emang minat belajarnya tinggi n dasarnya pinter lg hehehe trus emaknya OK..klop deh
    eh jadi inget kemarin habis dari sekolah Nisha, emak2 disana lagi pada ngomongin ngelesin anaknya baca karena pada khawatir anak2 mereka telat baca, padahal menurutku wajar-wajar aja kl seumuran Nisha bacanya masih patah2, masih 4.5 th
    setuju ama Jeng Indah jg tiap anak punya masanya sendiri 🙂

    1. Iya, masih 4,5 th mah masih wajar kalo bacanya masih patah2, kasian juga anaknya sekecil itu udah les ini-itu, padahal sebenarnya belum begitu butuh juga. Tapi yah, tiap orang tua beda-beda sih ya pemikirannya. Kalo buat aku sih selama bisa distimulasi di rumah mending dioptimalkan aja apa yang dilakukan di rumah 🙂

      Bener banget, tiap anak punya masanya sendiri2, kita sebagai orang tua bisanya ngasih stimulasi, selebihnya minat dan tahapan kemampuan anak yang akan berperan, ya gak?

  14. Anak2 emang berbeda cara belajarnya ya dan ngga ada anak yg bodoh, hanya mungkin belum waktunya aja, ortunya yg harus sabar.
    Tapi kalau Raja, keliatan emang cepet nangkep pelajaran ya …

    1. Iya, mbak, masing-masing anak punya gaya belajar sendiri-sendiri 🙂

      Sejauh ini sih tampaknya begitu, mbak, ya mudah-mudahan sampe besar selalu begitu 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s