Bahagia itu….

….

Ketika kamu ngedapetin suamimu diam-diam tengah malam masuk kamar…

Lalu di balik matamu yang setengah terpejam kamu liat dia merhatiin dengan saksama kamu dan anakmu yang udah tidur pulas. Padahal tadi kamu masuk kamar dengan gaya yang jelas banget bilang ke dia, “Malam ini, papa tidur di luar!”

Trus kamu liat dia ngeset AC ke suhu yang bisa ditolerir oleh kamu karena dia tau betul kalo kamu satu-satunya dalam kamar itu yang tak bisa menolerir suhu yang terlalu dingin yang sangat disukai oleh suami dan anakmu. Oh ya, kamu teringat kalo tadi kamu ketiduran karena saking capeknya mengumbar amarah ke suamimu…

Tak lama kamu rasain tubuh kamu diselimutin. Oleh siapa lagi, kalo bukan oleh suamimu yang tadi terus menerus kamu persalahkan…

Bahagia itu,

Ketika kamu tau bahwa apapun yang terjadi, suamimu akan tetap menyayangimu. Meski kamu berteriak seperti monster kepadanya, dia tak akan kemana-mana, sebaliknya dia akan tetap menunjukkan betapa dia mencintaimu seutuhnya, termasuk sisi paling keras kepala dalam dirimu…….

Bahagia itu,

Ketika setelah rangkaian pertengkaran dan saling umbar emosi, kamu justru merasa lebih mencintai dia…dan sebaliknya kamu semakin merasa dicintai dan semakin tau betapa dia tak ingin kehilangan dirimu….

Bahagia itu,

Ketika kamu dan suamimu tetap percaya pada happily ever after, tak peduli berapa banyak air mata yang kalian lalui…

My dear husband,

Thank you for making me a wife who is happy in a man…in such a man like you…

And yes…it’s not that hard to say,

I’m sorry….

Iklan

48 thoughts on “Bahagia itu….

  1. huwaaa…..hikhikhik….. 😦

    Pengen nangiiis….
    Nancep banget mbak…..

    Pengen lari peluk suami….*loh…..

  2. huahuahaua…………….. itulah lika liku hidup berumah tangga yah jeng….jadi ingat diri sendiri…*keras kepala dan susah ngalah sama bojo…yang ada bojo akhirnya yang selalu ngalah…..dan selalu bilang minta maaf…

  3. Kata org bijak, saling marah itu wajar dan manusiawi dalam sebuah pernikahan. Tapi bukan marah karena benci, tapi karena justru rasa sayang dan cinta yang mendorongnya. I bet, pasti nanti malam mam dan suami juga sudah mesra lagi 🙂

    Saya juga selalu paling merasa bersalah kalau habis kesel atau marah sama suami. Padahal suami saya tidak pernah marah sekalipun kepada saya. Kalau kesel2 sedikit mah biasa. Bersyukurnya kita mempunyai suami yang sabar ya mam 🙂

    1. Iyalah Bund, berantem itu wajar banget dalam pernikahan. Malah kalo gak pernah berantem, patut dipertanyakan tuh, itu beneran cinta gak?? hehehe… Cuma ya itu dia, berantemnya asal gak berkepanjangan dan berlarut-larut, kalo ada masalah kudu diselesaikan. Saling minta maaf, trus habis itu mesra2an lagi…hehehe

  4. Kadang kita bisa meluapkan rasa amarah karena kita merasa…nyaman untuk meluapkan rasa itu kepada orang tersebut. Itu teori sotoy aku sih.
    Namanya juga kisah cinta, ya gak Lis. Justru yang kayak gini yang bikin kita semakin hari semakin mencintai dia. Hahahah…#eh lagi-lagi curcol.

    1. Hahahaha

      Tapi iya Ndah, itu bener lho, kita ngeluapin amarah ke dia, karena kita tau cuma dia orang yang bisa nerima luapan amarah kita….hahaha….berdosa banget sih ni jadi istri…xixixixi… *maap ya pa :D*

      Dan iya dong, yang kayak gini2 yang bikin kita tambah mesra sama dia 😉

    1. Hehe…mbak Evi bisa aja… Tapi sejujurnya yang nulis pun tiap keinget itu, jadi pengen mewek mbak 🙂

  5. Ini nih ini nihh..yg paling nuncleppppppppp..jleb jlebb..howaaa..jd merasa semakin bersalah kl dah egois menang sendiri..ihiks

  6. Uhuuuuuyyyy so sweeeeeeeeettt 😉
    I feel you dah pokoknya mbak hihihiii
    Kalo aq sih jgnkan yg berantem beneran, kadang2 giliran suami lg kerasukan jin romantis pun malah dijutekin hahahaa piye toh…maklum beda aliran, aq nya jutek & ceplas ceplos tp suami termasuk tipe cowok manis & romantis 😀

  7. Soooooo… Swiiit… Swiiit…. Bangeeeeet!!!
    Bahagia itu… saat Kita melalui perjalanan hidup ini dgn suka duka bersanding bersama sampai akhir masa!!!
    I Like it…
    ^_^

  8. hihihi…ciyeeeh yg udah baekan 🙂
    aku jg kalo marahan sm suami gag bs lama2 mba. paling lima menit sok lirik-lirikan trus saling bikin muka sok imut minta dipeluk . abis kalo marah lama2 rugi, gag ada temen ngobrol. bisa ambeien kalo ditahan-tahan gag mo baekan :p

    yg penting jd makin mengenal karakter satu sama lain ya dgn berantem itu 🙂

    1. Hihihi..bener banget dengan berantem tambah kenal karakter pasangan soalnya pada keluar aslinya 😆

    1. Hahaha…kasian si suami yaaa… Yang penting setelah kesel2 itu kan tambah mesra dan tambah cinta, ya gak?

  9. Touching….saya juga pernah merasakan ketika pak suami menyelimuti saya padahal saat itu saya juga lagi esmosi berat dg dia 😦
    Aahhh…semoga cinta dan kebahagiaan itu tetap ada hingga akhir hayat. Amin…

    1. Hehehe…suami-suami kita ternyata pada so sweet ya 😀

      Amiiiinn…sampai kapanpun mesra terus 😉

  10. aku juga nggak bisa diem diem sama suami Lis, paling banter 10 menit deh , soalnya nggak akan tahan 🙂

    baca postingannya jadi inget suamiku :), thanks ya

    1. Iya mbak, kalo berantemnya pake berlarut-larut sayang banget yah, mending cepat diselesaikan. Kalo bisa segera selesai, ngapain mesti diperpanjang, ya gak?

      Sama-sama, mbak Ely 🙂

  11. co cwiiiiiit…
    konon katanya berantem itu bumbunya cinta kaaan 🙂

    Aku juga gitu sih Lis…
    berantem se heboh apa pun…
    deep down inside percaya…bahwa semuanya akan baik baik aja 🙂

  12. Sorry seems to be the hardest word to say, and you made it to said..

    Semoga Tuhan memberkati pernikahan ini ya lis sayang

    Xo

    1. Emang berat sih buat ngucapin maaf, tapi gimana gak luluh Dhir liat dia kayak gitu..hehe..

      Amin…i pray the same prayer for u too ya Dhir 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s