Fourth Anniversary and The Getaway : From Parai to Pasir Padi

Lanjut lagi ceritanya nih..

Harusnya sih nulisnya kemaren yah, tapi kemaren gak sempat. Maklum, buat nulis di sini musti bagi waktu dengan kerjaan, hehe…

Jadi sehabis kita bobo pulas di hari pertama itu, pagi-pagi bener kami udah pada bangun. Yang pertama kali bangun adalah saya. Langsung semangat mandi karena pengen segera jalan-jalan. Niatnya sih pengen liat sunrise. Habis mandi, saya bangunin si Dewi yang juga segera mandi. Terakhir baru bangunin si dua cowok ganteng yang bobonya jauh lebih pulas daripada saya. Gara-gara mereka bangunnya agak telat, jadinya saya paksa mereka jalan-jalan tanpa mandi dulu. Toh jalannya di depan kamar ini. Lagian mandi gak mandi, mereka berdua tetep ganteng kok πŸ˜‰

Sayang, niat buat liat sunrise mesti ditahan. Cuaca pagi itu agak mendung jadinya mataharinya gak keliatan…. Untung aja kemaren cerah jadi dah bisa puas maen di pantai bermandikan matahari πŸ™‚

Namanya pagi-pagi, jalan di pinggir pantai, pasti mengasyikkan banget ya. Udaranya segar dan nikmat betul rasanya menikmati deburan ombak serta menyaksikan air laut yang perlahan namun pasti bergerak dari pasang naik ke pasang surut. Ditambah lagi dengan pemandangan koral yang begitu indah terhampar di pantai Parai ini. Jelas, ini saat yang asik banget untuk….foto-foto! Hahahaha…. Dasar kami bertiga ini banci foto. Kemana-mana pokoknya mestiii foto-foto πŸ˜€

Ini saya tampilin foto-fotonya. Lumayan banyak, soalnya saya bingung milih-milihnya jadi ya udah deh, pada ditampilin aja…hehehe…

Parai pagi itu...

Di pondok di depan kamar
breaking dawn πŸ˜›
we're missing it's fresh air :). Btw, we felt like we were in our own private beach..it was so quiet and peaceful...we definitely love it!
My boys...my true love...
Sukaaa...sama hamparan batunya!
Say Love with 1..2..3! Hahaha... Kalo ada yang merhatiin dari foto-foto kemaren, Raja memang lagi suka berfoto dengan jari yang menunjukkan jumlah angka πŸ˜€
...another 1 2 3 edition... πŸ˜€
Lagi belajar kung fu nak???
Papaaa...jangan loncat ke bawah yaaa.... BAHAYA!!
Ikut ke atas aaahhh... Raja tinggal di bawah aja yaaa πŸ˜€
Edisi aneh-aneh si papa. Itu foto yang di atas maksudnya pengen bikin kesan kayak lagi jalan di atas air gitu. Tapi posenya terlalu lebay, jadinya malah gak dapat kesannya...hahahaha
Hohohoho...mama pun gak mau ketinggalan ikutan berpose πŸ˜›

Puas jalan-jalan, lari-lari, manjat-manjat, dan foto-foto, tanpa balik ke kamar lagi kami langsung menyerbu restonya buat sarapan. Menu sarapannya enak!

Habis sarapan, kami balik ke kamar. Yang belom mandi pada mandi dulu. Setelah itu kami beberes barang-barang. Rencananya jam sepuluh pagi mo cabut dari Parai. Kami mo ke Pangkal Pinang, pengen nginep di Aston Soll Marina Bangka.

Kami di Bangka ini kan ceritanya hanya untuk menghabiskan weekend aja, jadi pengennya gak cuma maen di Parai aja, tapi juga pengen sedikit menikmati sisi lain suasana di Bangka ini, termasuk berwisata kuliner juga yang katanya paling mantap ya di Pangkal Pinang, ibukota Bangka. Berhubung Parai tuh jauh kemana-mana termasuk ke Pangkal Pinang, jadi rasanya sayang kalo kami cuma nginep di sini aja bakal habis waktu untuk perjalanan aja.

Sekitar jam sembilan, kami semua udah pada siap. Barang-barang juga udah oke, tinggal diangkut aja nanti. Pak Akong yang kemaren nganterin kami ke sini juga udah kami hubungi untuk jemput kami lagi jam sepuluh nanti.

Masih ada waktu sejam lagi, sepertinya masih cukup waktu untuk…foto-foto lagi! Hahahaha..

On our way to Rock Island
Sebenarnya lokasi fotonya di situ-situ aja, tapi kok gak puas-puas yah foto-fotonya?? πŸ˜›
Ih, si mama tetep ya gak mau ketinggalan ikutan gaya πŸ˜›
Di atas Rock Island
Raja kok sukaaa banget bergaya aneh-aneh ya?

Puas berfoto-foto dan sempat nge-jus serta ngemil di Rock Island, kami pun cabut. Pak Akong udah nunggu. Setelah check out, kami jalan menuju Pangkal Pinang. Puji Tuhan, sejam kemudian tiba di Aston Soll Marina Bangka. Habis check in, kami menuju ke junior suite room nomor 509. Eh, kok keknya jodoh ya sama angka 09? Di Parai nomor kamarnya 109. Di sini 509. Raja lahirnya 03-02-09 (3 pangkat 2 = 9). Hihihi…abaikan aja, ini mah judulnya cuma menghubung-hubungkan aja πŸ˜€

Our room...509

Aston Soll Marina Bangka ini adalah hotel bintang 3. Lokasinya dekeett banget sama Bandara Depati Amir. Jadi kayaknya ini pilihan yang pas deh, supaya pas mo balik ke Palembangnya kami gak perlu terburu-buru di jalan. Kami sadar diri, bukannya tipe keluarga yang bisa siap dalam sekejap. Apa-apa tuh mestiii rempong jadi alangkah baiknya kalo milih hotel tuh yang deket-deket aja sama bandara. Enaknya di hotel ini, karena hotelnya masih baru, jadi masih bersih dan kinclong banget :).

Di kamar, kami cuma bentar langsung lanjut jalan lagi. Masih bareng pak Akong. Kali ini tujuannya pengen nyari makan. Kata pak Akong yang enak itu salah satunya di Neptune Club Aroma Laut yang lokasinya pas di tepi pantai Pasir Padi. Kami nurut diajak ke situ. Tadinya saya pengen makan di Mr. Asui, secara dulu waktu ke Bangka di 2006, saya juga diajak makan di situ sama kolega dan rasanya enak. Cuma ya kalo di Asui lokasinya gak deket pantai.

Gak berapa lama, kami tiba di Neptune Club Aroma Laut. Ini tuh resto yang berbentuk perahu gitu. Lokasinya emang pas bener di tepi pantai Pasir Padi. Waktu kami ke sana, air lautnya sedang pasang suruuuuuttt banget, jadinya restoran ini yang harusnya terlihat seperti berada di atas air, malah jadinya kayak berdiri di atas pasir :D.

Karena airnya lagi surut, jadi kami bisa foto-foto di depan restonya πŸ˜€

Restoran ini lumayan juga lho. Pelayanannya bersahabat banget dan makanannya pun bervariasi. Kami pesen tenggiri bakar bumbu, gurami sambal hijau, sama cap cay sea food. Minumnya kami pilih air kelapa muda. Raja pesen sendiri makanannya: nasi goreng ayam goreng telur, minumnya jus jeruk aja….hihihihi…mbak-mbak pelayannya aja cekikikan waktu Raja ngomong dengan lengkap, jelas, dan tegas menu yang dia pengen πŸ˜€

O ya, kami juga tadinya sempet ngajak pak Akong buat makan bareng kami. Tapi ternyata sudah ada perjanjian antara pihak resto dengan para supir seperti pak Akong ini, bahwa kalo mereka bawa tamu ke sini, mereka bisa makan gratis di sini :D.

Di Aroma Laut

Pesanan kami gak pake lama udah terhidang manis di atas meja. Masih pada hangat semua. Seneng deh kalo makan di resto yang gak lelet kayak gini. Paling malas banget kalo mesti kelamaan nunggu pesanan, dari yang tadinya lapar banget bisa-bisa jadi ilang selera makannya.

pada sedaaappp!

Dan rasanya….muantap!! Bener deh, masakannya asli pada enak semua. Puas banget pokoknya rasanya. Β Thanks to pak Akong deh yang udah ngerekomendasiin tempat ini. Dan dengan ini, kami juga merekomendasikan Neptune Club Aroma Laut sebagai salah satu tempat wisata kuliner yang oke di Pangkal Pinang, Bangka ;).

Puas makan-makan, kami pengen maen bentar di pantai Pasir Padi. O iya, untuk masuk ke kawasan wisata ini, kita cukup membayar Rp 4.000 saja.

Seperti yang tadi saya bilang, airnya lagi pasang surut banget, jadi pantainya terlihat sangat luassss. Karena itu hari Sabtu, lumayan banyak keluarga yang berwisata di sini. Banyak juga terlihat anak-anak sekolah yang baru pulang sekolah (taunya soalnya masih pada pake baju seragam) yang maen berbasah-basahan di sini. Sssttt…..waktu saya liat anak-anak ini, saya kok jadi ngebayangin jaman dulu jeng Indah pulang sekolah juga suka maen di sini sih?? Hihihihi… E tapi dikau dulu jaman sekolah termasuk super alim ya Ndah, jadi pastinya selalu nurutin nasihat orang tua : Pulang sekolah, harus langsung pulang ke rumah. Ya gak πŸ˜‰

Pantai Pasir Padi

Tuh, lihat deh, pantainya jadi terlihat luas banget kan karena airnya surut bener. Kata orang sih sebenarnya yang istimewa di pantai ini adalah sunrise-nya. Tapi berhubung kami ke situ udah siang dan cuaca sedang mendung pula, jadi yah gak bisa deh nikmatin yang istimewa itu.

Tapi tak apa, kami tetep seneng dan menikmati waktu kami di sini kok. Lumayan, bisa maen dan foto-foto lagi…hihihi… O iya, walo kalo lagi pasang naik kawasan ini tertutup air, tapi pasirnya itu keras lho, makanya banyak kendaraan yang turun ke situ, termasuk kami juga. Bahkan anak-anak sekolah yang bawa motor malah maen kebut-kebutan di situ. Menyenangkan banget emang ngeliat pantai seluas ini…

Jump my son, jump!
Jangan salah, yang nulis itu bukan Raja, tapi papanya πŸ˜›

Di tengah pantai ini, ada juga daerah berbatu yang ada tumbuhannya. Katanya sih kalo pas pasang naik ya daerah ini tertutup air juga, jadi yang nampak cuma pohonnya aja.

demi apa ya pa, anaknya diajak semedi di situ????

O ya, di pinggir pantai itu, kami juga bertemu dengan seorang pencari kerang Β yang nyari kerang pake alat berupa tongkat dengan ujung berbentuk segitiga. Baru sekali ini saya ngeliat pencari kerang pake alat seperti itu. Dan siang itu, si ibu pencari kerang teruuuss aja menyusuri pantai. Jarak yang kami tempuh dengan mobil, ditempuhnya dengan berjalan kaki. Sayangnya, sebuah kantung yang digantungkannya di pinggangnya nampak tetap kosong…pertanda kalo sesiangan itu dia hampir gak mendapatkan buruannya. Kasian liatnya. Duh, semoga di hari berikutnya keberuntungan menyertai ibu yaaa….

Pencari kerang di Pasir Padi...

Puas di Pasir Padi, kami pun cabut balik ke hotel. Eh, sebelumnya sempat juga ding beli oleh-oleh di toko LCK. Yang mesti dan wajib dibeli ya jelas getas Bangka, sejak pertama saya nyoba udah langsung jatuh cintrong sama si getas, hehe…

Fiuuhh….cerita kali ini cukup sampe di sini dulu deh. Tadinya udah mo dikelarin aja sekalian. Tapi berhubung tulisan ini udah kepanjangan (well, kepanjangan gara-gara kebanyakan foto sih…hihihi), jadi keknya lanjut di tulisan berikutnya aja deh πŸ˜€

Iklan

41 thoughts on “Fourth Anniversary and The Getaway : From Parai to Pasir Padi

  1. Akhirnya…yang aku tunggu, lanjutan ceritanya udah ada…

    Mbak….aku jadi pengen kesana….hikhik…
    Fotonya bagus-bagus lho…kayak bawa fotografer deh…

    Lanjut lagi dong ceritanya…. ^_^

    1. Hihihi…iya yah, si Dewi ternyata bisa juga diandelin buat jadi fotografer πŸ˜€

      Mudah2an nanti ada kesempatan bisa ke sini ya jeng πŸ™‚

    1. Hihihi..iya sih, namanya juga mo maen air jelas gak mandi pun gak apa πŸ˜€

      Iya mbak, pantainya sepi, jadi nyaman banget rasanya πŸ™‚

  2. Baca lanjutan crita inih pas perutku lg laper…dooohh itu makanannya bikin ngiler deh πŸ˜€
    Two thumbs up mbak buat foto2nya, keren2 dan lutcuuuuu…btw foto yg lg semedi itu dlm rangka apaan yak bang poltak..?? hihihihiii

    1. Haduh, jadi lapar yaaa??? Hihihi…maaf yaaaa :mrgreen:

      Iya, tauk tuh dia, entah apa maksudnya ngajak anaknya semedi di situ. Anaknya nurut pulak…hihi

      Thanks yaaa πŸ™‚

    1. Iya, Bangka tuh cantik banget lho…kalo ada kesempatan, maen ke sini deh…tempatnya bersahabat untuk berlibur bareng keluarga πŸ™‚

  3. Wah serasa pemilik pantai ya, lokasinya sangat cantik. Bisa untuk perbandingan pantai di 2006; kunjungan 2012 dan kunjungan mendatang. Salam

    1. Hihhi..iya mbak, serasa berada di pantai pribadi πŸ˜€

      Iya, boleh juga buat perbandingan…tar ku taro deh foto di taon 2006-nya πŸ™‚

    1. Hahahaha…makasih yaaaa….

      Amiiinnn buat doanya. Doa yang sama juga untuk keluarga Bibi Titi Teliti yaaa πŸ˜›

  4. penasaran… ada berapa foto yang diambil kemaren ini lis? banyak banget ya.. hahahaha.

    btw itu ikan yang dibumbuin warna ijo itu dibumbu apa ya? kelaitannya menarik… πŸ˜€

    1. Gak banyak kok Man, cuma 524 foto doang πŸ˜›

      Itu bumbunya kayaknya pake cabe hijau sama bawang merah aja, Man, trus kayaknya sebelum dihalusin, cabe dan bawangnya tuh direbus gitu, baru dihalusin trus disiram ke ikannya deh. Kalo gak salah sih ya, aku juga kemaren gak nanya, cuma kalo dari tekstur sambalnya emang keliatannya cuma direbus aja. Bumbunya apa aja, aku kurang tau juga Man yang aku tau pasi ya pake cabe hijau sama mungkin bawang merah, mungkin kalo Esther yang makan bakal langsung ngeh apa aja bumbunya, secara Esther kan jago bener masaknya πŸ˜‰

  5. wow … foto pembukaannya kayak pulau milik pribadi ya πŸ™‚

    cantik canti smeua fotonya , ajdi pengen honeymoon ke sana πŸ™‚

    itu batu batuannya bagus ya, nonton sunset/sunrise di sana pasti asyik ya *ngayal*

    1. Iya mbak, kalo mbak Ely yang ke sini, pasti foto-fotonya bakal jauuuuhhh lebih bagus daripada yang bisa ku hasilkan dan tampilkan di sini… πŸ˜€

    1. Ah iya, katanya Belitung lebih cantik lagi yaaaaa….mudah2an, semoga, kiranya Tuhan berkenan, aku pengen ke Belitung jugaaaa πŸ˜€

  6. foto2nya bagussssss ….

    getasnya nyampe bandung gak ya .. hehe.
    Dulu jaman masih kerja, suka di bawain sama temen yg tinggal di Bangka. Emang enak ..

  7. haduuh itu foto makanannya bikin ngecessss….

    puas banget ya liburannya walopun sebentar, serasa dapet tambahan energi buat rutinitas berikutnya seabis liburan.

  8. di pantai itu,pokoknya seingetku yang ada resto perahunya sama pohon tenggelam ada banyak bilik2 kecil gak mba? lokasinya agak jauh sih dari resto perahu itu. kata driver yang pernah nganter aku itu tempat karaoke dan esek2. eh, komentar macam apa ini ya?untung udah slese liburannya

    1. Pokoknya kamera dia yang pegang kak, kami lagi ngapa-ngapain aja dipotretnya. Ada yang memang diatur, ada juga yang spontan, hehe… Bener banget kak, untung banget dia dibawa πŸ˜€

  9. Huahaha…waktu aku masih kecil, pulang sekolah ikut bokap mancing di laut, Lis. Jadi emang anak baik-baik seperti dugaan mu.
    Aku waktu kecil juga paling demen cari remis (bukan kerang sih, tapi sejenis kerang) di pantai situ, Lis. Garuk-garuk tanah pake tangan, udah bermunculan remis-remis.
    Aaah jadi gatel pengen ngajakin Athia ke pantai Bangka lagi deh. Soalnya kalo ke pantai di Bali, gak tau sih bisa gak ya nyari remis di pinggir pantai kayak yang dilakuin mommy nya dulu.
    tapi kalian puas kan liburan di tanah kelahiran ku ? Hahaha

    1. Eh iya, namanya remis ya tepatnya.:D

      Iyaa…ayok Ndah ajak Athia maen di pantai Bangka, gak kalah indah dengan pantai di Bali πŸ˜‰

      Puas? Ini mah judulnya super puas, Ndah. Kami masih pengen ke sini lagi, ngajak orang tua πŸ˜‰

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s