Fourth Anniversary and The Getaway : The White Sand Coral Beach

 Weekend kemaren, seperti yang udah sempat saya bocorin di sini, kami sekeluarga pergi jalan-jalan keluar kota. Perginya dari Jumat, jadi bisa dibilang ini long weekend juga. Sebenarnya kalo dibilang perjalanan kemaren itu udah terencana banget sebelumnya, gak juga yah. Emang sih pas tau kalo suami bakal dipromosiin dengan dimutasi yang mana kejadiannya masih dalam suasana ulang tahun pernikahan kami yang keempat, kami udah kepikiran pengen pergi berlibur pendek. Tapi kapan dan di mana, masih belom pasti.

Akhirnya saya ngusulin untuk pergi ke Bangka dan nginep di Parai Beach Resort & Spa. Sebelumnya di Nopember 2006 saya udah pernah ke sini. Dalam rangka dinas sih, nginepnya juga di hotel ini. Waktu itu aja walo perginya gak bareng keluarga karena statusnya masih single but not available tapi saya udah jatuh cinta setengah mati dengan keindahan pantai Parai Tenggiri. Kebayang pasti bakal jauh lebih asyik lagi kalo perginya bareng suami dan anak kayak gini.

Suami langsung setuju. Apalagi karena saya milihnya lokasi pantai gitu, kan Raja belom pernah sekalipun maen di pantai…hihihi…kasian deh kamu nak. Selain itu lokasinya juga deket dari Palembang dan dari foto-foto saya dulu itu, suami juga setuju kalo tempatnya indah banget.

Tempat udah oke, tinggal waktunya aja yang belom tau kapan. Akhirnya setelah dapat kabar kepastian soal SK dan tau tanggal sertijab di kantor lama dan baru, kami pun ngejadwalin untuk pergi ke Bangka tanggal 16 Maret lalu, tepat sehari setelah suami sertijab di kantor baru.

Setelah tau tanggal pastinya, saya jadi seksi sibuk, ngatur jadwal, mesen tiket dan hotel, sama nyiapin apa aja yang mo dibawa ke sana. Untuk hotel saya pesen via online. Lumayan dapat good deal untuk 1 deluxe beach front room di Parai Beach Resort & Spa via booking.com sama 1 junior suite di Aston Soll Marina Bangka via AsiaRooms.com. Kami emang berencana untuk nginep di dua hotel. Alasannya kenapa, nanti baca aja di lanjutan ceritanya ya 😀

Setelah tau kalo kami berencana pergi ke pantai, setiap hari sebelum tanggal 15, Raja nanyaaaa aja terus, “Kapan kita ke pantai??”, “Kok kita gak pergi-pergi ke pantai??”. Ituuu aja yang ditanyain. Kalo gak soal pantai, yang ditanyain ya soal dedek. Sampe rada bosen saya jawabnya :D. Kalo saya diemin, tar dia yang jawab sendiri, “Kita pergi ke pantainya nanti hari Jumat ya mamma?”. Jawabannya saya anggukin aja. Eh, gak nyampe lima menit kemudian, dia udah nanya lagi the same question! Hadeh….capek deh! 😆

Waktu tanggal 15 tiba, Raja udah semangatnya minta ampun setelah dikasih tau kalo pergi ke pantainya itu besok. Cuma masih ada satu hal yang mengganjal buat Raja: “Pappa ikut gak ke pantainya??” :D. Maklum lah ya waktu itu kan papanya lagi gak di rumah. Malam itu Raja beberapa kali nanyain hal yang sama. Dia takut aja kali’ yah papanya gak ikutan, soalnya sampe udah malam gini pun papanya belom di rumah :D. Saya janjiin, pokoknya Raja tenang aja, besok pagi Raja bangun pagi-pagi banget, pasti papanya udah di sini 😀

Sekitar jam setengah satu malam, suami tiba di rumah. Super capek deh setelah nyetir berjam-jam. Langsung mandi trus istirahat.

Besok paginya, semua pada semangat bangun pagi. Termasuk Raja lho, jam 5 lewat dikit dia udah bangun dong. Tambah semangat karena papanya udah ada. Dan semangat banget, karena hari ini kita ke pantai!!! Horeee!!!

Pesawat kami jadwal boarding-nya jam delapan pagi. Jam tujuh kurang dah siap semua. Tinggal nunggu driver-nya Raja, om Asep buat nganterin kami ke bandara. Sambil nunggu, Raja dan mamanya foto-foto dulu 😀

Itu, dress yang saya pake adalah salah satu favorit saya lho. Tau kenapa? Soalnya warnanya gabungan antara warna favorit saya dan Raja : ungu dan hijau! Info gak penting yak? Biarin! 😛

Gak lama, oom Asep tiba. Kami pun berangkat. Yiiihaaa!!!

Kami naek Sriwijaya Air. Keknya emang kalo penerbangan Palembang – Bangka cuma satu maskapai ini aja deh. We boarded on schedule. Penerbangan ke Bangka cuma 30 menit, jadi cepet aja di udaranya. Sebenarnya selain via udara, bisa juga kalo mau via perairan dengan jet foil. Cuma lama bok, untuk keluar dari sungai Musi butuh waktu 2 jam trus setelah nyampe di laut untuk lanjut ke Bangka butuh 1 jam lagi. Gak mau ah, kelamaan. Mana gelombang juga kan lagi tinggi-tingginya sekarang. Serem ah, mending yang pasti dan cepet aja lewat udara 😀

Puji Tuhan, sekitar pukul 08.50 kami tiba dengan selamat di Bandara Dipati Amir Pangkal Pinang. Seorang porter, anak muda yang bersemangat dan penuh senyum, yang bantuin ngangkutin barang bawaan kami, ikut membantu mencarikan kami kendaraan untuk melanjutkan perjalanan ke Sungai Liat, tempat di mana Pantai Parai Tenggiri berlokasi.

Kendaraan yang kami sewa disupiri oleh pak Akong, namanya. Bapak-bapak ini lumayan menyenangkan dan ramah banget. Seneng deh kalo kita pergi ke tempat asing trus bisa ketemu dengan orang-orang yang ramah 🙂 .

Kata orang, dari Pangkal Pinang ke Sungai Liat butuh waktu sekitar 45 menit. Tapi kalo saya hitung-hitung dari bandara hingga tiba ke sana, total butuh waktu sejam lebih deh. Lumayan jauh emang lokasi pantai Parai ini dari pusat kota.

Sepanjang jalan, kami ngelewatin banyak sungai. Sepanjang jalan juga pak Akong banyak bercerita, salah satu yang diceritainnya adalah soal sungai bernama Baturusa yang berada di jalur Pangkal Pinang – Sungai Liat.

Konon katanya di sungai itu, tepatnya di bawah jembatan, tinggal beberapa ekor buaya. 3 di antara buaya itu adalah buaya putih. Cuma, buaya-buaya itu gak pernah gangguin manusia. Katanya sih karena ada dukunnya dan buaya-buaya itu juga gak setiap saat bisa dilihat, cuma di saat-saat tertentu aja.

Walo gak gangguin manusia, tapi serem juga yak kalo tau di sekitar rumah kita hidup buaya. Emang sih ada dukunnya. Tapi kalo dukunnya kenapa-kenapa gimana??

Kebayang lagi asik-asik bobo tengah malam, trus ada buaya ganas datang dari sungai trus ngobrak-ngabrik rumah nyari mangsa…

Hiiiyyyy….

Sungai Baturusa

Eh kok jadi serem gini yak??

Hihihi…

Lanjut lagi ah…

O iya, sepanjang jalan itu, biar Raja-nya gak bosen, pak Akong muterin dvd Bernard Bear. Trus setelah Raja bosen dan minta diganti, pak Akong puterin lagu anak-anak jadul, salah satunya lagu Diobok-obok yang syutingnya di pinggir pantai. Pas deh, Raja jadi tambah nanya terus, “Kapan sampe ke pantainya???” hahaha….

Akhirnya, tiba juga di Parai Beach Resort & Spa. Kami langsung registrasi dapat di kamar 109. Sesuai pesanan, kamarnya langsung berhadapan dengan pantai. Asik banget pokoknya pemandangannya! 😀

Parai Beach Resort & Spa ini adalah hotel bintang empat yang lokasinya tepat di kasawan wisata pantai Parai Tenggiri. Fasilitasnya lumayan banget, ada resto, cafe, grill & bar, theater karaoke, souvenir shop, kolam renang, lapangan tenis, spa, water sport (banana boat, jet ski, parasailing, glass bottom boat, fishing), juga nyediain outbound activity macam jungle track dan paintball game. Di sini juga nyediain meeting & convention center.

Parai Beach Resort & Spa. Buat yang seneng sepedaan, tersedia sepeda juga, kalo gak salah sih gratis buat dipake keliling komplek pantai 🙂

Kalo kamarnya sendiri ada empat tipe: standard, deluxe, deluxe beach front, sama suite room. Kalo suite room-nya punya kolam renang pribadi gitu, tapi lokasinya agak jauh dari pantai. Jadi keknya yang paling asik tuh yang deluxe beach front deh. Model kamarnya kayak bungalow gitu. Asik kan?

Di depan bungalownya ada pondok-pondok gitu. Trus di depan masing-masing bungalow juga ada keran air buat nyuci kaki sehabis maen di pantai :D.

Kamar kami lumayan luas. Ada ruang depannya, jadi extra bed buat si Dewi bisa ditaro di situ. Yupe, si Dewi memang got away with us. Lumayan kan, bisa ada yang foto-fotoin kami, hehe. O ya, selama kami pergi rumah dititipin ke oom Asep buat jagain dan bersih-bersih 😀

Our room : 109

Kamar mandinya juga luasss banget. Buat yang lagi bulan madu, bisa puas-puasin deh….eh?? :mrgreen:

Pantai Parai Tenggiri sendiri adalah sebuah kawasan wisata dengan pemandangan yang menakjubkan. Indah banget lho. Konon pantai ini adalah yang terindah dari deretan pantai timur pulau Bangka. Pasirnya putih tapi dihiasi oleh bebatuan yang penataannya begitu luar biasa, ya iyalah secara yang menata bebatuan ini adalah Tuhan Semesta Alam :). Karena pemandangannya indah, gak heran kalo lokasi pantai ini sering dijadiin lokasi foto pre-wedding.

Yang menyenangkan di sini, adalah pantai ini tidak ramai karena biasanya yang menikmati keindahan pantai ini adalah pengunjung hotel. Apalagi kemarin itu kami perginya tidak pas peak season, jadi berasa banget deh privasinya :). Karena kondisi alam yang indah, suasana yang romantis dan lebih bersifat private, maka gak heran juga kalo lokasi ini termasuk direkomendasikan untuk berbulan madu. Kami juga termasuk yang ngerekomendasiin. Hayooo yang mo pada bulan madu, ke sini yuuuukkk 😀

Ini ada beberapa foto pantai ini. Mohon maaf kalo foto yang saya hasilkan tidak bisa menangkap keindahan sebenarnya dari pantai ini yah. Maklum ini bukan amatiran lagi, tapi emang kalo soal motret saya taunya cuma jepret aja 😀

the white sand coral beach

Waktu kami nyampe, kamarnya masih dibersihkan, jadi sebelum masuk kamar, kami jalan-jalan dulu trus makan siang di restonya.

Just arrived...
akhirnyaaa...tiba juga di pantai, hehe... O iya, topi Raja itu disponsori oleh jeng Rully lhooooo 😀
Waktu liat foto ini, ada temen saya protes: "Ya ampun, tetep ya lagi di pantai juga pake high heels!!" hahahaha...habisnya gimana lagi, berhubung kamarnya masih dibersihin kami jadinya belom bisa bongkarin barang dan cencu itu berarti saya juga belom bisa ngambil sandal 😛
Menu lunch Raja siang itu: mie goreng seafood dan Raja ngasih sertifikat enak buat mie-nya 😀

Setelah kamarnya beres, kami masuk trus sempat istirahat dulu. Di luar mataharinya lumayan terik. Puji Tuhan, doa kami terkabul. Kan hari-hari sebelumnya cuaca tuh suka mendung lanjut hujan gitu, jadi sejak bikin rencana ini kami udah berdoa supaya nanti pas tiba cuacanya cerah, jadi berasa gitu maen di pantainya.

Gak tau kenapa, siang itu kami agak kecapean. Jadilah kami pada ketiduran. Bangun lagi sekitar jam dua siang, trus langsung menyerbu pantai. Yiiihaaa!!!

Sebelum maen, kami pada pake sunblock dulu, mataharinya terik, jangan sampe kulit pada terbakar. Apalagi Raja, kan kasian kalo kulitnya sampe terbakar. Kami pake sunblock dari Nivea, buat Raja ya pake yang khusus anak-anak. Dan emang ya, kalo udah soal produk ginian, kami tuh paling cocok deh sama Nivea. Di bawah terik matahari kami maen di pantai dan kulit kami jadi kemerahan aja pun gak 😀

Di pantai ya jelas kami maen air, nyoba nangkap ikan kecil-kecil tapi ternyata susah minta ampun, trus setelah itu maen pasir. Saking niatnya maen pasir, peralatannya itu kami bawa dari rumah :D.  Maunya bikin istana pasir yang megah, eh gak taunya malah jadi lebih menyerupai candi..hihihi…

Ah, kata-kata aja kurang.

Mending liat foto-fotonya aja yaaa 😀

si ganteng super seneng maen di pantai 😀
Edisi gak keliatan muka. Saking panasnya, dia ogah disuruh ngangkat muka buat difoto 😀
Mama numpang gaya boleh kan??? 😛
Seruu bikin so called sand castle 😀
Gaya doang sih seolah dia yang ngerjain 😛
Tuh kan, jadinya lebih mirip candi kaann? 😀

Yang parahnya, sehabis foto-foto sama istana pasir menyerupai candi itu, si papa malah punya ide ngancurin si istana. Maunya sih pas difoto pas kakinya lagi menjejak di istana itu. Tapi susah banget dapat momennya. Selalu dapat setelah pasirnya udah hancur aja. Sampe seluruhnya hancur, tetep aja gak bisa-bisa dapat yang pas 😀

Selain main dan foto bareng Raja, papa dan mamanya juga sempat bikin sesi foto post wedding…hahaha…

Suiittt...suiiittt..... si papa udah bisa ngangkat saya dengan entengnya gini...berarti..berarti...saya udah langsing lagi dong! hahahaha

Trus kami juga sempet bikin foto loncat. Sayang, Rajanya gak mau ikutan loncat…huhuhuhu

itu si papa loncatnya tinggi amat!

Dan ini adalah salah satu foto favorit kami. Entah kenapa, sukaa banget liat foto lagi jalan di pantai gini 🙂

walking on a white sand beach...

Puas maen pasir dan air laut, kami pun berenang di kolam. Udaranya hangat, enak banget rasanya berenang sore itu 🙂

Habis berenang, kami balik ke kamar. Makan sore menjelang malam di kamar secara udah kelaperan. Habis itu pada mandi, trus menjelang malam kami jalan-jalan di seputaran hotel.

Pertama kami ‘nyebrang’ ke Rock Island Grill & Bar. Ini tuh resto gitu yang dibuat di antara bebatuan yang membentuk pulau kecil dan terhubung dengan jembatan pendek dari arah hotel dengan penerangan lampu yang menambah romantis suasana di tepi kanan dan kirinya. Sambil jalan kaki ke Rock Island ini, kita bisa menikmati pemandangan laut dan riakan ombak yang pecah di antara bebatuan di kiri kanan jembatan. Rock Island ini ya masih termasuk dalam fasilitas Parai Beach Resort & Spa juga. Trus kami juga sempat jalan ke bagian depan hotel buat foto-foto di sana.

Selesai foto-foto, tadinya kami pengen karaoke-an, tapi Raja bilang dia udah ngantuk, pengen bobo aja.

Ya udah, kami jadinya balik ke kamar lagi. Istirahat. Bobo pulessss……dan berakhirlah hari pertama.

Cerita soal hari kedua, lanjut besok yaaaa 😀

Iklan

62 thoughts on “Fourth Anniversary and The Getaway : The White Sand Coral Beach

  1. wah…senangnyaaaa….. 😀

    Hanif juga baru sekali ke pantai, waktu itu ke pulau Umang Banten….berkesan banget..sampai sekarang kalo disuruh cerita tentang pantai dia excited bangettt….

    Mbak Allisa, tfs, kapan2 pengen juga kesana…
    Ayo mana hari keduanya,….penasaran,,,

    1. Anak-anak apalagi yang udah agak gedean emang cenderung sukaa banget sama pantai ya 😀

      Sama2 ya jeng, lanjutan ceritanya nyusul yah 😀

  2. Waduh komenku ilang…tadi dah ngetik koment malah ilang….ok diulang..
    Wah ini dia posting yang ditunggu tunggu penasaran banget, liburan kemana nieh Mbak allisa dan keluarga..:)
    Ternyata ke Bangka..keren pantainya..
    Bang raja terlihat senang banget main dipantai untuk pertama kalinya…wah main pasir seru seruan sama mama dan papa…
    Itu photo2 yang berdua mama raja dan papa raja wah jadi kayak prewed….ini dalam rangka honeymoon lagi tho jeung…
    wah ditunggu posting berikutnya penasaran..mau lihat keindahan pantai Bangka sisi lainnnya dan review hotelnya…
    Tfs mbak

    1. Iya jeng, kemaren ke Bangka, ke kampung halamannya jeng Indah 😀

      Sebenarnya gak dalam rangka honeymoon lagi sih, pokoknya yang penting liburan bareng keluarga deh 😀

  3. gaunnya ungu! saya suka
    foto-fotonya bikin iri, jadi pengen liburan juga
    berharap suatu saat ditugaskan ke bangka, semi liburan dapat subsidi kantor hehehehe

    1. Hahaha…emang paling asik itu kalo liburan disubsidi sama kantor. Amin, mudah2an nanti berkesempatan ke sini ya, tempatnya indah banget 🙂

      Btw mbak, komentar saya di sana masuk ke spam yah? 😀

  4. Waktu liat propic kamu di BBM, somehow aku kok langsung punya feeling kamu lagi di Bangka ya, Lis.
    Entahlah, pantainya itu khas banget. Buat aku yang pernah menghabiskan belasan tahun menjelajahi pantai di Bangka. *anak pantai nih ceritanya*
    Aku kangen Bangka…walopun orang Bangka, aku gak pernah nginep di resort Parai. Abwesh, selalu disuruh nginep di rumah sodara. Pengen diem2 aja kali ya. Hihihi

    1. Hahaha..aku udah duga kamu pasti bisa menduga di mana kami 😀

      Pantainya emang khas banget ya!

      Memang justru orang asli sana katanya jarang lho nginep di parai resort ini, mungkin karena orang asli sini jadi gak ngerasa ada kebutuhan buat nginep kali’ yah :D. Tapi bener lho Ndah, sepertinya kamu musti diam2 deh datang ke Bangka biar bisa ‘lolos’ nginep di sini hihihi

    2. loh baru nyadar…

      jeng indah orang bangka tho….
      bangkanya dimana nie *serasa berdarah babel akibat menghabiskan waktu mengagumi pantai babel apalagi dpt mertua tinggal di bangka

  5. Huhuhuuu pantaaaaaaiiii….*garuk2 dinding (sdh brp lama ya aq gk liburan dan jalan2 ky gitu)
    Seru ya mbak liburannya bikin sirik deh aw…teteeeeepp yak gk kuat ngliat foto raja yg pake kacamata, gaya deh 🙂 hihihii
    (komennya segini dulu ah, ntar tunggu crita lanjutannya hehee)

    1. Hahaha..ini juga kami ke pantainya setelah sekian tahun gak menjejakkan kaki di pantai 😀

      Iyah, Raja tuh ternyata hobi gaya juga. Kacamatanya itu dia yang pilih sendiri 😀

      Thanks yaaa 😀

  6. ahhhhh…jd pengen ke pantaiiiiiiiiiiiii
    sayangnya Bandung jauh uyy kl kudu ke pantai..ihiks

    foto2 nya bajusss..palagi yg emplok2 an a.k.a gendong2an..asoyy..program nih prograaaammmm hihihihiih

    1. Palembang juga jauuuhhh bener dari pantai, untuk ke pantai aja kita musti nyebrang jauh-jauh ke Bangka 😀

      Programnya lagi digalakkan kok…hahaha

  7. Aduh kakak..komenku yang panjang tadi lenyap entah kemana 😦
    Aku juga pernah ke sana lo,,,tapi cuma numpang foto-foto doang pas dinas. Boleh minta review harga2 nya nggak kakaaak?bukan kepo tapi buat referensi liburan ke bangka

    1. Yaahh…komennya lenyap ya? Hikss…aku juga ikutan sedih 😥

      Referensi harga? Boleh deh nanti ku buat, tapi nanti ku kirim via email aja yah. Soalnya jadi ngeri naro yang berbau2 duit di blog, ternyata oh ternyata malah suka dianggap yang gak-gak lho, padahal kan sebenarnya naro-nya buat ngasih info yak bukan buat sombong-sombongan..hikss…aku udah pernah narik tulisanku yang berbau duit walo sampe sekarang masih adaa aja yang nanyain soal info yang kutarik itu, ya sudahlah gak apa-apa aku bisa ngasih info via email :). Kan kita yang ibuk-ibuk gini tau persis kalo referensi harga itu super penting! Ya gak? 😉 *eh kok aku malah curcol?? hahaha*

      1. Beres, tar ku kirim emailnya yaaa….etapi gak buru-buru butuhnya kan jeng? Maklum, musti nginget2 lagi dan ngecek nota lagi…hahahaha

  8. WOW … fotonya cantik cantik … jadi pengen liburan ke sana juga, soalnya ada sepeda yg bisa buat muter muter ya 😛 *maniaksepeda*

    aku belum pernah melihat buaya putih lho, agak merinding baca cerita ttg buaya putih yg ada di bawah jembatan itu walau emreka nggak menganggu manusia

    1. Hehehe..iya mbak. Tau gak sih, waktu liat sepeda itu aku langsung keinget sama mbak Ely lhoooo…makanya sampe aku fotoin sepedanya 😀

      Sama mbak, aku juga belom pernah liat buaya putih dan gak berkeinginan juga untuk ketemuan sama si buaya..hahaha

    1. Iya, Una, sebenarnya Raja udah pernah ke Bunaken, tapi waktu itu gak maen di pantai. Nah, baru kali ini deh dia bisa maen di pantai 😀

    1. Gak ke dua tempat itu da 😀

      Eh, aku udah cek, dibandingin sama harga korporat, ternyata masih lebih murahan yang ku dapet lhooo….kok bisa gitu ya? Aih, kalo bisa lebih murah ya jelas ngefek lah da 😀

      1. masa sie…

        pm harga yg kau dapet da, wah musti call marketingnya lagi nie…
        trs ke tanjung pesona gak..kan deketan banget

        habis eda bbm sepotong2 sie walo feeling q mengatakan eda pasti liburan ke bangka dl wkt deket :mrgreen:

      2. Habis kemaren aku nanyanya A, eda malah nanya balik BCD, jadi ya bbm-nya gak diterusin 😛

    1. Iya mbak, liburannya pass bener 😀

      Sebenarnya pengen publish hari ini, tapi sepertinya bakal belom sempat 😀

  9. aih….senangnya, jujur aku ikut merasakan kebahagiaan keluargamu jeng…
    Raja begitu menikmati sekali, begitu pula mama papanya sampai sampai gak ketinggalan poto post wedding :p

    btw itu tasnya kok mirip kaya punyaku yaaa, tapi kamu beruntung mendapatkan warna ungu. Karena punyaku warnanya coklat tapi teteplah ada unsur ungunya and i love it. Apalagi itu hadiah dari ayahnya Samara, hahaha…*info gak penting*

    1. xixixixi…iya, foto post wedding itu gak boleh ketinggalan 😀

      Itu tas hadiah dari kakak iparku. Pas aku buka bungkusnya, langsung keinget sama tas punya mu, jeng, hihihi…mirip emang cuma beda warna aja yak 😀

  10. Seruuuu banget liburannya jeng..n pantainya, tempatnya, suasanya..dapet bgt..jd mupeng berat pgn jg kesono 😦
    YES! saved. Aku minta foto2nya Raja yoo..guantenge poooll hehehe..(bukan krn pesan sponsor loh xixixi)
    Hahaha..bener2 soal high heels itu, pas liat ak lgs ngakak n dln hati ‘ampuuun nih mama Raja ke pantai high heels ga ketinggalan :))
    foto2nya smua banguuus..suka jg ama pic post weddingnya..n ama yg sm d PP BB 😀 kereen..
    ditunggu cerita hari keduanya 🙂
    (akhirnya bs comment setelah hampir 4 jam loading 😦 )

    1. Hahahaha….makasih ya jeng Rully…your daughters are also adorable 😉

      xixixi…jaringannya lemot nian yak sampe musti 4 jam gitu loadingnya 😀

  11. Duuuh serunyaaaa…sumpah mam, kereeen deh liburannya. Suka banget lihat Raja happy banget begitu. Babel….tunggu kami , suatu saat nanti ke sana hehehe . Ayooo lanjut part 2 🙂

  12. Wah ceritanya lengkap sekali. Memandangi foto2nya serasa ikut berlimbur di Parai. Aku tuh baru sekali kesana Jeng dan sudah lama sekali, waktu anak pertama umur 6 tahun. Kayaknya hotelnya sdh berubah ya..Sekarang kelihatan lebih cantik. Dan pasir putihnya kok sekarang tampak lebih moderen ya…Hehehe..Pasir kok moderen..Tapi ya gitu deh, kayaknya pantainya sekarang kelihatan jauh lebih bersahabat

    1. Aku waktu baca komen mbak Evi ini juga langsung mikir..eh, maksudnya gimana pasirnya keliatan lebih modern?? hahaha…mbak Evi ada-ada ajah 😆

      Ke sana lagi deh mbak, dijamin mbak Evi dan anak-anak bakal seneng. Apalagi dua jagoan mbak yang ganteng2 itu pasti seneng ngikutin water sportnya 😉

  13. waktu liat2 foto2 ini, fauzan tanya : itu siapa bu, temen Aa ya ..
    hihihi, iya ya .. Raja temen Fauzan.
    Terus dia bilang lagi, nanti kalau ke pantai, kita main pasir kayak gitu ya bu ..

    Fauzan juga belum pernah main pasir di pantai, sekalinya ke pantai yang ngga ada pasirnya.

    1. Hahahaha….iya, Fauzan, bener banget, Raja juga temen Fauzan kok. Kalo Tuhan berkenan, nanti bisa ketemu yaaa 😀

      Oalah, Fauzan juga belom pernah maen pasir toh? Ayo Aa, ajak Ibu maen ke pantai, tapi pilih pantai yang ada pasirnya yaaa 🙂

    1. Hihi..iya mbak, berasa kayak prewedding. Bedanya ini pake ngajak2 anak 😀

      Iya nih, Raja sukaa banget sama mi goreng 😀

    1. Hiyaaahh…sampe sini jo dia 😀

      Thanks kak Van..salam juga dari torang samua neee.. Gbu too 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s