Allisa VS Ibu Poltak

Karena saya dan suami sama-sama bekerja di satu perusahaan dan ditempatkan dalam unit kerja yang masih termasuk dalam satu wilayah, saya jadinya punya dua identitas di lingkungan perusahaan ini.

Identitas 1. Allisa Yustica Krones, karyawati, NIP sekian, jabatan ya gitchu deh.

Identitas 2. Ibu Poltak Samosir, anggota Persatuan Ibu Cabang Palembang dan ketua Persatuan Ibu Rayon Rivai.

Jelas gak ada masalah ya soal kedua identitas itu. Kalo lagi di lingkungan kerja ya saya tampil sebagai Allisa. Kalo lagi di lingkungan persatuan ibu ya saya dipanggil Ibu Poltak.

Nah, mulai jadi masalah ketika kemudian dalam hal kerjaan, saya dikaitkan dengan status sebagai ibu Poltak. Memang ternyata tak mudah bagi orang-orang untuk hanya melihat saya sebagai Allisa tanpa berpikir bahwa Allisa ini adalah istri pak Poltak. Seolah kami berdua ini memang udah sepaket dan seolah i have “Ibu Poltak” written on my forehead.

Sekali lagi sebenarnya gak masalah. Apalagi setelah beberapa bapak ngaku, katanya sejak saya menikah dan oleh karena mereka tau betul siapa suami saya mereka jadi urung suka ngeliatin ato ngegodain saya seperti dulu waktu saya masih single. Untuk kasus yang satu ini sih jelas lah nguntungin banget…

Tapi lagi-lagi, mulai jadi masalah kalo kemudian persoalan status ini merembet ke hal-hal kerjaan saya bahkan sampe terbawa ke forum resmi. Hampir selalu dalam rapat, nama suami terbawa-bawa padahal yang ada di situ hanya saya. Kadang dalam candaan, tapi kadang dalam pembicaraan yang serius juga.

Dan kejadian paling heboh terjadi waktu rapat koordinasi wilayah kami minggu yang lalu.

Jadi begini ceritanya, dalam rakor kemarin itu salah satu aplikasi yang saya bangun dipresentasikan di depan manajemen dan peserta rapat. Yang presentasi ya jelas bukan saya, melainkan para atasan terkait karena implementasi aplikasi ini akan mengubah kebijakan dan proses bisnis anggaran di wilayah kami. Seneng banget sih sebenarnya, akhirnya aplikasi yang udah nganggur dan mandeg sejak tahun 2008 akhirnya dihidupkan kembali, disempurnakan, dan akhirnya sebentar lagi akan diresmikan dengan Surat Edaran GM. Puji Tuhan Yesus πŸ™‚

Nah, dalam presentasi itu kan ceritanya saya harus berkali-kali berinteraksi dengan Β manajemen di depan. Nah, terjadilah, manajer bidang saya memanggil saya dengan Allisa, sementara GM memanggil saya dengan sebutan…. IBU POLTAK! Dan itu terjadi berkali-kali sodara-sodara, sampe peserta rapat lain mulai berkomentar sambil berbisik-bisik. Komentarnya sih bukan ke saya, tapi ke suami yang juga hadir dalam rapat itu. Beberapa kali juga dikoreksi, tetep aja si bapak ingetnya nama saya adalah Ibu Poltak! Hadehhh….. πŸ˜₯ πŸ˜₯ πŸ˜†

Dan memang si bapak GM ini cuma bisa mengingat saya sebagai ibu Poltak aja. Pernah satu kali dalam sebuah kesempatan saya diperkenalkan oleh GM kepada istrinya, waktu ngenalin itu, beliau ngomong gini ke istrinya, “Ini lho…istri pak Poltak, manajer Rayon Rivai itu…” dan beliau sama sekali gak nyebutin kalo saya adalah staf beliau juga…huwaaaaa!!!

Padahal lho ya gak hanya sekali dua kali saya rapat bareng beliau. Saya bahkan beberapa kali dipanggil ke ruangannya untuk membahas hal-hal yang bisa dibilang penting lah ya sampe perlu dibahas khusus begitu. Tapi emang sih setiap kali ketemu saya, beliau pasti manggilnya Ibu Poltak. Cuma saya gak nyangka aja kalo hal ini pun terbawa sampe ke tengah rapat koordinasi gitu…

Hikksss…hikkkssss…

Sebenarnya kalo dibilang sedih banget ya mungkin gak juga. Apalagi kami tau pasti beliau ini gak punya maksud yang gimana-gimana, beliau memang hanya melihat kami berdua sebagai satu paket dan mengingat saya sebagai Ibu Poltak sepertinya memang jauh lebih mudah ketimbang mengingat nama Allisa yang mungkin juga bagi telinga beliau masih terdengar asing dan jarang (catatan tambahan gak penting: satu-satunya pemilik nama Allisa yang bekerja di perusahaan ini dari Sabang sampe Merauke tuh cuma saya aja…huehehehe). Lagian saya juga yakin dengan cara apapun mereka mengenal saya, Β mereka tau hasil kerja saya dan penilaian terhadap kinerja saya sama sekali gak ada hubungannya dengan status saya sebagai istri.

Cuma yaaa..gimana yaaa…risih aja gitu denger sebutan Ibu Poltak di tengah forum resmi di mana saya jelas hadir di situ bukan sebagai istri tapi sebagai karyawati. Wajar kan ya kalo saya risih?

Tapi yah sudahlah, berhubung saya ataupun suami gak punya kuasa untuk mengubah apa yang sudah tertanam di benak beliau, jadi ya terpaksa terima nasib aja, hehe… Lagian selamanya dikenal sebagai istri dari si suami ganteng rasanya gak begitu buruk kok, hehehe… Dan lagipula yang seperti ini cuma setitik kejadian gak enak di antara sejuta kejadian menyenangkan lainnya dengan sama-sama bernaung di perusahaan ini πŸ˜‰

PS :

Sebenarnya saya malu mengangkat hal-hal cemen kayak gini, apalagi setelah akhir-akhir ini suka membaca tulisan pak Eddie Widiono, mantan dirut kami, dari balik tahanan. Dan saya teringat pada seorang teman yang sekarang juga sedang memperjuangkan kebebasannya karena ia yakin, ia hanya dijebak. Ah, betapa hal-hal berbau politis sangat mempengaruhi jalannya perusahaan ini :(. Tapi berhubung blog ini adalah diary keluarga kami dan saya udah janji sama suami untuk tidak pernah mengangkat hal-hal yang isinya ‘menyerempet’ di sini, jadi sepertinya saya bisa memaafkan diri saya sendiri karena telah bercerita tentang persoalan tak penting seperti ini, hehe…

Iklan

49 thoughts on “Allisa VS Ibu Poltak

  1. jadi gini bukan, mb Allisa punya atasan, trs atasanny itu statusny bawahn pak Poltak, gtu g sih ?
    brarti nama ALLISA g pasaran ya, buktiny, dr sabang smpi merauke yg krja d pln cm ada 1 dirimu seorang mbk. he..

    1. Haiyaaahh…ya jelas gak lah tik. Aku dan suami beda bidang, beda kerjaan, walo dalam satu wilayah. Jadi atasanku gak ada hubungannya sama suamiku, lagian level atasanku kira-kira 2 level di atas suamiku, tik…

      Nama Allisa jelas dong gak pasaran πŸ˜€

      1. o gtu, klo papany Raja kepala rayon, klo mb All d cabang pln nasional, gtu g sih ? *sok teu,
        oiya ikut seneng, aplikasi yg ngendon akhirny tpakai, selamat y πŸ™‚

      2. Gini, Tik, kan di bawah Pusat ada Wilayah, nah di bawah wilayah ada cabang, di bawah cabang ada lagi rayon. Aku di wilayah, suami di rayon, gitchuu…

        Thanks yah Tik πŸ™‚

  2. Jadi jeng kesimpulannya lebih suka yang mana nieh dipanggilkan bu poltak atau bu allisa..?? ya lihat lihat sikon yah jeng..hehehe..
    tapi dua dua nya membahagiakan jeng jadi menurut saya..emang..nggak pa pa jeng…:) resiko bekerja dengan suami dalam bendera yang sama yah…..:)

      1. I know your condition banget banget Mba, hehehe…(based on pengalaman my bro)…the problem comes ketika orang ga bisa menempatkan dengan tepat penggunaannya:)

        Oyaayaa, congrat ya aplikasinya di di apply #ih pengen tau aplikasinya pegimana, padahal kalo tau juga ga ngerti kali ya…hehehe

        Hmmm…no matter mba, secara blog ini kan your daily journal, menurutku pun selama ini dirimu tau kok batasannya πŸ˜‰

        Have a nice day, Mba Allisa a.k.a Ibu Poltak:)

      2. Ah, senangnya kalo dibilang masih tau batasan, hihihi… Berarti sejauh ini tulisannya masih aman yaaa…lagian kan isi ceritanya juga cuma tentang cerita sehari-hari kami πŸ˜€

        Iya, sebenarnya masalah status dan panggilang itu ok-ok aja, cuma ya itu dia risih aja kalo penempatannya gak bener πŸ™‚

        Thanks ya jeng Ai, have a nice day for you too πŸ™‚

  3. Ibu Poltak,
    Aku lebih suka cerita gak penting begini daripada cerita politik negara. Hahaha…males mikir berat soalnya. maklumlah emak-emak. Pengennya yang ringan-ringan ajah.
    Aku justru nyaris gak pernah dipanggil Ibu Hani, Lis. kapan ya bisa dipanggil Bu Hani. Eh pernah deng sekali dipanggil sebagai Ny. Hani. Yang tertulis di ranjang RS waktu melahirkan Athia. Hahaha…

    1. Ibu Hani,
      Iya, memang buat para emak kayak kita, cerita ringan udah cukup lah, jangan ditambah soal politik berhubung hidup ini juga udah cukup berat, berat badan maksudnya…hahaha…

  4. Ibu Poltak. Entah kenapa kok aku langsung kebayang wajahnya bang Ruhut Sitompul hahaha..tp skr udah bisa kebanyang wajahnya mamaRaja kl ada yg bilang ibu Poltak g πŸ˜€
    Bener jg ya Lis, panggilan bu Poltak atau Allisa sama2 ga bagus kok ya asal waktunya pas aja πŸ˜‰
    Wuih selamat ya aplikasinya dipake..keren loh! bentar lg promosi nih Lis πŸ™‚

    1. Promosi? Hadeh, masih so..so..far away jeng, hehe…

      Hahaha…emang kalo nama Poltak tuh lekat sama Ruhut Sitompul yang jadi Poltak si Raja Minyak…hahaha

      1. Hahaha…amiiinnn…

        Iyaaa…aku juga tadinya tiap denger nama Poltak pasti langsung keinget sama si Raja Minyak dari Medan πŸ˜€

    1. Hehehe…gak apa kok jeng Rully, sebelum dikoreksi, aku udah tau maksudnya, aku kan orangnya selalu positive thinking…hahaha

  5. Siang Bu Poltak..eh Bu Alisa..eh Mama Raja..
    Apalah pangilannya tetep lucu koq..Hadeuuh jangan ge er loh..!!haha..

    Apapun pangilannya pasti kita seneng,tergantung penempatannya juga,
    Cuma kayanya kalo kita dah nikah kaya ga punya jati diri ya..
    Mis aku,di lingkungan komplek di panggil dengan sebutan nama suami,Bu…
    Atau sebutan dengan nama anak Mama Olive..

    Nah loh nama asliku mana ga pernah di sebuat,ga beken Mam..hehe..
    KAlo kerja sih enak masih ada panggilan Bu..Mbak..

    1. Hahaha..apapun panggilannya, tetep yang penting merujuk ke sini πŸ˜€

      Sama mbak, aku juga di komplek gak ada satupun yang tau nama asliku, semua taunya aku ini mama Raja πŸ˜€

    1. Hampir berantem sih, soalnya aku cemburu sama Ibu Poltak, karena aplikasi yang dibangun sama Allisa disebut2 sebagai aplikasi yang dibangun oleh Ibu Poltak πŸ˜†

    1. Enjoy sih Bund…cumaa…errr…ngerti dong risihnya gimana kalo dipanggil dengan status istri di tengah forum resmi gitu πŸ˜€

  6. Wah kalo aq dulu mba malah mlongo gag mudeng kalo dipanggil “bu adi”. Lempeng ajah…huahaha…biasa dipanggil indah atau bu indah, jd pas pk nama suami jd srg ga ngeh. Btw isi blognya aman mba ga ada yg aneh. Sll suka πŸ™‚

    1. Hahaha…malah melongo saking ‘asingnya’ di telinga ya πŸ˜€

      Syukurlah kalo masih batas aman, thanks ya mbak Indah πŸ˜€

    1. Hehe..iya, mungkin juga kali’ ya kak πŸ˜€

      Iya tuh kalo di lingkungan rumah, orang-orang juga kebanyakan kenal kita dari nama anak πŸ˜€

    1. Hehe…bener banget :D. Cuma keknya lebih nyaman kalo dalam lingkungan kerja tetap pake nama sendiri deh πŸ˜€

    1. Tergantung kondisinya sih mbak kalo menurutku. Ada kalanya ‘ngikut’ nama suami nyaman juga, tapi adakalanya juga lebih baik tetap pake nama sendiri πŸ™‚

    1. Kalo itu sih udah pasti :D.

      Guru-guru dan orang tua temen Raja mana ada yang tau nama asliku, mereka mah taunya aku ini mama Raja πŸ˜€

  7. Aku suka kata kata yang ini “catatan tambahan gak penting: satu-satunya pemilik nama Allisa yang bekerja di perusahaan ini dari Sabang sampe Merauke tuh cuma saya aja…huehehehe”

    mustinya si bos ngeh yaaa kalo ada nama bagus di salah satu staffnya πŸ™‚

  8. Hahahahaha…. lucuuukkk… Tau nggak, aku sampe sekarang belom pernah dipanggil Ibu Benny, eh pernah ding sekali, tapi mbak Benny. Hihihihi….

    Karena suami nun jauh di sono and jarang nongol, kalo di lingkungan perumahan pun tetep pada manggil namaku.

    1. Hahaha…soalnya kalian jauh-jauhan sih yaa…jadi gak semua yang kamu kenal, kenal juga sama suami. Nah kalo aku, di hampir semua lingkunganku adalah lingkungan suami juga πŸ˜€

  9. hayahh, begitulah lis resiko kalo kerja selingkungan
    di kantorku ada suami istri, meskipun sekarang si suami dipindah ke unit
    masak bapak2 itu suka ngatain si suami itu gini : ihh si X ini, masak kerja bawa2 istri
    yahh maksutnya sih emang cuma becanda kali ya
    tapi tetep aja dengernya gimanaa gitu

    oya congratz buat aplikasinya πŸ™‚

    1. Hahaha…walopun becanda, tapi tetep aja rasanya gimanaa gitu yaa… Apalagi kalo di forum resmi, kebayang dong rasanya πŸ˜€

      Makacih ya Dit πŸ™‚

  10. hehehe.., emang udah satu paket ya.., Allisa ya Ibu Poltak :D. oh iya, gpp juga nulis hal yang “cemen” begini.., tetep seneng koq kita bacanya .

    eh iya jd penasaran, kalo di sekolahan Raja pasti dipanggilnya Mama Raja ya? atau ada yg lain? πŸ˜€

  11. Hai, salam kenal ya.

    Hehe.. emang rasanya hilang identitas diri, spt wkt PTT di Sumut dulu, adanya semua suster aku gak tahu namanya, karena dipanggil Mak Kembar (anaknya kembar), Mak Leni (ahaknya yang sulung bernama Leni) dst dstnya.

    1. Hai…salam kenal juga..

      Hahaha iyaaa…kalo dalam lingkungan Batak kan semua yang udah punya anak dipanggil mak ini, pak ini…. Jadi seriiingg banget nama aslinya kita gak tau lagi. Aku juga berani bertaruh dalam lingkungan Batak kami, gak ada yang tau nama asliku, pasti mereka taunya namaku cuma Mak Raja πŸ˜†

  12. kalau di sini di mana mana dipanggil sama, nama keluarga suami

    tapi bisa membaynagkan kok andai aku jdi kamu saat itu di sana, soalnnya khan beda tempat ya

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s