Bendi dan Kenangan Masa SMA

Gara-gara baca tulisan mbak Prih tentang Dinamika Kereta Kuda, saya jadi ikut-ikutan bernostalgia soal kereta kuda ini.

Di Manado, kereta kuda yang untuk menarik penumpang disebut Bendi. Kalo gak salah, di Jawa Timur juga sebutannya sama ya? Maaf kalo salah, saya memang suka salah mengingat, hehe… Bendi di Manado ya berupa kereta kuda biasa dengan dua roda dan ditarik oleh seekor kuda.

Dulu, jaman saya kecil, bendi masih bisa bersaing dengan angkutan kota yang udah pake mesin dan bensin. Di tengah kota Manado dan di sekitar rumah kami masih berkeliaran bendi-bendi ini, menawarkan jasa untuk mengantarkan penumpang dalam jarak dekat. Kalo lagi naik bendi ini dulu, saya suka berimajinasi sebagai seorang putri dari jaman Inggris kuno yang sedang mengendarai phaeton (kereta kuda mewah dengan empat roda). Imajinasi dulu itu rasanya sangat menyenangkan deh. Bikin saya lupa sama aroma di dalam bendi yang biasanya tidak enak gara-gara kotoran kudanya, hehehe….

Lama kelamaan, untuk daerah pusat Manado, hanya di kawasan tertentu saja bendi diperbolehkan untuk beredar, salah satunya adalah di kawasan Jl. Roda. Jalan itu dinamakan demikian karena dulu di situlah pusat kendaraan bendi dan roda (roda adalah nama untuk gerobak yang ditarik oleh kuda/sapi). Adanya aturan itu, bikin bendi mulai jarang terlihat. Tak lama setelah itu, seingat saya bahkan sejak sebelum saya masuk SMP, bendi sudah tak boleh beroperasi lagi. Setelah itu, saya tak pernah lagi melihat bendi, bahkan di sekitar rumah yang notabene masih di pinggiran kota pun, bendi tak beroperasi lagi.

Sejak itu seingat saya, saya gak pernah naik bendi lagi 😦

Tapi trus setelah membaca tulisan mbak Prih yang itu, saya kembali mengingat-ingat, kapan sebenarnya saya terakhir kali naik bendi ini.

Dan aha! Saya ingat! Terakhir kalinya saya naik bendi adalah waktu kelas 3 SMA!

Lho, kok bisa??

Iya, karena saya baru ingat bahwa meski di Manado bendi sudah gak boleh beredar, tapi di kota kecil sekitarnya seperti di Tomohon, bendi masih menjadi salah satu alternatif alat transportasi. Saya lumayan sering lewat di Tomohon bareng orang tua, tapi hanya sekedar lewat saja karena biasanya tujuan kami adalah ke Tondano di mana di sana kami bisa berenang sepuasnya di kolam air panas alami. Jadi bisa dibilang jaraaanngg banget kami jalan-jalan Β di Tomohon. Ya selain karena memang hampir gak ada sesuatu yang istimewa banget sih di Tomohon ini kecuali kalo pas Festival Bunga sedang digelar.

Nah, satu kali saya dan temen-temen SMA jalan-jalan ke Tomohon. Orang tua salah satu teman saya punya rumah di sana. Jalan-jalanlah kami ke sana, menikmati kota Tomohon yang jaraknya kurang lebih sejam dari Manado. Dulu itu, Tomohon masih lumayan sejuk udaranya, kalo sekarang sih katanya udah lumayan panas juga 😦 .

Kami ke Tomohon sehabis pulang sekolah pake mobil yang dikendarai sendiri oleh salah seorang teman. Tentu aja saya udah ijin dulu sama orang tua dong, apalagi karena udah berencana bakal pulang agak malam. Kalo gak pake minta ijin dulu, bisa-bisa gak dibolehin masuk rumah sama sekali :D. Karena udah direncanakan sebelumnya, jadi sejak pagi udah bawa baju ganti, biar nanti jalan-jalannya gak pake baju seragam. Saya sebenarnya sudah agak lupa apa aja agenda jalan-jalan kami waktu itu. Yang pasti kami sempat menikmati pemandangan di kaki Gunung Lokon dan tentu saja, kami sempat muter-muter kota Tomohon pake bendi! Uhuuuyyy!! πŸ˜€

Sempet-sempetnya berfoto sama bendi πŸ˜€

Foto di atas itu adalah bukti otentik banget dong ya kalo waktu itu kami emang bener sempat naik bendi. Sengajaa banget minta si kusirnya buat motoin karena ternyata pengalaman naik bendi ini adalah pengalaman berharga buat kami semua, berhubung jarang-jarang bisa kayak gini :D.

Setelah nemu foto itu, saya jadi keinget-inget lagi deh sama masa-masa SMA. Eh, udah pernah kan ya saya juga cerita soal kenangan masa SMA di sini. Masa itu memang lumayan asik buat dikenang πŸ˜€

Waktu kami jalan-jalan ke Tomohon itu, sebenarnya dalam rangka memperingati resminya kami semua yang tergabung dalam satu genk di kelas 3 IPA 1 ini berjomblo (catatan yah, jaman SMA itu tiap naik kelas saya berganti genk…hahaha…). Saya yang waktu itu terakhir putus :D. Rasanya seneeenggg banget akhirnya bisa bebas dari status pacar-pacaran. Ternyata pacaran waktu SMA gak menyenangkan! Udahlah jaman itu orang tua ngejagainnya super ketat dan banyak aturan, eh giliran punya pacar pun si dia gak mau kalah bikin aturan. Ya jelas saya ngerasa super duper terkekang. Makanya, hore banget deh rasanya waktu akhirnya bisa putus. Saat saya bilang putus, dianya nangis, saya sendiri senyum-senyum aja…hehehe…jahatnyaaa…wkwkwkwk…ya maklum, namanya juga anak SMA πŸ˜›

Trus saya jadinya liat-liat lagi deh foto-foto kami jaman dulu sambil nginget-nginget kelakukan bandel kami dulu itu πŸ˜€

Foto yang atas itu, kami sekelas rame-rame waktu acara ulang tahun salah seorang teman, gak semua sih hadir tapi lumayan banyaklah yang bisa berfoto bareng saat itu. Adakah yang bisa menemukan saya di situ? Hehehe… O iya, teman yang berdiri paling kanan itu, beberapa waktu lalu sukses jadi runner up Miss Indonesia, setelah tahun sebelumnya adek kelas saya waktu SMP dinobatkan sebagai Miss Indonesia :D. Di antara kami semua yang berdiri berjejer itu, kebanyakan pada jadi dokter dan pengusaha (salah satunya udah jadi pengusaha mall aja tuh..hihi) dan hanya segelintiiirrr yang jadi karyawan, salah satunya saya tentunya…hahaha..

Ketiga foto di bagian bawah adalah saya bareng temen-temen se-genk di kelas. Para cewek-cewek bandel dan cerewet! Nah, foto yang di tengah itu lokasinya di kaki Gunung Lokon, tempatnya lumayan indah lho!

Masa SMA udah berlalu lamaaa banget *bikin keinget umur lagi deh!*, tapi kenangannya gak akan pernah berlalu, apalagi karena foto-fotonya masih tersimpan rapi dalam album di rumah. Saya dan teman-teman sekarang sudah punya jalan dan kehidupan masing-masing. Sebagian sudah menikah dan punya anak, sebagian lagi masih berkutat dalam usaha menemukan jodoh yang tepat. Hidup ini memang gak pernah disangka-sangka ya, kalo dibandingin antara dulu dan sekarang betapa banyak hal yang berubah dan tampak keluar dari jalur yang dulu diimpikan. Termasuk saya juga. Tapi puji Tuhan, hidup yang saya jalani sekarang jauuhh lebih indah dari yang saya rancang dulu dan seperti yang pernah saya bilang di sini, saya gak pernah menyesal untuk semua hal yang sudah saya lalui di masa remaja saya dulu πŸ™‚

Udah ah, sekian dulu mengenang masa lalunya. Seindah-indahnya masa lalu, tetep aja masa sekarang adalah jauh lebih cihuy untuk dijalani, ya gak?

O iya, titip pesan buat semua teman dan sahabat lama dari setiap masa yang pernah saya jalani. Thanks yah udah pernah mampir di kehidupan saya dan doa saya adalah agar kalian semua diberkati Tuhan dengan kehidupan yang indah dan penuh syukur juga. Cium jauh buat kalian semua yaaa!! *hayo ngaku, di antara kalian, ada juga yang suka baca blog ini kan???? πŸ˜› *

Iklan

52 thoughts on “Bendi dan Kenangan Masa SMA

  1. Pas baca judulnya, kirain Bendi nama mantan pacar Mba, hehehe….

    Ih, hebat foto2 jaman SMAnya masih ada, aku ga serapi kamu Mba:(
    Anyway, yang di foto bersama itu Mba Allisa yang pake dress biru dongker, motif putih kan???samping cewe yang pake dress biru muda….bener khannnn? I bet pasti bener, soalnya gaya rambutnya ketebak, hehehe….
    Coba jadi giveaway Mba….

    1. Hahahaha…kalo di Manado gak mungkin ada orang tua mau namain anaknya Bendi πŸ˜†

      Iyaaa…itu akuuu…hihihihi…rambutku sejak dulu kayak gini aja memang πŸ˜€

  2. aku ngaku ah .. aku suka banget baca blog ini:D

    wuiiiii … seingat masa SMA ya .. naik bendi lagi, kalau di kampungku sono namanya dokar

    kamu kayaknya kalau nggak salah yg berdiri no 10 ? πŸ˜‰

      1. Wajahnya masih sama memang mbak, bentuk dan ukurannya aja yang sekarang beda, kalo sekarang lebih bulat…hahaha

  3. ada namaku dibawa naik bendi nih, trims jeng…
    masa2 SMA yang menyenangkan ya, bila teman2 lain berkibar via berbagai miss, bukankah jeng Lis juga dinobatkan sbg miss PLN yang sekarang Mrs A. Samosir, ibu suri sang Rajamin. Salam

    1. Hehehehe…sama-sama mbak Prih. Aku juga seneng soalnya tulisan mbak Prih bikin aku teringat lagi masa yang lalu :d

      Hahahaha…mbak Prih bisa aja πŸ˜€

    1. Iyaaa…aku dari Manado, tapi Krones itu bukan dari sana, itu marga import :mrgreen:

      Iya, di Jogja namanya andong πŸ˜€

  4. kalau disini namanya delman, kalau namanya sado πŸ™‚
    btw itu foto SMA yang paling tengah bawah posenya sama loh aku juga punya foto seperti itu ,latar belakangnya juga mirip

  5. tante, kalo disini namanya keretek .. aku sering di ajak ibu naik keretek keliling kota Lembang. Murah, cuma Rp 10 rb – 15 rb satu putaran. Kapan2 Raja main kesini yuk, nanti diajakin naik keretek.

    Ibu juga suka cerita, jaman SMA sering naik keretek, karena memang ngga ada kendaraan lain yg lewat depan sekolahnya kecuali itu, hehehe …. kampung banget ya …

    1. Wah, tarif kereteknya murah banget ya Fauzan… Raja mau doonngg πŸ˜€

      Jaman ibu Fauzan dulu pasti menyenangkan banget ya bisa ke sekolah naek keretek πŸ™‚

  6. Wah bendi…jd ingat kalo dulu wktu msh tinggal di kotamobagu, bendi itu angkutan wajib kalo mau jln2 di seputaran kota, terutama kalo mau ke pasar πŸ™‚ , sblum akhirnya bendi hilang tak berbekas krn tergusur dgn bentor…
    Terakhir naik bendi kalo nda salah ingat thn 2008, wktu pasiar di Langowan… πŸ™‚
    iya ngaku, aku suka membaca blognya Mama Raja, setiap ceritanya slalu ku tunggu2….

    1. Iya, makin lama bendi makin hilang ya One. Jangan-jangan di Tomohon pun sekarang bendi ndak ada lagi ya 😦

      Thanks yah One. Btw, kita pe komen pa ngana pe blog, maso ke spam 😦

  7. kalo di surabaya, bendi itu disebutnya dokar. atau delman. πŸ™‚

    iya masa lalu emang indah untuk dikenang… tapi masa sekarang tentunya lebih indah untuk dijalanin… hehehe

    1. Aku pernah baca gitu di mana Man, kalo dokar tuh di Jawa Timur namanya bendi. Eh, apa aku salah baca ya? Mo googling lagi ah πŸ˜€

      Bener, masa sekarang jelas jauh lebih indah πŸ˜€

  8. bendi pasti dari manado, itu ajaran papa sie…
    kalo di jawa andong tapi di tempat q namanya dokar

    agak syusah membedakan siapa tamu siapa yg ultah :mrgreen: yang berdiri di tengah baju biru siapa ya?? sepasanggg…

    wach jaman SMA si echi dah ngabur ke semarang ya…hm….semarang apa wonodadi ya…lupa eike…

    1. Yang ultah yang di sebelahku, da, yang pake dress warna tosca πŸ˜€

      Echie waktu SMA pindah ke papua kan? Mungkin setelah kelas 3 baru ke Jawa kali’ yah. Echie-nya mana nih?? Ayo Echie, dikonfirmasi :mrgreen:

  9. istilah namanya sama ya, ama di Padang. di sana delman juga disebut bendi.

    Tadi liat foto yang di acara ultah itu, yang aku liat dressnya dulu yang selutut mana aja, cari-cari mamanya Raja. Eh gak nemu. Ternyata klo nyarinya dari model rambut, langsung ketauan ya πŸ˜€

    Hebat deh, koleksi fotonya masi tersimpan rapi.

    1. Padang juga nyebutnya bendi ya mbak Ver? Baru tau aku, ternyata sama yaaa πŸ˜€

      Hehehehe..pas di pesta itu, aku lagi pengen tampil alim, jadinya pake yang long dress gitu πŸ˜€

      Iya mbak, sengaja disimpan, sayang kalo sampe hilang πŸ™‚

  10. Terakhir aku naik andong waktu di jogja tahun 1999 hehehe udah lama sekali ya
    bener2 menyenangkan sayang disini ga ada πŸ˜€

    Jadi inget foto2 SMU aku ada dimana yah tak cari dulu mudah2an ga ilang dah lama ga dibuka2

  11. hihi jadi inget zaman sma.. aq zaman sma ga punya geng.. dr kelas satu smp kelas 3, kemana-mana barengan sama mirta-bunda lanafarra aja. hihi..padahal sekelasnya juga cuma pas kelas 1 aja..

    baru nge-geng lg pas kuliah..tp emang serru bgt ya masa-masa sma..

    1. Oalah, temenan sama mbak Mirta to jeng Della? Berarti sampe sekarang masih suka jalan bareng dong. Asik ya, temenan sejak remaja sampe udah jadi mamak-mamak πŸ˜€

  12. Ternyata sama ya Mb di Padang (Sumbar) namanya juga Bendi. Kalau saya dan keluarga pulang kampung, dapat dipastikan tidak lupa naik Bendi.
    Mb Allisa begitu rapi ya menyimpan almbum2 nya ….saluut… πŸ™‚

    1. Iya ya, ternyata namanya sama πŸ˜€

      Di Sumbar bendi masih banyak beredar ya Uda?

      Foto-fotonya sengaja disimpan, biar jadi kenangan sampe punya cucu nanti πŸ˜€

  13. Aq suka mba baca blognya πŸ™‚
    Waktu kecil aq tiap sore naek delman kliling komplek, sejak itu kalo ditanya binatang fav pasti jawabnya kuda. Pernah pgn jd joki krn ada yg beternak kuda dkt rumah πŸ™‚
    Foto jadulku pas skolah dmana yaaa?*mendadak inget*

    1. Hahahaha…gak kebayang kalo mbak Indah beneran jadi joki πŸ˜†

      Hayo…di mana foto-fotonya, sayang lho kalo ilang :mrgreen:

  14. wahahahahaha….
    kamu pas sma kayanya mukanya gak beda jauh deh sama sekarang lis awet muda tuh tandanya !
    eh bendi disini juga udah jarang tapi masih ada sih cuma yang emang buat hiburan gitu jadi seputeran 10rb, udah bukan yang buat transportasi beneran.

    1. Awet Muda. Ini perlu nih dicatat! Hahaha

      Mending masih ada, Dhir, jadi kalo buat obat kangen atau untuk ngenalin ke anak, at least masih ada fasilitasnya. Lha, ini di Manado udah musnah sama sekali lho, di Palembang juga ternyata sejak jaman dulu gak ada istilah kereta-kereta kuda macam gini πŸ˜€

  15. baca Bendi yg kebanyang langsung kendi dari tanah liat yg biasa buat tempat air minum kl di tempatku hahaha..ternyata dhokar alias andong hehehe..trakir naik pas trakir ke Jogja
    eh berarti itu yg ambil potonya pak Kusir ya? hahaha..
    Kl yg poto ultah itu, mamaRaja pasti yg baju biru sebelahnya yg ultah, ya kan?
    Masa SMA emang lucu n seru..pengen sih posting jg tapi pas SMA aku pake bajunya kebanyakan yg super kecil n rok super mini hahahaha…ga jd deh πŸ˜€

    1. Iyaaa…yang ngambil foto itu pak kusir, untung ngambil fotonya bener πŸ˜€

      Aaahh…penasaran liat jeng Rully dalam baju dan rok mini…hihihi.. Yah, masa-masa dulu memang lucu dan seru. Tapi masa sekarang jelas jauh lebih indah, ya gak?

  16. Iiih bener kata Dhira, wajah kamu awet imutnya, Lis.
    Masa-masa remaja itu emang masa yang paling indah ya, Lis. Waktu zaman kecil dulu pasti gak kebayang kehidupan kita yang sekarang ini. Kalo ketemu temen lama dan inget masa-masa dulu kayaknya seperti buka cerita lama.

    1. Tapi aku jadi kepikiran nih Ndah. Apa dulu itu wajahku ketuaan gitu ya makanya sampe sekarang keliatannya masih sama-sama aja :mrgreen:

      Iya Ndah, dulu gak pernah terbayang kalo bakal kayak gini, tapi apapun itu jauh atau dekat dengan impian kita dulu, yang pasti apa yang Tuhan beri sekarang bener-bener indah ya πŸ™‚

  17. Kalo di Bali namanya dokar…

    Wuiihh masih ada aja foto-foto jaman dulu yah, kalo punyaku masih di rumah Bali, gak dibawa kemana-mana…

    Baca ceritamu, jadi pengen mengulang masa lalu juga, indah… walopun setuju banget yaa.. masa sekarang tetep jauh lebih indah

    1. Foto-fotoku ku borong semua ke Palembang, No, biar bisa sering-sering ngobatin kangen rumah πŸ˜€

      Iya dong, masa dulu memang indah, tapi jelas lebih cihuy masa sekarang πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s