People Come, People Go….

Tadi siang, saya mengucapkan salam perpisahan kepada seorang teman yang akan melanjutkan tugas di tempat yang baru. Dengan perpisahan ini, berarti saya resmi menjadi orang terakhir yang masuk ke bidang ini dalam kurun 2006 – 2008 yang hingga sekarang masih bertahan di sini.

Dulu, waktu masuk ke sini di 2006, saya hanya punya satu orang teman perempuan. Sisanya ada tujuh orang bapak, dua di antaranya masih belum menikah, dan 1 di antaranya adalah atasan saya. Sekarang, di antara kami semua, hanya tinggal saya, bahkan termasuk atasan saya yang sejak 2008 lalu telah berganti. Ada yang pensiun, pindah bagian, pindah unit ke Jakarta, Jawa Tengah, Bandung, dan terakhir ke Jawa Timur. Ketiadaan mereka digantikan oleh anak-anak baru. Rata-rata teman yang pindah sebenarnya adalah atas permintaan sendiri karena pengen deket sama keluarga, tapi semua teman saya beruntung karena mereka bisa pindah dengan status dimutasikan bukan atas dasar permintaan sendiri tapi karena dimutasikan oleh perusahaan yang tentu saja jauh lebih menguntungkan.

Tinggal saya sendiri yang masih tetap di sini 😀

Tapi saya gak ngerasa sedih. Mungkin karena sekarang udah bukan jaman lebay seperti masa sekolahan dulu yang tiap pisahan sama temen sekelas musti pake acara tangis-tangisan kali’ yah. Sekarang kan udah dewasa ceritanya. Udah makin ngerti, ya emang beginilah hidup, kudu move on. Apalagi saya kerja di perusahaan yang tingkat rotasi dan mutasinya tinggi, tersebar ke seluruh pelosok tanah air tercinta. Orang datang dan pergi adalah hal biasa.

Selama saya di sini, telah ada dua atasan langsung yang memimpin saya. Manajer Bidang kami sudah berganti sebanyak empat kali. General Manager kami malah sudah berganti sebanyak lima kali sejak 2006 lalu. Bayangin deh dalam waktu kurang dari 6 tahun, sudah terjadi lima kali pergantian kepemimpinan, dan memang itu adalah hal yang sangat biasa.

Suami saya sendiri sudah mengalami beberapa kali perpindahan unit dan masih bersyukur karena sejauh ini mutasinya baru sebatas wilayah ini saja.

Bagaimana dengan saya? Puji Tuhan, walo saya gak mau dipindah ke tempat lain, tapi selama berada di sini, Tuhan masih ngasih kesempatan ngerasain naik jabatan dan naik peringkat yang cukup lumayan. Anugerah besar banget, karena hal itu tidak harus membuat saya mesti berpindah-pindah unit kerja.

Jujur, gak banget buat saya untuk pindah saat ini. Kalopun harus pindah, pilihannya tinggal dua : Manado atau Medan.

Kalopun nanti suami bakal dipindah-pindah di luar kedua kota itu, selama masih bisa ditempuh dengan sekali naek pesawat atau masih berada dalam pulau yang sama, keknya saya gak perlu beranjak deh…hehehe…

Pindah-pindahan tuh capek kan, apalagi kalo udah punya anak, musti ngurus sekolahnya trus memastikan bahwa lingkungan yang baru bakal cocok untuk anak. Belum lagi kita harus membangun hidup dari awal. Kalo pindah dengan status punya jabatan yang dapat rumah dan kendaraan dinas sih enak ya, jadinya gak perlu mikir lagi soal itu. Nah kalo gak, duh, ngebayangin musti nyari rumah sewaan atau malah beli rumah baru…haduuhh…repooottt, mending di sini aja, udah enak, hehe..

Tapi itu semua rencana dan keinginan manusia semata sih ya. Apa yang bakal berubah dan terjadi di depan, kita juga gak tau. Sama aja kayak saya dulu yang selalu nganggep kalo Manado is the best place in Indonesia, jadinya gak mau pindah ke kota lain. Gak taunya malah kerja ditempatkan Tuhan di kota laen dan ujung-ujungnya saya malah ngerasa nyaman di sini, terlepas dari segala kekurangannya, bagaimanapun Palembang masih tetap sebuah tempat yang nyaman untuk ditinggalin. Lagian tempat mana sih yang gak punya kekurangan? Semua kan tinggal tergantung kita mau menyamankan diri di situ atau gak.

Yah, apapun yang akan terjadi dan berubah ke depannya, semua tinggal dipasrahin aja sama Tuhan yang senantiasa tau yang terbaik. Sekarang ini kami sudah ngerasain suasana yang nyaman. Suami udah gak kerja jauh lagi, tiap hari dia bisa pulang ke rumah, gak perlu nunggu akhir pekan atau ada tanggal merah. Tapi itupun kami gak tau bakal bisa bertahan berapa lama. Bisa jadi dalam waktu dekat suami kembali dipindah, ya kami mau gak mau harus siap. Udah jadi resiko, tinggal urusannya nanti gimana ngejalanin semuanya tetap dalam sukacita. Tapi harapannya sih teuteup, kalopun dipindah ya di tempat yang deket-deket ajalah 😀

Ah, ini hanya sekedar cerita ringan menjelang akhir pekan. Mungkin hampir gak ada intinya kali’ yah, saya hanya agak mellow aja karena perpisahan dengan teman tadi mengingatkan saya bahwa saya pun harus siap ketika nanti harus menghadapi kenyataan kembali harus terpisah tempat dengan suami 🙂

Have a great weekend all! 🙂

waktu makan bareng untuk perpisahan teman saya 2 minggu lalu. Teman yang tadi mengucapkan salam perpisahan ke saya adalah yang nomor 3 dari kiri 🙂
Iklan

50 thoughts on “People Come, People Go….

    1. Mungkin bisa nego, mbak, tapi kan semua tergantung kebutuhan perusahaan mbak. Iya, repot banget klo pindah2 😀

  1. emg mba pindahan itu repooot bgt. anak2 emg yg kita pikir. tapi ntah knp keluargaku sll nomaden. boyong sana sini terus 🙂

    aku sempet berpikir pgn kluar dari jakarta. ntah knp aku pribadi udah sumpek bgt sama jakarta. sepertinya pindah kota asik kali ya tapi kalo bs masih yg kota besar. asal jgn jakarta. cuman beratnya di keluarga. ortu semua di jakarta 🙂

    cantiknya ibu satu ini 😉

    1. Kebayang repotnya mbak, boyong keluarga sana sini, mbak Indah hebat euy bisa jalanin 😉

      Mmg sbnrnya klo bisa sekota sama orang tua lebih enak ya mbak, krn klo ada apa-apa, ada keluarga terdekat yang bisa kita andalkan. Kami pun berasa banget perlunya tinggal dekat sama keluarga dekat 🙂

      Ah, jadi malu dipuji :D. Thanks yah mbak Indah 🙂

  2. Gak kebayang ya Jeng, anak masih kecil mesti pindah rumah. Riweh banget ngebayanginnya. Namun pindah-pindah juga menguntungkan bagi anak, mereka terbiasa menyesuaikan diri dengan banyak tempat dan orang-orangnya. Selamat ya masih bertugas di Palembang 🙂

    1. Iya mbak, sebenarnya ada untungnya juga karena anak jadi mengenal lebih banyak hal. Tapi kalo mikir repotnya itu…haduh… 😀

  3. wow turn over karyawannya tinggi banget ya…
    yah kalo udah betah disitu ya malah enak gak pindah2 ya jadi gak perlu menyesuaikan diri lagi dengan lingkungan baru. apalagi tetep bisa naik pangkat gitu… asik banget… 😀

    1. Iya Man, di sini mutasi karyawan cepat dan sering banget terjadi, apalagi buat mereka-mereka yang jenjang karirnya udah makin mantap 😀

      Iya, kalo udah betah malas banget rasanya pindah2 😀

  4. Ortuku dulu mutasi hampir tiap 3 tahun, untungnya selalu ada rumah dinas dan sekolah perusahaan, gratis , ya jadi keluarga ikut terus keliling Indonesia

    1. Kalo selalu ada rumah dinas, rasanya gak terlalu berat kalo pindah-pindah ya kak. Yang susah itu kalo musti nyari rumah baru…haduhhh…repooott 😀

  5. Yah namapun bagian dari tugas membantu negara melayani masyarakat Lis, siap ditempatkan di mana saja. Klo kita yang perempuan bisa minta ditugaskan ikut suami gitu gak sih,Lis ? Tapi kesempatannya gak bisa terus-terusan ngintil suami kali ya ? Heu heu

  6. Resiko ibu2 bekerja jeng double tanggung jawab ya untuk keluarga juga untuk perusahaan sama seperti di tempatku ini mutasi hal yang sangat lumrah mau cewe ato cowok sama saja..saya baru mei 2011 kemaren satu kota sama suami sebelumnya di saya di padang 3 bulan terus di jambi setahun suami kerja di palembang beda instansi tapi waktu itu belum ada Alika jadi belum terlalu terasa cape dan repotnya saya dan suami saling kunjungi hehe alhamdullilah rejeki anak setelah Alika lahir permohonan saya ikut suami yang sudah setahun diajukan disetujui huehehehe..

    Palembang memang kota yang ideal untuk dijadiin homebase beneran ni bu soale temen2 kantor dari luar kalo ditempatkan di palembang rata2 betah disini kalo ga betah karena makanannya yang enak2 ya dapet jodoh orang sini ato ga ketemu jodoh disini 😀

    1. Bener banget jeng, kalo jauh-jauhan sama suami dengan kondisi udah punya anak, itu tambah gak enak lagi. Syukurlah sekarang udah sama-sama di Palembang yaa…

      Benerrrr….gimanapun, Palembang ini adalah tempat yang nyaman, apalagi klo kita udah membangun keluarga di sini, rasanya di sinilah tempat yang paling ok 😀

  7. Iya ya Mba Allisa…as I know, PLN emang mobile dalam hal rotasi karyawannya, tapi bisa juga kan ya Mba kalo kita udah betah dan settle sama keluarga minta ga dipindahin….hehehe….

    Btw. you always look nice on your purple stuffs:)

  8. ya..tahulah PLN kan emang cabangnya tersebar di pelosok negeri ini ya mam, jd pastinya tingkat rotasi dan mutasi nya sangat tinggi. Kebalikan dengan perusahaan tempat saya bekerja, di Indonesia pabrik dan office nya cuma di jakarta hehehe. Pabrik dan office yang lain ya di negara lain. Tapi kalau mutasi antar negara, hanya selevel direktur sih.

    Postingan ini hampir mirip dengan postingan terakhir saya ya. Intinya tidak ada yang abadi. Kita harus siap dengan segala perubahan, walau mungkin itu tidak kita inginkan 🙂

    1. Iya Bundit, karena tak ada yang abadi itu, makanya kita harus selalu siap dengan segala bentuk perubahan 🙂

  9. Waaah.. semoga sell bersama suami ya Lis, ga ikut pindah2.. Penyesuaian thd t4, lingkungan perumahan dan t4 kerja pastii butuh waktu n tenggang rasa yg tinggi… Kiss buat Raja aah..

  10. semoga nggak dipindah pindah deh, apalagi sampai terpisah dengan suami, semoga enggak …… berjauhan dgn org yg kita cintai itu susah banget mnrtku lho, di manapun kalau masih sekota lebih baik drpd harus jauh terpisah

    1. Iya mbak, aku udah ngerasain hidup terpisah, rasanya gak enak banget apalagi setelah punya anak. Bagaimanapun memang lebih enak bareng-bareng, tapi yah semua terjadi sesuai rencana Tuhan aja 🙂

  11. Mutasi pekerjaan adalah resiko ya..
    Sedih sih,cuma gimana memang sudah harusnya begitu ya sudahlah..

    Dulu waktu aku kerja pernah hampir di mutasi ke Jakarta,aku nolak ya nego gitu deh..Dikasih2 pilihan,lanjut ato berhenti..Karena si Bos berbaik hati padaku,akhirnya aku di pertahankan di Bandung,hhe..senengnya..

    Ya semoga aja Mama Raja ga di mutasi ya,kasihan juga ke Raja,adaptasi lagi di lingkungan baru,apalagi kalo dah mulai sekolah, pasti repot..

    1. Iya teh Nchie, klo musti pisah-pisah bakal sedih banget, mudah-mudahan bisa bareng terus deh 😀

      Syukur ya bosnya akhirnya bikin kebijakan teh Nchie tetep di Bandung. Walo Bandung Jakarta deket, tapi tetep aja rasanya jauh ya 😀

  12. Mudah2an gk pisah2 apalg berjauhan sm suami ya mbak 🙂
    Pengalaman pribadi aq dulu dr awal nikah sampe mau 4 tahun baru ngrasain kumpul suami sekitar 1tahun belakangan ini dengan susah payah minta mutasi akhirnya bs juga ngrasain berumahtangga yg seutuhnya 😀

  13. dimanapun, selama bareng keluarga, kayaknya bisa dinikmati ya Mbak ..

    Kadang saya suka iri dengan teman2 yg berpindah tempat, entah krn orang tua atau ikut suami. Soalnya, saya gak pernah ke mana2 Mbak, di Parongpong terus sampe sekarang. Malah suami yg akhirnya ikut tinggal disini.
    Tapi saya memang udah nyaman tinggal di sini dink, hehehe … Alhamdulillah ..

    1. Hehe..salah satu keuntungan dengan berpindah-pindah memang adalah bisa ngeliat banyak tempat ya teh… Tapi ada saat di mana kita pengen settle aja di satu tempat yang kita sebut rumah 🙂

  14. iya ya emang kita tuh jgn terlena ama comfort zone, tp biasanya awal2nya aja butuh penyesuain ntar lama2 jd dibetah2in. Iiihh jd pengen ke palembang deh, sumpek di jkt ini

    1. Hehe… Jakarta emang makin sumpek ya mbak, tapi banyak yang merasa nyaman di sana karena udah ngejalanin kehidupan di sana ya…

      Bener banget, yang susah tuh cuma di awalnya aja, setelahnya tinggal ngebetah-betahin 😀

    1. Iyaaa…pindah-pindahan itu ribet. Aku aja yang baru ngerasain pindah dari kosan-kontrakan-rumah udah ngerasain rempongnya, apalagi kalo musti pindah kota…fiuuhhh…

  15. ribet juga ya kl pindah..untung dl pas ku dipindah masih single hehehe..
    kl skr ditawarin jawabnya..kl boleh saya pilih disini aja, gpp deh ga promosi 😀
    ho oh ribet pastinya apalagi ada anak yg udah sekolah

    1. Hahahaha…iyaaa kalo sekarang ditawarin mah mending gak usah lah ya, kayak gini-gini aja udah enak..soalnya ribetnya itu loh! 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s