Failed Surprise

Patah hati.

Itu yang saya rasakan kemarin sewaktu rencana kunjungan kejutan ke rumah mertua kemarin gagal.

Sebenarnya rencananya udah oke banget. Mertua seharian itu gak curiga apa-apa. Yang tau rencana kami cuma sodara-sodara ipar saya yang gak serumah dengan mertua.

Kepikiran bikin kejutan gini karena emang jadwal dinasnya tuh lumayan dadakan. Rabu sore baru dapat kabarnya, sementara Kamis udah musti berangkat. Dinasnya sendiri cuma sehari, hanya di hari Jumat aja. Kami pun segera bikin rencana bakal berada di Medan sampai hari Minggunya.

Rencana kejutan ini sebenarnya adalah yang kedua. Yang pertama, waktu kami dinas ke Jogja dulu dan berencana habis dari Jogja mo langsung ke Medan. Sayangnya, rencana yang pertama itu gagal. Gara-garanya mertua waktu itu ngalamin musibah tubuhnya kebakaran dan untuk menaikkan semangatnya yang waktu itu udah lemah banget di rumah sakit, kami pun segera memberitahukan rencana kedatangan kami.

Nah, untuk yang rencana kedua ini, saya udah yakin banget bakal berhasil. Sepanjang perjalanan, udah kebayang-bayang deh alangkah terkejutnya mertua begitu liat kami malam-malam muncul di pintu gerbang rumah…hihihihi…pasti kagetnya bukan main..trus pasti langsung teriak-teriak bahagia, “Ya ampuuunnn!!! Rajamiiiinnn….datangnya kau pung???!!”. Ah, ngebayanginnya aja udah bikin saya bersemangat bukan main πŸ˜€

Kami berangkat dari Palembang jam setengah dua siang, suami nganterin kami sampai di depan pintu ruang tunggu…berasa ada yang hilang karena bakal beberapa hari gak ketemu suami, hehe….. KamiΒ tiba di Jakarta sejam kemudian lalu sekitar pukul 5 pesawat kami terbang ke Medan.

Seperti yang saya cerita sebelumnya, sepanjang perjalanan Raja tenang dan anteeengg banget. Gak rewel dan takut sama sekali. Minta-minta berdiri juga gak. Pokoknya dia tenang aja duduk diam di pesawat gitu. Waktu penerbangan dari Palembang – Jakarta, Raja milih duduk di pinggir jendela dan waktu dari Jakarta – Medan, Raja milih duduk di tengah. Rute penerbangan Palembang – Medan memang harus melalui Jakarta. Hanya ada satu maskapai yang menyediakan rute Palembang – Batam – Medan, tapi hanya sekali penerbangan dalam sehari dan itupun dengan harga tiket yang biasanya dua kali lipat dengan yang via Jakarta. Kemarin itu jadwalnya gak cocok dengan saya yang masih harus ke kantor dulu sebelum terbang ke Medan, makanya akhirnya milih yang via Jakarta yang pilihan jadwalnya lebih banyak.

O iya, waktu penerbangan pertama, kan Raja asik tuh baca-baca kartu petunjuk keselamatan. Trus diliatnya lah ada pesawat yang mendarat di air. Dengan polosnya anak ini bertanya, “Mamma…pesawatnya kok di air? Kan pesawat itu di udara…ngapain di air?” πŸ˜€

Jujur yah, saya bukannya bingung ngejelasin, tapi sebaliknya saya kok ngeri menjelaskan ke Raja penyebab pesawat itu bisa ada di air? Mana waktu itu turbulence-nya sedang lumayan terasa lagi, maklum kan saat -saat ini cuaca bukannya sedang cerah-cerahnya. Buat para orang tua lain, pernah ditanyain hal yang serupa pas lagi di pesawat dengan kondisi cuaca yang kurang baik gak? Trus gimana jawabnya? Bisa dengan enteng gak? Saya kok gak bisa yah? πŸ˜€ .

Waktu saya tanya ke suami kalo dia yang lagi ada di posisi saya saat itu bakal menjawab gimana, dia sih dengan entengnya jawab, “Ya jelasin aja yang sebenarnya”. Saya tanya, “Emang gak berasa ngeri?”, jawabnya juga lagi-lagi enteng, “Ngapain ngeri? Hidup – mati di tangan Tuhan kok…”

Ah, karakter kami berdua memang lumayan berbeda πŸ˜€

Kemarin itu, saya akhirnya jawab sih pertanyaan Raja, karena kalo gak dijawab, anak ini bakal mendesak terus. Tapi jawaban saya ngambang, cuma bilang gini, “Oh, itu karena memang lagi perlu aja mendaratnya di air bukan di tanah.” :D. Dan Raja sepertinya emang gak puas, tapi langsung saya alihkan perhatiannya sama awan yang tebal banget di luar :D. Mungkin ini contoh yang buruk, karena ternyata sebagai orang tua saya gak mampu mengendalikan rasa takut sendiri sehingga akhirnya gak bisa ngasih jawaban yang benar dan memuaskan ke anak. Tapi mo gimana lagi, namanya juga mamanya lagi ngeri sendiri πŸ˜›

My good boy on the plane πŸ™‚

Perjalanan dari Jakarta – Medan kan lumayan panjang tuh, 2 jam, jadi supaya Raja gak bosen, dia maen sama buku Thomas and Friends yang ada tombol-tombolnya dan bisa ngeluarin suara berupa lagu dan bunyi-bunyian khas kereta api. Raja juga maen Angry Birds pake Galaxy Tab. Supaya aman, sebelum kami berangkat, waktu masih di Palembang, SIM card tablet-nya udah saya cabut, koneksi wireless dan GPS juga saya matikan, dan mode-nya dibuat flight mode. Jadi begitu dinyalain di atas pesawat, tablet-nya udah bener-bener dalam kondisi offline. Raja juga pinter, waktu saya jelaskan bahwa saat mau take-off dan landing tablet-nya harus dimatikan karena bisa mengganggu kerja oom pilot dan mbak pramugarinya, Raja mau ngerti dan sama sekali gak membantah :).

O iya, kenapa maskapai penerbangan mengharuskan kita mematikan semua alat elektronik saat take-off dan landing? Itu karena dua alasan utama:

  1. Ponsel maupun notebook adalah pemancar RFI (radio frequency interference) dan EMI (electromagnetic interference) terbesar yang bisa menganggu komunikasi darurat yang digunakan oleh pilot. Sebenarnya hal ini bisa diatasi dengan mengaktifkan flight mode, tapi bok, siapa yang bisa menjamin ya kalo ponsel atau tablet kita gak memancarkan sinyal mengganggu pas di saat kritis take-off dan landing? πŸ˜€
  2. Waktu take-off dan landing, kan ceritanya flight attendant gak bisa jalan-jalan tuh untuk memastikan bahwa perangkat elektronik yang kita pake tergolong aman dan gak mengganggu jalur komunikasi pilot, makanya supaya amannya sekalian aja semua perangkat elektronik diwajibkan untuk dimatikan πŸ˜€
Baca Buku dan Maen Angry Bird selama di udara

Puji Tuhan, walo goncangannya lumayan selama berada di atas sana, kami akhirnya mendarat dengan selamat di Polonia. Cuma pas waktu dekat-dekat mendarat, karena perbedaan tekanan yang sepertinya cukup jauh, telinga kami pada nyeri, termasuk Raja. Untung walo kesakitan, tapi dia gak rewel dan gak pake nangis. Cuma ngeluh-ngeluh aja gitu dan saya pun hanya membantu dengan memijat-mijat bagian belakang dan bawah telinganya, karena di saya pijatan itu lumayan membantu untuk mengurangi sakitnya.

Nyampe Polonia, kami dijemput pake bis untuk dianterin ke terminal bandara. Di situ saya telpon suami buat ngabarin kalo kami udah nyampe. Dan di situ pula saya tau kalo rencana kejutan kami sudah hancur berantakan…hikkksss…. πŸ˜₯

Jadi begini, sodara-sodara, kan waktu ke Medan kemarin itu saya juga ngajak pengasuhnya Raja, si Dewi. Nah, saya bilanglah ke Dewi ini supaya ngabarin mamaknya yang tinggal Kutacane (daerah ini sudah masuk wilayah NAD) bahwa dia bakal pulang ke Medan. Trus bilanglah supaya mamaknya aja yang datang ke Medan, nanti kami yang ongkosin dan nanti ikut nginep di rumah mertua saya. Cuma datangnya jangan pas hari Kamis itu, ya Jumat atau Sabtu-lah. Si Dewi sih ok-ok aja.

Eeeehhh…gak taunya, Kamis sore itu juga sekitar pukul setengah enam sore, mamaknya si Dewi udah tiba aja dong di rumah mertua. Kagetlah mertua saya begitu denger dari mamaknya Dewi kalo anak perempuannya itu katanya sedang dalam perjalanan ke Medan. Mertua langsung panik karena dipikirnya apa si Dewi kabur dari Palembang atau tiba-tiba minta berhenti. Mertua bertanya-tanya dengan gelisah di hatinya, ada apa ini, kok tiba-tiba begini? Trus gimana dengan pahompu-nya? Parumaen-nya juga gimana, apa harus cuti lagi gara-gara pengasuh anak?

Panik, mertua nelpon saya. Ya jelas dong, ponsel saya udah gak aktif, namanya juga lagi di udara.

Nelpon si Dewi juga ya jelas sama, ponselnya gak aktif.

Terakhir mertua nelpon suami. Pas diangkatnya, langsunglah kedengeran suara mertua yang udah panik banget. Nanya ada apa kok bisa kayak gini?

Suami yang denger mertua udah panik gitu, daripada nanggung resiko kenapa-kenapa dengan mertua akhirnya dengan berat hati nyeritain rencana kejutan kami…

Dan dengan demikian, hancur berantakanlah semua πŸ˜€

Waktu denger kabar itu saya masih dalam bis menuju terminal bandara, telinga masih nguing-nguing jadi gak bisa denger dengan jelas, tapi jelas banget waktu denger suami bilang, “Rencananya udah berantakan! Ompungnya Raja udah tau kalian mo datang!”

πŸ˜₯ πŸ˜₯ πŸ˜₯

Kami dijemput oleh salah satu kakak ipar saya yang juga kaget karena ternyata mertua udah tau rencana kami. Pada nyesel sih soalnya semua udah pada kebayang alangkah terkejut bahagianya mertua tiba-tiba kedatangan pahompu panggoaran mereka.

Nyampe rumah, kedua mertua saya udah nunggu di depan rumah, geleng-geleng kepala dengan riang melihat kami πŸ˜€

“Kalian yaa….inang hampir kena serangan jantung tadi…”

Hihihihi…

Walopun kejutannya gak berjalan sesuai rencana kami, tapi tetep aja sebenarnya ini merupakan kejutan buat mereka. Mana mereka sangka sebelumnya kalo hari ini Raja akan ke rumah ompung-nya di Medan? Melihat mereka tersenyum dan ketawa senang banget begitu ngeliat Raja, saya yang tadinya rada kesel oleh batalnya kejutan ini, tak urung ikut merasa bahagia juga.

Begitu juga waktu akhirnya bertemu dengan mamaknya Dewi. Ngeliat seorang ibu yang sudah mulai renta melakukan perjalanan jauh selama hampir 10 jam dari Kutacane ke Medan demi rasa kangen ke anak perempuannya yang merantau jauh ke tanah orang, mana tega saya ngerasa kesal lagi? πŸ™‚

Yah, begitulah cerita gagalnya kejutan kami tapi yang tetep bikin ompung-nya Raja bukan main bahagia πŸ˜€

Trus selama tiga hari di Medan ngapain dan kemana aja?

Hari Jumat saya hampir seharian di Kantor PLN Wilayah Sumut. Pergi pagi, pulang sore. Malamnya sebenarnya berencana mo pada makan di luar, tapi batal gara-gara yang pada kerja pada kecapean πŸ˜€

Sabtunya jalan hanya ke mall buat nyari kado ulang tahun buat Raja dari papa dan mamanya. Apalagi kalo bukan berbau-bau Thomas and Friends. Kali ini kami pilih yang Roller Coaster Mountain set. Di Palembang udah gak ada lagi, syukurlah pas nyari di Thamrin Plaza Medan, ternyata masih ada.

Kayak gini nih bentuk mainannya. Sumber gambar dari http://www.comparestoreprices.co.uk/model-railways-and-trains/tomy-thomas-and--friends-motor-road-and--rail--roller-coaster-mountain.asp

Nyari itu aja udah hampir seharian. Balik rumah udah menjelang malam.

Besok paginya sekitar jam 10 kami udah take-off untuk kembali ke Palembang.

Jadi, selama berada di sana, yang dilakukan Raja hanya main-main bareng ompung, bou, dan sepupu-sepupunya, juga tentu difoto-foto sama mamanya…hihihi…

Raja dan Jose
Raja dan Bou
Foto-foto sama mama

Jadi udah? Segitu aja?

Hikkss…hikkss…

Iya, segitu aja.

Memang kalo mo jujur, kami hampir tak pernah punya kesempatan untuk benar-benar menikmati kota Medan dan tempat eksotis lainnya di Sumatera Utara ini, kecuali waktu kami bareng-bareng sekeluarga berlibur ke Parapat dan Onan Runggu di Pulau Samosir yang pernah saya cerita di sini.

Selebihnya, setiap kali kami ke Medan pasti karena ada urusan, entahkah itu urusan keluarga atau urusan kerjaan seperti kemarin dan selalu dengan waktu yang sangat terbatas. Makanya, kami benar-benar berharap nantinya bisa menghabiskan waktu selama sebulan penuh di Medan saat cuti besar tiga bulan di 2013 nanti. Puas-puasin deh pokoknya nanti πŸ˜€

Ya udah, segitu aja ceritanya.

Hari minggu kami pulang, bawa oleh-oleh mie pangsit dan bihun goreng Medan buat si papa πŸ˜€

O iya, pas di jalan pulang tuh ya lumayan serem. Dari Medan – Jakarta, cuaca buruk banget. Pesawat sampe gak bisa-bisa turun. Perjalanan yang hanya 2 jam akhirnya molor sampe 2 jam 30 menit. Haduh…para penumpang udah lumayan deg-degan di atas :D. Raja juga berkali-kali nanya, “Kok pesawatnya naik lagi?” setiap dirasanya pesawat yang tadinya udah mulai mo turun malah ngangkat badan lagi ke atas πŸ˜€

Di jalan pulang..

Puji Tuhan Yesus, kami akhirnya tiba dengan selamat di Palembang, bahagia banget rasanya bisa ketemu si papa lagi πŸ˜€

Tiba dengan selamat...legaaaa!! πŸ˜€

By the way, liat gak pashmina yang saya pakai di atas? Itu bener-bener pashmina penyelamat saya. Jadi gini sodara-sodari, waktu kami nunggu di Soetta, kan lumayan lama tuh nunggunya. Jadwal penerbangan pada ditunda gara-gara cuaca buruk. Kami nunggu di B1, terpaksa berdiri karena ruang tunggu udah penuh sesak. Nah, Raja lama kelamaan mulai gak sabaran, trus narik-narik baju saya. Nariknya gak sekali, tapi berkali-kali, sampe akhirnya……kancing dress saya yang paling bawah lepas sementara jarak ke kancing berikutnya di atasnya lumayan jauh. Oh tidaaakkk!!! Mana gak bawa peniti pulak. Haduh…bencana deh! πŸ˜₯

Untung ya saya bawa pashmina itu, jadi bisa dipake buat nutupin dress bagian depan. Selamat deh saya :D. Kejadian kayak gini ngingetin saya untuk selalu gak pernah lupa bawa peniti, in case terjadi hal-hal yang tak terduga seperti kemarin itu πŸ˜€

O iya, besok Raja ulang tahun lhooooo….. Hahay, udah gak sabar! Kuenya udah jadi, lucuuukkk bener… Ada yang bisa tebak temanya apa? πŸ˜›

Catatan :

Ompung : Kakek/nenek

Pahompu : Cucu

Parumaen : Menantu perempuan

Pahompu panggoaran : Cucu yang namanya dijadikan nama panggilan Ompung (nama panggilan ompung-nya Raja di lingkungan adat Batak adalah Ompung Rajamin)

Iklan

70 thoughts on “Failed Surprise

  1. baru tahu arti kata ompung, pahompu , thanks ya… agak asing ditelingaku krn belum pernah denger sebelumnya

    nggak masalah khan ya kalau kejutannya nggak berjalan sempurna yg penting semua senang, terlihat dari foto fotonya πŸ™‚

    fotonya cantik cantik deh …. colourful πŸ˜‰

    1. Itu panggilan-panggilan dalam bahasa Batak, mbak, gak heran kalo masih asing banget di telinga mbak Ely πŸ™‚

      Iya, yang penting semua tetap senang πŸ˜€

      Thanks ya mbak Ely πŸ™‚

  2. Hari ini Ompung Rajamin doli ULTAH, besok RaJa…hm…cerita seru apa ya besok………..

    Kalo Rutenya lewat Batam pasti mampir dulu t4 Favian jadinya gak nyampe2 ke Medan hahahahahaha ;mrgreen:

      1. wah .. sekarang pasti kamu dah sibuk ya …. si Rajanya gimana ? pasti sdh tak sabar lagi nunggu esok hari πŸ™‚

  3. eh lupa…

    1 lagi…..
    pesawat di air udah pernah ditunjukin sama Favian tapi karna belom bisa ngomong Favian cuma nunjuk2 aza dan jujur bukan takut ato bingung menjelaskannya tapi teringat adek sahabat qt….beru Tarigan….ingat kan kejadian itu ???
    udah ach jadi mewek nie……

    1. Ah, Adam Air ya da? Adeknya Echy kan?

      Waktu di 2007 itu Echy ngabarin itu ke aku, aku bener2 kaget, gak nyangkaaaa…tragis banget….hikksss….

  4. Hahaha..walau rencana kejutan berantakan, toh berkakhirnya bahagia ya Jeng..Ohya jadi lain kali jangan pernah bawa pashmina dari rumah kalau hendak bepergian ya…

  5. wuih raja hebat.. bisa duduk manis pas di pesawat..
    btw klo aku dipesawat trus cuaca buruk gitu pasti panik 😦

    walau gagal surprisenya tapi tetep seneng ya mba bisa ngebahagiain ortu/mertua dgn kedatangan cucunya..

    pasti yang exicited utk besok si mama dan papa dibanding rajanya.. hiiiiihihiihi.. akupun begitu setiap anak mau ultah pasti seru sendiri πŸ˜€

    1. Cuaca buruk pas lagi terbang emang bikin panik! Ahhh….semoga selalu dijagai Tuhan perjalanan kita yaa….

      Hihihi..iyaaa bener banget, yang lebih heboh ya jelas mamake dan bapake :mrgreen:

    1. Tapi bakal lebih seneng lagi kalo gak gagal…hihihihi…..Gak apalah, yang terpenting semua senang! πŸ˜€

      Makacih tante Una πŸ˜€

  6. hehehe gagal lagi deh surprise nya… tapi gak apa ya yang penting semua seneng… πŸ™‚

    happy birthday ya raja!!!! semoga tambah pinter dan sehat2 selalu!!!

    1. Iya, gagal lagi…gagal lagi….keknya gak jodoh nih sama surprise…hahaha

      Amiinn…makasih ya Arman πŸ™‚

  7. Hmmm…ternyata Raja dan mamanya jalan-jalan ke Medan toh;) Perjalanan yang menyenangkan ya Mba, apalagi Raja nice banget selama perjalanan…soal surprise yang gagal, ah tak apalah…apalagi keluarga disana menyambut dengan sukacita:)

    Wah, 2013 mau cuti 3bulan…bisa selama itu Mba???

    Ahayyy, tipsnya soal “membawa peniti” worthy juga kayaknya, in case ngalamin what u experienced ya;)

    Hmmm, ayo selanjutnya mana cerita ultahnya Raja…..

    1. Iya jeng Ai, di kantor kami, per 6 tahun karyawan diberi jatah cuti 3 bulan…lumayan kaaannnn….hahahaha

      Beresss….cerita ultah menyusul πŸ˜€

  8. asik aku jd belajar bahasa batak. gpp mba surpresnya gagal, toh yg kedatengan seneng2 jg kan. kesian jg kan kalo ditutupin tp mrk panik πŸ™‚

    haha…kancing lepas itu emang tragis. peniti itu wajib emang, sama tensoplas *slalu aku selip di dompet*

    mauuuu dong tante dikasih kue ultahnya raja *langsung mangap*. ish raja kamu ganteng sekali πŸ™‚

    1. Itulah mbak, daripada mertua keterusan paniknya ya mending dikasih tau ajalah πŸ˜€

      Hihihi..iyaa…kancing lepas itu bencana deh, bener2 jadi pelajaran buat nyiapin aneka perkakas darurat dalam tas πŸ˜€

      Hahahaha…makasih ya tante πŸ˜€

  9. tinggal selangkah lagi kejutannya bhasil tp akhirnya gagal hiks..
    tapi terobati kan ya dg berkumpul bsma saudara2,
    wah klo aku jg bakalan susah jawabny knpa pesawatny mdarat di air, kecuali klo Anin nanyany pas posisi g lg terbang beneran

    1. Hihihi…iya Tik, padahal udah tinggal deket lagi…dasar emang gak jodoh sama kejutan πŸ˜€

      Benerrr…kalo nanyanya pas lagi gak terbang sih bisa enteng jawabnya yaa πŸ˜€

  10. pertanyaan sama yg dilontarkan faris tiap kali naik pesawat. dia sukaaa bgt liatin tuh kartu petunjuk keselamatan. emaknya deh yg parno duluan.. mana ngomong, bunda, faris mo pake pelampung doonngg, hadeeehh..

  11. Hahahaa lucu deh crita ‘kejutan gagal’ nya mbak, πŸ˜€ btw sama mbak…gk pernah bs lama2 nengokin ortu dikampung hiks hiks kadang2 cuman bs pulang 2 hr aja udah berasa seneng bgt buat kangen2an sm org rumah *tik tok tik tok ngitung waktu cuti lahiran 4bln lg, mo lahiran disana bs puas2in deh kumpul sm keluarga hihihiii
    O iya…hepi b’day ya raja…ditunggu crita birthday party nya mbak πŸ™‚

    1. Cuti lahiran 4bln? Wowww…lama banget! Asik tuh buat puas-puasin bareng ortu πŸ˜€

      Thanks ya buat ucapannya πŸ˜‰

  12. Asik bener baca ceritanya, komplit, detail, seperti biasanya…kalo aku diposisi mba mungkin udah panik, cuaca buruk plus pertanyaan yang horor dari bocah. hihihihiii,,,pasti kue ultah thomas buat raja besok…..

    1. Masalahnya aku udah berkali-kali ke Medan dan jarang punya waktu untuk menikmati kota Medan dan sekitarnya mbak πŸ˜€

  13. Aku juga suka parno naik pesawat saat cuaca buruk. Langsung diem pasrah sama Tuhan. Dan paling sebel kalo ada penumpang yang suka cuek masih asyik telpon-telponan padahal pesawat udah mau take off ato belum landing.
    Pasti Ompung senang sekali ketemu Bang Raja ya. Oh ya, Selamat Ulang Tahun ya,Raja.

    1. Eh iya, suka kesel emang sama orang yang sok sibuk gitu….gak takut apa ya kalo sampe kenapa2 penerbangannya?

      Makasih ya Ndah πŸ˜‰

  14. Sekarang ini cuaca emang lagi buruk buat terbang ya mam. Walau surprise nya gagal, tapi alhamdulillah mam, Raja & pengasuh selamat samai Medan dan balik ke Palembang. Duuuuh, jadi pengin ke SumUt…ke Danau Tobaaaaaa… πŸ˜€

    1. Iya Bundit, yang paling penting semua sehat, selamat , dan bahagia πŸ˜€

      Danau Toba menunggu tuh Bund, hehehe

  15. hehe ada2 saja niy cerita mama raja..klo saya memang peniti udah kek barang wajib ada di dompet make up, ada lagi di tas ada juga di meja kantor dah siap tempur kalo ada kancing ato kelim baju yg lepas aman… tinggal peniti dulu ntar baru jait kalo ingat πŸ˜€
    O iya hari ini Raja ultah selamat ulang tahun Raja :D…. salam buat abang Raja dari Alika πŸ™‚

    1. Iya ya, harusnya peniti tuh jadi barang wajib buat dibawa kemana-mana ya…kemarin aku gak kepikiran…hikkss….

      Thanks ya jeng… Btw, aku kok gagal terus ngirim komentar di tempatmu ya 😦

  16. Happy birthday Raja ! …… nunggu dari tadi belum ada postingan ultahnya … tentu saja belum pasti sekarang lagi rame di sana ya ngerayain ultah Raja πŸ˜€

    1. Hehehehe….sebenarnya sih instruksinya udah jelas, cuma mungkin mamaknya udah kadung kangen berat πŸ˜€

  17. Pantes rupanya buat kejutan untuk Opung ya… Tak apa gagal yg penting sudah bisa buat Opung senang ya.
    Raja selamat ulang tahun ya sayang. Semoga Raja jadi anak manis, pintar dan sayang mama papa ya.
    Pengen lihat pestanya Raja nih.

  18. Eeeehhh…ternyata mamaknya si Dewi lah yang punya kerjaan.
    Btw cerita perjalanan bersama Raja seru sekali. Saya baca sampai selesai,….
    Lucunya ketika sudah ditengah eh ada lagi, eh ada lagi. Tapi benar-banar seru he3x…….

    1. Hahahaha…harap maklum aja uda, sama ibu-ibu kalo udah mulai cerita, ceritanya bisa ngalor ngidul kemana-mana πŸ˜€

    1. Hihihi..iya, sebenarnya sih jatoh-jatohnya tetep aja jadi kejutan, tapi gak berjalan sesuai rencana πŸ˜€

  19. Gagal aja seneng banget ya lis,,, gimana kalo berhasil????
    Pesawaatttt…???? turbulance…???? tidaaakkkk……….
    Sampe sekarang juga aku masih keringet dingiinn kalo naek pesawat, padahal kemaren juga aku abis ke Jakarta, di dalam pesawat bisanya cuman komat kamit mules-mules, walopun memang sudah tahu kalo hidup mati itu ada di tangan Tuhan…
    Ahh.. semoga kita selalu sehat dan berumur panjang yah, Amiiinnn….

    1. Hahahahaha…tapi emang, dengan banyaknya kejadian kecelakaan pesawat bikin rasa hati was-was juga ya. Tapi ya kiranya kita senantiasa dijagai dan dilindungi Tuhan dalam setiap perjalanan πŸ™‚

  20. Hiks gw juga sering binun tuh Lis kalo ditanya Zahia kaya gituh. Kenapa pesawatnya bisa di air? Kenapa harus begini kenapa harus begituh

    Syukurlah semua baik2 ajah. Dan meski surprisenya gagal tapi semua pasti hepi dunks πŸ™‚

    PSssttt, dikau emang always selalu cantik boo πŸ™‚

    1. Hihihihi…iya San, pertanyaan anak biasanya mendasar dan mereka suka ngejar sampe dpt jawaban yg bikin puas πŸ˜€

      Iya, puji Tuhan, semua baik dan senang san πŸ˜€

      Aiihh…dikau bikin aku malu πŸ˜€ . Thanks ya San πŸ™‚

  21. emang suka sedih kalo mau buat kejutan eh.. ternyata ketauan duluan πŸ˜€
    di laptopku semua imagenya gak kebuka, jadi ga bisa liat deh baju ungu2 dan pashmina ungunya, begitu jg foto2 raja di pesawat 😦

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s