Hitung Di Tempat

Siapa yang gak tau kalo kita nerima duit tuh harus dihitung langsung di tempat biar kedua belah pihak yang bertransaksi sama-sama enak?

Pasti semua tau dong yaaa…

Saya juga tau bener itu…

Tapi masalahnya, saya suka lalai, begitu terima duit kadang langsung aja dikantongin karena lagi buru-buru, gengsi ngitung lagi, atau gak enak sama yang nyerahin duitnya karena takutnya tar dianggap gak percaya sama yang bersangkutan.

Tingkat gak enakkan saya memang tadinya lumayan tinggi.

Yap, that’s my bad yang bikin suami suka gemes sejak awal kami kenal. Tapi lama kelamaan, saya banyak belajar dari suami yang orangnya selalu gak pernah takut mengungkapkan sesuatu tapi dengan cara yang benar dan pada tempatnya tentu. Suami ngajarin saya untuk lebih berani berterus terang.Β Jangan semua-semuanya dipendam sendiri cuma karena gak enak atau malah gengsi mo ngungkapin padahal toh ujung-ujungnya rasa yang dipendam itu bakal jadi penyakit kalo gak bom waktu. Gak enak sama orang lain jika harus menyakiti perasaannya, itu benar, tapi kalo gara-gara rasa gak enak itu akhirnya bikin kedua belah pihak malah serba salah, ya jelas itu salah banget.

Dan memang makin ke sini saya makin bisa terbuka dan berterus terang sih. Cuma tetep aja belom 100%, termasuk soal ngitung duit di tempat itu. Kalo sama orang lain atau sama yang gak begitu dikenal sih sejak dulu saya cuek. Nah, suka gak enak kalo yang nyerahin duit tuh orang yang saya kenal betul. Aneh deh, padahal kan gak apa-apa banget ya kita ngitung ulang duitnya, kan untuk memastikan aja jumlahnya. Saya sendiri kalo nyerahin duit ke orang trus dihitung lagi sama orang itu juga gak pernah ngerasa gak dipercaya kok malah ngerasa terbantu.

Tapi itulah saya. Kadang memang rasa gak enak-nya ditempatkan pada situasi dan kondisi yang kurang pas.

Nah, akhirnya beberapa hari lalu terjadilah hal yang hampir merugikan saya gara-gara rasa gak enak ngitung uang di tempat itu.

Ceritanya kan kemarin itu saya dinas ke Medan. Jadi sodara-sodara, kemarin itu saya melakukan kunjungan yang seharusnya rahasia ke Medan, bukan dalam rangka liburan, tapi karena ada kerjaan di sana. Pake seharusnya karena toh akhirnya kejutan itu hancur berantakan πŸ˜₯ πŸ˜† *saya ceritain nanti deh gimana akhirnya rencana yang udah tersusun rapi itu akhirnya berantakan πŸ˜€ *

Jadwal dinasnya dadakan, berangkatnya juga dadakan, makanya uang dinas belum sempat keluar dari kasir.

Jadi di kantor kami itu, untuk perjalanan dinas, uang dinas yang mencakup biaya transportasi (kalo pake pesawat, harga tiket dihitung seharga tiket Garuda) dan akomodasi (uang saku, penginapan, konsumsi, cuci pakaian), diserahkan secara tunai dan utuh kepada pegawai yang akan melakukan perjalanan dinas.

Nah, kemarin karena dinasnya dadakan jadi uangnya belom sempat cair waktu kami berangkat. Setelah saya balik dari dinas, baru deh saya ngambil duitnya ke kasir. Setelah duitnya dikasih ke saya, sambil ngucapin terima kasih ke bapak kasirnya, langsung lah tumpukan duit itu saya bungkus dengan kertas yang berisi rincian biaya perjalanan dinas. Trus udah, setelah itu saya melenggang pergi. Nyampe ruangan, duitnya langsung saya masukkin dalam tas.

Di perjalanan pulang, saya tiba-tiba keinget sama uang dinas tadi, trus langsung cerita nyombong-nyombong ke suami, “Eh, tadi aku udah ambil uang dinas kemarin. Lumejeng lhoooo…padahal kan kemaren aku bayar tiket PP buat tiga orang sekaligus (kan Raja dan tante Dewi-nya juga ikutan), tapi tetep uang dinasnya masih lebih lumayan banget….hehehe…”. Sambil ngomong gitu, saya ambillah duitnya dari dalam tas, trus mulai ngitung-ngitung.

Hitungan pertama. Eh, kok kurang?

Hitungan kedua. Ini beneran kurang?

Hitungan ketiga. Iyaaa!!! Duit warna merahnya kurang 6 lembar!!

Huwaaaa!!!

“Papaaa!! Duitnya kurang!!”

“Nah kan, pasti tadi gak dihitung dulu kaaannn??? Makanyaa…”

Hikkss….hikksss….

Jadilah di perjalanan pulang itu saya gelisah trus kemudian nyoba hubungin teman di bagian keuangan. Akhirnya dapatlah nomor telpon si bapak kasir. Tadinya mo saya sms aja, tapi kata suami, “Ngapain cuma sms? Telpon aja langsung, lebih enak ngomongnya.”

Ya udah, saya nurut.

Awalnya si bapak kasir seolah gak percaya kalo duit yang tadi saya terima kurang. Ya mungkin khas orang keuangan kali’ yah, musti pake pertanyaan investigasi dulu. Tapi puji Tuhan, akhir kata si bapak bilang, “Ya sudah, besok ambil aja di kasir sisanya ya…”

Hehehehe….

Langsunglah saya tarik napas lega dan tersenyum senang lagi.

Esok paginya, kekurangan duit kemarin saya ambil dengan lancar di kasir.

Selesai deh. Beres semuanya.

Meskipun udah selesai, tapi kejadian kemarin itu jadi pelajaran banget buat saya. Syukurnya ini kejadian di kantor sendiri dan yang bersangkutan juga tau banget lah saya gak mungkin bohong apalagi untuk hal-hal menyangkut duit gini. Nah, kalo kejadiannya di tempat lain gimana? Mana bisa orang lain percaya kalo gak ada buktinya bahwa uang itu memang kurang? Lagian kalo kasirnya mau curang juga ya salah si penerimanya lah, siapa suruh gak pake ngitung dulu!

Karena itu, saya kemudian berkali-kali mengingatkan diri saya sendiri. Ini kejadian yang terakhir. Lain kali gak boleh kayak gini lagi! Mau siapapun itu yang nyerahin duit ke saya, mau seburu-buru apapun saya, mesti ngitung langsung duitnya di tempat! Titik!

Di antara temen-temen ada juga yang seperti saya gak? Yang suka gak enak atau malas ngitung duit yang diterima langsung di tempat? Kalo ada, ancungkan tangannya doongg…

Eh, kok gak ada yang ngancungin tangan?

Jadi saya aja yang kayak gitu yak?

Hikkss….kalo gitu ya udah, memang kejadian kemarin pelajaran untuk saya saja πŸ˜€

62 respons untuk β€˜Hitung Di Tempat’

  1. Langsung aku kasi liat ke adekku!
    Dia yah kejadian ambil uang di atm gak diitung, kurang selembar biru. Kapan lagi nuker di money changer kurang selembar biru dan selembar ijo..
    Kalo aku yang males ngitung kalo beli jajan kaya bakso gitu yang kembaliannya gak cakep :p biasanya suka kurang-kurang juga dikit hahahaha

    1. Di ATM bisa kurang juga ya uangnya? hihihi….aku juga kebiasaan tuh suka gak ngitung duit lagi habis ngambil di ATM, padahal kalo pun diitung ulang mesinnya gak mungkin tersinggung kan ya? :mrgreen:

      Hahahaha…kalo kembaliannya receh2 males ngitungnya ya πŸ˜€

  2. iya bener banget tuh… harus langsung dihitung!!
    yah kalo emang yang ngasih uang itu orang yang kita kenal banget atau sodara jadi gak enak ngitungnya, ya harus rela kalo sampe kurang… πŸ˜€

    1. Kalo kurangnya gak banyak sih mungkin gak terlalu nyesek ya Man, nah kalo kurangnya banyak kan pasti jadi kepikiran tuh..hihi

  3. aku juga sama kaya mba penyakitnya, males ngitung duit kembalian, berasa jadi orang gak percayaan sama orang lain..kapan hari beli di tukang sayur mestinya kembalian 13 ribu, eh ternyata cuma dikasih 3 ribu, taunya juga udah siang kalo kembaliannya kurang 10 ribu.

    1. Hahahaha…kita sama yaaa πŸ˜€

      Iya, musti diubah tuh kebiasaan malas dan gak enak ngitung ulang duitnya πŸ˜€

  4. ati ati mama raja, kadang di sengaja lho…..
    bukan ber prasangka, tapi aku ngalami beberapa kali waktu beli tiket kereta api.
    Tuh petugas ngasih aja, ki hitung diluar antrian dan ternyata kurang,
    dia dengan sigapnya ngambil kekurangan yang seolah solah sudah disiapkan.
    sebel kan???????
    Makanya aku membiasakan diri bayar pake uang pas

  5. aku dah biasa Liss ngitung duit di tempat, nggak peduli deh , ramai orang atau nggak, pas di toko misalnya, soalnya ya itu takut kalau kurang uangnya, terus nggak ada bukti khan kalau sdh sampai rumah …. tapi beruntung ya bapak kasirnya baik, khan ada tuh yg ngeyel banget, orang nggak ada buktinya

    btw, ijin ngelink blognya ya , thanks πŸ™‚

    1. Iya mbak, syukurlah masih bisa dikasih lagi duitnya, bapaknya bermurah hati pada ku..hahaha…

      Iya mbak, silakan di-link πŸ˜‰

  6. Untung dikembalikan ya Mba, klo ga biar saya yang ngurus ke kasirnya lumayan kan mb 6 lembar. he3x.
    Oh ya btw tebakan saya salah ya Mba, ternayat perjalanannya ke Medan Sumatera Utara, bukan ke Manado Sulawesi Selatan.
    Tapi sebetulnya saya ga salah-salah amat kan, karena saya buat inisialnya saja dan sebetulnya dua-duanya benar kan ?

    1. Hahahaha…iyaaa…lumayan banget kan kalo sampe gak bisa balik lagi duitnya πŸ˜€

      Iya, gak salah2 amat, soalnya inisialnya tetep bener πŸ˜€

  7. Yah adek kakak kok samaan ya
    Kakak juga masih sering lupa, pdhal udah sering diomelin si abang he..he..
    seringnya sih nggak ngitung dulu sebelum bayar apa2,

    1. Hahahahaha…ternyata kita sama ya kak, udah malah ngitung duit, sama2 pula sering diomelin gara2 malas ngitung duit itu πŸ˜€

    1. Iya mbak, padahal kalo kita ngitung lagi malah justru bagus karena kedua belah pihak bakal sama-sama enak.

      Terima kasih kembali ya mbak πŸ™‚

  8. Sering begitu juga kok, jd km ga sendiri.. Tp lama2 tergantung ma siapa dan faktor kedekatan… kl org itu ud dipercaya, ga pake itung2 lgs masuk dompet… πŸ™‚

    1. Tapi orang yang kita percaya juga bisa salah hitung kan jeng, makanya sebaiknya dihitung lagi duitnya πŸ˜€

  9. aku slalu ngitung mba. mo org deket kek gag kek. kalo yg bersangkutan cm byr nominal dikit, mungkin bisa kdg ga itung. tapi kalo nominalnya ato jumlah lembarnya banyak, harus diitung. soalnya aku gag enak malah klo nagihnya udh lain tempat, mending pas langsung on the spot. kan ketauan kl qt ga ngada2 πŸ™‚

    1. Iya, kalo nagih udah lain waktu dan tempat malah lebih gak enak ya mbak, jadi mending langsung itung aja, jadi sama-sama enak πŸ™‚

  10. berhubung saya kerja di bank *bukan nyombong*, maka saya selalu menghitung uang langsung di tempat krn ada kejadian teman sekantor yang mengambil uang di ATM *tempat dimana kami bekerja* ternyata kurang 1 lembar warna merah. Setelah diurus ternyata tetep tdk ada solusi, ya sutralah…DL jadinya πŸ™‚

    1. Bank mana nih jeng? Sapa tau di bank favorit kami…hihi…

      Jadi memang mesin ATM aja bisa salah ngitung duitnya yaaa… Jadi kalo kurang gimana tuh mbak? Klaimnya gimana?

  11. Aku juga sering begitu Jeng..Yah take for granted saja uang yg diserahkan ke aku gara-gara gak enak hati mesti ngitung lagi..Belum pernah sih mengalami kerugian. Atau mungkin pernah karena ketidak hitungan saya berlanjut sampai saya menggunakan uang tersebut sampai gak nyadar kalau jumlahnya kurang hahaha…Lama2 jadi mikir, pedagang kok gak ngitung duit yg diterimanya sih? Jabatan pedagang akhirnya membuat saya teliti pada uang…

    1. Hahahaha…iya mbak, jangan sampe deh jadi pedagang tapi gak peka ngitung uang, bisa-bisa rugi terus πŸ˜€

    1. Iya, gak enak kalo sampe dianggap begitu, padahal sebenarnya kan gak ya, cuma pengen mastiin aja biar kedua belah pihak sama-sama enak..

  12. huaaaaaaaaaa…sama banget kayak aku, klo nerima duit pasti ga diitung, ya ngrasa gak enak aja kayak yg ga percaya ama penerima uang. tp baca postingan ini jd ngingetin juga klo hal2 kayak gini jgn diabaikan ya, kudu teliti.

    Untung bapak kasirnya baik ya, percaya.

    1. Iya, mbak Ver, untung bapak kasirnya baik, mau percaya sama aku. Kalo gak kan repot dan jelas sayang lah kalo uangnya sampe melayang πŸ˜€

      Iya, kita kudu teliti mbak Ver πŸ™‚

  13. Eike ! *ngacung tangan*
    Alasannya suka buru-buru. Klo uang urusan kantor justru aku suka ngitungin,Lis. Kadang aku sengaja itungin depan orangnya. Alasan aku biar dua-duanya ngeliat. Gak kurang,gak lebih. Pas.

    1. Hihihi…ternyata dirimu juga ya ndah πŸ˜€

      Iya, kalo langsung ngitung gitu, kedua belah pihak jadi sama-sama enak πŸ™‚

  14. Iiiih sama deh mam, saya orangnya juga gak enakan. Dulu kalau terima uang saya gak pernah ngitung di depan orangnya, dengan alasan sama, gak enak hati kayak gak percayaan. Apalagi sama temen deket. Tapi sekarang, ya harus, takut kalau kurang jadi ketempuhan. Naah, untuk “mencairkan suasana” biar gak dikira gak percayaan , saya suka bercanda bilang gini “Ini uangnya saya hitung ya, siapa tahu kelebihan” hehehehe. Jadi lebih enak kan πŸ˜€

  15. Aq tergantung sikon.. Kalau uang kembaliannya terlihat mencurigakan aq hitung ulang..
    Tp kalau nerima kembalian d tol kan ga mungkin buat hitung ulang..jd ya pasrah aja, palingan aksinya jd k surat pembaca d media cetak..hehe

    1. Hehehehe…emang kalo pas posisi lagi ngantri gitu, agak gak enakan juga buat ngitung ulang ya, bisa2 yang di belakang pada ngomel πŸ˜€

  16. Untungnya si bapak kasir nggak mempersulit ya mam…
    Mungkin karena background akuntansi jadi soal duit aku selalu hitung ditempat sih… Tapi kalo sama orang yang deket banget ya kadang langsung percaya aja. Tapi emang sih kalo dibelakang kita antri panjang misal di atm ato teller gitu kita suka ngerasa nggak enak ya. Ah tapi biar deh lama dikit daripada bolak balik nantinya kan πŸ™‚

    1. Hihi…kalo orang dasar pendidikannya berbau2 keuangan atau akuntansi gitu, pasti jauh lebih jeli soal urusan uang gini ya jeng…. Aku harus sering2 ingetin diriku, supaya gak teledor. Mending repot sesaat daripada repotnya berkelanjutan, ya gak?

  17. waahh, sama banget, aku juga suka gak pernah itung lagi kalo nerima uang. sama, gara2 gak enak dan mikirnya masa sih kurang. tp pas baca postingan ini, bsk2 lebih hati2 deh. gak tau deh pernah apa gak ya ternyata kurang, soalnya jarang dihitung lg πŸ˜€

    1. Hihihi….iya ya kalo udah gak dihitung lagi dan uangnya keburu kepake mana tau lagi dikasihnya kurang atau gak πŸ˜€

      Iya jeng, lain kali harus musti hati-hati. Iya kalo kurangnya sedikit, nah kalo kurangnya banyak kan sayang πŸ˜€

  18. Aku ‘ngacung’! Hampir dipastikan kalo trima uang atau pergi belanja kagak pernah ngitung uang kembali. Keluargaku berkali-kali ngingetin. Hehe…padahal beberapa kali nombok juga sih. bener2 deh, kudu dibiasakan nih ngitung…ngitung…dan ngitung. Thanks buat sharing nya. Salam kenal.

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s