Bekerja…Bekerja…Bekerja…

Yang mengikuti sepak terjang pak Dahlan Iskan mungkin tau bahwa sebelum beliau menjadi Meneg BUMN sempat mengganti slogan PLN dari yang tadinya Electricity For a Better Life menjadi Bekerja Bekerja Β Bekerja tepat di Hari Listrik Nasional tanggal 27 Oktober 2011 lalu.

Saya bukan akan membahas mengenai pak DIS atau tentang arti slogan beliau itu di sini serta implikasinya ke perusahaan tempat kami bekerja ini, saya justru pengen nampangin foto kami bertiga dalam balutan kaos bertuliskan Bekerja Bekerja Bekerja.

Kok bisa bikin kaos kayak gini? Jadi ceritanya, ada seorang temen saya yang memang suka ngedesain kaos dengan label PowerRevolution dan biasanya memang dia tiap tahun bikin kaos trus ditawarin ke kami-kami. Biasanya sih semua semangat beli yah, rasanya seneng aja gitu punya kaos berciri perusahaan yang seragaman tapi bukan seragam resmi, berasa kayak anak sekolahan yang rame-rame bikin kaos kelas kaannn?? hehehe…

Nah, tahun ini berhubung ada pergantian slogan, jadilah kaosnya bertema Bekerja Bekerja Bekerja. Awalnya saya pesen dua aja, ukuran M buat saya, ukuran L buat suami. Pengen pesen buat Raja juga, tapi sayang ukuran paling kecilnya cuma S untuk dewasa aja. Ya sutra.

Eh, gak taunya pas kaosnya jadi, ukurannya jadi serba kecil. Syukur ya, walopun ukurannya jadi lebih kecil dari standar biasa, tapi si M dan si L masih muat sempurna di saya dan suami.

Nah, ada temen saya nih, dia kebagian yang ukuran S. Pas diliat, ampun deh, itu kaos kecil amat, langsung aja dia teriak, “Ya ampun mas! Ini sih buat Raja bukan buat aku!”

Saya yang denger nama si jagoan disebut-sebut, langsung ikutan nimbrung. Oalah bener, itu kaos kecil amat! Karena temen saya gak bisa pake, jadilah itu kaos saya yang ambil. Nyampe rumah, dicobain ke Raja, pass bener. Cuma agak kepanjangan aja, but that’s ok, masih bisa ditutupin di balik celana kok πŸ˜€

Tuh, liat deh di fotonya, Raja cocok banget kan pake kaos itu?

Kompak Bekerja Bekerja Bekerja Bertiga πŸ˜€

Tapi, walopun Raja pake kaos berjudul Bekerja Bekerja Bekerja, jangan lantas mikir kalo kami ini orang tua yang mengeksploitasi anak untuk bekerja biar menghasilkan duit banyak-banyak, supaya papanya bisa leyeh-leyeh tiap hari tapi mamanya tetep dapet duit buat beli cabe yaaa πŸ˜€

Inget soal bekerja ini, saya jadi keinget sama kejadian kemaren di kantor yang melibatkan dua rekan saya. Gak bisa diceritain detil di sini yang pasti. Saya bersyukur aja karena akhirnya masalahnya bisa terselesaikan. Dengan baik-baik tentu. TapiΒ in the end, i noted something important about one of them yang mungkin bakal jadi catatan berguna buat saya tentang yang bersangkutan untuk ke depannya.

Memang tak sedikit yang tak sadar bahwa apa yang dilakukan menunjukkan betapa besar kadar ambisiusnya. In this case dalam dunia pekerjaan ya. Banyak yang bilang kalo dia gak ambisius untuk meraih level-level tertentu. Padahal, pada kenyataan yang dilakukannya justru menunjukkan hal yang sebaliknya. Β  Malahan sikap ambisius itu semakin melenceng ke arah melakukan hal yang tidak semestinya tanpa disadari. Eh, kebanyakan sih sebenarnya disadari banget ya cuma gak mau mengakui aja πŸ˜€

Sebenarnya kalo sekedar berambisi dan ambisius sih gak masalah ya, yang jadi masalah kalo akhirnya merembet ke hal-hal yang tidak baik.

Contohnya, dengan ngerasa berhak akan sesuatu sampe mengumbar ke sana-sini kalo kita lebih berhak dibanding yang lain akan sesuatu itu. Atau dengan ngerasa bahwa untuk sukses kita harus memeluk ‘gunung’ dan tau semua-muanya bahkan gak rela kalo satu kompetensi lebih dikuasai oleh orang lain.

Malah lebih parah kalo ada orang yang ambisinya setinggi langit tapi kemampuan merayap. Biasanya yang kayak gini bakal ngambil cara yang lebih ekstrim. Suap. Nepotisme. Berharap banget kalo tindakan ekstrimnya itu bakal bisa membuatnya sukses dan menjadi terpandang. Sayangnya, cara-cara tak benar itu ternyata malah sering berhasil juga dan membawa si pelaku pada jenjang sukses yang didambakannya Β *tersenyum miris*.

Ya memang saya gak bisa ngomong banyak kalo soal kesuksesan karena saya sendiri ngerasa I’m not so called successful people in job and carrier. Kalo soal sukses menemukan pasangan hidup sih saya ngerasa puji Tuhan udah sukses lah yaaa…hehehe…ya buktinya bisa dapetin pasangan hidup yang bisaaa banget ngerti saya, eh, jangan salah hal yang sederhana macam ini sesungguhnya adalah kesuksesan yang ruarrr biasa lho, karena gak sedikit yang gak bisa nemuin pasangan hidup yang pas makanya banyak yang kawin-cerai kan? πŸ˜‰

Nah, malah ngelantur.

Intinya sih kalo soal kerjaan dan karir, buat saya (dan suami) adalah selalu ngelakuin yang terbaik aja. Dan jangan pernah ngotot ngedapetin sesuatu apalagi sampe menghalalkan segala cara. Gak sekali dua kali kesempatan yang tadinya akan datang ke kami, malah kemudian diberikan ke orang lain. Tapi puji Tuhan, sejauh ini belom pernah kecewa sampe yang gimana-gimana. Kecewa sesaat sih iya jelas, manusiawi, cuma yang terpenting adalah gimana setelah itu mengambil sikap menyerahkan semua pada Tuhan yang selalu tau dan selalu ngasih yang terbaik ke kita. Pokoknya selalu yakin deh, kalo memang udah Tuhan yang berkehendak maka meski ada yang mau berusaha menjegal pun, tetep aja bagian itu bakal buat kita. Tapi kalo ternyata Tuhan ijinkan penjegalan itu akhirnya menghalangi langkah kita, maka percayalah bahwa akan ada pintu-pintu lain yang akan dibukakan-Nya dengan tujuan yang jauuuhhh lebih baik dari yang bisa kita pikirkan.

Jadi ngapain kita ngotot?

Ngapain terlalu ambisius sampe ngelakuin hal yang tidak-tidak?

Lakukan aja yang terbaik untuk mendapatkan sesuatu. Doakan terus. Dan kalo memang itu bagian kita, percayalah gak bakal ada satu orang pun yang akan bisa mengalanginya.

Tapi masalah lain lagi nih ya, saya menemukan kalo orang yang selalu berusaha melakukan yang terbaik ternyata dianggap ambisius juga.

Padahal beda kan ya?

Sekedar ngelakuin yang terbaik, total ngerjain sesuatu, sampe hasil akhirnya memuaskan dan kemudian mengundang promosi, masak sih dianggap ambisius?

Padahal ya belum tentu lho orang yang melakukan yang terbaik itu justru berkeinginan kuat untuk menduduki jabatan tertentu. Buat orang itu pokoknya yang penting dikasih tugas dan tanggung jawab, ya udah dikerjakan sebaik-baiknya. Kalo pada akhirnya para pihak-pihak yang berwenang ngeliat kemampuan dan potensi itu kemudian menghadiahkan promosi kan lain cerita ya… Malah yang kayak gini rasanya lebih cihuuuyyy karena berhasil ngedapetin sesuatu secara tidak terduga.

Saya gak bilang kalo ambisius itu gak baik. Sebenarnya sudah sifat alami manusia ada aja hal-hal yang kepengeeeenn banget bisa kita raih.

Cuma kalo buat kami lebih tepat disebut punya tujuan dan cita-cita. Kalo kemudian diartikan menjadi ambisi. Haduh, keknya gak ya, soalnya gak pake ngotot dan kalopun gak dapet, ya udah, we can still live with that. Istilahnya nothing to lose lah. Dapet ya syukur, gak dapet juga ya gak apa-apa, soalnya berarti bakal dapat yang jauh lebih baik lagi. Yang terpenting adalah selalu ngelakuin yang terbaik dalam setiap bagian yang diberi dan selalu tau diri, kalo bukan kompetensi kita ngapain dilakuin? Bukan berarti jadi takut mencoba, tapi semua harus ada keseimbangannya kan? Keinginan dibarengi kemampuan. Itu baru bisa berhasil.

Emas dan berlian akan selalu jadi emas dan berlian, meskipun dibenamkan dalam lumpur.

Tapi masalahnya, manusia sukar sekali membedakan mana yang emas asli dan mana yang imitasi.

Ya gak apa, manusia memang suka cenderung gagal menilai. Tapi Tuhan selalu tau dan tak pernah gagal bukan? πŸ˜‰

Jadi, kalo hari ini kita gak dapat, gak usah terlalu kecewa dan bersedih hati apalagi sampe marah ke pihak lain. Karena percayalah, di hari lain akan ada bagian lain buat kita. Tuhan gak pernah tutup mata kok, kalo Tuhan sendiri yang ngeliat gimana kita mensyukuri berkat dari-Nya dengan cara mengerjakan berkat itu sebaik-baiknya, maka Dia akan melimpahkan berkat-berkat lain buat kita.

So, mari kita Bekerja Bekerja Bekerja dengan sebaik-baiknya. Tinggalkan kekecewaan,Β tetap semangat, and keep ‘(smile)’ – ingΒ -> gak mau kalah sama ibu artis mantan politisi yang bergelar panjang :mrgreen:

PS :

Katanya tadi cuma pengen nampangin foto aja, kok malah ngebahas soal bekerja dan ambisi gini ya? Aneh pulak bahasannya…hehehe… Ya maap, beginilah kalo penulis gak konsisten πŸ˜€

Btw, kalo buat temen-temen, sama gak sih pengertian cita-cita dan ambisi? Kalo buat saya, maknanya tetap berbeda πŸ˜‰

58 respons untuk β€˜Bekerja…Bekerja…Bekerja…’

  1. heehhe nggak dilarang kok mbak..inilah asyiknya nulis di blog..nggak fokus melulu 5 W + 1 H dan nggak boleh melenceng dari topik dan tema..alias suka suka kita..
    sama akupun seingat dan langsung aja kalo nulis diblog..nggak pas mbahas ini tapi kita kok pingin nulis ini..yo hajar aja…hehehe…biarin sama guru bahasa indonesia dikasih penilaian dibawah 5 atau dapa E soale yo gimana….enak sih di blog nggak ada batasan…suka suka…
    keren euyyyyyyyyyyy kaosnya dipake sekeluarga …..esensi makna dari bekerja bekerja bekerja juga mantap…emang TOP BGT pak DIS ..*lho kok malah pak DIS..hehehe kliru…emang TOP BGT keluarga mbak allisa dan pak Samosir *

    1. Yang TOP itu memang pak DIS, jeng πŸ˜€

      Iya, namanya juga blog sendiri, pemikiran sendiri, jadi ya terserah diri sendiri aja, yang penting isinya gak membongkar aib sendiri dan aib orang lain, ya gak?

      Thanks buat β€˜like’-nya ya jeng πŸ™‚

  2. Selamat sore sahabatku
    Saya datang lagi untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat.
    Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin
    Saya juga mengundang sahabat untuk mengikuti Kontes Unggulan Membuat Blog Foto Anak-Anak di BlogCamp mulai tanggal 12 Januari 2012 hingga tanggal 12 Februari 2012.
    Hadiahnya sih tidak seberapa tetapi sensasinya sungguh luar biasa.
    Silahkan cek di : http://abdulcholik.com/2012/01/12/kontes-unggulan-membangun-blog-foto-anak-anak/
    Terima kasih.
    Salam hangat dari Markas BlogCamp di Surabaya

    1. Terima kasih pakde, buat undangannya πŸ™‚

      Bikin blog baru ya? Menarik juga, kalau sempat saya ikut πŸ™‚

  3. aku suka fotonya cantik banget !, yg motret pinter, kok bisa ya bertiga pakai kaos sama πŸ˜€

    cita cita sama ambisi … hrs mikir dulu nih πŸ™‚

  4. lucu kaosnya!! iya ya yang ukuran S kok kecil amat ya, tapi bagus lah jadi pas buat Raja ya… πŸ™‚

    renungannya bagus banget dan sangat mengena! gua nih orang yang gampang kecewa. dikit2 kecewa. merasa kurang diperlakukan adil.
    tapi yah kayak yang lu bilang, sekarang gua berusaha untuk mengurangi rasa itu. toh buat apa ya. yang penting kita bekerja sebaik2nya. Tuhan pasti udah merencanakan yang terbaik untuk kita… πŸ™‚

    1. Iya tuh, S-nya kecil banget, cuma orang dewasa yang berukuran triple S keknya yang bisa pake itu πŸ˜€

      Bener banget Man, lagian kita yang rugi kan kalo terus-terusan ngebiarin perasaan kecewa itu, takutnya malah tar depresi dan bikin performa kerja tambah menurun. Ujung-ujungnya kita malah gak dapat apa-apa.

      Iya, Tuhan kan sayang banget sama anak-anaknya, jadi selalu disiapkan-Nya yang terbaik untuk kita πŸ™‚

  5. Mba Al…..keren loh filosopi bekerjanya, aku setuju lah semuanya, tapi belum bisa differ cita-cita dan ambisi #let me think;)

    Btw, keren juga kaos kompaknya, inspiring bangetttt;)

    1. Thanks ya Ai. Aku panggil nama aja ya, secara dikau masih muda bener dibanding aku..hihihi…

      Cita-cita sama ambisi memang hampir sulit dibedain ya. Tapi buat aku, tetep aja makna dan implikasinya berbeda πŸ™‚

  6. Raja keren sekali seragaman dengan mama-papanya. Aku setuju banget lho Jeng jika ada orang tua memperkenalkan konsep kerja kepada anak2nya sejak dini. Bukan untuk mengeksplotasi mereka. Melainkan untuk memahami bahwa segala sesuatu ada prosesnya dan bisa dilakukan secara baik-baik. Jadi gak seperti teman Jeng Lissa yg berambisi membabi buta itu πŸ™‚

  7. wahh,,kaos yg berjudul kerja merupakan sebuah simbol untuk membangkitkan semuo orang dari kemalasan,,itu merupakan sebuah trik khusus untuk membuat orang semakin giat berkerja,,saya suka dengan judulnya bekerja dan bekerja.

    http://www.disave.blogspot.com

    Salam Persahabatan.

    1. Hahaha…syukurlah kalo dengan melihat kaos ini bisa bikin jiwa rajin muncul πŸ˜€

      Salam persahabatan juga πŸ™‚

  8. ntu mah gag kekecilan mbak.. pas banged πŸ™‚
    ambisi meroket, kemampuan merayap = suap nepotisme.. itu asalnya karena di keluarganya gag kuat kan mbak.. yang juga di amini sama kurikulum kita (welehhh nyambung ke yg ntu-ntu lagi… masii terus garuk-garuk soalnya sii saiai nya di masalah itu…)..

    ini yg saiia bold.. alo memang itu bagian kita, percayalah gak bakal ada satu orang pun yang akan bisa mengalanginya.. setuju bangeddd..!!!

    pertanyaannya gampang… “bahagia dulu baru sukses” atau “sukses dulu baru bahagia”?!?!

    1. Jawabannya : kebahagiaan itu tak bergantung dari kondisi dan ketika kita bisa merasa bahagia, itu juga adalah salah satu bentuk kesuksesan πŸ˜‰

      Thanks ya…

  9. Ada satu kalimat yang sangat saya suka Mb : “Lakukan aja yang terbaik untuk mendapatkan sesuatu. Doakan terus. Dan kalo memang itu bagian kita, percayalah gak bakal ada satu orang pun yang akan bisa mengalanginya”
    Akan saya camkan dalam hati, karena kita satu prinsip

    1. Wah, senangnya ternyata Uda Dedy juga seprinsip πŸ™‚

      Hal itu juga akan selalu kami camkan dalam hati, Uda. Thanks ya πŸ™‚

    1. Hihihi…aku juga liat ini jadi inget masa sekolah lho, soalnya dulu suka banget gitu tiap tahun bikin kaos yang seragaman sekelas πŸ˜€

      Thanks ya πŸ™‚

  10. i luv this quote : “Emas dan berlian akan selalu jadi emas dan berlian, meskipun dibenamkan dalam lumpur. Tapi masalahnya, manusia sukar sekali membedakan mana yang emas asli dan mana yang imitasi”

    Just do your best aja kali yeeee *toss dg jeng Aliisa*

    Btw keren banget deh kaosnya, kompak beneeeerrr πŸ™‚

    1. Toss!!

      Yupe, do the best and let God do the rest, hasilnya pasti luar biasa πŸ˜‰

      Thanks ya jeng πŸ™‚

  11. Wiiiih setuju banget dengan ini “Padahal ya belum tentu lho orang yang melakukan yang terbaik itu justru berkeinginan kuat untuk menduduki jabatan tertentu. Buat orang itu pokoknya yang penting dikasih tugas dan tanggung jawab, ya udah dikerjakan sebaik-baiknya. Kalo pada akhirnya para pihak-pihak yang berwenang ngeliat kemampuan dan potensi itu kemudian menghadiahkan promosi kan lain cerita ya…”.

    Oh ya keren deh fotonya. Gak kesampean mulu punya kaos kembaran bertiga sama suami dan anak. heheheh gak pernah diusahain sih ya??

    Btw, Dahlan Iskan memang top markotop. Support Dahlan Iskan for President…hahahahhah apa siiiih??? πŸ˜€

    1. I bet, Bundit pasti sering ngalamin itu, ya gak? hehe…

      Iyaa tuh, itu pasti karena kurang diusahain bisa kembaran bertiga, kalo di jakarta kan malah lebih gampang nyari barang2 lucunya mbak πŸ˜€

      Hahahaha…..waaahh…ada pendukung pak DIS nih di sini πŸ˜€

  12. Eh, kemana aja ya mba aku..baru tau slogan PLN . Bagus Fotonya, selalu kompak seperti biasa πŸ™‚ menurutku mba, cita-cita itu beda sama ambisi πŸ™‚

  13. Ambisi??? cita cita??? bedaaa… bedaaaa…. feel nya aja udah beda yah… opo tooo…

    eh, kaosnya oke bangeeetttttt……. keren iiihhh…….

    bekerja bekerja bekerja !!!!!!!!!!!!

    1. Iyaaa…itu adalah dua hal yang berbeda yaaa πŸ˜€

      Kaosnya keren banget dooonnggg….sebenarnya itu khusus untuk komunitas the OJT-ers lhooo πŸ˜€

  14. huaaa.. kompak terus beriga… ^_^ seneng liatnya…
    iya bener ya mba, yang penting dalam hidup tetap berusaha dan berdoa, selebihnya diserahkan ke Tuhan. jadi ga usah terlalu ngoyo, just let it flow.. πŸ˜€

    1. Bener bangeettt… Tuhan selalu tau kok dan gak mungkin tutup mata, asal kita selalu berusaha dan selalu mengandalkan Dia πŸ™‚

      Thanks ya…

      Btw, aku masih gak tau, yang paling bener manggil dikau apa ya? Dee atau Ayu atau Dyah? πŸ˜€

  15. jiaaah Lis kamu kecil buanget! abis ini kesalip gedenya ama raja hahahaha….

    duh gak bisa komen, abisan gak kerja :p ambisiku dihitung per minggu dan (biasanya) sih bisa terpenuhi alhamdulillah deh hidup kaya gitu, jadi santai

    1. Kecil? Kecil? Masak siihh?? Aahhh…dikau gak boong kan Dhir?? Hihihi *mulai ge-er :mrgreen:*

      Iya, yang paling penting kita menikmati hidup ini dengan banyak bersyukur yaaa πŸ™‚

  16. Wah.. moto bekerja.. bekerja kalo dibaca sepintas lebih ke motivasi ya.. Beda pengucapan jadi beda juga… Sama dong mb, ga tell berambisi.. Yg penting jalanin yg ada sebaik2baiknya.. Toh rejeki n kesuksesan juga ada yang ngatur.. Terkadang, kasihan juga kl qt tell “ngoyo” tapi ternyata hasil yg diharapkan tidak sesuai yg diinginkan.. 😦

  17. Eh iya, sama. Kenapa ya kalo pesen kaos kantor gitu lebih banyak ga pas nya? hampir 6 tahun jadi pegawe, cuma 1 dari 5 kaos (seragam olah raga) yang temen2 kantor disini pada puas, lainnya kurang bermutu lah…

    Heran juga kalo mikirin ambisi orang2 yang pada pengen dapat jabatan. Padahal Firman Tuhan mengajar, semakin tinggi jabatan, seharusnya semakin punya hati sebagai hamba lho..

    1. Ini bukan kaos kantor sih jeng, ini cuma produk jualan temen kantor ku yg suka aja gitu ngedesain baju bertema PLN πŸ™‚

      Seharusnya memang begitu ya jeng, tapi banyak org yang melihat jabatan itu sama dengan kekuasaan 😦

  18. halo mb alisa,,slm kenal ya.

    aku suka bgt baca blog ini dan merasa tersentil dg tulisan ini. memberikan pencerahan banget ttg falsafah bekerja *keseringannya ngeluh aja trus ttg pekerjaan tiap hari. hehe…

    btw tinggal di kencana damai ya? aku kmrn baru dr sana liat2. sapa tau tetanggaan. hehe..

    1. Howaaa….ada calon tetangga hehe…

      Kalo udah jadi penghuni sini, jangan lupa maen ke rumah ya mbak πŸ˜‰

  19. Lis,
    Ngomongin soal kerja dan ambisi jadi inget satu pesan dari temen HRD yang bikin aku manggut-manggut. Kayaknya menohok banget buat aku.
    ” Kesuksesan itu belum tentu membuat orang merasa bahagia. Tapi jika seseorang merasa bahagia, dia akan merasa sukses….”
    JLEB banget.

    1. Kata-katanya bener banget, tuh. Aku setuju! Bahagia gak nya gak tergantung kesuksesan. Tapi kalo kita bahagia, itu juga berarti kita udah sukses πŸ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s