Kenangan Dua Garis

Cepet-cepet mampir ke sini buat nulis tentang si Dua Garis sebelum kesempatan untuk menulis tentang kenangan ini ditutup jam 17.00 nanti πŸ˜€

Sebenarnya kalo ditanya soal benda kenangan, saya punya banyak stok di rumah, karena seperti yang pernah saya cerita di sini, saya tipikal orang yang sukaaa banget menyimpan kenangan, dari hal-hal besar sampe printilan kecil yang mungkin buat orang lain tak ada artinya πŸ™‚

Tapi begitu tau tentang giveaway yang diadakan oleh mbak Tarry, saya langsung kepikiran tentang Dua Garis ini.

Yupe, benda kenangan yang ingin saya tampilkan di sini adalah….. sebuah testpack! πŸ˜€

dua garis = positif πŸ˜€

Testpack di atas adalah testpack pertama yang saya pakai setelah hampir 3 bulan menikah, yaitu tepat di tanggal 5 Juni 2008. Dan sejauh ini, testpack itu masih menjadi yang terakhir πŸ˜€ .

Mungkin kalo orang lain yang melihat, alat tes kehamilan ini hanya bercerita tentang satu hal, yaitu bahwa saat itu rahim saya diindikasian telah berisi janin.

Namun bagi kami, Β alat tes kehamilan itu bisa bercerita banyak….

Tentang pertanyaan “sudah isi belum?” yang bolak-balik ditanyakan orang sejak hari pertama saya masuk kantor sehabis cuti menikah, yang lumayan bikin rasa hati kurang enak karena dalam sehari pertanyaan itu bisa lebih dari tiga kali mampir. Saking seringnya mendengar pertanyaan itu, saya sampai merasa bosan menjawabnya. Dan dari yang awalnya ngerasa cuek karena tau itu cuma pertanyaan basa-basi, lama kelamaan terasa kesal juga, karena omongan dan pertanyaan soal hamil gak hamil ini mulai ngaco bin ngawur.

“La berapo bulan sudah kau nikah, Lis?”

“Dua bulanan, pak…”

“Duo bulan belum hamil-hamil jugo?? Β Aidaah…payah nian! Cak kami ni la, belangkah bae jadi!

*baca terjemahannya di bawah πŸ˜€ *

Dan omongan yang kayak gitu, dalam sehari bisa berulang kali saya dengerin! Haduh….gimana gak lama kelamaan terasa kesel juga.

Padahal kami kan baru beberapa bulan nikah. Masak sih dianggap udah kelamaan???

Makanya, walopun cuma tiga bulan menunggu, tapi obrolan dan pembicaraan yang gak enak itu jadi pelajaran banget buat saya untuk tidak melakukan hal yang sama pada orang lain πŸ™‚

Testpack itu juga bisa bercerita tentang kegalauan yang saya rasakan dalam pejalanan Palembang – Jambi – Muara Bungo – Palembang via darat. Waktu itu saya dinas dadakan ke Jambi dan Muara Bungo. Hari keberangkatan bertepatan dengan jadwal period saya, karena tanda-tanda bakal haid udah terasa sejak beberapa hari sebelumnya, maka waktu itu saya udah prepare pake pembalut.

Dari Palembang berangkatnya sore, tengah malam baru nyampe Jambi. Sesampainya di hotel di Jambi, saya mulai gelisah, ni kok haidnya gak keluar-keluar? Padahal tanda-tandanya udah jelas banget. Langsung deh terpikir, apa jangan-jangan ini bukan tanda-tanda haid melainkan tanda kehamilan yak??

Baru sehari telat, jadi saya gak pengen terburu-buru ngambil kesimpulan. “Well, let’s see tomorrow”, i said to my self.

Besoknya, pagi-pagi bangun langsung ngecek. Haid belom juga turun. Feeling saya udah makin ge-er aja kalo saya ni hamil. Jadilah, sejak pagi itu, saya mulai berhenti minum kopi, walo akibatnya saya harus berupaya keras menahan kantuk selama rapat panas di kantor Jambi pagi itu. Siangnya kami ke Sarolangun yang berjarak kira-kira tiga sampai empat jam dari Jambi (waktu itu, kondisi jalan Jambi – Sarolangun masih baik, kalo sekarang sih jarak yang hanya kira-kira 180km itu bisa ditempuh dalam 10-12 jam saking rusaknya jalannya dan makin maraknya aksi bajing loncat di situ). Asli, saya terkantuk-kantuk tapi tetep keukeuh gak mau nyentuh kopi dan mie instant yang jadi menu cemilan sore ketika singgah di sebuah kedai.

Dari Sarolangun, kami balik lagi ke Jambi, lalu malamnya melanjutkan perjalanan ke Muara Bungo.

Di sinilah saya dag-dig-dug setengah mati. Medan Jambi – Muara Bungo bukannya nyaman untuk dilewati, saya tau persis karena ini bukan pertama kalinya buat saya ke sini. Saya resah karena kalau benar saya hamil, maka perjalanan ini akan membahayakan buat janin yang masih sangat muda di kandungan saya. Mana waktu itu, hanya saya sendiri yang perempuan, jadi terpaksa resah yang saya rasakan saya simpan sendiri, agak risih rasanya untuk membicarakan hal yang belum pasti ini dengan para bapak yang menjadi teman seperjalanan saya.

Nyampe Muara Bungo, saya langsung ngecek semua tanda-tanda. Haid masih belum turun, semakin menguatkan dugaan saya, sekaligus membuat saya tambah resah, karena perjalanan belum berakhir. Besok sorenya saya masih harus menempuh perjalanan Muara Bungo – Palembang dengan kondisi jalan yang alamaaaakkkkk πŸ˜₯

Dan akhirnya, di perjalanan balik itulah, saya dengan berani mengutarakan keresahan saya pada rekan kerja yang waktu itu merangkap jadi driver. Saya bilang ke dia untuk hati-hati dan berusaha mengurangi enjut-enjutan selama di jalan karena kemungkinan saya sekarang sedang mengandung. Waktu itu saya udah nekad lah buat ngomong, gak mikir lagi gimana kalo ternyata dugaan saya salah, ya daripada kenapa-kenapa, ya gak?

Sayangnya, temen saya memang mengerti dengan kondisi saya, tapi tidak dengan jalanan dan medan yang kami lalui, dengan maraknya kejadian perampokan bahkan pembunuhan oleh bajing loncat, adalah lebih aman jika kendaraan melaju kencang walo dengan kondisi jalanan yang lumayan rusak. Hikksss…..jadilah saya gak bisa tenang selama di jalan. Resah sendiri. Sampe yang biasanya saya paling gampang tertidur kalo lagi di jalan gini jadinya gak bisa tidur sampai akhirnya tiba di rumah 😦

Nyampe rumah kontrakkan sudah lewat tengah malam. Sebelumnya, saya udah nitip ke Renny, anak gadis dari NTT yang dulunya nemenin saya di rumah, untuk dibelikan testpack merk Sensitif yang katanya 99,9% akurat πŸ˜€

Pagi hari sekitar jam 5, dengan gak sabar saya bangun walo beberapa jam tidur untuk ngetes urine. Dan yihaaaaa!! Saya menemukan dua garis tercetak di situ. Satunya tebal, satunya lagi agak tipis :). Praise GOD!!

Orang pertama yang saya hubungi jelas suami yang waktu itu sedang dinas di Medan. Orang kedua adalah mama saya. Kabar baik ini cepat sekali menyebar, hingga selanjutnya satu per satu keluarga menghubungi saya untuk bilang selamat πŸ™‚

Testpack itu juga bisa bercerita tentang keajaiban mengenai kehamilan saya.

Sewaktu saya masih di Muara Bungo, mama saya bilang ke kakak saya via telpon kalo mama lagi kepengen ke Palembang, karena somehow dia ngerasa kalo putri keduanya ini sedang mengandung.

Beberapa hari sebelumnya, kakak ipar saya yang di Jakarta bermimpi bahwa hadiah ulang tahun untuk mama mertua saya tahun itu adalah kabar kedatangan cucu pertama dari putra satu-satunya yang ia miliki. Dan tau gak sih, tepat di tanggal 5 Juni 2008, di mana saya menggunakan alat tes kehamilan itu, di tanggal itulah mertua saya berulang tahun, dan kabar kehamilan saya menjadi salah satu kado terindah buat mama mertua πŸ™‚

Tuuuhh….jadi panjang kan ceritanya??

Saya kan sudah bilang, bahwa testpack itu bisa bercerita tentang banyak sekali kenangan di hidup saya, makanya gak salah kan kalau alat uji kehamilan itu merupakan satu dari sekian banyak benda yang saya kunci dalam kotak kenangan kami? πŸ˜‰

Artikel ini diikutsertakan dalam acara GIVEAWAY “11 tahun Bersamamu” oleh Tarry KittyHolic.

PS:

Terjemahan dialog di atas:

“Udah berapa bulan kamu nikah, Lis?”

“Dua bulanan, pak…”

“Dua bulan belum hamil-hamil juga? Waduh, payah sekali. Kayak kami ginilah, dilangkahin aja langsung jadi

πŸ˜†

Iklan

46 respons untuk β€˜Kenangan Dua Garis’

    1. Iya, aku inget tulisan mbak Lid soal testpack itu, hehe…

      WP suka salah mengenali komentar spam nih…hikkss…ini komentar mbak Lid yang kesekian yang nyasar di spam 😦

  1. ya gt lah hidup Lis, blm nikah ditanya kpn nikah, udah nikah kapan hamil? udah punya anak, kpn nambah adek, dst hehehe..
    Ak jg dl nyimpen tp pas pindah rumah ga tau raib kmn..hiks..

    sukses ya cerita Dua garis nya πŸ™‚

    1. Hihi..iya ya keknya pertanyaan soal kapan dan kapan ini adalah salah satu pertanyaan favorit buat basa basi orang πŸ˜€

      Thanks yah mbak Rully πŸ™‚

  2. Happy New Year mbak..semoga di tahun 2012 ini segala apa yang kita harapkan dan kita inginkan terkabul, dimudahkan segala urusan kita, keluarga sehat, karier lancar, rejeki lancar dan diberikan peningkatan iman, *amien..
    wah jadi inget juga dengan test pack yang tersimpan saat ngetes kehamilan kinan desember 2008, masih tersimpan juga πŸ™‚
    semoga sukses kontesnya mbak πŸ™‚

    1. Amiiinn…doa yang sama juga untuk mama Kinan sekeluarga yaaa πŸ™‚

      Wah, nyimpen juga ya mbak, hihi, bagian dari kenangan indah soalnya ya, sayang kalo dibuang πŸ˜€

      Selamat tahun baru! πŸ™‚

    1. Hihihi…kalo berubah bentuk sih keknya gak, tapi yang berubah tuh warna garisnya, dari yang warna merah agak pink gitu, sekarang udah jadi ungu πŸ˜€

  3. waah, bener2 testpack kenangan.. hehe.
    ok dah mba. semoga menang ya kontesnya
    dan selamat tahun baru juga..
    dan semangat selalu..
    ditunggu kunjungan baliknya sobat
    happy blogging, πŸ™‚

    1. Itulah mbak, rasanya gak enak banget, baru juga sebulan-dua bulan menikah udah bolak balik ditanyain πŸ˜€

      Thanks ya teh Dey πŸ™‚

  4. Hehe..pertanyaan yg bikin risih tp ditanyakan semua orang, sdh isi belum? Tapi dirimu telaten banget ya Jeng, test pack saja msh tersimpan dengan rapi. Nah bisa di wariskan pd Raja nanti nih πŸ™‚

    1. Baru dari tahun 2008 mbak, jadi masih belum terlalu lama. Semoga sampe Raja gede nanti, testpack-nya masih tetep utuh dan terawat πŸ™‚

  5. serem juga ya Mba Allisa, masa dilangkahi doang langsung jadi.xixixi…
    aduhh.. baca ini juga jadi inget masa2 beli testpack banyak, karena dulu kerajinan banget ngecek terus. jadi beli testpack yg 5000an tuh, sampe akhirnya aku juga pakai sensitif.hihihi

    sukses kontesnya yah.. ^_^

    1. Hihihi..iya yaaa kalo dibayangin yo serem bangeeett masak dilangkahin aja langsung jadi πŸ˜†

      Thanks ya jeng πŸ™‚

  6. apa kabar aku yang 1,5 tahun terakhir juga ditanya kok belum isi lagi? sehatkan? bla bla bla lah…btw, sukses juga buat kontesnya ya mba.

    1. Duh, yang sabar ya jeng, memang sih sebenarnya orang2 itu kebanyakan cuma basa-basi doang, tapi mereka gak sadar kalo basa basi itu jika keseringan yang jadinya gak enak juga dengernya πŸ˜€

  7. Sammaaa… sammaaa… aku malah setaon lis, ditanyain ituuuu mlulu…. hehehehehehe……
    Ngontes lagi??? semoga menang lagi deh yaaaa….

    1. Aaaahhh…mereka gak sadar kalo pertanyaan basa-basi yang berulang-ulang itu bikin be-te juga ya No πŸ˜€

    1. Iya mbak, kemarin komentar mbak sempat masuk spam. Aku juga sering tuh mbak ngalamin masalah yang sama, komentarku di blog laen nyasar di spam…hikksss πŸ˜€

  8. waahh.. maih disimpen yaa.. xixixi..punyaku waktu syasya udah ga tau kemana.. sempet disimpan juga.. tapi kynya hilang waktu beberes pindahan ke jakarta. nah yg umar sempet disimpan tuh..etapiii oleh mamaku dibuang..soalnya dikirain sampah..hiks..

    semoga menang ya kontesnya..

    1. Hihihi..sayang banget tuh jeng dibuang, padahal maksud hati pengen disimpan. Ya tak apalah yang penting kenangannya tersimpan di hati…:mrgreen:

      Thanks ya jeng Della πŸ™‚

  9. Wah…ternyata seru juga ya cerita test pack 2 garisnya. Foto testpack 2 garis saya kehapus belum sempat tansfer..hiks. Sukses ya buat kontesnya mam πŸ™‚

    1. Iya Bundit, kenangan di baliknya lumayan panjang dan seru πŸ˜€

      Wah, sayang tuh Bund kalo gak sempat kesimpen…. Thanks yah Bundit πŸ™‚

  10. Sukses yah Lis kontesnya. Tapi biasanya dikau sekali ngontes langsung nyabet hadiah boo πŸ™‚

    Gw lagi buru2 neh, mumpung Zahia dah berangkat sekolah Zafira bobo jadi sibyuk masak deh ekye πŸ™‚

  11. Mbyeer, Lis. Aku juga pernah digituin. Lah masa baru balik honeymoon (read:cuti nikah) udah ditanya ” udah isi belon, Ndah ?”. Dasar emang aku orangnya galak langsung ku pelototin aja : ” Udah. Isi nasi 2 piring. Puas ?”.
    Sama kayak kamu, makanya aku ndak pernah nanya-nanya ” udah isi belon ?” karena aku tau itu sangat gak nyaman.
    Anyway, good luck ya sama kontest nya. Semoga menang lagii…

    1. Hihihihihi…dasar ih, dikau galak bener :mrgreen:

      Tapi emang lama kelamaan ngeselin kok pertanyaan yang bolak balik ditanyain gitu, untung cuma 3 bulan aku ngalaminnya πŸ˜€

    1. Salam kenal juga mbak πŸ™‚

      Sensitif keknya memang favorit ibu-ibu deh, soalnya harganya murah tapi katanya akurat banget, hehe..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s