From Japan To Aceh

Bukaaannn…

Ini bukan mo nulis soal perjalanan kami ke Jepang ataupun ke Aceh. Kami belum pernah ke Jepang (hikkss…hikkksss…kapaaannn bisa ke sana??? 😥 :lol:). Kalo ke Aceh, baru si papa aja yang udah pernah, kalo buat saya sendiri, NAD adalah 1 dari dua propinsi di pulau Sumatera ini yang belom pernah saya kunjungi (satunya lagi Sumatera Barat, saya baru pernah sampai di perbatasan antara Sumbar dan Jambi).

Jadi kalo bukan mo nulis tentang perjalanan trus mo nulis apa dong?

Hehehe…

Jadi sebenarnya saya mau cerita tentang dua tempat makan di kota Palembang ini, resto yang satu menyediakan masakan khas Jepang, sementara yang satunya lagi menyediakan makanan khas Aceh. Antara kedua resto ini tak ada hubungan sama sekali, kecuali kenyataan bahwa mereka sama-sama menjual makanan, saya hanya malas menjadikan ini sebagai dua post yang terpisah makanya disatuin di sini :D.

Sebenarnya saya kurang begitu percaya diri untuk mereview restoran terutama masakannya, karena sebenarnya saya tidak piawai dalam membedakan antara yang enak dan yang tidak. Buat saya, asal jenis makanan itu adalah yang bisa saya makan (which means di luar daftar berikut : yang pedes banget (orang Manado gak bisa makan pedes?? Yess, I do!!), bebek, lele, kodok, aneka jenis burung, RW (buat orang Manado yang baca ini, kita memang orang kawanua mar kita nyanda akan pernah mo sontong tu RW 😛 ), serta aneka jenis hewan yang bukan tergolong hewan ternak) trus asal makanannya gak terasa hambar, maka itu berarti udah enak di lidah saya. Yang kayak gini beda banget sama suami. Lidahnya pinter betul ngerasain mana yang enak banget, cukup enak, dan mana yang cuma sekedar bisa dimakan :D.  Makanya ya, saya lumayan ngerasa tersanjung kalo hasil masakan saya dapat sertifikat enak banget dari si suami, karena itu berarti memang beneran enak :D.

Tapi walopun kurang pe-de perihal review makanan gini, terpaksa tetep ditulis berhubung hanya inilah ide cerita yang muncul di kepala di hari ini 😀

Oke, kita jalan ke tempat pertama yaaa…

Sushi So

Yap, ini dia resto yang menyediakan aneka sushi untuk warga Palembang. Setahu saya, ini resto sushi yang pertama di sini (di luar resto yang di hotel ya, kalo yang di hotel-hotel sih cukup lama ada yang memasukkan sushi dalam daftar menunya).  Saya kurang tau pasti sejak kapan resto ini berdiri, tapi sepertinya sih baru dari awal atau pertengahan tahun ini.

Sushi So terletak di Jalan Rajawali No. 1174 9 Ilir Palembang. Lokasinya deketaann banget sama Grand Zuri dan iResto yang pernah saya ceritakan sebelumnya. Jalan Rajawali adalah salah satu jalan yang kami lewati setiap harinya karena termasuk dalam jalur perjalanan ke sekolah Raja juga ke kantor kami, jadinya setiap hari juga saya ngeliat resto ini tapi hampir gak pernah berkeinginan untuk singgah. Ya, kami memang bukan penggemar Sushi. Kalo saya masih mending ya, masih bisa lah makan yang ginian. Tapi kalo si papa, aslilah masakan macam sushi gini sama sekali bukan seleranya.

Sampe akhirnya suatu hari, udah agak lama sih, udah hampir sebulan lalu lah, saya ngajak si papa buat makan siang di situ. Awalnya dia gak setuju, karena tau pasti makanannya gak sesuai sama lidah, tenggorokan, dan perutnya :D. Tapi karena saya setengah maksa, ya akhirnya mau juga dia saya seret ke situ setelah saya janjiin dengan sok tau kalo di situ menunya gak hanya sushi aja tapi juga menu lain semacam chicken teriyaki and the gank, hehe…

Sushi So ini terletak dalam gedung yang sama dengan sebuah toko roti, gak tau deh tapi keknya pemiliknya sama. Jadi di lantai 1 adalah toko roti, sementara lantai 2-nya adalah restoran Jepang ini. Pas masuk ke situ, langsung tampak suasana Jepang di mana-mana tapi tetep berasa masih di Palembang, soalnya orang-orangnya masih pada ngomong bahasa plembang dan di TV besarnya masih diputer siaran dari TV channel Indonesia, hehe…

Suasana di Sushi So, maafkan penampakan kami yaaa :D. Btw, senyum si papa, nampak banget kalo terpaksa yaaa 😆

Pas dikasih menunya, saya udah langsung deg-degan aja, langsung ngecek beneran ada si chicken teriyaki dan temen-temennya apa gak. Ngeri juga saya kalo ternyata di sini cuma ada sushi, trus si papa mo makan apa??? Bisa-bisa langsung batal acara makan sushi-nya 😀

Puji Tuhan, ternyata aneka menu bento ada di situ, hihihi…maka terselamatkan lah hari saya 😀

Menu pilihan si papa... saya selamat gara-gara ini 😀

 Nah, kalo saya sendiri karena emang niatnya pengen makan sushi, jadi ya saya mesen sushinya dong. Saya pesen dua sekaligus, pertama si Sushi So Special yang jadi andalan di sini yang isinya grilled salmon jadi cocoklah buat saya yang gak doyan jenis makanan mentah, kedua cheese crab katsu roll.

Sushi So Special. Yang Cheese Crab Katsu Roll gak ada fotonya, padahal saya inget banget kalo sebelum makanannya dilahap, saya udah fotoin duluan 😦

Trus rasanya gimana? Well, buat orang yang bukan penikmat sushi banget, rasanya udah lumayan lah (harap diingat, buat saya asal rasanya tidak hambar maka sudah termasuk kategori enak :mrgreen:), apalagi harganya juga masih terjangkau. Sushi So Special dihargai Rp 40.000, sementara Cheese Crab Katsu Roll dihargai Rp 30.000. Trus habis semua gak? Hehehehe…karena si papa cuma mau makan 2 potong doang (itupun setelah saya paksa-paksa), maka perut saya yang mungil ini (yeah right) ternyata gak mampu menampung semua potongan sushi itu. Jadi tersisalah sekitar 6 potong  yang terpaksa dibungkus untuk dibawa pulang… 😳 . Ya sudahlah, tak apa yang penting terjawab sudah rasa penasaran saya sama restoran sushi ini 😀

Mie Aceh

Lanjut ke tempat kedua, yaitu restoran yang menamakan dirinya Mie Aceh. Gak usah ditanya lah ya, pastinya menu utamanya adalah mie Aceh yang terkenal itu.

Kali ini, suami yang nyeret saya ke sini. Aslinya, saya gak begitu suka dengan mie Aceh, karena pernah sekali nyobain di resto mana gitu trus kepedesan. Sebelumnya, suami udah pernah makan di sini juga sama stafnya dan menurut dia enak banget, kuahnya asli sedep! Ya sudahlah, demi nyenengin dia, mau juga saya dibawa singgah ke situ waktu pulang kantor.

Restoran Mie Aceh ini letaknya di Simpang Polda di Jalan Basuki Rahmat, nomornya berapa saya lupa, hehe… Restorannya termasuk mungil, memanjang ke belakang, tempatnya terang dan bersih.

Kami nyampe sana pas banget lagi turun hujan, nampak sangat cocok untuk menikmati semangkuk mie hangat 😀

Saya pesan mie Aceh kuah spesial yang isinya pake udang dan daging sapi, sementara si papa pesen mie Aceh goreng.

Atas : mie kuahnya. Bawah : mie gorengnya

Rasanya?? Hmm…Kalo buat suami aja udah enak banget, apalagi kalo buat saya :D. Buat penikmat mie, tempat ini bener-bener kami rekomendasikan. Di lidah saya sendiri, memang mie kuahnya terasa pedes, tapi gara-gara saking enaknya saya gak peduli lagi sama rasa pedesnya (lagian emang udah di-request supaya kuahnya jangan dibikin terlalu pedes sih…hehehe)

Kami di Mie Aceh, ceritanya gak bakal lengkap tanpa ada foto kami di sini, hehe

Itulah, cerita pendek soal restoran Jepang dan khas Aceh di Palembang di sore hari ini.

Kalo ditanya, di antara keduanya yang mana yang bikin kami pengen balik makan di situ lagi, ya jelas lah ke Mie Aceh, karena memang lidah Indonesia kami ini gak bisa dibohongin :D.

Okeh, cukup sekian, sekarang sudah jam 3 sore, saya harus segera pulang. Eh, kok pulangnya cepet banget gitu?? Kan belom jam pulang kantor?? Iyaa…ni soalnya tar jam 6 ada acara perayaan Natal kantor dan saya salah satu panitianya yang walopun gak pernah aktif tapi masih dikasih tanggung jawab juga di perayaan ini, jadi musti cepet pulang biar gak terlambat ke acaranya 🙂

So, bye-bye and have a great weekend for all of you!!

Iklan

39 respons untuk ‘From Japan To Aceh

  1. waaa.. i love sushi… kemarin pas pulang ke Jakarta, aku sama suami langsung nongkrongin sushi station sampai nambah, hihihi.. mungkin dalam hati mas-mas pelayannya ” ini cewe makannya sebakul ” hehe.. malu juga sih.. tapi gpp lah.. yang penting kesampaian dan terpuaskan makan sushi…

    Klo seandainya aku ke Palembang, makanan pertama yg pengeeen bgt aku makan adalah pempek asli di palembang.

    itu 2 dari beberapa makanan fav aku dah suami. *suka apa doyan yah..hihihi…

    emang enak ya Mba Allisa klo berkuliner ria… ^ ^

    1. Wah, penikmat sushi yaaa :D. Kalo aku suka juga tapi gak masuk kategori doyan.

      Pempek? Nah, itu dia yang memang layak banget masuk kategori makanan favorit 😀

  2. Wah jeng..jam setengah empat mampir dimari ngomongin makanan dengan gambar gambarnya yagn menggoda…walahhhhhhhh perih nieh perut..langsung keroncongan..mana tadi makan siang agak awal jam sebelasan..hiks..deritaku….
    Kalo ke Palembang kudu dicoba dan dicatet neh semua yang direkomendasikan mama raja..hehehe…*tapi kapan yah???
    Tfs mom..

  3. aq lg mo ngomentarin eh tnyata udh ada d caption klo senyum si papanya Raja agak tpaksa, hihihi.. 🙂
    klo susi blm prnh makan dan g ttarik bwt nyobain, klo mie Aceh, enak jg, kaya rempah,
    btw, fotony lbh afdhol klo poseny pas lg makan, he,,,,,

  4. Lis.. kalo soal makanan aku ngaku orang jepang.. disodorin gurita mentah juga ditelen deh..asal makannya di sono, hihi…

    mie aceh malah belum pernah, abis keder liat bumbunya…
    mie jawa juga makannya ga pake rawit ..

    1. Halo Ova, apa kabar?

      Iya nih aku belum pernah maen ke Sumbar, padahal tadinya kakak ipar ku tinggal di Bukittingi lalu pindah ke Padang sebelum akhirnya ke Medan 🙂

    1. Memang lidah kita bakal lebih seneng nerima bumbu khas Indonesia ya mbak 😀

      Haduh…tersanjung saya, tks ya mbak Lid 🙂

  5. Kalo disuruh milih….. maka yang akan kupilih adalah :
    1. Mie Aceh Kuah, menggoda bangeeeetttt………
    2. Menu bento
    3. Mie Aceh goreng
    4. Sushi…. (kalo perlu siey gak usah kumakan lah yang ini…)
    Hihihhiihi…….

  6. Itu mie Aceh, kok bikin air liurku menetes yah Mbak..Duh, kalau perkara makan emang bikin lidah gak tahu aturan. Lihat fotonya saja sudah nge-ces..:)

    1. Hihihi…memang mia aceh kuahnya sedep banget, mbak 🙂

      Btw, mbak, saya sudah dua kali kirim komentar di tulisan terakhir mbak, tapi dua-duanya gak masuk, apa nyasar ke Spam ya?

      1. Sepertinya masalahnya karena kegagalan WordPress mengenali yang mana yang beneran spam dan mana yang bukan mbak 😀

  7. wah tambah lagi blog yg postingannya bikin ngiler .. siang siang lagi bacanya … lapaaaarrrrr 😀

    aku knp ya kalau motret makanan itu nggak bisa bagus, nggak menantang …. nggak tahu gmn caranya, lbh suka kalau motret barang bergerak spt burung2 atau rusa, pokoknya yg bergerak, kalau motret makanan jadi gmn gitu soalnya makanannya nggak bergerak hahahahahah malah curhat 😀

    met wiken ya, pasti bagus ya perayaan natal nya

    1. Hahahaha..mbak Ely pinter dan punya bakat memotret mbak, makanya lebih tertantang pada benda bergerak. Nah, kalo yang gak pinter motret macam saya, mo fotoin benda diem aja hasilnya gak begitu bagus, apalagi kalo fotoin benda bergerak? 😀

      Thanks yah mbak Ely 🙂

  8. Hahahah kalau soal makan saya juga cuma punya 2 rasa : enak dan enak sekali. Sy suka banget sushi. Mie aceh juga suka, cuma sekarang kalau yang pedes2 banget agak dikurangi *hahahah belum rela makan yg gak pedes*. 😀

    1. Hihihihi…gara-gara typus ya Bund jadi terpaksa musti kurangin yang pedes-pedes, suami ku juga karena sakit malah sekarang gak boleh sama sekali makan yang ada cabenya 😀

  9. beuhhh….slurpeee banget tuh sushinya, terutama Cheese Crab Katsu Roll.
    saya juga sekarang udah ketularan doyan sushi karena ayah Samara sang sushi lover 🙂
    Malah untuk mie Aceh saya belum pernah merasakan 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s