Different Kinds Of Christmas

Menjelang Natal gini, pengen nulis yang bertema Natal aaahhh dan tiba-tiba saya kepengen nulis pengalaman Natal yang berbeda-beda yang saya alami yang semuanya berawal sejak….. saya bekerja di perusahaan ini *yang ternyata pegawainya pada jago ngegombal :mrgreen: *

Sebelum bergabung di perusahaan ini, saya ngerasain Natal yang tiap tahun selalu sangat menyenangkan tapi dengan suasana yang hampir sama, secara tiap Natal dulu saya lewatkan bersama keluarga di Manado. Kalo di sana tuh, suasana Natal udah mulai terasa pas masuk bulan ‘ber-ber-an’. Biasanya di jalan-jalan pohon-pohonnya mulai dipasangin lampu, di toko-toko dan angkot-angkot mulai diputer lagu Natal, di Gereja mulai dibuka latihan Natal, dan rumah-rumah mulai masang-masang pohon Natal. Nah, masuk bulan Desember, makin gencar tuh suasana Natalnya. Undangan ibadah Natal mulai banyak disebar, trus biasanya mulai tanggal 3 Desember di jalanan mulai bergerilya para Santa Claus lengkap sama piet hitamnya, dan bagian yang serunya karena di rumah mulai tercium wangi kue kering bikinan mama dan di pertengahan Desember kegiatan berburu baju baru sekeluarga mulai dilakukan. Trus pas hari H-nya, pagi-pagi udah denger lonceng Natal dari Gereja lanjut sama lagu-lagu Natal yang dikumandangkan pake toa dari Gereja, agak siangan Gereja udah penuuhh sama jemaatnya, dan trus pas sore sampe malam beuuuhh…banyak bener orang yang tumpah ruah di jalan. Asliii…rame! Aiiihh…ngomongin ini jadi kangen nih sama suasana Natal di kampung halaman 🙂

Christmas 1985. Percaya gak, pohon Natal itu, nanti diganti setelah saya duduk di kelas 1 SMP :D. Awet banget yah pohonnya :D. Btw, can anyone guess which one is me?? 😛

Nah, setelah saya kerja di perusahaan ini, tepatnya mulai tahun 2006, saya mulai ngalamin Natal yang berbeda setiap tahunnya.

Tahun 2006.

Tahun pertama saya bekerja di sini. Err…tepatnya sih waktu itu masih dalam masa on the job training. Masih belom diakui sebagai pegawai, masih belom terima gaji, dan cuma terima uang saku yang minim aja (etapi dulu walo uang sakunya minim, saya udah sama sekali gak dapat bantuan dalam bentuk apapun dari orang tua lhooo…walopun dulu saya manja, tapi setelah bekerja dan merantau, saya berusaha untuk mandiri…bangga dikit gak apa-apa dong ya, hehe). Dan di tahun pertama inilah saya untuk pertama kalinya ngerasain yang judulnya MUDIK.

Dulu, saya selalu penasaran, gimana sih rasanya mudik alias pulang kampung itu? Secara mama saya emang udah aslinya Manado, jadi keluarga besar di sini semua. Papa saya juga walo bukan asli Manado dan gak punya keluarga besar di Manado tapi gara-gara sejak kecil hidup berpindah-pindah tempat dan karena sejak tahun 1984 udah jadi yatim piatu jadi nya beliau ngerasa kalo kampung halamannya ya di Manado inilah, tempat di mana istri dan anak-anaknya lahir :D. Tambah lagi, rumah kami letaknya ya di kampung mama saya jadi mo mudik kemana lagi? Kan ada tuh yang walopun tinggalnya di Manado tapi aslinya kampungnya tuh di daerah mana gitu di Sulawesi Utara jadi masih tetep lah bisa ngerasain yang namanya mudik. Lha kalo kami yang cuma di sini-sini aja, mo pulang kampung ke mana lagi?

Saya penasaran dengan judulnya mudik, karena rasanya asik aja gitu rasanya nungguin momen untuk pulang ke kampung halaman demi memenuhi rasa kangen sama keluarga besar.

Nah, akhirnya di tahun 2006, terjawab sudah rasa penasaran saya. Dan emang seru ya yang judulnya mudik itu. Mulai dari persiapan berburu tiket biar dapat yang murah, ngatur jadwal cuti bareng temen-temen biar gak bentrok jadwal cutinya karena di kantor tetep harus ada yang tinggal, trus beli oleh-oleh buat keluarga. Tapi tak ada yang menandingi rasanya ketika kita udah hampir tiba dan tau betul kalo orang-orang yang paling kita kasihi yang udah hampir setahun gak ketemu langsung udah menunggu di depan sana. Seru. Dan jelas bikin haru :D. Dan yay, terhitung sejak tahun 2006 ini, persoalan mudik menjadi bagian dari hari-hari saya, alias setiap tahun baru selalu ngecek kalender kerja kapan libur panjang biar bisa pulang kampung 😀

Tahun 2007.

Tahun ini saya mudik ke Manado lagi dalam rangka Natalan. Tapi bedanya dengan tahun sebelumnya, di tahun ini saya membawa serta….tunangan saya! Cieee…. Jadi kan ceritanya kami udah tunangan sejak 18 Mei 2007 trus rencananya Natalan kali ini kami sekalian pulang sekaligus nyiapin buat pernikahan kami yang bakal dilangsungkan di 8 Maret 2008. Waktu itu, kami juga sekalian bikin janji sesi foto pre-wedding sama fotografer dari Konseplus yang tak lain dan tak bukan adalah temen sekolah saya sendiri :D.

Beda yah rasanya kalo pulang bawa calon suami gini. Bahagia-bahagia risih gitu rasanya, hehe… Dan karena ini Natal pertama yang kami lewatkan berdua, jelas rasanya 1000x lebih menyenangkan 😀

Pre Wed photo session dalam suasana Natal, tapi di fotonya tak nampak suasana Natal sama sekali malah yang tampak adalah suasana
Pertama kalinya pulang bawa (calon) suami, langsung minta supaya foto keluarga di ruang keluarga di update 😀

Tahun 2008.

Tahun ini menjadi Natal pertama yang saya lewatkan jauh dari keluarga besar Krones dan suami juga jauh dari keluarga Samosir 😦

Tapi tetep seneeenggg….

Karena ini Natal pertama saya bareng keluarga kecil kami daaannn saat itu sudah ada Raja di perut saya yang usianya udah mo masuk 8 bulan! Horeee!!!

Tahun ini, jadi pengalaman pertama saya masang pohon Natal (yang ukurannya mini bener :D) sendiri di rumah sendiri (eh, waktu itu sih statusnya kontrakkan 😀 ), masak menu Natal sendiri, trus nerima tamu Natal di rumah, hehe… Sempet kagok, gak percaya aja, eh, ini nerima tamu sendiri ya? Bukan lagi sama papa-mama yaa??? Hehehe…

Eh, ada fotonya lho waktu itu. Tema baju kami merah daaaann…liat dong saya perutnya bengkak dan bulet gitu…hihihi..

Saya + Suami + Raja in my womb 😀

Eh, kalo liat di foto ternyata yang bengkak bukan cuma perut ya, tapi juga pipi, tangan, paha, dan jelas seluruh badan, ya iyalah ya wong total naek 26kg bok 😀

Jadi yah, tahun itu walopun kami jauh dari keluarga besar, cuma punya pohon Natal yang mini, menu Natal yang sederhana banget, tamu yang sedikit, tapi asli Natal kali ini jadi salah satu yang paling berkesan buat kami 🙂

O iya, cerita soal Natal pertama kami ini pernah saya tulis juga di sini.

Tahun 2009.

Lagi-lagi tahun ini saya ngerayain Natal jauh dari keluarga besar Krones. Tapi sebagai gantinya, saya merayakan Natal tahun ini bareng keluarga Samosir daannn… pertama kalinya ngerayain Natal bareng Raja. Jadi tahun ini adalah Natal pertama kami bersama Raja sekaligus menjadi Natal pertama yang dirayakan di Medan untuk saya dan Raja.

Karena ini pertama kalinya buat saya ngerayain Natal bareng keluarga suami jadi campur aduk rasanya. Ada bahagia. Ada deg-degan juga takut buat salah, hehe, maklum ya, saya dan keluarga besar suami kan sebenarnya jarang-jarang ketemu secara langsung dan momen Natal 2009 ini adalah pertama kalinya kami semua ngumpul setelah acara nikahan adat kami. Tambah lagi ya, pas Natal ini sekalian buat pembaptisan Raja yang dilanjutin sama acara adatnya juga! Ujian banget ini sebenarnya buat saya, hehe..

Puji Tuhan, Natal di 2009 ini sangat menyenangkan karena keluarga besar si papa juga menyenangkan banget semuanya. Acara baptisan Raja juga berjalan lancar. Kami sekeluarga besar waktu itu sempet pulang kampung ke Onan Runggu yang terletak di pulau Samosir. Cerita lengkap sampe berseri-serinya ada di sini 🙂

Sebelum ke Gereja, foto-foto dulu di depan Pohon Natal 🙂
Bareng keluarga besar Samosir di Onan Runggu di depan rumah leluhur kami

Tahun 2010.

Ini baru tahun kemarin. Spesial dan berbeda karena ini pertama kalinya kami mendekor rumah kami sendiri dengan ornamen Natal. Sebenarnya rumah ini sudah kami beli sejak tahun 2009, tapi waktu itu menjelang Natal kami sama sekali gak ada persiapan apapun karena baru habis-habisan beli rumah trus ada persiapan untuk acara persiapan pembaptisan Raja lagi, makanya baru tahun 2010 inilah kami ngedekor-dekor rumah 🙂

Tahun ini juga spesial dan berbeda karena ini pertama kalinya buat Raja ngerayain Natal di Manado dan ternyata setelah punya anak, suasana Natal di Manado jadi terasa berbeda dari yang dulu-dulu 😀

Kalo yang tahun 2010 ini saya gak usah cerita panjang-panjang lah ya, cerita panjang berseri-seri serta foto-fotonya yang banyak juga udah ada di sini 🙂

Tahun 2011.

Nah, tahun ini lagi-lagi saya merasakan suasana Natal yang berbeda, eh, memang Natal belum datang sih ya tapi suasananya kan udah terasa.

Tahun ini bakal berbeda karena ini akan jadi pertama kalinya kami ngerayain Natal di kota Palembang di rumah ini dengan formasi yang sudah lengkap alias sudah ada anaknya, kalo yang 2008 di atas itu kan anaknya masih dalam perut. Tahun ini juga akan jadi pertama kalinya untuk mertua saya ngerayain Natal di rumah kami. Seneng. Seneng banget.

Walo jujur, saya merasa sedih karena bagaimanapun juga suasana Natal tuh bikin kangen keluarga besar banget dan saya gak bisa pungkiri bahwa saya tetap merindukan merayakan Natal bareng keluarga besar saya di Manado. Tapi rasa kangen itu gak menyurutkan kebahagiaan saya. Saya tetep ngerasa sangat bahagia dan bersemangat untuk merayakan Natal di sini, selama saya ada di dekat orang-orang yang terdekat di hati saya, maka itu sudah lebih dari cukup untuk membuat saya bahagia.

Itulah cerita saya tentang suasana Natal yang berbeda-beda yang saya alami setiap tahunnya sejak tahun 2006.

Memang yang menyenangkan dari hidup ini adalah selalu memberikan kita kejutan, ya kan?

Kalo mo inget-inget lagi yang dulu-dulu, saya gak pernah kepikiran bahwa saya akan merantau seperti ini. Dulu, saya selalu bilang sama teman-teman kalo saya gak akan mau tinggal di tempat lain di Indonesia ini selain di Manado. Bukan karena faktor chauvinisme ya, cuma dulu tuh saya selalu mikir rugi amat saya sudah kadung jauh dari keluarga dan cuma di dalam negeri doang, mending sekalian kalo mo merantau tuh jauh ke luar negeri sono. Makanya, waktu saya lulus kuliah, hal pertama yang saya urus bukan nyari kerjaan, melainkan nyari kesempatan untuk dapat beasiswa ke luar negeri. Saya ikut rekrutmen di perusahaan ini jujur aja atas desakan orang tua, ya waktu itu mikirnya demi nyenengin mereka ya ikut ajalah, toh itung-itung untuk ngukur kemampuan diri juga kan. Eh, gak taunya keterusan sampe sekarang.

Saya juga gak pernah kepikiran bakal menikah dengan orang Batak, karena di pergaulan saya lumayan dikit yang berasal dari suku Batak. Saya dua kali pacaran dengan cowok Chinese lalu sekali pacaran dengan orang Manado asli, karena memang waktu itu ya pergaulannya di antara orang-orang itulah. Makanya, sempet mikir dulu paling-paling ya tar dapat suami yang gak jauh-jauh dari para mantan itu. Eh, gak taunya dari Sulawesi Utara nyebrang ke Sumatera Selatan, malah dapat suami dari Sumatera Utara. Ya emang masih di Indo-indo juga sih, tapi kan lumayan jauh juga 😀

Tapi itulah hidup ya, banyak sekali hal yang tak terduga yang bisa terjadi, karena memang rencana kita bukan rencana Tuhan kan..

Dan saya bersyukur banget walo apa yang saya jalani sekarang jauh bener dari cita-cita saya dulu, tapi rasanya sekarang hidup saya bener-bener cihuyyy karena saya tidak mendapatkan apa yang saya inginkan namun semua yang saya butuhkan ada di sini :). Dan menyenangkan sekali karena hidup yang tak terduga ini membuat saya merasakan pengalaman Natal yang berbeda setiap tahunnya 🙂

Yah, walopun dari tahun ke tahun suasana Natal-nya berbeda, tapi yang terpenting semangat kasih dan damainya selalu ada. Setuju?

Happy Christmas!!

Iklan

55 respons untuk ‘Different Kinds Of Christmas’

  1. 26 kg ??? wuih banyak bgt y naiknya, pantes mukany jd mbulet gtu he.. 😀
    daku blm prnh merasakan mudik, ortu org jogja, aq lhr d jogja, nikah sm org jogja jg 😀
    foto pre wed nya keren euuy

    1. Walah…ternyata dikau sampe sekarang belom pernah ngerasain mudik to Tik? Hihihi…rugi lhooo…mudik itu seruuu 😛

  2. ceritanya komplit …. wow … fotonya bagus bagus ya, profesional sekali , yg foto prewed kayak foto saat embun lagi membeku jadi di mana mana putih 🙂

    btw, kamu yg duduk sebelah kiri ya, foto yg msh kecil itu ? kalau liat foto keluarga pas msh tunangan, kayaknya wajah papanya Raja nggak terlihat spt org lain ya, kayak spt anggota keluarga sendiri, apa krn pakai kaos seragam ? 😉

    1. Itu foto pre wed-nya pake lensa infra red, mbak, makanya jadi kek gitu. Thanks yah mbak Ely 🙂

      Iya, aku yang di sebelah kiri, kurus banget waktu itu, hehe 😀

      Mbak Ely udah orang yang kesekian yang bilang klo papanya Raja cukup pantas untuk diakuin sebagai anak papa karena mukanya gak begitu jauh beda 😀

      1. kalau melihat foto <g latar belakangnya yg serba putih itu inget di sini pas embun membeku (jarang sekali terjadi) semua jadi terbungkus putih, pohon2 kayak beruban 🙂 .. fotonya bagus sekali lho, baru tahu aku kalau pakai infra merah

        oh ya berarti benar ya yg kupandang wajahnya nggak jauh beda dgn anggota keluarga lain….. kali dah jodoh ya 🙂

      2. Embun membeku? Aih, yang kek mana itu, mbak? Kalo kejadian lagi, jangan lupa difoto ya mbak, penasaraann pengen liat 😀

        Iya, mbak, itu kalo kata fotografernya sih pake lensa infra red makanya efeknya jadi kek gitu, bagus emang, aku juga suka 😀

        Ho oh, mata mbak Ely gak salah menilai 😀

  3. foto studio keluarga nya bagus euyyy… 🙂

    emang ya kalo bisa mudik pas xmas sih asik banget. kayak kita pas th 2009, juga sempet mudik pas xmas. seneng banget dah. 🙂

    tapi anyway, yang penting bisa ngumpul keluarga inti. bareng suami/istri dan anak, juga udah seneng ya.. ya gak? 😀

    1. Thanks Man..

      Iya, seneng banget memang kalo bisa mudik, tapi bener yang kamu bilang, asal keluarga inti ada di dekat kita dan semuanya sehat-sehat, itu udah cukup untuk bikin hati ini seneng 🙂

    1. Hehehe…betul sekali mbak, aku yang kiri yang kurus kecil itu 😀

      Ada juga yang bilang mukaku mirip papa, tapi sebagian orang bilang mirip mama, entahlah 😀

  4. wah lokasi foto prewednya sangarr…bisa jadi judul film Di Bawah Naungan SUTET :D:D
    btw di foto Christmast 1985, mama Raja pasti yg sebelah kiri yaa ^__^

  5. nainya banyak banget ya, kalau aku kaya gak hamil cuma perutnya aja yang gendut hehehe.
    tiap natal berkesan ya.tahun 2012 siapa tau natalnya bertambah anggota baru ya dikeluarga 🙂

  6. Hihihi di poto yang jadul ituh pasti lo yang kecil yah Lis?? Imud2 banget booo 🙂

    Benerandeh, seneng liat poto keluarganya. Dan Om Poltak meski masih berstatus tunangan tapi udah nge-blend yah sama keluarga dikau 🙂

    Ditunggu poto2 natalan taun ini 🙂

    1. Iya, No, sejak kerja di sini, Natal jadi lebih berwarna.. Puji Tuhan 🙂

      Iyaa…aku ganti cat 😀 thanks ya No 🙂

  7. wow…naik 26kg? mantaabbb 🙂 tapi kok sekarang udah langsing lagi ya?
    Btw foto yang didepan rumah leluhur kok hampir mirip suasananya dg rumah opung saya di Tarutung 🙂

    1. Bisa langsing setelah Raja lewat 2 tahun.. lamaaaa 😀

      Lho… Bundanya Samara nih halak Batak ya? 😀

    1. dari 26kg itu, yang 20kg udah kabur, sementara 6kg-nya masih ngendon di peyut… 😥

      Mbak Nike juga belum ngerasain mudik ya? Rugi mbak….hahahaha

  8. wuihh..poto prewed nya keren banget Lis..mentang2 sama2 orang PLN nih :p
    btw aku jd inget novel terakhir the twilight saga..poto itu mirip Edward Cullen sedang memandang takjub Bella Swan yg semakin mempesona saat jd vampir baru 😀 xixixi..piss Lis..abis wajahnya putih bgt 😀 .. trus backgraundnya di buku ke-3 pas Edward n Bella tinggal di tenda di tengah badai salju ..hehehe…piss!!!

    moment2 kumpul keluarga emg selalu jd saat yg ditunggu2..itu yg bikin mudik tetep asik 🙂

    1. Aiahahahahaha….kok jadi disama-samain sama Twilight?? Etapi seneng juga sih disamain gitu…ayahahahaha..apaan sik?? :mrgreen:

      Iya, momen kumpul keluarga itu yang selalu ditunggu setiap pemudik 😀

  9. iya mba, aku boru Simamora, papaku dari Tarutung & mama wong Jowo, tapi aku lahir & besar di Jawa, so…gak bisa bahasa Batak 🙂
    Dulu waktu aku kecil juga pernah merasakan euforia nya Natal, krn papaku dulu Kristiani. Walau sekarang papaku muslim tapi dg keluarga Simamora kami tetap hidup rukun karena perbedaan itu indah 🙂

    1. Oalaaahhh..ternyataaa :D. Kalo gitu kita sama dong, sama2 boru Batak, tapi klo aku sih boru Batak angkat, hihihi..

      Berarti udah pernah maen ke Tarutung juga mbak? Rumah adat Batak (klo orang Batak nyebutnya jabu *eh, bener gak yah? :mrgreen:*) memang modelnya keknya sama semua seperti itu… 🙂

  10. Asiik banget ya, suasana natal di manado. Kayaknya seru banget jeng 😀 Btw, ga coba kirim tulisan ini ke kompas aja, jeng? Ada semacam lomba menulis tentang kisah natal lho, coba deh liat dilembar klasika. Edisi hari apa ya? lupa, hehe.. kalo ga jumat/sabtu or minggu.

  11. Iya jeng, kalo di Manado, terasa betul suasana Natalnya 🙂

    Kalo udah pernah dipublikasikan di blog gini memang masih bisa dikirim, jeng?

  12. wah pertanyaannya jadi kuis yah..*halah banci kuis banget nieh emak kinan..
    kalo nggak salah pasti yang kiri imut kecil nan cantik itulah mama raja kecil…:) hemm dagunya itu lho nggak bisa bohong..:)
    wah ceritanya detail dari tahun ketahun dengan perbedaan dan perubahan yang terjadi..
    nice story mbak..

  13. Ya ampun Lis,
    Kamu kok gak ada bedanya sih antara masih gadis sama sekarang ?? *sirik mode ON*
    Tiap tahun hari istimewa mungkin suasanya akan berbeda, Lis..yang penting merayakannya bersama orang-orang tercinta.
    Semoga X-mas 2012 nanti dirayain bersama adiknya Raja…hihihi

    1. Aku juga sirik sama kamu, karna kamu badannya lebih ‘ringan’ dibanding aku 😛

      Amiiinn..semoga taon depan udah ada cerita soal anak ‘baru’ :mrgreen:

  14. Dulu saya juga memperkenalkan calon suami ke Jogja, sepanjang jalan di kereta api rasanya bahagiaaaa banget, penginnya kereta apinya lama nyampenya…lho :D. Sukaaaa banget dengan foto papanya Raja plus keluarga besar mam itu, beneran papanya Raja kayak anak tertua nih hehehe. Selamat merayakan hari Natal ya mam, semoga dari tahun ke tahun suasana Natal makin seru 🙂

    1. Hihihihi…malah gak kepengen cepet nyampe ya Bund 😀

      Jadi keliatan kayak anak tertua ya Bund, hihihi dia pasti ketawa kalo baca ini 😀

      Amiiinn buat doanya, thanks ya Bundit 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s