Couples Retreat

Hari minggu malam, saya dan suami nonton film Couples Retreat yang diputar di HBO. Ini sebenarnya film lama, produksi tahun 2009, tapi sebelumnya kami belum pernah nonton film ini. Jadi buat yang udah pernah nonton, ya saya sih gak saranin untuk segera close window dan gak nerusin baca yaa….hehehehe… Buat yang belom nonton nah wajib baca nih biar tau filmnya cocok apa gak sama selera masing-masing tapii….errr…sebenarnya rugi juga sih baca ini karena jadinya gak begitu penasaran lagi sama filmnya..ahahahaha..

By the way, sebelum lanjut, saya juga mo bilang bahwa meskipun film ini bercerita tentang keluarga, tapi sungguh, film ini lebih baik ditonton oleh orang yang sudah menikah dan kurang baik jika ada remaja apalagi anak-anak yang nonton film ini. Kenapa? Iya, soalnya walopun ada pesan moral yang bagus juga dalam film ini, tapi di sini banyak ditampilkan sexual references walopun gak vulgar banget dan memang  ditutupin dengan jokes.  Trus di beberapa scene, ada yang menampilkan anak-anak muda belia yang mabuk-mabukkan, ini juga gak bisa lah menjadi contoh yang baik untuk para anak muda. Sayang sekali film ini diberi rate PG-13 (parental guidance recommended and can be watched from age 13 over), padahal sebelumnya film ini di kasih rate R yang berarti restricted alias adult only. Padahal asli deh, kalo menurut saya gak baik lah ya buat remaja nonton film ini, apalagi kalo usianya masih 13. Bukan apa-apa, walopun ada orang tuanya di situ, kemungkinan besar orang tuanya yang puyeng ngejelasinnya, hehehe….

Ok deh, lanjut lagi ceritanya yaa…

Picture’s taken from here

Kami awal nontonnya gak sengaja. Pas aja malam itu kami udah mo siap-siap bobo. Raja udah lelap. Saat teduh bareng udah. Bersihin muka juga udah. Tinggal ngobrol trus bobo aja. Saya sendiri sebenarnya udah mulai terkantuk-kantuk. Si papa aja yang masih belom pengen bobo soalnya masih mo nonton bola. Pertandingannya mulai jam 12-an malam gitu jadi si papa masih nunggu sambil ganti-ganti channel. Eh, nemulah si Couples Retreat di HBO Zone, lupa HBO edisi apa pokoknya judulnya HBO-lah :D. Filmnya baru beberapa menit maen.

Awalnya gak begitu tertarik juga, tapi karena ngeliat yang maen salah satunya adalah si Vince Vaughn (tau dong ya yang pernah maen di Starsky & Hutch trus yang kocak banget di Wedding Crashers ituuh), saya yang tadinya udah mo merem di pelukan suami (jangan ada yang protes, sejak Raja bener-bener berhasil disapih, sekarang tiap malam saya bobo di pelukan suami, kembali lagi deh ke masa-masa sebelum punya anak 😉 ), jadi melek lagi deh. Biasanya Vince Vaughn itu kan maennya di film-film komedi gitu. Nah kalo diliat dari judulnya, keknya kali ini filmnya komedi romantis gitu. Yay, ini dia kesukaan kami!

Suami saya memang gak banget kalo diajak nonton film yang isinya cuma romantis doang, macam Twilight. Tapi kalo diajak nonton komedi romantis, dia mau banget malah doyan asal yang ngajak nonton ya istrinya ini, hehehehe… Salah satu film komedi romantis kesukaan kami adalah Leap Year. Sukaaa banget sama film ini 🙂 .

Couples Retreat bercerita tentang 4 pasangan yang semuanya berteman baik.

Pertama, Dave (Vince Vaughn) dan Ronnie (Malin Akerman). Si Dave ini pekerjaannya adalah dealer video game Guitar Hero sementara Ronnie adalah seorang stay-at-home mom. Mereka berdua adalah pasangan yang termasuk biasa, punya kehidupan yang mapan dan punya dua anak cowok yang lucu-lucu banget. Kehidupan sehari-hari mereka terisi dengan pekerjaan, kesibukan di rumah, ngurus anak, dan persoalan mengenai renovasi rumah.

Pasangan kedua adalah Jason (Jason Bateman) dan Cynthia (Kristen Bell) yang sudah menikah lumayan lama tapi belum kunjung dikaruniai anak. Berbagai usaha sudah mereka coba dan selalu gagal, sampe akhirnya mereka mulai lelah dengan usaha dan pernikahan mereka. Ceritanya, pernikahan mereka mulai di ambang kehancuran.

Pasangan ketiga adalah Joey (Jon Favreau) dan Lucy (Kristin Davis) yang sudah pacaran sejak jaman SMA, istilahnya high school sweethearts gitu. Si Joey dulunya pemain baseball sementara Lucy adalah anggota cheeerleader, sounds typical banget kan kalo akhirnya mereka berdua pacaran. They had sex on the prom night sampe akhirnya Lucy hamil dan mereka terpaksa menikah di usia muda. Sebenarnya kalo dipikir mereka masih cukup baik juga ya, waktu Lucy hamil mereka memilih untuk menikah walo masih belia instead of mengugurkan kandungannya. Putri mereka, Lacey, sekarang sudah remaja dan somehow agak pemberontak gitu deh. Hubungan pernikahan Joey dan Lucy sendiri udah dingiiiinn banget, bener-bener saling cuek, dan sama sekali gak ada kemesraan. Mereka menyalahkan kondisi pernikahan dini mereka sebagai penyebab ketidakharmonisan mereka sekarang.

Pasangan keempat, alias yang terakhir adalah Shane (Faizon Love) dan Trudy (Kali Hawk). Beda dengan yang lainnya, pasangan ini bukan pasangan suami-istri. Shane sebenarnya baru ditinggal cerai istrinya, Jennifer, dan baru dua minggu pacaran dengan Trudy yang masih dua puluh tahun. Saking jauhnya usia mereka, panggilan sayang Trudy ke Shane adalah daddy 😆

Seperti yang saya bilang sebelumnya, mereka semua berteman, kecuali tentu Trudy yang baru kenal mereka setelah pacaran dengan Shane. Nah, di acara ulang tahun anaknya Dave dan Ronnie, Jason dan Cynthia ngajuin proposal pake PowerPoint gitu ke temen-temen mereka untuk sama-sama ngikutin Pelican Package di Eden Ressort. Pelican Package ini tujuannya untuk menyelamatkan pernikahan yang sudah di ambang kehancuran lewat program couples therapy. Jason dan Cynthia ngerasa butuh banget program ini demi nyelametin pernikahan mereka dari perceraian dan mereka perlu banget ngajak ketiga pasangan lainnya demi dapat diskon setengah harga.

Awalnya yang laennya ngerasa keberatan untuk ikut karena ya ngerasa gak butuh.

Dave dan Ronnie jelas ngerasa hubungan pernikahan mereka baik-baik saja. Mereka mapan. Bahagia dengan anak-anak mereka. Dan mereka selalu saling sayang. Lagian mereka juga ngerasa it’s not the right time to have a trip. Pertimbangan pertama tentu soal anak, masak sih mo ditinggal? Gak tega…gak tega! Kedua, soal pekerjaan Dave yang lagi banyak-banyaknya (kalo minjem istilah Bundit, lagi lucu-lucunya 😆 ). Ketiga, soal kerjaan renovasi rumah yang makan biaya dan tentu harus diawasin.

Joey dan Lucy. Ya, mereka memang bermasalah walopun gak begitu diketahui oleh temen-temen mereka. Tapi mereka sendiri udah terlalu saling cuek. Istilahnya buat mereka, apapun yang terjadi ya terjadilah. Tapi somehow saya ngeliat mereka sebenarnya sayang banget sama keluarga carut-marut mereka. Di tengah kondisi rumah tangga yang udah gak harmonis banget, mereka tetep bertahan, demi Lacey, anak yang hadir tanpa terduga yang dulunya bikin mereka menikah muda.

Shane dan Trudy apalagi. They’re not even a married couple. Apanya yang musti dipertahankan???

Walopun Jason dan Cynthia udah ngejanjiin bahwa untuk program couples therapy bukan hal yang wajib untuk diikutin. Jadi kalopun mereka ikut ya bisa cuma untuk seneng-seneng aja, ya maen selancar air atau nyelam ditemenin lemon sharks sambil tentu nikmatin pemandangan pantai yang emang indah banget.

Long story short, pada akhirnya gara-gara anak-anak Dave dan Ronnie yang manis-manis banget, mereka semua pun setuju untuk ikutan ke Eden Ressort.

Eden Ressort ini letaknya di sebuah pulau yang sumpaaahhh indah banget! Sejak awal liat, saya udah curiga aja, jangan-jangan ini di Bora Bora. Bener aja, pas nanya ke bang Google, lokasi syuting film ini memang benar di Bora Bora. Ya Tuhaann…indahnya pulau ini! Biru lautnya itu lho. Trus pasirnya. Trus kamar hotelnya yang tepat berada di atas laut trus di lantainya sengaja dibikin jendela kaca supaya bisa ngeliat ikan-ikan berenang di dalam air laut. Bener-bener keren! Papaaa….kapan kita ke sana???? *ngecek tabungan, aaaahhh…belom bisa sekarang… :cry:* -> gak perlu dicek juga udah tau kali’ jeng, duitnya gak ada buat liburan ke Bora Bora ahahahahaha 😆 😥

Eden Ressort sendiri terbagi atas dua bagian. Eden East dan Eden West. Yang East khusus untuk para single, sementara West khusus untuk suami-istri.

Dan ternyataaa….begitu mereka nyampe sana, semua gak seperti yang mereka bayangkan. Tadinya kan ketiga pasangan lainnya taunya kalo mereka ke sana tuh buat seneng-seneng aja, gak ada itu istilahnya ikutan couples building atau couples retreat atau couples therapy, atau apapun itu istilahnya yang berkaitan dengan pemulihan hubungan suami-istri supaya tetep bisa mempertahankan pernikahan mereka.

Eh, gak taunya semua mereka HARUS dan WAJIB ngikutin semua program dalam Pelican Package itu.

Kondisi jadi kacau deh.

Suami-istri yang keliatannya baik-baik aja macam Dave dan Ronnie malah menemukan bukan hanya satu atau dua melainkan BANYAK ketidaksesuaian di antara mereka.

Joey dan Lucy malah bolak balik pengen selingkuh sama cewek dan cowok yang mereka temuin di pulau cantik nan eksotik ini.

Shane dan Trudy malah kacau. Trudy malah ninggalin Shane trus kabur ke Eden East buat seneng-seneng sama para singles di sana.

Jason dan Cynthia?? Malah makin gak akur! Cynthia yang cenderung baik-baik malah mulai membangkang karena makin gak tahan sama suaminya yang doyan ngatur.

Lha trus gimana dong kalo semua jadi pada kacau? Sad ending dooonnggg…

Ya enggak juga sih 😀

The good news here adalah  ujung-ujungnya mereka semua bisa melalui semua masalah yang terjadi di antara mereka. Sebenarnya sih kalo diliat bukan karena program couples therapy itu ya yang bikin pernikahan mereka utuh kembali, tapi justru karena kondisi-kondisi tak terduga yang terjadi juga karena saling hujat di antara para suami yang walopun pada saling tidak mengakui tapi toh akhirnya secara gak sadar mereka masing-masing jadi sadar gara-gara hujatan temen-temennya.

Dave akhirnya sadar kalo selama ini dia punya istri yang super baik , amat manis, dan tentu aja yang paling cantik sedunia tapi sayang kepentingan istrinya sudah berada di prioritas ke sekian dalam hidupnya. Dia selalu sayang sama istrinya, tapi keinginan dan harapan istrinya tidak lagi menjadi sangat penting buat dia. Dave sadar dan akhirnya bisa memperbaiki kondisi hubungan mereka dengan memberikan apa yang menjadi harapan istrinya. Dia malah sempet tuh ngelemparin gombalan:

Dave (D) : Hi, I’m Dave.

Ronnie (R) : Ronnie.

D : Ronnie? That’s a great name.

R : Thank you.

D : Do yo have cell phone I can use?

R : Why?

D : Someone’s got to call God and let Him know that one of His angels is missing.

Jiaaahahahaha…

Garing banget kan gombalannya???

Tapi toh berawal dari gombalan garing itu, malam itu mereka bisa nikmatin malam yang romantis banget di tempat favorit Ronnie. Di depan waterfall 🙂 .

Joey akhirnya sadar bahwa setelah bertahun-tahun, sedingin apapun hubungannya dengan Lucy, wanita itu tetap wanita yang sangat dicintainya dan tetep bisa bikin amarahnya muncul tak terkendali ketika ngeliat ada laki-laki lain yang ngedeketin istrinya yang sebenarnya super cantik dan super seksi itu. Dia sadar. Alasan dia masih bertahan dalam pernikahan bersama Lucy, bukan hanya karena anak mereka, tapi karena dia masih sangat mencintai Lucy. At last, hubungan mereka yang tadinya udah dingiiiinn banget kembali jadi HOT! :mrgreen:

Jason juga sadar bahwa selama ini dia terlalu banyak mengatur istrinya. Dia terlalu kepengen punya anak sampe gak begitu memedulikan lagi perasaan istrinya yang sudah lelah. Tadinya Cynthia udah keukeuh pengen pisah. She made her self believe that this was the end. Tapi kekmanapun cinta gak bisa boong lah ya. Setelah Jason berhasil meyakinkan kalo dia cinta mati sama Cynthia, ya luluh lah istrinya itu. Kecewa dan marahnya terhapus sudah 😀

Shane? Ya well pada akhirnya dia harus buka mata kalo perbedaan usianya dan Trudy terlalu jauh dan they cant’ make it. Lucunya, di tengah peristiwa putusnya Shane dan Trudy, mantan istri Shane, Jennifer tiba-tiba muncul dengan permintaan maaf. Jennifer ternyata sengaja datang ke Eden Ressort karena mendengar kalo ex-husband-nya ada di sini. Jen ngaku nyesel banget dengan perbuatannya dan sudah sadar kalo selama ini hanya Shane yang bisa mencintai dan dicintai olehnya. Sebenarnya Jennifer ini gak banget deh. Masak dia sadarnya setelah bertualang dari satu lelaki ke lelaki lainnya dan malah pernah tidur dengan lelaki yang dia sendiri gak tau namanya apa :D. Yah, untung aja sih masih mau sadar dan untung aja suaminya masih mau nerima dia kembali :D.

Gitulah kira-kira ceritanya.

Trus kesannya gimana? Film ini bagus apa gak?

Sebenarnya kalo dibilang bagus banget sih gak juga ya. Leluconnya banyak yang kurang lucu, bahkan banyak yang garing, and that’s why I don’t think that this movie can be a favorite one for anyone.

Tapi gimana pun kami sukaaa sama film ini 😀

Bukan termasuk kategori favorit, bukan berarti mesti gak suka kan?

Mungkin kami jadinya suka sama film ini karena bisa nangkep pesan yang pengen disampaikan sama film ini yang sebenarnya cukup baik juga untuk pernikahan.

Kami sih baru bahas soal pesan moral di film ini keesokan  harinya di perjalanan balik ke kantor habis nganterin Raja pulang sekolah. Malam itu pas selesai nonton, saya udah langsung lelap aja, hehe…

Bagi kami, film ini ngingetin kalo iya, bener banget, yang namanya setiap pasangan menikah itu pasti adaaa aja saat-saat di mana kita ngerasa kalo semua berjalan dengan baik tapi ada yang kurang dalam hubungan suami dan istri.

Ada yang berubah.

Ya wajar, yang namanya manusia seiring waktu pasti ngalamin rangkaian perubahan demi menyesuaikan diri pada kondisi dan situasi yang juga terus berubah.

Kalo mo ngarep hubungan tetep sama seperti dulu saat pacaran…ya gak mungkin banget lah ya. Lagian rugiii…kalo malah kepengen balik lagi ke masa pacaran. Ngapain ngarepin sering-sering ditelpon trus ngobrol ngalur ngidul gak jelas kalo sekarang tiap malam udah bobo bareng trus kalo mau bisa ngobrol berdua semalaman? Ya asal kuat aja sih nahan kantuknya, hehehe…

Cuma yah, gimanapun juga, kalo buat kami tetep perluuuu banget yang namanya getar-getar asmara itu dimunculkan dalam hubungan suami dan istri.

Caranya gimana?

Ya hanya masing-masing pasangan yang tau. Saya sih yakin, tiap pasangan punya cara yang berbeda 😉 

Trus sangat penting juga untuk tetep mementingkan kepentingan pasangan kita. Saling ngerti, saling ngehargain, saling mementingkan, dan gak hanya melihat pasangan kita sebagai orang yang berstatus ‘istri’ atau ‘suami’ saja atau sebagai ‘ibu’ atau ‘ayah’ dari anak-anak kita. Tapi hey, dia adalah orang yang bikin kita jatuh cinta, dia adalah yang terbaik di dunia sehingga membuat kita menetapkan keputusan untuk menikah dengannya, dia adalah cinta pertama kita sebelum kita jatuh cinta pada keluarga yang terbentuk kemudian.

Yah, kira-kira begitulah pesan moral yang kami dapat dari film Couples Retreat ini.

Sebenarnya ada lagi sih. Gara-gara nonton film itu kami jadi pengen liburan. Berdua aja.

Hah??

Serius???

Ya gak!!

😆 😆

Seperti yang pernah saya bilang di sini, meskipun kami selalu dengan sengaja menciptakan saat-saat hanya untk kami berdua, tapi nanti-nanti aja deh kalo mo bulan madu lagi berdua aja.

Yang penting sekarang kami masih tetap menjaga komitmen untuk senantiasa mempertahankan romansa di antara kami.

Gak harus selalu romantis.

Cukup dengan hal yang sederhana banget.

Dengan dia yang mengucap syukur pada Tuhan dalam doanya untuk istri yang diberikan kepadanya sambil menggenggam erat jemari saya, boleh banget bikin hati saya meleleh…

Dengan dia yang lagi nyetir trus tiba-tiba mengenggam jemari saya lalu bilang I love You, udah cukuuuuppp banget bikin  kami yakin bahwa getaran itu masih ada…

love you always..

love you always…

“Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan. (Kolose 3 : 14)”

PS :

Sayaaannggg…..rencana spa berdua sore ini jadi kan?????? 😉

44 respons untuk ‘Couples Retreat

  1. wah blom nonton filmnya…jadi pingin nonton…
    eh mbak aku kok terlewat prosesi weaningnya bang raja yah…posting kapan yah mbak??? soale ini kinan juga susah banget disapihnya….malam mau bobo dan pagi atau bangun tengah malam masih cranky minta nenen terusss…hiks…sharing dong mbak..

    1. Ok banget sih gak juga, Man, agak garing sebenernya leluconnya, tapi kalo buat ditonton berdua ma istri sih termasuk kategori bolehlah 😀

  2. So sweet Say, gw suka banget kata2 penutup di bawah. Mmmmm, Om ZUl walopun ga romantis tapi gw tau doski sayang & cinta banget sama gw 🙂

    Btw kayanya buat emak2 kaya kita neh holidei berdua ajah ama lekong impossible yah Say hehehee

    NB: Setiap dikau sms dari nomer yang satu lagi kaga pernah nyampe Lis. Btw gw mo sms tapi lagi ga ada pulsa. Mo ngasih tau peranakan gw turun, tapi belom ketemu dokter pakar seh. So sekarang mo coba pijet tradisional dulu. Doain yah Say 🙂

    1. Iya, san, masih susah kalo sekarang mo liburan berdua ma suami.. Lagian kita juga gak mungkin bisa menikmati karena kepikiran ma anak terus di rumah 😀

      San, aku udah sms dikau lagi… Cepet sembuh ya San…

  3. ah, iya aku pernah nonton film ini. kebetulan nemu VCD nya di rak obral. kayanya kurang laris, ya, makanya cepet turun harga (cuma 30 ribuan kalau gak salah aku beli). di IMDB juga ratingnya rendah banget. beberapa adegan memang ‘mengganggu’, beberapa lagi lucu. sisanya rumantis sama… garing 😥
    adegan ‘yoga’ tuh yang paling ganggu, dan pulau yg sisinya single juga gak mendidik banget. pesannya memang bagus, tp kalau disampaikan dengan lebih ‘friendly’ kayanya bakal bener2 cocok buat pg 13. meski ni VCD murah, gak tau kenapa aku tetep ngerasa rugi belinya :p nice post, btw 😀

    1. Memang film ini gak cocok banget buat anak muda yang belum cukup umur, remaja, apalagi anak-anak. Memang bagusnya film ini ditonton sama pasangan menikah aja, walo banyak yang garing, tapi at least pasangan menikah bisa dapat pesan yang baik banget soal hubungan pernikahan di sini 🙂

      Thanks yah 🙂

  4. belum nonton filmnya nih, diuraikan di atas tambah pengen nonton 🙂

    selamat ber spa berdua deh … honeymoon lagi 🙂

  5. ahehahe pilem komedi romantis mak ini emang alurnya rata2 mirip yakk
    dimulai dengan perkenalan suasana, konflik trus endingnya biasanya happy ending
    pleus agak2 drama gimanaa gitu
    tapi enak lah ditonton kalo lagi santai2

  6. Lagian rugiii…kalo malah kepengen balik lagi ke masa pacaran. Ngapain ngarepin sering-sering ditelpon trus ngobrol ngalur ngidul gak jelas kalo sekarang tiap malam udah bobo bareng trus kalo mau bisa ngobrol berdua semalaman? Ya asal kuat aja sih nahan kantuknya, hehehe…

    >> BENER BANGET, hahaha. sekarang sudah bisa tidur kelonan berdua, ngapain berharap balik ke jaman pacaran yang jam 9 malem udah kudu ditinggal pulang :p

    1. Hihihihi becuuulllll…makanya aneh kalo ada yang bilang pengen balik ke masa pacaran lagi…pernikahan gak bisa dibandingin nikmatnya dibanding pacaran lhooo 😀

  7. Waw… Resensi filmnya asiiik. Apalagi tentang persahabatan kayak gitu tuh, jeng.
    Btw, ga usah nyampe Bora Bora, dirumah pun bisa jadi surga buat pasutri, asal hati tenteram dan damai 😀

    1. Halo jeng Bekti…lamaaa gak denger kabar dari dirimu 😀

      Iyaaa…gak perlu nyampe Bora Bora, rumah kami udah bener2 jadi home sweet home buat semuanya.

      Tapiii…aku tetep kepengen ke Bora Bora…hihihihi

  8. Maaaaf..baru mampir dan baca dr awal sampai akhir. Kemarin sudah mampir tp liat postingannya panjang..dan blm punya byk wkt akhirnya baru skr mampir lagi hehehe *lagi lucu2 nya meeting :D*. Yang begini film kesukaan saya…kl suami?? hihihi mana mau suamo nonton film komedi romantis hehehe. Great synopsis mom. Moral of the story nya juga kena banget di kita yang sudah menikah. TFS mam 🙂

    1. Iya Bundit, pesan moralnya cukup pas buat kita yang menikah, jadi ya walopun filmnya rada garing dan di beberapa scene agak seronok gitu, tapi yah, bolehlah buat suami-istri 😀

  9. kayanya bakal hunting film ini buat ditonton ama suami nih..
    thanks ya buat sinopsisnya yg OKE jeng..
    eits..tp suami baru bisa ktm mingu depan..hiks 😦 *sabar menunggu aja*

    1. Tar kalo suami udah pulang, pasti bakal seru banget tuh jeng nonton bareng, apalagi pas lagi kangen berat gitu…*kedip-kedip…ngerti kaannn??? :mrgreen:*

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s