Homework… Homework… Homework…

Alih-alih mo nulis soal sekolahnya Raja, saya malah dapat pekerjaan rumah dari mbak Dey. Kaget juga dapat pe-er ini, yang mana saya disuruh bikin tulisan kenangan masa SD. Nah, gara-gara dapat pe-er ini, saya jadi keinget, dulu udah agak lama saya pernah dikasih pe-er sama mbak Susi untuk bikin tulisan 10 hal tentang saya, trus saya juga dapat pe-er yang sama dari mbak Ai.

Haduh, langsung berasa bersalah banget karena pe-er sebelumnya itu belom juga saya kerjakan hingga sekarang.

Nah, mumpung inget, sekalian aja saya rapel kedua pe-er itu di sini ya 😀

Pe-er pertama, tentang masa SD.

Sebelum lanjut, pengen masang foto semasa SD dulu aaahhh…biar nostalgianya makin lengkap! :mrgreen:

Kelas 5 SD

Dulu, saya bersekolah dasar di dekat rumah. Sekolahnya sederhana banget, hanya sebuah SD Inpres, namanya SD Inpres Mapanget Barat. Tempat tinggal saya dulu memang terletak di Desa Mapanget Barat, tinggal di daerah ini karena kompleks bandara terletak di sini, papa saya kan kerjanya di bandara. O ya, walaupun di kampung, tapi yang belajar di sini mayoritas justru anak-anak pendatang dari Jawa, Sumatera, dan Bali, karena banyak sekali anak karyawan bandara dan maskapai penerbangan yang sekolah di sini, di mana rata-rata para karyawan itu sama seperti papa saya adalah pendatang di tanah Minahasa a.k.a Kawanua a.k.a Manado.

Kami bertiga kakak beradik semuanya adalah lulusan SD Inpres ini. Pertimbangan orang tua memasukkan kami ke sini karena supaya dekat dengan rumah dan meskipun SD di kampung, tapi sekolah ini reputasinya cukup baik walaupun memang tak sebagus sekolah lainnya di daerah kota. Tapi orang tua terutama papa cukup percaya diri, katanya kalau masih pelajaran SD beliau masih sangat mampu mengajari kami sehingga kami bisa punya kemampuan dan pengetahuan lebih dibanding apa yang diajarkan di sekolah ini. Contohnya, untuk pelajaran Bahasa Inggris. Di SD kami tidak ada pelajaran Bahasa Inggris, tapi kami selalu belajar di rumah, gurunya tentu saja adalah papa. Saya inget banget, kelas 3 SD saya sudah mulai diajari papa tentang grammar. Jadinya walopun di sekolah gak ada pelajaran Bahasa Inggris, tapi kami bertiga tetap punyalah kemampuan untuk itu.

Yang papa ajari gak hanya Bahasa Inggris aja, tapi juga pelajaran lain terutama Matematika. Papa saya ini orangnya seneng banget sama Fisika dan Matematika, ya secara kuliahnya juga di Teknik Penerbangan sehingga memang itulah menjadi makanannya sehari-hari. Kalo udah soal Matematika, kami gak boleh main-main sama papa. Saya akui, papa lumayan keras ngajarin kami soal ini. Masuk kelas 2 SD, kami sudah bisa perkalian dan pembagian, sementara teman-teman baru mulai belajar berhitung dan bahkan ada yang baru mau lancar membaca. Kami juga diarahkan untuk sering membaca buku, karena itu walopun dulu orang tua saya penghasilannya tidak berlebih, tapi mereka selalu menyisihkan rupiah untuk membelikan kami aneka buku baik buku-buku cerita maupun buku-buku pengetahuan.

Papa saya dulu punya prinsip, anak hingga usia 10 tahun harus dipacu untuk belajar, karena kesadaran untuk berprestasi dan menuntut ilmu demi masa depan masih terbilang kurang. Kalau anak sudah terbiasa belajar dan mengejar prestasi, maka lepas usia 10 tahun, kesadaran itu akan tertanam dan dia sendiri yang akan memacu dirinya. Kata papa, hal ini juga yang ditanamkan kepadanya oleh opa saya.

Terlepas dari benar-tidaknya prinsip opa dan papa saya itu, tapi kami bertiga merasakan betul dampak positifnya di diri kami. Dan kalau dibilang karena dipacu untuk belajar itu kami kemudian kehilangan kesenangan masa kecil, maka itu sama sekali tidak benar. Seperti anak lainnya, kami juga bermain dengan riang gembira dan menikmati masa kecil kami sepuasnya. Dulu, tiap hari minggu siang kami diajak berekreasi berenang di pantai atau berenang di gunung. Menyenangkan sekali rasanya bila mengingat masa itu. Lebih menyenangkan lagi karena kami sudah diajari tentang mengatur waktu dan kedisiplinan sejak dini 🙂

Puji Tuhan, semua usaha orang tua kami diberkati Tuhan. Selama 6 tahun di SD, kami bertiga selalu jadi juara kelas. Waktu SMP, kami masuk di SMP swasta yang terkenal bagus di kota Manado yang bernaung di bawah yayasan Kristen Eben Haezar. Kami bertiga bisa berprestasi dan jadi juara di situ dan selama  saya sekolah di situ, piagam juara umum tiap tahun selalu saya bawa pulang…hehehehe…. Walopuuunn awal-awalnya sekolah di SMP itu saya dianggap remeh karena dianggap anak kampung, tapi lama-lama ya pada tunduk juga….hihihihihi… Btw, kalo inget masa SMP, jadi keinget sama Lilyana Natsir (itu loh yang pemaen bulutangkis itu 😀 ), dia tuh temen sebangku dan segeng saya waktu SMP 😀

Ok deh, demikian sekilas info yang ternyata panjang juga tentang masa SD saya, yang pasti saya gak pernah malu bahwa saya adalah lulusan SD Inpres di daerah kampung 😉

Nah, sekarang kita lanjut aja ke pe-ernya yaaa….

1. Guru Favorit

Sebenarnya saya hampir gak punya guru favorit, soalnya di mata saya mereka semua sama, dan semuanya pada sayang dengan saya…hahahahaha… Tapi kalo harus memilih, keknya sih pilihan saya jatuh ke Bu Yenny, guru kelas 6 SD. Kenapa pilih beliau? Mungkin karena waktu itu sudah kelas 6 SD, yang sebentar lagi akan berpisah dengan sekolah tercinta sehingga banyak kenangan yang terjadi dengan beliau 🙂

2.  Guru Killer

Hmmm….sapa yah? Banyak sih guru yang terkenal galak, tapi mereka jarang banget galak dengan saya hihihihihi…

Saya juga gak pernah takut dengan pelajaran tertentu, semua pelajaran saya lahap dan cerna dengan baik, makanya tak ada guru ataupun pelajaran yang terlalu menakutkan buat saya. Pernah sih dimarahin guru, namanya anak-anak yah, kadang dalam kelas konsentrasi suka terganggu sama teman yang laen, tapi gak pernahlah kena hukum atau dimarahin yang gimana-gimana, soalnya setiap pas ditanya mengenai pelajaran, saya langsung bisa menjawab dengan baik.

Pernah waktu saya di kelas 4 SD, ada guru yang secara jujur mengakui hal ini di depan kelas, katanya heran juga ngeliat saya, barusan beliau lihat saya ngobrol seru dengan teman sebangku trus buat nge-gap, saya ditanyanya tiba-tiba tentang materi pelajaran, eh, saya langsung bisa jawab dengan tepat…hihihihi…

3. Teman Bolos

Waduh, saya waktu SD dulu memang super bandel sama mama, tapi kalo udah urusan sekolah, saya termasuk anak yang super baek. Gak mungkinlah bolos. Lagian mo bolos ke mana juga di kampung yang semuanya pada saling kenal ini, bisa-bisa langsung dilaporin ke papa… Dan memang gak kepikiranlah dulu untuk bolos-bolosan, namanya sekolah ya sekolah. Yah well, saya dulu memang anak baek kalo urusan sekolah, selama sekolah saya hanya pernah satu kali bolos waktu di SMA 😀

4. Teman berantem

Namanya masih SD ya, masih anak-anak banget, saya sering juga bertengkar dengan teman. Bukan yang berantem saling pukul atau gimana-gimana gitu, cuma biasanya kalo pas maen trus ada temen yang curang, biasanya suka bilang, “Kita nimau barmaeng deng ngana ley! Nda usah batamang jo torang!” (artinya : Aku gak mau lagi maen dengan kamu! Kita gak usah berteman aja! 😀 ). Trus setelah itu ya sudah diem-dieman, gak mau teguran. Eh, besoknya udah maen bareng lagi tuh…hihihi…yah namanya anak-anak yah 😀

Eh tapi saya pernah juga nampar seorang temen cowok. Dia nih murid pindahan dari Denpasar. Waktu itu kami di kelas 5 SD. Saya nampar dia karena kurang ajar dengan saya. Setelah kejadian itu, saya sama sekali gak mau ngomong dengan dia, sampe kami lulus dan hingga sekarang ini saya gak pernah tau lagi kabar tentangnya.

5. Jajanan Makanan/Minuman Favorit

Nasi kuning depan sekolah, itulah favorit saya! Ceritanya, dulu di depan sekolah tinggal seorang mbah asal Jawa, beliau nih punya usaha warung nasi kuning di rumahnya. Nasi kuning buatannya asli uenak dan saya sukaaa banget makan di situ. Cuma karena harga nasi kuningnya 3 kali lipat uang jajan harian saya yang cuma Rp 100/hari itu, jadinya saya harus nabung-nabung dulu demi makan di situ 😀

6. Jajan Mainan Favorit

Waduh, gak pernah jajan mainan tuh. Kalo beli mainan, biasanya dibelikan sama papa dan mama, gak pernah beli sendiri. Gak punya uang! Hahahahaha

7. Sepatu Favorit

Dulu sih biasanya tiap tahun dibelikan sepatu Bata atau Eagle. Tapi trus pas saya kelas 6 SD, saya dibelikan sepatu Docmart hitam 8 lubang sama mama, waktu itu belinya karena kakak saya yang udah SMP dibelikan sepatu yang sama juga. Sepatu ini bener-bener jadi sepatu favorit dan kebanggaan saya dan bahkan tetep saya pake sampe masuk SMP…hahahaha…

Pake sepatu itu di sekolah SD berasa yang paling keren dan paling gaul sesekolahan deh. Nah, pas SMP, berasanya biasa ajah karena ternyata hampir semua anak pake itu…hahahaha

8. Tas Favorit

Tas President! Huakakakakakak!!! Pake tas ini berasa jadi yang paling pinter deh…hihihihi… Tapi emang enak sih ya pake tas kek gini, buku-buku dan alat tulis tertata rapi dalam tas, gampang diambilnya dan gak keliatan berantakan. Saya inget banget, punya saya dulu warnanya hitam keabu-abuan gitu, and guess what?? Tas itu masih ada lho sampe sekarang dalam kondisi prima di rumah mama, jadi tempat nyimpen dokumen…hihihihi..

Nah, selesai deh!

Memang kalo ngomongin masa SD, rasanya kurang seru, soalnya gak ada bandel-bandelnya di sekolah, hehehe…. Saya malah kalo inget masa SD ini, keinget semua kebandelan saya ke mama. Kalo diinget-inget lagi, rasanya nyeseeeelll banget karena dulu saya membiarkan middle child syndrome menguasai saya. Dulu, saya merasa kurang puas dimanja oleh mama, di usia 4 tahun saya punya adek cowok yang sangat didambakan oleh papa dan mama, setidaknya itulah yang saya kira dulu. Ditambah si adek ini pun lucunya bukan maen, saya jadi ngerasa kalo hanya dia aja yang diperhatiin sementara saya gak lagi dapat perhatian mama dan gak jadi lagi her little baby. Padahal kalo mo dipikir, beda usia kakak dan saya tuh cuma 3 tahun, berarti waktu usianya 3 tahun saya lahir, tapi kakak kok gak pernah gitu ngalamin rasa cemburu yang seperti saya ini.

Trus di usia SD, tepatnya waktu saya masuk kelas 4, di mana si adek udah bertambah besar dan seharusnya gak lagi lucu, ternyata saya ngeliat mama begitu sibuk dengan si kakak yang mo masuk SMP dan sedang dalam masa ABG. Saya ngeliat mama sibuk dengan segala persiapan keremajaan kakak, soal haid pertamanya, soal perawatan kulitnya, soal sekolahnya, soal pergaulan barunya, dan semua-semuanya. Saya yang waktu itu mengira dengan si adek gak begitu lucu lagi saya bisa kembali mendapatkan semua perhatian mama, tentu saja merasa kecewa.

Jadinya saya sering protes sama mama. Sering membangkang dan nakal. Akibatnya dulu sering jatuh, dari kepala sampe kaki sering luka, bahkan beberapa kali dijahit.. Dan mama beberapa kali mau pingsan lihat saya terluka begitu…hikkksss…

Saya juga dulu sering banget merajuk gak jelas ke mama, padahal saya sendiri gak tau apa yang saya mau.

Pernah suatu pagi, kami pada siap-siap mau sekolah. Papa mau pergi kerja. Mama mau pergi ke acara Dharma Wanita. Seperti biasa, seragam sekolah kami udah rapi disetrikain mama dan udah digantung di depan lemari. Kami tinggal pake aja. Gak tau kenapa, pagi itu saya kumat lagi bandelnya. Saya gak mau pake baju yang udah disiapin mama itu, saya mau pake baju yang baru kemaren dicuci dan belum disetrika. Mama bilang waktunya udah mepet banget untuk nyetrika baju yang laen, pake yang udah disiapin aja, sama ini kok bajunya, namanya juga baju seragam. Tapi saya berkeras gak mau, dan nekad mau pake baju lecek yang belom disetrika itu. Setelah saya pake trus ngaca, keliatanlah jeleknya baju itu karena masih lecek gak keruan, saya trus nangis kenceng minta supaya bajunya disetrikain dulu dan tetep keukeuh gak mau pake baju yang udah disiapin si mama tadi, padahal jam masuk sekolah tinggal beberapa menit lagi dan si mama sendiri udah hampir mo terlambat ke acaranya 😦 . Akhirnya papa ikut turun tangan. Kalo udah sama papa sih saya gak berani macam-macam…hihihihihi…

Cobalah, apa gak stress si mama sehari-harinya ngadepin anak yang model begitu??? Entah apa maunya. Gak jelas! Ngeselin! Oh Tuhan, semoga gak ada satupun dari anak saya yang ngikut model saya dulu :mrgreen:

Semakin saya dewasa, saya semakin dasar betapa salahnya saya dan betapa mama sudah berusaha memberikan perhatian yang tak kalah besarnya untuk saya. Dan setelah besar saya baru sadar bahwa sebenarnya di antara kami bertiga, saya justru yang paling manja ke mama dan betapa saya dulu selalu dijaga-jaga karena gampang sakit dan suka ceroboh makanya gampang terluka juga.

Ah, mama, maafkan anakmu ini ya maaaa…

Maaf untuk semua kesalahan yang pernah ku buat ya maaa…. Maaf juga untuk air mata yang mama keluarkan karena kebandelanku ya maaaa… 😦

I love you so much, mama…terima kasih untuk masa kecil yang sangat menyenangkan yang mama beri untuk anak mama yang bandel ini ya… :).

Ya sudahlah, yang lalu biarlah berlalu, yang penting bagaimana usaha untuk terus memperbaiki diri kan?

Balik lagi ke soal pe-er, ternyata pekerjaan rumah ini harus diteruskan ke temen yang laen. Waduh, bingung nih milihnya :D. Tapi demi meneruskan mandat, maka saya akhirnya memilih teman-teman di bawah ini yang sebelumnya belum pernah kecipratan pekerjaan rumah dari saya untuk melanjutkan membuat pekerjaan rumahnya. Kalo berkenan, dikerjakan yah, ya buat seru-seruan aja. Kalopun gak ada waktunya, ya gak apa juga 😉

1. Mbak Ely Meyer

2. Mamanya Kinan

3. Tika

4. Mamanya Hilsya

5. Arman (Man, katanya kalo cowok/bapak-bapak itu suka malas ngerjain pe-er, tapi kamu gak kan? Hehehehehe…)

======================

Sekarang ke pe-er yang kedua, saya musti menuliskan 10 hal tentang saya.

Sebenarnya saya sudah pernah menulis 8 hal tentang saya sebelumnya, jadi supaya gak overlap, sekarang saya pengen nulis 10 hal yang saya sukai tapi sudah jarang bahkan hampir gak pernah saya lakukan lagi. Gak apa-apa ya mbak Susi dan mbak Ai, agak melenceng dikit, tapi kan temanya masih tetep sama : tentang saya :D.

Pertama, berenang. Saya aktif berenang sejak kelas 2 SD. Sengaja dikursuskan renang oleh papa. Ternyata guru renang saya ngeliat saya punya bakat, akhirnya saya diarahkan untuk kompetisi dan beberapa kali ikut kejuaraan. Tapi karena jadwal latihan yang kelewat padat untuk pelajar, akhirnya saya gak meneruskan kegiatan kompetisi ini. Meski begitu, saya tetep seneng berenang dan tetap aktif tiap minggu berenangnya. Kegiatan ini jadi sangat jarang saya lakukan setelah bekerja di Palembang ini.

Kedua, menari balet. Saya mulai latihan balet sejak belum masuk TK dan terus aktif menari hingga kuliah. Saya juga sering melatih anak-anak sekolah minggu dan remaja gereja untuk menari. Pengalaman pertama memberikan latihan menari balet saya lakukan waktu kelas 2 SD. Waktu itu saya dan teman-teman mau ada pementasan, saya bikin koreonya sendiri trus ngajarin temen-temen :D. Sejak bekerja, saya praktis tak pernah menari lagi.

Ketiga, menulis cerpen dan novel. Ya memang saya bukannya berbakat sih, dulu tuh cuma seneng aja nulis-nulis cerita gitu. Sampe sekarang tulisan-tulisan saya masih tersimpan rapi tuh di laptop. Saya memang sudah mulai menulis cerita di komputer sejak SMP dan filenya bener-bener saya amankan. Waktu SD juga saya sudah sering menulis cerita, tapi nulisnya di buku gitu, sebagian masih ada, sebagian lagi udah hilang. Trus ada juga cerita yang saya ketik gitu, waktu itu masih SD  udah mulai belajar ngetik 10 jari pake mesin tik. Sampe sekarang masih ada lho tulisan saya dulu itu di rumah mama 😀

Keempat, menyulam kain kruistik.  Hobi ini saya tekuni sejak kelas 4 SD dan kemudian berhenti waktu kuliah, karena waktu begadang saya lebih banyak dipakai untuk programming 😀

Kelima, membaca novel dan komik. Kalo dulu hampir tiada hari tanpa membaca novel dan komik, sekarang saya benar-benar berhenti membaca kedua jenis bacaan ini. Sekarang saya lebih banyak membaca blog, jurnal, dan berita yang tersedia di world wide web. Kalopun baca buku, saya lebih banyak baca buku rohani, pengasuhan anak, dan buku resep :D.

Keenam, ngeliat bintang. Dulu, waktu masih tinggal di rumah mama, setiap malam berbintang, saya pasti betah duduk di teras cuma untuk ngeliatin bintang. Saya sukaaa banget sama starry nights, sampe-sampe web pribadi pertama yang saya buat bertema starry nights 😀

Ketujuh, jogging. Dulu, saya rajin jogging. Kalo hari sekolah/kuliah, saya jogging sore bareng papa dan mama. Kami jogging di jalan kontrol bandara yang mana jalan itu mengitari seluru area landasan pacu. Seneng banget lho jogging sore di situ, udaranya enak, wana hijau bercampur kuning keemasan rerumputan di sekitarnya sedap banget dipandang, trus banyak capungnya juga. Lumayan lho, jogging mengitari landasan pacu di jalan kontrol itu, jaraknya kan berkilo-kilo tuh :D. Nah, kalo hari Minggu pagi, saya jogging pagi bareng temen yang tinggalnya sekompleks dengan saya dengan rute dari kompleks rumah kami ke kompleks perumnas yang udah beda kecamatan, dan biasanya ditempuh pake angkot oleh orang-orang. Kalo dipikir-pikir sih lumayan juga kekuatan kami berdua dulu itu :D. 

Saya terakhir jogging waktu sebelum hamil. Sekarang sih gak pernah lagi, olahraganya berganti di rumah saja, pake alat fitness yang pernah saya cerita di sini.

Kedelapan, coding tengah malam. Kebiasaan ini jelas mulai waktu kuliah, sampai saat-saat sebelum melahirkan Raja. Memang, kalo saya menilai diri sendiri, saya tuh paling produktif membuat kode program antara jam 11 malam – 3 subuh. Di jam-jam itu, logika saya mengalir bak air, entah kenapa. Sekarang sih udah gak mungkin yah, jam 10 aja saya udah ngantuk banget, tambah lagi harus bangun pagi sekitar jam setengah 4 atau jam 4 pagi. Gak lagi-lagi deh begadang cuma untuk bikin kode program gitu. Lagian memang gak baik kok yang judulnya begadang itu karena katanya bisa memperbesar potensi gangguan hati.

Kesembilan, bikin bingkai kertas. Saya dulu sukaaa banget bikin bingkai foto dari bahan kardus dan kertas kado. Di kamar saya di rumah mama masih banyak tuh hasil kreasi saya dulu. Seneng aja gitu bisa bikin bingkai aneka bentuk sesuka hati. Apalagi saya memang hobi difoto trus memajang foto di kamar. Kalo bingkainya musti dibeli kan sayang tuh duitnya, mending bikin aja sendiri, walopun hasilnya gak sebagus bingkai beneran, ya gak apalah toh untuk koleksi pribadi di kamar sendiri ini 😀

Kesepuluh, menulis buku harian. Yap, hobi yang saya lakukan sejak kelas 2 SD itu, kini telah berhenti total. Sebagai gantinya, saya menulis di lappie dan di blog ini. Tulisan pribadi yang bukan untuk dipublikasikan di lappie juga makin jarang ada, karena saya jadi lebih banyak menulis di sini. Kadang kangen juga sih, nulis bener-bener nulis pake tangan dan pulpen di buku harian gitu. Sekarang saya nulis pake tangan gitu ya cuma di buku agenda sama buku catatan belanjaan…hahahaha… gak heran kalo tulisan tangan ini makin ke sini kok ya malah makin jelek…hihihihi…

======================

Fiuuuhh…elap keringat. Akhirnya selesai juga kedua pe-er ini. Maaf yah kalo yang baca sampe bosan, habis daripada ditunda-tunda lagi, mending dirapel aja sekalian lah, hehe… Buat mbak Dey, mbak Susi, dan mbak Ai, terima kasih karena udah nerusin pekerjaan rumah ini ke saya yah, semoga berkenan dengan hasilnya, hehehe…

Ya sudah dulu nulisnya, sekarang saya mo pulang. Sedih, karena harus pulang sendiri lagi,malas nyetir sendirinya itu loh :D. Tapi gak apalah, sekarang kalo di mobil selalu ditemani sama lagu-lagu Natal, bikin di hati ini ada semangat baru terus 😉

Anyway, aroma Sea Games makin terasa nih di Palembang. Hari ini hari terakhir Raja sekolah, mulai besok hingga dua minggu ke depan, Raja libur sekolahnya, bikin kami jadi pusing mikirin gimana ngejelasin ke Raja soal liburnya ini. Mudah-mudahan, Raja bisa menerima kenyataan bahwa selama dua minggu ke depan, dia gak akan ikut kami berangkat ke kantor dan dia juga gak akan ketemu sama guru dan teman-temannya :D.

Iklan

46 thoughts on “Homework… Homework… Homework…

  1. wah dah dikerjain pRnya..saya blom neh..walah malah mau saya estafetkan ke mbak allisa juga ternyata malah dah dapat dan dikerjakan dari mbak dey..:)
    ceritanya seru jeng jaman bahalok dulu..saya mau nyertain photo photo jaman dulu tapi kok nggak kebawa ma saya kesini..hiks..
    semoga saya juga cepet kelarin pr nya..
    wah sekelas dan sebangku ma lyliana natsir itu..hmm..
    so cute photo SD-nya..:)

  2. Baca tentang ngototnya mbak Allisa pake seragam itu, saya jadi bayangin diri sendiri. Pastinya panik dan esmosi. Mamanya sabar sekali ya mbak. Pasti ditiru mbak Allisa, deh. Kan kalo mauu marahin raja jadi inget dulu pernah gini atau gitu.

    Yang pr 10 hal itu kan pe-er lama banget, ya?

    1. Waduh, saya sadar mbak saya gak sesabar mama, makanya saya berdoa supaya anak2 saya jangan sampe ada yang ngikutin aneh2nya saya dulu hihihihi…

      Iya mbak Susi, itu pe-er yang udah lama banget, baru dikerjain sekarang, hehehe…maaf ya mbak 🙂

  3. aku juga lulusan sd inpres loh…kan jaman dulu sekolah itu banyaknya cuma sd inpres..ada sih beberapa sd yang swasta dan bagus…cuma jaman aku sd dulu, mahal banget sekolah yg bukan sd inpres…

    1. Iya sih, jaman kita dulu SD Inpres banyak di mana2, sebenarnya itu bukti kepedulian pemerintah terhadap pendidikan rakyat terutama di pedesaan 🙂

  4. Ya ampuuuun, tas president! *ngakak dulu aah*. Jaman dulu nge-heitss banget yak. Hihihi…
    Eh sama Lis, aku juga walopun badung, gak pernah bolos. Soalnya rugi kalo bolos. Tinggal di kompleks timah yang gak ada anak seumuran, yah ngapain juga bolos di rumah. Mending di sekolahan. Maen sama temen-temen. *heu heu…gak pernah bolos bukan karena sayang ketinggalan pelajaran*

    1. Hahahaha iyaaa…tas president itu T O P B G T deh jaman kita dulu hihihihi

      Memang kalo masih SD tuh bawaannya masih anak baek bener ya, masih polos hihi

  5. bener, jaman dulu (keknya qta deketan ya angkatan SD-nya :D) seringnya ga ada pelajaran bhs Inggris ya di SD,, makanya harus ortu yg nguber2 si anak buat belajar di luar jam, kalo saya dl ambil les, soalnya tinggal terpisah dr ayah, jd ayah yg nguber2 mama buat nguber2 saya ambil les bhs Inggris di luar jam sekolah (perintah estafet :D).

    1. Iya, dulu kalo di kampung biasanya gak ada yang namanya pelajaran bahasa inggris, makanya musti digenjot sama orang tua 😀

      Hihihihi lucu banget perintah estafetnya mbak 😀

  6. mamanya raja nih emang udah cantik ya dari kecil 😀 hehehe..kl aku kelas 5 SD tampangnya masih ngga karuan bgt hahaha..
    tas presindent?? oh iya aku punya tuh warnanya coklat tua 😀

  7. wuich sama uang saku q cepe dari jaman kelas 1 sampai kelas 6
    gak kenal inflasi ato deflasi 🙂

    tas president juga punya zaman kelas 1 dan 2 SD tuh, tas paling awet en paling kerennnn

  8. kok postingan ini gak keliatan di blogroll saya ya .. duh, maaf, jadi aja baru sekarang kesininya.
    Makasih ya PR-nya udah dikerjain. Jadi ketauan deh, Raja cerdas karena memang ortunya juga pintar, mamanya punya prestasi yang bagus juga jaman sekolah.

    Saya juga suka sekali ngeliat Bintang, makanya nama adik Fauzan yang udah gak ada di kasih nama itu. Sampe sekarang masih suka saya lakukan. Dan Fauzan juga jadi terbawa, seneng banget ngeliat bintang di langit.

    Iya ya, gara2 sering nulis di komputer, tulisan tangan jadi jelek .. hehehe

    1. Bisa gitu saya yakin krn doa dan dorongan papa-mama dulu, mbak 😀

      Iya ya adek Fauzan namanya Bintang ya mbak… Bintang memang enak banget diliat ya mbak 🙂

  9. Dear.

    waahhh ada 2 postingan yang di rapel….. menarik sekali bisa mengetahui pribadi mama raja ini…. seperti baca biograpi…. ringkas dan gak bertele….tele… jadi gampabg dan mudah dipahami….. gw neeh gak paham yaaa kok sekarang banyak pe-er…. ini kontes yaa…. kalo emang iyaaa.. semoga menang yaaa….

    regards.
    … Ayah Double Zee …

    1. Bukan kontes pak Zul, ini cuma buat seru2an aja, semacam tulisan berantai gitu dr satu temen ke temen yang laen 🙂

      Thanks yah pak Zul, salam buat Susan dan Double Zee yaaa…. 🙂

  10. PR ini juga belum sempet aku kerjain Mba. Iiihhh salut dweh Mommy Raja ini kalo cerita/mendeskripsikan sesuatu pasti detail dan sistematik:) Itu foto pas SD acara apa tho Mba, weisss cantik banget…jangan2 yang cerita nampar cowok dikelas 6 itu karena anak itu naksir ya? hehehe….
    Hebat, hobbi dan kesukaan sejak SD yang sangat berguna dan edukatif ya Mba…pantes aja cerdas, skrg nurun ke Raja lagi….
    Semoga Raja akan ngerti tentang apa itu liburan ya Mba…

    1. Yang kiri wkt lomba fashion show baju daerah gitu, mbak, yang kanan wkt lomba nari 🙂

      Entah tuh, naksir apa gimana, tapi dia terlalu berani kurang ajar sama aku 😀

      Orang tua dulu walau agak berkekurangan tapi selalu ngenalin kami dgn hal-hal baru yang berguna spy gak ketinggalan, mbak. Puji Tuhan banget punya orang tua seperti mereka 🙂

      Thanks yah mbak Ai 😉

  11. waahh salut ama pola pendidikan ortunya, lis. sekolah bagus gak jamin ya, yg penting gimana pendidikan ortu dan kitanya juga. aku juga SDnya SD inpres, karena mama ngajar di sana, kayaknya yg seangkatanku cuma aku doang yg bisa lulus umptn 2 kali xixixix nyombongdotcom, ya krn mamaku orgnya keras dlm ngajarin pelajaran di rumah, pelajaran yg blom diajarin di skul, udah diajarin di rumah.

    wwaaahhh lis, dirimu bener2 berprestasi ya, jago akademik, jago olahraga, jago seni…top markotop deh

    1. Hahahahaha…gak jago lah mbak Ver, cuma seneng aja buat ngisi2 waktu luang 🙂

      Iya ya, sekalipun cuma sekolah Inpres tapi kalo orang tua nanamin semangat untuk memacu prestasi pasti bisa juga gak kalah dengan lulusan lainnya 😉

  12. Jadi meskipun jebolan SD Inpres dan dikampung, ternyata mutunya tidak kurang dengan sekolah-sekolah terkenal di ibu kota ya….?
    Tadinya kirain mau bantuin ngerjain PRnya Raja, ternyata kenangan masa kecil….he3x 🙂

  13. wow .. fotomu wkt SD jangkung bener ya, kayak perawagati deh tingginya n tentu saja cantik 🙂

    seneng ya kalau punya papa perhatian bgt kayak papamu, beruntung sekali, krn nggak semua ayah seperhatian bgt sama anak anaknya ….. jaman skrg biasanya anak seringnya disuruh les ini les itu … btw hebat kalau dulu sering dpt juara kelas terus ya, salut 🙂

    wuiiii … aku dpt PR juga nih, asyik 🙂 ….. bisa bernostalgia SD lagi 😉 Insya Allah ntar dikerjakan deh PRnya, thanks ya

    1. Iya, mbak, beruntung sekali memang rasanya punya orang tua yang perhatiannya besar banget. Mungkin karena ditambah kami tinggal di daerah, jadi papa semakin terdorong agar kami tak tertinggal kemampuan dan pengetahuannya terutama dengan sepupu2 kami yang tinggal di kota2 besar 🙂

      Ditunggu pe-ernya dikerjain mbak Ely yaaa….gak sabar lho aku 😀

  14. akhirnya foto jaman jadulmu dikeluarkan jg disini mbak 😀 , cantik dan tinggi, bener deh kayak pragawati,

    salut dengan cara papa dan mama mbak Al dalam mendidik putra-putrinya, patut dicontoh,

    maaf ya belum sempat dkerjakan PR nya, blm dpt “mood” bwt menulis, hikss 😦

  15. tas president tuh yg mana ya, lupa deh. yang bentuk koper bukan sih mam? kalo iya, dulu waktu SD juga tas koper itu jadi favoritku padahal kaya bapak2 yo… kayanya berasa keren n pinter aja kalo udah nenteng itu tas hihihi…

    1. Bener banget, mbak, tas President itu yang bentuknya koper, keknya itu dulu memang favorit anak sekolahan macam kita yaaa 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s