Jambreeetttttt

Ealaaahhhhh…..

Barusan kena jambret lagi…prettttt!!!

Kejadiannya gak berapa jauh dari sekolahan Raja. Ceritanya, parkiran di sekolah Raja udah penuh. Jadilah saya parkir paralel di pinggir jalan, agak jauh memang jaraknya dari sekolahan Raja. Pas banget tadi itu saya bawa dompet soale ceritane mo bayar uang sekolah Raja. 

Setelah matiin mobil, saya keluar.

Eh, baru aja nutup pintu trus nekan remote buat ngunci tu mobil, tiba-tiba saya dipepet sama motor, trus dompet sama kantong hp yang saya kepit di dada sebelah kiri ditarik sama penumpangnya.

Refleks saya mempertahankan hak milik saya ini sekuat tenaga, sambil tereak kenceeenggg…. “Jambreeetttt!!!!”.

Puji Tuhan, si jambret sialan gak berhasil mengambil dompet saya, dia hanya bisa berhasil narik sampai putus kalung saya yang harganya murceeee gak ada tuh 50rebeng…huehehehehe….

Eh, tapi ternyata si jambret masih penasaran aja. Udah mo brenti tuh mereka, feeling saya nih udah bakal langsung ngeluarin belati kayak dulu buat nodong nih.

Tapi sekali lagi, puji Tuhan, para penghuni rumah seberang jalan yang denger teriakan saya langsung keluar.

Trus satpam sekolahan Raja juga ikut keluar.

Gak jadi deh tu jambret berhenti, malah langsung kabur! Dasar jambret penakut! Eh, emang dasarnya yang namanya jambret tuh penakut sih ya, makanya beraninya pasti sama ibu-ibu doang, mana berani tuh ngejambret bapak-bapak, apalagi yang badannya gede, tau dia bakal bisa langsung disikat. Trus yah yang pasti, karena saking penakutnya mereka, sampe bikin mereka gak bisa menghadapi kenyataan hidup yang berat ini yang mana kalo kita mau makan ya berarti musti bersusah payah kerja. Mereka terlalu penakut untuk menjalani hidup yang keras, makanya milihnya pekerjaan yang haram macam begituan.

Trus..trus.. jambretnya modelnya gimana? Ya standar jambret nasional lah. Pake motor, berdua, dan tentu, mereka adalah pengendara  yang taat peraturan. Hooh, soalnya tak pernah lupa pake jaket dan helm SNI yang bener-bener tertutup kepala dan mukanya. Makanya ya, saya justru mo ngasih saran sama bapak-bapak polisi lalu lintas, justru mesti berhati-hati tuh sama pengendara motor yang taat banget sama peraturan gitu, soalnya semua jambret yang saya lihat dan penodong yang pernah nodong saya dulu, tipikalnya sama kayak gitu.

Kalo dari hasil analisis ya, sepertinya sih saya sudah dibuntutin. Karena gak mungkin dong ya kalo mereka cuma sambil lalu aja ngeliat saya trus bisa gitu langsung beraksi pas saya baru aja turun dan nutup mobil. Hampir pasti kalo mereka udah merhatiin gerak-gerik saya tiap hari menjemput Raja di jam-jam segitu.

Puji Tuhan, lucky me, tadi mereka gak dapat apapun. Dompet sama handphone tetep selamat dalam kepitan saya, hehehe…. Puji Tuhan juga, karena ini pengalaman kedua, jadi kali ini saya lebih siap dan memang pas mo turun itu, dompetnya udah saya kepit erat duluan dan pas kejadian dipepet, saya udah langsung siap karena gak pake bingung lagi. Kan banyak tuh kejadian penjambretan karena si korban sempat bingung sedetik, akhirnya si pelaku berhasil melancarkan aksinya. Kali ini saya udah refleks, sekuat tenaga mempertahankan hak milik saya, bahkan tangan kanan saya udah mo refleks aja narik jaket tu orang. Kali’ kalo tadi berhasil narik, tu orang jatoh juga dari motornya. Sering tuh kejadian kayak gitu, malah pernah ada penjambret yang tewas gara-gara dilawan sama ibu-ibu 😀

Hhhhh…

Syukurlah…syukuuuurrr banget.

Bisa narik napas lega karena kali ini gak kenapa-kenapa. Terima kasih Tuhan…

O iya, titip pesan nih buat pemda Sumsel dan pemkot Palembang. Tugas Anda tidak hanya berat karena harus menyiapkan infrastruktur untuk pelaksanaan Sea Games Nopember nanti. Tapi juga berat karena harus membersihkan kota Palembang yang terkenal sama sarang jambret ini. Gak lucu dong ya kalo ada atlit asing kena jambret pas lagi foto-foto di Jembatan Ampera.

Anyway, di kota manapun kita tinggal, berhati-hatilah selalu semuanya yaa… Dan banyak-banyaklah berdoa, karena sering kita memang sudah hati-hati, tapi memang pas naas aja kejadiannya di kita.

Kiranya kita semua selalu dilindungi dan kiranya si penjambret tadi dan aneka penjambret serta penjahat lainnya diampuni dan dikasih kesempatan mengenal jalan yang benar. Amin! 🙂

O iya, kejadian ini juga ngasih saya pelajaran. Laen kali kalo mo turun di pinggir jalan gitu, mending turunnya dari pintu sebelah kiri, ya gak apalah bersusah payah dikit mindahin pantat dan kaki dari jok kanan ke kiri, tapi keknya lebih aman deh daripada turun pas di pinggir jalan gitu 😀

Iklan

34 respons untuk ‘Jambreeetttttt

  1. Ya ampun mbak, saya mbacanya ikutan deg degan..saya keingat pengalaman saya waktu tas disobek pake silet sama ibu ibu yang pura pura antri dan coba coba pake sepatu digerai sebuah sepatu..nguntit terus padahal lagi sepi..lucky cuman kesobek tas, dompet saya kempit dibagian depan tas…jadi nggak bisa ngambil…sadar waktu ibunya pergi saya lihat kok tas saya sobek terus saya lihat itu ibu ibu jalan ngibrit..mungkin takut saya teriak….hemm mungkin sama dnegan penjambret itu yah mbak “takut menghadapi kenyataan hidup”..semoga tuhan memberi mereka petunjuk…dan meraka berani bekerja dijalur yang halal..hmm…
    syukurlah semua selamat kecuali kalung murce itu…kecele rupanya penjahatnya…
    Lebih hati hati lagi mbak…semoga ini yang terakhir kali..ngeri juga yah kalo hidup dikota besar kayak palembang, terus disurabaya dan jakarta…
    thanks support dan doanya mbak. dikoment mbak..lagi baik baik saja saya, cuman waktu itu lagi melow dan galau…

    1. Hihihi iya, mam, penjambretnya kecele ngambil kalung semurce itu 😆

      Yupe, betul sekali mbak, di manapun kita, memang harus senantiasa berhati-hati dan waspada karena kejahatan bisa terjadi kapan aja…

    1. Ho oh, musti terus waspada, ndah, cuma ya itu dia kadang kalo kita udah buru-buru, yang dipikirin cuma tujuannya aja, kelupaan deh merhatiin di situasi di sekeliling 😀

  2. sereem ih lis..
    hmm.. iya ya, jadi kepikiran kalo musti ati ati pas naek / turun mobil. Mengingat kerjaan ku yang sering bolak balik ke Bank juga.. 😦 😦 😦

  3. emang palembang mah gudangnya itu, jangankan orang biasa, polwan aja katanya pernah dijambret kok.
    eh tapi kalikk dimana2 jg banyak kali ya,
    semogaa gak kejadian lagi deh ya aminnnn
    betewe gosip yg taun depan naik itu udah di tandatanganin belum ya??xixixixiyyy teteupp gosipp

    1. Kamu denger juga berita itu ya? Soal polwan yang kena jambret juga. Gila bener deh jambret di Palembang ini. Gak kenal takut. Pernah tuh kejadian di depan mata kepalaku sendiri, jambret beraksi di depan kodam…bayangin deh. k.o.d.a.m!

      Ampuuuunn..teuteup yaaa…gosip naik gaji! hahahaha

  4. wah.. dirimu hebat bisa ngelawan jambreet nya..

    klo aku abis ngalamin yg kaya begitu pasti lsg lemes ngga karuan deh, dulu pernah waktu naik bis, tas udh di rogoh sama copet pas ketahuan aku pukul tangannya trus lsg turun ajah tanpa mikir lg dimana.. pas berhasil turun langsung lemes lunglai sejadi-jadinya 😦

    syukur banget ya masih dilindungin..emang bener kita perempuan kudu double waspada nya..

    1. Bukan ngelawan sih, mbak, tapi mempertahankan barang kepunyaan mumpung kondisinya masih aman. Kalo kondisinya udah ditodong mah, bakal langsung saya serahkan semua barang2 deh, daripada nyawa yang melayang… 😀

    1. Maling masuk rumah? Wah, itu mah serem juga.

      Tambah berhati-hati ya di rumah, kuatirnya mereka masih penasaran trus nyoba ngebobol lagi. Tapi semoga gak lagi-lagi deh kemalingan gitu…serem! 😦

    1. Iya Man, syukurnya hp dan dompet selamat, kalo gak kan kebayang dong pusingnya ngurusin lagi segala atm, sim, ktp, npwp…oooohhh tidaaaakkk!!! 😀

  5. merinding baca ceritanya, sdh separah itukah ya, jambret siang2 … maksudnya mereka dah nggak takut lagi, ngeri ya 😦 …. terus terang rasa aman itu mahal harganya ya
    salut juga sih kamu langsung berteriak bgt jadi takut tuh penjambret yg kurang ajar, mau berhenti lagi ya, ck ck ck …. nggak nyangka sdh separah itu

    terus terang di sini aku merasa aman, pergi ke mana saja, baik ngepit ato naik mobil, sepeda ditinggal di mana saja nggak dikunci jg nggak ada yg ngambil, pernah lupa nutup kaca mobil jg nggak ada apa2, pernah juga lupa naruh payung di bis, beberapa hari kemudian naik bis yg sama lagi payungnya msh ada, nggak hilang, ditaruh di rak atas . Bisa dikatakan nggak ada yg model2 jambret segala. Jadi di sini itu pekerjaan satpam nggak laku deh, wong show room mobil aja terbuka lebar di halaman tanpa pagar penghalang, orang bisa liat kapan saja 24 jam … akh bisa panjang ceritanya kalau kuteruskan 🙂

    1. Di sini mah jambret gak kenal waktu, mbak, mereka juga gak mandang2 siapa yang dijadiin korban. Wong polwan aja bisa kena jambret 😆

      Ya ampuuunn….memang udah beda banget deh mbak pola pikirnya antara di sini dan di sana. Kalo di sini mungkin juga karena masih banyak rakyat yang kelaperan dan para petinggi juga suka ngasih contoh yang gak baik dengan merampok negara melalui korupsi, jadinya yah rakyatnya jadi seperti itu. Walopun sebenarnya kalo menurut saya, kita mau jadi jahat atau gak itu tergantung pilihan hidup kita. Banyak juga kan kisah orang2 yang gak punya apa2 tapi kemudian memilih menjadi orang baik yang mau berupaya keras, akhirnya berhasil juga kan 🙂

  6. Syukurlah Mb, si jambret gagal melakukan aksinya. Mudah2an peristiwa ini menjadi pelajaran buat Mb Allisa untuk lebih waspada, tetap berhati-hati dimanapun kita berada. Dan yang paling penting klo jalan sendiri, usahakan tidak menggunakan perhiasan yang dapat memancing perhatian….

  7. Palembang memang banyak jambret n penodongnya mbak. Apalagi ini mo sea games, sptnya malah bakal tambah banyak, tapi semoga gak deh semoga aman2 aja di sini.

    Syukurlah klo mba allisa baik2 aja. Sll waspada ya mbak

    1. Amiinn….semoga gak ada apa-apa deh mbak selama Sea Games di sini dan untuk selanjutnya sih semoga aman-aman aja 🙂

  8. Syukurlah si penjambret gak dapet apapun, sebel bgt bacanya .
    sering denger dari orang2 kalo Palembang itu emang sereemm heheheh :D.

    semoga itu kejadian terakhir ya Lis… 🙂

  9. duh serem..tp alhamdulillah gpp ya tp tetep serem deh..
    iya ntar lebih ati2 lagi jeng banyak jambret nekat kaya gitu. padahal kondisi jalan rame ya.
    moga2 yg trakir nih.

    1. kalo di Palembang memang jambret tuh nekad, mbak, gak pilih2 tempat, heran deh 😀

      Amiin…semoga yang kemarin itu adalah yang terakhir 🙂

Tinggalkan Balasan ke Nike (Mama Tania) Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s