Prisma Kenangan

Saya tipikal orang yang senang sekali menyimpan kenangan baik dalam bentuk benda maupun tulisan. 

Sekecil apapun bentuk benda itu, kalo saya ngerasa benda itu berharga untuk memutar ulang kenangan di memori saya, maka saya akan menyimpannya. Di rumah, di rak buku kami, ada laci khusus yang isinya udah aneka macam. Mulai dari bon-bon menyangkut pernikahan kami, souvenir pernikahan, coret-coretan desain undangan, sampe ke tiket nonton pertama kami semasa pe-de-ka-te dulu, tiket pesawat, juga lilin ulang tahun saya ke 24 yang merupakan ulang tahun pertama saya yang dilewatkan bersama kekasih hati saya ini. Di dalam laci itu, saya juga menyimpan sebuah buku harian yang berisi catatan sms-nya ke saya, makanya sekalipun ponsel saya sudah berkali-kali hilang  tapi isi sms pertamanya ke saya tetap dapat saya kenang 🙂

Untuk Raja, saya juga punya kotak khusus yang menyimpan banyak sekali kenangan tentangnya. Mulai dari test pack, buku kontrol kehamilan, hasil USG, jadwal imunisasi, sampe ke coret-coretan pertamanya, bintang pertama yang didapatnya di sekolah, hingga kerajinan tangan pertamanya di sekolah.

Kebiasaan menyimpan kenangan ini sudah saya mulai sejak jaman duluu banget. Makanya, jangan heran kalo hingga hari ini buku harian saya yang saya tulis sejak jaman kelas 2 SD masih tersimpan rapi di rumah. Jangan heran juga kalo di laci meja belajar saya di rumah orang tua saya masih bisa menemukan hasil ujian jaman SD dulu. Saya juga masih menyimpan surat-surat dengan sahabat pena dulu, terlalu sayang rasanya untuk dibuang, karena surat-surat itu adalah bagian penting dalam kenangan masa kecil saya. Saya juga masih menyimpan bunga edelweiss yang diberikan oleh seorang teman, juga aneka perangko hasil koleksi dan tukar-tukaran dengan teman dulu. Boneka pertama yang dibelikan orang tua saya juga masih saya simpan dengan rapi dan bahkan saya bawa hingga ke Palembang ini.

Saya senang mengunci kenangan dalam sebuah kotak karena saya tidak ingin kehilangan kenangan itu, karena itu sejak SD dulu saya sudah senang menulis buku harian meski orang tua saya tidak pernah mengajari untuk menulis jurnal. Saya terus menulis buku harian bahkan hingga saya sudah bekerja. Makanya, buku harian saya bertumpuk-tumpuk, tapi semua tersimpan dengan rapi. Setelah punya laptop pribadi, kebiasaan menulis buku harian berganti dengan menulis jurnal di digital diary. Setelah mengenal blog, jurnal itu kemudian berpindah ke blog. Makanya, saya agak jarang menulis tentang opini di blog ini, karena saya lebih senang bercerita tentang pengalaman dan tentang kejadian di hidup saya dan orang-orang yang saya cintai.

Saya juga mengorganisir dengan baik semua kenangan itu agar mudah untuk saya menemukan kembali hal-hal yang ingin saya ingat. Salah satu contoh adalah cara saya mengorganisir file foto digital di notebook saya. Saya mengatur folder dengan baik, bahkan diberi judul dan tanggal sesuai kapan kejadiannya :). File-file foto itu juga adalah sebagian dari cara saya mengunci kenangan, karena itu saya mengaturnya dengan baik agar tidak kehilangan jejak 🙂

Daftar foldernya puajaaangg...gak muat kalo ditampilin semua 😀

Kelak, semua tulisan dan benda-benda kenangan yang saya simpan itu akan menjadi mesin waktu untuk saya dan orang-orang terdekat untuk kembali ke masa lampau, untuk tertawa dan mempelajari sesuatu dari kejadian lalu itu.

Dan hari ini, kembali saya mendapatkan sebuah benda yang akan saya simpan selamanya.

Benda itu sederhana sekali, hanya prangko prisma yang dikeluarkan oleh Pos Indonesia.

Tapi tentu menjadi sangat berharga, karena prangko prisma itu dibuat dengan menggunakan foto Raja.

Bukan kami tentu yang punya ide seperti ini. Pas saja, tanggal 26  kemarin sekolah Raja mengadakan kegiatan outing ke post office, dan salah satu bonusnya adalah masing-masing anak dibuatkan prangko prisma.

Senang banget kami melihat prangko ini. Senaaanngg karena di situ ada foto anak kami. Senaaaanngg karena saya yang dulunya hobi mengoleksi prangko sekarang punya prangko bergambar anak saya. Senaaaannngg karena ini adalah pengalaman pertama buat Raja. Senaaaannggg karena di prangko itu Raja tersenyum penuh ceria.

Prangko Prisma Pertama Raja 🙂

Prangko prisma ini tentu saja akan menjadi penghuni dalam kotak kenangan Raja dan akan saya simpan selamanya……

untuk kemudian saya wariskan untuk Raja…

saat saya tak ada lagi….

menjadi sebuah warisan yang tak ternilai untuk Raja…

Dear Raja,

Betapa mama selalu menyukai menyimpan kenangan yang mama alami. Dan semakin mama mencintainya ketika mama bertemu papa dan kemudian memiliki mu dalam hidup mama. Tak akan selamanya mama bersama dengan mu, nak. Akan ada saatnya mama pergi. Namun semua kenangan tentang mu yang mama kunci dapat kau bawa selamanya. Dalam kotak ini, dalam foto-foto ini, juga dalam semua tulisan mama, tak hanya kenangan yang bisa kau dapatkan…tapi Raja juga bisa menikmati besarnya cinta yang mama berikan untuk mu…

Jesus Christ bless u always, my dear…

PS:

Kok ujungnya jadi terasa mellow yak?? Dasar lebay! 😆

 

36 respons untuk ‘Prisma Kenangan

  1. Saya tidak serajin Itu, tp kalau surat2 semasa pacaran dan ldr sih masih ada he..he..
    Rajin banget ya Lis masih nyimpsn diari dRi sd, jadi. Bisa lihat progres tulisan tangan dong ya

    1. Iya kak, nyimpennya karena ngerasa itu berharga banget…padahal sih isinya biasa2 aja, cuma tulisan khas anak-anak 😀

  2. saya banget tuh mbak, sampe2 beberapa temen bilang, saya kayak museum, hehehehe ..
    tapi akhirnya ada beberapa kenangan yg dibakar, hanya krn komentar bapak saya yg bilang “menuh2in tempat” katanya.

    Perangko sih masih ada, sy ngumpulin sejak th 87 sampe th 2000-an. Sy juga punya perangko prisma, yg sy buat udah lama banget, awal2 perangko itu diterbitkan. Fauzan malah belum di bikinin.

    Buku harian juga masih ada, kalo yg ini mah sayang mau dibakar. Toh suami saya juga gak ngelarang sy nyimpen itu. Padahal isinya banyak ttg gebetan sy , hihihihi …

    1. Hehehehehe…memang asik banget ya mbak ngumpulin kenangan itu, paling seneng kalo udah setelah beberapa tahun trus liat2 lagi, jadi terkenang deh dengan yang dulu-dulu 😀

    1. Hah???? Ya ampppuuuunn sayang banget ya mbak. Tapi saya selalu nyediain backup, mbak, di hard disk eksternal yang disimpen terpisah 🙂

  3. lucu banget perangko nya bisa pake foto gitu… dan itu pernagkonya bisa dipake ya sebenernya?

    iya kalo foto2 emang kudu disimpen ya.. buat kenang2an. sayang kita sempet kopmuter crash dan ada beberapa periode yang jadinya ilang karena gak sempet diback up. sedih deh… 😦

    1. Iya, Man, itu prangkonya bisa dipake. Udah dipake dua tuh buat ngirim ucapan kasih sayang ke papanya lewat kantor pos 😀

      Waduh, sayang banget tuh Man…ini jadi pelajaran juga yah supaya rajin ngebackup file. Sayang banget kalo sampe ilang gitu 😦

  4. Wah Mama Raja rajin sekali, masih menyimpan semua benda2 kenangan. Serba rapi dan teratur pula…. Salut deh, karena semua jejak kenangan yang pernah dilalui tak akan pernah kehilangan jejak 🙂

  5. hehehe..SMS pertama ayah kinan juga masih ada tersimpan di hp, tapi blom dipindahin ke buku diari atau ke tulisan di laptop..wah perlu segera dipindahkan nieh biar aman hehehe.
    saya kurang lebih juga kayak mama raja, tapi nggak terlalu rapi dan teroganisir dengan baik…asal naruh dalam satu kotak gitu..tapi kalo ada waktu suka dirapiin dan diorganisasikan..sama persis, boneka saya pertama dari bapak juga masih dirumah di hometown, tapi kayaknya dah diberikan sama sepupu, terus barang barang sekolah SD, SMP, SMA masih tersimpan, albumperangko, surat surat, majalah anita cemerlang…waktu pulang kampung suka berberes sambil mengingat kenangan kenangan dulu…
    wah bang raja cakep diperangko itu..mantap nieh outing sekolahnya bang raja..:)

    1. Hehehehe iya tuh mbak, musti buru-buru dibackup tuh smsnya, sebelum keburu ilang atau rusak hpnya 😀

      Iya tuh mbak, seneng banget yah kalo pulang kampung trus bisa buka-buka lagi dokumentasi kenangan lama 😀

  6. Kamu well organized sekali, Lis. 😀
    Gara-gara ngomongin perangko, aku jadi inget koleksi perangko ku zaman duluk. Eh jaman sekarang masih ada gak sih ABG koleksi perangko kayak zaman kita dulu ?? Hmm…

    Suka banget sama puisinya. Itu akan jadi warisan yang tak ternilai harganya dari Mama buat Raja..*ikutan mellow juga*

    1. Hahahaha gak tau deh ndah masih ada apa gak abg sekarang yang nikmatin kegiatan filateli 😀

      Hihihihi iya yah kok jadi mellow gitu? 😀

  7. Klo aku tadinya suka nyimpen-nyimpen..tapi berhubung kebanyakan setori dan memori akhirnya dibuang aja.. dibakarin…
    biarkan semua itu tersimpan di lubuk hati terdalam.. *tsaaaah….*

    aah.. jadi inget koleksi perangko jaman smp…

    1. Jiaaaaahahahahaha…iya ya mbak, walopun benda-bendanya udah dibakarin, tetep aja namanya kenangan itu membekas banget ya tetep bakal keinget-inget juga 😀

      Kalo jaman kita dulu banyak yang hobi ngoleksi prangko ya mbak 🙂

  8. Hiks hiks kogw mewek yah Lis baca ujungnya 😦

    Btw gw mah orangnya teledor banget. hehehe, makanya semua kenangan gw simpen rapih di otak ajah.

    Eh perangko gambar Raja boleh minta satu ga? Yah sapa tau Zahia kapan2 mo kirim surat buat cowo ganteng 🙂

    1. Aku orangnya cenderung pelupa, san, jadi agak ragu kalo cuma disimpen di otak ajah hehehehe…

      Hahahahaha kamu ada2 aja, San 😀

  9. Ah Mba, beberapa cara menjaga kenangan kita sama….aku juga bikin kotak kenangannya Hanuun untuk dikenang suatu saat…

    Hmm, Raja pasti terharu pas baca suratmu itu deh…

    1. Kotak kenangan demi nyimpen semua kenangan anak-anak kita ya mbak Ai. Someday, mereka akan membukanya dengan penuh bahagia dan haru 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s