Akhir Pekan Yang Lalu

Eittss…udah mo weekend ajah. Padahal rasanya kok barusan banget saya nulis soal first weekend-nya Raja. Memang lah ya waktu itu berlalu cepet banget, apalagi kalo dinikmatin dengan segudang aktivitas :D. Eh, ini udah mo akhir Oktober ajah. Bentar lagi saya ulang tahun. Bentar lagi November. Bentar lagi kekasih hati saya ulang tahun. Trus bentar lagi Natal deh!! Hoooreee!! Iiihh…mikirin ulang tahun dan Natal kok saya jadi tambah semangat ya 😀

Nah, berhubung besok udah mo weekend, sekarang saya mo nulis soal akhir pekan yang lalu…hihihihihi…basi gak siiyyy??? 😆

Akhir pekan lalu, bisa dibilang kami padat sama jadwal undangan pesta.

Diawali dengan hari Jumat malam, ada undangan dinner di rumah big boss. Jadi rencananya, sabtu besoknya pak big boss mo bikin hajatan nikahan anaknya di Palembang sini, jadi jumat malam itu diundanglah beberapa anggota pasukannya beserta para istri untuk makan malam di rumahnya sekalian si pak big boss mau secara resmi mengundang secara langsung. Sebenarnya kalo saya bukan istri si papa, saya gak bakal termasuk dalam daftar undangan dinner ini…hihihihihi…kasian deh saya 😆

Undangan ini sifatnya dadakan banget. Saya baru taunya siang harinya pas nganterin Raja pulang ke rumah. Langsung deh ngebayangin satu per satu baju di lemari, milih-milih yang mana yang mo dipake. Agak ribet kalo buat saya ke undangan makan malam kayak gini, maklum bakal ngumpul-ngumpul sama ebok-ebok pejabat plus suami-suaminya yang banyak juga adalah atasan saya, jadi gak boleh salah-salah baju. Maunya yang setengah resmi, sopan tapi tetep trendi, bikin keliatan lebih dewasa tapi gak boleh juga keliatan ibu-ibu banget secara saya sendiri masih muda gitu loohh…hahahaha… Akhirnya, setelah mengingat dan menimbang, saya akhirnya memutuskan untuk pake one of my purple dresses yang ini:

all in purple 😀

Cantik kan gaunnya?? Hehehehe… Awas kalo ada yang bilang biasa aja ato malah gak bagus ya, saya bisa ngambek 😀

Eh iya, itu ada inzetnya anting-anting ungu. Kenapa anting itu ditonjolin? Bukan karena saking bagusnya sih…hahahaha…apaan sih?? Narsis amat! Sebenarnya antingnya ditonjolin karena itu adalah anting bersejarah. Iyaaa…karena anting itu adalah pemberian si papa waktu dia ngelamar saya di 2006 lalu dan ini adalah yang pertama kalinya saya pake anting itu…hahahaha… Gak tau deh kenapa, kok ya bisa baru sekali ini saya pake tu anting, mungkin karena saking saya ngerasa kalo anting itu demikian berharga kali’ yah, sampe saya takut kalo sering dipake bakal bisa rusak atau hilang :D. Baru kali ini entah kenapa saya tiba-tiba kepengeen bisa pake anting itu dan waktu si papa yang ngeliat saya selesai berdandan dengan anting pemberian darinya tergantung di telinga istrinya, si papa keliatan seneeeennng banget trus bilang, “Mama cantik banget…” hehehehe….terima kasih ya Pa…. 😀

Di makan malam ini, kami juga ngajak Raja ikut. Saya sih pe-de aja bawa Raja ke acara-acara yang sifatnya resmi sekalipun. Toh Raja tipenya bukan yang suka rewel apalagi suka usil megang barang-barang trus dirusak. Walo anaknya aktif, tapi Raja gak sembarangan ngusilin barang punya orang. Dia juga akan cenderung lebih dengar-dengaran kalo di tengah orang banyak. Ditambah lagi anaknya ramah sama orang, jadi tambah deh saya gak ngerasa repot bawa-bawa Raja ke acara resmi meski tanpa pengasuh anak :).

Waktu kami nyampe, rumah pak big boss udah lumayan rame. Seperti biasa, para bapak duduk di luar di bawah tenda, para ibu duduk di dalam, kebiasaan yang sangat lazim di tanah Melayu. Setelah salam-salaman dengan para pejabat eselon 1 di luar, saya masuk ke dalam rumah bareng Raja, langsung disambut sama ibu-ibu protokoler yang bawa saya berkeliling untuk berkenalan dengan ibu-ibu yang laen. Yang datang ternyata tak hanya yang dari Palembang saja, tapi dari Muara Bungo, Lahat, Jambi, dan Bengkulu juga ada. Saya dan Raja dikenalkan dengan ibu-ibu yang belum saya kenal sebelumnya, maklum, saya kan pemain baru di sini…hihihihi…. Habis salam-salaman dan kenal-kenalan dengan ibu-ibu, saya dan Raja dibawa untuk salaman dengan tuan rumah alias yang punya acara alias bapak dan ibu big boss beserta kedua mempelai yang rencananya mo dipestain pernikahannya besok. Puji Tuhan, Raja tetap menjaga keramahannya. Waktu ditanyain oleh ibu big boss, Raja langsung menyebut dengan lengkap namanya…hihihi…good boy

Raja was so sweet... That's my good boy! 😀

Dan bener kaaannn…. Raja maniiss selama acara makan malam itu. Dia duduk di samping saya, gak berisik waktu pak big boss menyampaikan kata-kata sambutan, waktu acara makan-makan dia juga tetap dengan manis duduk di samping saya sambil mengunyah kerupuk dan buah. Tapi trus mulai gak nyaman saat jam mulai menunjukkan pukul 9 malam, yang mana itu udah mulai masuk jam tidurnya. Langsung deh saya kode-kodean dengan si papa di luar… “Pulang yuukkk…sebelum anaknya cranky niiiihhh…” 😀

Gak lama setelahnya kita pamitan deh sama tuan rumah lalu pulang dengan hati bahagia, hehehe… Di perjalanan, Raja langsung lelap tertidur…zzzzzzzzzzz….

Nah, esok Sabtunya, tentu aja undangan resepsi pernikahan anaknya pak big boss. Sebenarnya ini sudah resepsi yang ke sekian, karena sebetulnya mereka menikah di Jakarta, trus udah ada juga resepsi di sana. Yang kayak gini bikin saya keinget sama pernikahan kami dulu. Udah resepsi di Manado, masih lagi ada pesta di Medan. Sebenarnya lumayan melelahkan untuk pengantin, tapi gak apalah, yang penting orang tua seneeenggg 😀

Buat ke pesta kali ini, saya dan si papa pake atasan yang seragam yang sebagian pake bahan songket dengan tenunan benang tembaga. Cantik juga sih, hehehe… Untuk bawahannya saya gak pake songket tapinya, gak mau keliatan terlalu over di pesta orang, hehehe, jadinya saya pake kain jumputan coklat aja. Ternyata perpaduannya cocok tuh 😀

Aduuuhhh….si Raja ngapain begitu ekspresinya??? Dan si papa??? Omigod, ternyataaahh pas poto-poto dia belom bersepatu…hihihihi

 Sekali lagi, Raja kami bawa ke acara resmi ini. Percaya diri aja bawanya, karena sekali lagi, Raja memang anak yang manis 😀

Waktu kami nyampe, jalanan udah macet aja. Jadilah parkirnya jauhhh…dan lumayan juga capeknya jalan, hehehe… Kalo Raja sih malah asik-asik aja diajak jalan mengitari danau Kambang Iwak malam-malam gini, apalagi kan suasana rame. O iya, danau Kambang Iwak ini biasa dijadiin tempat nongkrong dan pacaran sama muda-mudi sini, hehehe… Saya punya tuh beberapa foto danau ini, tar kapan-kapan saya cerita soal Kambang Iwak yaaa 😀

Di pesta ini kami sebetulnya gak lama. Belum jam sepuluh udah nyampe lagi di rumah dan lagi-lagi, sewaktu masih di jalan, Raja udah tertidur dan teuteup lelap sampe pagi.

Nah, hari minggunya, seharusnya kami ada undangan lagi. Kali ini undangan acara Batak. Acaranya siang jam 1-an gitu. Udah siap-siap sih mo pergi ke sana, tapi eeehhh….berhubung terjadi beberapa gangguan pasokan tenaga listrik di unit yang dikelola si papa, jadinya kami malah diajak si papa untuk ngecek langsung ke beberapa lokasi gangguan.

Jadilah kerjaan kami siang sampe sore itu cuma muter-muter kota Palembang. Nyampe rumah lagi malah udah hampir jam 7 malam. Dan jam 11 malamnya, si papa lagi-lagi turun ke lokasi kali ini ke lokasi gangguan jaringan tegangan menengah yang mana jaringan itu letaknya di bawah tanah. Yang mana posisinya sudah tepat berada di rumah penduduk. Yang mana jaringan itu dibangun di tahun 1967. Yang mana jaringan itu sudah sangat tua dan pemeliharaannya pun sudah rumit. Yang mana oleh karena gangguan kabel tanah itu, pasokan tenaga listrik di pusat kota Palembang terganggu. Yang mana gangguan itu sampai sekarang belum bisa diatasi tapi puji Tuhan pasokan listrik untuk pelanggan bisa diakali pindah jalur dan pindah sumber.

Malam itu si papa pulangnya jam berapa?? Oh, gak malam banget kok, cuma jam 3 pagi…….. T____________T . Dan catetan lhooo…selama gangguan itu belum teratasi, si papa setiap hari pulangnya jam segitu. Hikkksss…sediiiihhh…kesepian dooonnggg… 😥

Nah, itu cerita akhir pekan kemarin. Besok sudah mo akhir pekan lagi. Pasti ada bakal cerita baru lagi. Malam ini kami di undang ke acara Marhusip alias lamaran, salah satu kerabat Samosir yang akan menikah dengan seorang boru Siregar, Dongoran pula, sama dengan saya. Samosirnya pun sama dengan si papa dan Raja yaitu Samosir dari Ompung Rajaminar. Jadi wajib banget nih buat kami untuk datang. Besok juga ada undangan pesta Partumpolon alias pertunangan, lagi-lagi dari salah satu kerabat Samosir di sini. Tapi masih dipertimbangkan juga bakal datang atau gak, mengingat dua kakak ipar saya, yang satu dari Jakarta, dan satunya lagi dari Padang mo datang besok ke sini. Cihuuuuyyy!! Besok bakal sibuk niiiihhhh, tapi saya seneeeennggg dan tetap semangat! 😀

Sebenarnya kalo disuruh pilih, enakan mana weekend yang hanya dihabiskan bertiga aja di rumah: guling-gulingan di kasur, maen bola, maen kereta, ketawa-ketawa, atau weekend dihabiskan dengan memenuhi satu undangan demi undangan, maka kami akan lebih memilih opsi yang pertama. Tapi yah, bagaimanapun, hidup ini adalah bagian dari sebuah kehidupan sosial yang tentu saja harus dijaga kelanggengan hubungannya kan. Toh, meski sibuk dengan undangan ini dan itu, kami tak pernah kehilangan kebersamaan kami dan itu sudah lebih dari cukuuuppp untuk bikin keluarga kecil kami senantiasa bahagia 🙂

Ok deh, saya mo siap-siap pulang.

Have a nice weekend, fellas!! God bless you all!!

34 respons untuk ‘Akhir Pekan Yang Lalu

    1. Hehehe…Iya, mbak, Raja kalo di depan orang banyak cenderung so sweet, tapi kalo cuma sama kami sih bawaannya suka manja 😀

      Sejak kapan mbak gak punya anting lagi? 😀

  1. Akhir pekan yang sangat menyenangkan ya Mba…walo cape pastinya seneng bisa saling silaturahmi…
    Aduh, cantik deh dirimu dg baju purplenya, bertambah sempurna karena hati yang memakai bahagia…batik suami-istrinya juga keyeeennn:)

  2. wow.. weekendnya full kondangan ya… hehehe.
    raja pinter banget ya… seneng kalo anak anteng gitu. dibawa kemana2 gampang ya… 🙂

    bajunya bagus2.. apalagi yang kembaran pake songket itu. keren!! 🙂

    1. Iya Man, anaknya cenderung anteng justru kalo di depan orang banyak. Beda sih memang kalo di rumah, hihihi…

      Thanks yah Man 😀

  3. keren ueyyyyy baju pesta dan antingnya….di photo hasilnya nggak terlalu purple yah…mungkin efek kamera dan cahaya, sperti juga kemarin yang merah marun jadinya ke ungu….itu yang sarimbit keren…jahitin atau beli jadi tuh mama raja??
    minggu ramai undangan yah…have a nice weekend..

    1. Hasilnya kurang ungu yah? hikkkss…padahal aslinya ungunya cantik banget lho mbak 😀

      Seragaman songket itu kami jahit, mbak, modelnya pun nentuin sendiri 😀

    1. Kurang tau juga deh kak, ini model baru atau bukan. Udah setahun yang lalu sih dibeli kak, hehehe, tapi memang sekarang banyak sekali modifikasi jumputan 🙂

  4. Ah, Raja emang good boy. Acaranya padet sekali mam, saya beberapa kali weekend cuma di rumah saja. Baru kemarin minggu jalan2 aja ke mall hehe, lama DIta gak ke playgroundnya 🙂

    1. Iya nih Bund, acara weekendnya kok ya padat gini, padahal kepengen juga sih cuma maen di rumah aja bertiga 😀

  5. asli naksir antingnya, kalo fotonya sie…..enggak hahahahahahahahaha lariiiiiii ada yang ngambekkkk

    bou padang eh bou medan en bou jakarta dateng ya….
    duch senengnya RaJa….

  6. wesss..antingnya baguusss..tp kl aku mau pake itu kynya mesti tembak telinga dl deh hahaha soalnya udah bumpet lama bgt ga pernah pake anting

    Lagi2 salut bgt buat Raja yg bisa duduk manis gt n ga rewel, Nisha n Kaira selalu hrs diamankan soalnya hehehe..

    Jeng, kpn2 posting soal cara make up dooonggg..pengen blajar nih tp yg aplikasinya gampang yah 😉 ojo susah2 😀

    1. Thanks jeng Rullyyyy 😀

      Posting soal make up yah? Mmmm….tar deh ku pertimbangkan dulu yang jeng, hehehehe

  7. wuiiii sama, selama okt ini tiap wiken fulllll kondangan, mpe binun mau pake baju apa soalnya semuanya kondangan dr kantor suami kan ketemunya ama org yg itu2 juga hahahhaa

    paliiing suka ama baju mama Raja yg kembaran ama papa raja, simple tp elegan. Antingnya yg ungu itu juga bagus.

    1. Sama ya mbak? Huhuhuhu…kadang berasa capek juga sih, tapi gak apalah jalani semuanya dengan senang hati 🙂

      Thanks yah mbak Ver 🙂

  8. Huahahahaha…maap, tapi aku ngikik liat Papa Raja foto belum pake sepatu, Lis. Papa Raja manut aja diajak foto sama Mamanya Raja.
    Baju ungunya bagus, Lis. Formil, chic dan modern. Cucok lah buat ibu pejabat muda kayak kamyu.
    Naaah kalo sarimbit nya, sangat ibu pejabat sekali. Hihihihi…

    1. Hahahaha…sama ndah, kami juga ngakak waktu nyadar kalo dia ternyata gak bersepatu 😀

      Hihihihi….thanks yah ndah buat pujiannya. Aku melambuuung dipuji sama seleb blog… 😀

  9. kok postingan mama Raja yg ini gak keliatan di blogroll saya ya .. jadi aja ketinggalan berita…

    Raja emang anak manis ya, gak rewel di ajak ke undangan kayak gitu …

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s