Cafe Rempah-Rempah

Kami gak sengaja nemu cafe ini waktu secara gak sengaja juga nemu sekolah Raja, Saint Anna. Lokasi cafe ini memang dekeet banget sama sekolah Raja, sama-sama di Jl. Sumpah Pemuda dan hanya terpisahkan oleh kalo gak salah dua bangunan aja.

Dari luarnya aja, udah keliatan kalo cafe ini adem, walopun kesannya kecil. Kesan yang bakal dikoreksi setelah kita masuk ke dalam, karena ternyata area dalamnya lumayan luas dan kita bisa pilih mau di dalam atau di luar, di atas atau di bawah, atau kalau mau ada juga VIP room-nya. Kesan pertama yang bakal didapat waktu masuk adalah suasananya yang cozy dan tradisional banget. Pertama kali ke sini, kami disambut oleh alunan Gending Sriwijaya yang saya sukaaa banget. Langsung berasa betah deh sama suasana asik berbau tradisionalnya, apalagi pelayanannya juga memuaskan.

Mostly, kalo dilihat, cafe ini berbau kebali-balian, keliatan dari seragam para pelayan trus di bagian belakangnya ada semacam mini bar dengan judul Dewata Coffee yang menyajikan aneka variasi kopi *saya banget nih, hihihi*.  Di bagian belakangnya  juga ada taman serta kolam mini yang menyajikan suara gemericik air yang bikin hati jadi teduuuhh banget. Pertama kali ke sini, kami memilih meja di bagian belakang alias di bagian luar ini. Seneng aja gitu sama suasananya yang berasa alam banget gini.

Menunya juga lumayan asik karena menyajikan banyak makanan tradisional dari berbagai daerah, mulai dari daerah Sumatera sampe daerah Sulawesi, dan yay, masakan Manado disajikan juga di sini. Cihuuuyy!! Walau cita rasanya udah gak begitu mirip dengan cita rasa asli Manado, tapi paling gak lumayanlah ngobatin rasa kangen sama makanan tanah kelahiran. Trus, makanannya tuh suka disajikan di atas piring yang bentuknya unik dan lucuuu *harap dimaklumkan kenorakan saya ini ya, secara di Palembang masih jarang-jarang yang kayak gini 😀*

Menu minumannya juga banyak banget pilihannya dan gak hanya standar jus biasa gitu, tapi divariasiin trus dikasih nama yang aneh-aneh, macam Ken Arok, hehehe..

O ya, selain makan, di sini kita juga bisa maen bilyard lhooo….

Pokoknya cafe ini recommended banget deh buat wong plembang. Harganya juga masih terhitung wajar lah. Di sini serba asik pokoknya. Buat pacaran cocok *kayak kami yang suka ngabur buat pacaran di sini, hehehehe*, buat ketemu klien pas banget, buat meeting juga bisa, dan buat sekedar kumpul-kumpul makan sama temen dan keluarga, tempat ini udah lebih dari cukup 😉

Bagian belakangnya...teduh banget kan?
Beberapa menu yang sempat saya foto : Ken Arok, Es Cendol, Pastel, Nasi Goreng kampung, Nasi Campur Bunaken
...yang suka ngabur pacaran di sini... 😛
Iklan

39 thoughts on “Cafe Rempah-Rempah

  1. wak…mama raja dan papa raja pacaran!!! huhuyyyyyyyyyyy bikin ngiri aja neh..kapan yah terakhir “our time” sama ayah kinan….kayaknya perlu juga nieh *segera harus dijadwalkan..hehehehe..
    wah mbak kayaknya menunya ok ok banget..dari penampakan gambarnya menggiurkan..menggugah selerah..wah menambah semangat untuk travelling ke palembang neih..review dong palemban jeng..request..walah mungkin sudah ada kali yah dipostingan mama raja sebelumnya …coba diubek ubek ..siapa tahu ada tentang palembang..:)
    thanks for sharing jeng..

    1. Ho oh, masih banyak lagi, mbak 😀

      Yupe, tempatnya memang adem dan nyaman, mbak. Kalo ke Palembang, saya ajak ke sini yaa 😀

  2. Makanan yang difoto itu maksudnya hanya sebagian yang dipesan ya mam hehehe banyak dong mesenya :D. Waw…asyiknya kalau kantor suami istri deket, bisa ngabur setiap hari berdua hihi. Saya aja pengiiin banget nonton berdua sama Ayahnya Dita gak kesampaian mulu… *curhat* 😛

    1. Hehehe..udah sering ke situ, bun, jadi yang dipesen ya udah banyak :mrgreen:

      Memang gimanapun, waktu pacaran berdua masih dibutuhkan ya Bund 😀

      Btw, Bund, aku kok ya gagal terus ngasih komen di tempat Bundit yah? 😦

  3. Ciyeee yang mentang-mentang sekantor. Bisa pacaran terus. Eh tapi aku pernah ding. Berkat pindah ke BSD, pernah sekali nyolong waktu maksi sama misua di PIM gara-gara abis meeting di pusat, balik ke kantor pas jam maksi. Tapi gak seromantis kamu, Lis. Aku kalo pengen curi-curi pacaran kayak ginio paling pas Athia bobo. Ngacir ke Hema Kemang Pratama.

  4. Hiks hiks, iriiiiiii!! Gw neh Lis, sejak hamdun gede, apalagi sejak baby dah berojol, mana bisa dua2an. Laki gw pan di rumahnya cuma wiken. Giliran di rumah langsung di ambil alih sama Zahia. Malem2 bantu gw gendong Zafira (tu bocah dah bau tangan jadi maunya gendong mulu). Giliran gw dah lewat midnite. Yang ada yah kebo dunks ah pan ekye juga capeeee. Hiks! 😦

    1. Hohohoho….maap ye San, tapi dirikyuh telah meninggalkan dunia yang cuma ketemu pas weekend doang ituuuhh….kekekekekek

  5. tempatnya asik trus makanannya jg bikin ngiler aja 😀

    tp kynya the point is : pacarannya itu loh hahaha…enak ya yg bisa kerja deketan gt jeng..

    thanks referensinya yo..*kpn ya ke Palembang 😦

    1. Hihihihi…sebenarnya sih, di mana aja, yang penting bisa pacaran, bisa berduaan aja, hehehe…

      Yuuukk mari mbak, maen ke Palembang 😀

    1. Keknya mbak Erlia ngeliat makanan apapun ngiler deeehhh….hehehehe… Eh tapi bener kan namanya mbak Erlia kan? Iya kan? Kan? Kan? #lebayyy :mrgreen:

  6. Dear.

    1. kesan pertama membaca judul adalah… gw fikir ini adalah cafe tempat penjualan rempah2……. trusss gw baca seksama….. kok yaaa ada ruang vip segala…. apaaa iyaaa i ni tempat jual rempah seehh…. trusss kahirnya konmyol gw mulai pulih..,. ternyata ini tempat hang out ttoohhh.. parah banget gw neeehh..

    2. masak iyaaa seehhh palemnbang masih kurang tempoat yang cozy and romantic buat makan dan candle dinner … heee….. sokk kali gw neee,… haaa…

    3. foto terakhir… eehmmm pasutri yang sama2 gauyl and keerreen n abaaaisss… salam buat papa Raja……

    regards.
    … Ayah Double Zee …

    1. 1. Sama lhooo…awalnya baca nama Cafe Rempah-Rempah, sempat terpikir juga kalo di sini tempatnya jualan rempah-rempah 😀

      2. Iya kooookkk…di Palembang masih kurang tempat yang kayak gini 😀

      3. Aiihhh…jadi maluuu…terima kasih pak Zul

      Salam buat Susan dan Double Zee yaaa 🙂

  7. waw mam…itu cafe rempah2 bekas kantor aku dulu, sebelum direnov jd cafe aja emang suasana nya udah asyikkk…hiks jd inget wkt msh ngantor disana..(silent rider)..

    1. Oh ya? Dulu kamu ngantor situ ya? Sebelumnya itu kantor apa ya? Iya, suasananya memang adem dan asik banget ya 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s