This Is It! Something Special from Our Kitchen : The Disaster!

Punya dapur yang bersih, rapi, dan kalo bisa terkesan modern dan ‘mahal’, siapa sih yang gak kepengen? Apalagi golongan ibu-ibu. Yang gak hobi masak aja tetep kepengen, apalagi yang seneng masak seperti saya :mrgreen:.

Rumah yang kami tempati sekarang statusnya adalah rumah second. Keuntungan membeli rumah second seperti ini adalah harganya yang cenderung lebih murah tapi kekurangannya yang terbesar menurut saya adalah soal selera. Meski sebagian besar pilihan dari pemilik lama sudah nyambung lah dengan selera dan kebutuhan kami, namun tetap saja ada beberapa hal yang rasanya kurang sreg. Salah satunya terutama buat saya adalah soal dapurnya.

Desain rumah ini adalah terbuka lurus ke belakang. Artinya, tamu yang datang bisa langsung melihat aktivitas yang terjadi di ruang makan dan area dapur. Gak masalah kalo dapurnya bagus, toh konsep open kitchen juga sekarang sudah bukan lagi menjadi hal yang tabu, bahkan semakin diminati. Yang masalah kalo dapurnya kurang bagus dan desainnya juga kurang tepat. Seperti yang terjadi di rumah kami dulu. Untung kondisi rumah kami senantiasa bersih dan rapi jadi meskipun pemandangan dari arah ruang tamu kurang sedap dilihat, tapi biasanya kesan yang didapat oleh tamu adalah: “enak banget sih rumah kalian???” . Mudah-mudahan sih kesan itu diungkapkan dengan jujur yah, hehehe… ๐Ÿ˜ณ

Akhir tahun lalu, kami menambahkan kitchen cabinet di sebagian dinding dapur kami. Jujur saja yah, pemasangan kitchen cabinet itu memang terburu-buru. Waktu itu karena peralatan dapur dan makan saya semakin banyak, jadi saya butuh storage room yang cukup. Sebenarnya kalo keinginan di hati pengen langsung sekalian merombak dapurnya. Tapi waktu itu budget ke arah sana belum dialokasikan. Jadilah kami memasang top kitchen cabinet dengan perhitungan yang kurang banget. Waktu itu kami hanya memilih tempat biasa untuk membuatkan kitchen cabinet ini. Biasa dalam artian toko tersebut bukannya spesialis interior rumah apalagi spesialis pembuat kitchen set. Mereka asal terima order, datang ke rumah, ngukur, ngasih contoh desain, and done! Selang sekitar tiga minggu kemudian, mereka datang lagi lengkap dengan kitchen cabinet-nya trus sudah deh dipasang. Kitchen cabinet yang saya maksudkan yang berwana krem yang tergantung di dinding seperti yang ada di gambar ini.

Waktu itu sebenarnya sudah lumayan seneng sih. At least semua barang koleksi saya ada tempatnya dan sebenarnya bahan kayu yang digunakan kuat kok untuk menampung semua perkakas saya yang lumayan berat itu.

Tapi kami kurang perhitungan soal dindingnya.

Mau sekuat apapun kitchen cabinet itu, tapi kalo di dinding belakangnya terjadi rembesan air yang merusak dinding, maka bakal roboh juga.

Dan benar kejadian diย minggu pertama bulan Juniย kemarin. Waktu itu saya ada rapat hingga hampir pukul 7 malam di kantor. Si papa juga masih kerja danย lagi di lapangan ngecek gangguan trafo. Karena si papa bakal lama, akhirnya saya pulang sendiri bawa mobil. Baru juga akan keluar dari area parkir, tiba-tiba ada telpon masuk dari tetangga. Saya angkat dan kaget banget pas denger berita kitchen cabinet di rumah roboh! Yang pertama kali saya pikirkan, “Ada apa ini?? Sampe tetangga yang telpon?? Apa ada yang kena di rumah sampe mbak Santi maupun si Suster gak bisa nelpon saya??” Ditambah, backsound-nya waktu itu suara si mbak Santi yang lagi nangis-nangis. Maaaakkk….ada apa ini??

Syukurlah, dari penjelasan tetangga, semuanya baik-baik aja. Gak ada yang terluka, termasuk Raja. Hanya pada shock aja karena memang robohnya lumayan dramatis dan suara pecahan piring membahana sampe ke rumah-rumah tetangga. Bahkan katanya sempat ada yang ngira itu suara bom! ๐Ÿ˜†

Walopun kata tetangga semua yang di rumah pada baik-baik aja, tapi tetep aja saya panik. Langsung tancap gas, seumur-umur itulah pertama kalinya saya nyetir dengan kecepatan di atas 60 km/jam terus. Si papa juga segera saya kabarin dan puji Tuhan waktu itu gangguannya sudah tertangani jadi si papa bisa langsung balik kanan pulang ke rumah dengan mengajak tim gangguan yang pake mobil pick up biar bisa bantuin ngangkut barang-barang yang pastinya berserakan di rumah.

Saya tiba di rumah, para tetangga yang tadinya ngumpul sudah gak ada lagi. Raja langsung lari ke luar diikuti si suster. Belum juga saya benar-benarย turun dari mobil, si jagoan kecil ini langsung laporan, “Mamma…mamma..tadi lemayi jatoh, mbak Santi nangis, Yaja teyiak!! Sualanya kelass!!”

Bener deh waktu itu saya mo langsung nangis meluk anak saya ini. Legaaaaa banget rasanya saya masih bisa pulang mendapati anak saya dalam kondisi yang baik banget. Apalagi menurut cerita si suster, waktu itu Raja lagi mo ngambil minum di dapur. Baruuu aja dia melangkah, tiba-tiba cabinet itu roboh dan isinya berhamburan keluar. Puji Tuhan Raja dengan cepat lari, langsung naik ke atas kasur di ruangan bermainnya dan meringkuk di sudutnya. Kata si suster Raja sempat berteriak ketakutan trus abis itu nangis meluk bantal saking kaget dan takutnya ๐Ÿ˜ฅ .

Dan the worst part of the story, ternyataaa….saat si cabinet itu mau roboh, mbak Santi justru lagi nyuci piring di situ!! Tiba-tiba aja dia denger ada suara yang aneh, kayak “kreseeekkk…” gitu, trus tiba-tiba ada mangkok dari atas yang jatoh ke kepalanya. Begitu dia mendongak ke atas, kelihatanlah tuh cabinet mulai miring, langsunglah dia lari, dan baru beberapa langkah, tuh cabinet udah bener-bener roboh! ๐Ÿ˜ฏ

Amazing-nya, mbak Santi sama sekali gak kenapa-kenapa, bahkan tak terkena pecahan beling dari perkakas yang berhamburan keluar! Cuma ya itu dia, dese shock berat sampe nangis-nangis.

Kondisi dalam rumah saat itu bener-bener gak bisa lagi saya deskripsikan. Kalo ada yang mengibaratkan rumah berantakan dengan kondisi seperti kapal pecah, ya demikianlah kira-kira yang terjadi di rumah saat itu. Di mana-mana ada pecahan beling bahkan sampai ke teras segala. Bisa kebayang kan alangkah kuatnya momentum yang terjadi saat siย cabinet itu jatuh?

Hampir semua perkakas yang terbuat dari beling pecah berantakan. Untung tupperware bahannya dari plastik yah, jadi aman-aman aja, walopun berserakan ke mana-mana. Dan oh ya, ternyata tak rugi juga mengumpulkan perkakas berbahan porselen yang cukup tebal, karena piring dan mangkok porselen saya tetap utuh walopun di beberapa terjadi kerusakan sedikit di bagian pinggirnya. Salut deh saya!

To make the story short, intinya saya bersyukur bahwa semua yang di rumah aman-aman aja. Gak ada satupun yang jadi korban. Tapiii…tetep aja lah ya, pusing rasanya melihat rumah sedemikian berantakan dan setelah dibersihkan dari beling dan rangka cabinet pun, tetep aja gak nyaman ngeliat tumpukan perkakas yang kehilangan tempatnya di rumah ๐Ÿ˜ .

Esok harinya, pas hari libur. Saya termenung di meja makan, memandangi dapur kami, sejak malam sebelumnya udah ngebayangin gimana kalo dapur ini diperbaiki trus sekalian dibikin kitchen set-nya juga supaya terlihat cantik dan kami juga berasa lebih nyaman di rumah. Saya ngebayangin dindingnya diperbaiki semua, wastafel dipindah, trus area di tengahnya untuk kitchen set, pasti bagus dan rapi banget jadinya.

Pucuk dicinta, ulam tiba.

Pas lagi berkhayal gitu, tiba-tiba si papa muncul, trus ikutan duduk dan langsung ngasih ide, “Ma, kita cari tempat untuk bikin kitchen set yuk, tapi dindingnya kita perbaiki dulu lah biar gak ngerembes gini lagi, gimana?”

Ngejawab usulnya, saya sok cool aja, “Boleh juga sih….” Tapi setelah itu langsung semangat ngambil kertas, pensil, dan penggaris. Trus langsung ngegambar desain kitchen set-nya yang memang sejak semalam udah bermain-main di khayalan :mrgreen:

Si papa ngeliat saya sesemangat itu langsung ngetawain, “Yeee…dasar, emang udah itu yang dipikirin dari semalam kan?? Makanya dari semalam diem-diem aja terus!”

Hihihi… I adore you, my dear! I thank God for making you mine because nobody in this world knows me better than you do! You always know what’s in my head and my heart and that’s whyย I believe that there’s no need for me to ask, “if tomorrow never comes, will you know how much I love you??”. ‘Coz i know, you know, I love you so much!

To be continued :mrgreen:

Iklan

29 thoughts on “This Is It! Something Special from Our Kitchen : The Disaster!

  1. Ya ampun, Mbak. Untung banget Raja, Mbak Santi gak kenapa-napa. Berarti memang keluarga Mbak Allisa masih dilindungi. Jadi penapsaran pengen liat kitchen set oret-oretan Mbak Allisa jadi kayak apa ? Heu heu heu

  2. Wah ketinggalan banyak cerita nih dari rumah Raja.
    Ngga kebayang deh kalau sampai jatuh begitu ya mam..alhdamdulillah ga ada yang kena ya.
    Desainnya bikin sendiri ya? wah boleh dong di share juga, aku jg belum punya nih ๐Ÿ˜€

    1. Hihihi…tauk tuh pak, keknya dikit2 ada bakat paranormal deh ๐Ÿ˜€

      Ya gimana gak tau pak, kalo saban liat dapur2 bagus di TV istrinya selalu mupeng dan matanya berbinar-binar ๐Ÿ˜†

  3. Serem jeng kejadiannya… Tapi untung saja semuanya tidak terluka ya? Btw, dindingnya basah lantaran rembesan air dari luar, atas apa bawah tuh. Iya betul banget mesti diperbaiki dindingnya, pasang plesteran yang kedap air jeng biar air ga masuk lagi 1:3 or 1:4 => pasir : semen.
    Ok, ditunggu cerita berikutnya…

  4. Weeeeehhhh… ya ampuuunn… ternyata ada bencana rumah tangga too??? syukur semuanya baik-baik aja yah….
    kutunggu lanjutan ceritanya

    1. Iyaaa..serem banget. Gak kebayang kalo sampe ada yang ketiban ato kena serpihan belingnya..ngerii! Puji Tuhan masih dijagain semuanya ๐Ÿ™‚

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s