The Changes (Part III)

Seperti yang saya ceritakan sebelumnya, di tanggal 22 Agustus 2009 kami pindah ke rumah pribadi kami yang sampai sekarang ini masih menjadi tempat tinggal kami. Masih belum tau sih bakal berapa lama tinggal di sini, yang pasti selama kami masih bekerja di Palembang, rumah ini akan tetap menjadi istana kami. Gak kepikiranlah mo nyari rumah lain lagi di sini. Di sini pun sudah lebih dari cukup.

Cerita awal mengenai rumah ini pernah saya tuliskan di sini. Di situ sudah saya jelaskan mengapa rumah ini kemudian menjadi pilihan kami. Soal masalah air di rumah kontrak yang dulu itu, jelas terselesaikan dengan pindah ke rumah ini πŸ™‚

Walaupun sudah cukup untuk kami, tapi yang namanya rumah yang dibeli sudah jadi, tetep aja lah ya ada yang kurang pas-nya karena dulu kan dibangun sesuai dengan selera pemilik lama. Karena itu, di rumah ini kami juga melakukan beberapa renovasi dan perubahan.

Renovasi pertama kami lakukan setahun yang lalu. Ceritanya sudah pernah ada di sana dan di sini.

Selain major changes seperti yang ada di cerita di atas itu, ada juga beberapa minor changes yang terjadi di rumah kami ini. Apa sajakah itu?? Well, this is it! *bukan ala miss quinn si tukang masak seksi*

Living Room

Yang di atas ini adalah foto ruang tamu kami yang sebelumnya. Kedua foto bagian atas terlihat polos banget yah. Kalo yang diΒ  bawahnya terlihat lebih berwarna soalnya waktu itu pas lagi heboh-hebohnya ngedekor rumah untuk Natal tahun kemarin. Sebenarnya di antara foto atas dan bawah juga sudah terlihat ada yang beda yah dari pemandangan ruang depan ke ruang belakang. Kalo yang di atas itu belum terlihat ada kitchen cabinet, sementara yang di foto bagian bawah udah ada.

Dan awal tahun ini, kami membuat beberapa perubahan lainnya di ruang tamu kami ini. Jadinya seperti ini… Taraaa!!

Pertama, kami mengganti sofa dan mejanya. Sofa yang lama bahannya kurang enak, jadi kalo duduk terasa kurang empuk gitu *sebenarnya sih bukan kurang empuk lagi, tapi asli keras! πŸ˜€*. Maklum lah ya, harganya bener-bener murah abis, secara waktu itu belinya dalam kondisi keuangan yang mepet semepetnya :D.Β  Pokoknya waktu beli sofa yang pertama itu, beneran asal ada tempat duduk aja deh buat tamu yang ke rumah. Soal kualitasnya sama sekali gak dipertimbangkan asal harganya murah! Dan setelah beli, baru kami sadar, sofanya keras banget buat pantat!! Hehehe… Tapi lumayanlah, dengan sofa itu, at least setiap tamu yang datang gak diajak lesehan tapi bisa duduk dengan layak.

Trus kalo yang baru ini berarti mahal dong. Ya gak tau deh, mahal-murahnya kan itu relatif ya, kalo buat kami sih harga sofa ini yaΒ jelas gak murah. Awal belinyaΒ juga bukannya dengan keputusan dadakan misalnya, pas lagi jalan-jalan gitu atau gimana-gimana trus ngeliat ada sofa yang bagus trus langsung bilang, “Bagus nih…beli yuk!”. Duh, kalo kayak gitu sih masih kurang sesuailah ya dengan kami yang tiap mo beli apa-apa masih mikir, “budgetnya ada gak??” πŸ˜€

Cerita awal penggantian sofa ini diawali karena dudukannya yang lumayan gak nyaman buat pantat itu. Yang pertama kali ‘ngeluh’ bukan saya tapi si papa. Kalo saya sih cukup tau diri ya. Ya memang mampunya hanya segitu, ya udahlah dinikmati aja. Lagian buat saya tuh pantang mengeluhkan sesuatu soal barang-barang kayak gini ke suami. Gimana yah, saya hanya gak mau menyinggungnya saja. Gimanapun, suami sudah berusaha memberikan yang terbaik untuk kami, kalo saya masih ngeluh-ngeluh lagi kok rasanya tega banget. Walaupun mungkin kalo saya ngeluh juga suami gak bakal marah apalagi tersungging eh tersinggung, tapi tetep aja saya gak bisa kayak gitu. Bukan berarti gak jujur sama suami yah, tapi saya hanya sedang berusaha selalu mensyukuri dan menikmati semua yang diusahakan oleh suami saya tercinta ini *cieeee…ceritanya sedang berusaha jadi istri yang baik niiiihhh :mrgreen: *.

Seiring waktu, si sofa yang lama semakin menunjukkan ‘kualitasnya’. Pelan-pelan, kain di bagian pinggirnya mulai ada yang terbuka. Tambahlah kami jadi semakin tidak sreg dengan sofa ini. Akhirnya, si papa mengeluarkan ide paling top : “kita cari gantinya yuuuukkk… Kali ini cari yang bagusan laaahhh… Gimana?”

Hehehe… Saya sih langsung ngangguk-ngangguk setuju. Ya memang ini nih yang ditunggu-tunggu :mrgreen:

Dan tau gak sih, untuk beli sofa segini aja kami butuh waktu lebih dari dua bulan untuk nyari sana-sini..hihihihi… Ya kayak ginilah kalo pengen nyari kualitas yang bagus tapi dengan harga yang terjangkau di kantong πŸ˜€

Sejak awal pengen ganti sofa, memang kami udah ngerencanain nyari yang bentuknya L gitu, trus syarat berikutnya harus yang desainnya welcome dan hangat. Pertama kali liat sofa ini di sebuah pameran, langsung deh naksir. Gak mikir terlalu lama lagi, secara udah berbulan-bulan bok nyarinya jadi referensi harganya udah dapat semua dan karenanya kami tau kalo harga sofa ini hitungannya pas!

Nah trus sofa yang lama kemana dong?? Yang pasti gak dibuang. Gak juga dijual lagi. Sofa itu masih tetap terpakai kok, tapi tidak lagi di rumah kami πŸ˜‰

Untuk mejanya juga kami pilih yang berbahan kayu warna coklat gelap. Walaupun saya seneng sama ungu, tapi untuk interior rumah, saya prefer yang berwarna alam seperti coklat ini. Gak tau deh kenapa, di hati saya tuh rumah yang didominasi oleh warna coklat kesannya hangat dan teduh πŸ™‚

Di atas meja tamunya ada pajangan berupa dua rumah adat Batak. Kalo ada yang memperhatikan, pajangan rumah Batak ini sudah ada sejak kami masih ngontrak. Memang pajangan ini dibeli ketika kami berbulan madu di Pulau Samosir dulu :D. Bedanya, sekarang kami menambahkan patung Papa – Mama – Anak yang saling berpegangan tangan membentuk simbol hati. Saya sukaaa banget dengan patung ini karena menggambarkan kami bertiga : saya, si papa, dan Raja. Raja juga suka sama patung ini dan suka bilang, “Ini pappa, ini mamma, ini Yaja!” πŸ˜€

Perubahan kedua yang kami lakukan pada ruang tamu ini adalah menambahkan dua rak pajangan di dinding pembatas antara ruang depan dan ruang belakang. Karena yang punya rumah ini narsis, jadilah isi rak itu kebanyakan foto-foto, hehehe… O iya, ada lagi pajangan favorit saya di rak ini, yaitu patung balerina itu. Saya sukaaa banget sama patung itu, soalnya ngingetin saya di masa-masa saya aktif seneng menari ballet. Di belakang patung itu ada album-album foto yang desainnya saya suka banget karena terlihat seperti buku-buku tua. Betewe, di foto itu pajangan Prambanan-nya terlihat kotor di sela-selanya ya? Hikkksss…memang lumayan susah ternyata membersihkan pajangan ini, padahal itu udah sering saya sikat pake sikat kecil lho, dasar memang kotorannya bandel banget tuh πŸ˜€

Rajamin’s Room

Apanya yang berubah???

Hehe..hampir gak ada sih. Cuma sekarang terlihat lebih ‘penuh’ aja. Ternyata dalam kurun waktu setahun aja mainan anak bisa bertambah sebanyak itu yah. Untuk tempat penyimpanan mainan Raja kami memang prefer kotak atau keranjang dibanding lemari pajangan gitu. Selain lebih hemat tempat dan anggaran, juga lebih mudah mengajarkan Raja untuk merapikan mainannya. Tiap jenis mainan ada tempatnya sendiri-sendiri dan tugas Raja setelah selesai bermain tinggal memasukkannya kembali ke dalam kotak dan keranjang. Selesai deh!

Semua kereta Thomas and Friendsnya disimpan di dua kotak biru bergambar Thomas itu. Rel dan asesorisnya disimpan di kotak kontainer berwarna biru yang di atasnya ada tas Thomas itu. Ada juga keranjang khusus untuk kartu-kartu dan mainan huruf, mobil-mobilan mini, juga alat-alat tulis. Mainan berbentuk bola disimpan dalam ember bertutup warna pink sementara untuk mobil-mobilan yang agak gede serta boneka ditaro dalam keranjang tersendiri. Nah, kontainer di samping rak TVyang di atasnya ada ember dan keranjang itu berisi mainan yang sudah agak jarang terpakai.

Untuk buku dan puzzleΒ yang sering digunakan oleh Raja diletakkan di rak TV itu. Di foto itu,Β  buku-bukunyaΒ Raja yang rapiin sendiri lhooo…makanya jadinya sedikit kurang teratur, tapi untuk ukuran anak berusia dua tahun, buat saya itu sudah hebat banget! Good job, son!

Sebenarnya pengen deh ruangan ini dipasangin wallpaper. Tapi kemarin setelahΒ liat-liat kami jadinya mundur dengan teratur deh, ternyata harganya mihil juga yah padahal ukuran ruangan ini gak juga gede, tapi setelah dihitung-hitung, mahal juga. Kalo gitu nanti-nanti aja deh pasang wallpaper-nya πŸ˜€

Master Bath Room

Β Belum lama ini, kami juga melakukan perubahan di kamar mandi utama. Perubahannya termasuk total karena benar-benar mengubah hampir keseluruhan kamar mandi ini.

Foto sebelumnya gak ada, adanya foto yang sekarang aja, soalnya dulu gak pernah kepikiran motoin kamar mandi ini, habis gak sesuai selera sih, hehehe

Temanya, i love purple and endonesiah! :mrgreen:

Kenapa kok Indonesianya dibawa-bawa??? Iyaaaa soalnya kamar mandinya khas Indonesia banget, pake bak mandi instead of shower or bathtub :D. Maklum, kami lebih suka mandi dengan gaya byur-byur gitu sih, lebih puas!!! *hihi..alesaann!! Bilang aja karena kamar mandinya kekecilan bahkan untuk bathtub yang paling kecil sekalipun!! :mrgreen:*. Kalo pake shower, pengalaman di kamar mandi belakang yang juga pake shower, akhirnya malah lebih terpake embernya daripada shower-nya. Emang dasar gaya hidupnya tradisional sih ya πŸ˜€

Trus untuk klosetnya juga kami pilih yang jongkok. Bener-bener deh Indonesian style banget! Ini sih gara-gara si papa yang berkeras kalo kloset duduk tuh bisa menyebabkan hernia dan malah kloset jongkok lebih cocok untuk yang berbakat haemorroid seperti dia. Saya sampe nyari info soal ini di si mbah Google, dan ternyata suami saya itu bener juga pendapatnya, hehehe… Lagian pikir-pikir sih, toh di kamar mandi belakang juga udah pake kloset duduk, gak apalah kalo yang di sini pake kloset jongkok, jadi ceritanya bisa seimbang gitu. Kalo yang datang ke rumah kami berbakat rematik dan suka sakit sendi-sendinya, silakan manfaatin kloset duduk di belakang. Nah, buat yang merasa kalo kloset jongkok itu lebih bersih dan lebih ramah buat penderita haemorroid, silakan pake kloset jongkok di depan :mrgreen:

Kalo kenapa temanya ungu, hmm….kalo itu kayaknya gak perlu dijelasin panjang lebar kali’ yah, hehehe… Saya memang tak begitu suka dengan rumah yang berwarna ungu, tapi kalo untuk interior di beberapa tempat ya for me purple will make the room look awesome πŸ˜€

Other Changes

Sejak tahun kemarin, di ruangan belakang terjadi beberapa perubahan.

Perubahan pertama adalah tempat nonton yang berubah menjadi kamar suster. Jadi ceritanya, dulu waktu rumah ini kami beli, ruang bermain Raja itu belum ada. Tempat untuk kami nonton menyatu langsung dengan ruang makan dan area dapur. Karena kondisi ini agak kurang nyaman dan kami juga butuh tambahan kamar untuk pembantu/pengasuh anak, maka dibuatlah satu kamar lagi di bagian belakang ini dan menambahkan ruang khusus untuk bermain dan belajar Raja di bagian depan.

tempat ini dulunya nyatu langsung dengan area dapur. Raja masih cilik banget di situ...hihihihi

Perubahan ini terjadi berbarengan dengan cerita renovasi rumah tahun lalu.

Akhirnya area itu diubah menjadi kamar si suster

Foto kiri atas itu waktu ruangan ini lagi dibuatkan dinding-dindingnya. Kalo foto-foto yang lainnya setelah ruangan ini sudah selesai semua. Dalam kamar si suster selain ada tempat tidur tingkat, kontainer pakaian untuk si suster dan dulunya untuk mbak Santi juga, ruangan ini berfungsi juga untuk tempat nyetrika dan menyimpan beberapa kotak kontainer yang menjulang tinggi yang isinya udah macem-macem aja πŸ˜€

Dan tahun ini, lagi-lagi ada perubahan di ruangan bagian belakang ini.

Perubahan kali ini adalah perubahan yang bisa dikatakan secara total mengubah tampilan dapur kami.

Terlihat kan perubahannya??

Gimana ceritanya?

Nanti aja di tulisan berikutnya yang khusus ngebahas soal dapur kami yaaaa…

Pasti secepatnya saya post di sini kok, soalnya udah banyak yang minta *plaaakkk…ge-er emang sapa yang minta????*

Iklan

43 thoughts on “The Changes (Part III)

  1. Hi mb Allisa,

    Seneng deh liat rumahnya,rapi banget.. πŸ™‚
    Duh,seger banget liat kamar mandinya,apalagi warnanya sesuai warna favorit pasti dilamain tuh mandinya hehe..
    Semoga dengan perubahannya,rumahnya menjadi lebih berkah ya mb πŸ™‚

    1. Amiiinn…

      Thanks yah mbak.

      Iya, kamar mandinya buat saya seger banget, secara warna favorit yang ditaro di situ, hehehe

  2. aku yang minta Lis.. hihihi

    kereen.. sempetnya punya rumah rapi dengan batita.. rumahku aja masih penuh lukisaan..
    ga mampu mo ganti wallpaper..biariin aja..

    home sweet home ya say..

    1. Mungkin karena anak saya baru satu dan malah dapatnya anak yang hobi berantakin lalu beres-beres, mbak πŸ˜€

      Iya mbak, yang namanya rumah ada orang2 yang paling kita sayang pasti jadi tempat yang paling manis buat kita *sok puitis :mrgreen: *

  3. next…. aku juga lagi nge ganti desain di rumah nih sis… seru nya kalau ada before – after nya… kayaknya jd tambah semangat… lanjut, dapuuurrr…
    nanti kalau sempet aku tulis2 juga deh tentang rumah di blog ku, biar bisa tukeran… yukk mariii

  4. seneng banget sama prinsipnya yang pantang untuk mengeluh soal barang2 sama suami. Sebisa mungkin aku juga gak mau membebani suami dengan permintaan2 yang akan tambah bikin dia pusing hehehe. Senengnya kita punya suami yang begitu mengerti keinginan istrinya hihihih…

    oh iya rumahnya rapihhhhh banget. jadi pengen cepet2 pulang ke rumah sendiri dan beres2 serapih2nya… πŸ˜€

    Thanx Allisa buat postingan rumahnya, jadi mengispirasi aku sesuatu…. hihihih…

    1. Hihihi iya say, seneng lah punya suami yang udah bisa nangkap dan ngerti keinginan kita tanpa kita perlu ngeluh-ngeluh. Itu berkat gede banget buat wanita ku rasa πŸ˜€

      Wah, jadi terinspirasi untuk apa nih??? Jangan lupa cerita-cerita yaaa πŸ™‚

  5. aku suka sofa baru dan kitchen cabinet yg baru! πŸ˜€ πŸ˜€
    tp serius, sofa-nya model minimalis gitu, tapi warnanya baguuuus dan pasti enak dipake tiduran, hehehe…

    1. Sebenarnya salah satu alasan pilih sofa yang bentuknya gitu, biar bisa berfungsi juga sebagai tempat bobo darurat kalo pas lagi banyak sodara ngumpul di rumah..hihi.. Tapi emang bener mbak, sofa itu asik banget dipake buat tiduran πŸ˜€

  6. eeaa eda…model dan warna sofa barumu 11-12 sama sofa aku, alasannya sama pulak πŸ˜€
    trus pas liat postingan renovasi setahun yang lalu, tampak pula kesamaan kita pada cat dinding warna abu-abu serta pagar dan canopy model minimalis dan bercat hitam.
    ternyata selera kita sama ya da *toss* πŸ™‚

      1. Wah..saya belum mudik mam *ketahuan deh gak baca detil postingan terakhir saya nih hehehe πŸ˜€ *. Saya cuti sehari mam krn teh Dela udah mudik, hari ini masuk, gantian Ayahnya Dita yang jagain Dita, besok Jum;at baru mudik. Tadi malam, Dita tidur cepet soalnya gak tidur siang, jadi saya ngenet dari rumah hehehe πŸ˜€

      2. Hahahaha…kena deh!! πŸ˜†

        Iya yah, sebenarnya kemarin saya baca detil kok bund, tapi yang nyangkut di otak malah lebih ke soal mudiknya itu. Jadi yang keinget oleh saya “Bundit hari Rabu udah cuti trus langsung mudik…” wkwkwkwkwk…maapken bun kemampuan otak dalam mengingat ini…hihihi..

  7. Saya klo tinggal di rumah begini, malas keluar, maunya di rumaaaahh aja
    Hebatnya mendokumentasikannya ada yang lama ada yang baru. Kayak nonton reality show “Rejeki Nomplok” he3x

  8. baca postinganmu aku kok serasa kayak lagi mbaca majalah interior ya πŸ™‚ … komplit soalnya, yg baca yg mungkin kebetulan mau ngganti ruangan2 di rumahnya bisa dpt ide nih kalo baca postingan ini soalnya ada foto before n afternya ….. btw, ruang yg sebelum jadi ruangan buat suster itu lantainya dr kayu ya ?

    1. Hehehe…thanks ya mbak Ely πŸ™‚

      Bukan mbak itu bukan lantai kayu, itu keramik biasa tapi motifnya kayu dan permukaannya sengaja dibuat gak kilap supaya lebih terkesan ‘kayu’ dibanding keramik πŸ˜€ . Keramik ini cocoklah buat di area dapur biar lantainya gak licin πŸ™‚

  9. membaca postingan ini jadi makin semagat mau pulang, semangat untuk bekerja, semangat berdoa biar bisa beli rumah sendiri dan bisa puas dekorasi
    desainnya cantik, elegan, yang pasti bikin hommy banget hehehehhe

    1. Semangat!! Amin da, yakin dan percaya, doanya pasti terkabul!

      Kalo ke Palembang, maen ke rumah ya da πŸ˜‰

  10. Huaaa… aku kemaren juga pengeeenn banget renovasi dapur, eh malah dipindah… *gagal total*

    Masalah kamar mandi, setuju tuuhh satu kloset duduk, satu lagi kloset jongkok… Kalo aku juga yang satu pake bak, yang satu pake shower…. jadi tinggal milih… tapi itu dulu.. sekarang??? rumah kontrakanku masih standaarrr bangetttt

    Doakan aku *lagi* biar bisa punya rumah di lombok yaa….

    1. Lho, komentar ini kok bisa kelewat yaahh?? Aneehhh… πŸ˜€

      Gak apalah No, sabar dulu, mudah2an segera punya sendiri juga di Lombok yaa πŸ™‚

  11. Hmm…lama tak mampir dimari…mudik bo’ terisolasi..akhirnya berhasil juga ngenet dirumahku..dirumah mertua..no excuse untuk ngenet sama ayah kinan..hehehe…:)
    seneng nieh baca postingannya mama raja..hmm…ada referensi kelak kalo punya rumah sendiri…hihihi..kapan yah?? doa-nya yah semoga dimudahkan πŸ™‚
    selama masih ngontrak yo take for granted deh ma tuh rumah..
    sofa dan kitchen set nya naksir berat neh mbak…:)

    1. Amiiinn…semoga cepat terwujud ya mam πŸ™‚

      Salam juga untuk keluarga ya.. Met hari raya Idul Fitri ya mbak πŸ™‚

  12. salam kenal mba..sungguh gara2 ga sengaja nyasar ke blog mba,sy skrg jadi ketagihan nih buat sllu baca..benar2 menginspirasi..

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s