TOILET

Sebenarnya cerita ini sudah mo saya tuliskan sejak hari kejadian. Tapi waktu itu bener-bener sibuk banget di Medan jadi sama sekali gak punya waktu untuk ngeblog.

Kejadian ini terjadi di Sun Plaza Medan tanggal 1 Juli 2011. Tepat sehari sebelum hari H pernikahan adik ipar saya. Waktu itu Raja perutnya mules sehabis minum chocolate freeze dan kemudian kami antarkan untuk pups di toilet situ, saya ikut nemenin masuk ke dalam kubikel toiletnya. Karena perutnya mules, jadi pupsnya terbilang lama. Setiap saya tanyaian, “Udah belum sayang?” Jawabnya, “Belum…pupnya masih ada…”

Ternyata, orang-orang yang di luar mulai gak sabaran. Ketokan di pintu kubikel toilet yang kami masuki beberapa kali terdengar. Awalnya saya masih cuek aja. Tapi kemudian gak bisa cuek lagi setelah terdengar ketokan yang keras dan kasar disertai omelan. Segera saya buka pintu toilet kubikelnya. Di depannya berdiri beberapa orang, salah satu di antaranya adalah petugas kebersihan toilet.

“Ada apa?” Tanya saya tegas.

Seorang ibu bermata sipit langsung menjawab kasar, “Lama amat di dalam!!”

Issshh…sebenarnya waktu itu pengen deh langsung nonjok tu ibu, tapi syukur masih aja dikasih kesabaran dan masih bisa jawab baik-baik, “Anak saya masih buang air di dalam.”

“Banyak yang ngantri bu, jangan lama-lama..” Kali ini si petugas kebersihan toilet yang ngomong.

Sebenarnya saya sudah pengen marah ya, tapi entah kenapa waktu itu kesabaran saya sepertinya lagi puollll, instead of balik marah-marah, saya malah menjawab baik-baik tapi tegasss kayak gini, “Anak saya masih mules perutnya, masak harus saya suruh cepat-cepat? Kalo sudah selesai, kami pasti keluar kok! Saya juga gak mau mbak lama-lama di dalam. Manusia waras mana yang mau berlama-lama di dalam toilet kecil dan bau kayak gini kalo bukan karena ada yang bikin terpaksa harus lama??”

Si ibu bermata sipit yang mendengar jawaban saya langsung berlalu dari situ dengan muka malu. Ibu lainnya yang sedang bersama anak gadisnya yang umurnya sekitar 4 tahunan langsung manggut-manggut dan tersenyum risih. Mbak-mbak petugas kebersihan toilet langsung minta maaf ke saya. Saya sendiri cuma narik napas aja trus masuk lagi ke dalam kubikel. Rasa mules yang dirasakan Raja masih belum selesai, masih butuh lima menit lagi buatnya menuntaskan mulesnya itu…

Toilet di tempat umum, siapa bilang fungsinya hanya sebagai tenpat ‘kotor’ saja? Tempat ini juga bisa menjadi tempat kita belajar tentang toleransi, ketidak-egoisan, juga kesabaran. Betapa sering kita melihat orang yang lagi ngantri marah-marah, “Duh…lama amat sihh??? Gak tau ya orang udah kebelet???” Buat saya ya, kalimat seperti itu terdengar sangat egois.

Okay, di situ sedang kebelet. Tapi mikirin gak sih orang yang lagi di dalam itu?? Kebayang gak kalo orang yang di dalamnya juga lagi mules banget, ditambah kepanasan dan gerah dalam kubikel sekecil itu, ditambah pula rasa gak enak sama orang-orang yang lagi ngantri di luar. Sekali lagi, percayalah, tak ada manusia waras yang mau berlama-lama dalam kubikel toilet umum apalagi yang berstandar Indonesia kalo bukan karena ia terpaksa. Dan lagian ya, saya lebih sering mendapati orang yang di dalam itu jadi terasa kelamaan akibat ketidaksabaran orang yang nunggu itu sendiri.

Saya pernah lho menegur seorang ibu yang ngetok-ngetok pintu kubikel sambil marah-marah, padahal anak gadis yang tadinya masuk belom ada semenit di dalam. Saya kasihan sama anak gadis di dalam itu. Lha bisa aja belum sempat ngapa-ngapain di dalam, eh udah disuruh keluar. Saya gak tahan dengan keegoisan ibu itu. Walopun bukan urusan saya, tapi saya gerah, makanya saya tegor.

Buat siapapun yang membaca tulisan saya ini dan masih tergolong orang yang gak suka sabaran di toilet umum dan bahkan masih suka ngetok-ngetok nyuruh orang yang di dalam untuk keluar, sadarlah dari keegoisan Anda. Jangan hanya pikirkan apa yang Anda rasakan, tapi pertimbangkan juga orang yang lagi di dalam yang tak akan berlama-lama kalau bukan karena keadaan yang mengharuskan. Sesungguhnya, semakin Anda tidak sabar, semakin pula Anda merasa terlalu lama menunggu.

Semoga apa yang saya dan Raja alami kemarin hari itu tidak terulang pada yang lain. Dan semogaaaa banget, orang-orang yang kemarin itu marah-marah ke kami juga paling gak dengan kejadian ini bisa sedikit belajar untuk tidak hanya memikirkan kepentingan dirinya sendiri aja.

Iklan

29 thoughts on “TOILET

    1. hehehehe….entah ya bun, kalo udah kalap krn saking keselnya ya mungkin bisa juga kejadian. Tapi syukurlah, selalu aja pas di saat2 kayak gini dikasih kesabaran sama Tuhan 😉

  1. waahhh emang tuh klo ke toilet umum juga pastilah ga ada org yg ga mau berlama-lama kec klo emang urusannya belom tuntas ya, jd emang hrs sabaaarrr bgt nungguin walopun udah kebelet juga hehehe

  2. mbaa.. huhuhu.. aku juga merasakan hal itu..

    tapi menurutku, bangsa kita masih lebih sabar lhoo… waktu aku sedang perjalanan ibadah ke tanah suci, baru aja nutup pintu.. udah di dobrak dong sama ibu2 turki yg antri di belakang aku..padahal ngunciin pintunya juga belum. terus si ibu turki langsung aja tuh melorotin celananya.. aku smp shock bgt…dari kebelet jadi ga nafsu lg..akhirnya aku tahan smp hotel.

  3. Kalo toilet digedor sih kayaknya aku belon pernah ngalamin ya.
    Menurut aku kalo ibu-ibu yang model begitu bukan cuma egois, tapi aneh. Mereka punya anak toh. Emang gak pernah mengalami anak pup ato pipis yang kadang memakan waktu lebih lama daripada orang dewasa?

    Eh tapi Mbak, aku pernah lho sekalinya ngedumel di mall gara-gara Mbak di sebelah aku antri paling depan di kubikel paling pojok, sementara aku yang antri no.3 aja udah selese di kubikel sebelahnya, lah Mbak itu masih aja setengah mati nahan pipis di posisi antri tadi. Ternyata kubikel pojok itu masih diisi sama mbak-mbak yang nelpon di dalam toilet. Suaranya tuh kedengeran satu toilet. Kok bisa betah ya nelpon dalem toilet ? *garuk-garuk*

    1. Nah, kalo ada orang yang bisa betah berlama-lama telponan di toilet umum tanpa ngapa-ngapain sebenarnya di dalam, itu tipikal manusia yang udah gak waras, mbak 😀

      Eh, tapi sapa tau dia telponan sambil ngeden mbak…hihihihi

  4. hihih.. pernah beberapa kali ngalamin, digedor2 padahal baru aja masuk. dan keselnya bukan main. tp btw salut buat mama Raja yang masih bisa ngendaliin marahnya. 😀

  5. syukurnya aku belum pernah di gedor2 gituh.. tapi klo suatu saat digedor2 dan lagi dalam posisi yg sama dengan mba alisa pasti hal pertama yg aku lakukan akan sama seperit yg mba alisa lakukan..pertamanya bersabar tapi klo ngga ngerti juga bisa aku tonjok 😀

    habis emang kadang kan anak kecil suka lama di toilet.. aku pun mngalaminya sendir…

  6. (Setelah baca tulisan diatas, jadi mikir agak lama nih sebelum nulis komen…)

    Sikap ibu yang menggedor pintu dengan kasar memang tidak bisa dibenarkan, meskipun dia sebenarnya punya hak yang sama untuk toileting di toilet umum. Yah namanya juga toilet umum, Jeng.. Setiap orang, baik anak, remaja, orang tua (yang renta) bahkan (maaf) para diffable akan diperlakukan sama, selama judulnya toilet umum. Kejam banget kan?

    Padahal tidak semua orang bisa diperlakukan sama, contohnya anak kecil, diffable (apalagi yang berkursi roda) dan kaum eldery yang udah sepuh, karena kondisi fisiknya yang menuntut demikian. Bayangkan kalo ke-3 golongan tersebut (para handicaped) diperlakukan dengan kasar, dengan teriakan orang-orang yang tidak sabaran, apa mereka tidak keder?

    Btw, kalo Sun Plaza termasuk mall/supermarket yang besar, seharusnya ada 1 toilet yang dikhususkan bagi handicaped lho. Yang dipintu toiletnya ada stiker kursi rodanya itu lho, Jeng.

    1. Toilet khusus disable memang disediakan, jeng, tapi Raja itungannya udah sama aja seperti kita. Raja juga berhak pake toilet yang biasa. Dan menurut saya, entahkah itu kaum handicapped, elderly, ataukah golongan ‘umum’ seperti kita tak ada yang pantas diperlakukan seperti itu, digedor2 pintunya kubikel toiletnya hanya karena lama di dalam. Kalo belum selesai urusan di dalam ya mo gimana lagi. Intinya sih semua orang harus punya sedikit sifat sabar dan mau ngerti juga dengan kebutuhan orang lain 🙂

  7. Setuju jeng..pernah beberapa kali jg pas sama anak2 disuruh cepet2 malah tambah ribet deh jadinya…
    Tapi sebenernya tergantung komunikasinya jg sih, misal pernah nunggu lama banget di luar toilet, udah sabar nungguin nih..eh ternyata yang di dalam ABG yang lagi nangis, mungkin habis diputusin sama pacarnya kl yah trus lari ke toilet. Kalau memang toleransi waktunya sudah terlalu lama menurutku sih bisa saja tanya baik2, “maaf yg di dalam toilet kira2 masih lama ga ya?”, takutmya habis dia nangis trus pingsan lagi, hehehe..

  8. betul banget mam… kalo diburu-buru gitu malah bikin gak konsen dan kadang malah sengaja aku tambah lama-in aja hihihi…
    Kalo urusan toilet aku belum pernah punya pengalaman gedor-gedor an gini. tapi kalo ATM pernah. Kalo orang berkutat di atm terlalu lama, pernah juga kutegur mbak karena kayanya gak empati banget liat antrian panjang tapi dia bertransaksi buanyak banget. kalo mau transaksi banyak sampe bolak balik masukin atm mbok ya pas atm nggak rame gitu lho hehe… *maap komen jd ngga nyambung dari toilet ke atm hihihi*

  9. Hmm…mengiyakan dan membenarkan tulisan mom allisa..i like this posting…
    bener banget…seharusnya kita lebih bertoleransi…semua kalimat yang disampaikan mom alisa untuk semua yang nunggu itu adalah benar dan telak bikin malu mereka semua yang menggedor pintu toilet …semoga kedepannya kita lebih toleran..untung saya termasuk yang sabar nungguin..:)

  10. Memang paling nyaman itu toilet di rumah yah… selain bersih dan wangi, jelas gak ada yang ngetok-netok… hihihihihi

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s