Bola….

Lagi pengen ngomong soal bola nih gara-gara tulisan Uda Dedy Bagindo Rajo soal Stamford Bridge a.k.a stadionnya Chelsea yang adalah salah satu klub bola bergengsi di negara Inggris yang super keren itu :). Pak, saya mupeng banget lho membaca blog bapak dan terlebih melihat foto-fotonya. Tapi tenang aja, someday, saya sekeluarga pasti bisa nyampe sana! :mrgreen:

Sebelum lanjut saya pengen bilang, sejujurnya saya bukan penggemar sepakbola. Ya…ya..ya…ada masa di mana saya sukaaaa…banget nonton bola..

karena saya seneng ngeliat kerennya Sheva,

lugu tapi machonya Kaka,  

mata coklat nan dalamnya Metzelder,

imutnya Owen,

serta gantengnya Bierhoff yang gantengnya tetep awet walopun udah tuwir, hehehe…

Intinya, dulu saya suka nonton bola demi melihat cowok-cowok keren beraksi memperebutkan sebiji bola di mana setelah bola itu mereka dapatkan, bukannya disayang-sayang tapi malah ditendang dan dioper kesana dan kemari… Kasian amat yah nasib bolanya :mrgreen:

Sejak kecil padahal saya hidup dekat banget dengan dunia bola ini. Bukaaannn…bukan karena bapak saya hobi nonton bola apalagi sampe seneng bertaruh tiap musim piala dunia ya. Tapi karena papa saya dulu adalah pemain bola juga. Di tahun 70-an beliau pernah mendapat gelar sebagai pemain terbaik di Hasanuddin Cup *kalo gak salah sih namanya itu..hihihi* dan di sekitar tahun 90-an papa saya juga pernah menjadi pelatih untuk beberapa kesebelasan di Manado dan kalo gak salah sih pernah juga melatih kesebelasan Persma. Waktu masih aktif main bola saat lajang dulu, papa saya dikenal dengan julukan Kijang Kojek…gara-gara kepalanya plontos dan larinya kuenceng bak kijang…hahahaha.. Dan tau gak, mama saya dulu jatuh cintrong gara-gara ngeliat aksi si Kijang Kojek merumput…hihihihihi….

Kemampuan bermain papa saya agak berkurang setelah mengalami kecelakaan lalu lintas di tahun 1978. Saat itu papa saya mengalami gegar otak dan patah tulang di beberapa tempat. Sempat koma dan sempat kehilangan ingatan juga. Lucunya, waktu ingatannya raib, hanya ada dua orang yang diingat dan dikenalnya: pertama, mamanya alias oma saya yang sudah berpulang ke rumah Bapa sejak papa saya masih kelas 1 SD, dan kedua adalah mama saya yang saat itu statusnya masih pacarnya… hadoooohhh!!!! Waktu itu ceritanya, papa saya berstatus sebagai perantau di Manado karena perusahaan tempatnya bekerja menempatkannya di sana. Saat kecelakaan terjadi, semua kakak papa dari Jakarta dan Makassar pada datang ke Manado, kasihannya mereka semua ditolak oleh papa saya karena gak dikenalnya. Papa saya hanya mau dijagain dan diurus oleh seorang gadis maniiesss asli Manado yang kemudian kelak memang menjadi istrinya dan tentu pada akhirnya menjadi mama saya juga…hihihihi… Sampai sekarang saya tuh masih penasaran deh. Dulu itu papa saya beneran ilang ingatannya atau itu hanya salah satu strateginya aja untuk memenangkan hati mama saya…hahahaha…

Lah, kok malah jadi ngomongin ini to???

Dulu, papa saya rutin dan rajin banget latihan juga banyak membaca buku tentang teknik bermain sepakbola. Setelah sudah tidak bermain bola serta melatih secara profesional pun, beliau tetap rutin bermain bola bersama teman-teman seklubnya. Di masa remaja saya, beberapa anak muda (baca: cowok-cowok ABG) sengaja bergabung dengan klub asuhan papa saya hanya untuk mendekati saya…ehhheemmmm…uhukkk!!!! Gubbraakkk!!!

My Papa now...well, he's still cool anyway 😉

Namun kenal dengan dunia bola sejak kecil tak lantas membuat saya menyukai olahraga ini. Saya malah selalu cemberut tiap kali papa saya memilih tayangan bola instead of tontonan TV yang saya sukai macam BH90210. Saya juga tidak terlalu semangat nonton pertandingan bola di lapangan walopun yang sedang main adalah papa saya sendiri…wkwkwkwk…maaf ya Pa, you know as your  sweet and gorgeous lovely daughter, i  looooovveee you soooooo much!!! 😀

Saya kemudian mulai suka nonton bola setelah adek saya yang notabene cowok yang tentu saja mewarisi kecintaan papa saya terhadap bola sering ngajak (baca: maksa!!) nemenin dia begadang untuk menyaksikan pertandingan bola saat papa saya sedang dinas keluar. Adek saya bilang kurang asik kalo nontonnya sendiri dan karena kala itu kakak saya statusnya nge-kos dan yang ada di rumah hanya ada saya, maka sayalah yang menjadi korban harus nemenin adek saya melek mata nonton bola. Meski awalnya suka terkantuk-kantuk saat nonton, tapi akhirnya saya menyadari juga ada keasyikkan tersendiri saat nonton bola, karena ternyata ada banyak cowok-cowok keren berseliweran di tengah lapangan. Huakakakakak!!

Jadi di saat adek saya sibuk ngasih komentar yang kadang disertai pujian dan terkadang disertai marah-marah terhadap gaya bermain para pemain, saya justru sibuk memperhatikan mata, hidung, bibir, profil wajah, dan body kekar para pemainnya….huahahahahaha.. O ya, adek saya adalah penggemar AC Milan dan saat itu karena saking seringnya nonton Milan berlaga, saya pun jad ikut-ikutan  nge-fans sama Andriy Shevchenko. Dan jangan samakan prinsip nge-fans saya dengan adek saya yaaa… Kalo adek saya suka mengikuti gaya bermainnya Sheva di lapangan, saya suka ngumpulin artikel yang ada foto Sheva-nya. Kalo adek saya suka sama Sheva karena emang mainnya jago, saya tentu menyukainya karena senyumnya bikin saya merinding :mrgreen: .

And then, terbukti, saya hanya suka nonton bola karena adek saya di rumah sering mengajak saya nonton bareng dia. Setelah saya pindah ke Palembang, saya tidak pernah lagi menikmati tontonan bola dan tidak update lagi dengan segala perkembangan bola terutama EPL, Italian Serie A League, Bundesliga, serta Champion League yang dulunya bisa dibilang lumayan aktif saya ikuti. Kehilangan? Gak juga tuh…lha wong saya memang gak suka kok sama bola :mrgreen:

Tapi ternyata, walaupun gak suka bola, saya seperti ditakdirkan untuk berjodoh dengan olahraga ini. Saya menikah dengan penggila bola! Suami saya sama seperti adek saya, meski tidak bermain profesional seperti papa saya, tapi dulunya mereka tergabung di klub sepakbola dan lumayan jago tuh maennya. Mereka bisa ngomongin apaaaa aja tentang bola. Ya mulai dari pemain-pemainnya yang gak sedikit itu di mana mereka bisa hapal mulai dari si A dua musim yang lalu maen buat klub biru, trus pindah ke klub merah, dan terakhir ke klub putih sampe soal si B yang musim lalu mencetak sekian angka gol untuk klub ungu *eh, ada yak????? kalo gak salah, Madrid punya kostum ungu kan ya??? hihihihi*, mereka juga bisa ngomongin soal sejarah persepakbolaan di mana di tahun sekian si A menang 15-0 melawan si B trus 100 tahun kemudian  B membalas kekalahannya dengan memukul telak A 21-0, sampai soal stadion XYZ direnovasi tahun berapa and so on yang kemudian membuat saya berpikir, seandainya pelajaran sejarah di SD-SMA isinya adalah tentang bola maka tentu mereka akan selalu mendapat nilai 100!

Yang berbeda dari adek dan suami saya adalah kalau adek saya tergila-gila sama AC Milan, maka suami saya fanatik sama Manchester United. Dan tentu, masing-masing mereka punya alasannya, bukan hanya karena sekedar suka, tapi karena ada sebuah gaya bermain dari klub itu yang membuat mereka tertarik.

Sebagai istri pecinta bola saya harus sabar-sabar diri ketika suami saya lebih memilih nonton bola dibanding tidur memeluk saya. Jelas nonton pertandingan bola juga adalah lebih prioritas dibanding nonton film romantis bersama istrinya. But well, for me that’s ok. Saya sudah sangat bersyukur punya suami yang gak ngerokok apalagi minum, gak clubbing, gak pernah maen bertaruh, bahkan gak senang kongkow-kongkow sama temen-temennya. Suami saya hanya sangat menyukai bola dan saya tentu harus bisa menerima itu, sama seperti dia bisa menerima segala hobi saya. Meski saya sudah tidak menikmati tontonan bola seperti dulu *soalnya udah bersuami dan buat saya dia lebih keren bahkan dibanding Sheva!!! wkwkwkwkwk*, tapi saya berusaha juga dikit-dikit ikut nonton bola demi nyenengin dia 😉

Saya juga tidak pernah keberatan ketika suami saya sesekali ingin menyalurkan hasratnya dengan membeli berbagai asesoris bola macam kaos, sepatu, dan bolanya yang katanya original dan tentu rupiahnya juga tidak sedikit. Buat saya sama sekali no problem, sama seperti suami saya yang tak pernah keberatan ketika saya menyalurkan hasrat shopping dan tergila-gila dengan sebuah benda hanya karena benda itu berwarna ungu. Lagian, suami saya orangnya lebih perhitungan soal belanja daripada saya, tentu ia akan belanja barang kesukaannya kalo memang isi kantong kami lagi berlebih. Saya juga begitu, walopun doyan belanja tapi saya masih mikir dan masih mempertimbangkan kondisi keuangan kami, jadi istilahnya gak pernah kalap sampai shop till i drop!  No…no…no….that’s not me, that’s not us! Kami akan berbelanja ketika mampu, that’s why, kami tidak memiliki credit card. Kalo ditanya kenapa, maka kami akan menjawab, “Masih mampu beli pake tunai kok, ngapain kredit…” Puji Tuhan, dengan life style seperti ini, kondisi keuangan kami bisa dibilang sehat: tabungan jalan, investasi jalan, dan segala kebutuhan bisa terpenuhi. Kekayaan bukan diukur dari seberapa banyak yang kita punya, melainkan dari seberapa sedikit yang kita inginkan. Lho…lho…kok ya jadi nyasar ke sini??? Maaf…lagi-lagi gak nyambung dengan topiknya :mrgreen:

Anyway, satu hal yang saya lihat dan membuat saya salut sama papa, adek, dan suami saya adalah bahwa sefanatik apapun mereka terhadap klub pilihan mereka, tetap saja mereka selalu memberikan penilaian yang fair dalam setiap pertandingan. Mungkin karena mereka memang ngerti bola kali’ yah. Kalo maennya bagus ya mereka akan bilang bagus. Kalo klub kesayangan mereka kalah karena memang lawannya bermain lebih bagus atau bahkan karena klub kesayangannya maennya jelek, ya walaupun sedih mereka gak akan memaki-maki si lawan. Makanya gak heran, walaupun suami saya pencinta MU tapi tetep suka juga tuh sama gaya bermain klub lainnya, terutama klub dari Inggris yah karena kata suami liga Inggris itu adalah yang paling mantap dan paling sportif dibanding liga negara lainnya (baca: apalagi jika dibandingkan dengan liga Itali 😀 ).

Papa saya yang notabene adalah mantan pemain bola profesional malah tidak mempunyai klub favorit. Beliau mengidolakan semua klub yang isinya adalah pemain-pemain yang bisa kompak dan kerjasamanya oke..hahahahaha… ketika nonton pertandingan bola, papa saya sangat menikmati permainannya, bukan karena klub yang dibelanya, tapi karena gaya bermain dari setiap pemainnya. Hebat kan??

Menurut saya sih, yang seperti mereka itulah yang adalah pencinta bola sejati. Boleh-boleh aja punya klub kesayangan tapi tetep dong penilaiannya musti fair. Jangan seperti fans bola di Indonesia pada umumnya. Udah tau timnas kalah gara-gara salah manajemen sendiri, eh yang dibesar-besarin malah tindakan supporter tim laen yang katanya curang. Fans bola di Indonesia juga suka bikin kerusuhan kalo tim kesayangannya kalah. Aneh kan??? Lha wong kalah karena emang mainnya gak pinter kok ya malah fans-nya yang beringas ngajak berantem supporter tim lawan. Pemain klub itu sendiri aja bisa kok berpindah-pindah dari satu klub ke klub lainnya, bahkan termasuk ke klub yang katanya musuh bebuyutan klub sebelumnya. Ya iyalah, mereka setia pada kecintaan mereka pada bola bukan kepada klubnya *tapi ini sih terkecuali untuk Maldini yang setia hingga akhir ke Milan dan Ryan Giggs yang dari kecil sampe tua di MU ya 😀*. Makanya saya heran banget kalo ada fans bola yang rela berantem sampe luka-luka segala demi katanya membela harga diri klub kesayangannya.. Kalo buat saya sih itu konyol ya…

Tapi itulah, tak mudah untuk belajar sportif. Dan dalam hal ini, saya harus akui bahwa ladang yang paling oke untuk menggali jiwa sportif adalah di bidang olahraga. Kenapa? Karena kalah dan menang adalah keseharian dari mereka-mereka yang bergelut di bidang ini. Ketika kalah mereka harus bisa mengakui kemampuan lawan dan mengintrospeksi diri di mana letak kelemahan mereka. Ketika menang, mereka juga gak boleh terlalu berbangga melainkan tetep harus belajar dari kemenangan mereka dan bahkan dari kekalahan lawan. Mereka juga belajar untuk tidak berbuat curang karena tak ada kemenangan yang terasa sejati jika diperoleh melalui kecurangan.

Saya yakin, karena dulunya aktif berolahraga dan berkompetisi, maka ketiga lelaki dalam hidup saya itu punya jiwa sportif yang bisa dibilang sangat tinggi. Mereka sangat fair dalam setiap penilaian mereka yang pada akhirnya tak hanya menyangkut bola dan kompetisinya saja, tapi juga teraplikasi dalam hidup keseharian mereka. And for me, that’s a great thing! Dan saya berharap, jiwa ini juga dimiliki oleh anak saya, karena itu, tanpa bermaksud untuk memaksakan, saya juga ingin mengarahkan anak saya untuk mencintai dunia olahraga. Hmm…si papa bercita-cita akan memasukkan Raja ke klub sepakbola anak-anak. Semoga Raja suka, tapi yah kalo melihat darah bola di keluarga kami, kemungkinan besar anak kami akan turut mencintai olahraga ini 😀

Well, meski saya tidak turut menyukai bola seperti papa saya, tapi darah senang berolahraga tetep ngalir di saya kok. Cerita dikit yah, saya sangat menyukai renang dan di masa SD, saya sering ikut kompetisi lhooo…sampe pernah dapat tempat ketiga se-provinsi Sulut. And well, sedikit banyak, hal itu melatih saya untuk belajar sportif ;). Sekarang, oleh karena waktu dan kesibukan, saya semakin jarang berolahraga renang. Tapi semangat berolahraga tetep ada kok. Buktinya, setelah punya alat fitness rumahan, saya selalu disiplin berolahraga setiap hari. O ya, saya pernah bilang punya target membakar 100 kalori dalam sekali latihan kan? Puji Tuhan, sejak sabtu minggu kemarin target itu sudah terlampaui bahkan mencapai angka 131 kalori. Si Puput, yang jadinya termakan promosi saya untuk beli alat fitness yang sama sampai bilang, “Mbak Allisa nih setreeesss yaaa…kok bisa sampe lebih 100 gitu??? Aku aja 30 sampe mo pingsan!!!” hahahaha…tenang Put, all you need is more and more exercises kok 😉

So…yuk, mari kita galakkan kecintaan terhadap olahraga dan mari kita selalu belajar untuk bersikap sportif dalam segala hal 😉

Iklan

39 thoughts on “Bola….

  1. postingan keren nih.. like it!

    btw, yg demen bola di rumah ya si kecil itu.. ampe apal nama2 pemain segala, udh gitu gayanya itu ga nahan.. sok ngerti banget, padahal masih TK

  2. kalo aku koq gak tertarik ya sama yang namanya bola heheh. Ngomong2 soal bakar kalori, jadi inget beberapa bulan yang lalu, sama banget punya target buang kalori sedikitnya 150 sehari. Digeber ikutan kelas aerobik terus lanjut dirumah pake power rider.., dan lumayan, aku turun 4kg dalam sebulan hihih… 😀

  3. dah lama ga maen kesini, dah banyak cerita ga kebaca, huaa, walaupun panjang ceritanya, penasaran baca ampe akhir hehe…. kalo saya on off lihat Bolanya 😀

  4. Hebat mb, bisa buat postingan sepanjang itu. Membacanya saja bisa makan waktu sampai setengah jam, apalagi buat ceritanya n masukin foto-fotonya.
    BTW sebetulnya dalam diri Mb Alissa mengalir darah bola, dan kehidupan sehari-hari dilingkungan orang2 yang gila bola.
    Seperti anak saya aja klo cerita bola ga pernah habis-habisnya, semua pemain, pelatih dan menejer kesebelasan kesayangannya ada diluar kepalanya….sampai-sampai nilai transfer dia hafal…
    Pokok e seru deh….
    Ya udah selamat menikmati Mb…………….

  5. Suamiku pun penggila bola… Aku juga pernah punya masa sukaaaa nonton bola. Dan tokoh favoritku adalah Gianluigi Buffon. Sekarang kalo disuruh nonton bola siey… mmm… mmm… mmm… gak deh, makasih, mending buat tidur biar badan tetep seger kalo fira ngajakin main. Hihihihihi…..

  6. hahaha….. kalo aku yang bikin merinding, kalo si kaka melepas kaosnya 😀 😀 *nutup muka deeh* Kayaknya kaum hawa kalo suka bola tuh patut dicurigai, secara bukan senang dengan permainan bola-nya, tetapi dengan Pemain-nya, hahaha… 😀
    Ooh, bola…. bolaa… 😉

    1. Huusss…jeng..jangan keras2 dong…aku juga suka merinding kalo liat Kaka lepas kaosnya…wakakakakakak..

      Benerrr…cewek suka gak tulus suka bolanya, soalnya lebih suka sama pemainnya bukan sama permainannya 😀

  7. Bebeb..ga suka bola,tapi kok,semua comment n serba serbi bola teteup lengkep n lumayan update..ebuset,dibawah alam sadar tu cinta bolanya –wkkwkk-sadarsadar–

    Like diz

  8. haduh mantep nieh mbak allisa exercisenya…saya kok jalan ditempat yah olahraganya..:( kapan mau fitness atau aerobik….atau berenang aja..* tapi nggak ada kolam renang yang memadai hehehe..atau berenang di laut aja..:) hehehe..
    Emang Olahraga membuat badan sehat yah mbak, itu terlihat dari photo papa mbak ALlisa yang masih kelihatan segar 🙂
    ayo semangat untuk olahraga

  9. Hehehe saya tidak hobi olahraga, tapi dr dulu menyukai laki2 yang suka olahraga. Alhamdulillah dipertemukan dengan suami yang sangat menyukai olahraga, hampir semua olahraga, suami bisa : bultang, futsal, sepakbola, renang, tenis meja. Mungkin yang gak bisa golf aja kaleee :D. Nah seperti mam juga, saya juga pengin Dita menyukai olahraga juga. Darah olahraganya cuma setengah nih mengalir di Dita, semoga yang lebih dominan, bagian dari Ayhnya. Amiiin 🙂

    1. Sama dong Bundit, suami saya juga gak bisa maen golf. Katanya salah satu syarat tak tertulis buat jadi pejabat adalah bisa maen golf…tapi suami saya nyantai aja…hihihihihi..lha wong dia penyuka olahraga ‘keras’ kok mana bisa diajak maen golf 😀

  10. Mbak Allisa, papanya juga ganteng kok. Lho ?
    Aku sama kayak Mbak Allisa. Nonton bola cuma ngeliatin yang ganteng-ganteng. Nonton garuda di dadaku aja karena demen sama Irfan Bachdim. Walaaah…tapi setuju kita harus menggalakkan olahraga.
    Makanya aku lebih suka Athia maen bola ketimbang maen game bola…Selain sehat, juga bisa memupuk semangat teamwork dan sportivitas. Maju terus bola di Indonesia !! Yeeaaah…

    1. Yoi, mbak, setuju banget. Ok banget buat anak seneng maen bola dan ikutan terlibat maen dalam tim, karena bener2 ngajarin berpikir taktis, bekerjasama, dan tentu sportif 😉

      Ok deh, akan saya sampaikan ke papa saya kalo beliau dibilang ganteng sama mbak Indah…hahahahaha

  11. pertama2..salam kenal Om “Kijang Kojek” … mmm papanya ganteng Mam..pantes anaknya jg cantik 🙂 hehehe.. bisa kebayang deh dulu pasti jd idola banyak cewe2 😉
    btw suamiku jg maniak MU nih dan kadang emang bingung juga kok bisa hapal ya nama pemain2 bola yg notabene ejaannya susah2 hehehe..
    trus 1 lg nih mam..aku iriiiii banget kl nyinggung olah raga..aku ga bisa konsisten :(( kasi tips doonggg…*udah gitu makannya seper duper buanyak..hiks 😦

    1. Hihihi…toss dong mbak klo gitu, saya juga tipe pemakan banyak. Klo tipsnya apa yah, mungkin niat yang keukeuh aja untuk menjadi lebih sehat 😉

      Jaman dulu papa saya memang idola, mbak, hihihihi…tapi kalo dibilangin ganteng gitu tar ge-er lagi orangnya 😀

  12. Liiissss, Bokap lo masih ganteng yah boo walopun dah opa2 🙂 Dan muka lo emang turunan dari Beliau, tapi versi cewe 🙂

    Hihihi laki gw mah kaga suka bola. Dia mah lebih milih karambol ato gatriks 🙂

    Btw gw juga dah niat mo beli alat fitness boo kalo dah berojolan, secara ngeliat tumpukan lemak di perut gw jadi nelongso sendiri 😦

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s