My Team At Home…

Di sini, saya pernah bercerita tentang gimana Suster Kartini dan mbak Santi berhenti bekerja di rumah kami.

Saat kejadian mbak Santi, saya sih gak panik yah, paling hanya kesel aja karena ngerasa dibohongin. Toh, semua kerjaan rumah juga bisa saya handle sendiri, dari yang biasa-biasa kayak beres-beres dan bersih-bersih, ngurusin taman, sampe ke persoalan masak, bahkan nyuci mobil. Lumayan sih, kejadian mbak Santi itu bikin para tetangga *gak semuanya sih, tapi cuma 2 aja* yang selama ini suka ngomongin kalo rumah kami bersih dan apik karena para bedinde saya di rumah jadi terbuka matanya *emang selama ini mata mereka ketutup apa????? 😀 😀*.

Yey, please deh, mau punya berapa bedinde pun kalo dasarnya emang jorok dan gak bisa rapi, tetep aja rumahnya gak bakal sebersih dan seapik ini. Semuanya kan harus mulai dari yang punya rumah sendiri, jadi para bedinde juga kerjanya gak asal-asalan aja, gak asal bersihin yang terlihat oleh mata aja, tapi juga sampe ke sudut-sudutnya. Naro barang juga jadinya gak ngasal karena tau persis kalo majikannya seneng sama penataan yang rapi, teratur, dan pada tempatnya. Memang dua tetangga saya itu suka aneh omongannya, kalo kata si papa sih itu biasa terjadi pada orang-orang yang hobinya sirik aja, hehe…

Pernah di bulan puasa lalu, karena pulangnya jam 3 sore, jadi jam 4 saya sudah jalan-jalan bareng Raja. Ketemu kedua tetangga saya itu, trus mereka nanya, “Lho, susternya mana?? Udah brenti ya???”

Saya jawab, “Gak…ada di rumah tuh..”

Eh, gak taunya salah satu dari mereka malah ngomong begini, “Ooo..kirain susternya Raja udah berhenti, soalnya tumben mamanya Raja momong anak sendiri.”

Gubbraaakkkksss!!!!

Padahal ya, tiap sore juga asal gak ada halangan, saya jalan-jalan dan maen sama Raja di taman. Memang sih jalannya udah jam lima lewat, kadang malah udah jam setengah enam, sementara mereka udah mulai jalan-jalan sama anak-anaknya sekitar jam empat. Tapi sering juga kok ketemu sama mereka, jadi harusnya gak heran dong kalo ngeliat saya jalan berdua sama Raja di komplek. Dan lagian, wajar dong kalo ada waktu-waktu dalam sehari di mana saya gak momong anak saya sendiri, secara saya kan bekerja. Lagian emangnya kalo saya lagi di rumah trus lagi ngurusin anak perlu apa saya kasih-kasih tau ke mereka??

Pernah juga satu kali, waktu itu Raja usianya belum ada 1,5 tahun. Pas lagi jalan-jalan di komplek, eh, ketemu sama kedua ibu itu. Ngeliat Raja pake diaper, langsung salah satunya nanya, “Ni pake pampers ya???”

Pengen sih dijawab, bukan pampers, tapi mamy poko, tapi yang keluar dari mulut saya hanya, “iya…”

Trus salah satunya nyeletuk, “Kok udah umur segini masih pake pampers siiiihh????”

Saya jawab, “Ya toilet trainingnya belom bener-bener berhasil, daripada ngompol di celana pas lagi jalan-jalan gini kan gak enak…”

“Kalo itu sih kita yang ngatur, ya yang jadi ibunya musti rajin ngatur anaknya pipis!”

Nguiiikk…nguiiikkk….nguiiikkk…

Untung yah, saya tipenya gak suka merhatiin yang kayak gini-gini, apalagi sampai dimasukin ke hati trus jadinya ribut sama mereka. Saya juga males membalas omongan tajam kayak gitu, karena saya yakin, itu akan balik lagi ke orangnya, walaupun waktu itu saya pengen banget ngebalas, “Oooo…jadi karena saking rajinnya ngatur anaknya pipis sampe rumahnya jadi yang terlihat paling kotor di blok ini ya bu????” hehehehe… Tapi gak lah, anak Tuhan gak boleh membalas kejahatan dengan kejahatan. So, saya cuek aja dan sambil melemparkan senyum saya berlalu dari situ 🙂

Nah lho, malah jadi panjang ngomongin soal tetangga, hihi… Intinya sih saya seneng aja karena pada akhirnya mereka bisa lihat sendiri kalo rumah saya tetep bersih dan apik dengan atau tanpa adanya PRT di rumah. Setelah saya nyetir sendiri, beberapa kali mereka juga lewat di depan rumah saat saya sedang nyuci mobil dan akhirnya yang keluar dari mulut mereka adalah, “mamanya Raja rajin banget nih…” huehehehehe…

Nah, saat kejadian si suster Kartini, kali ini saya lumayan kelimpungan dan banyak panik. Gak usah saya ceritain lagi lah ya gimana kronologis kejadiannya dan gimana paniknya kami waktu itu. Puji Tuhan, selalu aja ada jalan yang disediakan-Nya untuk kami. Jehova Jireh, Allah yang menyediakan, itulah keyakinan kami. Seminggu setelah kejadian suster Kartini, kami diberikan penggantinya, suster Vika. Sejauh ini, kami sangat puas dengan kerjaan si suster, terutama karena ia bisa ngerawat Raja dengan sangat baik dan bisa jadi guru buat Raja di rumah. Suster Vika juga teman bermain yang asyik buat Raja dan di samping itu, inisiatifnya di rumah lumayan tinggi. Thanks GOD.

Beberapa bulan kami lewati bertiga saja di rumah. Beberapa orang sempat datang ke rumah, nawarin diri untuk bekerja di rumah kami. Tapi selalu saya tolak, karena gak yakin dengan kemampuan mereka dan saya khawatir mereka hanya akan bikin saya kesel tiap hari karena gak bisa memenuhi standar saya terutama soal kebersihan dan kerapihan di rumah. Lagian saya ngerasa bisa kok ngerjain semuanya sendiri. Setiap pagi bangun jam 4 kurang juga gak masalah, saya tetep aja bisa bugar di kantor.

Tapi kemudian, akhir Januari kemarin, si mbak Santi kembali menghubungi kami. Nelponnya sih ke si papa, dia gak berani nelpon ke saya, karena tau pasti bakal dicuekin…hihihi.. Ke si papa, si mbak Santi memohon kalo bisa diijinkan balik kerja di tempat kami. Si papa kemudian diskusi sama saya, untuk hal-hal yang seperti ini kan jelas keputusan ada di tangan saya selaku nyonya rumah 😀

Awalnya saya bilang gak mau, karena saya gak mau kejadian yang kayak kemaren terulang lagi. Si papa kemudian ngasih masukan supaya saya mau menerima si mbak Santi kembali, toh kerjaannya sebenarnya oke banget dan dijamin gak bakal bikin saya stress karena orangnya bisa diandalin dan sudah tau betul standar serta aturan yang saya terapkan di rumah. Tapi untuk melihat kesungguhannya, kami ngasih syarat-syarat dulu untuk melihat kesungguhan dia. Syaratnya antara lain, gajinya gak naik dari sejak terakhir bekerja di tempat kami dan dia boleh pulang kampung paling cepet 3 bulan sekali.

Setelah ditimbang-timbang, akhirnya saya setuju juga. Kalo si mbak Santi mau menerima syarat dari kami, ya sudah, dia boleh kembali ke sini. Eh, gak taunya dia beneran setuju. Ya udah, deal deh, si mbak Santi kemudian kembali bekerja dengan kami.

Anggota tim belakang saya kemudian kembali menjadi dua orang lagi. Entah akan sampai kapan, tapi yah dinikmati saja dulu kondisi nyaman ini, di mana saya lebih punya banyak waktu untuk bermain bersama Raja karena tak terlalu disibukkan dengan pekerjaan rumah 🙂

Harapan saya tentu agar mereka tetap bekerja dengan baik dan bertanggung jawab. Terutama karena pada merekalah saya percayakan tanggung jawab untuk menjaga anak kami ketika kami tak berada di rumah. Soal pekerjaan mereka ya puji Tuhan sejauh ini sangat baik. Dan bohong jika saya bilang tak berharap mereka bisa lama bekerja di sini. Tapi apapun bisa terjadi kan? Yang penting selama mereka bekerja di sini, kami selalu memberikan yang terbaik untuk mereka.

O ya, ke si suster, si mbak Santi ngaku, tak ada tempat lain yang senyaman rumah kami. Kenyamanan apa yang kami berikan untuk para pekerja di rumah kami? Ah, biarkan kami dan para pekerja itu saja yang tahu, kalo diceritain di sini nanti disangkanya pamer kebaikan :mrgreen:

Tambahan cerita juga, beberapa waktu lalu suster Kartini bolak balik menghubungi si papa, tapi karena si papa waktu itu lagi meeting jadi telepon darinya hanya meninggalkan jejak 8 missed calls saja di hp si papa. Eh, gak taunya si suster Kartini malah menghubungi mama saya, minta bantuan pekerjaan alias minta dikasih jalan bisa balik lagi bekerja pada kami. Oh well, maaf, sus but we already have someone better than you to baby sit our son. Semoga dengan ini bisa memberikan pelajaran untuk suster Kartini agar bisa lebih menghargai pekerjaan yang sudah diberikan Tuhan dan mensyukuri kondisi baik yang sudah diterimanya tanpa kemudian menjadi besar kepala….

Hmmm….ngomongin soal pekerja di rumah ini memang gak bakal habisnya. Seorang ibu di kantor saya pernah cerita kalo sejak anaknya kecil sampai sekarang (SMP) sudah lebih dari 20 pekerja yang pernah ‘singgah’ ke rumahnya. Duh, semoga saja di saya kejadiannya gak sampai segitunya yah…sayang juga kalo sudah cocok trus diganti-ganti. Tapi yah itu dia, sekali lagi, apapun bisa terjadi dan sepertinya, kapanpun, saya harus tetap siap ketika tiba-tiba tanpa ada angin atau hujan apalagi badai mereka kemudian berhenti… *meskipun ngomongnya siap, tapi saya teteeeeppp berharap agar mereka, terutama Suster Vika bisa awet sama kami. Amin! 🙂*

my team at home : Mbak Santi n Suster Vika
Iklan

27 thoughts on “My Team At Home…

  1. Jadi sekarang dah lengkap yah Say team membernya?? Moga2 awt terus deh. Tinggal gw neh yang masih kelimpungan cari ART. Pengennya seh sebelom berojolan dah dapet. Tapi kalo kaga yah terpaksa jungkir balik sendirian *ups, untung ada emak gw yang luar biasa punya tenaga super di umurnya yang udah 57 taun. lop yu mom!!*

    NB: Lis, ensiklopedianya tinggal sebiji. Gw seh ngebeliin kaga papa, tapi ngirimnya itu yang bingung, secara ongkirnya dari Miri ke Palembang bisa 10 kali lipat dari harga bukunya. Mmmmm….tar dah gw tanya dulu ada kaga orang2 Indo yang mo pulkam. Kalo ada gw titip ke mereka ajah*

  2. Wah, selamat ya mama Raja sdh punya tim yg lengkap. Kt msh belum dapat2 nih sejak kejadian prt yang bantu2 kt waktu kost dulu. Kita kira dia bae2, baru kt tau si mantan prt itu ternyata betul2 pembelot deh, pas torang pindah dari tempat kost ke rumah yg sekarang, dia akhirnya benar-benar kerja di rumah mantan ibu kostku. Dia & mantan ibu kostku ternyata hanya mau cari gara2 spy dia cepat keluar trus pindah kerja pa ibu kost itu. 3 bulan lalu dia sempat bilang ke tetangga kost dulu kalau pingin balik kerja pa kita lg, tapi kita akhirnya so nda trima. Kita percaya Tuhan pasti akan menyediakan orang yg lebih baik dan tepat pd waktunya.

  3. Semoga team nya awet mam. Belum tahu juga, sampai brp ya ART/Baby Sitter yang mampir ke rumah kita. Semoga gak banyak ya mam, yg artinya mrk awet dan betah bekerja di rumah kita 🙂

  4. Akhirnya Santi balik juga, Jeng. Seneng dong, masakkan enak terhidang terus di meja :D. Rugii tuh, Jeng kalo ilmunya tidak transfer ke dirimu, heheh….
    Tapi sebaik apapun ART, kita sebaiknya jangan tergantung terlalu penuh. Takutnya, sekali dia resign or cuti, nah…. bisa repot kita.
    Puji Tuhan, keluarga kami lama-lama mulai tidak tergantung lagi dengan ART. Mulai sadarnya, hari sabtu kemaren, ketika ART nya ambil cuti (rutin) bulanan nengok anaknya ke luar kota. Yah, segala urusan ART bisa kita kerjakan dengan baik. Meskipun harus bangun lebih pagi.

    1. Yupe, setuju jeng, gak boleh tergantung sama siapapun. Makanya, seperti yang aku bilang di atas, pas Santi brenti waktu itu, aku sama sekali gak panik, karena kalo cuma untuk ngerjain pekerjaan rumah sih aku lebih dari bisa…hihihi…

      Soal masak, Santi tipikalnya sama kayak aku, jeng. Asal tau bahannya, tar juga bisa masaknya. Dulu aku memang gak begitu pintar masaknya, tapi kalo sekarang sih puji Tuhan udah boleh laaahhh…hehehehe

  5. Ihhhh,,,ikut esmosi denger celotehannya tetangga itu..kalo mulut saya bisa2 udah keluar yg lebih kejam :D:D:D ah tapi setuju dengan kata Mama Raja “anak Tuhan gak boleh membalas kejahatan dengan kejahatan”. Semoga betah yaa..formasi ini ^_^

  6. wah.., formasinya sudah lengkap lagi deh :D. semoga awet terus ya. Oh pernah ngerasain juga tuh punya tetangga kayak gitu, hehe.. malah suka pengen ketawa2 aja jadinya, abis usil aja 😀

    Wah.. keren jam 4 udah bangun!! 😀

  7. semoga awet ya mam tim belakangnya… hari gini kan susah cari yang oke. kadang ada kalanya mereka ngelunjak karena bosen ato pengen nyoba di tempet baru, ternyata ujung2nya mohon2 balik ke kita karena akhirnya mengakui di tempet kita lebih enak. aku juga pernah dpt yg kayak gitu tuh. langgeng terus ya…

  8. yuhui yuhui….semoga awet mama raja, aku saja sudah mulai hunting padahal belum tahu mau menetap dimana 😀
    kalau soal tetangga sih, dak katek gawe nian memang tetanggo cak itu
    kekekekek

  9. Setuju, Mbak Allisa. Setiap komen yang nyebelin jangan dimasukin hati. Kalo tiap omongan gak genah dimasukin hati, kita yang dengerin yang gelo. Enakan di dia, kita makan ati. Mending senyumin aje walopun sebel.
    Aku juga kalo pagi-pagi (kalo gak kesiangan), Sabtu-Minggu juga ikut bantuin beberes rumah. Namanya juga ART (asisten bukan manager) jadi emang cuma bantu-bantu. Yang memanage tetep ibu rumah tangga. *ehm*
    Semoga team nya awet dan teuteup kompak yaaa…

  10. Good team back..:) semoga lancar semua mbak allisa, sesuai dengan harapan.
    manggut manggut soal omongan tetangga, akupun sering merasa down dengarnya…tapi kembali lagi, ini hidup kita pilihan kita…jadi cuekin aja..seperti soal pampers dan toilet training…ada teman yang nyeletuk, Ha?? dah 1 tahun setengah masih pake pampers?? Anakku dari 8 bulan dah nggak pake pampers” tapi dicuekin aja..masing masing kita orangtua kan punya pertimbangan masing masing, nggak bisa disamakan satu sama lainnya..waduh jadi panjang dan curcol…Sorry mom 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s