Drive Safely, Please…

Kali ini pengen sok kepedean nulis soal nyetir ah.. Sudah berapa lama yah sejak  saya nyetir sendiri? Ummm…let me think… Saya pertama kali nyetir di tanggal 20 Desember 2010. Berarti baru 3 bulan nyetir sendiri yah, bulan pertama pake AtoZ, bulan kedua dan ketiga pake i10.. Puji Tuhan, sejauh ini sih dibilang aman. Hanya pernah sekali kena tilang polisi yang kemudian diselesaikan dengan merogoh kocek sebesar Rp 250ribu, sekali nyenggol motor yang lagi parkir hampir di tengah jalan dan diselesaikan dengan Rp 30ribu saja, trus sekali ‘nyium’ knalpot motor :mrgreen:

Nah, dari beberapa kejadian itu, saya kemudian semakin belajar tentang gimana berhati-hati selama mengemudi di jalan. Kalo hati-hati itu memang sudah hal yang mutlak ya, termasuk pas lagi nyetir. Tapi gimana yang dimaksud dengan berhati-hati selama mengemudi itu, saya yakin tiap orang punya standarnya masing-masing, begitu juga dengan saya. Dan sekarang, saya pengen nulis soal standar ‘berhati-hati’ saya selama di jalan. Penting gak penting buat yang baca, sapa tau bakal berguna juga, hihihihi…

Psssttt….buat yang sudah jago nyetir, abaikan saja tulisan saya ini yaaa :mrgreen:

#1 Patuhi rambu-rambu lalu lintas

Kalo yang ini sih sebenarnya gak usah dibilang lagi ya. Nilainya sudah absolute, hehe… Peraturan lalu lintas ini ya termasuk kalo lampu merah jangan diterobos, jangan lupa pake seat belt, kalo mo belok ato ngambil jalur sebelah  jangan lupa lampu seinnya *btw, lampu sein tu Bahasa Indonesianya yang baku opo to????*, trus kalo lagi nyetir jangan sambil telponan atau sms-an apalagi facebook-an, twitter-an, dan paling parah jangan sampe nyetir sambil blogging…hihihi..

Nah, trus, saya sendiri pernah ditilang pak Polisi penyebabnya apa??? Hehe…jadi malu nih… Waktu itu saya ditilang atas dua pelanggaran.:1. Menerobos lampu merah; 2. Gak bawa SIM!!! Hihihihi…

Tapi sebenarnya untuk pelanggaran nomor 1 bukan murni kesalahan saya kok. Jadi ceritanya gini, saat itu saya berada di persimpangan Charitas, buat yang pernah tinggal ato mengunjungi Palembang, pasti tau deh bahwa persimpangan itu adalah salah satu yang paling gede di kota ini. Nah, pas mo ngelewatin persimpangan itu, pas banget lampunya masih ijo dan masih di hitungan mundur ke-4, masih lumayan dong ya, dihitungan mundur ke-4 kan lampunya masih ijo, bakal berubah kuning begitu masuk hitungan ke-3. Jadi lanjutlah saya menyeberangi persimpangan itu. Waktu itu belum ada seminggu saya nyetir sendiri, masih dodol dan masih takut ngegas terlalu dalam, jadinya pas ngelewatin persimpangan itu saya pake kecepatan biasa aja. Nah, di situlah dodolnya saya. Udah tau tu persimpangan gede banget, mustinya saya tancap gas aja supaya bisa tiba di seberang sebelum traffic light dari arah kiri turn to green. Tapi yang terjadi adalah sebaliknya dan akibatnya saya terjebak di antara kendaraan dari arah kiri yang mulai melaju ke kanan, sementara mobil lainnya yang tadinya berada di belakang saya sudah melaju duluan dan tentu saja lolos ngelewatin persimpangan itu. Dan pas banget, tentu saja di situ ada pak Polisi yang langsung tersenyum penuh arti menyuruh saya minggir. Kena deh!! Hehehe…

Sebenarnya saya bisa berkeras ya, karena saya tidak benar-benar melanggar lampu merah, hanya karena jalannya lambat aja makanya sampe terjebak gitu. Tapi yah, dengan status saat itu saya gak punya SIM, I couldn’t do nothing, but pasrah dan merelakan uang 250ribu keluar dari dompet saya :mrgreen:

#2 Jaga kecepatan

Maksudnya di sini, jangan kecepetan karena kalo terlalu kenceng takutnya kita jadi kesulitan mengendalikan kemudi trus malah panik sampe gak tau lagi yang mana gas dan mana rem 😀 Tapi sebaliknya, jangan juga terlalu lambat karena bisa mengganggu pengemudi yang laen apalagi kalo kondisi jalannya agak-agak kurang memungkinkan untuk pengendara di belakang menyalip kita. Jadi yah kecepatannya harus disesuaikan juga supaya kita nyaman dan begitu juga dengan pengendara yang lain.

#3 Hindari jalur angkot

Biasanya angkot tuh paling suka berada di jalur kiri alias di jalur luar. Nah, buat pengendara yang masih baru, mending dihindari deh jalur ini karena bisa bikin salah tingkah, tau dong gimana kelakuan angkot yang suka berhenti mendadak tapi gak bener-bener minggir. Jadinya kita yang kaget sendiri trus bingung gimana mo pindah jalur apalagi kalo jalur dalamnya alias jalur kanannya lagi rame.

Dulu, waktu awal-awal nyetir saya juga selalu menghindari jalur angkot. Tapi lama kelamaan sih udah ok-ok aja. Mau jalur luar ato dalam, terserah deh, tinggal liat yang mana yang lancar. Kalo pun ada yang tiba-tiba berhenti, ya saya pun langsung pindah jalur.  Saya malah suka mengikuti jalur angkot apalagi pas macet, karena memang harus diakui para supir angkot paling jago dalam urusan lolos dari macet. Dengan mengikuti jalur mereka, saya bisa langsung memotong kemacetan dan melaju sendiri di depan meninggalkan mobil lainnya yang masih ngantri di belakang…xixixixi… Apalagi sekarang, tanpa ngikutin angkot atau mobil laen pun saya sudah bisa menciptakan jalur sendiri untuk memotong kemacetan sehingga perjalanan pun menjadi lancar jaya tanpa perlu tidak beretiket dalam berkendara apalagi sampai melanggar peraturan lalu lintas (pssst…ini dia salah satu keuntungan punya mobil berukuran mini :D).

#4 Jangan berani nyalip kalo ragu-ragu

Ini yang suka dibilang suami saya. Jangan sekali-kali nyalip kalo kita sendiri ragu-ragu. Mending ditahan deh tu emosi pengen nyalip sampe kita yakin bener bahwa kita bisa. Nah, untuk supaya bisa nyalip dengan aman, buat saya pribadi ada tiga hal penting yang perlu saya yakinkan: (1) Saya bisa ngegas lebih kenceng daripada mobil di depan. Gak mungkin dong kita pengen nyalip tapi kecepatan masih kalah sama mobil yang mau disalip :D; (2) Saya memang sudah bisa mengendalikan kemudi. Buat saya, kalo belom piawai mengendalikan kemudi, sebaiknya dihindari deh nafsu ingin menyalip kendaraan di depan apalagi dengan kecepatan lumayan. Kalo tiba-tiba ada apa-apa dari depan dan kita gak bisa mengendalikan kemudi akibatnya bisa bahaya!!; (3) Sisa lebar jalan adalah cukup dan tidak ada mobil dari arah berlawanan atau apapun di depan yang bisa menghadang jalan kita.

Awal nyetir, jangankan mobil, menyalip motor aja saya ragu karena takut mereka tiba-tiba ke arah depan mobil saya. Akibatnya, saya suka lambat di jalan, karena yang adanya saya terus yang kena salip. Mana waktu itu saya belom pintar lagi mencari jalur buat motong macet, jadinya saya ikutiinn aja jalur macet yang ada…hiiikksss…

Tapi kalo sekarang sih puji Tuhan, seiring makin terbiasanya saya berada di jalanan maka untuk urusan salip menyalip ini walopun belom bener-bener piawai, tapi sudah masuk kategori boleh laaahhhh…hehehehehe…

O ya, jangan lupa kalo pas lagi nyalip, ngasih kode aja dengan klakson pendek supaya kendaraan yang kita salip tau kalo kita sedang menyalip dia jadi jangan sampe dia tiba-tiba pindah jalur ke arah kita. Klaksonnya yang pendek aja dan dilakukan pas udah mulai sejajar sama kendaraan yang mo disalip yah, kalo kita klaksonnya sejak kita masih di belakang dia sih itu bukan untuk ngasih tanda tapi untuk nyuruh minggir dan itu tidak baik! Eh, please deh, emangnya jalan ini milik nenek moyang situ pake nyuruh minggir segala?????

#5 Jangan lupa mengurangi kecepatan saat di persimpangan jalan

Takutnya tuh tiba-tiba ada mobil yang masuk dari arah samping. Sering tuh tabrakan terjadi di tempat-tempat seperti itu. Makanya, kalo pas ketemu persimpangan apalagi yang tanpa traffic light, kecepatannya dikurangin trus liat kiri-kanan untuk memastikan bahwa jalur kita aman.

#6 Rajin-rajin ngeliatin spion kiri dan tengah

Maksudnya nih supaya kita aware kalo ada kendaraan yang mo nyalip dari sebelah kiri yang biasanya adalah motor.  Suka tuh kejadian motor di sebelah kiri keserempet gara-gara mobil di sebelah kanannya gak tau dengan kehadiran si motor di sampingnya.  Sejak dulu kursus nyetir, guru saya juga ngomongnya gitu: “Yang rajin mbak liat spion kiri, biasanya motor suka masuk dari kiri”. Dan hal ini juga selalu ditegaskan si papa. Pernah sekali kejadian, karena gak memperhatikan spion kiri, mobil saya menyium knalpot motor yang nyalip dari arah kiri. Untung waktu itu saya tidak kenceng-kenceng bawa mobilnya, jadi gak kenapa-kenapa.

O ya, pastikan juga bahwa spion kiri, kanan, dan tengah dalam posisi yang oke dalam artian kita bisa ngeliat semua situasi di sisi kiri, kanan, dan belakang kita melalui kaca spion tanpa terhalangi yaaa…

#7 Kalo mo minta jalan dan kondisi jalan padat atau sangat ramai sementara kita masih ragu dan takut, buka aja kaca jendela mobil kita

Ini terutama berlaku buat cewek yaa… Daripada kita ‘maksa’, mending dimanfaatin aja pesona kewanitaan kita. Maksudnya bukan untuk bergenit-genit lho ya… Tapi yang namanya orang udah tau kalo yang lagi nyetir itu cewek sementara orang itu sendiri adalah kaum Adam, biasanya sih akan cenderung mengalah dan ngasih jalan. Tapi kalo orang itu sendiri sama-sama cewek, hihihihi…ini dia yang susah, karena ternyata sesama perempuan memang lebih sukar ngalah :mrgreen:

#8 Kalo ragu, mending berhenti!

Saat kita ragu bisakah kendaraan kita ngelewatin suatu medan, mending kita jalan pelan-pelan saja sambil terus mengukur kondisi medan itu. Atau jika memang sangat ragu, lebih baik berhenti dan bila perlu turun bentar untuk ngecek kondisi medan, baru kemudian lanjut lagi jika sudah yakin.

Saya sendiri sudah pernah kejadian. Pas ngelewatin jalan yang sempit, di mana kiri-kanannya banyak mobil dan motor yang parkir, sementara dari arah depan juga sedang datang kendaraan laen, saya jadi agak panik dan cenderung sok teu. Akibatnya, saya menyenggol sebuah motor yang parkirnya memang agak ke tengah. Waktu itu saya memang baru 3 hari nyetir mobil sendiri sih, hehe..

#9 Santai saja…!

Kalo di jalan tuh jangan panikan tapi sebaliknya jangan juga kebawa emosi. Biasa aja, santai aja, dan kita akan lebih bisa mengendalikan kendaraan kita 🙂

Ya itu dia kira-kira standar berhati-hati di jalan menurut versi saya berdasarkan pengalaman menyetir sendiri yang baru berlangsung tiga bulan. Puji Tuhan, yang tadinya banyak ragu, sekarang dah mulai garang di jalan. Yang tadinya takut kenceng-kenceng, sekarang sudah bisa ngebut dikit-dikit. Yang dulunya sempat yakin kalo gak bakal bisa nyetir sendiri tanpa membahayakan diri sendiri, sekarang malah sempat nekad nyetir sambil nyusuin anaknya :mrgreen:

Ternyata menyetir mobil sendiri dan turun ke jalan raya tidak semenakutkan yang saya bayangkan, selama saya selalu berdoa (“Tuhan Yesus…sertai aku di perjalananku ini…”) dan berhati-hati. Malah ternyata menyenangkan kok, bisa mandiri dan kemana-mana gak perlu nunggu suami atau supir…

Tapi…ah, teringat supir, dalam beberapa hal, saya masih kangen sih kemana-mana pake jasa supir aja, hehehehehe…. *kangen bisa tidur atau nonton bahkan blogging  sepanjang perjalanan juga kangen bisa berlenggang kangkung turun di depan mall dan biarkan si supir yang pusing nyariin tempat parkir :mrgreen:*

Anyway, untuk semuanya, selalu hati-hati ketika berada di jalan yaaaa…!

Iklan

28 respons untuk ‘Drive Safely, Please…

    1. Hihi..iya, mahal yak…tapi daripada pake acara mobilnya disita trus sidang..aaahh..repooott!!! Mending selesai di tempat ajah 😀

  1. simpang empat charitas…simpang paling menyebalkan dengan kemacetannya, makanya selalu menghindari simpang itu, mesti ketemunya juga jalan yang lebih macet hehehehehehehe
    jadi kangen ke palembang

  2. 250ribu, Mbak ? Wedeeew…aku kalo bepergian suka bawa duit ngepas gini gimana ya ? Apa acting nangis aja depan pak Polisi ? *kalo ketangkep sama pak Polisi, kalo sama polwan gimana???*
    Tapi eniwei tengkyu, Mbak tips nya…aku sih kalo nyetir suka kepede-an, yang pucat justru yang naik mobil yang aku setirin. jadi inget waktu aku ditanya penumpangnya udah berapa lama bisa nyetir mobil terus aku dengan cueknya bilang ” umm…baru seminggu”. Kontan muka para penumpang jadi pucat pasi, tegang..huahahaha

    1. Hahahaha…kalo mbak Indah sih saya gak heraan kalo bisa langsung nekad gitu, lha wong orangnya pemberani, gak kayak saya yang suka takut 😀

  3. *manggut-manggut*. Saya tetep belum punya nyali buat nyetir mobil huhuhu :-(. Saya liat jalanan di Jakarta udah mules duluan. Yang paling saya takutin, motor yang kayak semut dan angkot yang suka srudak sruduk. Btw, sudah bisa parkir mundur belum mam hihihi 😀

    1. Iya, mbak Lid, itu bayar tilang di tempat, malas soalnya kalo urusannya jadi panjang sampe sidang segala trus sementara waktu mobilnya disita karena SIM gak ada, trus tar ke kantornya naek apa? 😦

    1. Hihi..iya, mbak, polisinya kesenengan sore2 dapat gratisan 250rebong 😀

      Belom jago sih, mbak, cuma udah lumayan tambah berani kalo sekarang 😀

    1. Halo Adit! Iya, aku msh inget dirimu, gmn kbrnya, Dit? Silakan klo mo dibaca2 blog nya, aku jg ijin baca2 blog mu yaaa…

  4. Mahal amith Jeng dendanya!! Gile dah tuh polisi cepet kaya!! *esmosi jiwa pagi2*

    Hueheheh keluarkanlah pesona kewanitaanmu, tapi iti tudak berlaku bagi polisi, wahai Kaum Hawa 🙂

    Btw nyetir sambil nyusuin? Gila! yang lebih gila lagi, gw pernah pas lagi di Klinik Kerajaan, ada mobil masuk yang nyetir cewe ambil dilendotin 2 biji anaknya booo. Luar biasa gila!!

    1. Wuiiisss…kalo itu sih emang luarrrrr biasaaa, jeng! Gak kebayang deh kalo digelendotin dua anak sambil nyetir kayak gitu…ini dia nih yang bikin aku belom pengen nambah anak sekarang..hihi

  5. Permulaan segala yang baru emang sulit, Jeng. Dulu aku juga gitu kalo nyetir. Selama bawa mobil syukurlah selamat. Yang ga selamat waktu belajar naik motor.. hehehe bisa-bisanya nyundul pantatnya bapak-bapak yang mo pergi Jumatan (heleh, tobat-tobat…)

  6. ck..ck.. mahil juga ya kalo sampe 250rb :D. Alhamdulillah belom pernah kena tilang…, aduh jangan sampe ya *ketokketokmeja* hehehe 😀

    btw, tips nya detail bgt, cocok buat para new driver kayak kita heheh 😀

  7. waduh dendanya…kalo pas bawanya cuma kartu debit gimana? :D:D
    Wah saya masih blum brani nyetir, sama kaya Bundit, lihat jalan di sepanjang Daan Mogot JakBar sudah bikin pusing 😀 oya, tips tambahan *ini masuk kategori iseng ga ya?* kalo mau nyalip di jalan yang ga ada mediannya (pembatas kanstein dengan jalur sebelah): nyalakan lampu jauh plus klakson pendek. sejauh saya mengamati, menyalakan lampu jauh lumayan bikin kendaraan lain di seberang jalur mau ngalah, dengan catatan, dia sendiri ngeyel ambil jalur kanan*.
    Bagus Mam, tips safety drivingnya.. jaman sekarang, mudah sekali membeli kendaraan bermotor, aplg motor, tapi penggunanya ga punya bekal safety driving.

  8. hallo salam kenal… i’m desy dansaya jg pakai I10 matic …..adit pake yg mana ? amtic ato manual soalnya mo share gigi kalo matic…….tq…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s