Recollecting : Kisah Sedih di Hari Minggu

Setelah membaca tulisan cantik Bundit yang ini, entah kenapa membuat saya teringat pada pengalaman buruk di masa lampau yang pernah saya alami.  Peristiwa ini terjadi di masa saya masih menjalani on the job training di PLN Palembang. Meski sudah terjadi sekitar 4 tahun silam, tapi tentu pengalaman ini tidak akan pernah terlupakan.

Saya ingat pernah menulis peristiwa itu di milis IT PLN Prajab Angkatan 7. Jadinya saya kembali membongkar arsip milis untuk mencari tulisan itu. Dan saya kemudian jadi terpikir untuk mempublikasikannya di sini. Lho, kok malah jadi ikut-ikutan Bundit ya?? Hehehehe…

Dan inilah dia, tulisan saya tentang pengalaman buruk itu.

================================================

Palembang, 25 Februari 2007

Minggu pagi yang cerah, dengan senyum dan keceriaan di hati, aku melangkah menuju gereja. Dari depan kos, aku naik becak yang memang biasanya mangkal di depan lorong kos-kosan.

Semuanya berjalan aman seperti biasanya. Banyak orang yang bilang, jalan di Palembang harus selalu hati-hati. Apalagi buat perempuan. Jangan sampai jalan sendirian. Bawa tas pun jangan yang gede-gede yang bisa menarik perhatian. Kota Palembang adalah kota penuh dengan kriminalitas. Harus selalu hati-hati!

Peringatan-peringatan itu tentu saja selalu ku ingat. Tapi jarang aku perhatikan. Toh, selama 9 bulan lebih di sini semuanya aman-aman aja. Aku bahkan biasa jalan sendirian sambil dengan pedenya nenteng HP ato tas laptop. Rasanya kejahatan yang biasa aku dengar itu jauh banget dari aku….

Jadi pagi itu, meskipun sekali lagi aku diperingatkan sama mama dan si abang bahkan sudah sempat disaranin untuk jangan pergi ke gereja sendiri, aku tetap saja nekat jalan. Mulutku memang berucap kalau aku akan hati-hati dan waspada. Tapi tetap saja dalam hatiku ada keyakinan bahwa semua akan baik-baik saja. Tidak mungkin lah aku kenapa-kenapa.

Di depan lorong gereja aku turun dari becak. Lorong itu lumayan kecil dan banyak polisi tidurnya. Pikirku, lebih cepet kalo aku jalan kaki saja, lagipula jaraknya juga cuma dekat banget… Selesai bayar, aku dengan santai melangkah menuju gereja. Seperti biasanya, aku sedikit melamun… Sempat ku dengar ada suara langkah orang berlari di belakangku namun sebelum aku sadar, lengan kiri ku sudah dicengkeram dari belakang…. .

Aku ditarik dan dipaksa untuk berbalik menghadap orang yang menarikku. Dia tepat di depanku, badannya lumayan kecil, tingginya cuma setinggi aku, mengenakan helm tengkorak sehingga aku tidak bisa melihat mukanya. Masih dalam keadaan bingung dan kaget, perlahan aku mendengar suaranya, “Kasih atau ku bunuh…”

Mendengar itu, aku seperti diperintah untuk menoleh ke arah perutku… Sebuah belati yang pastinya sangat tajam mengarah ke situ. Bagian ujungnya hampir menyentuh kemeja ku. Seketika aku langsung lemas…. tanpa perlawanan, ku biarkan tasku diambil orang itu. Sambil menangis karena shock, aku hanya mampu menatap orang itu berlari keluar lorong sambil berbisik lirih, “Tuhan Yesus…..”

Seorang bapak yang baru keluar dari gereja yang kebetulan melihat kejadian itu, langsung berlari ke arahku. Dengan panik, beliau memapahku ke gereja. Selanjutnya, yang ku ingat cuma orang-orang yang berteriak panik melihat keadaanku yang memang nampak sangat shock dengan banyak darah yang mengucur dari tanganku. Aku sendiri sudah tidak merasakan sakit apapun. Bagaimana tanganku bisa robek oleh belati perampok itu, aku pun tidak tahu lagi. Yang aku rasakan cuma ketakutan yang luar biasa. Aku tidak bisa berhenti menangis. Tidak bisa juga berhenti gemetar….

Kesadaranku mulai pulih setelah aku dibawa ke UGD di rumah sakit.Tanganku yang robek perlu dijahit. Aku juga memerlukan suntikan anti tetanus karena dokter khawatir akan bakteri yang menempel di belati si perampok. Setelah pertolongan terhadap ku selesai, perlahan aku mulai sadar dan mengucap rasa syukur bahwa yang terluka cuma tanganku saja. Sungguh tidak terbayang jika bagian perutku lah yang dilukai. Mungkin saja aku tidak selamat. Belum lama ini, di lokasi yang sama terjadi juga kasus perampokan. Hingga saat ini si korban masih berada di ruang ICU setelah mengalami belasan tusukan…. Puji Tuhan, lukaku cuma ini….

Meskipun aku kehilangan cukup banyak, dompet (+ uang), kartu ATM, KTP, kartu asuransi, 2 HP, Bible kecintaanku, alat-alat make-up yang biasanya ku bawa… juga tas pinkku yang menurutku bagus, tapi rasa syukur itu terus ada di hatiku. Kejadian ini juga memberikan peringatan bagi ku bahwa aku tidak akan pernah tahu kapan kejadian buruk akan menimpa ku. Saat itu, bisa saja maut sudah dekat dengan ku… karena itu aku harus selalu berjaga-jaga, juga selalu setia pada Tuhan, agar ketika saat itu tiba, aku bisa menghadap Sang Pemilik Hidup dengan tersenyum…

================================================

Catatan:

Bekas tusukan itu hingga sekarang masih jelas terlihat di tangan kiri saya dan tau gak sih, di tempat yang sama di tangan kiri suami saya juga terdapat bekas luka dengan bentuk yang sama. Aneh ya??? Mungkin ini salah satu tanda bahwa kami memang J O D O H :mrgreen:

Iklan

42 respons untuk ‘Recollecting : Kisah Sedih di Hari Minggu

  1. wah… ga nyangka ya mba pagi2 sudah ada kejadian spt itu. Tapi bener loh mba, masih bersyukur yg terluka cm tangan, coba kalo organ2 yg vital, wah ga kebayang deh (dasar org jawa, dlm keadaan rugi pun msh dibilang untung, hehehe). Kejahatan emang selalu ada dimana aja, kitanya lah yg harus lebih waspada dan hati2 🙂

    Jadi, ceritanya lg pd bikin postingan kejadian tak terlupan nih?? hehehe

  2. Waaah syereeeem. Alhamdulillah, mbak Allisa hanya luka ringan ya. Ah, jadi mengingatkan saya dengan kejadian hampir sama, saya ditodong di angkot. Hihihi kok jadi saling mengingatkan, lama2 ntar blog kita isinya kejadian masa lampau yang gak terlupakan semua :D. Ah, yang sama2 luka di tangan mbak Allisa dan suami itu kebetulan aja kaleeeee…hehehe gak ding emang jodoh deeeeh :mrgreen:

  3. ini sih pengalaman yang menakutkan ya mam, tapi masih diberikan keselamatan dari Tuhan. Bisa dijadikan pembelajaran untuk kita semua juga untuk selalu hati-hati dan waspada.
    Aku pernahnya di bis disodorkan pisau, ALlhamdulillah cuma tas yang sobek

  4. Wkwkwk…. cerita awalnya ozraam…. horor banget dah! Tapi tulisan penutupnya buat aku ketawa geli :D. Emang Pak Poltak pernah ditodong juga ya?
    Btw, aku juga pernah tuh, diambil paksa travel bag-ku oleh orang tak dikenal. Tapi dia pasti kecele, lha isinya cuma baju 2 stel en beberapa underwear yang imut (jiahh). Sementara dompet aku kantongin di saku doongg….. Tapi aku bersyukur, jeng, karena alkitabku yang ada di tas juga dibawanya 😀

    1. Hahahaha…sama, jeng, aku juga bersyukur Biblenya juga ikut kebawa, mudah2an dibaca, supaya bisa bertobat 😉

  5. Haduh…. gak kebayang syeremnya….. Semoga jauh-jauh dari kita yah kejadian2 yang menyeramkan kayak gitu…. Eh, aku juga lagi nulis kejadian syerem yang kualami lho… Berasa nyawa udah di ujung kuku. Nulis dari hari Jumat gak kelar2… hihihiihihi…..

    1. Eaaaaaaa….lama banget nulisnya…ayo dong, buruan, aku gak sabar pengen baca. Pasti seru abis..iya kan..iya kan???? 😀

  6. mama raja… ngeri… 😦
    syukur ya mam hanya tas aja, keselamatan nyawa yang lebih penting.
    moga2 tuh penjahat dapat balasan setimpal deh!

  7. Huaaaaa mbaaa…merinding aq bacanya!! Untg ny mba pasrah serahin tas ya,krn biasanya saat panik,org cenderung mpertahankan brg miliknya..rejeki msh bs di dpt,tp nyawa huhuhu,..TFS ya mba… *salam kenal 🙂

    1. Wah, saya sudah salam kenal duluan kan, mommy Ben? hehehe… Iya, untung aja saya pasrah, ya daripada ditusuk, hiiiyy..syerem!

  8. waduuuh, ini mah bukan kisah sedih lis… kisah seraaam… 😀 😀 😀
    Aselik, waktu pertama kali menginjakkan kaki di tanah sumatra ini, semua orang juga berpesan Hal yang sama seperti keluargamu..
    Dulu Aku juga selalu komat kamit gak henti henti kalo pulang kantor, angkotnya belok dan ngetem sebentar di terminal rajabasa yang terkenal serem itu..
    Alhamdulilah masih dilindungi dan semoga kita dan keluarga kita selalu dilindungi ya Lis…

    aminn

  9. kl aku disitu mungkin aku udah pingsan duluan..sereemm..
    alhamdulillah ngga terjadi kejadian serem lainnya..ga kebayang deh
    sebuah peringatan Tuhan yg harus benar2 diambil hikmahnya 🙂
    ati2 ya Mom, kl bisa cari barengan gt kl pergi2

    1. iya, sejak itu jadi agak ragu2 kalo mo pergi2 sendiri. Tapi yah mo gimana lagi, seringnya memang musti sendiri, hehehe…mudah2an kita semua sll berhati2 deh 🙂

  10. Waduh jeng.., serem juga ya. Emang aku sering banget denger kalo di Palembang itu harus super hati2, banyak kriminalitas :D. tapi masih bersyukur ya gak sampe diapa2in 🙂

    Pelajarannya berarti skr harus lebih berhati2 lagi ya jeng kalo pergi sendirian 🙂

    1. Iya, katanya memang di sini agak serem soal kriminalitas gini. Tapi skrg Palembang sudah lebih banyak berbenah dan angka kriminalitas juga menurun…semoga terus turun deh seiring dgn semakin majunya daerah ini 🙂

  11. Duh ngeri amith Lis bacanya. Tapi syukurlah lo kaga kenapa2. Harta mah bisa dicari lagi. Yoi kaga Say??

    Btw hihihi masa karena punya tanda luka yang sama terus jadi jodoh?? Mmmmm gw juga mo cari2 ah sama tau ada bekas panu ato kutil yang sama dengan laki gw 🙂

  12. Kalau aku ada di posisi Mbak Allisa, bukan hanya merasakan sakitnya tangan yang harus dijahit dan rasa kesel kehilangan beberapa barang yang berharga, tapi juga pasti ada rasa trauma.
    Tapi untunglah Tuhan masih melindungi Mbak Allisa, hingga gak kurang satu apapun toh.
    TFS, Mbak, untuk lebih berhati-hati, gak cuma di Palembang aja tapi kejahatan bisa terjadi dimana saja.

    1. Setujuuuhh mbak…kejahatan mmg bisa saja terjadi di mana aja, makanya kita harus selalu berhati2 di manapun 🙂

  13. Salam kenal mba…nyasar kesini dr blognya Bundit, speechless & tegang pas baca O_o yaampun jahat bgt si perampoknya..udah nyerangnya wanita yg lg jalan sdrian, ambil tas seisinya masih melukai pula! hufff….be careful ya mba aplg skr ada Raja 🙂

    1. Iya, memang keknya saya sudah diincar, sih, mbak….hikkksss…yang paling sedih ya itu dia, pake acara ngelukain segala 😦

      Salam kenal juga ya mbak 🙂

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s