My City Car…

Hari libur, si papa gak ada, dan Raja lagi bobo siang…

Bingung mo ngapain sementara untuk bobo saya belum ada mood, maka akhirnya saya kembali lari ke blog ini, hehe… Pikir-pikir mau cerita tentang apa, yang terlintas adalah cerita tentang mobil. Tanpa bermaksud untuk sok pamer di sini, percayalah, saya hanya ingin bercerita saja. Lagian toh apa juga yang mau dipamerkan, semua masih dalam level yang standard, bukan pada level mewah…

Ok deh, mari kita lanjut…

Sejak jaman gadis dulu,Β  saya sudah punya cita-cita pengen punya city car untuk saya sendiri yang bukan dibelikan oleh orang tua tapi dari hasil kerja sendiri *kalo gak hasil kerja sendiri, ya hasil kerja suami dong!! Huehehehehe*. Rasanya kepengen aja punya city car yang keren yang sesuai dengan gaya hidup wanita pekerja: ngantor, meeting, kalo sudah nikah nganterin anak ke sekolah, trus hang out bareng temen-temen ala Sex and The City, trus nyalon, trus shopping…huakakakakak…norak!!!!

Tapi, sebelum cita-cita itu tercapai, saya sudah duluan menikah, mengawali semuanya dari nol bersama si papa. Awal menikah, kami ngontrak rumah trus waktu saya hamil 6 bulan kami kemudian membeli mobil Baleno bekas. Inget, waktu pertama kali bisa beli mobil itu, bahagia dan bangganya minta ampun. Bahagia karena dengan adanya mobil itu kami gak perlu lagi naek angkot atau becak untuk kemana-mana, apalagi saat itu kondisi perut saya sudah semakin membesar, si papa makin gak tega ngeliat saya enjut-enjutan di atas becak ketika kami pergi belanja atau desak-desakan di angkot ketika kami pergi mengontrol kandungan saya ke DSOG. Selanjutnya kami bangga karena mobil Baleno hitam keluaran tahun 1997 itu adalah properti pertama yang kami miliki di Palembang ini. Puji Tuhan… Meskipun mobil lama, tapi mesin dan bodynya sangat terawat, gak heran ketika kemarin kami menjualnya kembali peminatnya terbilang banyak, bahkan di detik-detik terakhir sempat terjadi perebutan antara dua orang calon pembeli dan ketika sudah laku terjual pun masih ada yang ke rumah nanyain mobil itu.Β  Pada akhirnya, Baleno itu laku dengan selisih harga Rp 2 juta saja dari harga belinya dulu. Beruntung sekali rasanya Tuhan memberikan mobil itu untuk kami.

Lewat tahun pertama pernikahan kami, di 2009 kami dianugerahkan Tuhan sebuah rumah, sederhana tapi sangat nyaman untuk kami. Baleno hitam itu masih tetep ada, masih tetep ikut ke rumah yang baru. Kami tetap merasa nyaman dengan mobil itu. Saat si papa tidak ada, kemana-mana saya dan Raja diantar oleh supir. Tak ada yang salah dengan si Baleno, namun keinginan untuk menggantinya tetap ada, tetep kepengen bisa punya mobil keluarga dengan ruang yang lebih luas, supaya juga kalo ada keluarga yang datang ke Palembang bisa nyaman pake mobil yang lebih lega *meski tinggal jauh dari keluarga besar, tapi dalam setahun bisa beberapa kali keluarga besar datang berkunjung ke sini πŸ™‚*. Akhirnya kami putuskan akan membeli mobil baru di 2011. Bagaimana dengan keinginan saya sendiri untuk punya city car? Ah, itu sudah tidak saya pikirkan lagi. Yang penting kebutuhan keluarga dulu.

Tapi kemudian, Tuhan itu memang ada-ada saja cara-Nya memberikan berkat untuk anak-anakNya. Lewat tahun kedua pernikahan kami, di 2010 seiring dengan kenaikan jabatan si papa di kantor, kami justru dianugerahkan mobil keluarga baru Avanza tahun 2010 dengan harga yang super duper miring. Beli mobil keluarga baru kemudian kami coret dari daftar target di 2011.

Mendekati akhir tahun 2010, supir kami si Asep menyatakan ingin berhenti karena sudah dapat pekerjaan yang lebih pasti. Kami terpaksa mencari cara gimana supaya saya bisa tetap pulang pergi kantor dengan nyaman alias pake mobil. Terus terang, kalo pake motor saya tak akan kuat, karena penyakit saya sejak dulu yang ternyata diturunkan oleh mama saya adalah gak kuat dengan sinar matahari terik. Kalo terpapar teriknya matahari, saya bisa langsung pusing, dulu malah jaman sekolah saya bisa langsung pingsan. Well, i confess that i’m not a tough woman, saya lemah dan lembek, tapi jangan macam-macam lho karena saya bisa lebih galak daripada singa, huakakakakak. Pilihan untuk nyari supir baru langsung kami coret, karena kemungkinan besar yang akan kami dapatkan adalah orang yang tak bisa dipercaya.

Bawa mobil sendiri??? Itu adalah alternatif yang paling mungkin. Tapiii….sudah pernah saya bilang kan, entah sudah berapa kali saya belajar nyetir mobil manual dan bahkan sudah mengantongi ijazah mengemudi, namun tetap saja hanya berani bawa mobil di seputaran komplek. Ya gimana gak berani, soalnya kalo di komplek kan gak perlu ganti-ganti gigi, maennya di 1 aja terus, hihi. Akhirnya si papa ngusulin gimana kalo nyari mobil yang kecil dan matic. Si papa kemudian mengusulkan Hyundai Atoz tapi yang second karena Atoz kan gak ada keluaran barunya lagi. Sstt…sebenarnya waktu itu saya agak kurang suka, tapi karena pikir-pikir sendiri, iya juga sih Atoz kan kecil gitu jadi kemungkinan saya bisa lebih pede bawanya, akhirnya saya setuju juga.

Karena saya setuju, kami pun jalan-jalan ke Hyundai Palembang, sapa tau ada ditawarkan Atoz second di situ. Eh, pas nyampe sana, sama mas sales counter kami malah ditawarin Hyundai i10, kebetulan barangnya ada dan masih di belakang belom dipajang karena baruuu aja nyampe. Ya udah, kami ikut deh ke belakang ke bagian bengkelnya. Di salah satu sudut, terpakirlah Hyundai i10 baru berwarna putih.

Dan, di sinilah cinta saya bersemi untuk mobil ini…xixixixi…

Pas pertama lihat, saya langsung terpesona, langsung berucap, β€œwaahhhh….”

Si papa, langsung menangkap keinginan hati istrinya, huehehehe…

Namun ternyata, Hyundai i10 putih itu adalah tipe manual, gak cocok untuk istrinya. Dan ternyata tipenya juga adalah GLi, sementara si papa maunya kalo bisa GLS aja karena fiturnya pasti lebih baik. Nah, kalo mau yang matic dan GLS berarti harus nunggu dulu mungkin bisa 3 bulan.

Akhirnya, si papa berbisik dengan lembut ke saya, β€œMa, sekarang karena waktunya sudah mendesak, kita nyari Atoz dulu sambil nyari pembeli untuk Balenonya. Anggap aja ini sebagai ujian buat mama, kalo mama bisa nunjukkin mama bisa turun ke jalan dengan si Atoz, papa janji tahun depan si i10 matic dan GLS bakal untuk mama…”

Ditanya berapa lama ujiannya, si papa menjawab, β€œhmmm….5 atau 6 bulanlah…” dalam hati saya, β€œlama amat….” hehehe..

Dan ya, saya pun mengerti bahwa akhir tahun kemarin memang sudah sangat mendesak untuk kami. Si Asep akan berhenti mulai tanggal 2 Januari 2011. Sementara, kami sendiri sudah akan cuti sejak tanggal 24 Desember 2010. Dan pada saat itu sudah memasuki pertengahan bulan Desember. Kami harus sudah mendapatkan mobil pengganti Baleno sebelum tanggal 24 Desember 2010 supaya saya masih ada waktu menyetir mobil didampingi oleh si Asep. Gak mungkin dong saya tiba-tiba langsung lepas sendiri ke jalan. Ngeri ah!

Puji Tuhan, di saat yang bersamaan, datang tawaran untuk sebuah Atoz berwarna abu-abu metalik keluaran tahun 2000 tapi masih muluuusss dan mesinnya bersih serta datang juga beberapa pembeli untuk Baleno kami. Transaksinya pada akhirnya terjadi pada hari yang sama. Ah, bener-bener waktunya sangat pas diatur Tuhan!

Puji Tuhan dengan si Atoz abu-abu itu saya bisa lancar berada di jalan. Awal-awalnya memang agak sulit, berkali-kali diklaksonin orang dari belakang karena saking jalannya lambat banget, tapi puji Tuhan seiring waktu saya mulai gak kaku lagi bahkan dah mulai berani nyalip mobil di depan, hehehe…

Karena itulah, di pertengahan Januari 2011 kemarin, si papa mulai mengangkat kembali wacana soal membeli mobil baru untuk saya, lagian si papa juga bilang kalo rasanya lebih tenang aja jika istrinya bawa mobil baru yang tentu saja lebih sehat. Si papa kemudian sempat menyuruh saya untuk survey nyari merk mobil laen dulu sebelum ngasih keputusan. Dan ya, pada akhirnya saya memang mulai melihat-lihat merk city car lain. Tapi entah kenapa, saya kok tetep kepengennya si i10 itu. Tiap malam, brosurnya saya lihat-lihat, saya pegang-pegang, sambil hati saya bilang: β€œAku mau yang ini!”. Di mata saya, mobil ini keren banget dan mungkin juga karena belum pasaran di Palembang jadi kok terasanya lebih istimewa aja. Saya juga suka banget dengan desain baik eksterior maupun interiornya (luarnya keren, dalamnya imut :D), apalagi untuk tipe GLS bannya berukuran 15″ jadi meski mobil ini kecil tapi lumayan terlihat gagah juga. Apalagi juga setelah baca-baca begitu banyak review di internet soal mobil ini dan semua rekomendasinya adalah bagus karena banyak sekali memenangkan penghargaan di dunia (tahun 2010 memenangkan kontes Car of The Year πŸ™‚ ).

Akhirnya, saya bulat. Si papa kemudian kembali menghubungi sales counter Hyundai. Ternyata ada 1 i10 GLS matic yang ready stock tapi posisinya masih di Jakarta dan warnanya adalah champagne gold. Sempat saya menolak karena di bayangan saya warnanya kok jelek yah. Tapi setelah saya browsing nyari Hundai i10 dengan warna itu ternyata di semua gambar yang saya dapat mobilnya terlihat cantik juga. Setelah si papa, adek saya di Manado, bahkan kedua temen saya di sini yaitu Puput dan Dania turut mendukung dengan bilang kalo warnanya keren, Β akhirnya saya setuju dengan mobil itu.

Nah trus gimana dengan si Atoz?

Karena sudah kepengen beli yang baru, jadinya si Atoz tentu harus kami jual. Dari pihak Hyundainya sendiri juga membantu mencarikan pembeli. Dan kemarin, saya sempat harus berurusan sama calon pembeli yang agak gendeng dan 100% katro, mana waktu itu saya harus mengurus semuanya sendiri tanpa si papa lagi. Ah, sempet pusing deh.

Tapi akhirnya, setelah kami tegaskan ke pihak Hyundai kalo kami gak akan beli yang baru selama si Atoz ini gak laku, akhirnya malah si pemilik dealer yang turun tangan membeli si Atoz, huehehehehe. Kami sih gak heran, lha wong si pemilik dealer ini adalah pengusaha jual beli mobil bekas juga di Palembang kok. Btw, kami kemarin malah dapat cash back hingga Rp 12 juta, lhoooo…. trus trus dipasangin pula kaca film Llumar gratis!…asiiikkk!!!

Maka jadilah, hari Jumat tanggal 4 Februari 2011, si Atoz kami antarkan ke Hyundai kemudian kami pulang ke rumah dengan membawa si i10. Tepat di hari yang sama, SIM saya akhirnya keluar juga! Praise the LORD!

Perasaan saya?? Jangan ditanya.

Inilah mobil yang sudah saya impikan dan bahagia sekali rasanya karena pada akhirnya impian masa gadis itu terwujud juga *meski impian shopping dan hang out ala Sex and The City tentu aja gak terwujud, gak penting soalnya…xixixixi…*. Puji Tuhan, saya sangat bersyukur dengan hidup yang Tuhan berikan ini, meski tak mewah tapi semua yang saya butuhkan selalu disediakan-Nya. Terutama saya bersukur untuk suami yang Tuhan beri untuk saya yang selalu berusaha memenuhi impian istrinya, dan terima kasih juga ya pa karena sudah meluluskan mama dari ujian nyetir dalam waktu yang hanya sebulan aja, hehe…

Dan…inilah dia, i proudly present my beloved city car

Cool outside, cute inside πŸ˜€
It's so me... πŸ˜€ πŸ˜€
luarnya boleh gold, tapi dalamnya sekarang dah nuansa ungu πŸ˜‰
Iklan

37 respons untuk β€˜My City Car…’

  1. hehehe..dalam hati udah bertanya-tanya..kok ga cari mobil warna ungu..tp ternyata teteeepp ada ungu2 nya juga πŸ˜€ Selamat ya Mom…bisa kebayang deh si ungu bersliweran di jalan-jalan Palembang (semoga aku juga menyusul..hehehe..amin).
    *sayang sekali koneksi internet disini lg lambat dan aku ga bisa lihat car’s pic nya karena ngga muncul..:(

    1. hehehe….iya, ungu teuteup gak boleh ketinggalan πŸ˜€

      Amiiinn…semoga segera nyusul dengan bawaan yang lebih keren juga πŸ˜€

    1. hehe..iya, mbak, punya mobil sendiri ternyata memang menyenangkan πŸ˜€

      Amiinn..semoga nyetirnya tambah lancar nih mbak πŸ˜€

    1. Sabar Bund…sabar….tar pasti diupload foto2nya dalamnya, hehe…

      Lho..lho..lho..kok malah jadi maen colek-colekan sih??? πŸ˜€ πŸ˜€

  2. wah… asik..asik.. punya mobil baru πŸ™‚
    Ini salah satu mobil incaran aku juga jeng, tadinya pengen beli si i10 ini juga, tp kurang dukungan karena keluarga disini pada “Japan minded” hiks.

    btw ikut seneng akhirnya cita-citanya tercapai. kapan2 kalo aku ke palembang boleh donk diajak naik i10 ungunya hehehe πŸ™‚

    1. Hehe…iya, kalo di Indo memang masih Japan minded, padahal kalo di Eropa, Hyundai adalah merk Asia yang paling laris di sana πŸ˜€

      Ayo dong jeng, jalan2 ke Palembang…ih, aku bakal seneng banget ngajak dirimu jalan2 di sini πŸ˜€

  3. udah liyaaat interiornya duooong “nyempil di profil pict bbm”.. heuuu heuuu..
    selamat jadi ratu jalanan palembang yah lisss, salam dari ratu jalanan lampung #apaseeek gak penting.. :mrgreen:

    1. Huakakakakakak…udah keliatan di bbm ya Put???? xixixixixi….

      Btw, kapan yah ratu jalanan palembang bisa ketemuan sama ratu jalanan lampung???? keknya bakal seru banget tuh Put πŸ˜€ πŸ˜€

  4. wuuuuuuuuuuuuuuaaaaah kereeeeeeeeeeeeeeeen banget dalemnya UNGU!!!
    hehehee pasti nanti lebih sering muter muter ya Mbak, dibanding di rumah…hehhehee

    sebentar lagi Bang Raja juga pasti belajar nyetir tuh
    hehehe

  5. cakep banget mobilnya liiiiiiis!
    aku baru baca nih postingan ini πŸ™‚
    eh skrg msh pake mobil ini kan buat di Palembang?
    kalo aku kesana, diajak jalan2 nyebrang sungai Musi naik mobil ini ya, huehehehe…

    PD banget deh kalo suatu saat bakalan ke Palembang lagi πŸ˜€

    1. Hehe…thanks ya Tyk πŸ™‚

      Amiiinn…moga nanti kamu bisa ke sini, dan aku pasti ngajak kamu jalan pake mobil ini…hihihi…

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s