My Fantastic Roaster

Prolog : *halah, nggaya tenan pake prolog segala!!! πŸ˜€* Ini sebenarnya cerita dari weekend 2 minggu lalu, tapi baru sempat ditulis sekarang, hehe, padahal konsepnya dah sejak tanggal kejadian udah ternginang-ngiang di kepala, tapi karena ada juga cerita-cerita lain yang sudah duluan masuk dalam antrian proses di otak, jadinya cerita ini kemudian tertunda untuk dituangkan dalam bentuk nyata *halah, ni ngomong apa to????*. Tapi, percayalah, meskipun cerita ini sudah agak lama, tapi belum sampe masuk pada fase basi kok… Percayalah, cerita ini masih sangat enak dan sayang untuk dilewatkan…. Gak percaya? Yuk, mari kita lihat kisah selengkapnya….

Sudah lamaaaaa…banget saya pengen coba bikin masakan bakar-bakaran. Percaya ato gak, tapi saya belum pernah bikin bakaran *saya hanya pernah bikin bakaran lilin dan sampah, kalo masakan belum pernah…apalagi rumah… hiyaaaa.. kalo yang terakhir ini mah jangan sampe kejadian!!!!*.

Kalo semasa masih gadis dulu, ya jelas jangan harap. Bikin Indomie sendiri aja jarang-jarang, masak telor ceplok gak pernah berhasil dengan indah, maksud hati bikin dadar malah jadinya telur orek :mrgreen:. Don’t blame it to me. Blame it to my dearest lovely mom. Gimana mau belajar masak, kalo tiap pagi bangun-bangun sarapan dah komplit. Siang pulang sekolah hidangan di atas meja dah siap menggoda dan siap untuk dimakan sepuasnya. Kalo sore, bangun siang pastiiii udah ada cemilan di atas meja untuk nemenin acara nonton TV sore. Apalagi kalo malam, jangan tanya deh! Dan masakan mama saya adalah salah satu yang terenak di dunia! Jadi, ngapain susah-susah belajar masak? Kapan saja butuh ato sekedar kepengen, makanan selalu tersedia kok! Apalagi saya teruuusss tinggal di rumah sampe lulus kuliah. Jadi hasrat untuk belajar masak terkubur jauh entah ke mana. Saya gagap dengan segala urusan dapur. Saya bahkan harus dengan malu mengakui, dulu saya tidak tahu apa perbedaan antara kunyit dan jahe trus bentuk lengkuas tuh seperti apa…. *di bagian ini, badan saya rasanya mengerucuuuttt trus jadi manusia kerdil, hehe*

Tapiii….namanya perempuan lah ya. Segagap-gagapnya kita sama urusan dapur, tetap saja ada masanya di mana kita akan bertobat dan berbalik dari kesalahan kita yang dulu *maksud lo????*. Maksud saya, akan datang masa di mana kita akan merasa terpanggil untuk mulai belajar memasak. Kalo saya, masa itu datang ketika saya sudah bertunangan dan pernikahan sudah terbayang di depan mata. Mulai deh kepikiran pengen bikin masakan buat suami dan anak. Alangkah indahnya jika saya bisa seperti mama yang selalu bisa memberikan sajian enak dan sehat untuk seluruh keluarga. Meski saya sadar diri, dengan memilih untuk menjadi ibu bekerja dan kondisi keluarga jarak jauh yang kami jalani ini, saya tak bisa sepenuhnya menjadi seperti mama saya dalam hal ini. Tapi itupun saya tetap berusaha, at least in every weekend when I have my husband at home, I try all my best to serve him with yummy and healthy food.

Dan, seperti yang saya bilang tadi, sudah lama banget saya pengen bikin masakan bakaran. Pengen beli alat barbeque, tapi pikir-pikir. Ah, ni harus bakar membakar di luar rumah yang berarti bisanya di halaman depan aja. Gak asik ah, gak enak diliat-liat orang, tar saya dipikir lagi shooting dan lagi menggantikan posisi Farah Quinn diΒ  Ala Chef lagi, ah, gak seru ah! Hehe.. Pengennya kalo bisa pake kompor gas aja. Tapi gimana caranya saya juga gak tau. Pernah saya coba pake pan tahan panas, eh, jadinya lebih mirip gorengan daripada bakaran πŸ˜€

Dan, karena kegagapan saya kalo sudah menyangkut urusan dapur, saya baru tau kalo ternyata ada juga alat yang namanya fantastic roaster yang memang khusus dipakai untuk bikin bakaran pake kompor gas. Ini juga taunya gak sengaja gara-gara nyasar di salah satu forum fisherman, yang judulnya aja nelayan tapi setelah saya baca-baca ternyata anggota forum itu adalah kumpulan kaum kelebihan duit yang punya hobi menjelajahi aneka samudra di dunia ini untuk menyalurkan hobi fishing mereka πŸ˜€

Tau kalo ada alat itu, saya kemudian semangat mencari di google di mana alat seperti itu dijual. Eh, ternyata katanya di Diamond ada. Pas deh, Diamond Palembang adanya di PTC yang notabene searah dengan jalan pulang ke rumah saya dari kantor. Sore itu juga, saya langsung menyambangi supermarket itu. Nyari-nyari di area household, eh, gak nemu juga. Nanya sama pramuniaganya, malah si mbak yang bingung, katanya baru kali ini denger tapi katanya dia mo nyoba nanya sama supervisornya dulu. Setelah itu si mbak pergi bentar, entah ke mana, beberapa menit kemudian balik lagi membawa kabar buruk bahwa di Diamond tidak menjual yang judulnya fantastic roaster or whatever the name is yang berhubungan dengan alat bakaran dengan kompor gas kecuali alat-alat pengaman supaya tabungnya tidak meledak dan tidak membakar kompornya *yee…please deh, kalo gitu mah gak hanya kompornya yang terbakar kaleeee!!!! πŸ˜€ πŸ˜€*

Kecewa, tapi tidak berputus asa saya kemudian mencoba mencari sendiri di bagian agak belakang. Rasanya pernah liat ada alat-alat barbeque di situ. Sapa tau kan ternyata nyelip juga di situ. Sapa tau mbaknya aja yang dodol gak ngerti sama komoditi jual perusahaan tempatnya bekerja. Sapa tau tadi tuh dia sebenarnya gak nanya sama siapa-siapa. Iya gak?

Dan ternyata, semangat yang tinggi memang jarang mengecewakan. Benar saja, fantastic roaster itu dipajang di antara peralatan barbeque. Gak hanya satu ato dua, bahkan bertumpuk-tumpuk. Tinggal milih mau dari merk apa… YES!!!!

Saya kemudian langsung milih satu, merk Maspion. Harganya murah, sama seperti referensi yang saya dapat, Rp 98.000 saja! Hoooraaayyyy!!!!!

Maka akhirnya, tercapai sudah impian untuk bikin masakan bakaran di sabtu siang yang indah dan cerah. Untuk first trial ini, saya memilih bikin Ikan Nila Bakar Kecap dan Ikan Nila Bakar Rica!

Saya pengen membagi resep dan cara membuatnya di sini *gak peduli sekalipun yang baca dah lebih jago bikin bakaran yang tentu lebih canggih :mrgreen:*, tapi harap maklum kalo gak pake ukuran dan takaran ya, secara ni bikinnya pake ilmu kira-kira dan waktu saya tidak cukup untuk menghitung dan mengukur setiap bahan yang saya pakai.

Nah, kita mulai dengan Ikan Nila Bakar Kecap dulu yaaa…

Bahan-bahan : yang pasti ikan nila, jeruk nipis, garam, kecap, margarin, sedikit minyak goreng.

Cara membuat:

  • Bersihkan ikan nila, mulai dari sisik hingga bagian perutnya. Buat dua atau tiga sayatan di setiap sisi badan ikan.
  • Lumuri ikan dengan air jeruk nipis, garam, dan kecap
  • Cairkan margarin dengan cara dipanaskan di wajan, campur dengan minyak goreng
  • Siapkan alat bakaran
  • Oleskan campuran margarin+minyak pada setiap sisi badan ikan
  • Panggang ikan nila sampai matang dengan kira-kira tiap 10 menit dibolak-balik lalu diolesi ulang dengan margarin+minyak

Hohoho…super duper gampang dan hasilnya tentu yummy!!

Sekarang, pengen bagi resep Ikan Nila Bakar Rica.

Sebelum mulai, saya pengen bilang kalo di sini saya akan menggunakan bumbu rica-rica asli yang hanya terdiri dari cabe merah keriting (kalo di Manado mah malah sering pakenya cabe rawit!), bawang merah, sedikit bawang putih, dan jahe. Yang saya tahu, bumbu rica-rica hanya terdiri dari itu saja dengan ditambah garam dan kalo takut kepedesan bisa ditambahkan gula.

Ok deh, kita lanjut ke resepnya.

Bahan : Ikan nila, jeruk nipis, garam, cabai merah keriting (kalo yang jago pedes, silakan coba pake cabe rawit πŸ˜€ ), bawang merah, bawang putih, jahe, gula, minyak, margarin.

Cara membuat :

  • Bersihkan ikan, buat sayatan, lumuri dengan perasan jeruk nipis dan garam
  • Haluskan cabai merah keriting + bawang merah + bawang putih + jahe, tambahkan garam juga gula kalo suka. Menghaluskannya jangan halus banget, yaa…
  • Bagi dua bumbu rica. Sebagian tumis dengan minyak panas, sisihkan. Sebagian lagi campur dengan minyak untuk bahan olesan saat memanggang nanti.
  • Cairkan margarin, campur dengan minyak. Sisihkan.
  • Oleskan margarin+minyak ke dua sisi badan ikan. Panggang sebentar, balikkan, lalu oleskan bumbu rica yang sudah dicampur dengan minyak tadi. Panggang hingga matang dengan tiap kira-kira 10 menit dibalikkan lalu dioleskan lagi dengan bumbu rica yang sudah dicampur minyak.
  • Setelah matang, angkat lalu tuangkan bumbu rica yang sudah ditumis tadi
  • Ikan Nila Bakar Rica pun siap disantap!!!

Gak usah ditanya rasanya ya, si papa hampir gak bisa berhenti makan saking enaknya si nila bakar rica itu. Sementara Raja, menu makannya hari itu adalah si nila bakar kecap. Sekali coba aja ni anak langsung bilang, β€œEnaaakkk!!!” hohohoho….terima kasih ya suami dan anakku tersayang…yang seperti ini nih yang bikin mama tambah semangat belajar masak…

Proses Pemanggangan
Tuh...yummy...kan???? πŸ˜€
Iklan

22 thoughts on “My Fantastic Roaster

  1. Manggangnya brapa lama, al? Aku juga dulu beli panggangan model ini, tapi lum pernah dipake, soalnya takut kelamaan. Maklum, kalo pagi2 masaknya gedubrukan terus, hehehe πŸ˜€

    Sekarang sih kalo manggang pake teflon segi empat (tumis bumbunya, masukin ayam ato ikannya dulu di kuali, baru panggang di teflon). Biasanya kalo manggang ikan, bikinnya mujair pake bumbu cabe merah n lemon.

    Kalo ikan nila itu yang banyak tulangnya gak sih? Soalnya pernah dulu mbak al kebeli ikan yang tulang alusnya buanyaaak banget, kata temenku itu nila. Makanya sekarang gak beli lagi.

  2. Bener Lis, kalo kita ga bisa masak jangan salahin kita dunks. Yang salah adalah emak2 yang udah menyediakan masakan duoer duper uenak setiap hari hehehe *minta digampar sama emak gw*

    Tapi yang namanya panggilan jiwa secara sekarang dah berstatus jadi bini orang & seorang ibu, maka mau ga mau lah kita bereksplorasi di dapur, demi menyenangkan si buah hati dan buah dada *loh?!?* πŸ™‚

    First, selamat yah Jeng dah sukses bikin ikan nilanya. Kalo Ayahnya Zahia urusan bakar2an paling demen ikan tongkol dan gurame. Gw belom pernah nyoba nila.

    Kedua, gw ga beli alat kaya lo. Tapi dengan jeniusnya laki gw minta plat di workshop di camp (jaman kami masih tinggal di camp tea), trus palnta dibersihin. Kalo mo bakar2an tinggal letakin di atas ompor deh. Plat itu udah gw ciba berkali2 bikin sate, ayam bakar, ikan bakar, dan durian bakar *hehehe yang terakhir boong*

    a sutra, sekian dulu dah komennya. panjang amat nyak kaya cerpen hihihi

  3. *nelen ludah* kayaknya enak nih hehehe. Ikan mah makanan fav saya *perasaan kok semua makanan jadi fav saya ya πŸ˜‰ *. Jadi inget bawal bakar pedas buatan ibu Jogja. Soal awalnya gak bisa masak, toss deh. Hmm kayaknya saya lebih lumayan deh krn saya dr dulu bisa membedakan kunyit, lengkuas, jahe dan temen2 nya hahahaha piss mam!. TAPIII…skr jauuuuh lebih OK mam Allisa deh. Saya sampai sekarang kurang canggih urusan dapur… Ayooo semangat belajar masak! πŸ˜€

    1. Hahahaha…iya, memang saya dulu gagapnya soal urusan dapur sudah termasuk fase parah sih, Bund..masak ngebedain mana jahe mana kunyit aja gak bisa, tapi kan yang penting sekarang dikit-dikit dah bisa bikin masakan yang uenak, hehe..

      Ayo, bund, kita saling ngasih support biar semangat belajar masak demi suami dan anak πŸ˜€

  4. Huaa…hebad Mbak Allisa bisa manggang-manggang. Berarti ntar tahun baru bisa bakar-bakaran inih? *wink*
    Aku belum pernah bakar-bakaran, Mbak. Nanti mumpung suasana tahun baru mau nyobain aaah resep dari Mbak Allisa. Wish me luck yaaa hihihi

  5. thx y mbak info alat pemanggangan nya, saya mw nyari tuh alat tp ga tw namany ehh cri2 di google di giring ke keSini n di jwb sdh pertanyaan stelah sya baca2..
    mudah2an sya bs dpt “fantastic roaster ” n harga nya msh Rp 98.000. Aminnnn…
    thx y
    πŸ˜€

  6. Loh… loh… itu alat bakarnya mirip sama punyaku yak? Masih ada yang jual yah? Kupikir itu benda jaman purbakala, kata ibuku, belinya udah duluuuuu banget….

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s