Christmas 2010 : The Decoration (Part I)

Sabtu kemarin, acara persiapan menyambut Natal kami dimulai. Sejak pagi udah semangat banget sama wacana ini. Sebenarnya semangatnya dimulai bukan hanya dari pagi itu aja, sih, tapi sejak sehari sebelumnya, sejak saya menulis tentang ini dan sejak entah kenapa feeling saya nyambung dengan si papa yang tiba-tiba aja di Jumat siang menelepon saya trus bilang: “Ma, besok kita mulai buat persiapan untuk Natal ya…” jawabannya saya??? “Iyaaaaaa….mau bangeeeeettttttt” 😀 😀

Sabtu pagi, kami semua bangun dengan sangat ceria. Yang lebih dulu bangun tentu aja saya dan si suster. Seperti biasa, kalo bangun pagi saya bersihin rumah. Jangan kira kalo sabtu-minggu bisa membebaskan diri dari aktivitas ini, malah justru kalo libur begini kerjaan tambah banyak karena tangan saya suka gatal membersihkan tempat-tempat yang agak-agak tersembunyi seperti di belakang-bawah-atas lemari. Kata si papa, itu karena saya takut banget ada debu yang nyasar di rumah ini, makanya sukanya berburu debu di tempat-tempat yang sulit terjangkau oleh sapu, hehe…

Lho…lho…kok malah nyasar cerita tentang beres-beres rumah sih??? Aahhhh…gak nyambung!!

O ya, sabtu pagi itu juga sekitar jam 9, tukang dari toko spesialis kitchen set datang dengan membawa kitchen set pesanan kami yang sudah kami order sejak beberapa minggu lalu. Hoooraaaayyyy!!! Senangnyaaaa….. akhirnya tercapai juga impian punya kitchen set yang desainnya khusus untuk kami, hehe and by the way, this is one of my birthday presents from lovely hubby, lhoooo, that’s why i feel so much happy!! 😀

Ok deh, cukup soal cerita selingannya yang lagi-lagi gak nyambung sama topik!

Sekarang mo langsung cerita tentang urusan Christmas shopping. Kami mulai jalan sekitar pukul 17.30 sore, selesai Raja makan sore dulu biar jalan-jalannya jadi jauuuhhh lebih tenang. Tujuan utama kami ke Ace Hardware di Palembang Indah Mall yang kami tau pasti menyediakan Christmas tree n ornaments yang kualitas dan desainnya okeh punya.

Pas nyampe mall, Raja semangatnya minta ampun, entah ngerti ato gak, tapi sepertinya semangat mamanya tertular juga ke Raja. Sepanjang perjalanan, kami memutar Christmas songs dan kami juga ikut menyanyikannya, dan Raja juga jadinya ikut-ikutan, hehe… Raja paling suka sama lagu All I Want For Christmas Is You-nya Mariah Carery. Raja dah lumayan hapal sama chorusnya, gini: “A wan kismas is yuuuuu…be-be” *All I Want for Christmas Is Youuuuu…. baby!*, hehe, apalagi kalo saya nyanyinya sambil bergoyang-goyang trus pas di kata ‘You…baby’ menunjuk ke Raja, wah makin seneng deng anak ini, pasti setelah itu langsung suruh, “Lagi…lagi!!” 😀 😀

O ya, pas kami nyebrang di gedung parkiran, ada satu mobil yang melintas dan bapak-bapak yang mengemudikan mobil itu tiba-tiba membuka kaca jendelanya trus langsung menegur Raja, “Halooooo ganteng!!!!” Bapak itu mukanya terlihat surprise banget saat melihat Raja. Awalnya, saya belum langsung mengenali siapa bapak itu. Eh, pas lagi di dalam mall ketemu lagi dengan beliau. Ternyata beliau adalah salah satu Evangelis di gereja kami dulu saat kami masih ngontrak. Masih ingat aja ternyata sama kami dan Raja. Pas ngeliat Raja lagi, bapak Evangelis itu sama istrinya langsung bilang, “waduh… udah besar banget ya, ganteng banget lagi!” hehe…puji Tuhan ya sayang kalo banyak yang bilang Raja ganteng, itu karunia Tuhan semata untuk Raja yaaaa 🙂

Nah kan, ceritanya nyasar lagi. Gimana sih???

Ok, setelah ngobrol bentar dengan bapak Evangelis tadi, kami langsung menuju ke Ace Hardware. Di depannya sudah berjejeran beberapa Christmas tree. Dan reaksi Raja? “Wooowwwww!!!! Po’on bagussss!!!!!” *po’on = pohon 😀*

Raja juga seneng banget ngeliat berbagai asesorisnya, malah Raja juga ikutan milih lhooooo….dan alangkah bahagianya mamanya tersayang ini ketika melihat pilihan Raja yang tak lain dan tak bukan adalah ornamen berwarna ungu. Good boy!! Yes, you love ur mom so much, dontcha?? :mrgreen:

Melihat Raja yang begitu antusias, saya rasanya terharu banget. Sungguh, sejak dulu, sejak belum menikah, this was one of my Christmas dreams, apalagi kalo denger lagu ini….

I wanna see Christmas through your eyes…
I want everything to be the way it used to be
Back to being a child again
Thinking the world was kind……
I wanna see Christmas, Christmas through your eyes
…………….

Sejak dulu saya udah bermimpi saya akan mempersiapkan Natal bersama anak saya, saya sudah rindu melihat anak saya begitu antusias akan Natal, melihat binar di matanya ketika kami sama-sama mempersiapkan Natal. Dan sekarang, saya sudah punya anak, a boy just like my dream, dan sekarang anak saya sudah mulai besar, sudah mulai mengerti, sudah bisa menangkap keceriaan dan semangat orang tuanya.. Makanya, rasanya bahagia banget. It was the first time I had a Christmas shopping with my child dan anak saya sudah bisa memilih mana yang bagus, mana yang dia pengen. Aaaahhhh…. bahagianya!!

Okeh deh, pada akhirnya, pilihan kami pun jatuh pada sebuah jenis pohon yang memang sesuai dengan apa yang kami inginkan: pohon dengan daun mirip cemara asli. Untuk ornamennya, jelas didominasi oleh warna ungu, tapi saya gabungkan juga dengan common Christmas colours such as red, gold, and silver. Kalo green mah gak perlu lagi, soalnya pohonnya sendiri kan udah hijau 😀

Selesai sama urusan pohon dan ornamennya, kami cabut dari situ trus lanjut jalan ke JM Supermarket buat nyari lampu. Di JM juga gak lama, soalnya langsung dapat yang sesuai.

Nyampe rumah lagi, jam udah menunjukkan pukul 10. Raja sendiri udah bobo. Tapi mamanya masih semangat banget, pengen langsung membentuk Christmas tree-nya trus pengen langsung mendekornya juga. Si papa sempet nanya, “Mama yakin mo mulai malam ini?” Dan saya dengan begitu confidencenya bilang, “Iyaaaa….mau malam ini juga!”

Akhirnya, kami beneran mulai malam itu juga, tentu aja setelah si papa selesai nonton bola yang pas banget waktu itu MU yang lagi maen. Aaaarrrgggghhh!!! Gak ngerti aja nih istrinya udah gak sabaran pengen ngedekor pohon 😀

Selesai si papa nonton bola, kami mulai. Mulai dengan merakit pohonnya dulu. Aih, pohon Natal sekarang mah canggih, ngerakitnya gampang banget, tinggal disambung bagian atas, tengah, dan bawahnya aja trus pasangin screwnya. Ranting-rantingnya udah otomatis terbentuk. Nah, tinggal tugas kita melebarkan dedaunannya supaya tampak alami.

Saya bahagia banget loh tengah malam itu bareng-bareng suami tercinta mendekor Christmas tree. Aaahhh….kayak mimpi ajah. Kalo buat saya sih lumayan romantis juga. Kalo buat suami gak tau deh, secara suami saya memang bukan tipe pria romantis dan suka mellow, hihi…

At midnight….Tuh, liat deh si papa ada-ada ajah pake kayak gituan di kepalanya 😀 😀

Sekitar jam 1 malam, Raja minta mee-mee. Haiyaaahhh….padahal ngedekornya aja belom ada setengahnya! Hikkkssss….

Rencananya, selesai nyusuin Raja, saya mo lanjut ngedekor lagi. Tapiiiii…hehe, karena memang dasarnya udah kelelahan banget, kami juga ikut ketiduran 😀

Bangun pagi udah agak telat, udah jam 6 lebih.

Habis beres-beres rumah bentar trus bikin sarapan, saya ngajak si papa yang baru selesai nyikat lantai carport dan halaman depan setelah sebelumnya membersihkan kamar mandi *yes, my hubby is the best husband in the world!! 😀* untuk lanjut ngedekor lagi.

Raja? Huhuhuhu…. ni anak juga ikutan semangat. Sejak bangun pagi, pas keluar dari kamar, ngeliat pohon Natal besar di ruang depan, ni anak langsung berseru, “Woooowwwwwww!!!!!!” huhuhuhu… my son, you really are a dream comes true for your mom! 🙂

Hehe…he’s cute, rite?

Udah agak siang, baru kemudian pohon Natal kami benar-benar selesai didekor. Setelah itu si papa masih sibuk juga memasang tanaman rambat hias di atas jendela depan yang tentu saja atas dasar permintaan istrinya tercinta, hehe…

Dan inilah dia foto-foto our Christmas tree serta beberapa Chritmas ornaments yang kami pajang di rumah.

It’s more than what we’ve ever imagined!!! 😀
Some of the ornaments 😀
Narsis habis capek2, gak salah kan????? hehe

Is it all?? Of course not, hehe…

Saya masih pengen menghias Christmas table dengan bunga Natal and the candles. Saya masih pengen masang Christmas socks dan santa’s hat di beberapa tempat. Masih juga pengen memasang lampu di tanaman rambat hias di jendela depan itu sama di cemara depan kolam. Masih pengen itu…masih pengen ini…masih pengen banyak pokoknya, hehe…

Si papa hanya senyum-senyum bahagia aja ngeliat istrinya begitu semangat dan antusias sampe kayak anak kecil. Yah, gimana gak bahagia, habisnya yang kayak gini seperti dalam mimpi saya saja. Cuma sebelnya pas ditanya ke si papa yang kayak gini sesuai gak sih dengan impian Natalnya sejak kecil? Eh, malah jawabnya datar-datar aja, “Gak tau….aku gak punya yang namanya impian Natal.” Hiyaaaaaaa!!!! Dasar bukan cowok romantis!

Padahal saya pengen banget denger suami saya bilang gini, “Iya, ma, sejak dulu aku memang memimpikan yang kayak gini. Preparing Christmas with my lovely wife and children. It’s just like a dream comes true for me” Huhuhuhu…ternyata, jangankan mo bilang gitu, pernah bermimpi yang kayak gini aja gak pernah. Iiiihhh….dasar deh si papa!

Ya sudahlah….pasrah saja, hehe….

Selesai semua, si papa keliatan agak capek. Tapi tenang saja, istrinya tersayang sudah mempersiapkan santapan spesial untuk makan siangnya. Niiiihhh….saya bikin tofu chicken soup.

hmmm…yummy!!!

Looks delicious rite? Hehe…. semangat makan si papa langsung naik berkali-kali lipat pas ngeliat soup ini.

Daaaannnn….saat lagi makan, si papa tiba-tiba ngomong, “I’m so lucky to have you….”

Glekkk….di sini saya mulai senyum-senyum…ahhh….so sweeeeetttt!!!

“Kalo ditanya apakah semua ini sesuai dengan impian ku ato gak, aku gak tau,” eh, si papa masih lanjut lagi, “tapi yang pasti, selama ini sesuai dengan impian mama, maka itu berarti impianku juga jadi kenyataan, karena impianku adalah memenuhi semua impian mama….”

Glekkk…kali ini saya sendiri udah gak bisa senyum-senyum lagi. Kerongkongan serasa tercekat. Gak tau mo ngomong apa. Hayoooo….padahal dari tadi ngakunya romantis, eh giliran suami sendiri ngomong kayak gitu aja, i’ve lost even one word!

Duuuhhh…pengen banget deh saat itu juga langsung memeluk dia trus ngasih ciuman paling manisssss….tapiiii…huhuhuhuhu…we were on the dining table dan si suster lagi ada di deket situ…hiyaaaa….sometimes i really want to have time for only two of us at home 😀

Aaahhh….ternyata bisa juga suami saya mengucapkan sesuatu yang begitu romantis seperti itu…. tapi kalo dibilang itu romantis, menurut si papa sama sekali gak, karena itu memang sesuatu yang dirasakannya dan wajar jika diungkapkannya tanpa ada maksud sama sekali untuk romantis-romantisan…hehe….

Yah, begitulah cerita episode pertama tentang Christmas 2010 kami. Mungkin yang baca pada bosan, tapi bagi kami terutama saya sendiri, sangat sayang jika ini tidak ikut masuk dalam diary keluarga kecil PLOVEA (baca: Poltak LOVE allisa 😀 :D)….

Ah, itu last week preparation…. for this week…hmmm…I think I know what to prepare 😀 😀

Iklan

24 thoughts on “Christmas 2010 : The Decoration (Part I)

    1. Iyah, San, memang seru kok 😀

      Hari H, masak apa yah??? Hmmm…keknya secara aku bakal natalan bareng opa n omanya Raja, sepertinya aku bakal menyerahkan urusan konsumsi pada yang berwajib ajah deh, yaitu tak lain dan tak bukan adalah omanya Raja :mrgreen:

  1. seru banget ceritanya mam, chrismast tree nya jg keren banget. Kebayang deh semangatnya raja, mama dan papa coz ingat waktu aku mo lebaran dulu juga gitu, shishil repot bgt bantuin (baca : gangguin) aybunnya hihihi.

    Btw minta resep tofu chicken soupnya donk mam

  2. wahhhh seru banget dari awal bulan udah ready nih 🙂
    meski ngga ngerayain natal, tapi aku seneng juga liat pohon natal gede di mall itu lho mom, cantik banget hiasannya lucu2, dan foto- di situ juga pastinya haha *teteup*
    Raja ikutan sibuk ya nak 🙂

  3. Walaah..saya bacanya jadi ketularan semangatnya mama Raja nih. Seru banget kayaknya. Pohon natalnya indah deh. Semoga natal tahun ini menjadi natal yang mengesankan. Kalau soal romantisme suami, sama dengan saya nih, pasrah aja dikasih suami gak romantis puollll hahaha 😀 . Tapi sepertinya masih mending papanya Raja deh hahaha *mulai mbandingin suami 😀 *. Saking gak romantis nya AyDit, saya dapat sms “IMU atau ILU” aja girangnyaaaa sampai ke ubun2 😀

    1. Hahahahaha…justru klo suami agak2 kurang romantis, semua perhatian kecilnya jadi amat sangat berarti ya bund 😀

  4. Manstab nih persiapannya mama Raja menyambut natal. Kalau tempatku biasa aja, Jeng. Biasanya pasang pohon natal doang en tidak ada acara untuk mendekor rumah. Tapi setelah liat postingannya, kok jadi pengen juga ya taruh-taruh hiasan natal di dinding :D. Ok, coba deh ya, lihat2 dulu ada waktu ga….

    1. Hehe, klo aku ngikut tradisi keluarga di manado, jeng. Klo natal mesti sibuk hias2 mulai dari depan rumah smpe belakang, pokoknya rumah musti bertema natal sejak awal desember sampe akhir januari 😀

  5. wiihhhh kereen lisss!!! bagus bangeett ngeeet dekor nya..
    yang part 1 ajah udah keren gilak macam ini, gmana part selanjutnya yaaa??? *penasaran*
    owiyahh, kitchen set nya bagus juga *ngintip*, pengeeeen juga *meskipun harus menabung lebih giyat lageee*
    ditunggu part part selanjutnya..

    1. Hahaha…tks put… Kitchen setnya kliatan yah? Hehe… Iya, tar jg kmu bs punya, put, pelan2 aja dulu, ngerti deh klo baru hbs bli rumah kayak dirimu 😀

  6. yaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhh
    sudah natalan di palembang..jadi kangen rumah, pasti dah banyak undangan natal nih…
    disini juga sudah rame, cuma belum dekor dekor…

    Abang raja natalan mau ke menado ya

    1. Iya…iya…klo dah masuk desember, pasti dah banyak undangan utk christmas worship yaaa… Btw, di jepun tahun ini white christmas gak?

      Mw natalan di mana yaa?? Belum pasti sih 😀

  7. Wah semangatnya kak Allisa sama dengan diriku…huehehe… Jangan lupa sis, minum hot chocolate plus some cookies juga bareng ama suami dan anak didepan pohon Natal, berasa banget deh Natal dan Winternya hehehe 😉

  8. Wah seru banget baca cerita Mbak Allisa.
    Masih pengen liat dekor natal yang lain.Ntar share lagi plus foto-fotonya ya,Mbak.

    Ehm, papa Raja romantis juga ya.Justru kalo keseringan ngegombal jadi gak seru,Mbak.
    Asyikan yang jarang-jarang romantis gini…
    Sekalinya romantis, bikin kita berbinar-binar.hihihi

    1. Iya sih, mmg kadang terasa lbh asik punya suami yg romantisnya gak sering2, jadinya berasa spesial bgt pas lg moment romantis 😀

Thanks for letting me know your thoughts after reading my post...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s